Posted by: peribadirasulullah | Oktober 16, 2013

Tentera Ajaib Berseragam Putih kini Berperang di Syria

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/10/40039-mujahid.jpg

Kisah diceritakan oleh mujahiddin. Malaikat turut berperang bersama Mujahidin melawan rejim Syiah Assad

Ada kisah menarik daripada sukarelawan Hilal Ahmar Society Indonesia (Hasi) yang baru sahaja tiba di Syria dan membuat laporan di bangunan Dewan Dakwah Islamiah Indonesia (DDII) pada hari Selasa (11/12/2012). Abu Yahya, penyelaras sukarelawan Hasi menceritakan kisah seorang bekas tentera Bashar Assad yang bertaubat lalu bergabung dengan mujahidin.

Kepada bekas tentera itu, para mujahidin sempat bertanya kenapa para tentera Assad yang berjumlah 1500 orang di Jabal Akhrod tidak berani melakukan serangan terhadap mujahidin Syria yang hanya berjumlah 150 orang. Dari segi kekuatan (jumlah) dan persenjataan, mujahidin sangat lemah dari tentera rejim syiah Assad.

Mendengar soalan itu, bekas tentera Bashar Assad ini berasa hairan dan bertanya. “Siapa kata jumlah mereka sedikit? Kami setiap malam melihat kamu dengan berpakaian putih bergerak dari satu lembah ke lembah lain sehingga kami berfikir dulu untuk menyerang, “kata bekas rejim syiah Assad tersebut.

Kisah yang berlaku di atas bukan terjadi sekali itu. Cerita lain muncul ketika mujahidin hendak melakukan serangan terhadap konvoi 50 trak yang dinaiki tentera rejim Bashar Assad. Hingga pada satu tempat berlaku tembak menembak di antara mujahidin dengan tentera rejim Assad. Oleh kerana mujahidin memang sudah merancang serangan tersebut menyebabkan tentera Bashar Assad berundur.

Namun ketika serangan berlaku, tiba-tiba muncul kejadian di luar jangkaan mereka. Helikopter dan pesawat pejuang datang seperti hendak menyerang pihak mujahidin. Tentu mujahidin membuat kesimpulan bahawa ini bantuan dari pihak Bashar Assad untuk menyerang mereka. Kita ketahui bahawa sehingga kini mujahidin Syria langsung tidak mempunyai kelengkapan perang seperti pesawat. Mereka bertempur hanya melalui darat dengan persenjataan yang mundur jika dibandingkan dengan senjata milik rejim Assad.

Mengukur jumlah mujahid dan persenjataan yang terhad, komando mujahidin mengarahkan untuk segera mengosongkan tempat pertempuran dan masuk ke gunung-gunung untuk mengatur strategi. Satu keajaiban berlaku, ketika mujahidin sudah berundur, bunyi tembakan masih terus berlaku. Muncung dan desingan peluru seperti tidak berhenti walaupun tidak ada satu mujahidin pun berada di lokasi pertempuran tersebut.

Komando mujahidin bertanya dalam hati, siapakah sebenarnya yang sedang berperang melawan tentera Bashar Assad. Dia kemudian memeriksa jumlah mujahid yang ada untuk memastikan jika ada mujahidin yang tertinggal dan melakukan serangan terhadap tentera Assad. Namun dari perkiraan tersebut seluruh mujahidin sudah masuk ke dalam gunung.

Hingga matahari terbit dan mereka yakin keadaan telah selamat, barisan mujahidin turun dari gunung dan terkejutnya apabila mereka melihat sebahagian tentera Assad telah terbunuh. Sebahagian yang lain mengalami luka parah akibat pertempuran hebat tersebut.

Tentu kejadian ini menjadi seribu tanya bagi Abu Yahya, sukarelawan Hasi yang menghabiskan masa selama satu bulan di Desa Salma, daerah Jabal Akhrod, Syria dan mendengar kisah ini langsung dari mujahidin.

“Siapa pula yang berada di dalam pesawat dan helikopter untuk melawan tentera Syria?” diam Abu Yahya dengan seribu tanda tanya di depan para awak media yang juga diliputi kehairanan.

Subhanallah, inilah ayaturrahman yang muncul dalam Jihad di bumi Syam. Fakta yang menjadi bukti bahawa mujahidin tidak berseorangan. Mereka bersama Allah untuk berperang menegakkan Islam di Syria dan melawan kezaliman regim Syiah Nushairiyyah terhadap umat Islam.

