Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

Sikap positif memberi umat memahami hakikat fitrah

https://i1.wp.com/files.fatakat.com/2009/10/1254606218.gif

Sikap positif dorong umat fahami fitrah

Oleh Endok Sempo Mohd Tahir

wanitajim0@yahoo.com

AHLI tafsir terkemuka, Imam Ar Razi, ketika menafsirkan ayat ‘Al-Rahman Al-Rahim’ (surah al-Fatihah) menyebutkan dua kisah sangat mengesankan dan menunjukkan betapa Allah Maha Pengasih dan Penyayang.

Satu kisah itu ialah pengalaman seorang salih dan ahli sufi bernama Ibrahim Adham. Pada suatu hari Ibrahim menjamu selera di rumah seorang ketua kaum. Ketua kaum itu menghormati beliau dengan menghidangkan makanan enak. Ketika Ibrahim hendak menyuap, tiba-tiba datang seekor burung gagak menyambar makanan itu. Ibrahim segera melihat bahawa pasti ada suatu pengajaran daripada tindakan aneh burung itu. Beliau segera bangkit dan berjalan mengikuti arah burung itu terbang.

Ibrahim ternampak gagak itu menjatuhkan makanan ke suatu tempat. Ibrahim mendekati arah jatuhnya makanan itu. Setibanya di tempat itu, Ibrahim menyaksikan seorang lelaki yang diikat dalam keadaan terlentang di bawah sebuah pohon rendang. Rupa-rupanya makanan yang dijatuhkan burung gagak terus masuk tepat ke mulut insan tidak berdaya itu. Ibrahim segera mengagungkan Allah, yang menyelamatkan hamba-Nya yang tidak berdaya. Secara logik akal, insan itu tidak akan hidup lama dalam keadaan terikat seorang diri di hutan namun, kerana kasih sayang Allah, Dia menghantar gagak untuk membantu insan malang itu.

Cerita Ibrahim ini menggambarkan kepada kita mengenai sikapnya yang melihat kebaikan di sebalik kejadian yang kelihatan buruk. Sering kali kita dengar pakar motivasi memberikan tip untuk mencapai kecemerlangan dan kebahagiaan. Antaranya, kita perlukan tiga perkara untuk mencapainya iaitu ilmu, kemahiran dan sikap. Daripada ketiga perkara ini, yang paling utama adalah sikap. Andai kata kita ingin menjadi sahabat yang cemerlang, hanya sikap menjadi penentu.

Kita mungkin menjadi seorang paling alim dan intelek di muka bumi, tetapi kita pastinya dibenci oleh lawan, mahupun kawan andai tidak mempunyai sikap yang baik. Sikap negatif seperti tidak prihatin, mulut celupar, panas baran sudah cukup membuatkan orang benci pada kita. Kajian oleh seorang profesor daripada Universiti Yale, membuktikan hal ini apabila didapati tujuh peratus kejayaan graduan dari Sekolah Perniagaan Harvard bergantung pada ilmu dan kemahiran sementara 93 peratus bergantung kepada sikap.

Sikap maksudnya cara kita melihat pada sesuatu. Kita dapat apa yang kita lihat. Contoh, apabila kita melawat pantai yang memutih, ada tiga cara (mungkin lebih) melihat pantai itu. Sebagai pelancong kita melihatnya sebagai tempat untuk merehatkan minda dan bersantai. Maka kerehatan yang bakal kita peroleh. Sebagai penangkap ketam, kita ke sana untuk menangkap ketam. Maka ketam akan kita dapat. Sebagai usahawan, kita mencari ruang niaga yang sesuai dan menguntungkan. Maka memang kemungkinan besar, itulah yang akan kita peroleh. Seruan untuk membetulkan cara melihat atau sudut pandangan, bukanlah semata-mata seruan daripada pakar motivasi saja.

Seruan itu juga adalah seruan Ilahi dalam al-Quran. Berapa banyak ayat yang seolah-oleh bertanya kepada manusia, “Tidakkah kamu melihat?” dan kritikan buat manusia yang membutakan diri, “Apakah kamu tidak melihat?” Ada pelbagai cara untuk memandang, iaitu pandangan mata, akal, nafsu dan mata hati. Cara paling baik untuk menentukan sikap ialah dengan pandangan mata hati, pandangan digandingi dengan aktiviti berfikir untuk menghasilkan yang terbaik bagi semua pihak.

Contoh, kita ingin mengambil kaedah digunakan seorang ulama, Abd Majid Aziz Az-Zindani dalam bukunya, Kitab Tauhid ketika membicarakan perihal ayat dalam al-Quran yang bermaksud: “Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya.” (Surah Abasa, ayat 24).

Menurut beliau, daripada makanan beliau boleh melihat sembilan sifat Allah padanya antaranya Maha Pemberi Rezeki. Apakah nilai pada sepinggan nasi berharga RM5 jika kita tidak fikirkan berapa orang terbabit untuk menyediakan sepinggan nasi. Jika kita kaji proses terhasilnya nasi daripada beras, menjurus kepada padi di sawah, kita dapat merasai kasih sayang Allah yang memberikan rezeki. Daripada contoh kita fahami fitrah manusia memerlukan kepada masyarakat sama ada dia mahu atau tidak, suka atau tidak. Dalam kehidupan sehari, sedar atau tidak kita sentiasa mendapat pertolongan Allah terutama saat berada dalam keadaan genting dan sangat terdesak.

Kita sering dimanjakan dengan kasih sayang-Nya. Namun, kita selalu melupakannya. Malah, kadangkala kita sering menganggap bahawa kecemerlangan dicapai kerana kehebatan kita. Akibatnya kita acap kali menjadi sombong dan bangga kerananya. Kita ambil mudah banyak perkara dan melanggar hukum-Nya, dengan pelbagai alasan yang kita reka sendiri. Walhal sebenarnya nikmat itu hanyalah kurniaan Allah.

Penulis ialah AJK Wanita JIM Pusat dan boleh dihubungi di e-mel wanitajim0@yahoo.com

http://jendelahikmah05.blogspot.com/search/label/kasih%20sayang%20Allah
Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

Tujuh Asas Utama kebahagiaan di dunia

https://i1.wp.com/www.lovely0smile.com/2009/RKalam/RKalam-026.jpg

Tujuh petunjuk kebahagiaan dunia

Oleh
Prof Madya Pauziah Mohd Arshad
Perkahwinan harmoni dikecapi menerusi kesungguhan pasangan tingkat ilmu rumah tangga

PERKAHWINAN adalah satu ikatan suci antara dua insan bergelar suami isteri. Pasangan suami isteri ini berkemungkinan berasal daripada latar belakang keluarga berbeza suasana persekitaran, pendidikan serta pendekatan ketika masih kecil hingga dewasa. Selepas tiba masanya, mereka mengikat janji setia mendirikan mahligai kehidupan, bersetuju untuk diakad nikah dan mengharapkan mahligai kasih serta keluarga dibina sentiasa sejahtera dunia akhirat.

Firman Allah bermaksud: “Dan di antara tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri daripada jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan berasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya antara kamu rasa kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda bagi kaum berfikir.” (Surah ar-Rum, ayat 21).

Namun, dalam melayari kehidupan berkeluarga, kesejahteraan diharapkan tidaklah semudah seperti diidamkan. Perhubungan yang sepatutnya intim mungkin kadang-kala menjadi dingin, hambar atau tegang. Hal sedemikian boleh berlaku. Justeru, suami isteri juga insan biasa yang pasti melakukan kesilapan dalam melayari bahtera kehidupan berkeluarga. Ia perlu ditangani dengan baik kedua-dua pihak, dengan sifat murni seperti sikap keterbukaan dan berlapang dada.

Suami isteri perlu sedar hakikat kehidupan berkeluarga sebenar dan berusaha mencari ilmu serta menimba pengalaman seni hidup berumah tangga lantaran masing-masing mempunyai harapan, keperluan dan kehendak bersendirian. Ini mencetuskan perbezaan pandangan dan haluan yang hakikatnya anugerah semula jadi pemberian Ilahi kepada setiap pasangan.

Perbezaan juga boleh lengkap-melengkapi, sokong-menyokong dan bantu-membantu dalam pembentukan mahligai kasih diinginkan. Justeru, setiap pasangan berkewajipan berusaha menimba ilmu melalui pembacaan, menghadiri kursus mahupun perbincangan dengan kaunselor kekeluargaan. Ia penting demi keharmonian seluruh ahli keluarga. Allah berfirman bermaksud: “Dan orang yang berkata: Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami, isteri dan keturunan sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami imam bagi orang yang bertakwa.” (Surah al-Furqan, ayat 74)

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sebaik-baik kamu ialah mereka yang berbuat baik kepada ahli (keluarganya) dan aku dikalangan kamu adalah orang yang paling baik dengan ahliku.” (Hadis riwayat Ibn Majah).

Selepas berusaha membina mahligai kasih, kita boleh berasa dan melihat hasilnya dengan mengecap kebahagiaan di dunia berdasarkan kayu ukur Islam yang diungkapkan Ibnu Abbas.

Suatu hari Ibnu Abbas ditanya Tabi’in apa yang dimaksudkan kebahagiaan dunia.

Jawab Ibnu Abbas ada tujuh kayu ukur atau petunjuk kebahagiaan dunia iaitu:

1- Hati yang selalu bersyukur – Memiliki jiwa yang menerima seadanya tanpa angan-angan kosong tidak berpijak di alam nyata, tidak ada tekanan. Inilah nikmat bagi hati yang selalu bersyukur. Seorang yang pandai bersyukur sangat memahami sifat Allah SWT. Apa saja diberikan Allah kepadanya, ia terasa sungguh terhutang budi, berterima kasih, terpesona dengan pemberian dan keputusan Allah. Apabila berhadapan kesulitan, terus mengingati sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Jika kita sedang susah perhatikanlah orang yang lebih susah daripada kita. Apabila diberi kemudahan, ia bersyukur dengan menggandakan amal ibadahnya, kemudian Allah akan mengujinya dengan kemudahan lebih besar lagi. Bila ia tetap istiqamah dengan terus bersyukur, maka Allah akan mengujinya lagi dengan kemudahan yang lebih besar lagi.”

2- Pasangan hidup yang salih – Pasangan hidup yang salih akan menciptakan suasana rumah dan keluarga harmoni serta aman damai. Berbahagialah menjadi seorang isteri kepada suami yang salih dan berusaha membawa isteri serta anak mencari keredaan Allah. Demikian pula seorang isteri yang salih, akan memiliki kesabaran dan keikhlasan luar biasa dalam melayani suaminya. Maka berbahagialah menjadi seorang suami yang memiliki isteri salih.

3- Anak yang salih – Satu ketika Rasulullah SAW sedang bertawaf bertemu dengan seorang pemuda yang melecet bahunya. Selepas selesai tawaf Rasulullah SAW bertanya kepada pemuda itu: “Kenapa bahumu itu? Jawab pemuda itu: Ya Rasulullah, saya dari Yaman, saya mempunyai seorang ibu yang sudah uzur. Saya sangat mencintai dia dan saya tidak pernah melepaskan dia. Saya melepaskan ibu saya hanya ketika buang hajat, solat, atau berehat. Selain itu selalu mendukungnya (dibahu). Lalu anak muda itu bertanya: Ya Rasulullah, apakah aku sudah termasuk ke dalam orang yang sudah berbakti kepada orang tua? Nabi SAW sambil memeluk anak muda itu dan mengatakan: Sungguh Allah reda kepadamu, kamu anak salih, anak yang berbakti. Tetapi anakku ketahuilah, kamu tidak akan mampu membalas cinta orang tuamu.”

4-Lingkungan kondusif untuk iman kita – Yang dimaksudkan lingkungan yang kondusif ialah suasana keliling dan sahabat rapat memberi nilai tambah terhadap keimanan kita. Rasulullah SAW menganjurkan kita selalu bergaul dengan orang salih yang mengajak kepada kebaikan dan mengingatkan kita apabila berbuat salah. Orang salih adalah orang yang bahagia kerana nikmat iman dan Islam selalu terpancar pada cahaya wajahnya. Insya-Allah cahaya itu akan ikut menyinari orang di sekitarnya.

5-Harta yang halal – Riwayat Imam Muslim dalam bab sedekah, Rasulullah SAW pernah bertemu dengan seorang sahabat yang berdoa mengangkat tangan. “Kamu berdoa sudah bagus,” kata Nabi SAW, Namun sayang makanan, minuman, pakaian dan tempat tinggalnya didapatkan secara haram, bagaimana doamu akan dikabulkan.” Berbahagialah menjadi orang yang hartanya halal kerana doanya sangat mudah dikabulkan Allah. Harta yang halal juga akan menjauhkan syaitan dari hatinya, maka hatinya semakin bersih, suci dan kukuh hingga memberi ketenangan dalam hidupnya.

6-Semangat untuk memahami agama – Allah menjanjikan nikmat bagi umat-Nya yang menuntut ilmu, semakin ia belajar semakin cinta ia kepada agamanya, semakin tinggi cintanya kepada Allah dan Rasul-Nya. Cinta inilah yang akan memberi cahaya bagi hatinya.

7- Umur yang berkat – Umur yang berkat ertinya umur yang semakin tua semakin salih, setiap detik diisi dengan amal ibadah. Seseorang yang mengisi hidupnya untuk kebahagiaan dunia semata, maka hari tuanya akan diisi dengan banyak bernostalgia mengenai masa mudanya. Orang yang mengisi umurnya dengan banyak mempersiapkan diri untuk akhirat (melalui amal ibadah), maka semakin tua semakin rindu ia untuk bertemu dengan Penciptanya. Tidak ada rasa takut meninggalkan dunia ini, bahkan ia penuh harap untuk segera berasakan keindahan alam kehidupan berikutnya seperti dijanjikan Allah.

Prof Madya Pauziah Mohd Arshad ialah Pensyarah Fakulti Kejuruteraan Elektrik UiTM dan AJK Wanita JIM Selangor yang boleh dihubungi di e-mel: wanitajim0@yahoo.com

http://jendelahikmah05.blogspot.com/search/label/7%20petunjuk%20kebahagiaan
Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

Melihat Allah SWT dengan rasa penuh rendah diri

“Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang saleh. Dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian. Dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mempusakai surga yang penuh kenikmatan. Dan ampunilah bapakku, karena sesungguhnya ia adalah termasuk golongan orang-orang yang sesat. Dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan. (Yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna. Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang selamat (Qolbun Salim).”

(Q.S.Asy-Syuara ayat 82-89)
Ada suatu wacana pertanyaan yang menarik jika kita simak. Jika kita menemui kondisi seseorang yang telah melakukan banyak dosa, ia telah membunuh, memperkosa, mencuri, mabuk, judi, maksiat, melakukan banyak variasi dosa dengan berbagai arachment nafsu duniawi, lalu ada pertanyaan. Lebih baik mana orang itu dengan anda?

Beberapa kali muatan  pertanyaan tersebut penulis lontarkan ke beberapa teman. Tidak sedikit yang menjawab lebih baik dirinya urgeing orang yang berdosa tersebut. Sungguh jika kita merasa lebih baik dengan pendosa tersebut justru kita sedang terjangkit penyakit. Padahal belum tentu orang tadi lebih buruk dari kita. Bisa jadi besok beliau taubat lalu meninggal khusnul khotimah, sedangkan kita sebaliknya.

Sungguh ada suatu penyakit dimana penyakit itu menghantarkan kita kepada kerusakan tauhid. Penyakit ini sering hinggap dalam hati para ulama, para ahli agama, orang-orang pintar, para penguasa/pejabat, dan orang ‘alim. Penyakit itu adalah penyakit hati yang berusaha melawan esensi kita sebagai makhluk. Penyakit itu adalah ujub.

Ibnul Mubarok pernah berkata, “Perasaan ‘ujub adalah ketika engkau merasa bahwa dirimu memiliki kelebihan tertentu yang tidak dimiliki oleh orang lain”. Imam Al Ghozali menuturkan, “Perasaan ‘ujub adalah kecintaan seseorang pada suatu karunia dan merasa memilikinya sendiri, tanpa mengembalikan keutamaannya kepada Alloh .”

Ujub yang bercokol dalam hati disebabkan berbagai hal. Tingkatan manusia mencapai level tinggi biasanya lebih rentan untuk terkena penyakit ujub. Pada level atas yang dialami oleh orang pintar, ulama dan sebagainya tentu lebih banyak mendapat pujian, lebih dihargai dari orang lain, lebih dianggab berilmu dari orang lain. Kadang saat tauhid kita melemah hal tersebut menjadi celah hawa nafsu untuk membuat hati berlaku ujub. Membuat kita merasa bangga diri. Merasa lebih dari orang lain. Sehingga kita memandang remeh orang lain.

Ujub dekat dengan kesombongan. Pembanggaan akan diri kita dari orang lain membuat kita merasa lebih baik merasa lebih pantas, merasa lebih pintar. Jika ini dibiarkan akan menyebabkan kita terlena pada pembanggaan diri yang mengarah untuk mengambil selendangnya Allah. Allah berselendangkan kesombongan. Karena hanya Allah lah yang berhak sombong. Jika jiwa yang ujub mengejar sedikit dunia lalu kita mendapatkannya, yang terbesit dalam hatinya adalah bahwa prestasi tersebut berasal darinya, bukan atas kuasa Allah. Jika jiwa yang sombong belajar untuk ujian lalu kita ujian mendapat nilai memuasakan, yang terbesit dalam hatinya adalah bahwa prestasi tersebut berasal darinya, bukan dari Allah. Demikian juga pada harta benda, materi yang kita dapatkan karena ilmu, usaha, dapat juga mengantarkan kepada kesombongan. Seperti kisah Qorun. “Harta ini aku dapatkan karena ilmuku.”(QS.al-Qashash: 78). Ujub dan sombong beda-beda tipis. Bahkan meremehkan oranglain termasuk sombong. Rasulullah SAW  bersabda, “Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (HR. Muslim)

Tentu tidak ada mahluk apapun yang dapat merebut kepunyaan Allah. Karena hakekatnya semua ilmu, urge, materi, waktu, jarak, usaha, urge apapun lainnya semuanya kepunyaan Allah Rabb semesta alam. Namun tidak menutup kemungkinan untuk mahluk mengaku-aku apa yang dititipkan kepadanya itu miliknya. Itulah sombong. Dan Allah tidak suka pada orang yang sombong, dan membanggakan diri.

“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (QS. Luqman:18)

“Negeri akhirat itu Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al Qashash:83)

Ujub dan sombong merupakan perbuatan yang mengantarkan kepada kerusakan tauhid. Karena keduanya tidak mengembalikan esensinya kepada Allah. Allah pun tegas dalam hal ini. Seperti yang disabdakan Rasulullah,  “Tidak masuk urge orang yang di dalam hatinya ada kesombongan meski sebutir atom.” (HR. Muslim dari Abdullah bin Mas’ud ra). Sentak para sahabat kala mendengar pernyataan itu takut.

Tawadhu’ Sebuah Benteng Pertahanan

Sifat ujub dan sombong membuat hati tak nyaman.  Ujub dan sombong tidak mendapat ridho Allah,dan Allah-lah Maha Menguasai Hati, makanya hati tak tentram. Sungguh ketentraman itu kita peroleh dari penyadaran segala sesuatu kembali kepada Allah. Kita lahir karena Allah, mati pun karena Allah. Prof. Zaini Dahlan Sang Guru pun menasehatkan untuk hiduplah bersama Allah. Indahnya hidup bersama Allah. Hidup dengan penyadaran kita hanya sebagai ciptaan, sebagai mahluk. Mahluk yang taat berbuat dan menempatkan posisinya sebagai mahluk, yakni beribadah kepada Allah. Sehingga dalam kehidupan ini, sedetik pun yang kita alami tidak  urg lepas dari Allah. Maka kita tidak boleh lepas dari beribadah kepada Allah. Dalam mengarungi samudra kehidupan itu maka penyadaran mahluk ini akan benar-benar tumbuh saat hati kita sadar esensi dari mahluk, yakni untuk merendahkan dirinya kepada penciptanya. Itulah tawadhu’.

Ibnu Taimiyah, seorang ahli dalam madzhab Hambali menerangkan dalam kitabnya, Madarijus Salikin bahwa tawadhu ialah menunaikan segala yang haq dengan bersungguh-sungguh, taat menghambakan diri kepada Allah sehingga benar-benar hamba Allah, (bukan hamba orang banyak, bukan hamba hawa nafsu dan bukan karena pengaruh siapa pun) dan tanpa menganggap dirinya tinggi.

Sungguh banyak pembelajaran-pembelajaran dari sirah nabi, shahabat, dan para ulama. Nabi Salallahu’alaihiwasalam menjukkan ketawadhu’an yang luar biasa. Beliau tidak hanya tawadhu’ kepada Allah tapi juga kepada mahluk, walaupun anak kecil. Anas ra jika bertemu dengan anak-anak kecil maka selalu mengucapkan salam pada mereka, ketika ditanya mengapa ia lakukan hal tersebut ia menjawab: Aku melihat kekasihku Nabi SAW senantiasa berbuat demikian. (HR Bukhari, Fathul Bari’-6247).

Demikian juga kita dapat belajar dari ulama-ulama. Ada salah satu wasiat dari ulama yang dikenal ketawadhu’annya Syeikh Abdul-Qadir al-Jailani. “Apabila kamu melihat dunia berada di tangan pemiliknya dengan segala perhiasan, kebatilan, tipu daya, tempat pencariannya, dan racunnya yang sangat mematikan, disertai dengan lembutnya sentuhan lahirnya, tersembunyi batinnya, cepatnya dalam merusak sesuatu, cepatnya dalam membunuh orang yang. Mencoba untuk menyentuhnya, lalu dia tertipu dan terlalaikan dengan dunia tersebut dari sang pemiliknya dan merusak janjinya, maka jadilah kamu itu seperti orang yang melihat aurat orang lain yang sedang buang hajat di padang dan mencium baunya yang tidak sedap.(Futuhul Ghaib)

Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahwa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu : “Bisa jadi kedudukannya di sisi Allah swt jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku” jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) : “Anak ini belum bermaksiat kepada Allah swt, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepada-Nya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku.” Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) : “Dia telah beribadah kepada Allah swt jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku.” Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) : “Orang ini memperoleh karunia yang tidak akan kuperoleh, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku.” Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah ( dalam hatimu ) : “Orang ini bermaksiat kepada Allah swt karena dia bodoh ( tidak tahu ), sedangkan aku bermaksiat kepada-Nya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku.” Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah ( dalam hatimu ) : “Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, urg jadi di akhir usianya dia memeluk agama islam dan beramal saleh. Dan urg jadi di akhir usia, diriku kufur dan berbuat buruk.”

Tawadhu’ adalah benteng dari ujub dan sombong. Tawadhu’ mengantarkan hati tenang karena mencapai fitrah hati yang sebenarnya. Hati yang tunduk kepada Allah. Itulah hati yang selamat. Qolbun salim.

Doa Nabi Ibrahim

“Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang saleh. Dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian. Dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mempusakai surga yang penuh kenikmatan. Dan ampunilah bapakku, karena sesungguhnya ia adalah termasuk golongan orang-orang yang sesat. Dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan. (Yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna. Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang selamat (Qolbun Salim).” (QS.Asy-Syuara ayat 82-89)

Wallahua’lam.

Ahmad Safarudin

Mahasiswa Ilmu Kimia 2010

Divisi Sistem Informasi dan Produksi TMUA-UII

http://kubahkuning.blogspot.com/2012/05/melihat-allah-dengan-tawadhu.html

Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

Kenapa aku memilih Islam dan MenCintai Allah SWT ?

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/12/9a296-d982d8a8d984d8a3d986d8aad8b9d8b5d98a.jpg

