Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

10 Serangan Terbaik Al-Qassam terhadap penjenayah zionis

military exercises + Best 10 attacks on Israel

انتصارات كتائب القسام والمقاومة الفلسطينية في الأراضي الفلسطينية في معركة العصف المأكول

נצחונות גדודים עזים אלדין אלקסאם וההתנגדות הפלסטינית בשטחים הפלסטיניים בקרב מסתערים אכלו

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Kehebatan Briged Al-Qassam yang menakutkan zionis

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Al-Qassam Menakutkan zionis

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Pejuang Al Qassam Penjaga Palestin

PEJUANG AL QASSAM
Lagu/Lirik : Copyright Control
Muzik : Greg Handerson
Penerbit : Munif Ahmad
Album : 1. KeranaMU Baitul Maqdis 2. Pelita Hidup 6 : Demi Islam dan Perjuangan
Krew Produksi : CREATIVO (www.facebook.com/creativo.photography)

—————————————-­————

Hasil jualan album ‘Keranamu Baitul Maqdis’ akan disalurkan ke TABUNG GAZA MAPIM.

Hulurkan bantuan / infaq / zakat untuk
– Dana Kecemasan Gaza –
menerusi http://www.tabunggaza.com

‘Rebuild Gaza for A Nation’

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Al-Quds Hak Kami

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Kata-Kata Semangat Buat Pendakwah Di Jalan Allah SWT

https://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2015/02/a76d4-hikmah240.jpg?w=324&h=164
Copy and WIN : http://bit.ly/copynwin
Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Hati manusia sentiasa berubah

Manusia dari masa ke semasa akan mengalami perubahan dan pergantian. Bermula dari seorang bayi, kemudian berkembang menjadi seorang anak dan dari seorang anak berubah menjadi remaja. Dari remaja berubah menjadi dewasa dan akhirnya menjadi tua renta hingga ajal menjemput nyawa.
Ini bererti manusia adalah makhluk yang sentiasa mengalami perubahan. Perubahan sangat dekat dengan fitrahnya serta sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti :
a-Pengetahuan.
b-Keyakinan.
c-Pergaulan.
d-Pengalaman.
dan sebagainya.
Sangat jarang kita menjumpai manusia yang tetap tanpa perubahan kerana perubahan pada diri manusia merupakan suatu kelaziman.
Pada asasnya, manusia memerlukan perubahan dan kehidupan akan terasa jemu tanpa adanya perubahan.
Seorang karyawan merasa jemu melakukan pekerjaan yang tidak berubah. Setiap orang mengalami kejemuan dengan sesuatu yang bersifat ‘monotonous’. Begitu juga dengan hati kita, ia akan sentiasa berubah-ubah dan tidak tetap.
1-Kadang-kadang hati ini lembut, namun kadang-kadang, sebaliknya ianya mengeras.
2-Kadang-kadang hati ini bercahaya dan kadang-kadang ianya gelap.
3-Kadang-kadang hati begitu tawadhu’ manakala di masa lain ia berubah menjadi angkuh.
4-Suatu ketika, hati ini boleh sabar, manakala di waktu yang lain ia cepat marah dan langsung menjadi tidak sabar.
5-Suatu waktu, hati ini terasa tenang, namun di waktu yang lain ianya terasa kosong dan bingung.
6-Hati boleh taat kepada Allah dan boleh pula durhaka kepadaNya.
7-Dalam beribadah, hati mampu mencapai darjat khusyu’ dan boleh pula dengan mudah menjadi lalai.
Firman Allah swt : “Dan Kami bolak-balikkan hati mereka dan penglihatan mereka.”(QS Al-An’am: 110)
Iman yang ada di dalam hati pun boleh berubah-ubah.
1-Pagi hari beriman, petang hari ingkar.
2-Petang hari beriman, pagi hari kufur.
Begitulah sifat hati manusia. Perubahan hati sangat cepat dan kadang-kadang tidak mampu dikendalikan dengan baik.
Boleh jadi,
1-Hati dihiasi oleh sifat-sifat yang luhur, namun dalam masa yang sama, ia boleh dililit dengan sifat-sifat yang tercela.
2-Hati dapat merasakan ketenangan ketika bersama Allah namun, ia juga boleh merasa resah ketika menghadap Allah kerana ia merasa banyak dosa saat menghadapNya.
Hati dalam bahasa Arab disebut dengan ‘qalb’ yang ertinya bolak-balik kerana memang sifatnya yang cepat berbolak-balik (berubah).
Hati bagaikan bulu ayam yang tergantung di atas pokok yang dibolak-balikkan oleh angin sehingga bahagian atas terbalik ke bawah dan bahagian bawah terbalik ke atas. Demikianlah yang di sabdakan oleh Rasulullah saw :
“Hati dinamakan ‘qalb’ kerana sifatnya yang cepat berubah. Hati itu bagaikan bulu (ayam) yang tergantung di atas sebuah pokok, yang dibolak-balikkan oleh angin sehingga bahagian atas terbalik ke bawah dan bahagian bawah terbalik ke atas.” (HR Ahmad)
Bahkan dalam hadits lain hati berubah sangat cepat melebihi perubahan air yang sedang mendidih. Rasulullah saw pernah bersabda : “Sesungguhnya hati anak cucu Adam lebih cepat perubahannya dari periuk yang berisi air mendidih.”
(HR Ahmad)
Perubahan hati terserlah pada tutur kata dan kewujudan perbuatan yang dilakukannya. Oleh yang demikian, kita tidak perlu hairan, jika kita menjumpai orang yang sering bersilat lidah atau orang yang tidak memberi sepenuh komitmen dengan janji yang ia ucapkan. Namun, walaupun keberadaan hati sentiasa berubah terus, bagi seorang mukmin, hendaknya ia berusaha menjaga dan merawat kebersihan hati dari penyakit yang hendak merusakkannya.
Hati boleh berubah-ubah selama mana perubahan itu tidak menjurus kepada maksiat atau durhaka kepada Allah. Tidak ada seorang pun yang dapat menjamin hatinya tetap dalam sesuatu keadaan di mana hati akan berubah mengikut perkara yang sedang di hadapi. Perbezaan perkara yang dihadapi boleh menyebabkan berlakunya perubahan hati. Misalnya dalam bekerja, jika pekerjaannya banyak membawa keuntungan, hati akan tenang dan terasa mudah untuk bekerja namun, apabila pekerjaannya muflis, maka hati akan mula resah dan berpaling darinya.
Hati akan condong kepada perkara yang disukai dan berpaling dari perkara yang tidak disenangi. Dari sinilah, dapat diketahui bahwa perbezaan niat atau motivasi seseorang dalam melakukan pekerjaan ditentukan oleh sudut pandang yang berbeza-beza.
CONTOH 1 : Orang yang solat, di saat ‘takbiratul ihram’ ia niat ikhlas kerana Allah, tetapi ketika berada di tengah-tengah semasa melakukan solat, hati boleh berubah sewaktu-waktu, kerana ia mengingati sesuatu atau kerana ia terlena dengan pujuk rayu syaitan.
CONTOH 2 : Orang yang bersedekah, di permulaan niatnya adalah kerana Allah, tetapi setelah mendapat sanjungan dan pujian, niatnya berubah menjadi bangga serta ingin mendapat pujian.
Perubahan-perubahan ini yang semestinya dijauhi dan ditinggalkan oleh orang yang rindu akan rahmat Allah.
Rahmat dan ridha Allah akan diberikan kepada orang yang beramal kerana Allah semata-mata mulai dari awal hingga akhir amalnya serta ia tidak dapat menjaga niat ini kecuali ia menyerahkan urusannya kepada Allah sebelum beramal.
Kita mestilah mengetahui bahwa hati berada dalam genggaman Allah. Firman Allah swt : “Sesungguhnya Allahlah yang membatasi antara manusia dan hatinya.” (QS Al-Anfal : 24)
Dengan kata lain hanya Allah yang menguasai hati manusia. Allah swt tidak akan menerima amal kecuali orang yang hatinya bersih (ikhlas).
Firman Allah swt : “Kecuali yang datang kepada Allah dengan hati yang bersih.” (QS Asy-Syu’araa’ : 89)
Hati juga boleh mengeras disebabkan :
1-Banyak melakukan larangan Allah dan sering meninggalkan perintahNya.
2-Menjauhkan diri dari ulama’.
3-Sering ketawa.
4-Mengambil makanan yang haram.
Melakukan dosa besar misalnya boleh menyebabkan hati menjadi beku.
Hati yang beku akan sukar untuk menerima sentuhan hidayah Ilahi dan jauh dari rahmat Allah swt. Allah swt berfirman : “Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka yang hatinya telah membatu untuk mengingati Allah.” (QS Az-Zumar : 22)
Sebaliknya Allah swt bakal mengampuni dosa orang yang takut pada azabNya dan ia datang dengan hati yang bertaubat di mana Allah menggolongkan mereka di kalangan hamba-hambaNya yang beruntung dan terus terpaut denganNya. Allah swt : “Bagi orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, sedang dia tidak kelihatan (olehnya) dan ia datang dengan hati yang bertaubat.” (QS Qaaf : 33)
Seorang mukmin mesti mengetahui :
1-Keadaan hatinya yang sentiasa berubah-ubah.
2-Penyebab hati yang menjadi rusak.
3-Usaha-usaha pencegahan hati dari kerusakan.
4-Jalan-jalan penyelesaian untuk menyelamatkan hati.
Jika kita mengetahui hati mulai terasa sakit, ia mestilah cepat-cepat mengubati hatinya sebelum ia tertutup yang pada akhirnya akan membuat dirinya akan hancur.
Masalah ini sangat penting kerana Allah swt telah mengingatkan kita akan bahaya hati yang keras, lalai, sakit, buta, tertutup, terbalik dan terkunci mati. Tanpa menyedari bahwa hati itu sentiasa berubah-ubah, seringkali ia tidak bersedia menerima masalah yang di hadapi.
Dengan menyedari bahwa hati yang sentiasa berubah-ubah, seseorang akan lebih bersedia menjalani kehidupan di bawah ketetapan Allah swt. Perhatikan anjuran Rasulullah saw di kala kita menyukai sesuatu.
Rasulullah saw pernah bersabda : “Cintailah apa yang kamu cintai sekadarnya sahaja, boleh jadi apa yang kamu cintai itu menjadi sesuatu yang paling kamu benci pada suatu hari nanti. Bencilah sesuatu yang kamu benci sekadarnya sahaja, boleh jadi ia akan menjadi sesuatu yang paling kamu sukai pada suatu hari nanti.” (HR Tirmizi)
Hadits ini menganjurkan kepada kita sikap bersederhana dalam menghadapi permasalahan hidup serta melarang kita dari berlebih-lebihan dalam setiap perkara kerana Rasulullah saw sangat mengetahui bahwa hati manusia sentiasa berbolak-balik. Sekarang mungkin ia cinta, besok sudah lupa, kelmarin sangat benci, sekarang begitu rindu ingin bertemu.
Maka, hendaklah kita jangan berlebih-lebihan dalam sesuatu perkara kerana ianya termasuk perbuatan yang dilarang dan merupakan perbuatan syaitan. Mengapa hati sentiasa berubah-ubah?
Ini adalah kerana ia merupakan muara dari segala tujuan.
Misalnya, jika sesuatu ‘A’ menyentuh hati dan berpengaruh kepadanya, maka dari arah lain ada pula sesuatu ‘B’ yang meresap ke dalam hati yang berlawan dengan sesuatu ‘A’, hinggakan hatinya menjadi berubah.
Demikianlah yang berlaku ketika syaitan turun ke hati dan mengajaknya untuk memperturutkan keinginan nafsu, maka malaikat akan turun ke hati untuk menghalau syaitan dari hati. Jika syaitan menarik hati untuk berbuat keburukan, maka malaikat menarik hati untuk berbuat kebaikan.
Dengan yang demikian, dalam suatu waktu, akan berlaku perebutan antara syaitan dan malaikat untuk menguasai hati. Hati akan penuh dengan sifat-sifat keburukan jika ia mengikuti bisikan syaitan dan memperturutkan bisikan itu manakala hati akan penuh dengan sifat-sifat yang baik, jika ia mengikuti bimbingan malaikat dan merealisasikan dalam perbuatannya kerana sifat hati itu sentiasa berubah-ubah.
Meskipun hati sentiasa berubah, ada perkara yang tidak boleh berubah, iaitu :
1-Keimanan kepada Allah.
2-Ketaatan kepadaNya.
Janganlah sampai iman dan taqwa kita berubah-ubah kerana kedua-duanya adalah tiang kebahagiaan kita di dunia dan di akhirat kelak. Baik dan buruk, bahagia dan susah, pahala atau siksa, syurga atau neraka bergantung pada kedua-duanya.
Begitu pentingnya perkara di atas sehingga keduanya menjadi kayu ukur diterima atau ditolaknya amal perbuatan oleh Allah swt. Oleh kerana itu, Rasulullah saw sentiasa berdoa agar diberikan ketetapan hati untuk mentaati Allah swt. “Wahai Zat Yang Memalingkan hati, palingkanlah hati kami kepada ketaatan kepadaMu!”(HR Muslim)
Keikhlasan mesti tetap terjaga kualitinya pada saat kita beramal. Jika ia rusak, maka cederalah amalnya. Ikhlas beramal kerana Allah tidak boleh berubah, kerana ia adalah ruh ibadah. Tanpanya, amal akan menjadi sia-sia.
Begitu juga dalam kita tetap berpedoman kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah. Ianya tidak boleh berubah atau berpindah kepada pedoman-pedoman yang lain. Kedua-duanya adalah pelita hidup dan penuntun menuju syurga Allah swt.
Orang yang berpijak pada keduanya akan selamat di dunia dan di akhirat. Akhirnya kita hanya mampu berusaha dan berharap semoga Allah swt berkenan memberikan kemantapan iman, ketaqwaan, keikhlasan dan ketetapan untuk berpedoman dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah kerana dengan ketetapan hati pada perkara-perkara tersebut merupakan modal awal untuk kita sentiasa dapat bersama Allah swt. Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang membolak-balikkan hati-hati, maka tetpkanlah hati kami di atas agamaMu dan lindungilah hati kami dari sifat lalai, lupa dan buta sehingga kami mampu menangkap keagungan dan kebesaranMu. Ameen Ya Rabbal Alameen WAS

