Posted by: peribadirasulullah | Februari 11, 2011

Hebatnya Solat-Penawar Segala Kegelisahan

http://t1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSNrVoHnfWO5VtxLU7SE5Vuqq2Y4XhZbnm-8DQuaiXoBZpxMa_i

“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyu dalam shalatnya” QS Al-Mu’minuun : 1-2
Perhatikan tiga kata dalam ayat di atas Iman, Khusyu dan Shalat:
Iman: Hanya orang2 yang beriman yang merindukan ibadah shalat.
“(iaitu) orang-orang yang menyakini, bahawa mereka akan menemui Tuhannya dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya.” QS Al Baqarah : 46 

Shalat: Hakikatnya adalah zikir.
“Sungguh Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.: QS Thaahaa : 14

Khusyu: Adalah buah dari iman kepada-Nya:
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga mengerti apa yang kamu ucapkan.” QS An Nisa : 43

HR Bukhari dan Muslim:
“Sesungguhnya Anas ra pernah berkata: Sungguh aku tidak kuasa shalat dengan kamu sebagaimana aku pernah melihat Rasulullah saw shalat dengan kami, iaitu apabila mengangkat kepalanya dari ruku, beliau berdiri tegak sehingga orang-orang menduga bahawa beliau lupa, dan apabila mengangkat kepalanya dari sujud, beliau diam sehingga orang-orang menduga bahawa beliau lupa.”
HR Bukhari, Muslim dan Ahmad:
Dari Abu Hurairah, sesungguhnya Nabi saw pernah masuk masjid. Nabi saw bersabda: “Apabila kamu berdiri shalat bertakbirlah, lalu bacalah ayat yang mudah bagimu, kemudian rukuklah sehingga tumaninah dalam rukuk, kemudian bangkitlah sehingga iktidal dalam keadaaan berdiri, kemudian sujudlah sehingga tumaninah dalam keadaan sujud, kemudian bangkitlah sehingga tumaninah dalam keaddan duduk, kemudian sujudlah sehingga tumaninah dalam keadaan sujud, kemudian berbuatlah demikian dalam semua shalatmu.”
Rujukan :

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2011/02/pelatihanshalatkhusyu.jpg?w=200

Pelatihan Shalat Khusyu
Oleh: Abu Sangkan
Keluaran: Shalat Center
Halaman: 133 mukasurat

Penulis mengajak kita untuk memasuki sebuah pengalaman baru, sebuah pencerahan jiwa yang benar2 dapat dirasai dengan mudah. Kita tidak diajak untuk menciptakan rasa khusyu tetapi kita akan memasuki dan menerima rasa khusyu tersebut. Kita hanya boleh merasakannya bukanlah menciptakan rasa khusyu tersebut.

Sebagaimana kita pernah mengalami rasa cinta terhadap seorang kekasih, kita tidak pernah menciptakan rasa cinta tersebut, tetapi kita hanya menerima rasa kecintaan tersebut. Mungkin agak sukar untuk di ceritakan keadaannya bagi orang2 yang tidak pernah mengalaminya.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: