Posted by: peribadirasulullah | Oktober 18, 2016

7 Peringkat Syaitan Menipu Manusia

Syaitan bermakna setiap yang melanggar perintah samada jin, manusia ataupun haiwan. golongan syaitan yang paling pintar menyesatkan manusia yang ingin beribadat kepada Allah adalah daripada golongan jin. Mereka berkerja 24 jam tanpa henti untuk menyesatkan manusia tetapi manusia pula 24 jam tak pernah merasa ataupun lari daripada tipu daya mereka. Berapa banyak amalan kita yang telah dirosakkan oleh syaitan walaupun amalan itu pada zahirnya nampak baik dan sempurna. Mari sama-sama kita melihat bagaimana helah dan teknik syaitan menyesatkan umat Islam yang ingin beramal soleh.

HELAH PERTAMA – Melarang kita untuk melakukan amal ibadat.

 

CARA ATASI : Kita menyedari hidup kita sangat berhajat kepada bekalan untuk menuju ke akhirat.

HELAH KEDUA – Apabila kita hendak melakukan ibadat itu, maka Syaitan menghasut lagi agar berlengah-lengah melakukannya.

CARA ATASI : Kita menyedari bahawa ajal bukan di tangan kita. Seandainya kita lengahkan ke hari esok, kemudian pula ke hari esok, dan seterusnya bilakan kita dapat melakukannya??Bagaimana pula seandainya ajal kita datang secara tiba-tiba dan kita belum sempat melakukannya. Alangkah ruginya.
HELAH KETIGA – Apabila kita dapat melawan helahnya yang kedua dan melakukan amal kebaikan itu, Syaitan akan menghasut agar mempercepatkan amalan itu agar segera selesai. Maka amalan itu tidak sempurna dan tak ubah seperti melepas batuk di tangga.

 

CARA ATASI : Kita menyedari bahawa amalan yang sedikit tetapi sempurna dan tenang lebih baik daripada amalan banyak yang mempunyai kecacatan dan kekurangan. Maka kita lakukannya dengan tenang dan berharap kepada Allah.

HELAH KEEMPAT – Jika kita berjaya melepasi halangan keempatn, maka Syaitan akan mengarahkan kita menyempurnakan amal ibadat itu tetapi dihasut agar menunjuk-nunjuk kepada orang atau riak.

CARA ATASI : Kita merasakan bahawa amalan kita hanya Allah yang akan memberi ganjarannya dan bukan makhluk. Cukuplah sekadar Allah melihat amalan kita. Ingatkan diri kita bahawa amalan kita sia-sia dan tidak diterima Allah seandainya ada perasaan ingin menunjuk-nunjuk.

HELAH KELIMA – Apabila kita hilang perasaan riak, maka dihasutnya agar kita ujub atau merasa hairan dengan kebaikan yang kita lakukan dan merasanya satu kelebihan bagi diri kita. Syaitan berbisik : ” Alangkah hebatnya engkau !! Alangkah mulianya engkau !! Alangkah rajin dan baiknya engkau !!”

CARA ATASI : Kita menyedari bahawa semua kelebihan itu kurniaan Allah dan seandainya Allah tidak mengurniakan kepada kita, maka kita tiada apa-apa. Oleh itu, semua kelebihan itu adalah kelebihan Allah semata-mata. Kita hina dan tiada harga pada hakikatnya.

HELAH KEENAM – Syaitan membisikkan kepada kita bahawa kita telah menyembunyikan amalan ibadat kita tanpa pengetahuan orang. Tunggulah suatu hari nanti Allah akan menzahirkan amalan kita kepada semua orang dan ketika itu kita akan dipandang mulia di mata manusia kerana kononnya beribadat secara bersembunyi dan ikhlas kerana Allah.

CARA ATASI : Ketahuilah bahawa itu adalah sebahagian daripada sifat riak. Oleh itu, kita perlu merasakan bahawa kita adalah hamba Allah. Tugas seorang hamba adalah berkerja dan seandainya tuannya ingin membesarkan amalan itu terserahlah kepadanya. Jikalau tuan itu memandang remeh pekerjaan itu , maka semua itu haknya.

HELAH KETUJUH – Apabila kita dapat mengatasi helah keenamnya, maka dia akan berbisik lagi bahawa seandainya Allah sudah menentukan kita ahli syurga, maka tidak perlulah kita bersusah payah melakukan ibadat dengan tekun. Sebaliknya kalau kita telah ditetapkan oleh Allah ahli neraka , maka tidak berguna lansung amalan kita tadi.

CARA ATASI : Kita perlu menyedari bahawa usaha kita adalah wajib. Balasan syurga dan neraka adalah urusan Allah. Lagipun ALlah telah berjanji barang sesiapa yang berbuat baik tempatnya yang terbaik dan barang sesiapa melakukan sebaliknya nescaya nerakalah tempatnya. Berserah kepada Allah dan teruskan kerja kita sebagai hambaNya di muka bumi ini.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: