Posted by: peribadirasulullah | Januari 21, 2014

Dua kali Kita berdiri dihadapan Allah SWT

https://fbcdn-sphotos-a-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/t1/1528562_10152324326218647_2015160368_n.jpg

1- Semasa solat.

2- Semasa amalan dihisab.

Elokanlah berdiri ketika solat pasti akan mendapat ucapan Tahniah pada berdiri kedua.

‎ثقف نفسك‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 21, 2014

Hakikat orang paling miskin-Imam Al-Ghazali

https://fbcdn-sphotos-h-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/v/t34/p403x403/1368724_602615563117512_1477599214_n.jpg?oh=0f25f500ba176ba00256568f8fc95cac&oe=52E06F59&__gda__=1390476240_562cc0671d379ad5fb9296d701d52d33

https://www.facebook.com/uswahngo

Posted by: peribadirasulullah | Januari 21, 2014

10 Perbuatan seharian yang menjamin ke Neraka Allah SWT

https://fbcdn-sphotos-h-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/v/t34/p403x403/1075006_647310461981355_1822895716_n.jpg?oh=a0c4fe4d464ab6c93a19133c147a33ab&oe=52E0E5A0&__gda__=1390466793_591bd14231aca93d1ff6b6ce8d1f0706

Renungan Buat Kita.

1. Meninggalkan sholat = Ular Saqar sedang menunggu.
2. Melewat-lewatkan sholat = Neraka WAIL sedang
menganga.
3. Meringan-ringankan syariat = Mendapat pandangan
murka Al-Jabbar.
4. Mengumpat peribadi orang = Gunting neraka sedang diasah.
5. Menyebarkan gossip atau fitnah = Duri-duri menanti
anda di taman neraka.
6. Tidak menjaga pergaulan = Libasan api neraka
dijanjikan.
7. Tidak berakhlak dengan manusia = Kemurkaan Allah bersama mu..
8. Menyakiti hati orang dengan lisan = Masuklah mana-
mana pintu neraka.
9. Meringankan amanah = Angkatlah seberkas kayu dari
neraka.
10. Bersangka buruk = Amalan baik diambil orang.

Buat Renungan bersama Mudah-mudahan kita dilindungi
oleh Allah dari termasuk Golongan org-org yg di sebut
diatas.. InsyaAllah….

https://www.facebook.com/uswahngo

Posted by: peribadirasulullah | Januari 21, 2014

Nasihat Imam Nawawi

https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/p403x403/1546368_687833324594063_1602620547_n.jpg

https://www.facebook.com/uswahngo

Posted by: peribadirasulullah | Januari 21, 2014

4 Rahsia Zuhud Imam Hassan Al-Basri

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/t1/1538947_681144105262985_912524466_n.jpg

USWAH’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 20, 2014

Peliharalah Cinta Allah SWT

http://i0.wp.com/quranicgen.com/wp-content/uploads/2013/11/cinta-Allah.jpg?resize=491%2C373

Cinta Allah | Ada orang pernah berkata pada saya “Bukankah Cinta itu buta? ” Benarkah? Adakah Cinta Ilahi itu buta ? Mari kita sama-sama menjawab.

“Katakanlah : (Nabi Muhammad SAW)
Jika benar kamu mengasihi Allah maka kamu ikutilah daku ,
Nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosamu.

Apakah yang anda fahami daripada ayat tersebut ?

Yes. Al Quran itu penuh dengan bahasa cinta dan lafaz kasih sayang. Tidakkah cinta dan kasih sayang Allah itu tiada batasannya ? Sedangkan rahmat Allah itu pula sangat luas dan tiada penghujungnya.

Cinta itu sangat mudah untuk dimiliki dan sangat mudah untuk dilepasi.  Adakah Allah itu sayangkan semua hambaNya ? Ya. Allah itu terlalu sayangkan semua hambaNya. Rasa cinta selalu dilimpahkan. Tanpa kita minta. Tanpa kita duga.

Mereka kata hidup takkan sempurna tanpa cinta..
Terfikir seketika..
Apa yang mereka maksudkan itu?
Ya. Sudah tentulah Cinta Allah itu yang utama , bukan ?

Seorang ikhwah pernah mengungkapkan :

Cinta itu tidak mudah,
Perlukan pengorbanan,
Perlukan kegagahan,
Cinta itu wujud dalam pelukan tabah,
Perlukan kefahaman,
Perlukan ketoleransian,
Cinta itu senang pecah,
Perlukan penjagaan,
Perlukan perhatian,
Aku bersama cinta itu,
Memang jalannya sentiasa berliku,
Memang yang sentiasa berkorbannya aku,
Tetapi buah kesenangan daripadanya juga untuk diriku.

Jelaslah bahawa setiap cinta itu memang memerlukan pengorbanan. Cinta Allah itu yang abadi bukan ? Mengapa kita tidak mahu berkorban mendapatkan cintaNya ?

Apa lagi yang kita mahu? Cinta itu terlalu banyak definisinya. Cinta itu terlalu dalam  maksudnya.

Carilah cinta Ilahi , luruskan cintamu ! Agar ia meluruskan jalanmu menemui Cinta Ilahi yang abadi.

Selamilah dasar hati, percayalah bahawa sesungguhnya bahagia itu terikat pada hati yang punyai sifat redha dan tawakkal yang tinggi kepada ALLAH. InsyaALLAH. Perkenankanlah aku mencintaiMU semampuku Ya Rabb. Agar cinta itu mengalun indah dalam jiwa. Agar cinta ini mengalir di sepanjang nadiku dalam titian menuju syurgaMU. Amiin. Mahu ralit dalam usrah cintaNYA

“Kita boleh memilih cinta seorang sahabat , tapi tidak cinta kedua-dua ibu bapa kita. Begitu juga dengan cinta Allah.” Tutur seseorang. [Click To Retweet]

Allah itu Maha Pemurah wahai anda semua. Tidak kiralah siapapun kita hari ini. Tinggi mana pun jawatan kita hari ini. Sekaya apa pun kita pada hari ini. Yang Dia lihat hanyalah hati kita. Ketulusan hati dalam mencintai Sang Pencipta.

Saat diri ini menangis setiap saat , Dia sentiasa ada untuk menggembirakan hati. Saat diri ini terasa lemah dan mahu berputus asa , Dia sentiasa ada memberi semangat. Saat diri ini sepi dan kesunyian , Dia sentiasa ada buat menemani. Saat diri ini bersedih dan perlukan teman untuk berbicara , Dia sentiasa setia untuk mendengar. Allah.. sungguh indah cintaMu pada hambaMu. Mahu saja terus berada dalam pelukan cintaMu.

Aku ini cemburu sekali.Cemburu pada mereka yang begitu taat dalam mencintaiMu..
Aku ini barangkali di tangga terbawah..

Ah, malunya! Allah.. Jangan Kau isi jiwa ini dengan putus asa. Aku ini tidak jemu untuk mengetuk cintaMu. Aku tak pernah malu mahu mengemis belas kasihMu. Aku tak pernah berhenti mendaki tangga cintaMu. Aku mahu berada ditangga yang teratas. Allah. Maaf, aku terkadang terlupa. Bahawa aku ini kuat dari yang aku sangkakan. Kerna segalanya dengan izinMu..

Setiap orang mempunyai “reason” yang berbeza bukan?  Dan setiap orang membuktikan cintanya pada Allah dengan cara yang berbeza . Biarlah macam mana caranya , asalkan tidak lari pada fitrah Islamnya.

Barangkali aku terleka, Seketika cuma, Aku masih punya Allah.
Tuhan yang Esa, Allah Maha Tahu jauh di ceruk hatiku,
Allah menyayangiku, Dan aku punya impian, Mendamba cinta AgungNya.

Mereka kata, jika cinta haruslah dibuktikannya. Ikhlas juga perlu disertakan.
Dengan itu barulah akan sampai makna cinta itu. Dengan izinNya.

Buktikanlah cinta anda pada Allah. Dengan cara apa sekali pun. Jadikanlah cinta anda dengan Allah , se’romantik’ cinta Yusuf dan Zulaikha. Cinta Khadijah dan Muhammad.

Cinta kepada Allah itu sangat indah. Lebih indah dari segala-galanya. Percayalah..
Jadi pesanan saya , jagalah diri , jagalah iman , jagalah hati dan jagalah hubungan dengan Allah. Semoga Allah redha , InsyaAllah.

Dan jangan lupa , peliharalah Cinta Allah. Jom !

Nurhidayatul Husna Binti Noorazlan

http://hanyaadamu.blogspot.com

http://quranicgen.com/ruhiyah/cinta-allah-peliharalah-sebaiknya/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 20, 2014

Ketaatan Yang Ikhlas

ketaatan 2 Ketaatan Yang Ikhlas

Ketaatan. Mendengar kata. Menurut perintah.
Satu nilai yang amat susah untuk kita berikan kepada yang lain dan teramat senang untuk kita berikan kepada diri kita sendiri. Kerana itulah, nafsu adalah musuh terbesar dalam diri seorang manusia.

Manusia yang taat yang melampau kepada perintah nafsunya akan meletakkan dirinya dalam keadaan yang huru-hara.

Lihat apa yang terjadi pada seorang manusia yang terlampau taat pada hartanya.
Lihat apa yang terjadi pada seorang pemerintah yang taat pada nafsu kejamnya.
Perhatikan apa yang terjadi pula pada penjenayah yang taat pada nafsu jenayahnya.

Dunia kini sudah menjadi huru-hara dek kerana telah memberikan ketaatan pada hal yang salah dan tidak memberikan ketaatan kepada hak yang sepatutnya. Dunia ini semakin kaya dengan putar belit dan mainannya kerana lautan manusia memilih untuk taat kepadanya. Dan akhirnya, seorang manusia itu punah kerana ketaatannya !

Mari kita renung kembali apa erti ketaatan yang sebenarnya.
Taat yang berasal dari perkataan tha’at bererti tunduk dan patuh. Malah, nilai taat ini juga akan dilihat dari bagaimana seseorang itu menyiapkan perintah yang diperintahkan kepadanya. Secara logik akal, nilai taat ini hanyalah untuk orang-orang yang berakal.

Kata tha’at juga punya kaitan rapat dengan perkataan tathawu’ dan tathawwu’ yang bermaksud berusaha keras. Selain itu, kata tha’at juga mempunyai kaitan dengan perkataan istatha’a yang bererti mampu untuk mengerjakan sesuatu.

Kesimpulan yang awal, nilai ketaatan ini bukanlah sama seperti nilai-nilai yang lain. Nilai taat ini sudah cukup gah untuk berdiri dengan sendirinya ! Bagi seorang Muslim dan mukmin, nilai ketaatan kita kepada Allah akan dihisab melalui dua cabang yang utama iaitu : mentaati SEGALA perintah-Nya dan menjauhi SEGALA larangan-Nya.

Ketaatan seorang mukmin yang sebenar adalah tunduk dan patuh, tanpa rasa terpaksa akan SEGALA perintah dan menjauhi SEGALA larangan Allah S.W.T dalam keadaan dia mampu untuk berbuat demikian serta akan berusaha keras untuknya.

Kata taat banyak kali disebutkan di dalam Al-Quran dengan menggunakan pelbagai jenis lafaz. Antaranya :

” Taatlah kepada Allah”
” Taatlah kepada Allah dan Rasul”
” Dengarkanlah dan taatlah”
” Patuhlah kepada Rasul”

Kita ambil satu contoh :

Katakanlah, “Taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang kafir.” (3:32)

Atau dalam ayat yang lain :

Peliharalah dirimu dari api neraka yang disediakan bagi orang-orang kafir. Taatlah kepada Allah dan Rasul, agar kamu diberi rahmat. Bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa.(3:131-133)

Inilah nilai ketaatan yang sebenar. Menyahut sepenuhnya ketika dipanggil. Menunduk sepenuhnya ketika mendapat arahan.

Tanpa bantahan.
Tanpa keluhan.
Tanpa banyak alasan.
Ketaatan adalah satu nilai penting dalam sebuah kehidupan.

Meskipun ketaatan adalah satu pilihan yang diberikan kepada manusia, sama ada seorang manusia itu ingin taat atau tidak, ingin taat sepenuhnya atau tidak, manusia akan tetap terikat dengan satu ketaatan !

Ibarat layang-layang yang terikat pada talinya, seperti itu jugalah satu ketaatan. Ketaatan itu yang akan menjaga dan memandu kehidupan ke arah jalan yang dipilih. Tanpa tali ketaatan ini, seorang manusia itu akan terbang ke merata-rata tempat sehinggalah tersangkut di mana-mana dahan pokok dan apabila ditiup angin, akan terbang kembali.

Hidup tanpa ketaatan tiada arah yang tetap. Arah hidupnya mudah sekali berubah kerana sifat ketaatan adalah seperti prinsip. Hidup seorang manusia yang tidak mempunyai prinsip ibarat layang-layang yang terputus talinya.

Arakiannya, terdapat banyak jenis ketaatan di atas muka bumi ini. Secara amnya, hanya terbahagi kepada dua iaitu taat kepada Allah dan Rasul-Nya serta taat kepada manusia. Taat kepada manusia terbahagi kepada lebih banyak cabang. Contohnya taat kepada kedua ibu bapa, taat kepada guru, taat kepada suami, taat kepada majikan dan taat kepada pemerintah.

Terlalu penat bukan hidup ini hanyalah bersimpang-siurkan sebuah ketaatan. Ketaatan pada yang haq akan beroleh rahmat dan ampunan manakala ketaatan yang batil pula sebaliknya.

Ketaatan adalah satu bentuk tanggungjawab yang mana akan sentiasa kita diuji dengannya. Kerana ketaatanlah syaitan dan iblis dikeluarkan dari syurga dan mereka telahpun berjanji untuk merosakkan seluruh keturunan ummat manusia dengan cara meruntuhkan nilai ketaatan dalam diri seorang muslim.

Tiada satu pun ketaatan yang disukai oleh syaitan dan iblis. Golongan ini amat memusuhi orang-orang yang taat kepada yang haq. Betapa mahal nilai sebuah ketaatan bukan !

Dalam sebuah hadis Rasulullah S.A.W : Siapa sahaja yang tunduk dan patuh kepadaku, bererti tunduk dan patuh kepada Allah. Dan siapa sahaja yang maksiat kepadaku bererti maksiat kepada Allah.

PENATKAH SEBUAH KETAATAN ?

Taatlah selagi mampu kerana kewajipan taat itu sebatas pada kemampuan berdasarkan kaedah umum di dalam surah Al-Baqarah ayat 286: ” Allah S.W.T tidak akan membebani manusia melainkan sesuai dengan kemampuannya.”

Dalam sebuah hadis, Ibnu Umar R.A berkata, ” Kami melakukan baiat kepada Rasulullah S.A.W. untuk senantiasa mendengar dan mematuhinya, kemudian beliau bersabda kepada kami, ‘ Sesuai dengan kemampuanmu.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kita yang memilih sama ada untuk bersenang-lenang atau berpenat-penat dengan sebuah ketaatan. Kita sedia tahu bahawa taat adalah indikasi kedua selepas iman bagi amal soleh dan diterimanya amalan seseorang.

Seorang manusia boleh sahaja merosakkan nilai ketaatan itu dengan maksiat dan ketidakikhlasan dalam beramal. Maksiat dan ketidakikhlasan hanyalah akan memberi impak yang negatif, maka untuk meneutralkannya kembali kepada impak yang positif, seorang manusia wajib menukar cara hidupnya.

Menjadi seorang manusia yang taat !
Ketaaatan akan menjaga hati dan akal pemikirannya, malah seluruh anggota tubuh badannya.

Ketaatan akan membersihkan hatinya daripada hilang yakin terhadap Allah, serta membersihkan pemikirannya daripada memikirkan hal-hal yang remeh serta tidak perlu. Ketaatan akan memperbaharui nilai amal ibadat seorang hamba.

Di kala ketaatan akan mempositifkan segenap sisi dalam kehidupan kita, maka akan adakah lagi elemen negatif seperti penat dalam memberikannya ?

Sebagai manusia memang kita akan penat kerana kita makhluk hidup yang menggunakan tenaga. Ketaatan itu sendiri tidak penat, yang penat itu hanyalah anggota badan. Jangan biarkan ketaatan diri anda berehat juga seperti anggota tubuh badan anda.

Jangan sesekali membiarkan ketaatan diri anda lemah dan lesu.

SEPENUHNYA ATAU SEPARUH SAHAJA ?

Sungguh mulia bukan orang-orang yang mampu menyahut panggilan Allah untuk taat kepada-Nya.

Kepunyaan Allah-lah apa yang terdapat di langit dan bumi dan kepada-Nyalah dikembalikan semua urusan. Maka beribadah dan bertawakallah kepada-Nya. Tuhanmu sekali-kali tidak akan lalai dari apa yang kamu kerjakan. (Hud:123)

Maka, orang yang benar-benar menghargai ketaatan akan sepenuhnya taat. Dia akan membina dirinya dengan nilai ketaatan yang baik. Dia akan berusaha meletakkan dirinya sebagai seorang hamba yang taat sepenuh masa.

Penuh atau separuh bergantung kepada keadaan iman seseorang. Meletakkan ketaatan hanya pada sesetengah perkara adalah salah bila Allah meminta untuk kita taat sepenuhnya kepada Dia. Apatah lagi meletakkan ketaatan pada perkara-perkara yang dilarang oleh Allah!

Mari kita hayati semula firman Allah yang berbunyi :

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku. (51:56)

Ayat di atas menunjukkan satu pengabdian hamba yang taat. Yang Maha Menciptakan layak untuk meminta begitu kepada yang diciptakan.

Mari kita renungkan kembali, apakah layak kita mengabdikan hanya separuh dari hati, sebahagian dari anggota tubuh badan kita kepada-Nya ?

Dalam ketaatan tidak ada pilihan.
Tiada pilihan untuk tidak mahu taat.
Tiada pilihan untuk taat hanya pada sesetengah perkara.

Kita terpilih untuk menjadi hamba yang taat. Dan kita taatlah sepenuhnya. Begitulah kehambaan kita.

