Posted by: peribadirasulullah | Januari 9, 2014

3 Perkara yang menjadikan anda mulia di sisi Allah SWT dan manusia

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/01/1b67f-candle09.gif?w=500ما انفقته على نفسى ضاع وانتهى ..وما أنفقته على الناس باق أبد الدهر

Rasulullah SAW telah bersabda:

” Merendah diri itu tidak menambah pada manusia selain kemuliaan. Maka merendah dirilah, nescaya Allah SWT mengangkat darjatmu. Maaf itu tidak menambah pada manusia, selain kemuliaan, maka maafkanlah, semoga Allah memuliakanmu. Sedekah itu semakin menambah harta, maka bersedekahlah, semoga Allah SWt Merahmati kamu.”

Ringkasan Ihya Ulumuddin M/S: 260-261.

Posted by: peribadirasulullah | Januari 9, 2014

3 Sumpahan Rasulullah SAW

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/01/33a16-004.jpg?w=336&h=224

Rasulullah SAW bersabda “

Tiga perkara demi Tuhan yang nyawaku berada di tanganNya, Aku bersumpah atasnya. Tiada berkurang sedekah dari harta, maka bersedekahlah. Tiada seseorang memaafkan kezaliman demi mengharap redha Allah, melainkan Allah menambahnya dengan kemulian di hari Kiamat. Dan tidaklah seseorang membuka pintu meminta-minta, melainkan Allah membuka pintu emiskinan terhadapnya.

Ringkasan Ihya Ulumuddin M/S: 260-261.

Posted by: peribadirasulullah | Januari 9, 2014

Kalimah Allah terukir pada jantung manusia

Jantung, organ manusia yang paling sibuk di dunia. Sebuah beg berdenyut yang tidak pernah berhenti bekerja sekalipun manusia tertidur. Mesin manakah yang lebih canggih daripada jantung manusia itu?
jantung2
Rahsia kerja jantung ini sekali lagi menunjukkan betapa sempurna dan lengkapnya daya seni Allah dalam penciptaan-Nya.
“(Yang memiliki sifat-sifat seperti itu) ialah Allah Tuhan kamu. Tidak ada Tuhan selain Dia. Pencipta segala sesuatu, maka sembahlah Dia. Dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu, “[QS. Al-An'am: 102]
Rata-rata sepanjang hidupnya, jantung manusia berdetak 3 bilion kali tanpa henti. Jantung tetap bekerja dengan menurunkan denyutan 10 – 30 denyutan / minit ketika tidur. Hal ini menghasilkan penurunan tekanan darah, yang berlaku dalam tidur nyenyak. Jika saja jantung berhenti berdenyut, maka akan berakhirlah hidup kita.
jantung3
Jantung berdenyut dengan kadar yang berbeza-beza, bergantung pada aktiviti. Ketika sedang aktif, otot-otot memerlukan tenaga dan oksigen yang lebih banyak, maka jantung berdenyut lebih cepat, + 120 kali / minit. Ketika sedang berisitirahat, jantung kembali melambat dan berdenyut 60-80 kali / minit.
Jantung adalah kantung berdenyut dan diperbuat daripada otot yang sangat kuat. Otot ini disebut otot jantung (miokardia) yang tidak pernah lelah mengecut sekali atau lebih dalam setiap saat. Saat berada dalam tahap perkembangan embrio, manusia sebenarnya memiliki dua jantung. Namun seiring perkembangan embrio, dua pusat ini akhirnya menyatu menjadi satu dengan empat buah bilik. Ini menunjukkan walaupun tubuh manusia mempunyai dua paru-paru namun manusia hanya perlu satu jantung yang bertugas tanpa henti mengepam darah ke seluruh tubuh.
Berat jantung kurang lebih 312 gram mampu berdenyut sekitar 60-80 kali / minit dan berdenyut selama setahun sekitar 40 juta kali denyutan. Apabila digunakan sebagai alat penggerak, jantung mampu mengangkat beban yang berukuran 2 kati (1 kati = 448,28 gr) setinggi kaki dengan kerja kerasnya dalam satu denyutan. Kadar darah yang didorong oleh jantung orang dewasa yang sihat ketika berfungsi dengan kuat mencapai sekitar 20 liter / minit.
Sementara perjalanan darah melalui jantung memerlukan masa 1.5 saat, sedangkan dari jantung ke paru-paru kemudian kembali ke jantung lagi (peredaran darah kecil) memerlukan masa 6 saat. Jantung mengeluarkan 8000 liter darah / hari, termasuk jumlah darah yang beredar memanjang + 150 km melalui setiap rangkaian tubuh, dan memindahkan darah yang terdapat makanan dan oksigen. Bekalan oksigen penting bagi organ vital sistem pengangkutan, lima minit saja tidak ada oksigen, maka otak akan mengalami kerosakan.
jantung
Jantung berfungsi sebagai raja yang mengepalai seluruh anggota tubuh, ia adalah pancangan kehidupan, sumber nyawa kehidupan dan panas badan.
Jantung adalah sumber munculnya pemikiran, pengetahuan, kelemahlembutan, keberanian, kemuliaan, kesabaran, kekuatan menahan diri, rasa cinta, keinginan, kerelaan, kemurkaan dan sifat-sifat sempurna yang lain. Seluruh anggota tubuh, baik yang nampak mahupun yang tidak nampak adalah tentera bagi jantung.
Setiap apa yang dilihat oleh mata langsung dihantar ke jantung. Kerana keterikatan yang dalam antara mata dan jantung, apabila ada sesuatu di dalam jantung, maka boleh tampak di mata. Mata merupakan cermin dari jantung yang menterjemahkan apa yang berlaku di dalam hati, sebagaimana lisan merupakan penterjemah dari apa yang didengar oleh hati. Kerana itu banyak didapati dalam Al-Qur’an tiga hal tersebut digabung jadi satu.
“Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati,
semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya.”
[Qs. Al-Israa (17): 36]
Sementara Harun Yahya mengungkapkan, berliter-liter darah berdetak tanpa henti naik turun di sekujur tubuh dan itu semua dimobilisasi oleh jantung.
Setiap benda memerlukan penggerak agar boleh terus bergerak. Pelbagai kenderaan atau bahkan sebuah kereta mainan remote control bergerak dengan motor. Begitu juga darah yang beredar di sepanjang tubuh pun memerlukan sebuah motor. Motor yang memainkan darah kita siang malam selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun, adalah jantung kita.
Jika kita memegang urat nadi dan menunggunya sebentar, maka akan terasa denyutan jantung kita. Jantung mengepam + 152 juta liter (40 juta gelen) darah sepanjang hidup. Darah sebanyak itu setara dengan minyak sebanyak 10,000 kereta tangki, angka ini cukup hebat tentunya. Sekarang jika diibaratkan kita menuang secawan air dari satu baldi ke ember lain, 70 kali seminit. Akhirnya tentu otot tangan dan pergelangan kita akan sakit dan perlu berehat. Padahal, jantung melakukan tugas seperti ini sepanjang hidup dan tidak pernah berehat.
Darah yang mengedari tubuh kebanyakan tersusun dari air (jika, sel, protein dan hormon dipisahkan dari darah, yang tinggal adalah plasma yang 95%-nya adalah air). Oleh kerana itu Jika peringkat visikositas air menyerupai ter atau minyak zaitun yang bervisikositas 100 juta lebih tinggi dari ter, jelas tidak ada jantung yang boleh mengepam darah melalui rangkaian kapilari tubuh. Tingginya visikositas air membuat darah melalui pembuluh-pembuluh darah yang halus tanpa halangan dan perlambatan.
Dengan rancangannya yang istimewa dan gerak tak kenal henti, jantung membuat seluruh darah dalam tubuh menyelesaikan 1000 pusingan penuh dalam sehari.

http://zakariahashim.blogspot.com/search?updated-max=2013-10-31T03:45:00-07:00&max-results=7&start=18&by-date=false

Posted by: peribadirasulullah | Januari 9, 2014

6 Ciri-ciri Ilmu yang memberi manfaat

http://www.onislam.net/arabic/images/resized/oimedia/onislamar/images/mainimages/news_27_10_2013_aa_04_295_220.jpg

HAQ-NYA ILMU ADA 6 PERKARA ,Yaitu :
1.ILMU itu menambahkan takut dirimu kepada Allah.
2.ILMU itu menambah penglihatanmu akan aib dirimu sendiri.
3.ILMU itu menambah makrifatmu dlm beribadah.
4.ILMU itu menambahkan kecintaanmu terhadap akhirat & mengurangi kecintaan kpd dunia.
5.ILMU itu membukakan pintu hatimu utk mengenali bermacam-macam penyakit amalmu sehingga engkau dpt menjauhinya.
6.ILMU itu menambahkan penglihatanmu terhadap tipu daya syaitan dan penipuanya sehingga engkau Arif dgn kehalusan tipu dayanya ketika dia menyesatkan..Insya Allah.

https://www.facebook.com/groups/mahodum/permalink/708683972499543/

Kargozari Dakwah

Posted by: peribadirasulullah | Januari 8, 2014

Tentera Nato-amerika memusnahkan masjid dan menghina Al-Quran

http://www.kiblat.net/thumb.php?w=300&h=0&src=/files/2014/01/soldier_1771659b.jpg

KIBLAT.NET, Wardak – Pasukan invasi AS-NATO lagi-lagi melakukan tindakan yang paling mengejutkan dalam serangkaian penghujatan kesucian Islam di distrik Syed Abad, Provinsi Wardak pada Senin malam, 6 Januari 2014.

Seperti dikutip dari laman resmi Imarah Islam Afghanistan, pasukan asing yang didukung oleh tentara lokal menyerbu sebuah desa di distrik Syed Abad. Setelah menggerebek banyak rumah, mereka meledakkan Masjid Hajji Hazar Gul, yang kemudian dihancurkan oleh tentara penjajah.

Para saksi mata mengatakan mereka melihat pasukan pengecut AS-NATO merobek salinan Quran menggunakan belati dan berjalan melangkahinya. Pada saat itu juga, para teroris asing itu juga merobek beberapa salinan Surat Yashin, kemudian mereka hamburkan di lantai dan menginjak-injak lembaran ayat suci Al-Quran.

Para penduduk desa menjadi berang dan terkejut melihat aksi penghinaan para tentara asing tersebut dan mereka turun ke jalan menentang apa yang terjadi di depan mata mereka.

Berkenaan dengan hal itu, Imarah Islam Afghanistan sangat mencela tindakan penghujatan ayat suci Al-Quran dan atas tindakan pelanggaran kesucian Islam. Tindakan itu tak dapat dimaafkan dan tidak dapat diperbaiki oleh para pelakunya.

Imarah Islam Afghanistan menyerukan pada seluruh umat Islam Afghanistan, khususnya mujahidin untuk melipatgandakan perjuangan mereka melawan kekuatan jahat tersebut dan berjuang untuk Islam dan kemerdekaan Afghanistan. [sdqfajar]

http://www.kiblat.net/2014/01/08/pasukan-nato-hancurkan-masjid-lecehkan-al-quran/

Posted by: peribadirasulullah | Januari 8, 2014

Maksiat lebih berbahaya daripada senjata musuh

http://statis.dakwatuna.com/wp-content/uploads/2014/01/perang-jaman-dulu-320x200.jpg

Umar bin Khattab ra. pernah menulis sebuah surat berisi pesan untuk Sa’ad bin Abi Waqash ra. beserta pasukannya yang sedang pergi memerangi Persia di daerah Qadisiyah. Pesan ini bukan tentang strategi dan taktik perang, tapi tentang menjauhi kemaksiatan. Umar ra. menyatakan bahwa menjauhi kemaksiatan adalah kunci turunnya kemenangan dari Allah swt. Berikut pesan Umar ra. tersebut:

“Amma Ba’du. Aku memerintahkanmu dan seluruh anggota pasukan untuk bertakwa kepada Allah swt. dalam setiap keadaan. Karena takwa kepada Allah swt. adalah senjata yang paling kuat dan strategi yang paling jitu untuk mengalahkan musuhmu.

Aku memerintahkanmu dan seluruh anggota pasukanmu untuk berhati-hati terhadap perbuatan maksiat, lebih dari hati-hati kalian terhadap musuhmu. Karena maksiat yang kalian perbuat lebih aku khawatirkan daripada kekuatan pasukan musuh.

Allah swt. memberikan kemenangan kepada pasukan Islam disebabkan musuh-musuhnya yang berbuat kemaksiatab. Kalau bukan karena itu, niscaya pasukan Islam tidak akan berdaya menghadapi pasukan musuh. Karena jumlah pasukan Islam tak seberapa dibanding jumlah pasukan musuh; persenjataan pasukan Islam pun tak ada apa-apanya dibandingkan persenjataan musuh. Sehingga seandainya pasukan Islam dan pasukan musuh sama-sama berbuat maksiat, maka pasukan musuh akan menang karena mereka lebih kuat dari segi jumlah dan senjata. Jika pasukan Islam tidak berbuat maksiat, maka pasukan Islam akan menang, karena keshalihan mereka, bukan karena kekuatan mereka.

Kemudian ketahuilah, selama perjalanan kalian, Allah swt. mengirim para malaikat yang akan mengawasi. Mereka mengetahui apa yang kalian lakukan. Maka teruslah merasa malu kepada mereka. Janganlah kalian bermaksiat kepada Allah swt., padahal kalian sedang berada dalam jalan-Nya.

Janganlah kalian berkata bahwa kalian pasti akan menang karena musuh-musuh pasti lebih buruk dari kalian, sehingga mereka tidak akan mungkin menguasai kalian. Karena sangat mungkin sebuah kaum dikuasai oleh kaum yang buruk. Seperti Bani Israel yang dikuasai oleh kaum Majusi. Bisa demikian karena karena Bani Israel telah melakukan hal-hal yang membuat Allah swt. murka.

Mohonlah kepada Allah swt. agar menolong kalian melawan jiwa kalian, sama seperti kalian memohon pertolongan dalam melawan musuh-musuh kalian. Aku juga memohon hal itu untukku dan untuk kalian.” (msa/dakwatuna)

Posted by: peribadirasulullah | Januari 8, 2014

Rajin Sedekah,Rezeki Melimpah,Hidup Mewah di Akhirat

Ilustrasi (inet)

Keuntungan sedekah tidak dapat dihitung dengan rumus matematika konvensional. Yusuf Mansur memopulerkan istilah matematika sedekah. Mengacu kepada ajaran Islam bahwa sedekah satu akan dilipatkan menjadi sepuluh, Yusuf Mansur kemudian membuat rumus demikian: sepuluh ribu dikurangi seribu untuk sedekah, hasilnya adalah sembilan belas ribu. Jika dikurangi dua ribu untuk sedekah, hasilnya menjadi dua puluh delapan ribu.

Itulah rumus matematika sedekah, yang merupakan perasan dari sejumlah keterangan dalam Al-Quran dan hadits. Allah sendiri berulang kali menegaskan bahwa sedekah tidak akan mengurangi harta. Dalam pandangan awam, harta memang berkurang ketika dipakai untuk sedekah. Tetapi, dalam kaca mata iman tidaklah demikian.

“Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri, dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah, dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup, sedangkan kamu sedikit pun tidak akan dirugikan.” (QS Al-Baqarah: 272).

Perhatikan, ayat di atas menggarisbawahi “harta yang baik” dan “di jalan Allah”. Karena, sangat boleh jadi orang melakukan sedekah tetapi dengan harta yang tidak baik. Misalnya, membangun masjid dari praktik korupsi, mendirikan pesantren dari hasil pelacuran, membantu panti asuhan dari bisnis narkoba, dan seterusnya. Tidak sedikit pula orang yang mengeluarkan uang dalam jumlah besar hanya untuk mensukseskan perbuatan atau kegiatan yang tidak baik. Lihatlah para konglomerat yang rela merogoh kocek miliaran rupiah untuk menyelenggarakan pagelaran Miss World, kandidat pemimpin yang mengeluarkan uang jutaan rupiah untuk membeli suara, tersangka hukum yang memberikan gratifikasi triliunan rupiah untuk menyuap hakim, dan seterusnya.

Harta tidak baik yang digunakan di jalan Allah dan harta baik yang digunakan di jalan setan, keduanya tidak bernilai sedekah di mata Allah. Sedekah harus memenuhi dua kriteria, sebagaimana ditegaskan dalam ayat di atas, yaitu harta baik yang disalurkan di jalan Allah. Itulah harta yang tidak sia-sia, karena Allah akan memberikan ganti secara berlipat ganda.

Janji Allah tidak pernah dusta. Kewajiban orang beriman adalah meyakininya dengan segenap hati. Rasulullah sendiri pernah menginformasikan, “Tiada sehari pun sekalian hamba memasuki suatu pagi, kecuali ada dua malaikat yang turun. Salah satu dari keduanya berkata, ‘Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang yang menafkahkan hartanya’. Sementara yang lain berkata, ‘Ya Allah, berikanlah kebinasaan kepada orang yang menahan hartanya’.” (HR Bukhari dan Muslim).

Mengelola harta memang bukan perkara mudah. Harta kerap mendatangkan keberuntungan, tetapi, jika salah menggunakan, harta justru menghasilkan kebuntungan. Karena itu, Islam memberikan panduan lengkap seputar cara mengelola harta agar kepemilikan harta berujung keberuntungan, bukan kebuntungan. Salah satunya adalah lewat ajaran sedekah. Harta yang disedekahkan, itulah harta yang sebenarnya, karena akan kekal sampai di alam baka. Yang berada di tangan tidak lain akan menjadi hak ahli waris.

Dalam sebuah riwayat, Rasulullah pernah bertanya, “Siapakah di antara kamu yang lebih menyukai harta ahli warisnya daripada hartanya sendiri?” Serentak para sahabat menjawab, “Ya Rasulullah, tiada seorang pun dari kami, melainkan hartanya adalah lebih dicintainya.” Beliau kemudian bersabda, “Sungguh harta sendiri ialah apa yang telah terdahulu digunakannya, sedangkan harta ahli warisnya adalah segala yang ditinggalkannya (setelah dia mati).” (HR Bukhari dan Muslim).

Hadits di atas, dengan demikian, secara tidak langsung mengingatkan bahwa harta yang ada di tangan kita sebenarnya hanya titipan Allah. Supaya manfaatnya masih dapat dirasakan sampai kita kembali ke akhirat, maka harta itu harus dinafkahkan di jalan kebaikan semasih hidup di dunia. Lebih membahagiakan, balasan Allah bahkan sering tidak harus menunggu di akhirat, tetapi langsung Dia tunaikan ketika kita masih hidup di dunia berupa rezeki yang melimpah.

Rezeki adalah segala pemberian Allah untuk memelihara kehidupan. Dalam hidup, ada dua jenis rezeki yang diberikan Allah kepada manusia, yaitu Rezeki Kasbi (bersifat usaha) dan Rezeki Wahbi (hadiah). Rezeki Kasbi diperoleh lewat usaha dan kerja. Tetapi Rezeki Wahbi datangnya di luar prediksi manusia, kadang malah tidak memerlukan jerih payah. Karena Rezeki Wahbi merupakan wujud sifat rahim Allah, maka orang yang gemar melakukan sedekah sangat berpeluang mendapatkan rezeki jenis terakhir ini. Indah Allah melukiskan dalam Al-Quran.

“Permisalan (nafkah yang dikeluarkan) orang-orang yang menafkahkan harta di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS Al-Baqarah: 261)

Sangat banyak ayat Al-Quran dan hadits Rasulullah yang mengungkap keuntungan sedekah. Setiap kita berpeluang mendapatkan keuntungan itu sepanjang gemar melakukan sedekah disertai keyakinan mantap terhadap kemurahan Allah. Tidak ada ceritanya kemiskinan karena sedekah. Tidak pula orang membuka pintu permintaan, melainkan Allah membuka untuknya pintu kemiskinan.

Sebab itu, jangan lagi berusaha menotal keuntungan sedekah dengan rumus matematika seperti umumnya kita menotal hasil keuntungan perdagangan atau penjualan barang-barang kita.

Posted by: peribadirasulullah | Januari 8, 2014

Perwira yang berjaya membunuh as-sisi dengan 2 tembakan di kepala

http://statis.dakwatuna.com/wp-content/uploads/2014/01/ahmad-khouli.jpg

Ahmad Khouli, perwira yang dikatakan telah membunuh As-Sisi (elshaab)

dakwatuna.com – Kairo. Gerakan “Mahasiswa Al-Azhar Anti-Kudeta” mempublikasikan sebuah foto yang disebutkan sebagai perwira yang berhasil membunuh As-Sisi.

Perwira bernama Ahmad Khouli itu berasal dari daerah Helwan. Dia melesatkan dua peluru di kepada As-Sisi yang langsung membunuhnya di tempat.

Akun facebook tersebut menyatakan bahwa Khouli masih hidup saat ini, di tempat yang tidak diketahui. Kematian As-Sisi sengaja tidak diumumkan, karena sedang dirancang sebuah skenario yang menjadikan Ikhwanul Muslimin sebagai pihak yang bertanggung jawab atas kematiannya.

Ketika Ikhwanul Muslimin bisa dituduh, saat itulah Shidqi Shubhi mengumumkan penerapan hukum darurat militer untuk menjatuhkan hukuman mati kepada semua pimpinan Ikhwanul Muslimin dengan tuduhan keterlibatan dalam pembunuhan As-Sisi. (msa/dakwatuna/elshaab)

http://www.dakwatuna.com/2014/01/08/44454/tersebar-foto-perwira-yang-membunuh-as-sisi/#axzz2pnf6gLhO

Posted by: peribadirasulullah | Januari 7, 2014

6 Fadhilat berada dalam Majlis Orang-orang Soleh

https://fbcdn-sphotos-b-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1533910_518889484893435_812704560_n.png

Majlis orang-orang soleh akan mengubah kepada 6 kebaikan:

1- Daripada keraguan agama kepada Yakin kepada agama Allah SWT.

2- Daripada bersifat Riyak kepada sifat Ikhlas.

3- Daripada kelalaian kepada Zikir atau mengingati Allah SWT.

4- Daripada mencintai dunia kepada Cinta  Akhirat.

5- Daripada bersifat Takabbur kepada Sifat Tawadduk.

6- Daripada bersangka buruk kepada memberi Nasihat.

Ya Allah.. kurniakanlah persahabatan yang Ikhlas.

‎المصحف الجامع‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Januari 7, 2014

Arak Halal mengikut Syarak-Ulamak Al-Azhar

http://images.alwatanvoice.com/news/large/9998430412.jpg

قال الدكتور سعد الدين الهلالى، أستاذ الفقه بجامعة الأزهر ، إن البيرة المصنوعة من الشعير، والخمر المصنوع من التمر، والنبيذ من غير العنب، فإنه يحرُم الكثير المسكر منه، أما القليل الذى لا يسكر فإن تناوله حلال، طالما أنه لا يسبب حالة من السكر وذهاب أو غياب العقل.

وأضاف الهلالى، خلال حواره مع الإعلامى عمرو أديب ببرنامج “القاهرة اليوم” على قناة أوربت، إن ما نقوله فى هذا الصدد هو رأى الإمام أبو حنيفة، ومدون فى كتبه منذ قرون، لكن مشكلتنا تكمن فى عدم القراءة، فالخمر الذى أخذ من عصير العنب فهو حرام، إذا شربه أدى إلى السكر، أما الخمر الذى يستخرج من التمر ويشرب ما دام أنه لم يسكر، ليس حراماً، مشيراً إلى أن أى نوع خمر لا يسكر ليس حراماً.

وحول الانتقادات التى قد يتعرض لها نتيجة لهذا الرأى، أكد الهلالى على أن كل ما قاله إنما هو كلام موجود بكتب الإمام أبى حنيفة، وهى كتب ومناهج يدرسها طلاب الأزهر الشريف، مستشهداً بقوله “فسألوا أهل الذكر إن كنتم لا تعلمون” وأبى حنيفة هو من أهل الذكر.

وقال الهلالى، إن مذهب الإمام أبى حنيفة سيذهب إليه من هم يحبون شرب الخمر، هنا قاطعه الإعلامى عمرو أديب، قائلاً: “طب الرجل الذى لديه خمارة يبيع…”، فرد عليه الدكتور سعد الدين الهلالى: “فليبع، أما الذى يشرب الخمر، فإذا شرب ولم يَسكر فليس عليه أى مشكلة، طالما أن الكمية التى يشربها المسكر لم تغيب عقله، ولم تجعله سكران”، لافتاً إلى أن أبا حنيفة يعد من أهل الذكر، فضلاً عن وضع تقسيم وتفصيل فى كتبه لتعاطى الخمور وشرب النبيذ.

Terjemahan Google

Kata Dr Saad El- Din Hilaly , seorang profesor perundangan di Al Universiti Azhar , mengatakan bahawa bir yang dibuat daripada barli , dan wain yang dibuat dari tarikh, wain anggur, ia menafikan banyak cara meracun dia, tetapi sedikit yang tidak mendapat mabuk, makan Halal , selagi ia tidak menyebabkan kes gula dan pergi atau ketiadaan fikiran.

Beliau Helaly , semasa temu bual dengan Media program Amr Adib ” Kaherah Hari ini” di Orbit saluran, bahawa apa yang kita katakan dalam hal ini adalah pendapat Imam Abu Hanifah , dan termaktub di dalam abad bertulis yang lalu, tetapi masalah kita terletak pada kekurangan membaca, beberapa wain , yang telah diambil daripada jus anggur itu haram , jika anda minum ia membawa kepada gula, dan wain, yang diekstrak dari tarikh dan minum selagi ia tidak menyebabkan mabuk , tidak dilarang , menunjukkan bahawa apa-apa jenis wain tidak mendapat mabuk tidak haram.

Mengenai kritikan yang mungkin terdedah kepada akibat daripada pendapat ini , mengesahkan Helaly bahawa segala-galanya beliau berkata tetapi ia adalah kata-kata buku-buku yang sedia ada Imam Abu Hanifah , yang buku-buku dan kurikulum dikaji oleh pelajar-pelajar Al -Azhar , memetik kata-kata, ” bertanya rakyat Zikir jika anda tidak tahu” dan Abu Hanifah adalah orang-orang di atas.

Beliau berkata Hilali Pandangan Imam Abu Hanifah akan pergi kepadanya mereka suka minum arak , di sini terganggu Media Amr Adib berkata: “Perubatan lelaki yang mempunyai sebuah pub menjual … ,” jawab Dr Saad El- Din Hilaly : ” Filipa , tetapi yang minum alkohol jika minum tidak mabuk dia tidak melakukan apa-apa masalah , selagi jumlah yang minum schnapps tidak kehilangan fikirannya, dan tidak membuat dia mabuk, ” menunjukkan bahawa Abu Hanifah adalah salah satu orang yang disebut , dan juga satu bahagian terperinci dalam buku penyalahgunaan alkohol dan minum arak .

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2014/01/03/480234.html

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,614 other followers