Posted by: peribadirasulullah | Januari 11, 2014

3 Perkara yang menghapuskan keharmonian sesama manusia

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/1604680_10152262436248647_2043107518_n.jpg

1- Sering melakukan kesilapan.

2- Banyak berbohong.

3- Tidak mengambil peduli.

‎ثقف نفسك‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 11, 2014

10 Sifat yang dicela oleh Allah SWT

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/t1/522426_577614925649297_83833077_n.jpg

Salbiah’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 11, 2014

5 Jenis tidur yang Rasulullah SAW larang

https://fbcdn-sphotos-b-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/1606944_483666481733616_1523077959_n.png

Tumpang Lalu’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 11, 2014

Demi Persaudaraan Islam Mereka Rela Syahid

https://fbcdn-sphotos-e-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1601501_555868707833305_1139544174_n.jpg

 

…لا حول ولا قوة الا بالله…50 Syahid dari Liwa al Mujahideen ….

Mereka adalah saudara-saudara kita yang telah dibunuh semalam di Homs apabila mereka cuba untuk memecahkan pengepungan Syiah di Homs dan membawa gandum (Roti) kepada umat Islam di Homs ..

Rahmatullah pada saudara-saudara kita dari Liwa Al Mujahideen. 50 lelaki muda terbaik dan paling berani yang terdiri daripada kalangan saudara Islam kita telah meninggal dunia. Syiah telah menjumpai terowong bawah tanah, tempat para Mujahideen membekalkan makanan buat umat Islam di bandar Sunni.

Ya Allah, Mujahideen kami keluar mencari makanan dengan perut kosong, menahan lapar semata-mata untuk memberi makan kepada umat Islam lain yang sedang kelaparan. Mereka telah menjadi syahid ketika kelaparan, dengan perut kosong. Semoga mereka memperolehi ganjaran syurga firdaus dan dapat menikmati makanan disana. Ya Allah, engkau bantulah mereka yang memberi makan kepada umat Islam yang kelaparan di Homs.Ya Allah rahmatilah roh saudara-saudara kita yang meninggal dunia dan rahmatilah kami sepertimana engkau rahmati mereka yang sedang berjuang dijalanMu Ya Allah.. Amin Amin Amin ….

Saudara yang dikasih sekalian, bagi membantu saudara Islam kita di Homs dengan program-program makanan, anda boleh menderma kepada mereka melalui Syria Care:

———————————————
Alamat: (SYRIA CARE OFFICE)

No.38B, jalan Bola Tampar 13/14, Seksyen 13, 40100 Shah Alam, Selangor Darul Ehsan

Kami mempunyai tabung khas untuk Syria :-

Pertubuhan Sinar Damsyik Malaysia
Akaun Maybank: 562106630487
PayPal: AlEhsidek@gmail.com
Bank swift Code : mbbemykl

[Saudara kita disana bergadai nyawa bagi mendapatkan dan menyampaikan bantuan, kita pula hanya perlu mengeluarkan duit dengan mudah dan menghulurkan bantuan. Kecil dimata kita, besar nilainya buat mereka

Syria Care: Pertubuhan Penyayang Islam Membantu Syria’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 11, 2014

JAKIM Kecam Tindakan Palsukan Logo Halal Arak

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/01/1297b-carlsberg.jpg

JAKIM Kecam Tindakan Palsukan Logo Halal Pada Tin Minuman Keras

KUALA LUMPUR, 9 Jan (Bernama) — Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) hari ini menafikan memberi perakuan dan sijil logo halal kepada produk atau syarikat yang mengeluarkan minuman keras.

Pengarah Hab Halal, Hakimah Mohd Yusoff berkata JAKIM telah membuat laporan polis di Balai Polis Putrajaya hari ini berhubung perkara itu dan menyerahkan kepada pihak berkuasa untuk menyiasat.

Beliau berkata demikian dalam kenyataan di sini hari ini bagi mengulas maklumat dan aduan yang diterima daripada orang ramai berkaitan gambar tin minuman bir berjenama ‘Carlsberg’ tertera logo halal yang disebar melalui media sosial Facebook dan aplikasi Whatsapp.

“JAKIM dengan ini menegaskan bahawa jabatan ini tidak pernah memberi dan mengeluarkan perakuan serta sijil atau logo halal kepada produk atau syarikat itu. Bahkan produk lain yang turut dikilangkan di kilang yang sama turut tidak diberikan sijil halal walaupun ia bukan minuman keras,” katanya.

Beliau berkata sebarang penyalahgunaan logo halal oleh mana-mana pihak boleh diambil tindakan di bawah Akta Perihal Dagangan – Perintah Perihal Dagangan (Perakuan dan Penandaan Halal 2011).

“JAKIM menganggap penyebaran gambar minuman tin berkenaan sebagai berniat jahat dan cuba menjatuhkan imej serta kredibiliti Jakim sebagai sebuah badan pensijilan halal Malaysia yang berwibawa dan diiktiraf di dalam dan luar negara,” kata Hakimah.

Beliau berkata penyebaran gambar itu boleh menimbulkan tanggapan negatif kepada JAKIM dan boleh menyentuh sensitivi agama.

Beliau berharap pengguna tidak terpengaruh dengan berita-berita palsu di laman sosial yang sengaja dilakukan oleh pihak tidak bertanggungjawab dan menghentikan penyebaran perkara sedemikian.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Putrajaya ACP Abdul Razak Abdul Majid ketika dihubungi Bernama mengesahkan menerima laporan itu.

— BERNAMA

https://www.facebook.com/JabatanKemajuanIslamMalaysia

Posted by: peribadirasulullah | Januari 10, 2014

PM Turki tetap hebat walau dengan TURKISH AIRLINE

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/t1/1534314_10152110553719334_1426150434_n.jpg

KENAPA PM TURKI INI GUNA PESAWAT KOMERSIAL – TURKISH AIRLINE???
– Adakah krn Turki Negara miskin?
– Adakah krn beliau tidak sesibuk PM dan RM Msia?
– Adakah krn “tak ada org nk bunuh” beliau spt mana PM dan RM Msia(alasan keselamatan)

Tajol Ariffin’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 10, 2014

Perniagaan paling laris di Malaysia

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1545870_10152728821339572_253526702_n.png

Sekali lagi nama Malaysia terkenal di mata dunia. Kali ini sebagai pengeluara KONDOM terbesar di dunia.Mesej yang Oh! Media terima berbunyi, “Hello, just want to share something circulated among my colleague in Oxford. As Malaysian is quite funny that we have to many rubber source but end up being a condom champion yet we are unable to produce our own tires. Negara Islam jadi pengeluar Kondom terbesar dunia”.

Link berita di http://www.bbc.co.uk/news/business-25633239

— with Emy Suhaimi and 11 others.

Oh! Media’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 10, 2014

Hukum mencium tangan bukan mahram-Dr Mashitah

SEBELUM ini kecoh di internet dan facebook serta twitter tentang penyebaran gambar, Ustazah Umno, Dr Mashitah Ibrahim sedang bersalam dan mencium tangan Tun Abdullah Badawi bekas Perdana Menteri Malaysia sambil diperhatikan oleh Menteri Agama, Jamil Khir.


Hari ini tersebar pula satu gambar yang dipetik dari salah sebuah artikel di Sinar Harian tentang soal jawab berhubung perkara itu yang ditulis oleh Dr Mashitah Ibrahim.

Dalam artikel di ruangan soal jawab “Anda musykil Dr Mashitah jawab” itu, beliau membincangkan tentang hukum bersalaman dan mencium tangan di antara lelaki dan wanita bukan mahram.

Antara isi penting yang dinyatakan ialah, Ulama berbeza pendapat tentang hal ini. Namun jika berjabat tangan disertai dengan perasaan ghairah dan boleh mendatangkan fitnah maka hukumnya adalah haram, tulis beliau.

Jadi apakah hukum beliau bersalam dan mencium tangan Pak Lah, lelaki yang bukan mahramnya? Adakah haram, harus, sunat, ataupun wajib?

Pandangan yang menyokong perbuatan di atas sehingga berpindah ke tajuk jimak.