KETAATAN PARA DUA’T

Taatnya kita pada jalan dakwah ini, malah pada setiap marhalah dakwah ini adalah semata untuk menegakkan risalah Islam. Inilah rukun baiah kita dengan dakwah.

Taatnya kita juga mempengaruhi amal dakwi yang kita kerjakan. Mana mungkin lahirnya ustaziyatul alam tanpa para dua’t yang sentiasa taat.

Taat bukanlah satu perkara yang patut kita remeh-temehkan. Demi bertahan dengan lama dalam jalan yang terlampau panjang ini memerlukan ketaatan yang padu. Makna taat dalam manhaj dakwah

Yang saya maksudkan dengan taat adalah melaksanakan perintah sesegera mungkin, baik dalam keadaan sulit(‘usr) mahupun mudah (yusr), baik dalam keadaan semangat (mansyath) mahupun enggan(makrah).

Memberi ketaatan pada dakwah dan jemaah adalah satu mujahadah yang besar bagi kita. Bagi yang muda, banyak perkara yang kita hendak pertahankan, banyak idea yang kita cadangkan, melaju kesemua gerak kerja kita. Sampai pada satu tahap, di mana perkara yang kita pertahankan tidak boleh dipertahankan, idea kita semua ditolak, gerak kerja kita diperlahankan, kita mula memberontak.

Berkurang sudah paksi ketaatan. Tetapi inilah hakikat yang sedang berlaku pada kita.

Bagi yang tua, banyak perkara yang perlu mereka pelihara, banyak idea yang perlu pertimbangkan berdasarkan hikmah dan pengalaman mereka, gerak kerja mereka juga melaju seperti kita sebenarnya meskipun kita merasakan lambat.

Mungkin kita masih kurang faham akan nilai ketaatan. Atau sengaja meremehkan nilai ketaatan. Kita masih meletakkan ego, kehendak,sifat, kerenah, kepentingan diri kita sendiri di tempat yang tinggi. Tambahan lagi, masih ada perkara yang kita fikirkan tidak logik untuk kita taat.

Sukar untuk kita menjadi jundi yang taat tetapi ketaatan itulah antara sumber pahala kita yang tidak seberapa. Terimalah seadanya ketaatan kecil ini sebagai satu latihan sebelum kita terserempak dengan ketaatan yang lebih besar.

Andai kata kita tidak mampu pada satu hari nanti untuk memenuhi ketaatan dalam jalan dakwah ini, kita beristighfarlah. Andai kita terlalu penat satu hari nanti, kita berehatlah seketika menikmati gambaran indahnya syurga. Andai kita tidak mampu lagi pada satu hari nanti untuk taat, kita kenanglah betapa gembiranya mereka yang telah syahid dalam ketaatan.

http://i1.wp.com/quranicgen.com/wp-content/uploads/2013/11/ketaatan.jpg?resize=500%2C351

Dakwah pada marhalah ini adalah jihad dengan penuh kesungguhan, amal yang berkesinambungan untuk mencapai tujuan serta ujian dan cubaan yang hanya dapat ditanggung oleh orang yang jujur. Yang menjamin kejayaan pada marhalah ini adalah ketaatan total. ( kata Imam Hassan Al Banna mengenai taat dalam marhalah tanfidz)

My Little Pencil

http://mylittlepencil.wordpress.com/

http://quranicgen.com/ruhiyah/ketaatan-yang-ikhlas/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 20, 2014

Musuh kepada ‘Yang Terbaik’

https://i0.wp.com/ecx.images-amazon.com/images/I/313w%2BVJiB5L._BO2,204,203,200_PIsitb-sticker-arrow-click-small,TopRight,12,-30_AA300_SH20_OU01_.jpg

Tulisan Jim Collins. Terjual 3 juta naskhah di seluruh dunia dan di dalam pelbagai bahasa. Sempat saya membaca naskhah percuma ketika menemani adikku membeli kopi karamelnya di kedai Dr Cafe, pengganti Starbuck yang kena boikot itu.

Saya membuka buku berkulitkan merah itu, ‘ Good to Great’ dan mata saya sukar untuk dialihkan sejurus selepas saya membaca muka surat pertamanya.

The enemy of good is great’. Ayat pertamanya.

The sentence struck me straight ahead, like a thunder. Subhanallah. Hikmah dari seorang non muslim yang sangat perlu diambil mutiaranya.

Dia menulis dari sudut perspektif bisnes, seperti mana saya melihatnya dari sudut dakwah. Maha Suci Allah yang menjadikan Nabi kita seorang bussinessman untuk dia melihat karekateristik manusia di kemudian harinya untuk baginda dakwahkan. Bagi sesiapa yang involve dalam bussiness, akan amat merasai betapa dekatnya bussiness dengan dakwah. Walaupun ramai yang menyalahkan bussiness kerana menfuturkan ramai orang yang bagus dalam dakwah, namun jujurnya saya rasa, bagi mereka yang benar2 istiqamah dan memahami dakwah ini, bussiness adalah persediaan besar untuk berdakwah.

Ini kerana di dalam bussiness, kita amt menyedari kepentingan memiliki individu terbaik untuk menguruskan syarikat, seperti dakwah amat memerlukan orang terbaik untuk mengemudinya.

Ibu saya merupakan consultant HR di dalam Petronas. Petronas bayar dia RM 25k sebulan untuk dia memilih pekerja yang terbaik untuk syarikat multibillion itu. Mana2 syarikat yang terbaik dan terkaya di dunia ini akan invest banyak duit dan tenaga untuk mendapatkan the right people for the jobs. Sebab itu derang tak kisah invest banyak duit untuk develop dan bina orang2 yang terbaik untuk syarikat mereka.

Sebab itu, ada syarikat yang sponsor the best student di Malaysia sejak dari sekolah menengah untuk run company mereka lagi 15 tahun akan datang. Begitu juga kita melihat, banyak insentif diberikan untuk mengekalkan orang tersebut di dalam syarikat tersebut.

Dalam dakwah, usaha ini sangat kurang diimplementasi. Mengapa? Mungkin masalah kewangan. Mungkin kerana berharap agar orang terbaik dapat disentuh sewaktu mereka belajar di luar negara. Mungkin juga paling besarnya adalah —> masalah kurang perancangan untuk mendapatkan manusia terbaik untuk dakwah ini.

Setelah saya memiliki dua syarikat  semenjak setahun setengah yang lepas, masalah utama yang saya miliki adalah —> mendapatkan orang yang terbaik untuk mengisi jawatan yang ada dengan gaji yang amat sederhana. Syarikat baru nak mula dengan modal yang kecil. Sukar untuk memberikan gaji seperti syarikat besar yang lain. Rata2 ikhwah akhawat yang balik dari overseas, dengan otak yang geliga dan bakat kepimpinan yang besar, walaupun suka bekerja dengan ikhwah akhawat, terpaksa memikirkan career pathway yang menjamin kehidupan mereka. Mereka tidak dapat tidak terpaksa mengambil offer kerja yang sesuai dengan kepakaran mereka dan banyak pula gajinya. Akhirnya yang sanggup berhempas pulas memajukan syarikat kecil ini adalah mereka yang memang qanaah dengan gaji sederhana walaupun jawatan yang ada tidak menepati degree yang mereka miliki. Dengan penuh keyakinan mereka bersama mengorak langkah dengan kesederhanaan yg ada.

Sebab itu hati saya begitu dekat dengan apa yang dikatakan Jim Collins tersebut –> the enemy of great is good. Musuh bagi yang terbaik adalah menjadi baik.

Allah sendiri menjadikan kita hidup di dunia ini, bukan setakat untuk melihat siapa yang baik, tetapi siapa yang terbaik di antara kita!

‘ Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji  keadaan kamu: Siapakah di antara kamu yang terbaik amalnya!’  ( Al-Mulk : 2)

Seperti mana sebuah syarikat memerlukan the best people to run the company, dakwah terlebih lagi memerlukan mereka yang terbaik.

Jika kamu menjadi HR executive, atau memiliki syarikat sendiri, kamu akan memahami perkara ini. Salah satu syarikat saya mengalami high turn over of staffs sebab ada yang berhenti selepas berkahwin, ada yang berhenti sebab sambung belajar dan sebagainya. Dalam masa setahun sudah 10 staff pernah bekerja di bawah bumbung kami. Adikku yang diamanahkan untuk menguruskan syarikat itu selalu mengadu padaku:

‘ Ingat senang ke setiap kali orang baru masuk nak kena ajar sistem dan cara bekerja kat sini?’

Saya tersengih mendengar omelannya. Bagus juga, sedikit sebanyak DNA ibu kami mengalir dalam dirinya. Tidak mudah ada syarikat sendiri. Untuk create budaya sihat dalam syarikat ikhwah akhawat pun bukan mudah kerana entah mengapa masih ada mindset, kalau kerja syarikat ikhwah akhawat sahaja —-> boleh bebas buat apa sahaja, boleh keluar masuk ofis sesuka hati atas alasan usrah dan dakwah!

Tidak sedikit syarikat milik ikhwah akhawat yang memiliki tahap disiplin pekerja yang amat teruk sekali dan tidak kurang yang amat profesional. Ada yang punch card menjadi perhiasaan cuma. Ada yang kalau lambat seminit akan ditolak RM1

“A culture of discipline is not a principle of business, it is a principle of greatness.” – Jim Collins.

Masalah utama kami satu masa dahulu adalah mendisiplinkan staff yang terdiri dari ikhwah akhwat. Budaya tidak apa, budaya merasai ikhwah akhawat saling memahami- so bolehlah saya buat daurah time saya kerja-, budaya merasai dakwah lebih penting dari kerja – so takpelah amik cuti banyak2 dengan tiba-tiba untuk mengisi program- adalah budaya yang kami cuba untuk bersihkan sedikit demi sedikit. Kefahaman ini dicampur adukkan atas alasan dakwah dan tarbiyah , menjadikan dakwah disalah ertikan sama sekali. Seoalh-olah dakwah dipisahkan dari kehidupan dan merasai kehidupan dan pekerjaan bukanlah dakwah. Salah faham ini membentuk budaya kerja yang tidak disiplin dan tidak efisien menjadikan kerja yang diamanahkan tidak dibuat dengan baik.

I always believe, a good daie is a good leader and worker. They are self driven and discipline, they are the examplar of other people.

Yakinlah, jika daie tidak disiplin, anak binaan dan ummah seluruhnya tidak mampu didisiplinkan.

Akhirnya, kami berjaya sedikit demi sedikit mewujudkan budaya amanah dan disiplin. Berjaya menjadikan diri mereka efisien dan melaksanakan kerja dengan baik. Ada juga dikalanya pelawat datang , merasai bahawa staff kami lepak2 dan takde kerja dibuat. Sedikit sebanyak hati saya panas dan berang, kerana salah anggap dan juga mindset yang tidak baik ini. BAgaimana dakwah nak maju dan berkembang jika orang luar melihat orang2 daie ini hanya melepak dan takde kerja nak dibuat?

Sebagai seorang daie, kita memandang mulia amanah yang diberikan buat kita. We are supposed to be proud in what we are doing, no matter what it is. Maka, setiap pekerjaan kita , kita laksanakan dengan super duper terbaik. Orang merasai ‘kedaiean’ kita dengan amal kerja yang efisien.

“A culture of discipline is not a principle of business, it is a principle of greatness.” – Jim Collins.

Ingat kata-kata ini. Hanya orang terbaik sahaja memiliki disiplin. Prinsip itu ada dalam diri dia, tanpa disuruh.

Inilah yang dinamakan akhlak.

Dan ramai daie salah faham perkara ini.

Apabila di dalam usrah dan daurah, dia menekankan konsep akhlak. Apabila dia berada di tempat kerja, dialah orang yang paling lambat masuk kerja dan selalu tak menyiapkan tugasannya.

Dalam hadis Nabi SAW menyatakan :

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- «خَيْرُكُمْ إِسْلاَماً أَحَاسِنُكُمْ أَخْلاَقاً إِذَا فَقِهُوا» رواه أحمد

Maksudnya: “Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sebaik-baik kalian Islamnya adalah yang paling baik akhlak jika mereka menuntut ilmu.” (Hadis riwayat Ahmad dan disahihkan oleh al-Albani di dalam Shahihul Jami’ .no. 3312)

Tidak pernah ada dikotomi dan dualisme dalam jiwa daie. Tidak ada.

Ironi seorang daie adalah seorang yang tidak kemas dalam pekerjaannya, kelam kabut, tidak terurus, tidak fokus, tidak terarah, kelam kabut, malas, dan tidak efisien bekerja. Kerja yang boleh dibuat seorang memerlukan dua tiga orang untuk membuatnya.

Daie adalah seorang yang terbaik. Dalam setiap perkara. Ingat perkara ini.

“The moment you feel the need to tightly manage someone, you’ve made a hiring mistake. The best people don’t need to be managed. Guided, taught, led–yes. But not tightly managed.” – Jim Collins

Inilah kedisiplinan yang harus dihasilkan dalam tarbiyah. Tarbiyah seharusnya tidak melahirkan orang yang salah. TArbiyah harus melahirkan manusia yang terbaik untuk setiap perkerjaan. Manusia yang boleh diharap. Manusia yang terbaik untuk melaksanakan tugasan. Manusia yang tidak perlu dirisaukan disiplinnya di dalam kerja.

Pendek kata, manusia yang terbaik.

Disebabkan itu, kita sukar untuk menerima jika seorang daie itu memiliki puluhan mutarabbi, namun amat teruk performance di dalam kerjanya. Pada saya, sebelum saya menerima staff baru memasuki mana-mana syarikat, akan saya teliti backgroundnya dan pastikan orangnya adalah seorang yang aktif dalam dakwah. WAlaupun saya takut komitmen mereka di waktu kerja sedikit terjejas ( mengantuk, datang lewat dan sibuk), namun saya tahu, orang dakwah yang komited adalah mereka yang akan berbuat sesuatu dengan terbaik dalam setiap perkara. Mereka yang sanggup berkorban dan amanah dalam kerjanya.

Saya tahu separuh masalah saya akan selesai apabila saya mengambil ikhwah akhawat sebagai pekerja, bukan menambah berat beban majikannya dengan masalah disiplinnya.

Ini kerana, logiknya jika seseorang itu bermasalah dalam usrahnya, kemungkinan dia ada masalah dengan kerjanya. Bukan sebaliknya.

Ini kerana, tarbiyah islamiyah, pastikan melahirkan manusia terbaik. Bukan manusia baik. Salahlah tarbiyah itu hanya melahirkan orang-orang biasa di dalam masyarakat, tidak lebih baik dari mereka yang mendengar kuliah di masjid. Alangkah ruginya masa dan tenaga kita jika kita tidak dapat melahirkan manusia terbaik dari jasad ummah ini!

Saya tertarik dengan ulasan Dr Rajib Sirghani dalam bukunya ‘ Jatuh dan bangunnya andalus’ – terbitan Alkausar August 2013. Dia menceritakan tentang Tariq bin ZIyad, panglima yang membuka kota Andalus. Beliau berasal dari kaum Berber, kaum morocco yang tidak langsung dikenali masyarakat dunia. Memang Tariq bin Ziyad merupakan ketua kaum yang disegani dan amat berani gagah perkasa.

Tarik_ibn_Ziyad_-_

Tetapi apakah yang menjadikan Tariq bin Ziyad dari menjadi manusia biasa yang kuat, kepada manusia yang terbaik lagi luar biasa? Sehingga 12 ribu tentera Muslim mampu mengalahkan 100, 000 tentera Roderick?

Tidak lain tidak bukan adalah kerana Islam!

Silaplah tarbiyah kita tidak menjadikan kita luar biasa dan terbaik.

Kita harus menjadi manusia terbaik untuk melahirkan manusia terbaik pula!

Misi tarbiyah kita ada 5:

  • 1.Memiliki pengetahuan yang menyeluruh mengenai Islam.
  •  2.Mengembangkan bakat dan potensi untuk ummah
  • 3.Mempu untuk berdikari dan belajar secara kendiri
  • 4.MEngetahui teknologi terkini untuk keperluan dakwah
  •  5.Mampu berdakwah secara profesional kepada lingkungan sosial kita.

Memang, rata-rata kita kecewa dengan tarbiyah kerana selalunya para murabbi tidak prepare untuk memberi taujihaat dalam usrah. BEgitu juga setiap kali mengadakan daurah, mencari muwajih sesuai amat payah sekali! Maka yang memberinya selalu tidak ready dan berilmu.

Maka, kesannya adalah pada para kader yang dilahirkan tidak akan berkualiti, dan ini tentu akan menjejaskan gol dakwah kita untuk memberi kefahaman kepada ramainya manusia lain mengenai Islam.

Maka, menjadi yang terbaik ini harus bermula dari diri kita sendiri. Membetulkan mindset bahawa, musuh kita adalah baik, maka kita harus menjadi yang terbaik!

Dalam hadis Nabi SAW menyatakan :

عَنِ جابر، رَضِيَ الله عَنْهُمَا، قَالَ : قال رَسُولُ اللهِ صَلَّى الله عَلَيه وسَلَّم: خَيْرُ النَّاسِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ

Maksudnya: “Jabir radhiyallau ‘anhuma bercerita bahwa Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia.”

Moga bermanfaat!

Muharikah

Gombak

http://muharikah.com/musuh-kepada-yang-terbaik/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 20, 2014

Lelaki dan wanita adalah Pelangkap kepada Kesempurnaan Ciptaan Allah SWT

https://fbcdn-sphotos-b-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc1/t1/1486556_10152311223593647_423181853_n.jpg

Lelaki mengimpikan wanita yang sempurna dalam semua perkara,

Wanita mengimpikan lelaki yang sempurna,

Mereka tidak mengetahui, Allah SWT sengaja menjadikan kedua-duanya untuk melengkapi diantara satu sama lain.

‎ثقف نفسك‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 20, 2014

Kehilangan yang paling sukar untuk diterima

https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/t1/76221_10152311205133647_1282565538_n.jpg

Perkara yang amat sukar untuk kita terima adalah apabila semua manusia telah hilang kepercayaan kepada diri kita.

‎ثقف نفسك‎’s Photos

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,844 other followers