Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

Golongan Majoriti(Kebanyakan) VS Sedikit (Ghurabak)

K 21

Golongan Majoriti(Kebanyakan) VS Sedikit (Ghurabak) – Apa Kata Allah?   –  home

RAMAI BUKAN PENENTU KEBENARAN

Usah terpukau dengan ramainya pelaku kemungkaran kerana ramai belum tentu benar dan diredhai di sisi Allah. Demikian sebaliknya, usahlah gusar jika anda termasuk dalam kelompok yang sedikit (ghurabak) dalam melakukan kebenaran kerana ia bukan petanda anda di pihak yang salah dan dimurkai olehNya.

CELAAN ALLAH TERHADAP GOLONGAN RAMAI

1. Kebanyakan manusia menyesatkan 
“Seandainya kamu mengikuti KEBANYAKAN orang di muka bumi, sungguh mereka akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.” (Surah al An’am, ayat 116)

2. Kebanyakan manusia tidak bersyukur
“..akan tetapi KEBANYAKAN manusia tidak bersyukur.” (Surah al-Baqarah, ayat 243)

3. Kebanyakan manusia tidak mengetahui kebenaran 
“…akan tetapi KEBANYAKAN manusia tidak mengetahui” (Surah al-A’raf, ayat 187)

4. Kebanyakan manusia lalai mengingat Allah
“.. dan sesungguhnya KEBANYAKAN manusia itu lengah terhadap tanda-tanda kekuasan Kami” (Surah Yunus, ayat 92)

5. Kebanyakan manusia itu fasik
“..dan sesungguhnya KEBANYAKAN manusia itu benar benar fasiq.” (Surah al-Maa’idah, ayat 49)

6. Kebanyakan manusia mengingkari Al Quran 
“ dan sesungguhnya Kami telah mengulang ulang kepada manusia didalam Al-Quran ini setiap macam perumpamaan, tetapi KEBANYAKAN manusia tidak menyukai selain mengingkari.” (Surah al-Isra’: 89)

7. Kebanyakan manusia tidak beriman dengan hari akhirat
“ Dan sesungguhnya KEBANYAKAN diantara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Rabb-nya.” (Surah ar-Ruum: 8)

8. Kebanyakan manusia tidak beriman 
“ ..akan tetapi KEBANYAKAN manusia tidak beriman.” (Surah Hud: 17)

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

Dalil-Dalil Allah SWT Tidak Suka Golongan Jahil

K 39

Kejian Allah Taala Kepada Orang Yang Jahil –  home

Jahil adalah sikap keji yang digambarkan oleh Allah kerana mendustakan Allah/Rasul, sombong, degil, syirik atau melampau. UBAT KEPADA SIFAT JAHIL ADALAH MENUNTUT ILMU SUNNAH, TAAT PERINTAH ALLAH/ RASUL ﷺ DAN TAWADHUK.

Firman Allah:  Dan jika perbuatan mereka berpaling (daripada menerima apa yang engkau bawa wahai Muhammad) terasa amat berat kepadamu; maka sekiranya engkau sanggup mencari satu lubang di bumi (untuk menembusi ke bawahnya) atau satu tangga untuk naik ke langit, supaya engkau dapat bawakan mukjizat kepada mereka, (cubalah lakukan jika engkau sanggup). Dan sekiranya Allah menghendaki, tentulah ia himpunkan mereka atas hidayah petunjuk. (Tetapi Allah tidak menghendakinya), oleh itu JANGANLAH ENGKAU MENJADI DARI ORANG-ORANG YANG JAHIL” (QS Al-Anaam: 35)……… JAHIL ADALAH ORANG YANG MENDUSTAKAN PERINTAH ALLAH.

Firman Allah:  Dan Kami bawakan Bani Israil ke sebarang Laut (Merah) itu lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala-berhalanya. (Melihatkan yang demikian) mereka (Bani Israil) berkata: “Wahai Musa buatlah untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan”. Nabi Musa menjawab: “SESUNGGUHNYA KAMU INI ADALAH KAUM YANG JAHIL” ( QS Al-Araf: 138)…..  JAHIL ADALAH ORANG YANG MENSYIRIKKAN ALLAH.

Firman Allah:  Terimalah apa yang mudah engkau lakukan, dan suruhlah dengan perkara yang baik, serta berpalinglah (jangan dihiraukan) ORANG-ORANG YANG JAHIL (yang degil dengan kejahilannya)” (QS Al-Araf: 199)….. JAHIL ADALAH ORANG YANG DEGIL

Firman Allah“Wahai Nuh! Sesungguhnya anakmu itu bukanlah dari keluargamu (kerana ia telah terputus hubungan denganmu disebabkan kekufurannya); sesungguhnya bawaannya bukanlah amal yang soleh, maka janganlah engkau memohon kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sebenarnya AKU MELARANGMU DARI MENJADI ORANG YANG JAHIL” (QS Al-Hud: 46)……. JAHIL ADALAH PERBUATAN MELAMPAU.

Firman Allah“Tahukah kamu (betapa buruknya) apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan adiknya, SEMASA KAMU MASIH JAHIL (tentang buruknya perbuatan yang demikian)?” (QS Al-Yusuf: 89)….. JAHIL ADALAH PERBUATAN YANG MENGIKUT HAWA NAFSU DAN MELAMPAU.

Firman Allah: “Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki, bukan perempuan, kerana memuaskan nafsu syahwat kamu. (Perbuatan kamu itu amatlah keji) BAHKAN KAMU KAUM YANG JAHIL (yang tidak mengetahui akan akibatnya)” (QS An-Naml: 55)…… JAHIL ADALAH PERBUATAN MELAMPAU.

Firman Allah:  Dan apabila mereka mendengar perkataan yang sia-sia, mereka berpaling daripadanya sambil berkata: “Bagi kami amal kami dan bagi kamu pula amal kamu; selamat tinggallah kamu; KAMI TIDAK INGIN BERDAMPING DENGAN ORANG-ORANG YANG JAHIL” (QS Al-Qasas: 55)…… JAHIL ADALAH PERBUATAN BURUK DAN KEJI.

Firman Allah: “Katakanlah (wahai Muhammad, kepada orang-orang musyrik itu: “Sesudah jelas dalil-dalil keesaan Allah yang demikian), patutkah kamu menyuruhku menyembah atau memuja yang lain dari Allah, hai orang-orang yang jahil?” (QS Az-Zumar: 64) …… JAHIL ADALAH PERBUATAN SYIRIK DAN MELAMPAU.

Firman Allah: “Kata Nabi Hud : “Sesungguhnya ilmu pengetahuan (tentang kedatangan azab itu) hanya ada di sisi Allah, dan (tugasku hanya) menyampaikan kepada kamu apa yang aku diutuskan membawanya, tetapi AKU LIHAT KAMU SATU KAUM YANG JAHIL !” (QS Al-Ahqaf: 23) ……. JAHIL ADALAH PERBUATAN DEGIL, SOMBONG DAN TIDAK DENGAR KATA.

 Rujukan

http://www.1aqidah.net/v2/artikel-apa-itu-salaf-salafiyyah-siapa-salafi-dan-nama-nama-lain-bagi-mereka/
https://ustazidrissulaiman.wordpress.com/2013/06/16/imam-al-syafii-berakidah-salaf
Prinsip dan Dasar Islam – Ustaz Yazid
http://www.ustazidrissulaiman.com/2015/06/01/tuntutan-berilmu-beramal/

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

6 Dalil Kewajipan Menuntut Ilmu Sunnah

k 7

Dalil Kewajipan Menuntut Ilmu Sunnah

1. Firman Allah: “ALLAH MENGANGKAT KEDUDUKAN orang yang beriman daripada kalangan kamu dan mereka yang menuntut ilmu.” (Al-Mujadalah, 11) ….  ILMU SUNNAH

2. Sabda Nabi ﷺ: “Sekiranya seorang hamba itu meninggal dunia maka akan terputuslah amalannya KECUALI DALAM TIGA PERKARA: sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau doa anak solah terhadapnya.” (HR Muslim) …. ILMU SUNNAH YANG DIMANFAATKAN

3. Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa Allah inginkan kebaikan buatnya, Allah akan berikan dia KEFAHAMAN DALAM AGAMA.” (HR Bukhari dan Muslim) ….. KEFAHAMAN ILMU SUNNAH

4. Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan MEMUDAHKAN BAGINYA JALAN KE SYURGA, dan sesungguhnya para malaikat akan membentangkan sayapnya buat penuntut ilmu kerana meredai apa yang dilakukannya, dan sesungguhnya penghuni langit dan bumi sampai ikan-ikan di laut akan meminta keampunan buat orang yang berilmu, dan kelebihan orang yang berilmu atas ahli ibadah adalah seperti kelebihan bulan atas semua bintang-bintang, dan sesungguhnya para ulama adalah pewaris nabi, dan sesungguhnya para nabi tidak mewariskan dinar mahupun dirham, akan tetapi mereka mewariskan ilmu, maka barangsiapa yang mengambilnya, dia telah mendapatkan bahagian yang banyak.”(Sahih. HR Abu Daud) ….  MENCARI ILMU SUNNAH SETERUSNYA ALLAH AKAN MUDAHKAN JALAN KE SYURGA

5. Sabda Nabi ﷺ: “Jika kamu melewati taman-taman Syurga maka ambillah manfaat daripadanya. Baginda ditanya: Apakah taman-taman Syurga itu? Jawab Nabi: MAJLIS-MAJLIS ILMU.” (Sahih.HR Tirmizi) … MAJLIS ILMU SUNNAH ADALAH TAMAN SYURGA

6. Sabda Nabi ﷺ: “Sampaikan tentangku walaupun sepotong ayat.” ( HR Bukhari) … AYAT NABI ADALAH ILMU SUNNAH

Firman Allah: “Dialah yang telah mengutus RasulNya dengan PETUNJUK dan AGAMA yang benar.” (Al-Taubah, 33) … Petunjuk dan Agama yang benar adalah ILMU AKHIRAT (SUNNAH)

KESIMPULAN

SERUAN ALLAH DAN RASUL JELAS MEWAJIBKAN MENUNTUT ILMU AKHIRAT. REALITINYA BANYAK MASA KITA DIHABISKAN DALAM PERKARA YANG KURANG MEMBANTU KEHIDUPAN AKHIRAT YANG KEKAL ABADI. Semoga Allah memberikan kekuatan kepada kita untuk menuntut ilmu sunnah seperti salafussoleh (sahabat nabi ﷺ) lakukan. Amiin

ILMU DUNIA ADALAH FARDU KIFAYAH….. Dalil – setiap perbuatan baik akan dihitung walau sedikit

ii. Beramal Dengan Ilmu Sunnah 

Perhambaan kepada Allah hanya dapat direalisasikan dengan kedua perkara ini: ILMU YANG BERMANFAAT dan AMAL YANG SOLEH.

 Firman Allah: “Dialah yang telah mengutus RasulNya dengan PETUNJUK dan AGAMA yang benar.” (Al-Taubah, 33)

Petunjuk – Ilmu yang bermanfaat
Agama Yang Benar – Amal yang soleh

iii. Kelebihan Menuntut Ilmu Sunnah

Oleh Ustaz Idris Sulaiman, 27 Jun 2015

HADIS NABI ﷺBERKENAAN ILMU SUNNAH

Pelajarilah Ilmu Sebab Belajar Ilmu Adalah Khasyyah (Tanda Takut Allah)
Menuntut Ilmu Adalah Ibadah
Mengulangkaji Adalah Tasbih
Mengkajinya Adalah Jihad
Mengajarkannya Kepada Yang Tidak Tahu Adalah Sedekah