Copy and WIN : http://bit.ly/copynwin

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Mencium Wangian Hembusan Angin Syurga

Pengertian jihad sebelum lahirnya Ikhwanul Muslimin adalah samar-samar dan telah menghilang dari pentarbiyahan dan kehidupan Islam. a. Kelompok-kelompok agama, sufi dan bukan sufi tidak memberikan perhatian kepadanya. b. Golongan-golongan nasionalis hanya mementingkan jihad politik. c. Penceramah-penceramah agama di masjid-masjid dan di tempat lainnya menganggap jihad itu di luar bidang mereka yang bersifat keagamaan. Tatkala lahirnya gerakan Ikhwanul Muslimin, maka ia : 1. Menghidupkan pengertian jihad. 2. Memupuknya. 3. Mempopularkannya dalam tulisan-tulisan, kitab-kitab, majalah-majalah, suratkhabar- suratkhabar dan dalam pidato-pidato, diskusi-diskusi, syair dan nasyid-nasyid. Imam Hasan Al-Banna menganggap jihad sebagai salah satu rukun bai’ah yang sepuluh dan salah satu slogan yang dilaungkan oleh Ikhwan ialah kalimat : “Jihad itu adalah jalan kami dan mati pada jalan Allah adalah cita-cita kami yang tertinggi ” Di antara aspek tarbiyah Ikhwanul Muslimin yang menonjol ialah tarbiyah jihad dan ianya bukanlah hanya tertumpu kepada tarbiyah ketenteraan semata-mata kerana pengertian “jihad” lebih mendalam dan lebih luas dari pengertian ketenteraan. Ketenteraan adalah : 1. Disiplin. 2. Latihan. Namun, jihad adalah : 1. Iman. 2. Akhlak. 3. Jiwa. 4. Pengorbanan. di samping disiplin dan latihan pula. Jihad adalah penyerahan seorang muslim akan kekuatannya dan usahanya dalam memenangkan Islam untuk mencari ridha Allah. Oleh kerana itu, jihad dalam Islam diberi catatan bahwa ia mesti dilakukan ‘fisabilillah’ (di jalan Allah) dengan alasan untuk menunjukkan makna yang penting ini demi menjayakan jihad syar’ie. Menurut Said Ramadhan Al Buthy, jihad adalah menyerahkan seluruh usaha untuk meninggikan kalimah Allah dan peperangan adalah termasuk salah satu kategori jihad, adapun tujuannya adalah mendirikan masyarakat yang Islamik dan membangun negara Islam yang benar. Di antara cara yang dipilih oleh Ikhwanul Muslimin untuk mengingatkan kepada jihad ialah memperingati peristiwa-peristiwa Islam yang berhubungan dengannya, seperti peperangan-peperangan besar; perang Badar, penaklukan Makkah dan sebagainya. Di antara cara khusus yang mereka lakukan ialah menetapkan suatu buku atau beberapa buku seperti riwayat hidup Nabi untuk bacaan dan pelajaran dalam keluarga-keluarga Ikhwanul Muslimin. Sirah Nabi adalah jihad yang terus menerus pada jalan Allah dan oleh yang demikian sirah Nabi itu dinamakan Al-Maghazi (Peperangan- peperangan) . Dalam Ilmu Fiqh, kitab “Jihad” dinamakan kitab “Siyar” (bentuk jamak dari kata Sirah) yang bererti riwayat hidup. Isi Al Qur’an yang pertama-tama diwajibkan kepada anggota Ikhwan untuk menghafal dan mempelajarinya adalah Surah Al-Anfal bagi mempertajamkan pengertian jihad yang selama ini diabaikan oleh kaum muslimin. Pengetahuan Ikhwanul Muslimin dan pentarbiyahan mereka secara umum menimbulkan pada diri mereka : 1. Perasaan unggul dan terhormat. 2. Akhlak suka berkorban dan memberi. 3. Jiwa berani mati dan mencari syahid. 4. Penanaman makna perajurit yang mukmin berupa ketaatan, patuh pada peraturan, mengenepikan kepentingan peribadi dan mengutamakan kepentingan jamaah. Makna ini nampak dengan jelas pada waktu seruan ketenteraan 1948 untuk membebaskan Palestin. Maka berkumandanglah laungan-laungan : “Wahai angin syurga, berhembuslah . . . wahai perajurit Allah, berangkatlah. ” Putera-putera dakwah dari berbagai pelusuk negara berlumba-lumba ingin memperolehi kemuliaan turut serta berjihad di tanah suci itu sampai mereka menemui salah satu dari dua kebaikan : menang terhadap orang Yahudi atau mati syahid dijalan Allah. KISAH ABDUL WAHAB AL-BATANUNI Ada seorang pemuda yang bernama Abdul Wahab Al-Batanuni, seorang pelajar Sekolah Menengah Agama di Thantha yang mempunyai kerinduan yang kuat untuk berjihad di Palestin sehingga perkara itu menjadi mimpinya di waktu malam dan buah fikirannya di waktu siang. Keinginannya itu tidak dapat terlaksana kerana disebabkan oleh dua halangan : PERTAMA : Ibunya yang sangat mencintai dan menyayanginya, lebih-lebih lagi setelah ayahnya meninggal. Ibunya tidak sanggup berpisah jauh daripadanya, maka bagaimana kalau ia sampai mati syahid ? Oleh kerana itu ibunya tidak mengizinkannya berangkat dan tidak rela ia menceburkan diri ke dalam pasukan Ikhwanul muslimin sedangkan ia sangat ingin berbuat baik kepada ibunya dan menyenangkan hatinya serta tidak ingin berangkat berjihad tanpa izin dan kerelaannya. Oleh sebab itu, beliau memanggil beberapa temannya untuk menemaninya menemui ibunya, supaya mereka berbicara dengan ibunya itu tentang keutamaan jihad, kedudukan mujahid fi sabilillah dan kisah para pahlawan muslimin serta bagaimana sikap ibu-ibu mereka dalam perkara ini. Demikianlah teman-temannya berbicara dengan ibunya sehingga akhirnya dengan air mata bercucuran, ibunya merelakannya untuk berangkat. KEDUA : Syarat Pejabat Pengerahan Ikhwanul Muslimin yang tidak mengizinkan pelajar sekolah menengah ikut serta sebagai perajurit sukarela kerana usianya yang masih muda. Dalam hal ini, saudara Al-Batatuni mengharapkan supaya teman-temannya berangkat dari Thantha ke Kaherah menemui Imam Hasan Al-Banna dan meminta dengan bersungguh-sungguh kepadanya agar ia dibenarkan ikut serta dalam pasukan, apalagi ibunya telah mengizinkannya. Maka berangkatlah ketiga-tiga temannya iaitu Yusof Al Qardhawi, Ahmad Al ‘Asal dan Muhammad Ash-Shafthawi lalu menemui Imam Hasan Al-Banna dan mengemukakan kepadanya persoalan itu. Setelah berbicara lama, beliaupun menerima dan menyetujui keberangkatannya. Al Batanuni melonjak-lonjak kegirangan mendengar hasil keputusan yang dibawa oleh teman-temannya itu. Perkara itu diceritakan kepada guru mereka, Ustaz Al-Bahi Al Khuli, lalu beliau berkata : “Kejernihan muka Abdul Wahab Al Batatuni adalah kejernihan muka para syuhada’. Setiap kali melihatnya saya merasa melihat darah kesyahidan memerah di wajahnya.” Sesungguhnya demikianlah keadaannya di mana Abdul Wahab telah gugur sebagai syuhada’ dalam tugas kepahlawanan bersama dua orang sahabatnya. Mereka berjaya menghancurkan gudang bekalan senjata milik orang Yahudi setelah memasukinya dan menguasainya. Mereka menyalakan api pada peti-peti bahan api, lalu dalam sekelip mata gudang itu menjadi tumpukan kemusnahan dan bersamaan dengan itu pahlawan bertiga itu kembali ke hadrat Tuhannya. Ini bukanlah hanya sikap Al-Batatuni sahaja. Berapa ramai pemuda yang lari dari keluarganya untuk masuk latihan ketenteraan dan betapa usaha ibubapa mereka untuk memujuk mereka supaya kembali, tetapi tidak berhasil. Akhirnya mereka menerima kenyataan ini dengan keyakinan bahawa iman telah merubah hati generasi ini. Mereka tidak lagi takut mati, selama kematian itu dijalan Allah sehingga sebahagian mereka berkata : “Wahai kaumku, biarkanlah aku, sesungguhnya syurga memanggilku. ” Berapa ramai di antara mereka yang menderita kesulitan berat, menumpang kereta api barang atau berjalan kaki di padang pasir Sinai menuju pos-pos saudara-saudaranya yang sedang berperang. Berapa ramai isteri yang menyerahkan perhiasannya kepada suaminya supaya dijual untuk memperlengkapkan persenjataan diri suami mereka. Dengan demikian, ia ikut memberi sahamnya dua kali dalam berjihad : a. Melepaskan barang yang paling berharga yang disukainya. b. Rela berpisah dengan orang yang paling dicintainya. KISAH HASAN ATH-THAWIL Ada sebuah kisah iaitu seorang anggota Ikhwanul Muslimin dari markas Basiyun yang bernama Hasan Ath-Thawil. Dia mendaftarkan namanya dalam pasukan sukarela, meninggalkan keluarga, pertanian dan segala sesuatu yang dicintainya untuk mendapatkan pahala di sisi Allah. Bukan itu sahaja, bahkan ia menjual kerbaunya. Kerbau bagi petani bagaikan modal bagi peniaga untuk membeli senjata supaya dapat ikut berperang mempertahankan tanah suci Palestin. Tatkala Haji Ahmad Albas, ketua daerah itu berkata kepadanya : “Wahai Hasan, tinggalkanlah kerbau itu untuk keluargamu, cukuplah engkau telah berkorban dengan dirimu dan meletakkan nyawamu di tapak tanganmu dan kewajiban orang lainlah yang tidak berjihad dengan dirinya untuk berjihad dengan hartanya,” Maka Hasan menjawab dengan jawapan orang yang benar-benar memahami agamanya : “Bukankah Allah swt berfirman : (Berjihadlah dengan dirimu) dan firmanNya lagi : (berjihadlah dengan hartamu dan dirimu pada jalan Allah) Lupakah tuan akan ayat : “Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka.” (QS At-Taubah : 111) Apakah tuan merasakan bahwa kita akan menerima sesuatu tanpa membayar harganya? Berhadapan dengan keteguhan iman seperti ini, Haji Ahmad Albas tidak mampu lagi menjawab. Hasan berangkat bersama perajurit-perajurit lainnya dan kembali