Posted by: peribadirasulullah | Januari 8, 2014

Perwira yang berjaya membunuh as-sisi dengan 2 tembakan di kepala

https://i1.wp.com/statis.dakwatuna.com/wp-content/uploads/2014/01/ahmad-khouli.jpg

Ahmad Khouli, perwira yang dikatakan telah membunuh As-Sisi (elshaab)

dakwatuna.com – Kairo. Gerakan “Mahasiswa Al-Azhar Anti-Kudeta” mempublikasikan sebuah foto yang disebutkan sebagai perwira yang berhasil membunuh As-Sisi.

Perwira bernama Ahmad Khouli itu berasal dari daerah Helwan. Dia melesatkan dua peluru di kepada As-Sisi yang langsung membunuhnya di tempat.

Akun facebook tersebut menyatakan bahwa Khouli masih hidup saat ini, di tempat yang tidak diketahui. Kematian As-Sisi sengaja tidak diumumkan, karena sedang dirancang sebuah skenario yang menjadikan Ikhwanul Muslimin sebagai pihak yang bertanggung jawab atas kematiannya.

Ketika Ikhwanul Muslimin bisa dituduh, saat itulah Shidqi Shubhi mengumumkan penerapan hukum darurat militer untuk menjatuhkan hukuman mati kepada semua pimpinan Ikhwanul Muslimin dengan tuduhan keterlibatan dalam pembunuhan As-Sisi. (msa/dakwatuna/elshaab)

http://www.dakwatuna.com/2014/01/08/44454/tersebar-foto-perwira-yang-membunuh-as-sisi/#axzz2pnf6gLhO

Posted by: peribadirasulullah | Januari 7, 2014

6 Fadhilat berada dalam Majlis Orang-orang Soleh

https://fbcdn-sphotos-b-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1533910_518889484893435_812704560_n.png

Majlis orang-orang soleh akan mengubah kepada 6 kebaikan:

1- Daripada keraguan agama kepada Yakin kepada agama Allah SWT.

2- Daripada bersifat Riyak kepada sifat Ikhlas.

3- Daripada kelalaian kepada Zikir atau mengingati Allah SWT.

4- Daripada mencintai dunia kepada Cinta  Akhirat.

5- Daripada bersifat Takabbur kepada Sifat Tawadduk.

6- Daripada bersangka buruk kepada memberi Nasihat.

Ya Allah.. kurniakanlah persahabatan yang Ikhlas.

‎المصحف الجامع‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 7, 2014

Arak Halal mengikut Syarak-Ulamak Al-Azhar

https://i2.wp.com/images.alwatanvoice.com/news/large/9998430412.jpg

قال الدكتور سعد الدين الهلالى، أستاذ الفقه بجامعة الأزهر ، إن البيرة المصنوعة من الشعير، والخمر المصنوع من التمر، والنبيذ من غير العنب، فإنه يحرُم الكثير المسكر منه، أما القليل الذى لا يسكر فإن تناوله حلال، طالما أنه لا يسبب حالة من السكر وذهاب أو غياب العقل.

وأضاف الهلالى، خلال حواره مع الإعلامى عمرو أديب ببرنامج “القاهرة اليوم” على قناة أوربت، إن ما نقوله فى هذا الصدد هو رأى الإمام أبو حنيفة، ومدون فى كتبه منذ قرون، لكن مشكلتنا تكمن فى عدم القراءة، فالخمر الذى أخذ من عصير العنب فهو حرام، إذا شربه أدى إلى السكر، أما الخمر الذى يستخرج من التمر ويشرب ما دام أنه لم يسكر، ليس حراماً، مشيراً إلى أن أى نوع خمر لا يسكر ليس حراماً.

وحول الانتقادات التى قد يتعرض لها نتيجة لهذا الرأى، أكد الهلالى على أن كل ما قاله إنما هو كلام موجود بكتب الإمام أبى حنيفة، وهى كتب ومناهج يدرسها طلاب الأزهر الشريف، مستشهداً بقوله “فسألوا أهل الذكر إن كنتم لا تعلمون” وأبى حنيفة هو من أهل الذكر.

وقال الهلالى، إن مذهب الإمام أبى حنيفة سيذهب إليه من هم يحبون شرب الخمر، هنا قاطعه الإعلامى عمرو أديب، قائلاً: “طب الرجل الذى لديه خمارة يبيع…”، فرد عليه الدكتور سعد الدين الهلالى: “فليبع، أما الذى يشرب الخمر، فإذا شرب ولم يَسكر فليس عليه أى مشكلة، طالما أن الكمية التى يشربها المسكر لم تغيب عقله، ولم تجعله سكران”، لافتاً إلى أن أبا حنيفة يعد من أهل الذكر، فضلاً عن وضع تقسيم وتفصيل فى كتبه لتعاطى الخمور وشرب النبيذ.

Terjemahan Google

Kata Dr Saad El- Din Hilaly , seorang profesor perundangan di Al Universiti Azhar , mengatakan bahawa bir yang dibuat daripada barli , dan wain yang dibuat dari tarikh, wain anggur, ia menafikan banyak cara meracun dia, tetapi sedikit yang tidak mendapat mabuk, makan Halal , selagi ia tidak menyebabkan kes gula dan pergi atau ketiadaan fikiran.

Beliau Helaly , semasa temu bual dengan Media program Amr Adib ” Kaherah Hari ini” di Orbit saluran, bahawa apa yang kita katakan dalam hal ini adalah pendapat Imam Abu Hanifah , dan termaktub di dalam abad bertulis yang lalu, tetapi masalah kita terletak pada kekurangan membaca, beberapa wain , yang telah diambil daripada jus anggur itu haram , jika anda minum ia membawa kepada gula, dan wain, yang diekstrak dari tarikh dan minum selagi ia tidak menyebabkan mabuk , tidak dilarang , menunjukkan bahawa apa-apa jenis wain tidak mendapat mabuk tidak haram.

Mengenai kritikan yang mungkin terdedah kepada akibat daripada pendapat ini , mengesahkan Helaly bahawa segala-galanya beliau berkata tetapi ia adalah kata-kata buku-buku yang sedia ada Imam Abu Hanifah , yang buku-buku dan kurikulum dikaji oleh pelajar-pelajar Al -Azhar , memetik kata-kata, ” bertanya rakyat Zikir jika anda tidak tahu” dan Abu Hanifah adalah orang-orang di atas.

Beliau berkata Hilali Pandangan Imam Abu Hanifah akan pergi kepadanya mereka suka minum arak , di sini terganggu Media Amr Adib berkata: “Perubatan lelaki yang mempunyai sebuah pub menjual … ,” jawab Dr Saad El- Din Hilaly : ” Filipa , tetapi yang minum alkohol jika minum tidak mabuk dia tidak melakukan apa-apa masalah , selagi jumlah yang minum schnapps tidak kehilangan fikirannya, dan tidak membuat dia mabuk, ” menunjukkan bahawa Abu Hanifah adalah salah satu orang yang disebut , dan juga satu bahagian terperinci dalam buku penyalahgunaan alkohol dan minum arak .

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2014/01/03/480234.html

Posted by: peribadirasulullah | Januari 7, 2014

Warga Britain puluhan tahun berpuasa kini memeluk Islam Di Malaysia

https://i1.wp.com/www.islamituindah.my/wp-content/uploads/2014/01/Terry-Fa%E2%80%99iz-Kenneth-Brougham.jpg

ISLAM bukan asing buat pensyarah Universiti Tunku Abdul Rahman (UTAR) dari United Kingdom, Terry Fa’iz Kenneth Brougham.

Sudah puluhan tahun beliau mempraktik sebahagian ibadat Islam termasuk berpuasa pada Ramadan dan hanya makan juadah halal kerana disifatkannya amalan baik.

Beliau mempelajari Islam melalui sama ada hasil pembacaan buku dan internet serta bertukar pandangan dengan beberapa rakannya.

“Dari buku dan internet, saya juga mengkaji al-Quran terjemahan bahasa Inggeris,” kata kepada Selangor Kini.

Terry Fa’iz yang mendiami negara ini sejak 16 tahun lalu juga tertarik dengan corak kehidupan di Malaysia dan menanam impian untuk menjadi seorang Islam.

“Sebelum ini, saya seorang Kristian tetapi pegangan tidak kuat. Saya tinggal lama di Malaysia dan mendapati gaya kehidupan umat Islam sangat bagus dan sempurna.

“Sejak dulu, saya dapat merasakan satu hari nanti saya menjadi orang Islam,” katanya yang akhirnya menjadi kenyataan pada hujung Disember lalu.

Pensyarah Pendidikan Awal Kanak-kanak itu juga mengakui kemasukannya sebagai seorang Islam banyak didorong keluarga angkatnya yang membantu memahami Islam secara lebih mudah dan berkesan.

“Saya ada keluarga angkat Melayu, mereka banyak membantu. Saya kini boleh fokus mempelajari Islam dan beramal ibadah dengan lebih tekun,” katanya yang belum berkahwin walaupun berusia 67 tahun.

Beliau yang melafaz kalimah dua syahadah pada Majlis Syahadah di Masjid Sultan Abdul Aziz Shah di Shah Alam bersama dua lagi mualaf, juga bercadang memperoleh taraf penduduk tetap di Malaysia.

Majlis itu turut disertai dua saudara baru, wanita Filipina, Fatimah Abdullah, 25, dan pemuda Dusun Sabah, Muhammad Nor Faizal Abdullah, 30.

Ia dipimpin Khalid Abdul Samad, pegawai Pemudahcara dan Perhubungan dari Islamic Outreach ABIM (IOA).

IOA menjalankan dakwah berterusan menerusi pelbagai program ilmu kepada masyarakat bukan Islam bagi meningkatkan kesedaran dan menimbulkan minat terhadap Islam.

Aktiviti dakwah itu dikendali tenaga pengajar sukarela terdiri dari pensyarah tempatan dan luar negara termasuk bahasa Hindi, Kembodia, China dan Jepun secara sukarela.

Ini mendorong ramai warganegara lain seperti Inggeris, Korea, China, India, Bangladesh selain sebahagian rakyat tempatan, menganut Islam menerusi IOA.

“Alhamdulillah, kita sudah mengIslamkan kira-kira 30 saudara baru sepanjang 2013. Angka itu ialah mereka yang diIslamkan melalui IOA dan pengurusan masjid ini secara rasmi.

“Selebihnya pula memilih memeluk Islam melalui bantuan pihak lain atau di negara masing-masing,” katanya.

IOA juga menjalankan aktiviti dakwah di satu ruang masjid dan merancang mengadakan kursus secara rasmi mulai tahun ini.

“Kursus bimbingan seperti Murabbiah yang mempraktik sistem mentor mentee juga ada. Mualaf digandingkan dengan pasangannya, seorang pendakwah Islam.

“Kita melatih 43 orang untuk tugas ini termasuk mengajar pembangunan ilmu agama. Kita juga ada kursus bimbingan saudara baru dalam bahasa Inggeris di pejabat IOA di Masjid Negara,” katanya.

– FZL

http://www.islamituindah.my/puluhan-tahun-berpuasa-akhirnya-terry-peluk-islam

Posted by: peribadirasulullah | Januari 6, 2014

8 Hikmah disebalik Ujian Allah SWT

https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash2/t1/550916_201146013340665_619031976_n.jpg

“KATA-KATA HIKMAH”
★ Belajar DIAM dari banyaknya BICARA ★
★ Belajar SABAR dari sebuah KEMARAHAN ★

★ Belajar KESUSAHAN dari hidup SENANG ★
★ Belajar MENANGIS dari suatu KEBAHAGIAN ★

★ Belajar IKHLAS dari suatu KEPEDIHAN ★
★ Belajar TAQWA dari KEKUFURAN ★

★ Belajar TAWAKKAL dari suatu UJIAN ★
★ Belajar RIDHA dari satu KETENTUAN ★

Posted by: peribadirasulullah | Januari 6, 2014

Mereka yang benar-benar menasihati kita

https://fbcdn-sphotos-e-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/s851x315/1544570_767323483295232_630330866_n.jpg

https://www.facebook.com/ahmad.zainuddin.37819

https://www.facebook.com/ahmad.zainuddin.37819

Posted by: peribadirasulullah | Januari 6, 2014

Rasulullah SAW mendengar suara Terompah Bilal di dalam Syurga

https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1506787_559570100798915_695624464_n.jpg

Oleh, Syekh DR. Aidh al- Qarni

Hamba yang paling dekat kepada Allah Yang Maha Esa, adalah orang yang paling dekat kepada ketaatan dan paling jauh dari kemaksiatan.

Suatau ketika, segolongan shahabat berdiri didepan pintu Amirul Mukminin Umar Ibn Khattab ra, meminta izin untuk masuk pada hari pertemuan saat muktamar diadakan setiap tahunnya oleh Amirul Mukminin. Mereka hendak masuk menemuinya.

Siapakah golongan shahabat itu? Apa kriteria shahabat yang diizinkan masuk oleh Amirul Mukminin? Dan apa sajakah keahlian mereka yang menyebabkan mereka dapat masuk menemui Amirul Mukminin Umar Ibn Khattab?

Mereka yang sudah berada di depan pintu itu, Abu Sufyan Ibn Harb, manan panglima perang Qurays, yang sudah masuk Islam, dan pernah memerangi Rasul shallahu alaihi wa sallam, dan kemudian mendapatkan hidayah. Ada Al-Absyamiy dari kalangan Bani Abdu Syams dari kalangan keluarga Arab yang paling tinggi nasabnya.Lalu, Suhail ibn Amr, juru bicara Arab, dan yang lainnya ada pula Al-Haritz ibn Hisyam. Mereka berdiri. Sedangkan disamping mereka ada Bilal ibn Rabbah, mantan budak belian berasal dari Abesinia, Shuhaib Ar-Rumiy dari bangsa Romawi, Salman al-Farisi dari negeri persia, dan Abdullah bin Mas’ud, mantan penggembala ternak, yang menjadi shahabat yang mulia dengan ilmunya.

Mereka mengerumuni pintu khalifah seraya meminta izin kepada Umar ra untuk masuk menemuinya. Orang yang diperbolehkan masuk adalah orang yang paling dekat kepada Allah. Kemudian sepuluh shahabat yang mendapatkan berita gembira dijamin masuk surga, lalu masuklah ahli Badr sesuai dengan kedudukan mereka, kemudian barulah orang lainnya yang dipilih.

Kemudian pengawal pribadi Umar bertanya: “Siapakah yang ada di depan pintu?”, ucapnya. Abu Sufyan menjawab, “Sampaikanlah kepad Amirul Mukminin bahwa aku ada disini”, cetusnya.

Selanjutnya pengawal itu bertanya,”Dan siapakah kalian?”. Mereka pun menyebutkan namanya masing-masing, dan kemudian pengawal kembali kepada Khalifah Umar ibn Khattab dan memberitahukan hal itu kepadanya.

Umar berkata, “Berilah izin kepada Bilal ibn Rabbah untuk masuk!” ujar Umar. Dan, Billal pun mengetuk pintu dan masuk ke dalam ruangan pertemuan yang sudah disiapkan itu. “Suruh Shuhaib masuk,” ucap Umar. Tak lama Umar berkata, “Suruh Salman masuk”. Setelah itu, Umar berkata, “Ibnu Mas’ud masuk!”

Sesudah shahabat masuk semuanya, Abu Sufyan yang hidungnya terlihat mengembang, karena marah dan merasa mendongkol yang sangat, berkata, “Demi Allah yag tiada tuhan berhak disembah selain Dia, aku tidak mengira bila Umar membuatku lama menanti sesudah mereka masuk terlebih dahulu sebelumku.”

Mengapa hal itu terjadi? Sesungguhnya Abu Sufyan menimbang segala sesuatu dengan parameter jahiliyah. Ternyata sisa-sisa jahiliyah masih membekas dalam dirinya.

Sangat berbeda dengan Umar ra, maka parameter yang digunakannya berbeda dengan Abu Sufyan. Sesungguhnya Umar menilai segala sesuatu berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah. Maka saat itu juga Suhail ibn Amr, teman dekatnya yang cukup bijak, mengatrakn kepadanya, “Wahai Abu Sufyan, demi Allah, aku tidak peduli dengan pintu Umar dan izinnya. Akan tetapi, aku khawatir bila kita dipanggil pada hari Kiamat nanti, maka mereka masuk surga, sedangkan kita ditinggglkan, karena sesungguhnya mereka dan kita diseru, ternyata mereka lah yang menyambutnya, sedangkan kita mengingkari. Oleh karena itu, pantaslah bila mereka didahulukan, sedangkan kita dibelakangkan”.

Perhatikan bagaimana Umar ra menilai martabat manusia hanya berdasarkan paramater taqwa kepada Allah Ta’ala. Dalam pemerintahan Umar ra masih belum puas, kecuali bila Bilal harus diprioritaskan atas mereka semuanya, karena sesungguhnya Bilal adalah oran gylang lebih dahulu msuk Islam. Apakah kaum muslimin sudah lupa kalimat: “Ahad! Ahad!” sedang tubuh Bilal dijemur diatas padang pasir yang terik panasnya mendidih, dipukuli, diseret dengan kuda, dan didera dengan berbagai siksaan, sementara yang menyiksanya berkata, “Tinggalkanlah Tuhan sembahanmu!”, sedang Bilal hanya mengatakan, “Ahad! Ahad!”

Oleh karena itu, Bilal didahululkan, karena dia telah mengenal jalan menuju kepada Allah Azza Wa Jalla. Rasul shallahu alaihi wa sallam pernah memanggil Bilal, lalu bersabda :

“Hai Bilal, mengapa engkau mendahuluiku masuk surga? Sesungguhnya ketika aku msuk surga tadi malam (malam Isra’), aku mendengar suara terompahmu dihadapanmu”.

Bilal menjawab : “Wahai Rasulullah, tidaklah sekali-kali aku menyerukan adzan, melainkan terlebih dahulu aku melakukan shalat dua rakaat dan tidak sekali-kali aku mengalami hadast, melainkan aku berwudhu. sesudahnya, kemudian mengerjakan shalat dua rakaat sebagai kewajibanku kepada Allah”. Rasulullah shallahu alaihi wa sallam, bersabda : “Karena kedua-duanya”. Dan, Billal tidak menjawab : “Karena aku punya harta, anak, dan kedudukan atau pangkat”.

Demikian itu, karena kedudukannya adalah taqwa kepada Allah, pangkatnya adalah kaliamt “la ilaaha illalloh”, dan bekalnya adalah kalimat “la haula wa laa quwwata illaa billaah” (tiada daya untuk menghindar dari kedurhakaan) dna tiada kekuatan (untuk melakukan ketaatan) kecuali dengan pertolongan Allah, dan kenderaannya adalah, “Aku beriman kepada Allah”. Wallahu’alam.

http://www.islampos.com/mengapa-rasulullah-mendengar-terompah-bilal-di-surga-30431/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 6, 2014

Pendakwah yang Berjaya mengIslamkan 3000 Tentara Amerika

https://i2.wp.com/cdn2.islampos.com/wp-content/uploads/2014/01/bilal-philips.png

DAKWAH sebagai salah satu amaliah penting dalam Islam tidak sedikit mendapat tantangan. Dalam dialog bertema “Dakwah Objective” bersama Dr. Abu Ameenah Bilal Philips, founder dari Islamic Online University (IOU) di Masjid Agung Al Azhar Kebayoran (05/01/2013), tantangan dakwah itu dikupas satu persatu.

Sebagai seorang Da’i yang berkesempatan terjun paska perang teluk, Dr. Bilal Philip dan kelima rekannya berhasil mengislamkan sekitar 3000 orang tentara Amerika Serikat yang berbasis di sekitar Arab Saudi. Ketika ditanya apa resep rahasia dari kesuksesan tersebut, Dr. Bilal menyatakan bahwa kondisi saat itu berperan besar.

“Tentara yang direkrut saat itu berada pada usia muda, sekitar 19 sampai 25 tahun, kami mengajak mereka datang ke masjid-masjid dan rumah penduduk muslim di sekitar, image mereka tentang Islam yang begitu terdistorsi seketika itu runtuh melihat kenyataan di lapangan, dan dalam waktu lima bulan setengah, 3000 orang dari mereka masuk Islam,” ujar pria kelahiran Jamaica ini.

Salah satu tantangan dakwah yang sering dihadapi umat Islam adalah soal pelecehan-pelecehan terhadap Islam dan syari’atnya, seperti poligami, isu terkait budak, dan Nabi Muhammad SAW yang menikahi A’isyah di umur 9 tahun.

Menyikapi hal seperti ini, Dr. Bilal yang sempat membuat buku berjudul Poligamy In Islam, menjelaskan bahwa tuduhan-tuduhan itu tidak berdasar dan jauh dari konteks.

“Dalam perkara pernikahan Rasulullah dengan A’isyah, mereka (Barat/western people) membandingkannya dengan kasus phedophilia, Poligami diadu dengan kebebasan wanita, dan saat ini mereka menuduh Islam mengajurkan perbudakan, sungguh ini jauh dari konteks saat itu dimana pernikahan tidak sama dengan kelainan seksual bernama phedophilia, tentang poligami pun hanya Islam yang mengaturnya dengan baik, dan Islam tidak pernah menganjurkan perbudakan, justru Islamlah yang meletakkan hak-hak kemanusiaan yang paling asasi bahkan untuk seorang budak,” terangnya panjang lebar.

Terkait tuduhan kekerasan yang marak disematkan oleh orang-orang Barat kepada ajaran dan umat Islam, Dr. Bilal berkata bahwa mereka lupa sejarah.

“Ketika umat Islam berjaya di Spanyol, kaum Kristen dapat hidup dengan aman, tapi lihatlah ketika mereka mereka berkuasa, bahkan kaumnya sendiri mereka curigai sebagai muslim dan dibakar di tiang pancang oleh Inkuisisi,” ungkapnya. [eza/Islampos]

http://www.islampos.com/ini-resep-bilal-philips-berhasil-islamkan-3000-tentara-amerika-92815/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 6, 2014

12 Golongan yang Allah SWT tidak ingin melihat wajahnya

https://fbcdn-sphotos-e-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1474374_577342952352615_1197044117_n.jpg

Muslim Care Malaysia Society’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 5, 2014

5 Tips mengelakkan rasa sedih

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/p180x540/601937_10152718934140134_1270745970_n.jpg

https://www.facebook.com/abangrajaFANPAGE

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,675 other followers