Semoga ini menjadi khabar baik bagi kemenangan mujahidin dan tegaknya Islam di Syria. Tentu jika kita mendengar kisah dari mujahidin, kita akan sangat faham siapakah bala tentera yang tiba-tiba datang membantu para mujahidin melawan tentera Assad.
#selamat membaca dan sharekan kepada kawan2 kita# –  Sabri Abd Rahman

http://www.wasukalu.com/2013/02/tentera-ajaib-berseragam-putih-kini.html

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 16, 2013

Air mata keinsafan seorang penjual haiwan qurban

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/10/b78b1-images.jpg

Kisah seorang sahabatku, penjual haiwan ternakan:

Setelah melayani pembeli, saya melihat seorang wanita sedang memperhatikan dagangan kami,

Dilihat dari penampilannya sepertinya mahu membeli. Lalu saya menghampiri nya dan menawarkan.
“Sila kan puan”
Dia menunjuk, “Kalau yang itu berapa?” Wanita itu menunjuk pada haiwan yang paling murah.

Kalau yang itu harganya RM300, jawab saya.

“Harga paling diskaunnya berapa?” Tanya perempuan itu.

“RM250 bolehlah”. harga sebegitu untung saya kecil, tapi biarlah..

“Wang saya cuma ada RM200, boleh ya..”.

Alahai..saya bingung, karena itu harga modal kami, akhirnya saya berlembut. “Biarlah..”

Sayapun menghantar haiwan wanita itu, Ketika sampai di rumah wanita tersebut.

Astaghfirullaah.. Allahu Akbar, terasa menggigil seluruh badan demi melihat keadaan rumah wanita tersebut.

Wanita itu hanya tinggal bertiga dengan ibu dan seorang anaknya di sebuah pondok amat buruk berlantai tanah. Saya tidak melihat tempat tidur yang ada hanya pangkin kayu beralas tikar lusuh.

Di atas pangkin itu sdg tidur seorang nenek tua kurus. “Mak..bangun mak, nih tengok Sumi bawa apa”, Perempuan tua itu terbangun.
“Mak Sumi sudah beli kambing buat emak qurban, nanti kita hantar ke Masjid ya mak.”

Orang tua itu terkejut namun kelihatan bahagia, sambil mengusap-usap kambing orang tua itu berucap, Alhamdulillah, akhirnya kesampaian juga emak nak buat qurban.

“Nih abang duitnya, maaf ya kalau saya menawarnya terlalu murah, saya hanya kuli cuci, saya sengaja kumpulkan wang untuk beli kambing yang mau saya niatkan buat Qurban ibu saya…

Ya Allah…Ampuni dosa hamba, hamba malu berhadapan dengan hambaMU yg satu ini. HambaMU yg Miskin Harta tapi dia kaya Iman. Seperti bergetar bumi ini setelah mendengar niat dari wanita ini.

“Bang nih wang kambing itu!” panggil wanita itu,

“Tak pa lah puan, biar biaya kambing ini, saya yg bayar.”

Saya cepat pergi sebelum wanita itu perasan bila melihat mata ini sudah basah kerana tak sanggup mendapat teguran dari Allah yg sudah mempertemukan dengan hambaNYA yg dengan kesabaran, ketabahan dan penuh keimanan ingin memuliakan orang tuanya….

Semoga Allah mempermudah kita semua…muhasabahlah..peluang utk berkorban hanya sekali dlm setahun 4 hari dlm bulan zulhijjah..rebutlah peluang utk mengejar fadhilat yg ada didalamnya. Ins shaa Allah. -via/ @joned the sniper – fb ganukite

adios
Disclaimer

“Semua artikel dalam blog ini disiar untuk tujuan pendedahan dan pengetahuan am untuk diperdebat dan dibincangkan. Ketepatan maklumat dalam blog ini perlu dibandingkan dengan sumber-sumber lain agar tidak terjadi anggapan penyebaran maklumat palsu atau fitnah. Bagi mereka yang mahukan sesuatu dalam blog ini didelete kerana akta harta intelek sila email gua di atimuda@gmail.com”

http://www.wasukalu.com/2013/10/air-mata-keinsafan-seorang-penjual.html

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 16, 2013

Saya bawa duit dalam tong ikan, hantar ke rumah MB

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/10/014b7-kotakikan.jpg

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/10/f12b2-kotak2bikan.png

Seorang pengusaha udang harimau, Lim Teo Huat mengakui bahawa beliau yang membawa duit tunai dalam tong ikan sebanyak RM2 juta (sebahagian dari keuntungan jualan udang) ke rumah Menteri Besar Mahdzir Khalid.

Peristiwa itu berlaku sewaktu hampir dengan PRU12 lalu.

Lim terbabit dengan syarikat yang disubkan kerja penternakan udang oleh Kedah Agro Industrial Marketing Sdn Bhd (KAIMSB).

Beliau sedia untuk memberi kerjasama sepenuhnya kepada polis atau SPRM jika disiasat berhubung isu kehilangan duit keuntungan projek udang Kerpan pada tahun 2007.

“Saya mesti cerita betoi-betoi punya, buat apa saya mau bohong untuk selamatkan orang lain… tak pasai-pasai saya ‘masuk dalam’ depa (penyonglap) dok syok kat luaq…” kata Lim penuh keberanian ~ Kedahkini

Hmmm.. kalau laporan SPRM dibuatpun bukannya X-MB Kedah tu yang akan disiasat tapi Towkay udang itu yang akan disiasat..

Biasalah.. kan di negara kita ini pemimpin UMNO dikecualikan dari tindakan undang-undang..

http://darisungaiderhaka.blogspot.com/2012/11/panas-saya-bawa-duit-dalam-tong-ikan.html#more

http://www.wasukalu.com/2012/11/saya-bawa-duit-dalam-tong-ikan-hantar.html

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 16, 2013

Syiah Nushairiyah ubah Surah al-Ikhlas menjadi ‘Surah al-Asad’

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/10/f0a35-surahal-asadsurahpalsu.jpg

Ini sebagai bukti kekacauan dan kegilaan pemimpin Syiah Nushairiyah Basyar Asad. Mazhab ini telah mengubah Surah Al-Ikhlas menjadi surah Al-Asad, termasuk mengubah isi ayat-ayat di dalamnya.

Mujahidin Syria banyak menemui penodaan-penodaan Syiah Nushairiyah terhadap ajaran Islam. Para tentera pembelot, misalnya, menceritakan, bagaimana Asad menggambarkan dirinya tak ubah seperti tuhan, sehingga apapun kemahuannya tak boleh dibantah, tetapi harus ditaati. Jika tidak, seksaan sampai hukuman mati akan diterima penentangnya.
Inilah surah Al-Asad palsu versi Syiah Nushairiyah yang menghapus Surah Al-Ikhlas.
Ertinya: “Katakan Dialah Allah Yang Maha Esa * Allah tempat meminta * Tidak menciptakan seperti Hafidz Asad * Dan tidak memimpin Syria * Kecuali Basyar Asad.”
Surah Al-Asad ini hanya salah satu dari sekian banyak kesesatan Asad yang ajarannya menunjukkan dia dengan Syiah Nushairiyahnya berada di luar Islam.
Kerananya, ratusan ulama yang bersidang di Kaherah, Mesir, tak lama sebelum Presiden Muhammad Mursi dikudeta, menegaskan kewajipan berjihad di Syria untuk memerangi Asad.
Syeikh Dr Yusuf Qaradhawi menyatakan, dia yang selama ini menganggap Syiah itu sebahagian dari Islam, kemudian menyedari dan meralat penilaiannya: Syiah itu di luar Islam, apapun jenisnya. Syaikh Qardhawi pun menyeru umat Islam untuk berjihad melawan Basyar Asad.
p/s:  Inilah akibat dari JAHIL tentang ajaran Islam yang sebenar (original), maka lama-kelamaan akan menokok-tambah sesuatu dalam agama SESUKA HATI.
Kalau jahil tetapi mendengar kata ulama dan sentiasa mahu menambah ilmu / belajar kira masih ok. Tetapi kalau dah jahil tetapi melawan ulama dan ikut selera dan ideologi sendiri, itu yang sangat bermasalah …….
Posted by: peribadirasulullah | Oktober 14, 2013

Selamat Hari Raya Aidul Adha untuk semua

https://fbcdn-sphotos-b-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/625561_10151715957816226_1534421414_n.jpg

https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1391551_219820478142346_2058736891_n.jpg

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 14, 2013

Kamera Majlis Bandaran Mekah merakam Jasad Putih pada Jam 3 pagi

https://i2.wp.com/images.alwatanvoice.com/news/images/3910006181.jpg

رام الله – دنيا الوطن
كشف مصدر بأمانة مكة المكرمة، أن كاميرات المراقبة بمبنى الأمانة، رصدت صورة لشخص كامل البياض بالقرب من أحد أبواب المبنى دون أن تظهر معالم وجهه، وذلك عند الساعة الثالثة فجرا.

وأكد الناطق الإعلامي لأمانة العاصمة المقدسة عثمان الحادثة، وفقاً لـ جريدة “المدينة” السعودية، مبيناً أن صورة الشخص التي ظهرت على شاشات كاميرات المراقبة المنتشرة في جميع أرجاء مبنى الأمانة، عند الثالثة فجراً.

وكان مرتادو مواقع التواصل الاجتماعي تناقلوا صور الشخص، الذي ظهر بملابس كاملة البياض دون ظهور ملامحه.

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2013/10/11/446310.html

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 14, 2013

Allah SWT kembalikan penglihatannya semasa haji

https://i0.wp.com/images.alwatanvoice.com/news/large/9998411585.jpg

أطلقت حاجة سودانية صيحة التكبير فرحا في المسجد النبوي الشريف، بعد أن استعادت بصرها الذي فقدته منذ سبع سنوات، وأجريت لها العديد من العمليات الجراحية ولكن بدون فائدة.
وأوضحت الحاجة فاطمة الماحي أنها لم تفقد الأمل طيلة السبع سنوات الماضية وهي تعيش كفيفة مؤكدة أنها ظلت تلازم المسجد النبوي الشريف في المدينة المنورة طيلة تواجدها مع وفود الحجيج السودانيين، وكانت خلال صلواتها تدعو الله سبحانه وتعالى أن يعود إليها بصرها، وأنه في لحظة ربانية ورحمة إلهية انكشف السواد والظلام عن بصرها ورأت النور أمامها والتفت يمنة ويسرى، وهي غير مصدقة فصرخت من الفرحة وحمدت الله على أن أعاد إليها بصرها.
وأضافت قائلة، لأول مرة أرى نفسي منذ سبع سنوات، كما رأيت ابني الذي بكى من شدة الفرح مكررا الحمد لله، وشاهدت الناس والأطفال والكبار، وتحركت لوحدي دون المساعدة، مؤكدة أن فرحتها الكبرى تمثلت في رؤية المشاعر المقدسة بعد وصولها إلى مكة المكرمة.

نقلا عن صحيفة عكاظ

Terjemahan Google

Sudan dilancarkan perlu menangis pembesaran dengan kegembiraan di Masjid Nabi , setelah kembali seperti sediakala itu, yang hilang tujuh tahun lalu, dan dia menjalani beberapa pembedahan , tetapi tanpa faedah.
Beliau menjelaskan keperluan Fatima Mahi dia tidak berputus asa sejak tujuh tahun lalu dia hidup buta mengesahkan bahawa ia telah wujud dalam Masjid Nabi di Madinah semasa kehadiran mereka dengan rombongan jemaah Sudan , dan ia adalah ketika solat berdoa kepada Tuhan Allah untuk kembali ke sisi beliau, dan dalam keadaan suci dan rahmat ilahi terdedah hitam dan gelap kira-kira pandangan beliau dan melihat cahaya sebelum saya berpaling kiri dan kanan , yang tidak disahkan daripada menangis kegembiraan dan memuji Tuhan yang dipulihkan penglihatan.
Beliau menambah , buat kali pertama saya melihat diri saya tujuh tahun yang lalu, saya melihat anak saya , yang menangis untuk bis kegembiraan Syukurlah , saya melihat orang-orang dan kanak-kanak dan orang dewasa, dan bergerak ke atas saya sendiri tanpa bantuan, menekankan bahawa kegembiraan yang utama adalah visi -tempat suci selepas ketibaan mereka ke Mekah.

Nota:

Wanita Sudan Allah SWT kembalikan penglihatannya semasa melakukan haji setelah 7 tahun buta-SubhanAllah.