Erm, politics aside…

Walaupun Mashitah ni ada hal dia sendiri dan aku sendiri pun tak gemar dia lepas dia persenda hudud… tapi dalam kes ini… memang apa yang dia tulis itu ada benarnya, silalah berlapang dada:

Hadis yang digunakan bagi mereka yang menyatakan salam itu haram adalah:
Al-Tabrani dan Al-Baihaqi sebagaimana diriwayatkan oleh Ma`qil ibn Yassar bahawa Rasulullah SAW telah bersabda dengan maksudnya, “Bahawa menyusukkan jarum besi ke dalam kepala seseorang daripada kamu adalah lebih baik daripada menyentuh seorang perempuan yang tidak halal baginya”. (Lihat Sahihul Jami’, hadith no. 4921)

Tetapi erti sentuh dalam bahasa Arab (dalam perkataan itu sendiri – mass, beerti hubungan jenis)

Jika hadith itu sahih dan diterima sekalipun di sisi ulama’ tertentu, namun ianya masih tidak dapat meyakinkan bahawa hadith tersebut boleh digunakan sebagai dalil haramnya bersalaman antara lelaki dan wanita ajnabi. Ini disebabkan, perkataan “menyentuh” (dalam bahasa Arab – “Al-Mass”) tidaklah merujuk kepada perbuatan bersentuhan semata-mata tanpa diiringi dengan nafsu sebagaimana yang berlaku dalam kes bersalaman antara lelaki dan perempuan ajnabi, tetapi perkataan tersebut digunakan oleh Al-Quran dan hadith merujuk dua makna iaitu hubungan kelamin dan perbuatan bersedapan yang menjadi mukadimah kepada hubungan jenis contohnya; cumbu, peluk, raba, atau “gurau senda” yang seumpamanya.

Contoh ayat Al-Quran yang menggunakan perkataan “sentuh” dengan makna “hubungan jenis”, ialah Surah Al `Imran: ayat 47:-

قَالَتْ رَبِّ أَنَّى يَكُونُ لِي وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِي بَشَرٌ قَالَ كَذَلِكِ اللّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَاء إِذَا قَضَى أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُن فَيَكُونُ

Maksudnya; Maryam berkata:” Wahai Tuhanku! Bagaimanakah aku akan beroleh seorang anak, padahal aku tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun?” Allah berfirman; “Demikianlah keadaannya, Allah menjadikan apa yang dikehendakiNya; apabila Ia berkehendak melaksanakan sesuatu perkara, maka Ia hanyalah berfirman kepadanya: ` Jadilah engkau ‘, lalu menjadilah ia.”

Nota:

Siti Maryam tidak berkahwin dan tidak pernah bersalam dengan selain Mahramnya.
Contoh satu lagi ialah Surah Al-Baqarah: ayat 237:-

وَإِن طَلَّقْتُمُوهُنَّ مِن قَبْلِ أَن تَمَسُّوهُنَّ وَقَدْ فَرَضْتُمْ لَهُنَّ فَرِيضَةً فَنِصْفُ مَا فَرَضْتُمْ إَلاَّ أَن يَعْفُونَ أَوْ يَعْفُوَ الَّذِي بِيَدِهِ عُقْدَةُ النِّكَاحِ وَأَن تَعْفُواْ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَلاَ تَنسَوُاْ الْفَضْلَ بَيْنَكُمْ إِنَّ اللّهَ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Dan jika kamu ceraikan mereka sebelum kamu sentuh (bercampur) dengan mereka, padahal kamu sudah menetapkan kadar maskahwin untuk mereka, maka mereka berhak mendapat separuh dari maskahwin yang telah kamu tetapkan itu, kecuali jika mereka memaafkannya tidak menuntutnya); atau (pihak) yang memegang ikatan nikah itu memaafkannya (memberikan maskahwin itu dengan sepenuhnya). Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada taqwa. Dan janganlah pula kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan.

Nota:

Inilah cara terbaik golongan putar belit dalam agama dengan menjadian perbahasan Hukum Feqah ( Istilah Syarei )   kepada perbahasan bahasa arab biasa untuk memudahkan agenda pemesongan Islam.

Posted by: peribadirasulullah | Januari 10, 2014

4 Perkara menceriakan kehidupan anda

https://fbcdn-sphotos-e-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1604561_607354385979882_757837135_n.jpg

1- Keredhaan menjadikan hidup lebih manis.