Mengapa saya mencintai Islam?
Pendahuluan
Firman Allah S.W.T : Al-Baqarah [2] : 255
Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya.
Pengenalan
Surah Al-Hajj [22] : 78 “..
Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia..”
Perkataan Islam berasal dari bahasa arab ertinya sejahtera, aman, harmoni dan dirujuk dari istilah yang memberi makna menyerah diri kepada Pencipta Yang Maha Berkuasa dengan mentauhidkan sepenuhnya dengan keyakinan serta melaksanakan segala suruhan dan meninggalkan larangan-Nya.
Dalam riwayat Imam Al-Bukhari (hadis bernombor 42),
seseorang bertanya kepada Rasulullah salallahu ‘alaihi wasallam (saw), “Apakah ertinya Islam?”
Rasulullah saw bersabda, “ Islam, iaitu menyembah Allah dan tidak mempersekutukan-Nya, menegakkan solat, membayar zakat dan puasa Ramadan.”
Surah Al-Maidah [5] : 3
Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-redhai Islam itu jadi agama bagimu.
Saya mencintai Islam kerana; Islam membawa berita gembira pada saya Islam adalah cara hidup yang benar-benar diperlukan oleh setiap manusia yang inginkan kehidupan yang bahagia seterusnya ke arah masyarakat yang harmoni.
Adakah satu kitab yang menghimpunkan ilmu, sejarah peradaban, akhlak dan adab, perdagangan, kejadian bangsa-bangsa terdahulu, makanan dan minuman, undang-undang, hukuman dan pelbagai lagi berkaitan dengan kehidupan untuk kita jadikan pelajaran? Belum lagi dikira kehidupan sebelum kehidupan dan kehidupan selepas mati.
Firman Allah S.W.T : Al-Fussiliat : 3-4
Sebuah Kitab yang dijelaskan ayat-ayatnya satu persatu; iaitu Al-Quran yang diturunkan dalam bahasa Arab bagi faedah orang-orang yang mengambil tahu dan memahami kandungannya. Ia membawa berita yang menggembirakan (bagi orang beriman) dan membawa amaran (bagi orang yang ingkar). Sejarah membuktikan sebelum datangnya Islam, manusia hidup penuh huru-hara. Undang-undang buatan mereka hanya agak-agak sahaja, sehingga anak-anak perempuan dibunuh, wanita datang haid hendaklah diasingkan, orang yang beribadah tidak boleh berkahwin dan sebagainya.
Firman Allah S.W.T : Az-Zukhruf : 3-4
Sesungguhnya Kami menjadikan Al Qur’an dalam bahasa Arab supaya kamu memahami (nya). Dan sesungguhnya Al Qur’an itu dalam induk Al Kitab (Lohmahfuz) di sisi Kami, adalah benar-benar tinggi (nilainya) dan amat banyak mengandung hikmah.
Firman Allah S.W.T : Al-Qamar : 17
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Qur’an untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?
Datangnya Islam membawa lembaran baru buat manusia, bukan sahaja membawa perubahan dalam ibadah, tetapi juga sistem pemerintahan, ekonomi, pendidikan dan sosial kemasyarakatan sehingga membentuk sebuah tamadun.Tamadun Islam. Itulah yang dimaksudkan dengan berita gembira iaitu; memisahkan antara haq (benar) dengan yang bathil. Islam membantu saya membezakan kebenaran (haq) dan kebatilan Kekuasaan Allah Yang Maha Pemurah dapat dilihat di mana-mana. Seluas mata memandang ke langit, lautan dan bumi, maka setiap satunya terdapat tanda-tanda kekuasaan-Nya. Di langit,
Firman Allah S.W.T : Ar-Ra’d : 2
Allah-lah Yang meninggikan langit tanpa tiang (sebagaimana) yang kamu lihat, kemudian Dia bersemayam di atas Arasy, dan menundukkan matahari dan bulan. Masing-masing beredar hingga waktu yang ditentukan. Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kamu meyakini pertemuan (mu) dengan Tuhanmu. Adakah kekuatan lain yang meninggikan langit tanpa tiang? Adakah batu (musyrik) yang boleh ditinggikan menopang langit? Adakah wang ringgit (taghut) mampu membuat tiang setinggi langit? Di lautan,
Firman Allah S.W.T : An-Nahl : 14
Dan Dia-lah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu) agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai; dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari kurnia-Nya, dan supaya kamu bersyukur. Kita juga disuruh mencari rezeki yang halal. Salah satu kurniaan Allah S.W.T adalah dari dalam lautan. Baik dari segi makanan mahupun perhiasan, semua boleh diniagakan untuk mendapat keuntungan daripada merompak, memeras dan kekejian yang lain. Di bumi,
Firman Allah S.W.T : An-Nahl : 15
Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu, (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk. Siapakah yang memasakkan bumi ini dengan gunung agar daratan dan lautan tidak turut berpusing dan berkocak ketika bumi berputar pada paksinya? Adakah ini terjadi secara kebetulan (Atheis)?
Firman Allah S.W.T : Al-Baqarah : 256
Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Kebenaran Al-Quran Dari Setiap Aspek Kebenaran dan kebatilan telah jelas, segala dalil dan buktinya dapat diperhatikan dimana-mana, di sekeliling dan juga pada diri kita sendiri. Tetapi, kenapa mesti Al-Quran?
Kenapa orang Islam selalu menjadikan Al-Quran sebagai dalil dan contoh?
Kalau Taurat dan Injil dari Allah, tentu kita boleh menggunakannya juga?
Bagi saya jawapannya merupakan satu soalan, iaitu; Kenapa tiada kitab lain diturunkan selepas Al-Quran?
Semua manusia mengakui (kecuali Atheis dan penyembah Tagut, namun jauh di sudut hati mereka tetap mengakui kewujudan Pencipta yang Maha Agung) akan kebenaran kitab Taurat, Injil dan Al-Quran sehingga mustahil seluruh penduduk bumi yang mengakui akan turunnya kitab dari langit ini (kitab samawi), berpakat bersama akan kebenarannya.
Maksudnya, mustahil 3.7 billion manusia dapat berpakat bersama ‘menipu’ akan kebenaran kitab-kitab samawi ini. Diingatkan sekali lagi, adalah mustahil seluruh 3.7 billion manusia berpakat untuk menipu. Dibawah adalah data kependudukan manusia di bumi pada tahun 2009 dan 2010.
Saya ‘copy and paste’ terus dari Google. Penduduk Bumi As of June 2010, world population is estimated at 6,827,100,000 people. More or less. Islam As of October 2009, there are about 1.57 billion Muslims of all ages living in the world today (in more than 200 countries of the world). This represents 23% of an estimated 2009 world population of 6.8 billion people.
Kristian There are just over 2.1 billion that claim to be Christian around the world. 36.5 percent of the population are Christian. Bunches and bunches, but understand the word Christian is a much mis-used and maligned word. In actuality, a Christian is Christ-like. Many people followed Christ but few were with him. Yahudi About 16 million Jews in the sense of adherents of Judaism. Ini kebenaran yang tidak dapat disanggah, jika anda hendak mempertikaikan data ini; anda boleh mengira sendiri. Tapi itu bukan persoalannya.
Persoalannya adalah, pernahkah kita terfikir kenapa ada kitab lain selepas Taurat?
Kenapa ada kitab lain selepas Injil? Tetapi, kenapa tiada lagi sesudah Al-Quran?
Firman Allah S.W.T : Al-Maidah : 3
Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-redhai Islam itu jadi agama bagimu. Firman Allah S.W.T di atas adalah jawapan mengapa tiada lagi kitab selepas Al-Quran.
Turunnya Al-Quran menandakan kesempurnaan kehidupan yang diperlukan oleh manusia melalui; secara bertahap (suhuf-suhuf, Taurat dan Injil) atas kehendak Allah yang Maha Agung secara mutlak.
Ini juga menjadi dalil tiada lagi nabi selepas Nabi Muhammad S.A.W. Tapi, tidak cukupkah kitab Taurat dan Injil itu?
Kenapa mesti diturunkan Al-Quran?
Apakah yang menyebabkan turunnya Al-Quran itu?
Apakah yang telah dilakukan oleh orang Yahudi sehingga diturunkan Injil?
Apa pula yang telah dilakukan oleh penganut Kristian sehingga diturunkan Al-Quran?
Firman Allah S.W.T : Al-Maidah : 15
Hai Ahli Kitab (ahli Taurat dan Injil), sesungguhnya telah datang kepadamu Rasul Kami (Nabi Muhammad s.a.w) menjelaskan kepadamu banyak dari isi Al-Kitab yang kamu sembunyikan, dan banyak (pula yang) dibiarkannya. Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan kitab yang menerangkan (Al-Quran).
Ayat diatas diterangkan kepada kita bahawa kitab Taurat dan Injil telah diubahsuai mengikut hawa nafsu dan kerana itulah diturunkan Al-Quran sebagai kurniaan rahmat kepada seluruh alam, manusia khususnya.
Firman Allah S.W.T : Al-Hijr : 9
Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al-Quran, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. Manakala Al-Quran pula telah dijamin oleh Allah yang Maha Agung agar tidak diubahsuai oleh sesiapapun tidak kira manusia mahupun jin kerana Allah yang Maha Agung sendiri yang memeliharanya. Islam mengajar saya tentang akhlak pergaulan Kedatangan Islam dalam kehidupan telah memberi ilmu tentang akhlak yang terpuji. Dahulu, kebanggaan kekayaan menjadi bualan, umpatan dan kejian menjadi mainan, kemudian datanglah Islam memberi ketenangan.
Firman Allah S.W.T : Al-Humazah : 1-4
Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencela, yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya, dia mengira bahwa hartanya itu dapat mengekalkannya, sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah.
Berhati-hatilah sesiapa yang suka mengumpat, mengeji dan yang mencari harta sehingga lalai pada perintah Allah, kerana Allah S.W.T menjamin (neraka) Huthamah. Nabi S.A.W bersabda, orang yang kita ceritakan keburukannya itu adalah umpatan. Jika tidak benar dipanggil fitnah, jika benar dipanggil mencela.
Melalui Al-Quran juga Allah S.W.T menyuruh hamba-Nya berbuat baik pada ibu-bapa, keluarga, jiran dan seluruh masyarakat tidak kira Islam mahupun bukan Islam (yang tidak memerangi Islam).
Firman Allah S.W.T : An-Nisa’ : 36
Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri. Dilarang sama sekali bersikap sombong, meninggikan diri yang sama sikapnya dengan syaitan yang dilaknat dan kekal dalam neraka ketika enggan sujud dan patuh pada perintah Allah yang Maha Agung. Pergaulan yang mesra akan menumbuhkan rasa kasih sayang dan kepercayaan pada kita. Janganlah bercakap sesuatu yang menimbulkan provokasi dan sesuatu yang tidak disukai, seperti mencela perbuatan, idea, tindakan dan apa yang boleh menjatuhkan maruahnya kerana kita tidak tahu isi hati orang lain dan apa yang difikirkannya. Selain itu, janganlah pula kita mudah sangat berasa tersinggung dengan apa yang orang lain katakan pada kita, kerana manusia memang perlukan pujian dan kritikan. Pujian bagi meningkatkan motivasi dan kritikan dapat membendung perasaan kagum dan riak. Ini salah satu saja, sila rujuk kitab (Nashaihul ‘Ibad – Imam Nawawi) banyak lagi yang boleh dipelajari. Islam diikat dengan kasih sayang persaudaraan Umat Islam semua bersatu padu di bawah kalimah Laa ilaa ha il lallah, muhammadur rosulullah dan menghadap kiblat yang sama. Persaudaraan ini terjalin atas kasih sayang yang murni melalui Al-Quran.
Firman Allah S.W.T :Al-Hujuraat : 10
Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara kerana itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat. Firman Allah S.W.T : An-Nisa’ : 1
Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. Allah S.W.T juga menjanjikan rahmatnya pada sesiapa yang mendamaikan pertelingkahan sesama kita. Sebaliknya pula, kita dilarang memutuskan tali silaturrahim dengan ancaman dilaknati dan dimatikan hatinya agar tidak dapat mendengar dan memahami Al-Quran.
Firman Allah S.W.T : Muhammad : 22-23
Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa, kamu akan membuat kerusakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan? Mereka itulah orang-orang yang dilaknati Allah dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka. Hadis : ……..sayangilah penduduk bumi, nescaya kalian disayangi penduduk langit…….
(Imam Ahmad, dinukil dari tafsir Ibn Katsir) Islam mengajar saya menghargai waktu Tiada siapa yang lebih berdisplin daripada orang yang menjaga waktu solatnya.
Secara tak langsung pengamalan menjaga waktu solat ini terbawa dalam kehidupan seharian dalam menghargai waktu.
Firman Allah S.W.T : Al-‘Asr : 1-3
Demi masa, Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya menaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.
Imam As-Syafi’I berkata :
“Seandainya manusia benar-benar memahami surah ini, nescaya surah ini mencukupi bagi mereka.”
Dibawah adalah antara hadis menganai ‘masa’ yang paling umum dan paling ramai orang menghafal, tapi paling sikit yang ambil iktibar. Ini kerana kita lebih suka mendengar apa yang dikatakan oleh orang bukan Islam dari Nabi S.A.W, kemudian cuba mengait-ngaitkannya dengan Islam atau Al-Quran kononnya Islam sudah tahu berkurun-kurun dahulu.
Ini adalah antara punca orang benci kepada Islam, sepatutnya kitalah yang pertama merungkai perkara itu (Contoh : Sains, Psikologi, Astronomi dan pelbagai lagi).
Sila rujuk artikel ‘Muhkam dan Mutasyabih’ dalam blog ini. Hadis :
Ambillah peluang yang lima, sebelum lima :
Masa muda sebelum tua,
sihat sebelum sakit,
kaya sebelum miskin,
hidup sebelum mati dan lapang sebelum sibuk.
(Al-Hakim dan Al-Baihaqi, dinukil dari Nashaihul ‘Ibad)
Hadis ini benar-benar menyuruh kita agar memanfaatkan masa dan mencakupi seluruh faktor kehidupan, dari akil baligh hingga mati. (Mengenai masa perlu perbincangan yang luas dan artikel akan datang adalah, Pengurusan Masa –
Hanya Empat Golongan yang Mampu Mengurusnya).
Islam membantu saya menenangkan hati Al-Quran yang diturunkan bukan sahaja menjadi peringatan dan petunjuk, malah boleh juga dijadikan penawar baik dari segi zahir dan batin. Penawar bagi keresahan, ketakutan, kegelisahan selama ini yang bertumpuk-tumpuk, dengan mudah hilang dengan Al-Quran.
Firman Allah S.W.T : Ar-Ra’d : 28
(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.
Mengingat Allah yang Maha Agung itu banyak, antaranya melihat langit, burung, hujan dan alam ini khususnya, seraya memikirkan akan penciptaan Allah S.W.T.
Firman Allah S.W.T : Az-Zumar : 23
Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Qur’an yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gementar kerananya kulit, orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu. Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barang siapa yang disesatkan Allah, maka tidak ada seorang pun pemberi petunjuk baginya.
Tidak perlu kita susah-susah mencari ketenangan diri dengan minum arak, dadah, berbuat maksiat dan sebagainya atau beralasan membuat sesuatu yang bukan-bukan (sia-sia) bagi mencari keseronokan atau ketenangan kerana tidak semua perkara yang harus itu boleh dilakukan.
Apa yang diperlukan, amalkan membaca Al-Quran setiap hari, sesungguhnya Allah yang Maha Agung tidak memungkiri janji. Islam mengajar saya erti menepati janji Umat Islam disuruh mengotakan janjinya apabila berjanji. Melaksanakan sesuatu dengan keikhlasan demi menjaga sebuah perhubungan.
Firman Allah S.W.T : Al-Ahzab : 23
Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah (janjinya), Betapa pentingnya menepati janji sehingga Allah yang Maha Agung menggelarkan orang yang menepati janji adalah ‘mukmin’ (orang yang beriman) manakala orang yang mempermainkan janji digelar munafik (rujuk beberapa ayat selepas itu), kecuali mereka yang bertaubat. Sebenarnya kita bukan sahaja dituntut menepati janji sesama manusia, malah janji kita kepada Allah yang Maha Agung lebih-lebih patut kita tepati.
Firman Allah S.W.T : Al-Maidah : 7
Dan ingatlah kurnia Allah kepadamu dan perjanjian-Nya yang telah diikat-Nya dengan kamu, ketika kamu mengatakan: “Kami dengar dan kami taati”. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui isi hati (mu).. Islam menjamin hak asasi manusia Saidina Abu Bakar r.a ketika awal pemerintahannya, telah mengisytiharkan perang terhadap orang yang mengingkari membayar zakat. Islam adalah pelopor (yang pertama) dalam memperjuangkan hak orang miskin. Beliau juga mengatakan tentang melarang orang yang bersikap perkauman dan perhambaan, “Mengapa hendak engkau perhambakan manusia, padahal dia dilahirkan ibunya dalam keadaan merdeka?” Begitu juga hak wanita, kanak-kanak, orang tua, ibu bapa, orang bukan Islam dan segenap lapisan masyarakat mempunyai hak masing-masing, sehinggakan hak kepada orang mati pun ada dalam Islam.
Hadis : Apabila seseorang mengkafani mayat saudaranya (se-Islam), hendaklah ia mengkafani dengan baik.
(Riwayat Bukhari) Hadis : Janganlah kamu mencaci maki orang yang sudah mati. Sebab mereka telah melewati apa yang telah mereka kerjakan. (Riwayat Bukhari)
Firman Allah S.W.T : An-Nisa’ : 58
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
Berdasarkan ayat-ayat Al-Quran ini Allah S.W.T menyuruh kita menyampaikan hak-hak manusia dengan adil. Begitu banyak hadis tentang hak ini.
Hadis : Hak muslim terhadap muslim ada lima :
1. menjawab salam
2.menjenguk orang sakit
3. menghantar ke kubur
4. memenuhi undangan
5. mendoakan bila bersin.
(Riwayat Bukhari)
Penutup
Firman Allah S.W.T : An-Nisa’ : 135
Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi kerana Allah biar pun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya atau pun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu kerana ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutar balikkan (kata-kata) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala apa yang kamu kerjakan.
Kita sebagai umat yang dipilih dijadikan ‘role model’ pada umat yang lain. Kita diperhati. Berdasarkan perilaku, pemikiran dan perbuatan kita sekarang, adakah orang bukan Islam mahu masuk Islam kerananya?
Marilah kita bersama berdoa agar Allah S.W.T memberi petunjuk, hidayah dan menyatukan hati semua umat Nabi Muhammad S.A.W. Saya berharap agar sama-samalah kita jadikanlah doa ini dalam waktu solat kita disamping doa kita pada diri sendiri. Amin.
Firman Allah S.W.T : Ali Imran : 20
Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al Kitab dan kepada orang-orang yang ummi: “Apakah kamu (mahu) masuk Islam?” Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah). Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.
Surah Al-Baqarah [2] : 143

Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus), Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu.

Your Online Store Builder : http://bit.ly/123sell

Rujukan Gambar:

http://www.itouni.com/2010_09_01_archive.html

Rujukan Makalah;

http://koleksihadisnabi.blogspot.com/2010/08/mengapa-saya-mencintai-islam_16.html

Nota Penting:

Selain daripada GST, terkini saham dan pelaburan rakyat juga dikenakan cukai- wajibkan membuat bayaran di Amanah Raya pada tahun ini juga ( 2014)- SubhanAllah.

Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

4 Perkara wajib kita berlindung dengan Allah SWT

https://scontent-a-sin.xx.fbcdn.net/hphotos-xfa1/v/t1.0-9/s720x720/10698658_768345073208923_7918503510792835071_n.jpg?oh=8b208924631d69b48fe6c2c0ddd65745&oe=554759CD

Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

Memohon Kehidupan yang Allah SWT Redhai

https://scontent-a-sin.xx.fbcdn.net/hphotos-xap1/v/t1.0-9/10671258_783799071663523_8998863624640222968_n.jpg?oh=acaf6acf846a9f43ba8bcb0ef15b3a83&oe=5503557B

Ya Allah, sesungguhnya ku meminta pada mu kesihatan, kehormatan, amanah, akhlak yang baik dan reda dengan ketentuan. Amin.

Posted by: peribadirasulullah | Disember 14, 2014

Apabila berada dalam dakapan Allah SWT

Arabicara.com

Semoga Allah mewangikan harimu dengan iman, menyinari hatimu dengan Alquran dan mencantikkan amalanmu dengan ikhlas

https://scontent-a-sin.xx.fbcdn.net/hphotos-xpa1/v/t1.0-9/1382265_10152780446908647_1927895980_n.jpg?oh=84db727be190b3c5870e9033c7f52fc1&oe=55408F48

Telah tamat kisah namrud dengan nyamuk.
Telah tamat kisah Firaun dengan air.
Telah tamat perang Ahzab dengan angin.

Telah tamat kisah Attaturk dengan semut merah.
Telah tamat kisah Hitler dengan keruntuhan.
Telah tamat kisah Abrahah dengan batu dari api neraka.
Telah tamat kisah Qarun dengan ditelan bumi.
Allah telah tamatkan kisah-kisah kebatilan ini dengan sesuatu yang paling remeh sekali, jangan kamu disibukkan dengan memikir bagaimana untuk menamatkan yang batil tetapi sibuklah berfikir bagaimana mempertahankan kebenaran.

https://www.facebook.com/arabicara

Posted by: peribadirasulullah | Disember 13, 2014

Islam sentiasa menjadi pilihan

https://scontent-a-sin.xx.fbcdn.net/hphotos-xpf1/v/t1.0-9/s526x395/10857764_1583546958532940_2011425599226403567_n.jpg?oh=21abde91424d59c791259ae443a7d191&oe=5506EA3C

https://fbcdn-sphotos-h-a.akamaihd.net/hphotos-ak-xap1/t31.0-8/s720x720/10658993_10152837744986013_4266714019709269124_o.jpg

https://scontent-b-sin.xx.fbcdn.net/hphotos-xfp1/v/t1.0-9/10806358_10152862838046013_1421229943527036325_n.jpg?oh=7eb63434b3c0f36851b1139b2a991958&oe=5512EDF4

Lihatlah video-video yang penuh pengajaran dan keinsafan…

https://www.facebook.com/video.php?v=1517546608507526&set=vb.1507040282891492&type=2&theater

https://www.facebook.com/video.php?v=1517506618511525&set=vb.1507040282891492&type=2&theater

Posted by: peribadirasulullah | Disember 13, 2014

Perjalanan Ke Masjid

http://www.muhandes.net/content/articles/2012/7/1/%D8%A8%D9%83%D9%84%20%D8%AA%D8%AD%D8%AF%D9%8A%20%D9%88%D8%A5%D8%B5%D8%B1%D8%A7%D8%B1%20%D8%B3%D8%B9%D9%88%D8%AF%D9%8A%20%D9%8A%D8%B0%D9%87%D8%A8%20%D9%84%D9%84%D9%85%D8%B3%D8%AC%D8%AF%20%D8%AD%D8%A8%D9%88%D8%A7%D9%8B%20%D8%B9%D9%84%D9%89%20%D9%83%D9%81%D9%8A%D9%87%20%D9%83%D9%84%20%D8%B5%D9%84%D8%A7%D8%A9%20!_510x350.jpg

RENUNGAN …..

Wahai anakku …
Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke MASJID.

Betapa banyak orang yg kaya raya tidak sanggup utk mengerjakannya. Jangankan sehari lima waktu, seminggu sekali pun terlupa. Tidak jarang pula seumur hidup, tidak pernah singgah ke sana.

Orang pintar dan pandai pun sering tidak mampu melkukannya. Walaupun mereka mampu mencari ilmu hingga ke universitasdi Eropa,Australia ataupun Amerika.

Mampu melangkahkan kaki ke Jepang,cina dan Korea dgn semangat yg membara,namun ke masjid, tetap saja perjalanan yg tidak mampu mereka tempuh, walaupun telah bergelar Dr. Filsafat

Pemuda yg kuat dan bertubuh sehat yg mampu menakluki puncak Gunung Guntur Garut dan Cikuray garut juga Everest pun sering mengeluh ketika diajak ke masjid.

Alasan mereka pun beragam. Ada yg berkata sebentar lagi, ada yg berkata takut dikata alim.
Maka berbahagialah dirimu wahai anakku. Bila dari kecil engkau telah terbiasa melangkahkan kaki ke masjid.

Karena Bagi kami, sejauh manapun engkau melangkahkan kaki, tidak ada perjalanan yg paling kami banggakan selain daripada perjalananmu ke masjid.

Biar ku beritahu rahasianya kepadamu. Sejatinya perjalananmu ke masjid adalah perjalanan utk menemui Rabmu. Itulah perjalanan yg diajarkan oleh nabi serta perjalanan yg akan membedakanmu dengan orang-orang yg lupa akan Rabnya.

Maka lakukanlah walaupun engkau harus merangkak dalam gelap subuh, demi mengenal Rabbmu.

Silakan SUKA dan BAGIKAN

Lihatlah video dibawah yang amat menarik….

https://www.facebook.com/video.php?v=747678541979645&set=vb.329230813824422&type=2&theater

www.rajapesbuk.com


بكل تحدي وإصرار سعودي يذهب للمسجد حبواً على كفيه كل صلاة !

 لم تمنع الاعاقة التي أصيب بها السعودي عبد الله عيسى عسيري البالغ من العمر 76 عاماً منذ طفولته من أداء الصلاة والذهاب في المسجد حيث قرر الحبو على يديه وقدميه بكل عزيمة وإصرار من أجل طاعة الله عز وجل.

ووُلد عسيري بمنطقة عسير في كنف والديه بقرية العزيزة طريق السودة، وعاش حياة مستقرة مع ثمانية أولاد “أربع بنات وأربعة أبناء”، وبعد أن تُوفِّي والده ووالدته وهو في سن الشباب (22 عاماً) بقي مع أخيه الذي يكبره مباشرة والذي قام برعايته هو وزوجاته وأبناؤه، ولقي من زوجات أخيه الرعاية الكاملة طوال حياتهن، وقد توفيت منهن اثنتان.

ويقضي عبد الله عسيري أيام الصيف بقريته الأساس العزيزة، وأيام الربيع يقضيها بتهامة عسير مربة، ما بين رعاية زوجتَيْ أخيه اللتين أوجدتا له حلاً ليسهل انتقاله إلى المسجد، وذلك بفرش الطريق حماية له من حرارة الشمس أثناء ذهابه إلى المسجد حتى لايتأثر كفتيه حيث فرشتا البسط ليصل بكل راحة إلى المسجد.

ومن جانبه، قال عبدالله انه كان يتنقل في صغره بين القرى المجاورة مشياً على كفيه، ويذهب لصلاة الجمعة بالجامع الذي يبعد ثلاثة “كلم” مشياً أيضاً على كفيه قبل وجود السيارات.

وأكد أنه يحضر جميع المناسبات العائلية وحفلات الزفاف، ويتميز بروحه المرحة، وأن الكل يحبه،
وقال عبد العزيز مخافة ابن أخ عبد الله إنه أعد مقطع الفيديو المصاحب، الذي لقي أكثر من 600 ألف زيارة على اليوتيوب، والذي يحكي إصرار عمه على الصلاة في المسجد، رغم كل هذه الظروف الصعبة، ورغم إعاقته، مؤكداً أن أسرته أوجدت له كل الحلول التي تيسِّر له راحته لأداء الصلاة في المسجد.”سبق”.

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,845 other followers