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2013/10/14/447249.html

 

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 14, 2013

Jasad Insan terbahagi 5 apabila telah mati

https://fbcdn-sphotos-a-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1379743_10151971655349274_1036134491_n.png

1- Harta akan diwarisi oleh anak dan keturunan.

2- Daging akan menjadi habuan kepada ulat.

3-Tulang akan kembali kepada tanah.

4-Roh akan diambil oleh Malikil Maut.

5-Amal soleh diambil oleh mereka yang pernah kita zalimi semasa di dunia dahulu.

Sedutan daripada Motivasi Pagi Radio IKIM. 14/10/2013. Isnin.

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 12, 2013

Mampukah aku mendiami Syurga Ilahi ???

https://i1.wp.com/www.awda-dawa.com/App/Upload/articles/8217.jpg

1-Siapakah aku semasa di dunia, adakah aku tergolong dalam golongan ahli kebajikan  dan berakhlak mulia ???

2-Apakah aku tergolong dalam golongan yang membantu manusia ke arah mendapat hidayah Allah SWT pada waktu siang dan malam ???

3-Apakah aku seorang yang berhati mulia  dan  tidak bersifat dengki serta pemarah ???

4-Apakah aku seorang dermawan sehingga harta berkurangan kerana berada di jalan Allah SWT, Apakah aku  orang yang menangis dimalam hari kerana tidak mampu membantu umat Islam yang dizalimi ???

5-Apakah aku seorang yang benar-benar Cintakan Rasulullah SAW dan  seorang yang cintakan Para Sahabat Rasulullah SAW serta bersama mereka yang Cintakan Rasulullah SAW ???

6-Apakah aku bersama mereka yang berdiri diwaktu malam yang berada diantara dua tangan Allah SWT, merapatkan dahi ke bumi untuk sujud kepada Allah SWT, mengangkat tangan dengan penuh tawaduk kepada Allah SWT memohon keampunan Allah SWT, yang mengharapkan dari Allah SWT di langit dan memisahkan diri dari ikatan dunia ???

7-Apakah aku semasa di dunia, bersama mereka yang sabar dan mengharap keredhaan Allah SWT, berbakti kepada jiran, memberi nasihat berdasarkan agama Allah SWT, menghiasi diriku dengan akhlak yang mulia, memajukan agama dan bersedia membantu umat Islam bila-bila masa ???

Betapa mulianya mereka yang telah menyembah Allah SWT dan berakhlak mulia.

Betapa mulianya mereka yang telah menjadi dermawan dan mengasihi seluruh umat Islam.

Betapa mulia mereka yang telah berjaya memelihara anak yatim dan akan bersamanya di Syurga nanti.

Betapa mulianya mereka yang telah berlaku adil di dunia ini sehingga terukir nama mereka di Syurga Allah SWT.

Betapa mulia mereka yang telah diharamkan diri mereka oleh Allah SWT dari dijilat api neraka.

Betapa mulianya mereka yang telah Allah SWT muliakan di dunia dan dilindungi oleh Allah SWT di Akhirat nanti.

Betapa mulianya mereka yang melakukan rukuk dan sujud di dunia dan telah diterima pengabdian mereka  di sisi Allah SWT.

Betapa mulianya  mereka yang Allah SWT muliakan di dunia dan dimuliakan juga di Akhirat, malah Allah SWT mengangkat martabatnya di sisi Allah SWT ke peringkat yang lebih tinggi.

Semoga kita bersama-sama berlumba mencari keuntungan di Akhirat melebihi keuntungan dunia semata-mata.

Marilah membentuk Minda Akhirat dalam semua perkara.

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 12, 2013

Apabila pendakwah rakus kepada kebendaan dunia

https://i0.wp.com/www.hidayatullah.com/sites/default/files/styles/large/public/image/2013/06/gal946021100.jpg

Seringkali orang yang mengklaim dirinya sebagai pejuang dakwah, namun pola pikir, perasaan, dan perilakunya tidak mencerminkan sosok qurani. Dirinya tidak lagi sebagai alat peraga Al-Quran dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassalam

Oleh: Shalih Hasyim

SETELAH berkesempatan melakukan muhibah dan beberapa kali tour dakwah ke daerah-daerah, dapatlah kami simpulkan mengapa kadangkala semangat dan dorongan dakwah seseorang mengendur. Di antaranya karena faktor internal (motivasi intrinstik, indifa’ dzati), fikrah (pemikiran), tashawwur (cara pandang), syu’ur (perasaan), dan ittijah wal wijhah (orientasi).

Sekalipun penilaian ini masih dibatasi subyektifitas pribadi, setidaknya, hampir rata-rata penyakit seperti ini dirasakan sosok/pribadi Muslim yang sedang berada di jalur dakwah.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassalam pernah bersabda: “Nahnu nahkumu bizh Zhowahir wallahu yatawallas sarair.” (Kami dapat menghukumi dari sisi lahiriyah, sedangkan Allah Subhanahu Wata’alaSubhanahu Wata’ala mengetahui yang tersembunyi). (al Hadits).

Sungguh jika kami boleh bernostalgia saat itu, kita senang dengan kebaikan yang dikenali hati (makruf), kejujuran, keadilan, kebenaran dan kelapangan dada. Dan kita membenci kejelekan yang diingkari hati, kebohongan, kezaliman, kedengkian, kesempitan dada, kesombongan, egoisme, jiwa yang kerdil, dll. Karena fitrah kita adalah makhluk religius. Jika aspek itu kita singkirkan, kita akan mengalami kehampaan dan ketidak bermaknaan kehidupan. Bukankah dalam pengalaman kehidupan kita, tidak saja kita membutuhkan kebutuhan jasmani, pula kita memerlukan asupan ruhani. Bukankah akhir-akhir ini kita menyaksikan manusia yang tersiksa di puncak kesuksesan karir materinya?

Kasus seperti ini seperti pengalangan pasangan suami-istri di awal melewati masa-masa pertama.

“Istriku, mahan maaf, engkau bukan cinta pertama untukku. Engkau hanya cinta kedua.” Siapapun wanita mungkin tersinggung dengan ungkapan seperti ini. Paling tidak, akan menimbulkan perang mulut, membuat wajahnya juga pucat, kecewa dan cemberut.

Ia baru memahami, ketika kita jelaskan bahwa jalan dakwah adalah ‘cinta pertama’ sedang istri adalah ‘cinta kedua’. Penjelasan dan semua kesepahaman yang baru (susulan, red) harus kita klarifikasi terlebih dahulu dengan istri. Sekalipun kesepakatan yang baru itu menghasilkan keuntungan finansial yang cukup.

Fir’aun yang terkenal diktator saja, terbukti dalam sejarah, masih memiliki fitrah yang lurus dan benar.

وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتْبَعَهُمْ فِرْعَوْنُ وَجُنُودُهُ بَغْياً وَعَدْواً حَتَّى إِذَا أَدْرَكَهُ الْغَرَقُ قَالَ آمَنتُ أَنَّهُ لا إِلِـهَ إِلاَّ الَّذِي آمَنَتْ بِهِ بَنُو إِسْرَائِيلَ وَأَنَاْ مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Dan Kami memungkinkan Bani Israil melintasi laut, lalu mereka diikuti oleh Fir’aun dan bala tentaranya, karena hendak Menganiaya dan menindas (mereka); hingga bila Fir’aun itu telah hampir tenggelam berkatalah dia: “Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan saya termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)”. (QS: Yunus [10]: 90-92)

Allah Subhanahu Wata’ala kemudian menjawabnya;

آلآنَ وَقَدْ عَصَيْتَ قَبْلُ وَكُنتَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ

“Apakah sekarang (baru kamu percaya), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu, dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan.” (QS: Yunus [10]: 91)

“Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan Sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan kami,” ujar Allah

Tsunami Akidah

Adapun karena dinamika, perkembangan (pasang surut, fluktuasi) personal, keluarga, masyarakat, organisasi dan tantangan eksternal kita, serta lingkungan strategis yang melingkupi kita, bahkan ketika mulai muncul perbedaan yang bersifat fariatif (ikhtilaf tanawwu’) ataupun perbedaan yang mengarah kepada ikhtilaf tadhad (kontra produktif), hal itu tergantung kultur (lingkungan sosial), struktur (kekuasaan yang dominan) dan pendekatan yang digunakan dalam merespon dan mengelola berkembangnya struktur kejiwaan (ruhani) manusia itu sendiri.

Realitas sosial kembali membuktikan, sekaligus menghentakkan kita bahwa lingkungan sosial yang dominan memproses kehidupan manusia modern adalah kultur sekuler (menceraikan manusia dari Rabb-nya) dan materilalisme (mencintai dunia secara berlebih-lebihan).

فَأَمَّا الْإِنسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ
وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ
كَلَّا بَل لَّا تُكْرِمُونَ الْيَتِيمَ
وَلَا تَحَاضُّونَ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ
وَتَأْكُلُونَ التُّرَاثَ أَكْلاً لَّمّاً
وَتُحِبُّونَ الْمَالَ حُبّاً جَمّاً

“Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”. Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rizkinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”. Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim, dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin, dan kamu memakan harta pusaka dengan cara mencampur baurkan (yang halal dan yang bathil), dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan.” (QS: Al Fajr [89]: 15-20)

Maksudnya ialah Allah Subhanahu Wata’alamenyalahkan orang-orang yang mengatakan bahwa kekayaan itu adalah suatu kemuliaan dan kemiskinan adalah suatu kehinaan seperti yang tersebut pada ayat 15 dan 16. Tetapi sebenarnya kekayaan dan kemiskinan adalah ujian Tuhan bagi hamba-hamba-Nya.

Ini juga dikuatkan dengan ayat Allah Subhanahu Wata’ala di Ali Imran 14.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan ah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia (mata’), dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).” (QS: Ali Imran (3) : 14).

Bertolak dari sinilah cikal bakal (embrio) kelahiran perpecahan, ketidakadilan, kebohongan, dan perilaku negatif di luar standar kemanusiaan (dehumanisasi), yang menjadi tren sosial. Manusia memandang orang lain bukan sebagai mitra dan anugrah, tetapi ancaman yang membahayakan status quo dan rivalitas.

Fenomena ini pulalalah yang hinggap pada umat bahkan juga para juru dakwah.

Anak-anak didiikan materialisme ini terbelah kejiwaannya. Kelihatan sehat secara fisik, tetapi ruhaninya sakit. Batinnya menderita. Masyarakat sipil yang berwatak militer. Masyarakat modern yang berpola pikir primitif. Fasih berbicara dunia, tetapi bodoh tentang urusan akhirat. Otaknya cerdas, tetapi moralnya terpuruk.

Secara serimonial rajin melakukan ibadah ritual formal, tetapi miskin aplikasi. Mereka tekun berdoa di masjid, ketika keluar dari masjid melakukan perbuatan yang bertentangan dengan isi doanya. Mereka merasa sepi di dunia yang ramai, merasa gelap di dunia yang terang, merasa sempit di dunia yang terhampar luas. Semakin banyak ilmu, harta, posisi, tetapi tidak sebagai wasilatut taqarrub ilallah, tetapi sebagai wasilatut taba’ud ‘anillah.

Ini pulah yang menghinggapi para juru dakwah. Setelah puluhan tahun bersama-sama menapaki jalan dakwah yang terjal, ujungnya hanya pecah, saling menjatuhkan dan dengki antar sesame saudaranya hanya karena urusan dunia.

Karenanya, jika tidak dikembalikan pada wahyu, tugas kenabian yang kita warisi ini hanya akan menjauhkan hati-hati yang lurus itu menjadi semakin jauh dan rusak. Maka, jika ada perselisihan di antara para juru dakwah, kembalikanlah semua pada al-Quran dan niat pertama kali kita berada di jalan dakwah.

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاء وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ وَلاَ يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إَلاَّ خَسَاراً

“Dan Kami turunkan dari al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan al-Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.” (QS:Al Isra (17) : 82).

Dalam mewarisi tugas kerasulan ini ada beban berat yang harus dipikul sebagai konsekwensi pewaris nubuwwah (pejuang). Dan predikat sebagi pelanjut dan penerus perjuangan para Nabiyyullah perlu dipahami dan disadari dengan baik. Sebab, seringkali orang yang mengklaim dirinya sebagai pejuang dakwah, namun pola pikir, perasaan, dan perilakunya tidak mencerminkan sosok qurani. Dirinya tidak lagi sebagai alat peraga al-Quran dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassalam yang berjalan di dunia realita. Al-Quran tidak akan berbicara, karena hanya berupa tulisan, tetapi yang melantangkannya adalah lelaki qurani (al-Quran laa yanthiqu walakin yunthiquhur rijal).

Orang yang terinveksi dengan kelemahan jiwa, sehingga menyediakan diri untuk dijajah peradaban materialisme (qabiliyyatun littaghallub), perlu lebih meningkatkan daya serap, daya analisa, dan daya cipta terhadap kitab suci, bukan sekedar konstitusi. Agar tumbuh energi dan gelora perjuangan yang baru bagaikan bumi yang gersang, kering kerontang, tandus, kemudian disiram dengan air hujan yang deras. Sehingga tanah tersebut menjadi hidup dan subur untuk ditanami .

Kembali pada Wahyu

Kesadaran untuk menegakkan pandangan hidup dan ideologi (keyakinan) adalah fitrah dasar manusia. Sebab, naluri keagamaan (gharizah tadayyun) adalah sesuatu yang mutlak diperlukan dalam menikmati dan memaknai kehidupan itu sendiri. Kehidupan ini akan membuat pemburunya kecewa jika tidak ditemani oleh keyakinan (aqidah). Manusia akan mengorbankan semua fasilitas kehidupan yang dimilikinya (wasilatul hayah), bahkan tetesan darah sekalipun untuk menegakkan ideologi.

Mengurus dan memperjuangkan agama adalah nilai paling tinggi dalam level keimanan. Karena mewarisi tugas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassalam. Seorang pelanjut Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassalam menjadikan jihad sebagai jalan kehidupannya (al Jihadu sabiluna). Persoalan-persoalan aktual, kondisi masyarakat yang rusak, bahkan negara yang tidak menentu, tidak menjadi kendala (batu sandungan) bagi kelincahan gerakannya. Inilah salah satu indikator seorang pejuang yang benar orientasi dan cara pandangnya terhadap wahyu Allah Subhanahu Wata’ala. Terjadi garis demarkasi antara kehidupan lalu yang belum berwahyu dan kehidupan sekarang yang telah berwahyu.

Oleh karena itu, pentingnya manusia kembali melakukan penataan ulang pola pikir dan orientasi (rekonstruksi dan reorientasi) terhadap wahyu Al-Quran. Dimulai dengan membangun landasan pola pikir qurani. Sebab, dalam proses turunnya Al-Quran terjadi pencerahan dan penyadaran. Wahyu ini apabila diserap, dianalisa secara terus-menerus hingga terinternalisasi ke dalam jiwa, akan melahirkan daya cipta dan daya gerak. Gerakan yang melahirkan amal shalih (karya). Inilah yang paling mahal dimiliki oleh manusia. Kualitas kita ditentukan oleh iman dan amal shalih kita. Amal shalih yang tidak berpijak dari keimanan, sama jeleknya dengan iman yang tidak membuahkan amal shalih.

Nilai-nilai idealisme, perjuangan, sebagai tafsir dan implementasi dari interaksi kita yang intensif dengan Al-Quran jangan sampai selesai pada generasi level pertama. Kita harus memperkenalkan dan menanamkan nilai-nilai immaterial ini kepada generasi pelanjut kita. Agar jangan sampai terjadi, mereka menuding telunjuk kegagalan pendahulunya dalam mentransformasikan (mewariskan) nilai yang amat mahal ini.

Memang, mewariskan nilai-nilai perjuangan ini berat dipikul secara pisik dan berat pula di ruhani.

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُوماً جَهُولاً

“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat [tugas-tugas keagamaan] kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu Amat zalim dan Amat bodoh.” (QS: Al Ahzab [33]: 72).

Bagi yang sudah tercerahkan akan pilihan dan penunjukan Allah di atas terhadap dirinya untuk memikul amanah perjuangan, sejatinya ia selalu memelihara dan menegakkannya. Sebab, kelak akan dimintai pertanggungjawaban kepada Allahpara Rasul-Nya dan kepada kaum muslimin dan kepada umat manusia. Jika demikian, ia tidak sekedar memperoleh mata’ud du-nya, tetapi nikmat di Akhirat.

Katakanlah: “Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu”. Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal didalamnya. dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. dan Allah Subhanahu Wata’alaMaha melihat akan hamba-hamba-Nya.” (QS:Ali Imran [3]: 15)

Penulis adalah kolumnis hidayatullah.com, tinggal di Kudus, Jawa Tengah

Rep:

Administrator
Editor: Cholis Akbar

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,703 other followers