2- Senyuman dapat menghilangkan segala permasalahan.

3- Istighfar dapat menunaikan segala hajat.

4- Doa dapat menjadikan segala yang mustahil sebagai kenyataan.

‎ஜღوَتَوَاصَوْا بِالْحَقღஜ‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 10, 2014

Kapsul Motivasi Ibadah

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/01/1e91c-qq-194.jpg

Nota:

Sesiapa yang melakukan dosa dalam keadaan ketawa dia akan masuk Neraka dalam keadaan menangis.

Ketika seseorang mengerjakan ibadah, maka pasti ada yang melandasi/memotivasinya untuk menunaikan ibadah tersebut.

1. Diantara motivasi tersebut adalah, “agar semoga dengan ia melakukan ibadah ini, agar Allaah mengampuni dosa-dosanya.”

Karena memang, diantara fungsi amalan shaalih, adalah menghapuskan dosa.

Diantara dalilnya, adalah firman Allaah

إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ ذَلِكَ ذِكْرَى لِلذَّاكِرِينَ

Sesungguhnya segala perbuatan yang baik itu, menghapuskan (dosa)
segala perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang
ingat.

(QS Hud: 114).

Rasuulullaah juga bersabda:

وَأَتْبِعْ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا

segera iringi perbuatan buruk itu dengan perbuatan baik, maka
(perbuatan baik itu) akan menghapusnya.

(HR Ahmad, at tirmidziy, dll)

Maka hal yang paling awal yang harus kita tanamkan dalam diri kita, bahwa kita itu adalah PENDOSA, dan PASTI BERBUAT DOSA. Sebagaimana dalam hadits qudsi; Rasuulullaah bersabda, bahwa Allaah berfirman:

يَا عِبَادِى إِنَّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَأَنَا
أَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا فَاسْتَغْفِرُونِى أَغْفِرْ لَكُمْ

“Wahai hamba-Ku, sesungguhnya kalian BERBUAT DOSA di waktu SIANG dan MALAM, dan Aku MAHA PENGAMPUN atas dosa-dosa itu semuanya, maka mintalah ampun kepada-Ku, pasti Aku mengampuni kalian.”

(HR. Muslim)

Maka dengan khabar inilah, hendaknya kita senantiasa ingat. Agar jangan sampai kita menganggap diri suci, menganggap kita bersih dari dosa… Padahal tidak ada SATU WAHYU PUN, TURUN DARI LANGIT kalau kita, termasuk orang yang dijamin surga.

Maka hendaknya mengingat akan hal ini. Yang dengan banyak ingat akan hal ini; akan menjadikan kita TAWADHU’ dihadapan Allaah, kemudian dihadapan sesama makhluq. Dan akan menjadikan kita hamba yang banyak beristighfar, dan banyak beramal shaalih.

Sudah terbukti; bahwa kebanyakan orang yang jauh dari taubat dan
istighfar, serta jauh dari amalan shaalih; adalah :

– mereka-mereka yang menyombongkan diri, merasa suci, merasa tidak berbuat dosa, bahkan menganggap dosa yang mereka lakukan itu biasa saja, bahkan bangga dengan dosanya.

– mereka-mereka yang lalai, bahkan pura-pura tidak tahu, bahkan tidak mau tahu tentang dosanya yang begitu banyak; atau bahkan tidak sadar kalau dirinya banyak dosa.

– mereka-mereka yang lupa, kalau mereka itu berdosa. Dan memang
manusia tempatnya lupa, maka ketika ingat, hendaklah kembali.

Maka hendaklah kita jangan sampai menjadi golongan pertama dan kedua, dan ketika kita lupa, hendaklah kita ingat; dan ketika ingat, hendaklah kembali kepadaNya.

Dengan mengingat dosalah, kita akan termotivasi untuk beramal shaalih, yaitu dengan beristighfar, bertaubat dan melakukan kebaikan-kebaikan.

2. Diantara motivasi lainnya, dan ini merupakan diantara motivasi paling tinggi diantara motivasi selainnya; yaitu, termotivasi untuk beribadah DALAM RANGKA MENSYUKURI NIKMAT ALLAAH.

Mengapa motivasi ini yang paling tinggi atah diantara yang paling tinggi?

Karena sekalipun seseorang itu tahu, kalau ia termasuk orang yang diterima taubatnya… Bahkan sekalipun ia tahu, kalau ia termasuk orang yang diterima amal kebaikannya… Maka hal tersebut tidaklah menghentikannya dari beribadah kepadaNya.

Mengapa?

Karena ketika Allaah menerima taubat dan amal kebaikannya, bukankah hal ini suatu yang patut ia syukuri? Dan bukankah bentuk syukur adalah dengan melakukan ibadah kepadaNya?

Maka sekalipun turun wahyu dari langit, bahwa ia termasuk orang yang diterima taubat dan amal shalihnya; maka ini bukan menghentikannya dari beramal, bahkan malah menjadikan ia tambah memperbanyak memperbaiki kualitas ibadahnya, dalam rangka syukurnya kepada Allaah. Yang telah memberinya taufiq untuk bertaubat, dan beramal.

Inilah yang kita dapati dalam diri para nabi dan rasuul, serta kita dapati dalam diri para shahabat yang telah dijaminkan surga.

Tidaklah memudharatkan mereka khabar bahwa telah ada jaminan ampunan dan surga untuk mereka, bahkan hal tersebut menyemangati mereka untuk tetap beribadah, bahkan mereka memperbanyak dan memperbaiki ibadah mereka; dalam hal mensyukuri hal ini.

Setiap kali mereka melakukan amalan shaalih, akan senantiasa diikuti amalan shaalih berikutnya dalam hal mensyukuri amalan sebelumnya… Teruus demikian… Bahkan ketika mengucapkan “alhamdulilaah”, maka inipun sesuatu yang patut untuk disyukuri, karena Allaah telah memberi hidayah kepadanya untuk mensyukuriNya.

Tahulah kita, HAKIKAT IBADAH itu TIADA BERBILANG… Karena memang, nikmatNya itu tiada berbilang…

Sebagaimana firmanNya :

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَتَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا

Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya.

Oleh karenanya setelahnya Allaah berfirman :

إِنَّ الْإِنسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ

Sesungguhnya semua manusia itu, benar-benar sangat zalim dan benar
benar sangat kufur (terhadap nikmat Allah).

Maka dengan landasan dan motivasi syukur ini, akan menjadikan
pelakunya seorang yang sibuk beribadah; memperbanyak dan memperbaiki ibadahnya.

Dua motivasi ini, dapat kita jumpai dalam hadits berikut:

`Aa-isyah ketika melihat shalat malamnya Rasuulullaah yang sangat panjang sampai menjadikan kaki beliau bengkak, maka berkata :

لِمَ تَصنَعُ هذا يا رسولَ اللهِ ، وقد غفَر اللهُ لك ما تقدَّم من ذَنْبِك وما تأخَّ

Wahai Rasuulullaah, mengapa engkau beribadah sampai sedemikian rupa? sedangkan Allaah telah mengampuni dosa-dosamu yang terdahulu dan yang akan datang?

Rasuulullaah bersabda :

أَفَلَا أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا

“Tidak bolehkah aku menjadi hamba yang bersyukur?”

`Aa-isyah terheran dengan ibadahnya Rasuulullaah, padahal beliau telah ada jaminan untuk diampuni Allaah. Dalam kacamata, “beribadah dalam rangka menghapus dosa” maka semestinya tidak perlu lagi bagi beliau bersusah
payah sampai sedemikian rupa dalam peribadatan. Namun kemudian Rasuulullaah menjelaskan bahwa motivasi ibadahnya juga dalam rangka untuk mensyukuri segala nikmatNya. Sehingga meskipun beliau telah ada jaminan ampunan dan surga, maka hal itu tidak menghentikan beliau untuk beribadah kepadaNya; bahkan menambah semangat beliau untuk
senantiasa beribadah kepadaNya.

Maka hendaklah kita menjadikan motivasi diatas, sebagai motivasi kita dalam beribadah kepadaNya; semoga Allaah memberi taufiq, kemudahan, dan pertologan kepada kita semua, aamiin.

Semoga bermanfaat

http://abuzuhriy.com/diantara-motivasi-ibadah/

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,842 other followers