dengan selamat, bukan untuk dihormati dan dimuliakan tetapi untuk dimasukkan ke dalam tahanan oleh kerajaan Mesir sebagai balasan atas jasanya dalam peperangan melawan Zionis. Sikapnya terhadap tukang pukul dalam penjara iaitu perwira Sa’duddin As Sumbathy mempunyai riwayat yang patut dikagumi dan dibanggakan. YAHUDI GEMENTAR KETAKUTAN Semangat yang tinggi dan luar biasa inilah yang menyebabkan orang-orang Yahudi gementar ketakutan ketika disebut pasukan sukarela Ikhwanul Muslimin berada dalam jarak dekat atau mendengar laungan mereka “Allahu Akbar” dari jauh. Sebahagian mereka mengatakan kepada sukarelawan Ikhwan yang bernama Ma’ruf Al-Hadlary ketika ia ditawan : “Kami tidak takut, kecuali kepada pasukan sukarela Ikhwanul Muslimin.” Ma’ruf bertanya : “Mengapa kamu takut terhadap pasukan Ikhwan padahal jumlah mereka sedikit dan persenjataannya kurang.” Askar Yahudi itu dengan tegas menjawab : “Kami datang dari jauh ke tempat ini adalah untuk hidup, sedangkan mereka datang ke mari untuk mati, alangkah jauh bezanya antara orang yang menginginkan kehidupan dan orang yang menginginkan kematian.” Di antara kesukaran yang dihadapi oleh panglima pasukan Ikhwanul Muslimin di medan perang adalah, apabila sesuatu pasukan atau seseorang diamanahkan untuk tugas ketenteraan, maka sukar untuk menyedarkan pasukan-pasukan atau individu-individu lainnya untuk tidak diikutsertakan. Semuanya berlumba-lumba untuk memperolehi kemuliaan berjihad. Perlumbaan ini kadang-kadang tidak dapat diselesaikan kecuali dengan melakukan undian atau kerelaan mereka terhadap penggiliran. Setiap pasukan yang jatuh pilihan atasnya untuk menyerang, anggota-anggotanya melaungkan tahlil dan takbir, seraya berseru : “Wahai angin syurga, berhembuslah, berhembuslah …” KISAH ABDUL HAMID KHATTAB Di antara riwayat Ustaz Kamil Asy-Syarif dalam bukunya “Ikhwanul Muslimin dalam Perang Palestin”, bahawa seorang pejuang muda, Abdul Hamid Khattab, putera seorang alim yang berani, Syeikh Basyuni Khattab, dalam pertempuran Dair ‘Alam diminta untuk tetap di pos sebagai penjaga. Dia marah, menangis dan meratap hingga panglima mengarahkan untuk beliau ikut serta dalam pertempuran. Bahagian yang diperolehinya adalah apa yang dicita-citakannya iaitu syahid fi sabilillah. Sungguh mengkagumkan apa yang kita dengar dari mereka yang ikut berjuang betapa mereka memasuki pertempuran : 1. Setelah mandi dan berwudhu’. 2. Dengan iman dalam hati. 3. Al Qur’an dalam saku baju. 4. Senapang di tangan. Bila seseorang di antara mereka terkena peluru, maka ia bertakbir dan membaca syahadah seraya berkata : “Aku cepat datang menemuiMu wahai Tuhanku untuk mendapatkan keredhaanMu. ” Ada satu peristiwa di mana pecahan peluru meriam mengenai kaki salah seorang dari mereka lalu kakinya itu putus. Sahabat-sahabatnya menangis, sedangkan ia tersenyum melihat ke kakinya dan bersenandung dengan syair salah seorang sahabat Nabi : “Aku tidak peduli ketika aku mati sebagai muslim, dalam keadaan bagaimanapun gugurku di jalan Allah, pengorbananku itu adalah untuk Allah, jika Dia berkenan, Dia akan memberkati tubuhku yang robek-robek ini ” KISAH SAYYID MUHAMMAD AL-MANSUR Dalam salah satu pertempuran, komander pasukan, iaitu Sayyid Muhammad Al- Mansur terkena peluru. Oleh kerana itu, sejumlah sahabat-sahabatnya menghentikan penyerangan untuk menolongnya sehingga ia menghalang mereka kerana ia menganggap pertempuran lebih penting dari hidupnya. Setelah ia sedar dari pengsannya setelah dipindahkan ke garisan belakang, pertanyaannya yang pertama adalah tentang bagaimana keadaan pertempuran, lalu mereka memberi jawapan yang menenangkan hatinya. Dia tersenyum dan mengucapkan : Alhamdulillah. Lidahnya tidak pernah berhenti berdoa walaupun sesaat : “Ya Tuhan kami tolonglah dakwah kami dan wujudkanlah tujuan kami,” sehingga ia kembali kepada Tuhannya dengan hati yang puas dan diredhaiNya. Semua itu adalah contoh-contoh yang mengembalikan ingatan kita kepada perjuangan umat Islam di masa-masa pertama dahulu dan membuktikan bahawa umat ini sentiasa dalam kebaikan dan kunci keperibadiannya adalah Islam. Islamlah yang : 1. Membentuk kepahlawanannya. 2. Memancarkan kekuatannya. Slogan-slogan yang bersifat kedaerahan atau nasional tidak mampu menggerakkan dan menyedarkan umat ini kalau tidak digerakkan oleh seruan iman dan pentarbiyahan Islam. PERTEMPURAN TERUSAN SUEZ Ustaz Kamil Asy-Syarif mengungkapkan dalam bukunya “Ikhwanul Muslimin dalam Perang Palestin”, cerita-cerita kepahlawanan generasi masa lampau yang patut diceritakan semula supaya menjadi pelajaran dan renungan; meskipun beliau menyatakan bahawa yang disusunnya itu adalah hasil dari pengalamannya sendiri. Dalam satu pertempuran lain, nampak begitu terserlah kecemerlangan kepahlawanan Ikhwanul Muslimin berkat pentarbiyahan jihad mereka iaitu pertempuran Terusan Suez menentang Inggeris. Mengenai pertempuran ini, Ustaz Kamil Asy-Syarif menulis dalam bukunya : “Penentangan Bawah Tanah di Terusan Suez” Saya kira seorangpun tidak akan dapat melupakan para syuhada’ Ikhwanul Muslimin, terutama dari kalangan mahasiswa iaitu Umar Syahin, Ahmad al-Munisy, Adil Ghanim dan lain-lainnya yang telah menulis dengan darahnya yang suci dalam pertempuran “Attillil Kabir” serta pertempuran- pertempuran sebelumnya dan sesudahnya, bahawa kemerdekaan itu tidak akan diberikan oleh penjajah tetapi mesti direbut dengan darah para pejuang (mujahid). Akhirnya perlu saya katakan di sini : Bahwa Ikhwanul Muslimin, meskipun mementingkan perang dan ikut serta di dalamnya serta telah menyumbangkan para syuhada’ dari tokoh-tokoh terbaik mereka, namun perang bukanlah satu-satunya jihad menurut mereka. Dari apa yang mereka pelajari dari Islam, ternyata bahawa pengertian jihad lebih luas dan lebih lengkap dari pengertian perang. Bila perang melawan penjajah yang merampas sebahagian dari negeri Islam adalah kewajiban yang tidak dapat ditinggalkan dan melawan penjajahan Kafir dan kekufuran yang menjajah adalah kewajipan agama lagi suci, maka perang melawan orang munafik dan ahli bid’ah, melawan orang-orang zalim dan jahat adalah kewajiban yang tidak kurang sucinya dari itu. Al Qur’an mengatakan : “Wahai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah jahannam. Dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya” . (QS At-Taubah : 73) “Wahai Nabi, perangilah orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah jahannam dan itu adalah seburuk-buruknya tempat kembali.” (QS At-Tahrim : 9) Rasulullah saw ditanya tentang jihad yang lebih utama, lalu beliau menjawab : “Mengucapkan kata-kata yang benar di hadapan penguasa yang zalim.” Ini bererti melawan kerosakan dari dalam sebagaimana dengan melawan serangan dari luar, kedua-duanya adalah wajib dan kedua-duanya adalah jihad. Nabi saw berbicara tentang penguasa-penguasa yang zalim yang mengatakan apa yang tidak mereka kerjakan dan mengerjakan apa yang tidak diperintahkan (oleh Allah) dan beliau menerangkan pula kewajiban umat Islam ketika mendapat ujian dengan pemerintahan dan kekuasaan yang zalim itu. Beliau bersabda : “Barangsiapa berjihad (melawan) mereka dengan tangannya maka ia adalah mukmin, barangsiapa yang berjihad (melawan) mereka dengan lisannya maka ia adalah mukmin dan barangsiapa yang berjihad (melawan) mereka dengan hatinya maka ia adalah mukmin. ” Tidak ada iman lagi setelah itu walau sebesar debupun. Ini menunjukkan bahawa jihad dengan hati (jihad dengan rasa benci, marah, menjauhkan diri dan memboikot) adalah tingkat iman yang paling rendah. Ini adalah bagi orang yang tidak mampu berjihad dengan lisannya, dan berjihad dengan lisan adalah bagi orang yang tidak mampu berjihad dengan tangannya (kekuatannya) . Jadi jihad itu bukanlah terhadap orang kafir sahaja dan bukan dengan pedang sahaja. Betapa tidak, Allah swt berfirman : “Wahai nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah jahannam dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya” . ( QS At Taubah : 73) JIHAD TERHADAP MUNAFIQIN Terhadap orang orang munafiq, bentuk jihad tidaklah dengan pedang kerana pada zahirnya mereka terhitung sebagai kaum muslimin. Maka jihad terhadap mereka hanyalah dengan : a. Penerangan. b. Pelajaran. c. Menegakkan hujjah. d. Kata-kata manis yang mempengaruhi jiwa. Ini sepertimana firman Allah swt : “Mereka itu adalah orang-orang yang Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka, kerana itu berpalinglah kamu dari pada mereka dan berilah mereka pelajaran dan katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas pada jiwa mereka.”(QS An-Nisa’ : 63) Lebih tegas dari itu adalah firman Allah kepada RasulNya mengenai Al Qur’an : “Kerana itu janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Quran dengan jihad yang benar.” (QS Al Furqan : 52) Perintah berjihad dalam surah Al-Furqan ini turun di Makkah sebelum diizinkan perang, dan perang itu belum diperintahkan lagi. Jihad besar ini adalah jihad dakwah yang diiringi dengan : 1. Tabah dalam menyampaikannya. 2. Sabar di atas kepahitannya, kesulitannya dan panjang jalannya. Ini sebagaimana yang ditunjukkan oleh ayat pada permulaan Surah Al-Ankabut : “Dan barangsiapa yang berjihad, Maka Sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (Tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam”. (QS Al Ankabut : 6) Rasulullah saw dalam menerangkan cara jihad dan kepelbagaiannya terhadap orang kafir bersabda ; “Berjihadlah terhadap kaum musyrikin dengan tanganmu, hartamu dan lidahmu.” JIHAD TERHADAP JIWA Di samping itu semua, ada jihad jiwa, iaitu : 1. Mempelajari Islam. 2. Mengamalkannya. 3. Mendakwahkannya. 4. Tabah dalam berdakwah, sehingga ia memperolehi salah satu dari dua kebaikan, (menang atau mati pada jalannya). JIHAD TERHADAP SYAITHAN Begitu pula jihad terhadap syaitan yang menyerang manusia dari dalam dirinya dengan menimbulkan keraguan yang menyesatkan akal dan dengan melalui hawa nafsu yang melemahkan kemahuan. Oleh sebab itu, ia mestilah dilawan dengan senjata keyakinan yang menyingkirkan keraguan-keraguan dengan senjata kesabaran yang dapat membendung syahwat. Dengan yang demikian, ia akan menang terhadap syaitan sebagai musuh manusia dan meningkat keimanan mereka dalam agama kerana kesabaran dan keyakinan mereka sebagaimana firman Allah swt : “Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah kami ketika mereka sabar dan selalu meyakini ayat-ayat Kami ” (QS As-Sajdah : 24) Inilah jihad dengan ertinya yang luas dalam Islam dan seterusnya inilah jihad menurut pengertian pentarbiyahan dan perjalanan hidup Ikhwanul Muslimin. Pemimpin dakwah ini, Imam Hasan Al-Banna, dalam “Risalah At-Ta’alim” menerangkan makna jihad seperti yang difahaminya dari Islam dan seperti yang dikehendakinya untuk pengikutnya supaya memahaminya. Yang saya maksudkan dengan jihad adalah : “Kewajiban yang berterusan sampai hari kiamat dan inilah yang dimaksudkan dengan sabda Nabi saw : “Barangsiapa yang mati sedangkan ia belum berperang dan tidak berniat akan berperang, maka ia mati sebagai kematian Jahiliyah. Tingkatannya yang paling rendah adalah penolakan hati dan yang paling tinggi berperang pada jalan Allah. Di antara kedua itu adalah jihad dengan lisan, kalam, tangan dan perkataan yang benar di hadapan sultan (penguasa) yang zalim. Dakwah tidak akan hidup, melainkan dengan jihad dan besar kecilnya jihad dapat diukur dengan tingginya nilai dakwah dan luasnya ruang lingkupnya dan dengan besarnya pengorbanan dalam melancarkannya dan besarnya pahala bagi pelaksananya. Allah swt berfirman : “Berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya” . (QS Al-Hajj : 78) KELUASAN PENGERTIAN JIHAD Pentarbiyahan Ikhwanul Muslimin untuk berjihad dengan pengertian yang luas inilah yang menjadikan mereka berjihad untuk merealisasikan kefahaman Islam sebagaimana mereka berjihad untuk mempertahankan negeri-negeri Islam, bahkan kefahaman Islam itulah yang menjadi isi dan tujuan sedangkan negeri hanya wadah dan cara. Oleh kerana itu : a. Mereka melawan kejahatan yang datang dari dalam seperti melawan kejahatan yang datang dari luar. b. Mereka melawan kesalahfahaman terhadap Islam seperti melawan penjajah yang merampas negeri mereka. c. Mereka tidak melihat perbezaan antara orang yang melanggar kehormatan negeri Islam dengan orang yang melanggar syari’at Islam. d. Mereka ikut bertempur membebaskan negeri mereka seperti mereka ikut berjuang menjadikan agama sebagai pegangan dalam berbagai bidang kehidupan. e. Darah mereka tertumpah di tangan kaum kafir, Yahudi dan Inggeris serta tertumpah pula di tangan penjahat-penjahat yang berwajahkan Islam. f. Di Palestin dan Terusan Suez, mereka telah mempersembahkan para syuhada’ di medan perang sepertimana yang telah dipersembahkannya juga di penjara Liman Thurah, Qal’ah, di penjara tentera dan dalam tempat-tempat penganiayaan yang lain. Berapa banyak kekuatan yang nyata dan tersembunyi di dalam dan di luar negara yang berusaha membeli Ikhwanul Muslimin dengan harta dan kedudukan dan dengan demikian mereka berharap dapat mempengaruhi dan menguasai gerakan itu. Tetapi kekuatan-kekuatan ini tidak mendapat sambutan dari Ikhwanul Muslimin dan pemimpinnya. Yang mereka dapat hanyalah penolakan keras dan jawaban tegas. Allah swt berfirman : “Apakah (patut) kamu menolong aku dengan harta? Sesungguhnya apa yang diberikan Allah kepadaku lebih baik dari pada apa yang diberikanNya kepadamu, tetapi kamu merasa bangga dengan hadiahmu. ” (QS An-Naml: 36) Berapa banyak kekuatan-kekuatan ini memakai cara-cara ancaman setelah cara janji tidak berhasil, mengisyaratkan ancaman setelah pujuk rayu menjadi sia-sia. Cara-cara ancaman dan gertakan tidaklah lebih berhasil dari cara-cara janji dan pujukan. Kedua panahan itu balik menikam kerongkong orang yang melepaskannya, kekuatan-kekuatan yang berharap dan merasa cemas itu tidaklah menemui dalam diri anggota Ikhwanul Muslimin selain sikap terus berdakwah dan tabah pada jalannya meskipun mereka mengancam dengan pembakaran dan penghancuran atau menjanjikan akan meletakkan matahari di tangan kanannya dan bulan di tangan kirinya. Penolakan tegas dan sikap keras Ikhwanul Muslimin terhadap penganiayaan agama Islam dan kaum muslimin dan penolakan terhadap setiap usaha untuk mengurangi nilainya atau memperlemahkannya, sentiasa menimbulkan tipu daya dan perancangan-perancangan sulit dari pihak musuh bertujuan untuk menjatuhkannya, bahkan membasminya sampai ke akar-akarnya sekiranya mereka sanggup melakukannya. Inilah latar belakang terjadinya bahaya dan ujian yang bertubi-tubi dan pukulan-pukulan hebat yang berturut-turut yang membuatkan jamaah ini tidak lepas dari satu ujian melainkan diiringi dengan ujian yang lain. Meskipun demikian, sikap Ikhwanul Muslimin tidaklah menjadi lemah kerana janji dan ancaman, baik sebelum datangnya bahaya, di waktu menghadapinya mahupun sesudahnya. Mereka benar-benar sabar seperti sabarnya para pemimpin dan tabah seperti tabahnya para pahlawan dan jika kita mahu, katakanlah : Ketabahan mereka adalah ketabahan orang-orang mukmin yang menepati janjinya kepada Allah. Jika adapun di antara mereka pada suatu masa (di bawah tekanan dan ancaman keras) mengatakan atau menulis kata-kata yang lemah lembut hanya untuk mengelabui penguasa yang zalim atau mengharapkan kebebasan dari kekejaman mereka, dengan alasan terpaksa dan mencari-cari alasan lain, seperti firman Allah swt : “Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah ia beriman (ia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir pada hal hatinya tetap tenang dalam beriman (ia tidak berdosa).”(QS An-Nahl: 106) Sedangkan dia yakin bahawa dirinya tidak pernah : 1. Melapangkan dadanya untuk kekafiran. 2. Menulis satu barispun untuk memuji kezaliman. 3. Ada niat untuk menyimpang dari Islam. Sekiranya ada orang yang lemah di antara mereka pada suatu waktu, lalu berbuat demikian, maka ia akan segera menyesal dan mengucapkan istighfar, ia dengan segera kembali menemukan dirinya dalam keadaan menangis dan sangat sedih, ia kembali kepada jamaahnya meminta maaf dengan penuh penyesalan dan sebelum itu ia telah bertaubat dan meminta ampun kepada Tuhannya. Akhirnya marilah kita merenung kata-kata Imam Hasan Al-Banna yang berkait dengan persiapan kematian : “Sesungguhnya bangsa yang pandai mencari kematian dan tahu bagaimana mati secara terhormat, Allah akan memberinya kehidupan yang mulia di dunia dan nikmat yang abadi di akhirat. Tidak ada kelemahan untuk yang paling merendahkan harga diri kita kecuali kecintaan kita terhadap dunia dan takut kepada kematian. Maka persiapkanlah diri kamu untuk melakukan perbuatan yang besar dan bersemangatlah untuk menjemput kematian yang akan memberimu kehidupan baru. Ketahuilah bahwa maut tidak dapat dielakkan dan ia hanya sekali sahaja kita alami. Jika kamu menjadikan kematian tersebut berada di jalan Allah, maka hal itu akan menjadi keuntungan di dunia dan pahala di akhirat. Tidak ada yang dapat mencelakakanmu kecuali yang telah dipastikan oleh Allah kepadamu. Maka berbuatlah untuk kematian terhormat, jalanilah dengan kebahagiaan yang sempurna. Semoga Allah memberi kita rezeki dan kamu semua mendapatkan kehormatan syuhada’ di jalan Allah.” Ya Allah, hidupkanlah semangat jihad dalam hati kami kerana sesungguhnya bara jihad itu tidak akan hidup melainkan dibakar dengan sumbu iman dan taqwa dan mengharapkan kesyahidan dan keredhaanMu dalam syurga yang indah. Jadikanlah kami mereka-mereka yang tetap teguh berdakwah dan berjihad samada terhadap diri kami, mereka-mereka yang ada di sekeliling kami serta musuh-musuh kami samada yang terlihat atau yang tersembunyi. Ameen Ya Rabbal Alameen WAS

Copy and WIN : http://bit.ly/copynwin

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

Raja Salman mempersatukan Erdogan dan as-sisi

وسط توقعات بمصالحة مع الاخوان : "السيسي وأردوغان" في السعودية الأحد المقبل

https://i0.wp.com/images.alwatanvoice.com/news/large/9998547204.jpg

نشرت صحيفة الوطن المصرية تقريرا عن زيارة الرئيس المصري عبدالفتاح السيسي الى الرياض يوم الاحد القادم , الزيارة التي تتزامن مع زيارة الرئيس التركي رجب اردوغان الى المملكة اليوم الجمعة وحتى الاثنين القادم .

وبحسب الصحيفة والمعروف قربها من النظام المصري فان الدلالات تشير الى امكانية قرب مصالحة النظام المصري مع الاخوان المسلمين .

التقرير المنشور بالزميلة الوطن :

شهدت الساحتان الدولية والعربية، سلسلة من التحركات المفاجئة خلال اليومين الأخيرين، حيث استقبل الرئيس عبدالفتاح السيسى، اليوم، العاهل الأردنى الملك عبدالله الثانى بقصر الرئاسة بمصر الجديدة، فيما يزور رئيس الوزراء التركى رجب طيب أردوغان المملكة العربية السعودية، السبت المقبل، ومن المقرر أن يبقى فى الرياض حتى الاثنين، ويزور الرئيس السيسى السعودية أيضاً الأحد المقبل، وهى زيارة لم تكن فى جدول الرحلات الخارجية للرئيس، وتأتى هذه التحركات بعد أيام قليلة من زيارتين متتاليتين لأمير قطر تميم بن حمد إلى السعودية ثم واشنطن.

وحسب تأكيد محللين ومصادر، فإن هذه التحركات الدولية، تأتى فى إطار مساعٍ لبدء حوار مصالحة بين مصر والإخوان، برعاية سعودية أمريكية، خاصة أن القوى العالمية تريد توحيد الجبهات العربية فى الحرب على تنظيم داعش الإرهابى.

وكشف عدد من قيادات الإخوان أن هناك مساعى دولية بقيادة السعودية وتركيا ودول أخرى لإقناع مصر بفتح حوار مع التنظيم لمواجهة الإرهاب فى الشرق الأوسط. وقال أشرف بلال، القيادى الإخوانى، إن عدداً من الشخصيات المقربة من التنظيم فى السعودية، أكدوا أن هناك مؤشرات إيجابية لحدوث انفراجة فى الأزمة بين الإخوان والنظام، وأن السعودية وتركيا وعدداً من الدول الأوروبية، تسعى حالياً لبدء حوار بين أطراف الأزمة فى مصر، خصوصاً بعد تمدد الحوثيين فى اليمن، وداعش فى سوريا والعراق، مضيفاً أن مصير هذه المساعى الدولية سيتحدد بناءً على موقف النظام.

وعقد الرئيس السيسى والعاهل الأردنى، أمس، جلسة مباحثات اقتصرت عليهما فقط، قبل أن يعقدا جلسة مباحثات موسعة، لمناقشة سبل مواجهة الإرهاب، وآخر تطورات الوضع فى ليبيا، بينما عرض الملك «عبدالله» آخر ما توصل إليه من مباحثات مع العاهل السعودى الملك سلمان بن عبدالعزيز.

وتعد زيارة «السيسى» إلى العاصمة السعودية الرياض، الأحد المقبل، أول زيارة رسمية للأراضى المقدسة منذ تولى الملك سلمان منصبه، ومن المقرر أن تستغرق الزيارة يوماً واحداً. ورجح المصدر أن يتناول اللقاء العلاقات المصرية القطرية، إضافة إلى ملف الأوضاع فى ليبيا واليمن، وتشكيل قوة عسكرية عربية لمواجهة الإرهاب.

وقال حسين السحرتى، القائم بأعمال السفارة المصرية بأنقرة، لـ«الوطن»: «ليست هناك مؤشرات على تغير فى العلاقات الحالية مع تركيا، وليس هناك جديد يدعو للتأكد من إمكانية حدوث لقاء بين الرئيسين المصرى والتركى فى الرياض، ولم تبلغنا الجهات المعنية بأى معلومات فى هذا الخصوص».

وبالتزامن مع هذه التحركات، أعرب وزير الخارجية الأمريكى جون كيرى، فى شهادته أمام مجلس النواب الأمريكى مساء أمس الأول، عن تقديره للتعاون الذى يبديه الرئيس عبدالفتاح السيسى فى القضايا الأمنية، مؤكداً أن «مصر تقدم مساعدات هائلة فى مكافحة الإرهاب»، مضيفاً: «أتوقع أن تفرج الإدارة الأمريكية قريباً عن مزيد من المساعدات العسكرية لمصر»، وتابع: «الولايات المتحدة بدأت تفهم بصورة أوضح الضغوط التى يعمل فى ظلها الرئيس السيسى، وكذلك القيود والصعوبات التى يعمل فى إطارها النظام القضائى المستقل فى مصر».

وكان الرئيس السيسى عقد، أمس الأول، لقاءً مع عدد من قيادات الإخوان المنشقين، أبرزهم الدكتور ثروت الخرباوى، والدكتور كمال الهلباوى، ومختار نوح، غير أن الثلاثة قالوا إن اللقاء لم يتطرق لمناقشة المصالحة مع الإخوان. وقال المستشار طارق البشرى، المفكر الإسلامى، الذى طرح مبادرة لحل الأزمة بين الإخوان والنظام برعاية السعودية، فى تصريح لـ«الوطن»، إن المبادرة مجرد اقتراح شخصى منه وليست لها علاقة بالدولة أو الإخوان.

اما الزميلة “الوفد” فنشرت التقرير التالي :

“السيسى يزور السعودية الأحد المقبل.. فيما يزورها أردوغان السبت لمدة 3 أيام”.. وهذان الخبران يفتحان مجالات واسعة للتكهن، وطرح السؤال الأبرز، هل هناك ثمة بوادر مصالحة تلوح فى الأفق بين مصر وتركيا، أم أن وجودهما فى نفس التوقيت مجرد مصادفة.

العلاقات المصرية التركية شهدت خلال العامين الماضيين توترات ومشاحنات وتلاسنات واتهامات، تداولتها وسائل الإعلام المختلفة.
ويزور رجب طيب أردوغان الرئيس التركي المملكة العربية السعودية، الحليف الإستراتيجي للنظام المصري الحالي برئاسة عبد الفتاح السيسي.
الزيارة المرتقية من “أردوغان” للسعودية جاءت بعد فترات طويلة من الجفاء بين البلدين، بعد خروج الممكلة العربية السعودية من لواء الخلافة العثمانية منذ بداية حركة التحرير التى قادها الملك عبدالعزيز مؤسس المملكة، لكن يبدوا أن الصراع الدائر الآن داخل سوريا بين نظام الأسد والمتمردين، وبسط سيطرة “داعش” على مساحات كبيرة من العراق وسوريا، جعل هناك بوادرة مرحلة جديدة تلوح في الأفق بين النظامين السنيين، وفرص للتقارب بينهما.

ويبدو أن قطر الحليف الاستراتيجى لتركيا للتخلص من نظام بشار الأسد، واللذان طالتهما اتهامات من النظام المصري بتمويل الإرهاب في ليبيا والمنطقة العربية، كان لها دور فى التنسيق لزيارة “أردوغان” للسعودية، وهى الزيارة الأولى الرسمية له عقب زيارة خاطفة لأداء صلاة الجنازة على الملك عبدالله –الحليف والداعم الأكبر لنظام السيسى- من أجل بحث ما أعلنته المصادر الرسمية من الطرفين، من بحث للأزمة اليمنية والسورية والعراقية وليبيا وما تشهده المنطقة العربية من عمليات إرهابية تكاد تعصف بالدول.
هناك رأى له وجاهته يقول إن تواجد رأس النظامين التركى والمصرى تحت سماء واحدة، بعد فترة من الجفاء، ليس مصادفة، ما قد يعزز احتمالية تقارب مرتقب بين البلدين بوساطة سعودية لدرء الخطر الأكبر الزاحف على البلدان العربية والأوربية ألا وهو “داعش” والتنظيمات الإرهابية.
ووفقا لما ذكرته وسائل إعلام دولية وعربية فإن زيارة “أردوغان” إلى السعودية تمت بوساطة من تميم بن حمد، أمير قطر، صديق ولى العهد السعودي محمد بن نايف.
الوساطة القطرية كانت عناوين وسائل إعلام محلية تركية نقلتها عن مصادر رسمية، قبل شهرين من هذا التاريخ، أكدت أن لقاء جمع تميم بـ”أردوغان” تطرق فيها للمصالحة المصرية التركية، خاصة بعد الهدنة التى شهدتها العلاقات المصرية القطرية بضغط من السعودية مما جعلها تغلق قناة “الجزيرة مباشر مصر” التى طالما هاجمت النظام المصري ووصفته بنظام الانقلاب.

التحليلات تشير إلى أن النظام السعودي الحالي ربما يحاول الوقوف على مسافة واحدة بين الأنظمة العربية –خاصة الجفاء العائد بين القطري المصري- وعدم تعزيز كفة على أخرى، بما بدى أنه محاولة من النظام السعودي الجديد للاستعانة بقطر وعلاقاتها الجيدة بالتنظيمات الإسلامية الجهادية للسيطرة على الأوضاع فى اليمن بعد انقلاب الحوثيين الشيعى على الرئيس اليمني هادى منصور، وما يمثله من تهديدات على أكبر دولة سنية بالمنطقة، إضافة إلى التوافق فى المقاصد بين البلدين لإنهاء حكم بشار فى سوريا ودعم المتمريدين ضده.
وما يعزز كل ما سبق، هو زيارة أمير قطر الشيخ تميم بن حمد آل ثاني إلى السعودية قبل أيام، ما جعل الكثير من المراقبين على أنه تغير في سياسات المملكة الخارجية بعد رحيل الملك عبد الله، وتأتي زيارة أردوغان المرتقبة لتصب في الاتجاه ذاته، حيث تعاني العلاقات بين أنقرة والرياض من توتر واضطراب كانت فى أحيان كثيرة بسبب الدعم المقدم لمصر.
والسؤال الذي ستجيب عنه الأيام هل هي ستكون زيارة رأب الصدع بين الأنظمة الثلاث “مصر وتركيا وقطر” برعاية ووساطة سعودية؟،أم إنها مصادفة قد لا تصدقها العقول؟.

المزيد على دنيا الوطن .. http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2015/02/27/669419.html#ixzz3SxGWpQ4J
Follow us: @alwatanvoice on Twitter | alwatanvoice on Facebook

Terjemahan Google:

Akhbar Al-Watan Mesir menerbitkan satu laporan mengenai lawatan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi ke Riyadh pada hari Ahad, lawatan itu bertepatan dengan lawatan Presiden Turki Recep Erdogan ke United pada hari Jumaat sehingga Isnin depan.

Menurut akhbar itu dikenali sebagai kedekatan rejim Mesir, tanda-tanda menunjukkan kemungkinan perdamaian, berhampiran rejim Mesir dengan Ikhwanul Muslimin.

Penerbitan laporan Balzmalh rumah:

Menyaksikan Alsahtan Arab dan antarabangsa, satu siri bergerak secara tiba-tiba dalam tempoh dua hari lalu, di mana beliau adalah Presiden Abdel Fattah Sisi, hari ini, Jordan Raja Abdullah II di istana presiden di Heliopolis, dengan lawatan Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan kepada Kerajaan Arab Saudi, pada hari Sabtu, dijadualkan untuk tinggal di Riyadh sehingga Isnin, Sisi Presiden untuk melawat Arab Saudi dan juga Ahad depan, lawatan yang tidak dalam perjalanan asing agenda presiden, langkah-langkah ini datang beberapa hari berturut-turut dua lawatan ke Emir Qatar Tamim Bin Hamad selepas Arab Saudi dan kemudian ke Washington.

Menurut penganalisis dan sumber mengesahkan, pergerakan antarabangsa, datang sebagai sebahagian daripada usaha untuk memulakan perdamaian antara Mesir dan dialog Ikhwanul Muslimin, yang ditaja oleh Amerika Syarikat Arab Saudi, terutama sebagai kuasa dunia mahu menyatukan bidang Arab dalam perang terhadap pertubuhan pengganas Daash.

Bilangan pemimpin Ikhwanul Muslimin dan mendedahkan bahawa terdapat usaha antarabangsa yang diketuai oleh Arab Saudi, Turki dan negara-negara lain untuk memujuk Mesir untuk membuka dialog dengan organisasi untuk berhadapan dengan keganasan di Timur Tengah. Said Ashraf Bilal, seorang pemimpin Ikhwan Muslimin, jumlah di mana terletak berhampiran dengan organisasi dalam angka Arab Saudi, mengesahkan bahawa terdapat tanda-tanda positif satu kejayaan dalam krisis antara Ikhwan dan rejim, dan Arab Saudi, Turki dan beberapa negara-negara Eropah, pada masa ini bagi memulakan dialog antara pihak-pihak kepada krisis di Mesir, terutamanya selepas Regangkan Houthis di Yaman, dan Daash di Syria dan Iraq, sambil menambah bahawa nasib usaha antarabangsa akan ditentukan berdasarkan kedudukan perintah itu.

Dan berpegang Presiden Sisi dan raja Jordan, semalam, mengadakan perbincangan terhad mereka hanya sebelum untuk mengikat rundingan sesi lanjutan, untuk membincangkan cara-cara untuk mengatasi keganasan, dan perkembangan terkini keadaan di Libya, manakala lebar Raja «Abdullah» penemuan terbaru dari perbincangan dengan Arab Raja Salman bin Abdulaziz.

The «Sisi» Lawatan ke ibu Saudi Riyadh, Ahad depan, lawatan rasmi pertama ke Tanah Suci sejak Raja Salman mengambil alih jawatan, dijadual melawat satu-satu hari. Sumber itu spekulasi bahawa mesyuarat yang diperkatakan hubungan Mesir-Qatar, sebagai tambahan kepada keadaan di Libya dan Yaman, dan pembentukan kekuatan tentera Arab untuk berhadapan dengan fail keganasan.

Hussein berkata Shrty, Pemangku Kedutaan Mesir di Ankara, «rumah»: «Tiada tanda-tanda perubahan dalam hubungan semasa dengan Turki, dan tidak ada alasan baru untuk memastikan kemungkinan pertemuan antara Presiden Mesir dan Turki di Riyadh, tidak memaklumkan kepada kami berkenaan dengan apa-apa maklumat hal ini. »

Bersempena dengan langkah-langkah ini, dinyatakan Setiausaha Negara Amerika Syarikat John Kerry, dalam keterangannya di hadapan Dewan Perwakilan Amerika Syarikat petang semalam, melahirkan penghargaan atas kerjasama yang ditunjukkan oleh Presiden Abdel Fattah Sisi mengenai isu-isu keselamatan, sambil menambah bahawa «Mesir menawarkan bantuan besar dalam memerangi keganasan», sambil menambah: «Saya menjangkakan bahawa pentadbiran Amerika Syarikat untuk melepaskan segera untuk bantuan ketenteraan lanjut ke Mesir », dan meneruskan:« Amerika Syarikat mula memahami dengan lebih jelas tekanan di mana Presiden Sisi, serta kekangan dan kesukaran di mana sistem kehakiman yang bebas di Mesir ».

Presiden Sisi diadakan, semalam, untuk bertemu dengan beberapa pemimpin pembangkang Ikhwanul Muslimin, terutamanya Dr. Tharwat Kherpauy, dan Dr. Kamal El Helbawy, dan Mukhtar Nuh, adalah bahawa tiga berkata mesyuarat itu tidak sentuh untuk membincangkan perdamaian dengan Ikhwanul Muslimin. Canselor berkata Tariq manusia, pemikir Islam, yang mengadakan inisiatif untuk menyelesaikan krisis di antara Ikhwan dan rejim di bawah naungan Arab Saudi, memberitahu «rumah», berkata inisiatif untuk mencadangkan hanya peribadi dan tidak berkaitan dengan keadaan atau Ikhwanul Muslimin.

Syarikat-syarikat bersekutu “delegasi” dengan menulis laporan berikut:

“Sisi melawat Arab Saudi pada Ahad depan .. semasa melawat Erdogan Sabtu selama 3 hari” .. ini Alkhbran membuka kawasan luas ramalan, dan bertanya soalan yang paling menonjol, ada terdapat tanda-tanda perdamaian di mata antara Mesir dan Turki, atau bahawa mereka berada dalam masa yang sama hanya kebetulan.

Hubungan Mesir-Turki telah menyaksikan dalam tempoh dua tahun yang lalu, ketegangan dan mudah Tlasnat dan tuduhan, diedarkan oleh pelbagai media.
Dan melawat Recep Tayyip Erdogan, Turki Presiden Kerajaan Arab Saudi, sekutu strategik rejim Mesir semasa diketuai oleh Abdel Fattah al-Sisi.
Menaik lawatan ini “Erdogan” ke Arab Saudi datang selepas tempoh yang panjang kerenggangan antara kedua-dua negara, selepas pemergian Kerajaan Arab Saudi dari banner Empayar Uthmaniyyah sejak awal gerakan pembebasan yang diketuai oleh pengasas King Abdulaziz di United, tetapi ia seolah-olah bahawa perbahasan kini dalam Syria antara rejim Assad dan pemberontak, konflik, dan lanjutan kawalan “Daash” di kawasan yang besar Iraq dan Syria, membuat ada menandakan fasa baru di kaki langit antara kedua-dua sistem tahun, dan peluang untuk penumpuan antara mereka.

Ia seolah-olah bahawa Qatar sekutu strategik ke Turki untuk menghapuskan rejim Bashar al-Assad, dan yang tuduhan Talthma dari sistem Mesir membiayai keganasan di Libya dan rantau Arab, mempunyai peranan dalam penyelarasan lawatan itu, “Erdogan” ke Arab Saudi, lawatan pertama, pegawai itu selepas lawatan singkat beliau dengan pelaksanaan pengkebumian doa Raja Abdullah -ahaliv penggalak sistem yang lebih besar Alsssa- untuk membincangkan sumber-sumber rasmi pengumuman dari kedua-dua pihak, dari carian untuk krisis Yaman dan Syria dan Iraq dan Libya, dan menyaksikan rantau Arab daripada operasi pengganas mampu melumpuhkan negara.
Di sana dia melihat merit beliau kata ketua kehadiran kedua-dua sistem Turki dan Mesir di bawah langit yang sama, selepas tempoh kerenggangan, bukan satu kebetulan, ia mungkin meningkatkan kemungkinan pemulihan hubungan baik bakal di antara kedua-dua negara, Arab-diusahakan untuk menghindari bahaya yang paling besar menjalar di negara-negara Arab dan Eropah, iaitu “Daash” dan pertubuhan-pertubuhan pengganas.
Menurut cara-cara media antarabangsa dan Arab, “Erdogan” lawatan ke Arab Saudi telah diusahakan oleh Tamim bin Hamad, Emir Qatar, sahabat Saudi Putera Mahkota Nayef bin Mohammed.
Pengantaraan Qatar telah media tempatan alamat Turki memetik sumber-sumber rasmi, dua bulan sebelum tarikh ini, mengesahkan bahawa pertemuan antara Tamim b “Erdogan” membincangkan perdamaian Mesir-Turki, terutamanya selepas meredakan hubungan Mesir-Qatar, di bawah tekanan dari Arab Saudi, menjadikannya menutup saluran ” pulau Terus Mesir, “yang telah lama diserang rejim Mesir dan menyifatkan rejim rampasan kuasa.