Berkongsi Dengan Ahlinya Adalah Pendekatan Kepada Allah
(Sebab ilmu adalah batasan antara halal dan haram dan penunjuk jalan bagi penghuni syurga)

Ia Pendamping Setia Saat Keresahan
Dengan Ilmu Akan Mengukuhkan Kita
(Tatkala risau dan takut, maka dengan ilmu sedikit sebanyak ketakutan akan terubat)

Rakan Dalam Keterasingan
(Realiti pencinta sunnah pada zaman sekarang. Dia akan dapati dirinya akan bersendirian dikelilingi lautan manusia. Manusia akan memulaukannya, malah akan dipandang serong dan seumpamanya. Akhirnya sunnah akan dipandang janggal dan pelik, manakala bidaah akan dipandang baik dan mulia. Itu realiti pada hari ini. Maka dengan ilmu akan menjadi penguat dalam kita hidup dalam suasana keterasingan)

Teman Bicara Ketika Bersendirian
Petunjuk Kepada Perkara Yang Menyenangkan Dan Menyusahkan

Senjata Untuk Hadapi Musuh
(Dengan hujah, dalil dan penjelasan kepada pengikut hawa nafsu atau bidaah. Dengan itu tidak akan mudah melatah, tidak mudah marah dan terbawa-bawa dengan emosi kerana penentangan ilmu adalah perkara biasa)

Dan Hiasan Ketika Bersama Rakan Taulan
(Penting melihat dengan siapa kita bergaul seperti  diumpamakan oleh Rasulullah iaitu bergaul dengan penjual minyak wangi atau tukang besi)

Allah Mengangkat Dengan Sebabnya (Ilmu) Sebahagian Kaum Dan Menjadikan Mereka Dalam Kebaikan Sebagai Rujukan Dan Ikutan
Jejak-jejak Mereka Ditelusuri, Perbuatan Diteladani  Dan Pendapat Mereka Dijadikan Pegangan

Para Malaikat Sangat Ingin Menjadi Teman Pendamping Mereka Dengan Menyentuh Dengan Sayap-Sayapnya

Semua Yang Basah Mahupun Yang Kering Memohon Ampunan Untuk Mereka
Ikan-Ikan Di Laut Dan Makhluk-Makhluk Laut Lainnya dan Binatang Buas Di Daratan Serta Hairan-Haiwan Ternakan, Semuanya Meminta Keampunan Buat Ahli Ilmu

Ilmu Adalah Kehidupan Jiwa Daripada Kejahilan Serta Pelita Cahaya Dalam Kegelapan
Dengan Ilmu Seseorang Mencapai Darjat  Manusia Yang Terbaik Di Dunia Dan Akhirat

Memikirkan  Ilmu Setara Berpuasa
Mempelajarinya Setara Dengan Solat

Atas Dasar Ilmu Hubungan Kekeluargaan Dieratkan
*Pergaduhan dalam keluarga adalah akibat kejahilan. Masing-masing tak tahu how to behave, beradab, bergaul dan berbicara dengan orang sekeliling

Atas Dasar Ilmu Diketahui Halal Dan Haram
Ilmu Memimpin Amalan, Adapun Amal Ia Hanya Pengikut Ilmu

Ia Diperolehi Oleh Mereka Yang Bahagia Dan Terhalang Daripadanya Mereka Yang Sengsara

Ulasan
Hadis ini disandarkan  kepada Nabi ﷺ. Cuma atas dasar amanah, Imam Ibn Abdil Muhsin Al Badr menyebutkan dalam kitabnya Jamek Bayanil Ilm bahawa hadis ini datang dari riwayat lemah tetapi erti sangat bagus.

 

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

7 Jalan Ke Neraka Allah SWT

k 3

Jalan Ke Neraka

1. Tidak mahu memahami Ayat Allah (Quran dan Hadis) dan lalai

Firman Allah: Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) TIDAK MAHU MEMAHAMI DENGANNYA (ayat-ayat Allah), ….. mereka itulah orang-orang yang lalai (Al-A’raf:179)

2. Pembuat Bidaah

“….Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, SETIAP (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah kesesatan dan setiap kesesatan tempatnya di NERAKA” (HR. An Nasa’i no. 1578)

3. Orang yang tidak mahu mendengar peringatan

Firman Allah: “Andaikata kami dahulu mahu mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu), niscaya kami tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala” (Al-Mulk:10)

4. Orang kafir (engkar) perintah Allah dan RasulNya

Firman Allah: “Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab…. (An-Nisak:56)

5. Tidak mahu kerjakan amal soleh

Firman Allah: “…dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Rabbnya, (mereka berkata), “wahai Rabb kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikan kami ke dunia. Kami akan mengerjakan AMAL SOLEH (As-Sajadah:12)

6. Taqlid buta kepada ulamak dan ilmuan
(*Taqlid buta – mengikut agama tanpa tahu dalil)

i. Ancaman Neraka Penuntut Ilmu Yang Tidak Mengkaji Latarbelakang Gurunya

Pesanan Muhammad Bin Sirin (Tabi’in): “Sesungguhnya ilmu ini (quran/hadis) adalah agama. Oleh itu, perhatikan daripada siapa kamu mengambil agama kamu” (Muqaddimah Shahih Muslim)

ii. Allah berfirman (1): “ Wahai tuhan kami, mereka inilah yang telah menyesatkan kami; oleh itu berilah kepada mereka azab seksa yang berlipat ganda dari (azab) neraka”. Allah berfirman lagi: “Kamu masing-masing disediakan (azab seksa) yang berlipat ganda tetapi kamu tidak mengetahui.” (Al-Araaf:38)

iii. Allah berfirman (2)“….Sesungguhnya kami telah menjadi pengikut kamumaka adakah kamu dapat menolak daripada kami sedikit dari azab Allah? ” Mereka menjawab: “Kalaulah Allah menunjukkan jalan selamat kepada kami, tentulah kami tunjukkan jalan itu kepada kamu. (Sekarang) sama sahaja kepada kita, sama ada kita menggelisah dan mengeluh atau kita bersabar, tiadalah sebarang jalan bagi kita untuk melepaskan diri (dari azab itu)”.(Ibrahim:21)

7. Tidak taat pemimpin walaupun zalim

Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa yang melepaskan tangan dari ketaatan pada pemimpin, maka ia pasti bertemu Allah pada hari kiamat dengan tanpa argumen yang membelanya. Barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada baiat di lehernya, maka ia mati dengan cara mati jahiliyah.” (HR. Muslim no. 1851)

 https://mazuddin2.wordpress.com/2017/01/19/imam-al-barbahari-siri-2-asas-sebagai-muslim-adalah-mengikut-kefahaman-sahabat-dan-taat-kepada-pemimpin/

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

6 Jalan Ke Syurga Allah SWT

K 10

Jalan Ke Syurga

1. Hanya satu jalan terus ke Syurga
Sabda Nabi ﷺ:
 ”….yang SATU golongan akan masuk surga, iaitu “Al-Jama’ah“. (HR Abu Daud, dll)

Maksud Al-Jama’ah –
i. Ikut Sunnah Nabi ﷺ dan Sahabat Baginda
ii. Taat pemimpin walaupun zalim*

2. Pegangan (manhaj) kepada sunnah Nabi ﷺ dan Sahabat.

“…. Mereka semua di dalam neraka, kecuali satu agama. Mereka bertanya:“Siapakah mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,“ Siapa saja yang mengikutiku dan (mengikuti) sahabatku.” (Tirmidzi, no. 2565)

3 . Keampunan Allah 

“….Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan AMPUNAN sepenuh bumi pula.” (HR. Tirmidzi no. 3540)

4. Orang yang mengikuti Jalan Sahabat (Salafi) @ Ahli Hadis

Firman Allah: “Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan ORANG-ORANG YANG MENGIKUTI MEREKA DENGAN BAIK, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya…”. (At-Taubah:100)

5. Orang yang rendah diri (Tidak sombong) dan tidak lalai

Firman Allah: “ Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan MERENDAH DIRI SERTA DENGAN PERASAAN TAKUT (melanggar perintahnya)… janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai” (Al-A’raf:205)

6. Penuntut Ilmu Sunnah (Quran dan Hadis)

Sabda Nabi ﷺ: “Barangsiapa menempuh suatu JALAN UNTUK MENCARI ILMU, maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga(Sahih. HR Abu Daud)

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

7 Punca Kesesatan

k 12

Punca Kesesatan & Kekeliruan

1. Sombong
Berpaling engkar dari ayat Allah dan RasulNya apabila ditegakkan hujah(Al-Kahfi: 50).

2. Taqlid Ulamak dan ilmuan Tanpa Tahu Dalil
Mendahulukan kata-kata ulamak dari dalil.(Al-Aarraf:38) & (Ibrahim:21)

3. Bidaah Hasanah
Bidaah adalah seburuk-buruk perkara yang diadakan. Ia datang dalam keadaan baik tetapi tidak menepati cara Nabi ﷺ (Ittiba’). (HR An Nasa’i no. 1578)

4. Menggunakan Ilmu Falsafah (Ilmu Kalam)
Mendahului hujah akal berbanding Sabda Nabi ﷺ (An-Nisak:65)

5. Tidak Faham Kaedah Beragama (Jalan Salafussoleh)
Amalan ikut-ikutan (nenek moyang) menjadi sandaran dalam beragama (Tirmidzi, no. 2565)

6. Tidak Memahami Maksud dan Kaedah Asas Islam (Akidah, Ijtihad, Kias dan Khilaf)
Ringkasan Akidah oleh Imam Barbahari (Wafat 319H), Kitab Syarah Sunnah

7.  Malas, Tidak Berminat/Bersungguh Menuntut Ilmu Sunnah (Lagha Dengan Kehidupan Dunia)
Kebanyakan manusia ke neraka kerana mengikut hawa nafsu (bidaah, maksiat, syirik atau kufur) dan lagha (Al-Araaf:179)

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

49 Kemuliaan Akhlak Rasulullah SAW

K 37

HADIS 40/1847
Aisyah RA berkata: “ Akhlak Nabi ﷺ adalah Al-Quran”
(HR Muslim 746 dalam hadis yang panjang)

AKHLAK NABI ﷺ. Maksudnya adalah….. Nabi adalah seorang yang:

