Posted by: peribadirasulullah | Mac 23, 2017

Waqaf Al-Quran Untuk Warga Muallaf Di Kemboja

 

 

https://www.facebook.com/muslimkemboja.melayuchampa?fref=ts

 

Alhamdulillah dengan izin Allah dan dengan pertolongan Insan Mulia Abu Muhsin program Waqaf Al-Quran Terjemahan Dalam Bahasa Khmer Kepada Para Muallaf Dan Fakir Miskin Di Bumi Kemboja Berjaya Dj Laksanakan. Jutaan Terima Kasih Dan Ucapan Setinggi-tinggi penghargaan Buat Insan Mulia Puan Kamaliah Binti Mahmood yang sudi mewaqaf Al-Quran Terjemahan Dalam Bahasa Khmer Untuk Para Muallaf Dan Fakir Miskin Di Bumi Kemboja. Semoga Pahala Bacaan Dan Amal Ibadat Mereka Yang Bersumberkan Al-Quran Akan Mengalir Kepada Puan Sampai Akhirat nanti. Kami Ihya Assunnah Solution Amat Berhutang Budi Kepada Puan Dan Semua Insan-insan Mulia Yang Telah Banyak Membantu Umat Islam Di Selatan Kemboja. Hanya Allah SWT Sahaja Yang Dapat Menilai Dan Membalas Pengorbanan Kita Di Jalan Nya. Ya Allah Terimalah Usaha Kami Yang Amat Lemah Ini Ya Allah… Amin Ya Rabbal Alamin.

Untuk mengetahui perkembangan terkini sila :

#ihyaassunnah

https://www.facebook.com/IHYA-Assunnah-1184250164973202/?ref=aymt_homepage_panel

https://www.facebook.com/salleh.faiz.5

https://www.facebook.com/muslimkemboja.melayuchampa?fref=ts

 

 

 

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 19, 2017

Gaharu Di Koh Kong Kemboja

Image may contain: 2 people, people sitting, table, plant, outdoor and water

Image may contain: 3 people, people sitting, food and indoor

Image may contain: one or more people, people sitting, food and indoor

No automatic alt text available.

Image may contain: food and outdoor

Image may contain: one or more people, people sitting and foodImage may contain: food

Image may contain: one or more people, people sitting and foodImage may contain: one or more people, people sitting and food

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 19, 2017

11 Akibat Melakukan Dosa

11 AKIBAT MAKSIAT

1) Maksiat Menghalangi Ilmu Pengetahuan
Ilmu adalah cahaya yang dipancarkan ke dalam hati. Namun, kemaksiatan dalam hati dapat menghalangi dan memadamkan cahaya tersebut. Ketika Imam Malik melihat kecerdasan dan daya hafal Imam Syafi’e yang luarbiasa, beliau (Imam Malik) berkata, “Aku melihat Allah telah menyiratkan cahaya di dalam hatimu, wahai anakku. Janganlah engkau padamkan cahaya itu dengan maksiat”.

2) Maksiat mengahalangi Rezeki
Jika ketakwaan adalah penyebab datangnya rezeki, maka meninggalkannya bererti menimbulkan kefakiran. “Seorang hamba dicegah dari rezeki akibat dosa yang diperbuatnya”. (HR Ahmad)

3) Maksiat Menimbulkan Jarak dengan Allah
Diriwayatkan ada seorang lelaki yang mengeluh kepada seorang arif tentang kesunyian jiwanya. Sang arif berpesan, “Jika kegersangan hatimu akibat dosa-dosa, maka tinggalkanlah (perbuatan dosa itu). Dalam hati kita, tak ada perkara yang lebih pahit daripada kegersangan dosa di atas dosa”.

4) Maksiat Menjauhkan Pelakunya Dari Orang Lain
Terutama dari golongan yang baik. Semakin berat tekanannya, maka semakin jauh pula jaraknya hingga berbagai manfaat dari orang yang baik terhalangi. Kesunyian dan kegersangan ini semakin menguat hingga berpengaruh pada hubungan dengan keluarga, anak-anak dan hati nuraninya sendiri. Seorang salaf berkata, “Sesungguhnya aku bermaksiat kepada Allah, maka aku lihat pengaruhnya pada perilaku binatang(kenderaan) dan isteriku”.

5) Maksiat Menyulitkan Urusan
Jika ketakwaan dapat memudahkan segala urusan, maka pelaku maksiat akan menghadapi kesulitan dalam menghadapi segala urusannya.

6) Maksiat menggelapkan hati
Ketaatan adalah cahaya, sedangkan maksiat adalah gelap-gulita. Ibnu Abbas RA berkata, “Sesungguhnya perbuatan baik itu mendatangkan kecerahan pada wajah dan cahaya pada hati, kekuatan badan dan kecintaan. Sebaliknya, perbuatan buruk itu mengundang ketidakceriaan pada raut muka, kegelapan di dalam kubur dan di hati, kelemahan bada n, susutnya rezeki dan kebencian makhluk”.

7) Maksiat Melemahkan Hati dan Badan
Kekuatan seorang mukmin terpancar dari kekuatan hatinya. Jika hatinya kuat maka kuatlah badannya. Tapi bagi pelaku maksiat, meskipun badannya kuat, sesungguhnya dia sangat lemah jika kekuatan itu sedang dia perlukan, hingga kekuatan pada dirinya sering menipu dirinya sendiri. Lihatlah bagaimana kekuatan fizik dan hati kaum muslimin yang telah mengalahkan kekuatan fizik bangsa Persia dan Romawi.

8) Maksiat Menghalangi Ketaatan
Orang yang melakukan dosa dan maksiat akan cenderung untuk memutuskan ketaatan. Seperti selayaknya orang yang satu kali makan tetapi mangalami sakit yg berpanjangan dan menghalanginya dari memakan makanan lain yang lebih baik.

9) Maksiat Memendekkan Umur dan Menghapus Keberkahan
Pada dasarnya umur manusia dihitung dari masa hidupnya. Sementara itu tak ada yang namanya hidup kecuali jika kehidupan itu dihabiskan dengan ketaatan, ibadah, cinta dan zikir kepada Allah serta mementingkan keredhaanNya.

10) Maksiat Menumbuhkan Maksiat Lain
Seorang ulama salaf berkata bahawa jika seorang hamba melakukan kebaikan, maka hal tersebut akan mendorong dia untuk melakukan kebaikan yang lain dan seterusnya. Dan jika seorang hamba melakukan keburukan, maka dia pun akan cenderung untuk melakukan keburukan yang lain sehingga keburukan itu menjadi kebiasaan bagi si pelaku.

11) Maksiat Mematikan Bisikan Hati Nurani
Maksiat dapat melemahkan hati dari kebaikan dan sebaliknya akan menguatkan kehendak untuk berbuat maksiat yang lain. Maksiat juga dapat memutuskan keinginan seseorang untuk bertaubat.

” Wahai hamba-hambakKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah Mahamengampuni dosa-dosa semuanya. Sungguh, Dialah yang Maha Pemgampun, Maha Penyayang.”
[39 : 53]

Wallahu a’lam

Nota:

لسلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته

Assalamualikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Denngan segala hormatnya kami ingin menarik perhatian Yang Dihormati Tan Sri / Dato’ Sri/ Dato’ Seri/ Dato’ Sri/Datuk Seri/ Datuk/Dato’/Tuan/puan/Muslimin/Muslimat, Saudara/Saudari yang dirahmati Allah SWT sekalian.

Rasulullah SAW telah bersabda yang diriwayatkan oleh Nu’man bin Basyir berbunyi:

“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”. (HR. Muslim).

☛Daripada Abu Said al-Khudri r.a, dari Nabi S.A.W,
Baginda telah bersabda yang maksudnyaa:

”Mana-mana orang mukmin yang memberi makan kepada seorang mukmin semasa ia lapar, nescaya Allah memberi makan kepadanya pada hari kiamat dari buah-buahan Syurga dan mana-mana orang mukmin yang memberi minum kepada seorang mukmin semasa ia dahaga, nescaya Allah memberi minum kepadanya pada hari kiamat dari minuman syurga yang tersimpan dengan sebaik-baiknya dan mana-mana orang mukmin yang memberi pakai kepada seorang mukmin semasa ia memerlukan pakaian, nescaya Allah memberi pakaian kepadanya dari pakaian syurga. (At-Tirmidzi)

Bantulah kami Dalam menjayakan Program Waqaf Al-Quran Terjemahan Dalam Bahasa Khmer, infaq kepada anak yatim, muallaf, pendakwah, para imam, fakir miskin dan mahasiswa / mahasisiwi di Selatan Kemboja , hulurkan sumbangan ikhlas anda melalui Tabung Ihya Assunnah Solution Maybank 553131011505 * Sebarang cadangan kirimkan melalui gmail :
ihyaassunnah68@gmail.com
atau sms /whatsApp ke telefon no: +60199576237

Sila layari laman dibawah untuk mengenali mereka:

https://peribadirasulullah.wordpress.com/…/mahasiswa-mahas…/

https://peribadirasulullah.wordpress.com/…/senarai-20-mahs…/

Pertemuan untuk membincangkan kerjasama bagi memulakan kerja amal sesame Islam di bumi Kemboja.

https://peribadirasulullah.wordpress.com/…/bertauk-keranal…/

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 15, 2017

Jadikan dunia ditangan mu dan Allah SWT dihati mu.

MutarjimClips added a new video.

Jadilah kamu di dunia ini sebagai orang asing atau seorang pengembara

– hari ini kita berjalan di atas muka bumi, esok kita akan berada di dalamnya
– jadikan dunia ini sebagai kenderaan untuk capai redha Allah
– jadilah kamu sebagai tuan di dunia ini, jangan sampai dunia yang jadi tuan kamu
– mempersiapkan bekalan untuk hari akhirat
– perumpamaan menarik mengenai persiapan untuk hari akhirat

oleh : al-Allāmah Imam Prof. Dr. Muhammad Said Ramadan al-Buti rahimahullah
Tonton di YouTube melalui link ini : https://youtu.be/kkN13-ed7Lw
Subscribe our YouTube channel : Najmi Rohaizad MutarjimClips
Pencinta Imam Dr. Muhammad Said Ramadan al-Buti – Malaysia
#mutarjimclips

https://www.facebook.com/baihaqi.syukri?pnref=story

Posted by: peribadirasulullah | Mac 15, 2017

Wanita bisu dan pekak membaca al-Quran.

Wanita bisu dan pekak ini cuba sedaya upaya untuk membaca al-Quran. Saya cabar kamu jangan menangis tonton video ini. Wanita ini merupakan seorang muallaf (baru memeluk islam).

– Temuramah bersama Sheikh Fahd al-Kandari hafizahullah
#mutarjimclips

Nota:

السلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته

Assalamualikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Denngan segala hormatnya kami ingin menarik perhatian Yang Dihormati Tan Sri / Dato’ Sri/ Dato’ Seri/ Dato’ Sri/Datuk Seri/ Datuk/Dato’/Tuan/puan/ Muslimin/Muslimat, Saudara/Saudari yang dirahmati Allah SWT sekalian,

Rasul SAW yang diriwayatkan oleh Nu’man bin Basyir berbunyi:

Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”. (HR. Muslim).

☛Daripada Abu Said al-Khudri r.a, dari Nabi S.A.W,
Baginda telah bersabda yang maksudnya:

”Mana-mana orang mukmin yang memberi makan kepada seorang mukmin semasa ia lapar, nescaya Allah memberi makan kepadanya pada hari kiamat dari buah-buahan Syurga dan mana-mana orang mukmin yang memberi minum kepada seorang mukmin semasa ia dahaga, nescaya Allah memberi minum kepadanya pada hari kiamat dari minuman syurga yang tersimpan dengan sebaik-baiknya dan mana-mana orang mukmin yang memberi pakai kepada seorang mukmin semasa ia memerlukan pakaian, nescaya Allah memberi pakaian kepadanya dari pakaian syurga. (At-Tirmidzi)

Bantulah kami Dalam menjayakan Program Infaq kepada anak yatim, muallaf, pendakwah, para imam, fakir miskin  dan mahasiswa serta mahasisiwi di Selatan Kemboja , hulurkan sumbangan Ikhlas Anda Melalui  Tabung Ihya Assunnah Solution Maybank  553131011505 * Sebarang cadangan kirimkan melalui gmail : ihyaassunnah68@gmail.com atau sms whatsApp ke tel no: =60199576237

Sila layari laman dibawah untuk mengenali mereka:

https://peribadirasulullah.wordpress.com/2016/12/08/mahasiswa-mahasiswi-kemboja-di-university-fatonithailand-mohon-sumbangan-ikhlas/

https://peribadirasulullah.wordpress.com/2017/01/13/senarai-20-mahsisiwa-islam-kemboja-yang-akan-menerima-sumbangan-anda/

Pertemuan untuk membincangkan kerjasama bagi memulakan kerja amal sesame Islam di bumi Kemboja.

https://peribadirasulullah.wordpress.com/2017/01/30/bertauk-keranalahi/

Majlis penyerahan bantuan melalui wakil mahsiswa university Fatoni.

https://peribadirasulullah.wordpress.com/2017/01/31/majlis-penyerahan-bantuan-kepada-20-mahasiswa-kemboja-university-fatoni/

Bantulah kami Ihya Assunnah Solution, anggaplah kami saudara kalian yang akan bertemu di Akhirat nanti untuk sama-sama membahagikan pahala yang telah anda laburkan kepada kami melalui Tabung Ihya Assunnah Solution Maybank 553131011505.

Marilah kita masuk Syurga secara berjemaah, jauhilah kepentingan diri sendiri walaupun dalam amal ibadat, para sahabat yang syahid di medan peperangan kerana hanya menahan dahaga untuk dibahagikan kepada sahabat lain yang turut cedera dalam medan peperangan yang sama. Mereka hidup berjemaah dalam semua perkara. Mereka malu kepada Allah SWT yang sentiasa memerhati pergerakkan hati mereka untuk melebihkan diri sendiri dalam semua tindakan mereka.

Semasa musim haji pada zaman Rasulullah SAW tidak pernah dengar jemaah haji mati kerana dipijak oleh jemaah haji yang lain, mereka tidak ingin haji mereka sahaja yang mabrur tetapi mereka ingin semua jemaah haji mendapat haji yang mabrur dan masuk syurga secara berjemaah.

Ya Allah … sucikanlah kami dari sifat mementingkan diri dalam semua perkara walaupun dalam ibadat, kami ingin masuk Syurga bersama ayah dan ibu, bersama isteri dan anak-anak, bersama para ulamak dan guru-guru, bersama para sahabat seperjuangan dan sahabat sepejabat, bersama mereka yang telah menderma kepada Tabung ihya Assunnah Solution, bersama para syuhada’ di bumi yang Engkau ujikan mereka seperti Palestin, Syria, Iraq, Myanmar, dan lain-lain bumi yang Engkau telah berikan mereka peringatan sebagai tarbiah Mu Ya Allah. Kami ingin melihat mereka turut berada dalam Syurga.Semua bangsa yang Engkau ciptakan adalah di Tangan MU Ya Allah… mereka yang Engkau pilih sahaja yang layak memasuki Syurga Mu.

Terima Kasih Ya Allah kerana memilih kami untuk mampu bersujud kepada Mu, sesungguhnya hanya dengan kekuatan dan izin Mu, kami mampu sujud kepada Mu Ya Allah…

Ya Allah kurniakan kami keimanan dan kesabaran kepada kami dan juga kepada para penderma yang telah mereka infaqkan kepada kami untuk ke Jalan Mu Ya Allah…

Ya Allah.. terimalah amalan kami yang sedikit ini berbanding dengan kemewahan nikmat yang telah Engkau berikan kepada kami secara percuma… Amin Ya Rabbal Alamin.

Selawat dan Salam buat Rasul Junjungan dan para sahabat yang menjadi saksi dihadapan Allah SWT diatas perlaksanaan Rasulullah dalam misi dakwah di dunia ini.

Ihya Assunnah Solution Adalah Teman Anda Di Dunia Dan Di Akhirat.

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 13, 2017

Kenapa Orang Islam SEMBAH Kaabah?

No automatic alt text available.

*”Kenapa Orang Islam SEMBAH Kaabah? Kaabah Kan Batu jer”*

*Persoalan* “Mengapa Umat Islam mengelilingi Ka’bah? Mari kita lihat jawapan dari Dr.Zakir Naik ini.

Dalam sebuah forum terbuka yang dihadiri oleh ribuan orang dan disiarkan di Peace TV, seorang lelaki bertanya kepada Dr Zakir Naik, mengapa umat Islam mengelilingi ka’bah ketika haji dan umrah. Apakah ada alasan ilmiah dan logik disebaliknya?

Saya ingin mengetahui tentang Ka’bah. Maksud saya, apa penjelasan secara kajian keilmuan dan logik pentingnya Ka’bah? Dan mengapa umat Islam mengelilingi Ka’bah?”
Jawapan Dr. Zakir Naik Mengapa Muslim Mengelilingi Kabah
Saudara ini bertanya dengan bagus.

Apa pentingnya Ka’bah menurut kajian keilmuan dan logik? Dan mengapa umat Islam mengelili Ka’bah?

Ramai orang bukan Islam beranggapan bahawa umat Islam menyembah Ka’bah. Saya akan memberikan jawapan saya dan nanti saya akan memberikan jawapan secara ilmiah.
Saya akan satukan bersama. Menjawab soalan saudara dan menjawab orang bukan Islam lainnya atas kesalahfahaman ini.

Ka’bah adalah kiblat, sebagaimana firman Allah dalam Al Qur’an:
وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ

“Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arah Ka’bah” (QS. Al Baqarah: 144)
Dalam bahasa Arab, kiblat. Jadi Ka’bah hanya sebagai arah. Sebagai contoh, misalnya sekarang kita sembahyang, beberapa orang menghadap selatan, ada yang menghadap utara, ada yang ke timur, ada yang ke barat. Ke arah mana yang kamu ikut? Jadi demi persatuan, kami menghadap pada satu arah Ka’bah.

Jadi Ka’bah adalah kiblat kami. Tidak ada seorang muslim pun yang pernah menyembah Ka’bah.
Dan ketika peta geografi dunia pertama kali adalah muslim yang membuat itu pertama kali. Al Idrisi pada tahun 1154 yang membuat peta dunia, bahkan muslim yang membuat peta dunia itu, kutub selatan ada di atas dan kutub utara ada di bawah dan Ka’bah berada di tengah-tengah.

Kemudian orang Barat meluncurkan kartografi (pembuatan peta) dan mengubah kutub utara ke atas dan kutub selatan ke bawah, bahkan Ka’bah masih tetap berada di tengah-tengah.
Jadi di bahagian mana pun kamu berada di dunia, jika kamu berada di utara menghadap ke selatan, jika kamu berada di timur menghadap ke barat, jika kamu berada di barat menghadap ke timur, jika kamu di selatan menghadap ke utara. Semua muslim di dunia menghadap pada satu arah iaitu Ka’bah dan Ka’bah adalah kiblat.

Sekarang, ketika kamu pergi umrah, ketika pergi haji, kita melakukan tawaf mengelilingi Ka’bah. Kita berjalan mengelilingi ka’bah. Kenapa kami berjalan mengelilingi Ka’bah? Pada dasarnya adalah kerana Tuhan Pencipta. Dan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan itu.
Kamu bertanya, apa alasan logiknya? Ini tidak disebutkan dalam Quran dan hadis. Jika aku adalah orang yang berakal mahu berfikir, kenapa kami berjalan mengelilinginya? Alasan yang boleh aku fikirkan adalah setiap lingkaran hanya punya satu titik tengah. Kita berjalan mengelilingi Ka’bah adalah untuk membuktikan bahawa hanya ada satu Tuhan.

Kerana lingkaran hanya punya satu titik tengah tidak akan ada dua titik tengah. Jika kita berjalan mengelilingi Ka’bah adalah untuk membuktikan bahawa hanya ada satu Tuhan.

Dan pernyataan Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu ketika mencium Hajar Aswad yang ada di Ka’bah, “Hajar aswad ini hanyalah batu yang tidak bisa memberikan kebaikan dan keburukan. Aku menciumnya kerana melihat Nabi menciumnya.” Jadi tidak ada muslim yang menyembah Ka’bah.
Bahkan di zaman Nabi, ada sahabat yang melantunkan azan di atas Ka’bah. Tidak ada orang yang menyembah sesuatu lalu berani berdiri di atasnya.

Jadi Ka’bah adalah kiblat, hanya arah. Bukan disembah.

Nota:

fahami Pesanan Rasulullah SAW melalui Hadis Rasul SAW yang diriwayatkan oleh Nu’man bin Basyir berbunyi:

 

Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”. (HR. Muslim).

 

Marilah kita membuktikan kecintaan kita kepada Rasulullah SAW melalui tindakan kita membantu umat Islam yang tertindas  seperti di Syria, Myanmar, Palestin, Iraq dan lain-lain negara Islam  yang diuji oleh Allah SWT. Kita yang hidup dengan penuh kenikmatan dan keamanan patutlah bersyukur diatas nikmat kurniaan Allah SWT. Marilah kita zahirkan kesyukuran kita dengan  membantu golongan pelajar yang menuntut ilmu agama.

 

Bantulah kami untuk meringankan bebanan yuran pengajian mahasiswa dan mahasiswi Kemboja 2016 (92 Orang University Fatoni,Thailand) yang amat miskin. Mereka berusaha meneruskan pengajian walaupun terpaksa menjadi buruh binaan atau nelayan semasa cuti pengajian. Melalui  Tabung Ihya Assunnah Solution Maybank  553131011505 * Kami telah berusaha membantu mereka sedaya upaya dan amanah yang kami dipertanggungjawabkan telah kami laksanakan dengan izin Allah SWT. Sebarang cadangan kirimkan melalui gmail : ihyaassunnah68@gmail.com Tel No:0199576237.

 

Sila layari laman dibawah untuk mengenali mereka:

 

https://peribadirasulullah.wordpress.com/2016/12/08/mahasiswa-mahasiswi-kemboja-di-university-fatonithailand-mohon-sumbangan-ikhlas/

 

https://peribadirasulullah.wordpress.com/2017/01/13/senarai-20-mahsisiwa-islam-kemboja-yang-akan-menerima-sumbangan-anda/

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 13, 2017

PANAS SETAHUN JANGAN HILANG DEK HUJAN SEHARI

Image may contain: one or more people, phone and text

PANAS SETAHUN JANGAN HILANG DEK HUJAN SEHARI

Jadilah isteri dan suami yg bersyukur kepada Allah kerana syukur itu menambahkan rezeki.Allah berfirman:
ذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
“Dan (ingatlah) ketika Rabb-mu memaklumkan, ‘Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti adzab-Ku sangat berat.’” [Ibrahim : 7]

Namun seorang isteri diperintahkan untuk bersyukur kepada suaminya yang telah memberikan nafkah lahir dan batin kepadanya, tidak banyak menuntut itu ini,berpada dg apa yg ada, maka rumah tangga akan bahagia. Isteri yang tidak bersyukur kepada suaminya dan banyak menuntut merupakan pertanda isteri tidak baik dan tidak merasa cukup dengan rezki yang Allah kurniakan kepadanya.

Perintah syukur ini sangat ditekankan dalam Islam, bahkan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengancam dengan masuk Neraka bagi para isteri yang tidak bersyukur kepada suaminya, dan pada hari kiamat Allah Ta’ala pun tidak akan melihat seorang wanita yang banyak menuntut kepada suaminya dan tidak bersyukur kepadanya.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
أُرِيْتُ النَّارَ، فَإِذَا أَكْثَرُ أَهْلِهَا النِّسَاءُ، يَكْفُرْنَ. قِيْلَ: أَيَكْفُرْنَ بِاللهِ؟ يَكْفُرْنَ الْعَشِيْرَ، وَيَكْفُرْنَ اْلإِحْسَانَ، لَوْ أَحْسَنْتَ إِلَى إِحْدَاهُنَّ الدَّهْرَ، ثُمَّ رَأَتْ مِنْكَ شَيْئاً، قَالَتْ: مَا رَأَيْتُ مِنْكَ خَيْرًا قَطُّ.

“Diperlihatkan Neraka kepadaku dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita, mereka kufur.” Para Shahabat bertanya: “Apakah disebabkan kufurnya mereka kepada Allah?” Rasul menjawab: “(Tidak), mereka kufur kepada suaminya dan mereka kufur kepada kebaikan. Seandainya seorang suami dari kalian berbuat kebaikan kepada isterinya selama setahun, kemudian isterinya melihat sesuatu yang jelek pada diri suaminya, maka dia mengatakan, ‘Aku tidak pernah melihat kebaikan pada dirimu sekalipun.’”( Hadits shahih: Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 29, 1052, 5197)
Bila berselisih faham,bila dalam keadaan marah,terhamburlah ungkitan kata yg menafi kebenaran, panas setahun,hilang dek hujan sehari,kebaikan segunung runtuh oleh setitis kencing syaitan.Dan jadilah kita isteri yg tidak bersyukur yg bagai disebut nabi dlm hadis diatas.

Ancaman Allah kepada orang-orang yang semacam ini sangatlah keras, sebagaimana sabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam:
لاَ يَنْظُرُ اللهُ إِلَى امْرَأَةٍ لاَ تَشْكُرُ لِزَوْجِهَا وَهِيَ لاَ تَسْتَغْنِي عَنْهُ
“Allah tidak akan melihat kepada seorang wanita yang tidak bersyukur kepada suaminya, dan dia selalu menuntut (tidak pernah merasa cukup).” (Hadits shahih: Diriwayatkan oleh an-Nasa-i dalam Isyratin Nisaa’ (no. 249)

Ancaman Allah ini amat berat hanya kerana seorang isteri tidak merasa cukup dg apa yg diberi oleh suaminya.Ambillah iktibar,adjust diri untuk bersyukur dan merasa cukup dg apa yg ada dan jauhkan diri dari meminta-minta sesuatu yg berlebihan dan tidak mampu disedia oleh suami.Jangan mengheret suami hingga ke kancah hutang hanya kerana tuntutan kita.Bila berkahwin, kesenangan bersama ibubapa jangan diharap boleh diteruskan,kerana kita memula hidup baru,bukan menerus hidup bersama ibubapa.Yg bermula pasti banyak masalah dan rintangannya.

Dalam hadits lain, Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الْفُسَّاقَ هُمْ أَهْلُ النَّارِ. قِيْلَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَمَنِ الْفُسَّاقُ؟ قَالَ: اَلنِّسَاءُ. قَالَ رَجُلٌ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَوَ لَسْنَ أُمَّهَاتِنَا وَأَخَوَاتِنَا وَأَزْوَاجِنَا؟ قَالَ: بَلَى، وَلَكِنَّهُنَّ إِذَا أُعْطِيْنَ لَمْ يَشْكُرْنَ وَإِذَا ابْتُلِيْنَ لَمْ يَصْبِرْنَ

“Sesungguhnya orang yang selalu melakukan kefasikan adalah penghuni Neraka.” Dikatakan, “Wahai Rasulullah, siapakah yang selalu berbuat fasik itu?” Beliau menjawab, “Para wanita.” Seorang Shahabat bertanya, “Bukankah mereka itu ibu-ibu kita, saudari-saudari kita, dan isteri-isteri kita?” Beliau menjawab, “Benar. Akan tetapi apabila mereka diberi sesuatu, mereka tidak bersyukur. Apabila mereka ditimpa ujian (musibah), mereka tidak bersabar.” (Hadits shahih: Diriwayatkan oleh Ahmad (III/428, IV/604)
Jadilah isteri yg sabar selain bersyukur untuk mengelak dari menjadi fasik.Berkongsilah masalah hidup dg suami ,jangan jadi isteri yg hanya tahu meminta tetapi tidak menyelami masalah dan bebanan suami.

Sebab itulah para isteri dikatakan lebih baik berada dirumahnya dari menjengok ke rumah-rumah orang lain khusus yg lebih berada dari kita,untuk mengawal kehendak, mengelak perbandingan.Bila kita hanya melihat apa yg ada pada kita, maka itu lebih menyemarakkan rasa syukur.Dalam hadis nabi menyuruh kita melihat orang yg dibawah,maka melihat orang yg lebih miskin itu lebih baik untuk membina rasa syukur,rasa berpada.Saya menyeru semua para isteri,anda tentu merasakan suami anda insan terbaik dan dipilih ketika aqad nikah berlaku, janganlah dinafikan setelah bertahun bersama.Bersyukur dan bersabarlah. Jika keadaan sampai kpd perlunya berpisah pun,jangan diburukkan segalanya yg dulunya baik.Jangan dibakar seluruh kebaikan dg api kemarahan.

Perhatikan hadis ini
“Jika seorang wanita selalu menjaga shalat lima waktu, juga berpuasa sebulan (di bulan Ramadhan), serta betul-betul menjaga kemaluannya dan benar-benar taat pada suaminya, maka dikatakan pada wanita yang memiliki sifat mulia ini, “Masuklah dalam surga melalui pintu mana saja yang engkau suka.” (HR. Ahmad 1: 191.Sahih)
أَيُّمَا امْرَأَةٍ مَاتَتْ وَزَوْجُهَا عَنْهَا رَاضٍ دَخَلَتِ الْجَنَّةَ
“Wanita mana saja yang meninggal dunia lantas suaminya redha padanya, maka ia akan masuk surga.” (HR. Tirmidzi no. 1161 dan Ibnu Majah no. 1854.Hasan)

Kedua dua hadis diatas membayangkan perlunya sifat syukur seorang isteri kpd suaminya dan bersabar sebagai jaminan ke syurga.
Wallahua’lam.abdghaniharon

https://www.facebook.com/cikgughani.abdghani?fref=ts

 

Nota:

☛Daripada Abu Said al-Khudri r.a, dari Nabi S.A.W,
Baginda telah bersabda yang maksudnya:

”Mana-mana orang mukmin yang memberi makan kepada seorang mukmin semasa ia lapar, nescaya Allah memberi makan kepadanya pada hari kiamat dari buah-buahan Syurga dan mana-mana orang mukmin yang memberi minum kepada seorang mukmin semasa ia dahaga, nescaya Allah memberi minum kepadanya pada hari kiamat dari minuman syurga yang tersimpan dengan sebaik-baiknya dan mana-mana orang mukmin yang memberi pakai kepada seorang mukmin semasa ia memerlukan pakaian, nescaya Allah memberi pakaian kepadanya dari pakaian syurga. (At-Tirmidzi)

Marilah kita membuktikan kecintaan kita kepada Rasulullah SAW melalui tindakan kita membantu umat Islam yang tertindas  seperti di Syria, Myanmar, Palestin, Iraq dan lain-lain negara Islam  yang diuji oleh Allah SWT. Kita yang hidup dengan penuh kenikmatan dan keamanan patutlah bersyukur diatas nikmat kurniaan Allah SWT. Marilah kita zahirkan kesyukuran kita dengan  membantu golongan pelajar yang menuntut ilmu agama.

 

Bantulah kami untuk meringankan bebanan yuran pengajian mahasiswa dan mahasiswi Kemboja 2016 (92 Orang University Fatoni,Thailand) yang amat miskin. Mereka berusaha meneruskan pengajian walaupun terpaksa menjadi buruh binaan atau nelayan semasa cuti pengajian. Melalui  Tabung Ihya Assunnah Solution Maybank  553131011505 * Kami telah berusaha membantu mereka sedaya upaya dan amanah yang kami dipertanggungjawabkan telah kami laksanakan dengan izin Allah SWT. Sebarang cadangan kirimkan melalui gmail : ihyaassunnah68@gmail.com Tel No:0199576237.

 

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 11, 2017

Sedekah tidak menjadikan kita miskin

Sedekah tidaklah mungkin mengurangi harta … Yakinlah!

Dari Asma’ binti Abi Bakr, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda padaku,
لاَ تُوكِي فَيُوكى عَلَيْكِ
“Janganlah engkau menyimpan harta (tanpa mensedekahkannya). Jika tidak, maka Allah akan menahan rizki untukmu.”

Dalam riwayat lain disebutkan,
أنفقي أَوِ انْفَحِي ، أَوْ انْضَحِي ، وَلاَ تُحصي فَيُحْصِي اللهُ عَلَيْكِ ، وَلاَ تُوعي فَيُوعي اللهُ عَلَيْكِ
“Infaqkanlah hartamu. Janganlah engkau menghitung-hitungnya (menyimpan tanpa mau mensedekahkan). Jika tidak, maka Allah akan menghilangkan barokah rizki tersebut. Janganlah menghalangi anugerah Allah untukmu. Jika tidak, maka Allah akan menahan anugerah dan kemurahan untukmu.” (HR. Bukhari no. 1433 dan Muslim no. 1029, 88)
Hadits ini dibawakan oleh Yahya bin Syarf An Nawawi dalam Riyadhus Shalihin pada Bab “Kemuliaan, berderma dan berinfaq”, hadits no. 559 (60/16).

Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah menerangkan hadits di atas dengan mengatakan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah mengucapkan sesuatu berdasarkan hawa nafsunya semata. Beliau bersabda, “Sedekah tidaklah mungkin mengurangi harta”. Kalau dilihat dari sisi jumlah, harta tersebut mungkin saja berkurang. Namun kalau kita lihat dari hakekat dan keberkahannya justru malah bertambah. Boleh jadi kita bersedekah dengan 10 riyal, lalu Allah beri ganti dengan 100 riyal.

Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,
وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ
“Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah Pemberi rezki yang sebaik-baiknya.” (QS. Saba’: 39)

Posted by: peribadirasulullah | Mac 11, 2017

Bukti Kebenaran Al-Quran

Pemimpin ahli bedah sekaligus penanggung jawab utama dalam penelitian mumi ini adalah Prof. Dr. Maurice Bucaille. Bucaille adalah ahli bedah kenamaan Prancis, dan pernah mengepalai klinik bedah di Universitas Paris.
Bucaille menyayat sedikit demi sedikit bagian tubuh raja yang mengaku sebagai tuhan tersebut. Dari tubuh itu, dia menemukan konsentrasi kadar garam yang tinggi tertinggal dalam tubuh tersebut. Peneliti mengambil kesimpulan bahwa Firaun ini mati karena ombak yang menelannya. Pertanyaan yang lebih rumit muncul, bagaimana mungkin jasad ini lebih utuh, sempurna dari jasad raja lainya meski dikeluarkan dari laut.
.
Sang Profesor menyiapkan Laporan Akhir dari penelitian tersebut yang berjudul “Les momies des Pharaons et la midecine” (Mumi Fir’aun; Sebuah Penelitian Medis Modern). Akan tetapi salah seorang dari peneliti berkata pada Bucaille, ” Jangan terburu-buru, sesungguhnya umat islam telah mengetahui ini jauh 1400 tahun lalu”. Bucaille berfikir keras, bagaimana mungkin teknologi dan pengetahuan zaman dahulu mampu menjelaskan misteri ini.
.
Dihadapan hadirin, Bucaille melaporkan hasil penelitianya. Bahwa fir’aun memang mati karena tenggelam di Laut Merah. Kemudian salah seorang diantara mereka berdiri Orang Islam yang membacakan Al Quran yang artinya : “Maka pada hari ini kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.” (QS. Yunus : 92)
.
Seketika itu juga hati Bucaille bergetar, kakinya lemas dan menitikan air mata mendengar ayat tersebut. Kini dia faham, bahwa utuhnya jasad firaun adalah janji dan campur tangan Yang Maha Kuasa. Allah. Setelah itu, Bucaille masuk islam. lantas dia mempelajari Alquran, dan informasi ilmiah di dalamnya.

 

Posted by: peribadirasulullah | Mac 8, 2017

Hidangan Pertama Buat Ahli Syurga

Image may contain: 4 people, people standing

Hidangan Pertama Bagi Ahli Surga
————————————————

*HIDANGAN PERTAMA BAGI AHLI SURGA*

Pertanyaan :

Hati ikan makanan penduduk surga? Adakah hadits yang meriwayatkan?
Dari : Alfaros

Jawaban :

Di dalam surga seseorang makan dan minum bebas sekehendaknya sesuai selera, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَفَاكِهَةٍ مِمَّا يَتَخَيَّرُونَ ● وَلَحْمِ طَيْرٍ مِمَّا يَشْتَهُونَ

“Dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih, dan daging burung dari apa yang mereka inginkan.”
(QS. Al-Waqi’ah: 20-21)

Allah juga berfirman,

وَفِيهَا مَا تَشْتَهِيهِ الْأَنْفُسُ وَتَلَذُّ الْأَعْيُنُ وَأَنْتُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

“Dan di dalam surga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang) mata dan kamu kekal di dalamnya.”
(QS. Az-Zukhruf: 71)

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengizinkan penduduk surga untuk menyantap makanan dan minuman yang mereka inginkan dan mereka pilih, “(kepada mereka dikatakan) :

كُلُوا وَاشْرَبُوا هَنِيئًا بِمَا أَسْلَفْتُمْ فِي الْأَيَّامِ الْخَالِيَةِ

“Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu.”
(QS. Al-Haqqah: 24)

Juga telah disebutkan bahwasanya di surga itu ada lautan yang berisikan air, lautan khamr, lautan susu, lautan madu, dan bahwasanya sungai-sungai di surga berasal dari lautan-lautan ini.
Di dalam surga pula terdapat berbagai macam mata air. Penduduk surga mereguk minuman dari lautan-lautan, sungai-sungai, dan mata air-mata air tersebut.

Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ الْأَبْرَارَ يَشْرَبُونَ مِنْ كَأْسٍ كَانَ مِزَاجُهَا كَافُورًا ● عَيْنًا يَشْرَبُ بِهَا عِبَادُ اللَّهِ يُفَجِّرُونَهَا تَفْجِيرًا

“Sesungguhnya orang-orang yang berbuat kebajikan minum dari gelas (berisi minuman) yang campurannya adalah air kafur.
(yaitu) Mata air (dalam surga) yang daripadanya hamba-hamba Allah minum, yang mereka dapat mengalirkannya dengan sebaik-baiknya.”
(QS. Al Insan: 5-6)

Allah juga berfirman,

وَيُسْقَوْنَ فِيهَا كَأْسًا كَانَ مِزَاجُهَا زَنْجَبِيلًا ● عَيْنًا فِيهَا تُسَمَّى سَلْسَبِيلًا

“Di dalam syurga itu mereka diberi minum segelas (minuman) yang campurannya adalah jahe.
(Yang didatangkan dari) sebuah mata air surga yang dinamakan salsabil.”
(QS. Al Insan: 17-18)

Hidangan pertama yang Allah sajikan spesial untuk penduduk surga adalah bagian paling nikmat, hati ikan.
Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abu Sa’id Al Khudri radhiallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يتكفؤها الجبار يبده، كما يتكفأ أحدكم خبزته في السفر نزلا لأهل الجنة. فأتى رجل من اليهود، فقال: بارك الرحمن عليك ياأبا القسم، ألا أخبرك بنزل أهل الجنة يوم القيمة ؟ قال بلى… ثم قال ألا أخبرك بإدامهم ؟ بلام والنون. قالوا وما هذا ؟ قال ثور ونون، يأكل من زائدة كبدهما سبعون ألفا

“… Allah menggenggamnya dengan tangannya, seperti salah seorang dari kalian menggenggam rotinya di kala safar sebagai jamuan bagi penduduk surga.”
Datanglah seorang Yahudi lalu mengatakan, “Semoga Ar Rahman memberkahimu wahai Abul Qosim (Nabi Muhammad), maukah engkau aku beri tahu mengenai jamuan penduduk surga pada hari kiamat?
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Tentu saja.” … Yahudi melanjutkan “Maukah engkau aku kabarkan lauk-pauk mereka (penduduk surga)? Dengan sapid an ikan” Rasulullah dan para sahabat mengatakan, “Apakah lauk-pauk mereka?”
Yahudi menjawab, “Sapi dan ikan, penduduk surga memakan bagian yang paling nikmat seperti hati sapi dan ikan, bahkan lebih nikmat 7000 kali lipat.”
(Misykatul Mashobih, 18:136)

وفي صحيح البخاري أن عبد الله بن سلام سأل النبي صلى الله عليه وسلم أول قدومه المدينة أسئلة منها: ما أول شيء يأكله أهل الجنة ؟ فقال: زيادة كبد الحوت.

Dalam Shahih Bukhari, Abdullah bin Salam bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam di awal kedatangannya di Madinah, “Apa yang pertama kali yang dimakan oleh penduduk surga?”
Beliau menjawab, “Hati ikan.”

و في صحيح مسلم عن ثوبان أن يهوديا سأل الرسول صلى الله عليه وسلم قال: فما تحفتهم حين يدخلون الجنة ؟ قال: زيادة كبد الحوت.

Dalam Shahih Muslim dari Tsauban, “Ada seorang Yahudi bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apa yang diberikan kepada mereka ketika mereka masuk surga ?” Rasulullah bersabda, “Hati ikan.”

قال: فما غذاؤهم على إثرها ؟ قال: ينحر لهم ثور الجنة الذي يأكل من أطرافها.

Ia bertanya lagi, “Apa menu mereka selanjutnya?”
Beliau menjawab, “Disembelihkan untuk mereka sapi surga yang mereka makan dari ujung-ujungnya.”

قال: فما شرابهم عليه ؟ قال: من عين تسمى سلسبلا، قال: صدقت.

Ia bertanya lagi, “Apa minuman mereka?” Beliau menjawab, “(Minuman mereka diambil dari) mata air salsabila.”
Lalu ia mengatakan, “Engkau benar.”
Allahu a’lam

Dijawab oleh :
Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasi Syariah)

Renungan Bersama Ihya Assunnah Solution

Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”. (HR. Muslim).

 

Marilah kita membuktikan kecintaan kita kepada Rasulullah SAW melalui tindakan kita membantu umat Islam yang tertindas  seperti di Syria, Myanmar, Palestin, Iraq dan lain-lain negara Islam  yang diuji oleh Allah SWT. Kita yang hidup dengan penuh kenikmatan dan keamanan patutlah bersyukur diatas nikmat kurniaan Allah SWT. Marilah kita zahirkan kesyukuran kita dengan  membantu golongan pelajar yang menuntut ilmu agama.

Bantulah kami untuk meringankan bebanan yuran pengajian mahasiswa dan mahasiswi Kemboja (88 Orang University Fatoni,Thailand) yang amat miskin. Mereka berusaha meneruskan pengajian walaupun terpaksa menjadi buruh binaan atau nelayan semasa cuti pengajian. Melalui  Tabung Ihya Assunnah Solution Maybank  553131011505 * Kami telah berusaha membantu mereka sedaya upaya dan amanah yang kami dipertanggungjawabkan telah kami laksanakan dengan izin Allah SWT. Sebarang cadangan kirimkan melalui gmail : ihyaassunnah68@gmail.com Tel No:0199576237.

 

 

Older Posts »

Kategori