Analisis menunjukkan bahawa rejim Arab semasa mungkin cuba untuk berdiri di atas satu jarak antara rejim-rejim Arab dijatuhkan, terutamanya hasil kerenggangan antara Qatar-Mesir dan tidak mengukuhkan imbangan di pihak yang lain, kerana ia seolah-olah menjadi satu percubaan rejim Arab yang baru bagi penggunaan diameter dan hubungan baik organisasi ialah jihad Islam untuk mengawal keadaan di Yaman Selepas rampasan kuasa Houthi Syiah terhadap Presiden Yaman Mansour Hadi, dan ancaman yang ditimbulkan oleh negara Sunni yang terbesar di rantau ini, di samping tujuan keserasian antara kedua-dua negara untuk menamatkan pemerintahan Bashar di Syria dan menyokong Alemtemreden terhadapnya.
Dan menguatkan kesemua perkara di atas, adalah untuk melawat Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani ke Arab Saudi beberapa hari yang lalu, membuat banyak pemerhati sebagai perubahan dalam dasar luar UK selepas pemergian Raja Abdullah, datang melawat Erdogan dijangka tuangkan dalam arah yang sama, di mana penderitaan hubungan antara Ankara dan Riyadh ketegangan dan gangguan Dalam banyak keadaan, kerana sokongan untuk Mesir.
Persoalan yang akan menjawab, hari adalah ia akan menjadi lawatan untuk menyembuhkan keretakan di antara tiga sistem “Mesir, Turki dan Qatar,” ditaja oleh pengantaraan Arab ?, Atau adakah ia satu kebetulan mungkin tidak mempercayainya minda?

قالت مصادر مطلعة لـ”الوفد”:” إن زيارة ملك الأردن عبدالله الثاني، لمصر يوم أمس، بعد زيارته قبلها بأيام للمملكة العربية السعودية، تصب في إطار جهود تبذل حاليًا لرأب الصدع في العلاقات المصرية التركية”.

وأوضحت المصادر أن العاهل الأردني يتبنى تلك الجهود بعد طلب من التنظيم الدولي لجماعة الإخوان المسلمين، وهو ما قد تكشف عنه نتائج الزيارة المرتقبة للرئيس عبدالفتاح السيسي والتركي رجب طيب أردوغان للمملكة العربية السعودية.

وكشفت المصادر أن جهود الوساطة لم تستبعد أن تتضمن الزيارة مستقبل العلاقات المصرية ـ القطرية، حيث توجد رغبة لدى القادة العرب في احتواء تداعيات الأحداث الملتهبة على الساحة في ليبيا، وخطط مواجهة الإرهاب في المنطقة، الذي يتطلب إقامة تحالف قوي بين القوى الإقليمية الكبرى، لتعزيز أمن واستقرار المنطقة وتجفيف منابع تمويل الجماعات الإرهابية.
وتشير المعلومات إلى أن ما يعزز فرضية المصالحة خلال الزيارة المرتقبة للسيسي وأردوغان للرياض، هو أن زيارة الملك عبدالله عاهل الأردن، سبقتها المبادرة التي أطلقها المستشار طارق البشري لاحتواء الأزمة، تلا ذلك لقاء السيسي مع عدد من قيادات الإخوان المنشقين على مدى 3 ساعات، وهو ما يصب في اتجاه الميل نحو إتمام المصالحة.

Type text or a website address or translate a document.

Sumber-sumber berkata, “perwakilan”: “Lawatan Raja Abdullah II dari Jordan, Mesir semalam, selepas beberapa hari sebelum lawatan beliau ke Arab Saudi, tuangkan dalam rangka usaha-usaha sedang dilakukan untuk menyembuhkan keretakan dalam hubungan Mesir-Turki.”

Sumber-sumber berkata bahawa raja Jordan menerima pakai mereka usaha selepas permintaan daripada organisasi antarabangsa Ikhwan Muslimin, yang boleh mendedahkan hasil lawatan yang akan datang Presiden Abdel Fattah al-Sisi dan Recep Tayyip Erdogan, Kerajaan Arab Saudi.

Sumber-sumber mendedahkan bahawa usaha pengantaraan tidak menolak bahawa lawatan itu termasuk masa depan hubungan Mesir-Qatar, di mana ada keinginan di kalangan pemimpin Arab untuk membendung kesan daripada peristiwa radang di tempat kejadian di Libya, dan rancangan untuk menangani keganasan di rantau ini, yang memerlukan penubuhan perikatan yang kuat antara kuasa-kuasa serantau utama, untuk meningkatkan keselamatan dan kestabilan rantau ini dan pembiayaan pengeringan sehingga untuk kumpulan pengganas.
Maklumat menunjukkan yang menggalakkan hipotesis perdamaian semasa lawatan yang akan datang Cisse dan Erdogan ke Riyadh, adalah bahawa lawatan Raja Abdullah II dari Jordan, didahului oleh inisiatif yang dilancarkan oleh manusia Hakim Tarek mengandungi krisis, diikuti dengan mesyuarat Sisi dengan beberapa pemimpin Ikhwanul Muslimin pembangkang lebih daripada 3 jam, yang adalah cedera dalam arah trend ke arah perdamaian lengkap.

المزيد على دنيا الوطن .. http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2015/02/27/669556.html#ixzz3SxRXKdZX
Follow us: @alwatanvoice on Twitter | alwatanvoice on Facebook

Posted by: peribadirasulullah | Februari 27, 2015

PBB membuat keputusan, amerika gagal mengamankan dunia

أكد الأمين العام لمنظمة التعاون الإسلامي إياد مدني، أن الولايات المتحدة الأمريكية فشلت في أن تكون وسيطا في مفاوضات التسوية الفلسطينية الإسرائيلية.

كلام مدني جاء خلال مؤتمر صحفي مشترك تلا مباحثات في موسكو جمعت بالإضافة إليه كلا من وزراء خارجية روسيا ومصر وفلسطين.

ملفات عديدة كانت على طاولة البحث في موسكو، الأمين العام لمنظمة المؤتمر الإسلامي إياد مدني ووزير الخارجية الفلسطيني رياض المالكي ووزير الخارجية المصري سامح شكري، جاءوا يلتمسون حلولا لمسائل عالقة في طليعتها عملية السلام في الشرق الأوسط.

Ketua Setiausaha Pertubuhan Kerjasama Islam Iyad Madani, bahawa Amerika Syarikat gagal untuk menjadi orang tengah dalam rundingan penyelesaian Israel-Palestin.

Firman orang awam datang pada sidang akhbar bersama diikuti ceramah di Moscow dikumpul sebagai tambahan kepada, kedua-dua dari luar Rusia, Mesir, Palestin, dan menteri-menteri.

Beberapa fail di atas meja itu di Moscow, Setiausaha Agung Pertubuhan Persidangan Islam Iyad Madani Menteri Luar Palestin Riyad al-Malki dan Menteri Luar Mesir Sameh Shoukry, datang mencari penyelesaian kepada isu-isu tertunggak di barisan hadapan dalam proses damai di Timur Tengah.

RT كلمة محمود عباس امام الجمعية العمومية – أرشيف

أكد زعيم الدبلوماسية الروسية سيرغي لافروف أن موسكو ستبذل كل ما في وسعها لاستئناف عمل الرباعية الدولية.

بدوره، شدد وزير الخارجية الفلسطيني على حق بلاده في الانضمام إلى المحكمة الجنائية الدولية، ملقيا بمسؤولية نسف جولة المفاوضات الأخيرة على تل أبيب، التي اتهمها بممارسة الإجحاف بحق شعبه.

Ucapan Mahmoud Abbas sebelum Perhimpunan Agung - Arkib

Pemimpin diplomatik Rusia Sergei Lavrov menegaskan bahawa Moscow akan melakukan segala-galanya dalam kuasa untuk menyambung semula kerja-kerja yang Kuartet antarabangsanya.

Sebaliknya, Menteri Luar Palestin menegaskan hak negaranya untuk menyertai Mahkamah Jenayah Antarabangsa, tanggungjawab tembakan torpedo pusingan terakhir rundingan mengenai Tel-Aviv, yang dituduh menjejaskan penjalanan orang yang betul.

المؤتمر الصحفي للوزراء في موسكو

إلى ذلك، لفتت موسكو إلى ضرورة التوجه نحو عالم متعدد الأقطاب يكون المكون الإسلامي أحد مراكز ثقله.

المزيد من التفاصيل في التقرير المصور

http://arabic.rt.com/features/

Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,648 other followers