Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

6 Telaga Minyak Hadiah Hudud di Brunei dari Allah SWT

A007

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”.

(Ibrahim 14:7) |
And remember! your Lord caused to be declared (publicly): “If ye are grateful, I will add more (favours) unto you; But if ye show ingratitude, truly My punishment is terrible indeed.”

A147

Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatNya) serta kamu beriman (kepadaNya)? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).

(An-Nisaa’ 4:147)
What can Allah gain by your punishment, if ye are grateful and ye believe? Nay, it is Allah that recogniseth (all good), and knoweth all things.

A035

Sebagai limpah kurnia dari Kami. Demikianlah kami membalas orang-orang yang bersyukur.

(Al-Qamar 54:35
As a Grace from Us: thus do We reward those who give thanks.

A040

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.

(An-Naml 27:40)
Said one who had knowledge of the Book: “I will bring it to thee within the twinkling of an eye!” Then when (Solomon) saw it placed firmly before him, he said: “This is by the Grace of my Lord!- to test me whether I am grateful or ungrateful! and if any is grateful, truly his gratitude is (a gain) for his own soul; but if any is ungrateful, truly my Lord is Free of all Needs, Supreme in Honour !”

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1536596_555573987867598_1762975059_n.jpg


Allahuakbar..!!! Kadar Jenayah Turun di Brunei & 6 Telaga Minyak Baru Ditemui… Tahniah Brunei kerana Telah Menjalankan Hukum Allah.. Allah akan Limpahkan RahmatNya Bila Kita Laksanakan PerintahNya…

Moga Membuka Hati Pemimpin Malaysia Yang Menentang Hukum Allah Ini.. Siapa Kita Untuk Menentang Hukum Allah Ini Jika Kita Bernafas Dibumi Allah??

YaAllah…Permudahkan Negeri Kami Kelantan Untuk Menjalankan HukumMu YaAllah…Aamiin…

PLEASE “SHARE” SEBANYAKNYA…

Hanya Di Kelate’s Photos

Nikmat Allah SWT di Malaysia digunakan ke jalan syaitan.

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/12/0c1db-1b187d837a1c62511c88af2513a93.jpg?w=352&h=209

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/12/a7501-3411d99b994bb9a86ad485e6ba99b.jpg?w=351&h=224

http://www.zerotohundred.com/features/jgtc04/P1000828.JPG

https://encrypted-tbn1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcR_9gB5mkopGvFQeeYSGeM7EEGiL5Vibxchub5_xxoMCS2nuuZ7

http://bigdogdotcom.files.wordpress.com/2008/01/malaysian_billionaires.jpg?w=470

Posted by: peribadirasulullah | Disember 27, 2013

Anak Yatim menjadi mangsa VVIP

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1480737_10152479046932786_1888089899_n.jpg

KISAH BENAR – HAKIKAT MENGHERDIK ANAK YATIM.Disember 8, 2013, kami seramai 36 orang menghadiri jemputan Majlis Makan Malam Yayasan Anak-anak Yatim Sultanah Haminah di hotel Shangri-La Kuala Lumpur. Itu kali pertama untuk anak-anak kami dijamu di sebuah hotel mewah bertaraf 5 bintang. Namun semuanya berakhir tidak seperti yang dijanjikan.

Bermula sekitar 3 minggu sebelum itu, seorang Dato’, wakil dari Yayasan datang ke rumah kami. Pada mulanya, agak angkuh bahasanya kerana beliau katakan melalui wakil kami En. Pitry Dato’ Bahrim yang beliau sangat sibuk jadualnya dan jika beliau terasa nak datang, beliau akan datang sahaja. Di situ saja kami sudah terpaksa mengurut dada bersabar dan bersangka baik, beliau mungkin ada banyak urusan.

Maka, kami kompromi untuk menyesuaikan diri kami mengikut masa Dato’ ini. Jika diikutkan, kami tidak harap pun untuk terlibat dalam majlis yang bakal dianjurkan tetapi kami melihat sebagai satu jemputan yang mana mereka berkehendakkan anak-anak kami untuk memeriahkan majlis malah menyanyikan 2 buah lagu dalam koir.

Pertemuan pertama ditangguh banyak kali, begitu juga pertemuan lain yang diaturkan juga ditangguh dan dan dibatalkan tanpa notis atau dengan notis minit akhir sedangkan anak-anak kami telah buat persiapan sepanjang hari untuk kononnya menunjukkan progress latihan lagu-lagu yang diminta untuk dinyanyikan. Lebih dari 4 kali berjanji semuanya tidak ditepati. Nak kata ON pun tidak, nak kata CANCEL juga tak pasti. Beberapa kali anak-anak menunggu sepanjang hari sampai ke lewat malam kerana Si Dato’ janji nak datang tengahari. Hancur semua program kem cuti sekolah gara-gara acara ini.

Dalam kesabaran anak-anak diuji begitu sekali, Dato’ yang memetik nama Tuanku Sultanah Haminah membawa titah meminta anak-anak memainkan lagu “Minta Sedeqah” yang bertajuk “Tolong Kami” dendangan asal Allayarham Tan Sri P. Ramlee.

Anak-anak kami sudah kami didik untuk tidak meminta-minta. Furqan mereka mengatakan, adakah wajar kami nyanyikan lagu ini? Namun kami pujuk mereka mengatakan lagu ini kita nyanyikan UNTUK PIHAK YAYASAN yang mahu mengutip derma, bukan kita. Di dalam benak kami, masih kami berbaik sangka sedang pada ketika ini kami sudah lihat seperti ada yang tidak kena. Bukanlah kami ini sombong kerana tidak meminta derma. Tetapi kami lebih suka berbuat sebaiknya, dan jika ada yang simpati dan suka, mereka boleh memberi dengan ikhlas atas dasar kasih suci kerana Allah, bukan kerana kami meminta-minta.

Begitulah seterusnya, pelbagai janji kunjungan untuk pemeriksaan latihan, latihan bersama combo DBKL, pertemuan bersama composer, mesyuarat protocol, nak bawa anak ke Istana dan entah apa-apa, kesemuanya dibatalkan tanpa notis. Kehadiran terakhir Dato’ ini beberapa hari sebelum majlis membawa titah lagi, iaitu minta anak berlatih lagu Yayasan terkini oleh Dato’ Siti Nurhaliza yang bernada tinggi kerana beliau tidak dapat hadir. Hancur suara anak-anak sampai ada yang sakit tonsil, ada yang demam termasuk vokalis utama.

Kem Cuti Sekolah yang menjadi rutin tahunan kami kepada anak-anak kami tergendala sepanjang 3 minggu untuk latihan koir dan MENUNGGU janji yang tidak ditepati oleh munafik ini.

PADA PETANG SEBELUM MAJLIS

Program rehearsal protokol adat istiadat dan latihan bersama okestra DBKL yang dijanjikan jam 10 pagi ditunda jam 1 ptg. Itupun tertangguh lagi. Lagu “Ampuni kami” yang awalnya diminta Tuanku telah dibatalkan. Lagu itu mungkin terlalu Islamik, mencacatkan majlis kerana mereka belum bersedia untuk beristighfar lagi agaknya. Lagu “Tema Yayasan” bernada tinggi yang telah membuatkan anak-anak demam dan pecah suara turut dibatalkan.

Yang diminta ialah lagu “Minta sedekah”. Itu pun di’trimmed’ menjadi 3++ minit dengan versi mereka, bukan versi yang kami latih anak-anak. Segalanya harus dirombak semula dalam masa beberapa jam itu juga. Janji untuk latihan secara live bersama Okestra juga mendukacitakan. Kami diberi rakaman minus-one yang entah apa-apa. Mereka sibuk melatih Jamal Abdillah, Jaclin Victor dan seorang penyanyi India.

Anak-anak kena jadi pak pacak berdiri memerhati penyanyi Diva berlatih. Hampir jam 7, mereka kata masa dah tak ada. Anak-anak tak perlu berlatih dengan Okestra. Kami kata apa sudah jadi? Lagu diubah senikata, nada dan kunci. Semua 3 lagu yang dilatih dibatalkan semuanya. Akhirnya dapatlah berlatih HANYA 1 KALI bersama okestra. Nak minta tambah mikrofon pun mereka tak beri.

Si Dato’ menjanjikan 3-4 buah bilik yang akan menjadi tempat berehat dan persiapan anak-anak lelaki dan perempuan sebelum persembahan. Makan pagi dan tengahari tak perlu risau katanya kerana ia juga telah disediakan. Dato’ juga dengan yakin menjanjikan meja anak yatim di barisan depan, sebaris meja utama Tuanku Sultan. Anak-anak ini akan diraikan sebagai VVIP dalam majlis itu. Nama majlis itu sendiri adalah untuk meraikan anak-anak yatim kononnya.

Berubah dari janji awal jam 10 am, kami dipanggil jam 12 tengahari untuk mengadakan rehearsal penuh bersama combo DBKL dan mesyuarat protokol pada jam 1 petang. Kami diingatkan untuk tidak lewat agar tidak menjadi masalah kepada Pegawai Protokol Istana sedangkan beberapa kali pegawai protokol dan combo DBKL janji untuk hadir ke RPWP terus senyap begitu saja..!

Sebelum jam 12 tengahari, kami sudah berada di sana. Pada ketika ini, kami terbiar terkontang kanting sendirian apabila Dato’ yang menjadi individu pengatur kami di sana gagal dihubungi. Telefon tidak berangkat, mesej tidak berjawab. Keadaan berterusan sehingga beliau sendiri muncul pada sekitar jam 4 petang. Waktu itu anak-anak sudah kelaparan dan bergelimpangan atas lantai tepi tandas. Anak-anak diberikan satu rakaman dan memaksa mereka ikut rentak baru yang diringkaskan itu, nada dan senikata semua kena ubah semula.

Kami yang hadir awal akhirnya tiada taklimat protokol dan juga tiada rehearsal selain penyelarasan mikrofon sahaja. Dengan Dato’ masih terus gagal dihubungi, 36 orang rombongan yang DIJEMPUT SEBAGAI VVIP ini menjadi gelandangan di tepi tandas lobi bawah berhadapan dengan ballroom yang mewah. Anak-anak sudah mengeluh lapar dan makanan di hotel kesemuanya terlampau mahal untuk kami beli. Bilik yang dijanjikan juga tiada, menyebabkan anak lelaki dan perempuan terpaksa menjadi gelandangan di atas karpet hotel sementara menunggu jam 6 petang untuk waktu rehearsal yang BARU.

Pada mulanya, di luar ballroom itu ada juga beberapa set sofa untuk kami 35 orang menunggu dengan perut yang kelaparan, tetapi sehingga jam 2.30 petang, pihak hotel telah mengalihkan kesemua sofa yang tinggal untuk di bawa ke tempat lain. Barangkali itu cara mereka mengusir kita dari bersidaian di lobi itu dan mencemar pandangan ‘orang-orang tertentu’. Tambahan pula lobi itu menjadi persiapan satu parti sosial remaja yang macam “sial” lucahnya. Anak-anak geleng kepala, bagaimana majlis Ketua Agama Negara dibuat di tempat dan masa yang sama dengan majlis maksiat yang bertelanjangan dan mabuk-mabuk semuanya?

Kami tiada pilihan selain menunggu dengan bersila di atas lantai. Lebih memalukan, di antara 36 orang ini ialah Pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin, Dr. Haji Masjuki Mohd Musuri yang dahulu adalah usahawan yang berjaya. Sekadar Shangri-La bukanlah sebuah hotel yang asing pada beliau. Beliau sendiri memfakirkan kesemua kekayaan dan segala harta yang ada pada beliau termasuk diri beliau sendiri untuk pembangunan Rumah Pengasih Warga Prihatin DISOKONG oleh 19 lagi “co-founder” yang lainnya.

Dr. Masjuki masih tenang sambil berbaring di lantai dek kerana kepenatan dalam mempersiapkan anak-anak selama tempoh 3 minggu. Salah seorang dari co-founder mencadangkan kepada beliau untuk balik dan tidak beserta dalam program makan malam yayasan itu. Dr. Masjuki menjawab, ikutkan hati begitulah juga. Tetapi kerana hormat akan Tuanku Sultanah dan prinsip mendaulatkan Sistem Beraja, beliau telan sahaja layanan buruk yang sedang berlaku ketika itu.

Seolah-olah kehadiran kami di sana tidak wujud dan tiada siapa yang kisah sekumpulan 36 orang dari Rumah Pengasih Warga Prihatin ini menjadi gelandangan di situ. Tiada yang prihatin untuk tanya sudah makan ataupun belum. Perut anak-anak sudah berkeroncong. Pengiring dewasa menahan lapar, sedikit bekalan roti dan susu diberi pada anak-anak untuk alas perut. Setelah pasti tiada lunch dari Dato’ penganjur yang tidak nampak muka dari pagi, kami terpaksa menghantar wakil untuk mencari makanan luar. Jam 4 petang, wakil kami pun berjalan lebih 2km untuk mencari makanan yang wajar untuk mengalas perut anak-anak.

Dalam menunggu makanan dibeli, Dato’ dari Yayasan itu tiba-tiba muncul. Tidak ada bahasa lagi kerana kehadiran beliau terus meluru kepada anak-anak untuk dipalau memalu kompang, bukan nak tanya dah makan ke belum? Dah dapat bilik ke belum?. Beliau hanya memeriksa apa yang beliau rasa perlu untuk persembahan malam itu. Tidak pula beliau menemui, jauh sekali meminta maaf terus kepada Dr. Masjuki, seorang OKU yang jelas dilihat terbaring keletihan di lantai penjuru dinding itu.

Jam 5 petang kami diberikan 2 bilik kecil. Sebaik saja kami anak beranak mula makan makanan yang dibeli setelah berjalan merata bandar itu, 5.30 petang baru kami dijemput ‘makan tengahari’. Rehearsal pula akan bermula jam 6 petang. Itu bermakna, tiada rehat langsung. Kami ambil keputusan hanya anak-anak nisak dan ibu-ibu saja turun makan, yang lain cukup alas perut makanan yang telah dibeli.

Jelaslah satu pembuktian dari sangkaan kami bahawa insan ini hanya memikirkan tentang ‘perutnya’ sahaja tanpa mengira akan kebajikan dan perasaan orang lain. Minta maaf diberikan lebih kurang sahaja. Mungkin malu YANG AMAT BESAR lalu mereka berdua tidak berani berhadapan dengan co-founder, sampai kami pulang.

KONFLIK REHEARSAL

Sebelum makan malam, sesi rehearsal bersama combo DBKL hampir dibatalkan kerana kesuntukan masa. Mereka dahulukan latihan seorang anak India, Jamal dan Jaclin Victor sampai lancar. Dengan tegas kami katakan kami dipanggil untuk rehersal dan tidak diberi peluang langsung. Kami akan tinggalkan majlis kerana tidak mahu mengorbankan maruah anak-anak kami untuk membuat persembahan tanpa latihan. Akhirnya anak-anak diberi peluang untuk mencuba.

Alhamdulillah latihan agak lancar biarpun Cuma sekali. Padahal anak-anak ramai yang DEMAM dan KEPENATAN, terutama sekali anak perempuan kami yang tidak boleh selamba-selamba baring di atas karpet dan secara tak langsung membenarkan orang yang lalu lalang memerhatikan tubuh mereka yang sedang tidur itu. Mereka sudah diajar tentang aurat itu bukan sekadar BALUT tetapi menutupi dan juga postur yang nampak dan menggamit aura.

Apapun, prinsip kami adalah untuk melakukan apa sahaja dengan bersungguh sungguh. Memang kami didik anak anak kami untuk mendaulatkan Raja. Atas alasan itu juga kami teruskan persembahan dengan bersungguh sungguh walaupun tidak dilayan seperti yang dijanjikan sejak menjejak kaki di hotel pagi itu. Jika ini jemputan komersial biasa, pasti kami sudah tinggalkan sahaja majlis itu.

MALAM MAJLIS

Kami jenuh menenangkan anak-anak kami yang terkurung awal dalam dewan, asyik bertanya kenapa maghrib itu tidak solat berjemaah macam biasa? Mereka juga pelik kerana dikatakan VVIP majlis, tapi diletakkan di tepi dinding HUJUNG dewan. Ada 5 meja untuk anak-anak yatim termasuk dari 2 sekolah tahfiz di sekitar Kuala Lumpur berada dalam barisan “VVIP” kami di sebelah dapur. Hiasan bunga di atas meja juga tidak sama. Menu makanan yang sepatutnya menu masakan Cina pada malam itu tetapi yang sampai ke meja anak-anak “VVIP” majlis hanyalah “makanan gorengan mudah” dan tidak ditambah apabila habis.

Mujur kami didik anak kami untuk tidak gelojoh dalam menjamah. Seorang sudah terbiasa ambil satu dan tidak lebih. Tetapi kami sempat jeling meja anak-anak tahfiz dan yatim yang lain di sebelah kami yang licin tak berbaki. Ada anak tahfiz yang baru 9 tahun umurnya mengatakan masih lapar. Sebak kami mendengarnya kerana mereka juga senasib dengan kami dan kami juga rasa ia tidak mengenyangkan anak-anak kami. Malang bagi mereka kerana murobbi mereka tidak ada bersama untuk membela.

Majlis yang dihadiri seorang Ketua Agama Negara itu menyaksikan seolah-olah satu pertunjukan fesyen pula. Anak-anak kami yang diletak di belakang asyik bertanya..>

“Ayah, ayah… boleh ke makcik tu pakai tudung baju ketat begitu? pakai tudung tapi dada terbelah begitu? Boleh ke pakai sopan tapi kain terbelah sehingga ke pangkal paha? Kenapa pakaian Makcik itu terbelah di belakang?”… Kenapa tinggalkan solat?

Dan macam-macam lagi soalan yang terpaksa kami jawab kepada anak-anak kami. Baik juga kerana boleh kami tunjukkan mana baik dan mana yang buruk. Pada kami, ia seperti satu penghinaan kepada seorang ketua Agama Negara Islam yang berdaulat dengan tetamu majlis berpakaian secara jahilliyah.

Duduk sahaja Sultan dan Sultanah, seorang MC wanita membuka tirai program dengan mempersilakan sebuah tarian kebudayaan persembahan JKKN. Hati kami terdetik, di manakah daulat Ketua Agama Islam apabila disambut dengan tarian kebudayaan dan sepanjang aturcara sehingga pulang tiada langsung doa dibacakan. Kami berbaik sangka lagi, mungkin kerana berkompromi dengan kira-kira 10-20% tetamu beragama lain.

Di dalam ucapan Dato’ Wira yang juga orang kuat kepada Yayasan Anak-anak Yatim Sultanah Haminah, beliau menyatakan highlight program-program sepanjang tahun yang lalu. Kami mendengar dengan khusyuk. Pastinya dalam program yang singkat, beliau memberikan highlight kepada program yang paling besar sahaja. Antara program yang dinyatakan ialah seperti;

1. Lawatan ke rumah anak yatim
2. Pembelian baju kelengkapan sekolah untuk 200 orang anak yatim
3. Sunat beramai-ramai (50 orang)

Dengan kutipan derma berjumlah RM2.3 JUTA diumumkan pada malam itu, kami sebagai pentadbir Rumah Pengasih Warga Prihatin dengan 109 orang warga berani katakan kesemua program di atas itu sepatutnya tidak menelan belanja lebih dari RM100,000. Jika di”lajak”kan sekalipun mungkin boleh cecah RM500,000 dan ia masih jauh dari kutipan yang diperolehi. Kami tak mahu menyangka-nyangka tentang ini, cukuplah kami tinggalkan satu persoalan di sini.

Dalam ucapan Dato’ Wira, beliau membacakan banyak hadith tentang anak-anak yatim. Antaranya adalah pesanan untuk tidak mengherdik anak yatim. Namun bagi kami, mengherdik itu tidaklah hanya terhad kepada meninggikan suara kepada anak-anak yatim. Apabila hak asas mereka mendapat makanan itu juga dinafikan, kami kira itu lebih dari satu herdikan halal seorang guru kepada muridnya. Kedudukan meja VVIP yatim, Jenis makanan berbeza untuk VVIP yatim, bilik rehat dan makan tengahari yang dijanjikan kesemuanya gambaran MENGHERDIK secara hakikat. Yang paling penting ialah bagaimana mereka mengeksploitasi anak-anak yatim semahunya untuk kepentingan kutipan yang kami tidak pasti untuk apa.

Sejak 8 tahun dengan residen seramai 109 orang, kami di RPWP jalankan usaha dengan cara berpuasa. Semua co-founder mengeluarkan dana dan tenaga sendiri mentadbir rumah ini. Mungkin pada malam itu, sebahagian pegawai Yayasan memandang kami yang MENGIRING ini sama seperti mereka yang mendapat faedah dari kutipan tetapi di sebalik itu mereka mungkin tidak Nampak, Dr Masjuki sendiri bukan bertambah kaya setelah menubuhkan RPWP sebaliknya terus menjadi fakir. Begitu juga co-founder yang lain. Semuanya korbankan harta masing-masing dahulu dan tidak mengharap derma untuk menjalankan program harian kami.

Kami sedar, mereka rupanya tidak cukup atau mungkin tiada anak yatim di bawah naungan mereka. Anak-anak kami diwajibkan memakai badge Yayasan dan dengan itu ucapan Dato’ Wira boleh memberikan highlight kepada Sultanah yang di dalam ballroom pada malam itu ada 66 orang anak-anak yatim. Pengacara Aznil jelas mengatakan Yayasan yang memberikan penempatan untuk anak-anak kami kerana lencana Yayasan itu, atau mungkin diminta berkata begitu.

Jelas kami dah faham. Sebuah yayasan yang sebenarnya tidak / kurang memiliki atau menjaga anak-anak yatim secara sistematik, juga tiada laman web yang aktif dengan facebook yang baru 300 likes membuat makan malam dengan menggunakan Nama Sultanah Kedah (Permaisuri Agong) bagi mengutip derma korporat dan persendirian dengan jumlah yang banyak.

Kami tak mahu melanjutkannya seperti ia satu tuduhan yang pasti, tetapi yang nyata kami hanya di bawa untuk menyanyikan lagu “minta sedekah” dan langsung diletak di hujung dewan TANPA ADA SEORANG PUN pegawai Yayasan yang sudi menjengah meja-meja yang “Kononnya VVIP” itu. Kehadiran anak-anak yatim di hujung dewan hanya satu lesen bagi penganjur mengatakan mereka ada anak yatim dan juga membuka simpati penderma untuk menderma lagi.

Operasi kami memelihara 109 orang anak yatim dan asnaf yang menjadi residen berbeza sekali. Di atas tanah seluas setengah ekar dengan kos pembinaan, makanan berkhasiat, pendidikan dari pakar pendidik. Prasarana asas yang memadai yang kami bina sendiri secara gotong royong lebih dari 8 tahun lalu. Belanja bulanan kami hanya sekitar RM35,000-45,000 sebulan. Bukan mewah tetapi mencukup. Jika dihitung selama 1 tahun, kos operasi kami adalah sekitar RM500,000 sahaja. Semuanya berkat infaq dan hasil perniagaan kecil kecilan yang kami tabungkan kesemuanya.

Kuncinya ialah PUASA. Kami pihak co-founder MELABUR harta dan diri kami, BUKANNYA mengambil sebahagian untung dari pendapatan derma. INILAH JULUNG KALI kami izinkan anak-anak kami turutserta dalam program malam amal setelah bertahun-tahun kami menolak permintaan banyak pihak lain untuk menggunakan Nama kami untuk tujuan ini. Dan apa saja penyelewengan yang kami bimbangkan jelas terjadi pada kali pertama ini juga.

Sila ikuti beberapa klip video sebagai pengesahan berita.

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/23/petikan-perbualan-wakil-yayasan-yang-dikatakan-membawa-titah-tuanku/

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/23/di-sebalik-tabir-suasana-sambutan-ketibaan-dan-keberangkatan-pulang-tuanku-dymm-spb-ydp-agong/

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/22/persembahan-khas-anak-anak-rpwp-di-hadapan-dymm-spbydp-agong-tolong-kami/

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/04/rakaman-latihan-nasyid-untuk-persembahan-istana-di-hadapan-dymm-ydp-agong/

JANGAN CEMARI INSTITUSI BERAJA

Kami kecewa dengan apa yang berlaku. Kami pasti Tuanku Permaisuri Agong juga akan kecewa jika mengetahui perkara sebenar di belakang tabir. Kami pula tiada laluan memandangkan laluan untuk kami menyuarakan perkara ini bagi pihak Yayasan mengambil pelajaran seperti tertutup. Maka, artikel ini kami karang supaya ia menjadi pelajaran kepada yang lain-lain.

Jika ada laluan yang lebih baik untuk kami memaklumkan perkara ini kepada Kebawah Duli Tuanku, pasti kami juga tidak gemar menyampaikannya dalam rencana terbuka sebegini setelah si Dato’ yang berjanji untuk datang sendiri itu gagal menemui kami memberikan penjelasan hingga saat ini.

Sebelum ini kita dengar ada rumah-rumah anak yatim dari utara Malaysia yang anak-anaknya dikerah menjual barang dan meminta derma kononnya mereka daif. Tetapi dilihat, pengasasnya berkereta mewah dan akhirnya ia diharamkan. Rupanya, kita mungkin akan saksikan apa yang terjadi ini adalah satu scam berprofil tinggi. Pengutipan derma untuk anak yatim tanpa ada anak yatimnya.

Sebagai hamba rakyat, kami tidak rela jika nama raja yang menyayangi anak-anak yatim dan asnaf digunakan untuk kepentingan segolongan manusia. Jauh sekali dengan sebarang niat untuk merendahkan Institusi Raja yang kami sendiri doakan dalam majlis itu dan dalam banyak artikel kami sebelum ini.

http://prihatin.net.my/v3/2013/08/16/sains-fatihah-4/
http://prihatin.net.my/v3/2013/07/05/fenomena-mengutuk-pemimpin-bukan-ajaran-islam/
http://prihatin.net.my/v3/2013/08/07/doa-buat-pm-idea-penyatuan-menurut-al-quran/

Ramai yang meminta kami menyaman penganjur, namun itu bukan kerja kami. Banyak lagi urusan kami yang lain untuk anak-anak ini. Cukuplah kisah ini diambil pelajarannya oleh masyarakat. Para pengasas tidak hairan dengan makanan dan bilik hotel. Tapi apa yg dilakukan terhadap anak-anak kami SANGAT KAMI TIDAK RELA.! Kerana kami sayang mereka, kami tatang mereka macam minyak yang SANGAT penuh.

Alhamdulillah bersyukur beberapa anak dapat buahtangan angpau RM100 seorang dan kuih raya yang kami tidak tahu bila tarikh luputnya kerana bungkusan itu bertulis SELAMAT HARIRAYA 2013.

WARGA PRIHATIN

Warga Prihatin’s Photos

Renungkanlah…

“Alangkah wangi dan alangkah sucinya darah…ketika  tanganmu berlumuran darah Mujahidin, yang mengalir di jalan menolong agama Allah.”

“Alangkah indahnya perasaanmu sedangkan engkau mengobati darah-darah yang suci, sementara engkau mengetahui bahwa pada hari kiamat ia akan menjadi minyak kasturi, seperti hadits yang shahih dari Nabi.”

“Salah seorang Mujahidin yang terluka, mengalir darahnya yang menetes dengan tangannya. Ia mengatakan: ‘Demi Allah, sebenarnya aku terlalu hina untuk dimuliakan oleh Rabbku dengan sebuah luka di jalan-Nya’.”

“Wahai saudaraku dokter, betapaberuntungnya engkau ketika Allah memberimu karunia sehingga engkau mencium dengan hidungmu secara langsung bau minyak kasturi semerbak dari darah para syuhada’, sebagai kemuliaan dari Allah untuk mereka.”

“Wahai para dokter kaum muslimin, ahlu tsughur [mujahidin yang berjaga dan berperang di medan-medan jihad] sepakat meminta kalian untuk berangkat, maka “kenapa jika dikatakan kepada kalian: ‘Berangkatlah kalian untuk berjihad di jalan Allah, lantas kalian merasa lengket dengan bumi?’”


“Wahai para dokter kaum muslimin,dimanakah peran kalian dalam membuat kemuliaan umat dan membuat sejarahnya? Ini adalah saat untuk memanen ilmu kalian.”


“Wahai saudaraku dokter, apakah engkau senang jika luka-luka Mujahidin mengucurkan darah di medan-medan peperangan, sementara rumah-rumah sakit jauh dari mereka sehingga mereka tidak mendapatkan dokter yang mengobati mereka?”

“Wahai para dokter kaum muslimin, di Suriah, Mesir, Sudan, Teluk, Maroko, Yordania dan lain-lain… bumi jihad memanggil kalian.”

“Para pemuda yang tidak memiliki pengetahuan [keahlian] di bidang medis bekerja keras mengobati orang-orang yang terluka. Betapa banyak korban luka-luka yang semakin parah dan semakin menderita karena kurangnya para dokter.”

“Wahai saudaraku dokter, sesungguhnya kebutuhan terhadapmu sangat mendesak di bumi Syam. Tiada dua orang pun ahlu tsughur, menurut yang aku
dengar, berbeda pendapat bahwa hukumnya fardhu ‘ain bagimu (berangkat membantu mujahidin di Suriah).”

“Berita-berita tentang sangat mendesaknya kebutuhan terhadap para dokter adalah berita-berita yang mutawatir (sangat banyak dan kuat), barangkali sebagian ikhwah di sini di bumi jihad menulis hal itu, untuk menghasung semangat para dokter.”

“Saudara-saudaraku, semoga Anda menyebar luaskan tweet-tweet tadi, semoga ia menemukan telinga-telinga yang mau mendengarkan dan hati yang memahami, sehingga ia berangkat untuk menolong saudara-saudaranya.”

Saudaramu…

- See more at: http://www.voa-islam.com/read/citizens-jurnalism/2013/12/26/28327/berangkatlah-ke-medan-jihad-wahai-para-dokter-dan-apoteker/#sthash.S2qwMuNJ.dpuf

Posted by: peribadirasulullah | Disember 27, 2013

Dunia menuju ke arah kemenangan Islam

DUNIA MENUJU PENGISLAMAN TOTAL.

Bagi pecinta Islam pasti akan berhamburan air mata melihat peristiwa bersejarah ini. Terbayang bagaimana para sahabat Rasulullah saw berkelana ke seluruh dunia membawa pesanan Rasulullah saw ” Sampaikan dari ku walau satu ayat…”.
Tidak terbayang di akhir zaman Allah menghidupkan kembali umat yang menjunjung kalimah suci mengembara disegenap pelosok bumi menyambung risalah dan pesanan Rasulullah saw. Memang ianya bukan kerja mudah.
Sebagaimana para sahabat, jemaah-jemaah kaum muslimin ini meninggalkan kampung halaman. Tanpa meminta upah. Membelanjakan harta, diri dan masa menyebarkan kalimah suci. Fikir mereka agar setiap umat manusia sehingga bayi yang terakhir lahir di muka bumi dapat mengucapkan kalimah Lailahailallah.
Berikut kisah usaha disebalik pengislaman tersebut:
 Ust.Dahlan dalam bayan@ ceramah maghrib, beliau menceritakan;
 
Kami menjalan usaha dakwah di Papua penuh dengan pengorbanan. Pernah kami keluar ke pedalaman suku Tatsmit. Kami di sambut dengan panah dan tombak dan tubuh saya terkena panah beracun sehingga saya di hantar ke rumah sakit. Hampir 1 minggu saya di rumah sakit, tapi saya tetap bersabar. Anehnya, orang-orang yang memanah saya ikut mengantar saya ke rumah sakit. 
Setelah sembuh, kami tetap hantarkan jamaah ke suku tersebut, sehingga kami di terima dan yang awal kami ajarkan adalah cara mandi menggunakan sabun, shampoo dan bersugi gigi kepada suku tersebut, sehingga mereka merasa selesa kerana lazimnya mereka menggunakan minyak babi sebagai sabun mandi.
Setelah mereka terkesan dengan mandi menggunakan sabun, shampoo, baru kami dakwahkan mereka kepada tauhid sehingga pada awal dakwah kami di sana, kami berjaya mengajak 2000 orang  untuk mandi wajib menghilangkan najis mughallazah mereka,dan mengajak mereka bersyahadat. 
Alhamdulilah, 2000 orang telah masuk islam, dan jumlahnya teru mencecah 4000 orang masuk islam dan ustaz mengajak rakan-rakan dakwah di Lombok untuk khuruj ke Papua di mana sudah di siapkan 3 pesawat percuma untuk jamaah. 
Suku Tatsmit di Papua yang sekarang berubah menjadi kampung islami asbab usaha dakwah jamaah tabligh. 
 
 
 
Ini pula rakaman majlis pengislaman besar-besaran 3,000 saudara baru di German .
Semasa penulis menghadiri satu perhimpunan orang Islam di Tiruchipalli, Tamil Nadu, India pada tahun 1982 juga terjadi penghijrahan beberapa kampung Hindu kepada Agama Islam yang suci. 
 
Diseluruh dunia kini, di 213 negara usaha Dakwah sedang gigih dijalankan. Banyak laporan pengislaman seperti di atas diterima dari seluruh dunia. Kita kini sedang menunggu berita negara demi negara memeluk agama Islam.
 
Masanya sudah hampir tiba. Sama-sama kita saksikan. Doakanlah agar pejuang-pejuang agama yang sedang bertebaran berada dalam peliharaan Allah.
 
 
 
Dengan berbekalkan kalimah dan solat, ilmu Ilahi dan zikir Ilahi dengan menunaikan             hak tanpa menuntut hak semata-mata kerana Allah, kami akan pergi dari lorong ke lorong, kampung ke kampung, negera ke negara dan jika Allah beri taufikNya kami akan pergi seluruh alam.

http://keturunanketurah.blogspot.com/2013/06/dunia-menuju-pengislaman-total.html

Posted by: peribadirasulullah | Disember 27, 2013

Kubu rahsia amerika

Secret US Underground Bunkers

https://www.youtube.com/watch?v=sSZR_hvmjdM#t=55

Amerika dalam diam-diam telah membina sebuah kubu dibawah tanah yang kalis air serta lengkap dengan berbagai kemudahan termasuk pengangkutan.

Untuk Apa?

Adakah mereka telah mengesan dan menjangkakan lebih awal sesuatu malapetaka besar bakal mendatang?

http://keturunanketurah.blogspot.com/2013/06/dumbs-kubu-rahsia-usa.html

Posted by: peribadirasulullah | Disember 27, 2013

4 Perkara memberi kerehatan jiwa dan raga

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/1545135_697581613606401_1970514680_n.jpg

‎اللهم توفني ساجدا بين يديك‎’s Photos

Tubuh badan mendapat kerehatan apabila sedikit makan.

Jiwa akan mendapat kerehatan apabila sedikit dosa.

Hati akan dapat kerehatan apabila tidak terlalu mengejar dunia.

Lidah akan mendapat kerehatan apabila sedikit bercakap.

Posted by: peribadirasulullah | Disember 26, 2013

Perdana Menteri Iraq syiah amerika ingin tukar kiblat

https://fbcdn-sphotos-e-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/1525039_397979853671191_1793369455_n.jpg

Perdana Menteri Iraq, Nouri Al Maliki yang juga penganut fahaman Syiah dalam kenyataan yang dikeluarkannya menyatakan bahawa kiblat ummat Islam harus dipindahkan ke Karbala. Katanya lagi ;

“Karbala seharusnya menjadi kiblat ummat Islam seluruh dunia. Kerana disana ada kuburan Imam Husain. Kita harus mempersiapkan kota Karbala kerana kota ini tidak hanya dikunjungi saat Asyura sahaja, tapi juga setiap hari jumaat, bahkan setiap solat lima waktu, kerana Karbala adalah kiblat.”

Kehancuran akan mendatangi penganut Syiah yang bertopengkan Islam.

Link video : http://www.youtube.com/watch?v=BZj0FZ_lkro&feature=youtu.be

Musafir Senja’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 26, 2013

Laungan Azan Pertama berkumandang Di Sweden

http://3.bp.blogspot.com/-eC7YQJZD1is/UXtYl3AML1I/AAAAAAAARII/JV2Bni77AAU//images(8).jpg

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/12/170a9-swe.jpg?w=500

http://i.imgur.com/gsKK7b0.jpg

SWEDEN : Laungan AZAN yang PERTAMA pada 26 / 4 / 2013

Sebuah masjid di pinggir bandar Stockholm mencatat sejarah di Sweden setelah dibenarkan untuk melaungkan azan Solat Jumaat menggunakan pembesar suara di menara Masjid Fittja, sekali gus menjadi masjid pertama di Sweden untuk berbuat demikian.

Pada akhir bulan Mac 2013 lalu, suatu majlis Datuk Bandar di Sweden buat pertama kalinya telah meluluskan laungan azan umat Islam dari masjid di pinggir Fittja, sebahagian daripada perbandaran Botkyrka itu setelah diberi kebenaran oleh pihak polis Stockholm.

Dilaporkan mesyuarat dalam Majlis Perbandaran Botkyrka tentang azan telah menyebabkan berlaku ketegangan. Tiga ahli kanan Demokrat Sweden (SD) menentang kelulusan dengan mendakwa bahawa ia akan membawa kepada propaganda Islam. Walau bagaimanapun, majoriti majlis bersetuju untuk meluluskan laungan azan tersebut kerana ia adalah bagi memenuhi hak asasi manusia.

Pihak pengurusan masjid dapat memenuhi syarat yang diperlukan seperti memaklumkannya terlebih dahulu kepada penduduk yang tinggal 1 km sekitar sebelum pembesar suara digunakan dan tiada tentangan daripada penduduk sekitar.

Ketua Persatuan Islam Turki di Botkyrka, Ismail Okur menyuarakan rasa gembira dan bersyukur selepas pihak berkuasa Sweden memberi kebenaran tersebut walaupun Masjid Fittja hanya dibenarkan melaungkan azan pada setiap hari Jumaat dalam tempoh tiga minit hingga lima minit antara pukul 12 tengah hari hingga 1 petang.

Imam Ismail turut menyatakan bahawa Botkyrka merupakan daerah yang sebahagian besarnya dihuni oleh umat Muslim dan Masjid Fittja adalah satunya masjid di Sweden yang memiliki menara dan pihaknya telah lama berusaha meminta kebenaran untuk melaungkan azan Solat Jumaat menggunakan pembesar suara di masjid Fittja.

Masjid Fittja Grand yang mempunyai kira-kira 1,500 ahli jemaah telah dibina pada tahun 2007 dengan bantuan kewangan daripada Direktorat Hal Ehwal Agama Turki (DIB) dan dermawan di Sweden.

Sumber : AFP, TT Agency dan Anadolu Agency

http://www.harakahdaily.my/laungan-azan-pertama-membuka-lembaran-baru-di-sweden

Posted by: peribadirasulullah | Disember 26, 2013

6 Penyakit Akhir Zaman menjadi budaya hidup seharian

https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/q71/s720x720/1526567_171721266370309_1393954964_n.jpg

Generasi Al Ghuroba II’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 26, 2013

Warga Eropah Dulu menentang Islam kini memeluk Islam

https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1493197_171837459692023_150054808_n.jpg

BERNIAT PERANGI ISLAM AKHIRNYA MEMELUK ISLAM

Ibrahim Killington, semula ingin menyertai tentera untuk melawan Islam, tapi kemudian hatinya terpaut oleh Al Quran dan Islam!

Berikut ini adalah kisah seorang mualaf asal Inggeris. Berpunca dari keinginan untuk mengkaji paganisme dan bahkan berniat bergabung dalam tentera untuk melawan Islam, namun akhirnya boleh mencari cahaya dan hidayah Islam,
ini kisahnya:

Nama Saya Ibrahim Killington.

Sebelum saya menuju Islam, hidup saya benar-benar tertumpu pada minuman (mabuk-mabukan), ubat-ubatan (ganja, dadah, ekstasy), dan bersenang-senang semata.

Seluruh tujuan hidup saya hanya untuk bersenang-senang, ketawa, dan tidak ada yang dilakukan lagi selain bersenang-senang, mungkin sampai mati, dan berkumpul dengan orang-orang yang mempunyai kebiasaan yang sama, dan tentunya itu tidak membuat diri menjadi semakin lebih baik.
Pengalaman pertama saya mengenal Islam adalah pada saat terjadi serangan 9/11.

Saya ingat saya masih sangat muda pada waktu itu, saya tidak sepenuhnya menyedari apa yang sedang berlaku. Bahkan, saya berlari ke arah teman-teman saya setelah melihat laporan berita itu, dan saya mengatakan kepada mereka bahawa “Pelancong” (orang yang melancong / Berliburan ke suatu tempat) telah menyatakan perang terhadap Amerika .. kerana saya belum pernah mendengar tentang pengganas sebelumnya.

Dan ketika perang itu berlangsung, saya melihat semakin banyak maklumat tentang perang di Afghanistan, saya mula memahami bahawa orang-orang “yang diperangi ini” adalah Muslim. Kaum Muslim melakukan kekejaman dahsyat di seluruh dunia, begitu kata-kata yang terus di lemparkan secara bertubi-tubi, di gencarkan oleh media-media. Saya mula sangat membenci Islam. bahkan saya cuba untuk bergabung dengan tentera sebanyak tiga kali dengan maksud agar boleh pergi ke sana (Afghanistan), dan membunuh banyak muslim yang saya boleh, sebagai bahagian demi membela negara serta melindungi dan memberi rasa aman bagi keluarga saya. Saya fikir pada masa itu mereka adalah jenayah besar dunia.

Mencari Islam

Saya selanjutnya mula mendengar lebih banyak tentang Islam, kali terakhir saya meminta kerja dengan tentera, saya datang ke stesen radio, pada waktu itu saya mendengar radio yang mendedahkan tentang teori konspirasi, dan seumpamanya. Stesen radio itu membicarakan tentang suatu perang melawan keganasan dan tentang kehidupan Nabi Muhammad (sallallahu alaihi wa sallam).

Ini sangat tidak masuk akal bagi saya, bagaimana orang-orang itu “percaya” dan “mengikuti” Nabi ini, setelah semua macam saya dengar perihal “evil things” (hal-hal jahat) yang “mereka katakan” tentang dia (Nabi). Jadi, saya mula mempersoalkan apa yang diyakini Muslim pada waktu itu, dan ‘ketika itu pun’ saya sedang tertarik untuk mengetahui hal-hal keagamaan ..

Pada saat saya sedang mencari Norse Mythology, (kepercayaan terhadap mitos, legenda dan kekuatan supranatural), and Paganism (penyembahan terhadap berhala), Salah satu teman saya mengatakan kepada saya sebelum saya memutuskan mengkaji paganisme ada baiknya saya melihat-lihat ajaran spiritual yang lain.

Oleh sebab itu, menjadi terfikir buat saya untuk mencari maklumat tentang Muslim di Internet. Saya fikir salah satu muslim pertama yang saya lihat di Internet adalah Baba Ali (muallaf, pembuat filem-filem keislaman yang ditanyangkan dalam “Islam channel” Inggeris).

Dia mematahkan stereotaip tentang Islam bagi saya. Saya terkejut bahawa orang ini lucu (tidak berdarah panas yakni pemarah) dan pembawaannya tenang. Dia tidak seperti apa yang “mereka” tuduhkan perihal muslim dari apa yang pernah saya dengar.

Bagi memenuhi kehausan saya akan Islam, saya membuat keputusan untuk meminjam Al-Quran dari tempat saya kuliah (kampus). Ketika saya memegangnya, saya fikir ini adalah “Buku Pegangan pengganas,” dalam genggaman saya, dan saya khuatir bahawa agen MI5 (Agen rahsia Inggeris) akan datang untuk menahan saya. Saya memutuskan untuk cepat-cepat keluar dari perpustakaan dan membawa pulang Al-Quran yang saya pinjam.

Tapi begitu mulai saya membaca Al-Quran (terjemahan), “.. it hit me immediately”, itu menghentam saya, .. dan saya tidak dapat menghentikan untuk tidak membacanya; itu benar-benar menjunam jauh ke dalam hati saya.; Saat saya membaca surat-surat yang ada di Al Quran, Saya tak sengaja membaca tentang orang-orang di neraka yang keadaannya meminum air mendidih sehingga membakar tekak mereka. Membaca ini, hati saya bergetar, seakan-akan saya boleh merasakan tekak saya terbakar, dan saya boleh merasakan bagaimana sebenarnya hal ini, sehingga saya memutuskan saya perlu berubah.

Dalam usaha untuk berubah, hal pertama yang saya lakukan adalah saya pergi ke masjid, saya menghabiskan sepanjang hari di sana dengan membaca. Bahkan ibu saya menelefon di malam hari dan bertanya di mana saya berada sepanjang hari. Saya katakan “Saya sedang berada di masjid! …”
Dengan terkejut Ibu saya mengatakan, “Tidak, kamu tidak boleh di Masjid, kamu seorang Kristian. Kristian tidak pergi ke masjid.”

Ibu saya sangat terkejut dan sangat yakin bahawa saya akan menyusuri jalan yang buruk.

Itu reaksi ibu saya yang wajar, (mengingat gencarnya media dalam melakukan stereotaip negatif tentang islam “war on terror”). namun setelah beberapa waktu, dia mula dapat menerimanya. Dia banyak menangis. Saya tidak terlalu yakin mengapa dia menangis, saya fikir dia merasa saya menolak semua yang diajarinya ke saya selama ini.

Banyak orang mengatakan bahawa ketika mereka mencari Islam, seolah-olah mereka sudah pulang ke rumah asalnya. Dan itulah perasaan yang saya dapatkan. Saya di masa lalu bukanlah saya yang sesungguhnya, saat itu bukanlah diri saya yang sebenarnya. Dan inilah sekarang diri saya sebenarnya.! Saya menjadi diri yang lebih baik setelah saya masuk Islam.

Dan saran saya bagi orang lain (non muslim) yang berfikir / meragukan Islam, Janganlah mencari hanya di internet untuk mengetahuinya, tapi datangilah ke masjid dan berbicara dengan orang yang mempunyai pengetahuan tentang hal itu. kerana terdapat banyak propaganda dan fitnah-fitnah dari laman-laman web anti Islam yang tidak benar. dan jika anda tidak tahu apa-apa tentang Islam. Anda akan kesulitan untuk menilai mana yang benar dan mana yang dusta. Jadi jauh lebih baik untuk bercakap dengan seseorang yang paham dan berilmu.
Dan jangan takut dengan apa yang akan difikirkan keluarga anda; banyak orang bahkan saya sendiri pada mulanya bimbang tentang apa yang akan orang tua saya fikirkan, namun setelah masuk Islam. justeru saya berharap yang terbaik bagi kedua-dua orang tua. bahawa mereka akan mengikuti jejak saya untuk segera memeluk Islam.

-Glbl.co.Id-

Generasi Al Ghuroba II’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 25, 2013

14 Nasehat untuk Suami yang Membiarkan Aurat Istrinya Terbuka

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/12/b081e-suamiideal-ilustrasi.jpg?w=387&h=289

Tidak sedikit suami muslim yang masih membiarkan istrinya terbuka auratnya. Bahkan, ada pula yang melarang istrinya yang seorang muslimah menutup aurat. Untuk suami yang demikian, ada 14 poin nasehat yang disampaikan Ustadz Felix Siauw dalam fan page FB-nya, Rabu (27/11):

1. suami yang membiarkan istrinya terbuka auratnya | sepertinya yang tidak peduli dan sayang pada istrinya

2. mobil bagus aja punya garasi dan ditutup terpal pula | masak aurat istrinya dilihat semua lelaki dia malah tega

3. hpnya dipasang anti-peek supaya nggak diintip manusia | aurat istrinya dinikmati berpasang mata tak mengapa

4. kewajiban suami adalah membimbing dan menasihati | membesarkan hati istri agar mau menaati Allah dan suami

5. karenanya suami pun harus beri teladan ketaatan pada istri | agar istri bersemangat menaati Allah bersama-sama suami

6. lebih heran lagi ada suami malah melarang istrinya menutup aurat | sudahlah tidak menyayangi istrinya juga melawan Allah?

7. menjadi suami itu berarti mengambil tanggungan ayahnya | untuk mengawal istri jauh dari neraka dan membimbingnya ke surga

8. dan awalnya juga tandanya adalah hijab yang jadi pakaiannya | kehormatan diri dan pembatas dirinya dari maksiat dan dimaksiati

9. bagaimana bila istrinya yang belum mau menaati suaminya dan Allah? | tenang hati wanita bukan terbuat dari batu keras tak bercelah

10. perintahkan dengan kalimat lembut sarat pengertian | yang bukan hanya didengar namun juga dirasakan

11. berdoa pula pada Allah pemilik segala hati manusia | agar mudahkan petunjuk dan istiqamah pada istrinya

12. sediakan jalan bagi istri baginya agar mudah menutup auratnya | fasilitasi dan semangati bukan dipatahkan dan dicela usahanya

13. kenalkan dia dengan gabungan para salihah agar bersih akalnya | agar satu pandangan dan satu perasaan tentang taat pada-Nya

14. adalah tugas suami untuk tidak menyerah dalam membimbing | menasihati dan menyayangi istri agar taat pada Allah semata

http://www.bersamadakwah.com/2013/11/14-nasehat-untuk-suami-yang-membiarkan.html

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,565 other followers