Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

10 Sebab Hati Menjadi Keras

Kenapa hati jadi gelap dan keras?
1 – Suka melihat maksiat.
2 – Suka melihat tahi.
3 – Suka bercakap kotor.
4 – Suka berfikiran kotor.
5 – Tidak solat.
6 – Tidak baca Al-Quran
7 – Tidak bertahajud.
8 – Tidak berzikir.
9 – Tidak berdoa.
10 – Angkuh dan sombong.

✔ Apabila kamu teringatkan seseorang, perbanyaklah olehmu ISTIGHFAR#

✔ Apabila kamu lupa tentang apa yg kamu pelajari, perbanyakkanlah SELAWAT#

✔ Apabila kamu ingin wajah berseri & sejuk mata memandang, perbanyaklah SOLAT DHUHA#

✔ Apabila kamu inginkan perlindungan & kekuatan hati, perbanyaklah TAHAJUD#

✔ Apabila kamu inginkan malaikat mendampingimu & mengelak dari pandangan nafsu syaitan, hendaklah kamu sen

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

5 Batas-Batas Berhias Untuk Wanita Solehah


Penjelasan

i) Maksud mengubah ciptaan Allah s.w.t. ialah membuat perubahan pada ciptaan Allah S.W.T yang telah sempurna secara pandangan umum dan adat atas dasar tidak berpuas hati dengan anugerah itu, bukan kerana memperbaiki atau memulihkan kecacatan.

ii) Mencabut bulu kening yang merupakan anugerah dan ciptaan Allah S.W.T. yang sempurna dan membuat atau melukis bulu kening yang baharu selepas itu agar menepati cita rasa sendiri supaya kelihatan lebih cantik, menawan dan bergaya adalah perbuatan yang haram di sisi Islam.

iii) Jika perbuatan mencabut bulu kening itu disebabkan ia tumbuh berselerak dan tidak kemas yang amat teruk, maka hal ini tidaklah termasuk dalam erti kata mengubah ciptaan Allah S.W.T. Lagipun jika yang dicabut itu hanyalah yang berselerak dan bukan termasuk bulu yang dipanggil kening serta tidak membuat lukisan semula terhadapnya. Ini dilakukan atas dasar menjaga kekemasan diri bukan kerana tidak puas hati dengan ciptaan Allah S.W.T kerana Allah S.W.T itu cantik dan sukakan kecantikan.

iv) Hanya rawatan ke atas penyakit yang tidak boleh sembuh dengan sendirinya sahaja yang diharuskan seperti memasang gigi palsu di tempat gigi yang rongak (bukan mematahkan gigi dan menggantikannya dengan yang lain), mengatur susunan gigi yang tidak tersusun (tapi bukan mengasah atau mengikir), memakai ubat supaya rambut tumbuh di tempat yang botak (bukan memakai rambut palsu), memakai ubat untuk membuang jeragat pada kulit (bukan membuat pembedahan plastik atau memakai bahan kimia untuk menukar warna kulit), memakai inai, syampu atau gel pada rambut atau janggut supaya lebih segar dan terurus (bukan mewarnakannya dengan cat atau spray) dan sebagainya sebagai perbezaan antara merawat/menjaga keaslian ciptaan Allah S.W.T dengan mengubah ciptaan-Nya di mana merawat/menjaga itu adalah HARUS manakala mengubahnya adalah HARAM.

v) Diri manusia dan segala makhluk di alam ini adalah hak mutlak Allah S.W.T, Oleh itu kita hendaklah mematuhi segala hukum dan kehendak agama dengan baik. Janganlah tertipu dan terpengaruh dengan tabiat orang yang suka menurut hawa nafsunya disebabkan sikap tidak bersyukur dan tidak berpuas hati dengan ciptaan dan anugerah Allah di mana sikap ini sebenarnya merupakan sikap yang diwarisi daripada syaitan.

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

6 Keistimewaan Wanita Berbanding Lelaki

6 SEBAB BERUNTUNGNYA PEREMPUAN MEMPUNYAI RAHIM

1.) Dia bekerja dengan Allah..jadi ‘kilang
‘manusia.Tiap-tiap bulan dia diberi cuti bergaji penuh..
7 sehingga 15 hari sebulan dia tak wajib sembahyang tetapi Allah
anggap diwaktu itu sembahyang terbaik darinya.

2.) Cuti bersalin juga sehingga 60 hari. Cuti ini bukan cuti suka hati
tapi, cuti yang Allah beri sebab dia bekerja dengan Allah..Orang
lelaki tak ada cuti dari sembahyang…sembahyang wajib
baginya dari baligh sehingga habis nyawanya..

3.) Satu lagi berita gembira untuk wanita, sepanjang dia
mengandung Allah sentiasa mengampunkan dosanya..lahir saja bayi, seluruh
dosanya habis.. Inilah nikmat Tuhan beri kepada wanita, jadi
kenapa perlu takut nak beranak? Marilah kita pegang kepada tali
Allah. Seandainya wanita itu mati sewaktu bersalin, itu dianggap
mati syahid.. Allah izinkan terus masuk Syurga..

4.) Untuk peringatan semua wanita yang bersuami: Seluruh
kebaikan suaminya, semuanya isteri dapat pahala tetapi dosa-
dosa suami dia tak tanggung.

5.) Diakhirat nanti seorang wanita solehah akan terperanjat
dengan Pahala extra yang banyak dia terima diatas segala kebaikan
suaminya yang tak disedari.. Bila dia lihat suaminya tengah
terhegeh-hegeh di titian Sirat,dia tak nak masuk syuga tanpa
suaminya, jadi dia pun memberi pahalanya kepada suami untuk
lepas masuk syurga. Didunia lagi, kalau suami dalam
kesusahan isteri boleh bantu tambah
lagi di akhirat. Kalau seorang isteri asyik merungut, mulut
selalu muncung terhadap suami dia tak akan dapat pahala extra
ini.

6. )Manakala suami pula mempunyai tugas-tugas berat
didalam dan diluar rumah, segala dosa-dosa anak isteri
yang tak dididik dia akan tanggung ditambah lagi dengan
dosa-dosa yang lain. Dinasihatkan kepada semua
wanita supaya faham akan syariat Allah agar tidak derhaka
denganNya. Dan semua lelaki fahami hati
naluri seorang wanita & isteri agar tidak derhaka denganNYA…….

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

5 Perkara yang wanita inginkan daripada lelaki

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

Golongan yang membaca Al-Quran sekadar di Kerongkong muncul di Akhir zaman

Siapakah Khawarij?

“Akan muncul dari bumi sebelah Timur, suatu kaum. Mereka membaca al-Quran tetapi tidak melebihi kerongkong. Mereka mencarik-carik persatuan umat Islam sehingga banyak di antara orang Islam yang keluar daripada Islam (murtad) seperti keluarnya anak panah daripada busurnya. Mereka akan terus bermunculan dan yang terakhir keluar antara mereka akan bersekutu dengan Dajjal (menjadi tentera Dajjal untuk menghancurkan Islam). Jika kalian berjumpa dengan mereka, maka perangilah, sebab mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk dan seburuk-buruk khalifah (penguasa yang mempergunakan agama) di muka bumi ini.” (Al-Mustadrak Ala Sahihaini, Imam Hakim (2/160-161)

Abu Said al-Khudri meriwayatkan bahawa tatkala Rasulullah s.a.w. sedang membahagi-bahagikan harta kepada orang Islam, tiba-tiba seorang lelaki datang dan berkata, “Wahai Muhammad, berlaku adillah engkau!” Mendengar ujaran tersebut, Rasulullah s.a.w. tidak berdaya menahan marahnya, seraya berkata, “Celakalah kamu! Siapakah yang akan menegakkan keadilan sekiranya aku tidak melakukannya?”

Umar bin Khattab yang ketika itu berada di samping Rasulullah s.a.w. berkata, “Wahai utusan Allah, izinkan diriku untuk memenggal leher manusia yang mengejek ini!” Rasulullah s.a.w. berkata kepada Umar, “Biarkanlah dia kerana suatu hari nanti dia akan mempunyai pengikut (iaitu kaum Khawarij) yang akan mencela solat kalian dengan membanding-bandiungkan dengan solat mereka. Mereka juga mencerca puasa kalian dengan membanding-bandingkan dengan puasa mereka. Mereka keluar daripada agama Islam (murtad) sepantas (secepat) anak panah yang keluar daripada busurnya.” (Sunan Abu Daud (6741))

Dalam hadis lain, Rasulullah s.a.w. menegaskan, “Kelak akan muncul di antara umatku, suatu kaum (kelompok) yang membaca al-Quran. Bacaan kalian tidak dianggap oleh mereka dan solat kalian tidak diakui oleh mereka. Puasa kalian tidak memiliki erti di mata mereka. Mereka merasa paling berhak membaca al-Quran sehingga kalian akan menyangka bahawasanya al-Quran itu hanya milik (diturunkan kepada) mereka saja. Padahal, sebenarnya kelak di akhirat al-Quran akan melaknat mereka. Mereka terlihat rajin mengerjakan solat tetapi apa yang mereka baca ketika solat hanya sampai di kerongkong mereka (tidak menyentuh hati dan mendirikan amalan mereka) dan mereka akan keluar daripada agama Islam sebagaimana keluarnya anak panah daripada busurnya.” (Sahih Bukhari(6933))

Dalam riwayat lain disebutkan dengan hadis, “Akan muncul di akhir zaman nanti, suatu kaum yang terdiri daripada orang muda yang masih mentah fikirannya (dangkal pemahaman agamanya). Mereka banyak mengucapkan perkataan Khairil Bariyah (hadis-hadis Rasulullah s.a.w.) tetapi iman mereka masih lemah. Pada hakikatnya, mereka telah keluar daripada agama seperti anak panah yang terlepas daripada busurnya. Di mana saja kalian dapat menemuinya, maka hapuskanlah mereka itu. Barang siapa yang dapat menghapuskan mereka, kelak akan mendapat pahala di hari kiamat.” (Sahih Muslim, Imam Muslim (2467))

Baginda juga bersabda, “Kelak pada akhir zaman akan muncul suatu kaum, mereka membaca al-Quran tetapi tidak melebihi kerongkong. Mereka memecah belahkan persatuan umat Islam sehingga banyak di antara orang Islam yang keluar daripada Islam (murtad) seperti keluarnya anak panah daripada busurnya. Mereka akan terus muncul dan yang terakhir keluar di antara mereka akan bersekutu dengan Dajjal (menjadi tentera Dajjal menghancurkan Islam). Jika kalian berjumpa dengan mereka, maka perangilah kerana mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk dan seburuk-buruk khalifah di muka bumi ini.” (Al-Musnad, Imam Ahmad bin Hambal (19783))

Anas bin Malik meriwayatkan bahawa pada zaman Rasulullah s.a.w., ada seorang lelaki yang berperang bersama-sama Rasulullah s.a.w.. Tatkala kembali daripada peperangan, lelaki itu segera turun daripada kenderaannya dan berjalan menuju Masjid Nabawi. Dia melakukan solat dalam waktu yang lama sehingga para sahabat semua terpesona (kagum) dengan solatnya, sebab mereka merasa solat lelaki tersebut jauh lebih unggul dibandingkan solat yang biasa mereka lakukan.

Mereka lantas menceritakan hal tersebut kepada Rasulullah s.a.w. dan kami juga mengungkapkan kekaguman kami terhadap kekhusyukan ibadah orang tersebut. Sungguh di luar jangkaan kami dengan jawapan Rasulullah s.a.w.. Baginda berujar kepada kami, “Sesungguhnya kalian menceritakan kepadaku seseorang yang diwajahnya ada tanduk syaitan!”

Sejurus kemudian, lelaki yang diceritakan itu muncul di tempat para sahabat tanpa memberi salam. Mereka berkata kepada Rasulullah s.a.w., “Inilah dia lelaki yang kami ceritakan itu wahai utusan Allah!” Rasulullah s.a.w. lantas bertanya kepada orang tersebut, “Aku bertanya kepadamu, apakah engkau merasa bahawa tidak ada orang yang lebih baik daripada dirimu sewaktu engkau berada dalam suatu majlis.” Orang itu menjawab, “Ya, benar!” Kemudian lelaki itu segera masuk ke dalam masjid dan melakukan solat lagi.

Rasulullah s.a.w. berkata kepada para sahabat, “Siapakah di antara kalian yang sanggup membunuh lelaki itu?” Abu Bakar segera bangkit dan menuju ke arah lelaki tersebut. Setelah kembali, Rasulullah s.a.w. bertanya, “Wahai putera Abu Quhafah, adakah kau telah menghabiskan riwayatnya?” Abu Bakar menjawab, “Wahai utusan Allah, aku tidak mampu membunuhnya sebab dia sedang bersujud.” Rasulullah s.a.w. bertanya lagi, “Siapakah di antara kalian yang bersedia membunuhnya?”

Umar bin Khattab segera bangkit dan bergerak menuju lelaki tersebut dan tidak lama kemudian, dia kembali. Rasulullah s.a.w. bertanya, “Wahai putera al-Khattab, adakah kau telah menghabiskan riwayatnya?” Umar menjawab, “Wahai utusan Allah, bagaimana mungkin aku akan menghabiskan nyawanya sedangkan dia sedang bersujud.” Rasulullah s.a.w. bertanya lagi, “Siapakah di antara kalian yang sedia membunuhnya?” Ali bin Abi Talib berdiri dan segera menuju ke tempat lelaki tersebut. Namun begitu, orang tersebut sudah tidak ada di tempatnya. Ali lantas kembali dan Rasulullah s.a.w. bertanya, “Wahai Ali, adakah kau berjaya menghabiskan nyawanya?” Ali menjawab, “Aku tidak menemui lelaki itu ditempat solatnya dan aku tidak tahu di mana dia berada!”

Rasulullah s.a.w. kemudian bersabda, “Sesungguhnya ini adalah tanduk pertama yang keluar daripada umatku. Seandainya engkau membunuhnya, maka tidaklah umatku akan bercerai-berai (berpecah belah). Sesungguhnya, Bani Israel berpecah menjadi 71 kelompok (golongan) dan umat ini akan berpecah menjadi 72 kelompok. Seluruhnya akan masuk neraka kecuali satu kelompok.” Para sahabat bertanya, “Wahai utusan Allah, kelompok manakah sebenarnya yang selamat itu?” Rasulullah s.a.w. menjawab, “Ahlus Sunah wal Jamaah (kelompok yang menerapkan sunah nabi dan bersatu padu).” (Sunan Nasai, Imam Nasai (4108))

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

Disaat Kiamat Menjelma

https://scontent-a-sin.xx.fbcdn.net/hphotos-frc3/v/t1.0-9/1374302_671675819517559_1346606464_n.jpg?oh=aa5a967a52a827241918d550e9970282&oe=555F3A1A

 Gambar Sekadar Hiasan sahaja

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah:

ⅰ- Pemimpin yang adil.

ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

ⅴ- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.
✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.
Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.
☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :
① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.

www.facebook.com/pengukirkata
www.facebook.com/pages/Islam-Itu-Agamaku/165114910177666

Majlis Kongsi Ilmu’s photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

Mengejar Kehidupan VVVIP Disisi Allah SWT

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

17 Teknik Merawat Hati Yang Sakit Secara Islam

✰✰✰ KAEDAH MERAWAT HATI YANG SAKIT ✰✰✰

1. Jaga solat 5 waktu & banyakkan solat2 sunat.
2. Lakukan solat taubat setiap hari & istighfar sekerap mungkin.
3. Baca Quran & hayati makna yang dibacakan.
4. Bersangka baik & maafkan semua org sebelum tidur.
5. Menangis & insaf akan dosa2 yg lalu.
6. Berbuat baik kpd ibubapa & mohon doa drp ibubapa.
7. Puasa sunat sekurang-kurangnya 3 kali sebulan.
8. Berdamping dgn org2 soleh & alim ulama.
9. Jauhi org2 yg sakit hati atau busuk hati agar terhindar aura negatif.
10. Doa sungguh2 utk murnikan hati, terutama semasa Qiamullail.
11. Ziarah org miskin, anak yatim, rumah org tua atau rumah ahli keluarga.
12. Hadiri majlis ilmu di masjid/ surau atau kelas agama.
13. Zikrullah & banyakkan berselawat atas Nabi SAW.
14. Sedekah kepada golongan yg miskin.
15. Sentiasa ingat tentang kematian. Kita tak tahu bila kita akan mati. Mungkin hari ni, esok atau lusa.
16. Pastikan kita makan benda yg benar2 halal & baik.
17. Lakukan usha dakwah setakat kemampuan. Jangan tak buat langsung!

Moga Allah rawat hati kita & jadikan kita insan yg redha & bersyukur. grin emoticon
ezzahislam.com

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

Muslimah Solehah Lebih Mulia Daripada Bidadari Syurga

Sejak dari Ramadhan tahun lepas saya telah mendengar berita bahawa ada sebuah butik di Bangi ini sangat hebat jualannya, sehinggakan orang ramai, khususnya kaum wanita beratur siap ambil tiket lagi sebelum dibenarkan masuk.

Kemudian, beberapa hari ini timbul lagi berita yang lebih sensasi. Saya tidak berniat untuk ulas berita tersebut kerana itu bukanlah tujuan saya menulis entri ini.

Berita ini membawa saya teringat kepada  sebuah sirah, dimana Umar pernah menangis apabila seorang rahib Nasrani begitu khusyu’ menghadapkan wajahnya di depan patung dan salib. Umar menangis sehinggakan air mata mengalir ke janggutnya. Bibirnya perlahan menggumamkan sebuah ayat,

“… bekerja keras lagi kepayahan. Mereka memasuki api yang sangat panas (neraka)..”

[Al Ghasiyah,88 ; 3&4]

Anda pasti dapat menekakan kenapa Umar menangis?

Begitu hiba melihat berjayanya syaitan menyesatkan manusia tentang keyakinan batil yang begitu teguh di sanubari. Ya, ia kekusyukkan dalam kekufuran.

Tidakkah anda terasa dengan ayat cintaNya ini?

Bahawasanya sejak zaman berzaman usaha dan kerja keras dilakukan untuk mencungkil kemuliaan wanita. Islam datang untuk mengangkat kembali kedudukan wanita. Lantas kini, kaum wanita sendiri dengan bersusah payah “menghinakan” diri mereka sendiri.

Kononnya dahulu kita marah sekiranya wanita itu hanya dihagai melalui potensi fizikalnya yang menarik. Lantas Islam datang untuk menyelamatkan status wanita. Arahan untuk untuk menutup aurat dikeluarkan.

Nah, tapi kini, kaum wanita sendiri yang berebut-rebut membeli pakaian “kehinaan”.

Patutlah ketika kedatangan dajjal nanti, wanitalah yang paling banyak menjadi pengikut dajjal laknatullah. Lihat saja keadaan wanita kita kini.

Itulah silapnya apabila kaum wanita kini kurang didikan khusunya didikan agama yang mantap dan sohih.

Hanya dengan didikan agama yang mantap mampu menjadikan ummah kita kuat. Kerana sesunguhnya, jika kita membaikkan seseorang wanita, sama seperti kita membaikkan sebuah negara!

QuotesCover pic84 Mahu bidadari cemburu atau mahu penuhi nafsu?

Lihat saja contoh Ummu Mukminul kita, Saydatina Aisyah. Dalam usia kurang 18 tahun, beliau sudah menguasai pelbagai cabang ilmu seperti fiqh, hadith, tafsir, syariah, adab, syair dan pelbagai lagi.

Tidak hairanlah mengapa beliau yang menjadi rujukan para sahabat dan sahabiah setelah baginda wafat.

Ya, dalam usianya kurang dari 18 tahun. Nah, lihat saja diri-diri kita. Apa saja yang kita mampu banggakan ketika berusia 18 tahun?

Mampu membeli pakaian dan tudung yang paling mahal?

Gajet terkini yang paling canggih?

Buah hati yang hensem lagi kaya?

Fikir. Sedalamnya.

Baiklah, sebenarnya selagi matahari belum terbit di sebelah barat, masih belum terlambat untuk kita mengubah keadaan ini. Jom, sama-sama?

Ya, kita masih berpeluang untuk menjadi muslimah lamaran syurga, dan seterusnya mampu untuk membuatkan bidadari cemburu kepada kita. Mudahnya, ayuh latih kita untuk menahan nafsu buruk itu yang selalu melulu.

Yakinlah betapa Allah itu sayang pada kita. Sejak 1400 tahun yang lalu lagi Allah telah memerintahkan kita berhijab, menutupi dada dan bahagian aurat yang lain dengan sempurna. Itu tidak lain tidak bukan, kerana Allah ingin melindungi kita, para wanita daripada kezaliaman syahwat.

Baik kan, Allah?

Sahabat yang dirahmati Allah,

Daripada Ummu Salamah, isteri Nabi SAW, katanya :

Aku bertanya, “Ya Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari bermata jeli?

Baginda menjawab, “Wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari-bidadari seperti kelebihan apa yang nampak dari apa yang tidak terlihat.”

Aku bertanya, “Mengapa wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari?”

Baginda menjawab, “Kerana solat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada Allah. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutera, kulitnya putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kekuningan, sanggulnya mutiara dan sisirnya terbuat dari emas.”

Mereka berkata : “Kami hidup abadi dan tidak mati. Kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali. Kami selalu mendampingi dan tidak beranjak sama sekali. Kami reda dan tidak pernah bersungut-sungut sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami memilikinya.”

(Hadis Riwayat ath-Tabrani)

Subhanallah! Alangkah mulianya darjat seorang wanita solehah!  Sehingga dikatakan lebih baik daripada bidadari syurga. Semoga hadis ini menjadi motivasi bagi kita semua dalam memperbaiki diri agar menjadi lebih baik daripada bidadari syurga.

Jadi sekiranya kita seorang gadis, maka mari berusaha mencapainya dan mengajak sahabat kita bersama.

Jika kita seorang ibu, mari didik diri kita beserta anak gadis dan menantu kita berusaha menggapainya

Jika kita seorang nenek, mari kita pastikan semua gadis, wanita dan yang sebangsa dengannya tercapai menjadi wanita solehah.

Biar kita mati dalam usaha untuk mencapainya.

Jom, sama-sama? icon smile Mahu bidadari cemburu atau mahu penuhi nafsu?

Mahu bidadari cemburu atau mahu penuhi nafsumu?

http://www.ezzahislam.com/mahu-bidadari-cemburu-atau-mahu-penuhi-nafsu/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 30, 2015

Jangan Tertipu Dengan Dunia

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2015/01/b8dbc-petal-water-drop.jpg?w=483&h=306
Kisah Nabi Isa Bersama Seorang Yahudi Satu hari, Nabi Isa mengajak seorang Yahudi untuk bermusafir dengannya sekaligus dapat mengenal hati budi temannya itu. Sebelum bermusafir, Nabi Isa sempat membawa 3 keping roti sebagai bekalan mereka. Sekeping dibawanya manakala 2 keping lagi diberikan kepada orang Yahudi.
Setelah berbatu jauhnyaperjalanan, keletihan mula dirasai Nabi Isa dan temannya mengambil keputusan untuk berhenti rehat. Namun, Nabi Isa meminta orang Yahudi tunggu seketika kerana nabi Isa ingin menunaikan solat terlebih dahulu. Sebelum menunaikan solat, Nabi Isa berpesan agar menunggunya selesai mengerjakan solat dan makan bersama-sama. Namun, kerana tersangat lapar, orang Yahudi berkenaan telah makan sekeping roti tanpa menunggu nabi Isa. Setelah Nabi Isa selesai menyempurnakan solat, Nabi Isa mengajak orang Yahudi makan bersama. Apabila orang Yahudi membuka bungkusan roti, Nabi Isa bertanya di manakah sekeping lagi roti? Si Yahudi berkata yang dia hanya membawa sekeping sahaja roti.. Nabi Isa kehairanan dan berkata yang beliau telah memberinya 2 keping roti Namun Si Yahudi bermati-matian mengatakan yang dia hanya diberi sekeping roti oleh Nabi Isa.. Nabi Isa akhirnya mengalah dan meneruskan perjalanan…
Dalam perjalanan, terserempak mereka dengan orang buta yang terhoyong hayang jalannya. Nabi Isa merasa kasihan lalu diletakkan tangannya ke mata orang buta. Dengan kuasa Allah..atas mukjizat Nabi Isa, orang buta tersebut serta merta menjadi celik matanya. Terkejut orang Yahudi lalu berkata “MasyaAllah…” Nabi Isa berkata “Alhamdulillah” Lalu terus bertanya “Mana perginya sekeping lagi??” Orang Yahudi terus berkata yang dia tidak tahu. Nabi Isa meneruskan perjalanan.. Setelah jauh perjalanan dan lapar mula terasa.
Tetiba terserempak dengan seekor rusa Ditangkapnya rusa,disembelih dan dipanggang Selesai makan, Nabi Isa menyuruh orang Yahudi mengumpul semula tulang belulang rusa Dengan Izin Allah..atas mukjizat Nabi Isa Nabi Isa menghidupkan semula rusa dan dilepasnya semula.. Orang Yahudi terkejut…kagum lalu berkata “MasyaAllah” Nabi ISa berkata “Alhamdulillah” Lalu bertanya, Mana sekeping lagi roti? Sekali lagi orang Yahudi berkata yang dia hanya membawa sekeping roti. Nabi Isa mengalah lagi .. Dan meneruskan perjalanan mereka.. Dalam perjalanan.. Tetiba terjumpa dengan sungai yang airnya sangat deras.
Orang Yahudi berkata.. “Nampaknya di sini sahaja perjalanan kita” Namun Nabi Isa menyuruh orang Yahudi memeluknya dari belakang dan Nabi Isa terus meredah sungai dengan berjalan di atas air yang deras dengan tenang. Sampai ke seberang sungai, orang Yahudi kagum lalu berkata “MasyaAllah” Nabi Isa berkata “Alhamudulillah” dan baginda terus bertanya “Di mana sekeping lagi roti?” Dan Orang Yahudi tetap tidak mengaku dan terus berkata yang dia hanya membawa sekeping roti. Nabi Isa mengalah.. Terus menyambung perjalanan. Dalam perjalanan, tetiba terjumpa dengan 3 ketul emas yang besar . Lalu berkata Nabi Isa “Alhamdulillah..ini rezeki namanya.” Orang Yahudi sangat gembira dan menyuruh 3 emas itu dibahagi sama rata. Namun nabi Isa berkata Seketul emas utknya manakala seketul lagi untuk orang Yahudi. Orang Yahudi kehairanan, lalu bertanya “Seketul lagi emas untuk siapa?” Nabi Isa berkata ” Seketul lagi untuk orang yang telah mengambil sekeping roti tadi” Kemudian kerana rasa tamak untuk memiliki emas, Lalu mengakulah orang Yahudi bahawa sekeping roti telah dimakan olehnya. Akhirnya nabi Isa bertanya apakah orang Yahudi ingin mengikutnya meneruskan perjalanan atau inginkan emas.. Seandainya ingin meneruskan perjalanan, 3 ketul emas terpaksa ditinggalkan.
Atas dasar tamak, yang inginkan ketiga-tiga emas, Si Yahudi mengambil keputusan untuk tidak meneruskan perjalanan. Maka Nabi Isa meninggalkan orang Yahudi itu berseorangan di tengah-tengah padang pasir. Tidak lama kemudian, datang pula 3 orang perompak lalu dipancungnya orang Yahudi tadi. Maka berakhirlah riwayat si Yahudi yang mensia-siakan akhir hayatnya dengan ketamakan dan kecintaan terhadap kemewahan dunia. Ketiga-tiga perompak tadi sangat gembira mendapat 3 ketul emas. Namun, memandangkan perjalanan mereka masih jauh dan memerlukan lebih tenaga untuk mengangkat emas, mereka memutuskan untuk mengisi perut yang kelaparan terlebih dahulu. Diarahkan salah seorang untuk mencari makanan.
Dua perompak yang menjaga emas tadi dikuasai perasaan tamak lalu berpakat untuk membunuh rakannya dan akan membahagi emas itu sama rata. Namun, tanpa pengetahuan 2 perompak itu, rupanya rakan perompak yang pergi mencari makanan juga mencari jalan bagaimana dia boleh membolot kesemua emas . Lalu terfikirkan olehnya untuk meletak racun ke dalam makanan 2 rakannya itu. Maka, berjalanlah dia ke arah 2 perompak tadi. Dan tanpa sempat berkata apa-apa, 2 perompak menghunus pedang ke tubuh rakannya itu, lalu mati. 2 perompak sangat gembira kerana rancangan mereka telah berjaya. Kemudian, dengan hati yang senang mereka menjamu makanan yang telah dicari oleh rakan yang mereka bunuh tadi. Tidak lama kemudian, 2 orang perompak tadi juga mati kerana memakan makanan yang beracun. Sebeginilah DUNIA Kemewahan dunia membuta mata hati Mengejar nikmat dunia Melengah masa mengejar akhirat.. dan Akhirnya.. Rugi segalanya. Allah Ta’ala berfirman, “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).” (QS. Ali-Imran: 14).

Copy and WIN : http://bit.ly/copynwin

Untuk Melihat Keindahan Cerita Sebenar Sila layari:

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,693 other followers