1. Paling tenang
2. Paling berani
3. Paling adil
4. Paling jaga maruah
5. Tangan tak pernah sentuh wanita bukan mahram
6. Paling pemurah – jika ada 1 tamar lebihan pun baginda akan sedekah (dermawan). Baginda tidak senang jika ada lebihan harta/makanan.
7. Tidak ambil harta dunia melebihi asas.
8. Apabila orang meminta, pasti baginda akan memberi. Jika tiada lebihan untuk diberi, baginda akan beri keperluan asas sendiri.
9. Kehidupan yang sangat ringkas
10. Baginda jahit baju sendiri
11. Baginda memasak dan potong daging sendiri.
12. Baginda sangat pemalu. Apabila bercakap baginda tidak renung mata lama.
13. Sahut panggilan sesiapa sahaja.
14. Terima pemberian walaupun benda remeh (eg. Seteguk susu)
15. Sahut/ terima jemputan walaupun sesiapa walaupun di hujung kampong
16. Tidak terima sedekah
17. Marah hanya jika hak Allah dilanggar. Tidak pernah marah disebabkan sendiri.
18. Tegakkan kebenaran walaupun akan bawa mudarat kepada diri atau sahabat. Contoh; sahabat terbunuh dari tangan yahudi, maka diat yang dibayar tidak lebih dari 100 unta.
20. Pernah ikat perut dengan batu sebab nak kurangkan rasa lapar.
21. Tidak pernah tolak makanan halal
22. Tidak makan secara bersandar
23. Tidak pernah kenyang (roti) dalam 3 hari berturut-turut. Baginda tahan diri dari makan kenyang bukan sebab tak mampu.
24. Baginda memenuhi jemputan walimah/orang sakit/ urusan jenazah
25. Jalan sendiri tanpa bodyguard
26. Paling rendah diri
27. Petah berkata-kata dan tidak meleret-leret.
28. Tidak terpesona hal dunia
29. Pakai apa sahaja yang ada (tak cerewet)
30. Ketika menunggang, ada sahaja yang menunggang belakang baginda.
31. Tunggang apa sahaja yang ada seperti unta/kuda/keldai.
32. Kekadang jalan kaki ayam, tanpa serban atau ridak
33. Ziarah orang sakit walaupun hujung bandar
34. Suka wangian dan benci busuk
35. Duduk bersama orang faqir dan makan bersama orang miskin
36. Sangat mulia dan peribadi tinggi
37. Tidak bersikap dingin dengan sesiapa. Nabi akan layan sesiapa sahaja walaupun remeh. Sehingga orang itu malu.
38. Bergurau dengan kata-kata yang benar
39. Gelak tetapi tak sampai terbahak
40. Melihat permainan dan tidak mengingkarinya.
41. Lumba lari dengan isteri
42. Apabila orang tinggikan suara dengan nabi, nabi sabar
43. Ada hamba tetapi tidak terhalang dari makan bersama-sama
44. Tidak akan biarkan masa berlalu tanpa ibadah atau membuat perkara berfaedah
45. Tidak perkecilkan orang miskin atau merasa jelek dengan orang sakit.
46. Tidak cemuh mana-mana orang beriman. Hadia nabi: “Aku diutus untuk bawa rahmat bukan laknat”.
47. Sekiranya diminta berdoa kecelakaan, nabi akan akan doa rahmat.
48. Tidak pernah pukul sesiapa
49. Jika diberi pilihan, baginda akan ambil paling mudah.

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

Siapakah kita ?

Penyucian Jiwa

Siapakah Kita dan Siapakah orang yang….?

Dalam Al-Quran mengenai persoalan siapakah kita dan siapakah orang yang diberi petunjuk oleh Allah سبحانه وتعالى, antaranya akan diberikan petunjuk dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah سبحانه وتعالى dengan sebab keingkarannya, maka merekalah orang-orang yang rugi. Serta banyak lagi pertanyaan mengenai siapakah kita di alam fana ini seperti tersenarai di bawah….

.

  1. Siapakah Orang Yang Sibuk?

Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s. Kata Imam Al Ghazali“Rugilah mereka yang sibuk tetapi segala kesibukan mereka hanya untuk dunia sahaja.”

.

  1. Siapakah Orang Yang Sombong?

Orang yang sombong adalah orang yang diberi penghidupan tapi tidak mahu sujud pada yang menjadikan kehidupan itu iaitu Allah Rabbul Aalamin, Tuhan semesta alam. Maka bertasbihlah segala apa yang ada di bumi dan langit pada TuhanNya kecuali jin dan manusia yang sombong diri.

.

  1. Siapakah Orang Yang Telah Mati Hatinya?

Orang…

View original post 643 more words

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

12 Tipe Hati yang Sakit menurut Al-Quran

Penyucian Jiwa

Photo

╔═══════════════❁❁✿❁ ╗
12 Tipe Hati Yang Sakit menurut Al-Quran
╚═══ ❁✿❁❁ ════════════╝

#BISMILLAH

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

#SubhanAllah_Alhamdulillah_Allahu_Akhbar

#Salam_santun_ukhuwah_ya_akhi_wa_ukhti

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖
12 Tipe Hati yang Sakit menurut Al-Qur’an
➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

Tak hanya tak baik bagi diri sendiri, Hati yg sakit juga bisa merugikan orang lain.
Selain itu, balasan adzab dan kesukaran dalam hidup juga akan didapat jika hati yg sakit terus dipelihara.
Lalu apa saja sih tipe tipe hati yang sakit menurut Al Quran ?

❤ 1. Hati yang Berpenyakit
Yaitu hati yang tertimpa penyakit seperti keraguan, kemunafikan dan suka memuaskan syahwat dengan cara yang haram.

ﻓَﻴَﻄْﻤَﻊَ ﺍﻟَّﺬِﻱ ﻓِﻲ ﻗَﻠْﺒِﻪِ ﻣَﺮَﺽٌ
“Sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya.” (QS.al-Ahzab:32)

❤ 2. Hati yang buta
Yaitu hati yang tidak dapat melihat dan menemukan kebenaran.

ﻓَﺈِﻧَّﻬَﺎ ﻟَﺎ ﺗَﻌْﻤَﻰ ﺍﻟْﺄَﺑْﺼَﺎﺭُ ﻭَﻟَٰﻜِﻦْ ﺗَﻌْﻤَﻰ ﺍﻟْﻘُﻠُﻮﺏُ ﺍﻟَّﺘِﻲ ﻓِﻲ ﺍﻟﺼُّﺪُﻭﺭِ
“Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.” (QS.al-Hajj:46)

View original post 516 more words

Posted by: peribadirasulullah | September 23, 2018

Bahaya Menuduh Seorang Mukmin Tanpa Bukti ( Akhlak Tercela Penyebab Petaka ).

Penyucian Jiwa

Photo

╔ 🌼••════༻🌼🌼🌼༺════••🌼═╗
Menuduh Seorang Mukmin Tanpa Bukti
( Akhlak Tercela Penyebab Petaka )
╚═ 🌼••═══༻🌼🌼🌼༺════••🌼═╝

#BISMILLAH

Assalamu’alaikum warahmatullaahi wabarakatuh

#SubhanAllah_Alhamdulillah_Allahu_Akbar

#Salam_santun_ukhuwah_yaa_akhi_wa_ukhti

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖
Bahaya Menuduh Seorang Mukmin Tanpa Bukti ( Akhlak Tercela Penyebab Petaka )
➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖
Mencurigai keburukan seseorang tanpa bukti, saksi dan tanda tanda yang mendasarinya adalah sesuatu yang haram, apalagi sampai menuduh tanpa bukti.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:
ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺟْﺘَﻨِﺒُﻮﺍ ﻛَﺜِﻴﺮًﺍ ﻣِﻦَ ﺍﻟﻈَّﻦِّ ﺇِﻥَّ ﺑَﻌْﺾَ ﺍﻟﻈَّﻦِّ ﺇِﺛْﻢٌ ﻭَﻻ ﺗَﺠَﺴَّﺴُﻮﺍ ﻭَﻻ ﻳَﻐْﺘَﺐْ ﺑَﻌْﻀُﻜُﻢْ ﺑَﻌْﻀًﺎ ﺃَﻳُﺤِﺐُّ ﺃَﺣَﺪُﻛُﻢْ ﺃَﻥْ ﻳَﺄْﻛُﻞَ ﻟَﺤْﻢَ ﺃَﺧِﻴﻪِ ﻣَﻴْﺘًﺎ ﻓَﻜَﺮِﻫْﺘُﻤُﻮﻩُ ﻭَﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠَّﻪَ ﺗَﻮَّﺍﺏٌ ﺭَﺣِﻴﻢٌ
“Hai orang orang yang beriman, jauhilah kebanyakan pra sangka (kecurigaan), karena sebagian dari pra sangka itu dosa. dan janganlah mencari cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha…

View original post 1,149 more words

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori