Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Membina kerehatan bersama adab dan hikmah

https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/1460162_741945865823318_839132544_n.jpg

Sebahagian dari kerehatan adalah tidak mencari keaiban orang lain.

Sebahagian dari adab yang baik adalah tidak terlibat dengan perkara yang tidak memberi faedah untuk kehidupan kita.

Sebahagian Hikmah adalah berdiam diri.

‎خديجة بن قنا‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Gula dan garam sama pada warna

https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash3/1510606_742981689053069_520398899_n.jpg

Gula dan garam sama pada warna atau rupa tetapi apabila dirasai pasti jauh beza rasanya.

Nota:

Begitulah beza Islam dan Kuffar di sisi Allah SWT, Orang Beriman amat manis pada pandangan Allah SWT setiap masa, sementara kuffar sentiasa jijik pada pandangan Allah SWT selama mana ia masih  bersahabat dengan iblis.

‎خديجة بن قنا‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Cantik manusia kerana lidah

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/s403x403/1503972_743135392371032_1388521406_n.jpg

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/1525314_743122692372302_522942956_n.jpg

Separuh dari kecantikan manusia adalah lidahnya

‎خديجة بن قنا‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Sahabat paling berharga adalah membawa ke Syurga

https://fbcdn-sphotos-h-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/282868_10200997729810173_809189428_n.jpg

Asma’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Detik tarbiyah yang kita rindui

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/p403x403/300539_249305571780109_1082256248_n.jpg

Salam,

baiklah, saya terima saranan untuk kekal menulis di sini. iALlah saya akan cuba menulis di kedua2nya supaya akhirnya ramai dapat manfaat.

Terkadang saya tidak tahu apakah sumbangan paling terbaik untuk dakwah boleh diberikan pada ruang-ruang sempit yang ada.

Apabila saya ada masa menulis, selalunya saya dihimpit oleh beberapa pilihan:

1) Edit artikel jom

2) tulis artikel untuk jom ! —> ini palinggggg susah sebab kene tunggu semua artikel siap baru boleh buat kesimpulan ( khulasah)

3) habiskan penulisan buku saya –> dah half. tunggu! nipis je tapi. bahan tarbiyah yang diolah je pun

4) susun balik artikel2 di muharikah.com/wordpress utk dibukukan.

Akhirnya yang saya pilih adalah, blog ini. Entah. Saya menjadi diri saya di sini. Dan saya senang menulis tanpa memikirkan huruf besar dan kecil, serta ejaan tersalah dan ayat yang tunggang langgang. ( owh ya, saya adalah editor paling tak cermat! hoho)

Saya tersentuh dengan ucapan murabbi saya yang amat merindui zaman-zaman kami di tarbiyah dahulu di UK. Masyaallah, sungguh indah kenangan itu dan ternyata amat manis.

Terkadang memori itu mengimbau halaman-halaman indah dalam kehidupan ini. Kisah merantau ke negara Ireland seorang diri, menunggu bestfren saya siha ambil saya di dublin airport. Kemudiannya membayar duit teksi teramat mahal ke rumahnya sejauh 30km dari airport. Selalu sampai waktu malam yang tiadanya teksi. Suasana di Ireland amat mengimbau perasaan dan kenangan. Di situlah aku menghirup banyaknya mutiara tarbiyah dan pengalaman. Di situlah aku mendengar bait-bait muntalaq yang begitu tertancap di jiwaku sehingga terngiang-ngiang lagi suara murabbiku menempelak diriku:

Pada diri anti, masih ada jahiliyah

Di saat aku bertanya pada dia keinginan ku untuk memiliki barang2 mewah di dunia ini. Aku terus berubah di waktu itu.

Di bumi itulah juga aku mengenali erti manisnya ukhwah dan tarbiyah . Mengenal erti pengorbanan untuk mengecapi indahnya tarbiyah.

Kami pernah khatam usul 20 , sebanyak lima enam kali tanpa bosan. Ada sahaja benda baru kami pelajari. Kami pernah mengikut pengajian selama 24 jam tanpa tidur, hanya tertidur sewaktu menunggu waktu kapal terbang berlepas ke bumi scotland. Ini kerana masa yang amat terhad sekali.

Aku masih ingat perasaan menanti hari-hari di hujung mingguku. Menantikan detik-detik menaiki kenderaan untuk bertemu saudara-saudaraku di jalan dakwah. Sampai sahaja tempat mereka, pasti waktu malam. Sampai sahaja, pasti kami akan singgah di moon light jika tiba di manchester atau pun di  Coventry road di Birmingham. Pasti malam itu kami tiba dengan penuh kesejukan tapi disambut dengan haba ukhuwah yang memanaskan. Sungguh indah.

Kenangan jaulah dengan anak2 usrah. Gambar ini anak usrah yang ambil

Kenangan jaulah dengan anak2 usrah. Gambar ini anak usrah yang ambil

Tidak ada yang mengasyikkan melainkan mendapat bait-bait pengajaran dari murabbi kami yang mengubah cara pandang kami dan kehidupan. Seterusnya menggerakkan tenaga muda kami untuk dakwah sepenuhnya yang tidak pernah muncul sebelumya. Dari kehidupan dakwah itu kami mengecapi kemanisan dan ketenangan walaupun begitu bergulirnya ujian.

Di bumi sana, kami belajar untuk survive dan berjuang demi sesuap tarbiyah.

Namun, itulah dunia keindahan . Saya sangkakan kehidupan yang jauh dari murabbi dan sukar dapatkan pengisian adalah kehidupan yang sengsara.

Namun tidakku sangka, apabila pulang sahaja ke Malaysia, rupa2nya dunia itulah yang paling ideal. Dan dunia Malaysia inilah realiti.

Sungguh, jika aku putarkan masa sekalipun, aku takkan mampu untuk kembali ke zaman itu. Aku takkan mampu merasai semula kemanisan itu. Aku takkan mampu berbuat apa yang aku perbuat dahulu. 4 usrah seminggu. daurah setiap minggu. Travel setiap minggu. kuliah online setiap malam.

Duit pun habis macam air. Beli tiket ke serata tempat. Hari2 kasi pengisian pada adik2.

Hidup yang dilalui dahulu, adalah kehidupan tarbiyah yang disediakan Allah untuk kita jadikan bekalan di hari-hari seterusnya.

Sepertimana para sahabat berada dalam dunia ideal mereka di Makkah dan Madinah, akhirnya bertemu realiti sebenar selepas kewafatan Rasulullah. Masa tidak boleh diputar kembali. Tentu mereka mahu Rasulullah bersama mereka lagi. Namun, susunan ALlah itu tetap berlaku.TArbiyah sebenar adalah tarbiyah selepas kewafatan RAsulullah. Kehebatan sahabat-sahabat Rasulullah begitu terserlah selepas kewafatan baginda.

Seperti mana kita amat rindu pada zaman tarbiyah kita yang dahulu, kita harus belajar melihat ke hadapan, dan mengutip mutiara-mutiara indah yang masih bertaburan dalam kehidupan kita.

Mungkin jika kita masih di dunia yang dahulu, kita tak mampu menjadi diri kita yang sekarang. Mungkin jika usrah kita begitu best, daurah kita amat haraki, kita takkan appreciate sengsaranya orang yang dah berbulan2 takde usrah. Mungkin kita akan sombong serta mendabik dada, tak berpuas hati semua orang tak buat kerja dakwah seperti kita.

Mungkin keadaan kita seperti dahulu, kita takkan mampu meningkatkan kapasiti kita sebagai kader dakwah, kerana kita terlalu bergantung dan bergayut pada murabbi kita. Cuba kita lihat mereka yang hebat di dunia ini, mereka bukan sahaja ada mentor, mereka banyak berusaha sendiri untuk mencapai apa yang mereka citakan.

Kenangan dan memori dahulu adalah obor semangat kita untuk kita terus melangkah kehadapan. MEmberi harapan bahawa dunia dakwah dan tarbiyah ini memiliki cahaya yang cemerlang.

Namun, kita harus terbuka dan terus mencari mutiara-mutiara lain di dunia ini yang indah dan begitu berharga sekali.

Dahulu, saya tidak biasa dengan suasana di Malaysia. Dengan pengisian-pengisian begitu basic yang saya pelajari di tingkatan 1 lagi. Begitu juga dengan keadaan dakwah yang sukar untuk saya adaptasi. Namun lama kelamaan, saya memahami dan merasai kemanisannya. Pada perkara-perkara basic itulah saya temui kedalaman iman dan kekuatan amat luar biasa sekali. Begitu juga saya melihat betapa indahnya amal jamaie, di mana dari situ akan kita temui kekuatan luar biasa.

Saya dh terlalu biasa bersendirian di Scotland. Saya handle 5-6 program serentak berseorangan, sebab tidak ada rakan usrah di tempat saya. Rakan usrah semua di negeri lain. Jika di program tajmik, saya perlu memasak, memberi taujih, buat video, buat games, drive, bawak derang, semuanyalah terpaksa di buat. Namun, itulah latihan yang saya dapat di sana, sehingga Allah izinkan saya berbuat sepertimana sekarang. Hattkan, mmg amat sukar saya duduk diam tanpa berbuat macam-macam perkara.

Time saya takde kerja sangat dulu. Saya gi buat topi ikram dan kasi kat pakcik2 ikram yang datang ziarah kami di scotland

Time saya takde kerja sangat dulu. Saya gi buat topi ikram dan kasi kat pakcik2 ikram yang datang ziarah kami di scotland

Dahulu ketika bercuti selepas kerja, siang, petang, malam, semuanya dalam rangka mendidik, mentakwin, merancang dan menyusun program dakwah. Atau berjaulah dengan adik-adik sambil muayashah. Atau ke pasar memasak untuk mereka. Atau membaca buku untuk pengisian seterusnya.

Namun, di Malaysia, kesibukannya amat berbeza sekali. Maka, kita perlu belajar adaptasi. Pelajaran paling penting di Malaysia yang saya pelajari adalah untuk menautkan ukhuwah dan hati mutarabbi saya dalam usrah hanya dalam perjumpaan selama sejam 45 minit seminggu. Bukan senang tu! dan mmg sukarrrrr cari masa selain usrah utk jumpa. unless adanya qiyam dan daurah.

Begitu juga, disebabkan waqie ini jugalah masa yang dahulu digunakan untuk memberi taujijaat, berpindah kepada penulisan dan juga perniagaan. Dua2nya membina ummah. SAtu membina masyarakat dengan penulisan. Satu lagi membina manusia yang terlibat dalam perniagaan. Sungguh luar biasa peluang ini. Melihat angle berbeza berkenaan ikhwah akhawt dari sudut kerjaya pula.

Dahulu saya amat fokus kepada pembinaan menjadi murabbi dan keupayaan menguasai bahan. Kini ,saya berpeluang melihat kaedah pembinaan membentuk peribadi muslim yang syumul, dari aspek dakwah, tarbiyah dan kehidupannya. Yang hebat di dalam dakwah dan cemerlang sebagai manusia.

Yang punctual dan amanah di dalam dakwah, begitu juga cekap dan kompeten dalam kerja. Saya kira, dahulu, tidak semua ikhwah akhawat kita balance dalam hal ini. selalu akan senget sebelah di mana-mana.

Begitulah fasa kehidupan kita mengubah dan mematangkan kita. TErimalah ia dengan sejehtera, positif dan terus terbuka. Saya amat rindukan saat-saat saya ditarbiyah di UK dahulu bersama teman-teman seperjuangan. Namun, masa tersebut takkan mampu kembali lagi.

Maka saya melihat peluang yang amat besar di hadapan. Mencorakkan wajah dakwah ini dengan pelbagai sarana dan peluang. Dan kemanisan dan keindahan itu mulai meresapi hati dan jiwa saya. Tentu tidak sama, namun ia tetap indah dan manis.

Tazkirah di tepi laut mmg kenangan yang tidak ada bandingannya.. Mana nak cari laut kat KL ni???

Tazkirah di tepi laut mmg kenangan yang tidak ada bandingannya..
Mana nak cari laut kat KL ni???

Moga, dalam keadaan apapun dirimu sekarang, kamu merasai kemanisannya dakwah dan tarbiyah ini. Walaupun tidak sama seperti dahulu.

Wassalam

ukhtimum fillah

aisyah z

http://muharikah.com/detik-tarbiyah-yang-kita-rindui/

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Dakwah memberi peluang bukti dihadapan Allah SWT

https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash2/483246_380002998690041_1589035453_n.jpg

Bismillah.

Jalan dakwah ini satu peluang untuk kita semua membuktikan.

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan : ” Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi ? (Al-Ankabuut : 2)

Membuktikan hak syahadah bukanlah sekadar pada telunjuk jari yang terangkat ketika solat.
Membuktikan iman pada amal-amal dengan rasa ikhlas dan ihsan sehingga darjat amal itu sampai pada tahap ahsanu ‘amala.
Membuktikan segala anggota yang dikurniakan oleh Allah untuk menyeru manusia ke arah kebaikan dan berusaha mencegah segala kemungkaran yang ada.
Membuktikan bahawa perjuangan bukanlah satu kata yang tergantung pada semangat, tetapi pada ruhnya !
Membuktikan bahawa cabaran demi cabaran itu memberi gentaran tetapi tidak mampu mematahkan semangat.

Pembuktian demi pembuktian.
Inilah jalan dakwah atau jalan amal kita.
Jika kita tidak membuktikan, maka apa yang akan terbukti di akhirat kelak ?

Kita bukan sekadar mahu membukti dengan gelaran sebagai seorang daie kerana gelaran itu juga milik ramai lagi para dua’t yang jauh lebih hebat dari kita. Malah, sejak dari dulu lagi Rasulullah S.A.W mengajar kita untuk membuktikan serta melatih para sahabat untuk membuktikan.

Lihat, pembuktian mereka bukan biasa-biasa.
Pembuktian mereka tiada tolok bandingnya.

Mereka membuktikannya dengan bersungguh-sungguh.

Kita sering terlupa dengan hak pembuktian ini.
Ambil mudah dan bila beramal ibarat sekadar melepaskan batuk di tangga.
Atau peribahasa baru buat para dua’t, ‘ Ibarat melepaskan semangat hanya pada nafas’.

Begitulah.
Akhirnya, pembuktian kita sama sahaja seperti orang lain.
Tiada apa yang istimewa. Tiada apa yang berharga.

Tidak cukup hanya dengan kita bersoseh-soseh tentang dakwah dan tarbiyyah tetapi kita tidak lagi memaknai sepenuhnya dakwah dan tarbiyyah dalam keseluruhan kehidupan kita.

Tidak cukup dengan hanya berbangga diri dengan menjadi kader dakwah dan ahli sebuah jemaah dakwah tetapi tidak pernah menjadi pemikir dakwah.

Ayuh, berfikirlah tentang dakwah !

Bumi Mesir sekarang menyaksikan pembuktian-pembuktian mulia di kala pihak musuh membuktikan mereka berkuasa atas segalanya.

Musibah yang menimpa di sana adalah peluang kepada mereka untuk membuktikan. Membuktikan bahawa ketika musibah ini menjadi luka, dakwahlah yang menjadi penyembuhnya. Musibah itu mungkin memakan jasad mereka, tetapi ruh dan semangat mereka memarakkan mereka yang masih hidup dan meneruskan perjuangan.

Kita pihak musuh sibuk mengejar target duniawi mereka, kita gunakan jalan dakwah ini untuk membuktikan bahawa segala perancangan kita tertakluk pada kuasa-Nya kerana kita beriman pada tadbir Rabbani.

Kalimat-kalimat kita menjadi boneka lilin
Jika kita mati untuk mempertahankannya
Maka saat itulah ruh merambahnya
Hingga kalimat-kalimat itu hidup selamanya
(Sayyid Qutb)

Bayangkan jika kata-kata ini hanya menjadi desiran nafas, didengar sebelah telinga kemudian terus keluar melalui telinga sebelah lagi.

Andai berjuta kata-kata hebat yang lahir dari orang yang hebat sekalipun, tanpa pembuktian pada amalnya, kata-kata tersebut hanyalah satu kehampaan dalam jiwanya sendiri.

Seolah memberi khutbah Jumaat yang penuh dengan seruan dan teori dan akhirnya melahirkan para dua’t yang sibuk ‘duduk mengaji’ berbanding beramal di luar masjid.

Begitulah para dua’t sekarang yang menjadi ahli ibadah yang bermain-main !

Jangan pernah kita terlupa dalam memberikan bukti.
Sama ada dalam keadaan sedar atau tidak, setiap inci anggota akan membuktikan segalanya di hadapan Allah pada hari akhir nanti.

Di kala itu, kita tidak lagi mempunyai apa-apa kesempatan untuk meminta kembali ke dunia dan menghasilkan bukti-bukti untuk menyelamatkan diri daripada diseksa.

****

Ruh seorang daie itu bukan sekadar menggoncang. Tetapi ianya ruh yang mengubah !
Ruh yang membuktikan.

Dakwah bukan menjadi kesempatan-kesempatan yang palsu.
Kita guna bila kita suka, buang bila kita mempunyai kesempatan-kesempatan yang kita rasakan lebih berguna.

Dakwah bukan tempat kita mencari titik perhentian perjuangan yang palsu.
Bila kita dapat beribu alasan untuk mengelak, lalu kita gunakannya untuk kepentingan diri kita sendiri.

Dakwah bukan tempat untuk kita sekadar bermimpi sampai sudah dan akhirnya kita menemui jalan buntu akan bagaimana kita ingin mencapainya.

Dakwah adalah tempat untuk kita mencari peluang untuk membuktikan dua amanah yang kita junjung sejak mula kita mengenali dakwah ini.

Peranan seorang ‘abid dan khalifah tidak hanya berjalan atas titian-titian memakmurkan muka bumi tetapi terjalan atas jalan utama iaitu jalan dakwah dan tarbiyyah ini.

Dakwah yang tenang, namun lebih gemuruh
Dari tiupan taufan yang menderu…

Dakwah yang rendah hati, namun lebih perkasa
Dari keangkuhan gunung yang menjulang…

Dakwah yang dekat, namun lebih luas
Dari belahan bumi seluruhnya…
(Hassan Al-Banna, Ilasy Syabab)

Kita tanya pada diri kita semula.
Apa yang telah kita buktikan sepanjang hidup ini.

Islam memberikan ransangan yang luar biasa dahsyat demi penyelesaian budaya yang menyusun salah satu dari halaman-halaman sejarah paling membanggakan dalam tarikh umat manusia. Dan, katanya ransangan itu diperoleh dengan mengatakan ‘ya’ pada akal, dan ‘tidak’ pada belenggu-belenggu. ‘Ya’ untuk tindakan, dan ‘tidak’ bagi kemalasan. ‘Ya’ bagi kehidupan yang beragama, dan ‘tidak’ untuk kerahiban.

(Leopold Weiss, The Road to Mecca)

Atau kita sudah terlupa bahawa hakikat kehidupan ini satu pembuktian ?

Pembuktian di dunia akan mempengaruhi pengiktirafan di akhirat kelak.
Moga kita tidak terlupa…

Dan moga kita sentiasa diberi petunjuk atas apa yang perlu kita buktikan dan cara kita membuktikan sentiasa lurus.

mylittlepencil

Blog Penulis : mylittlepencil.wordpress.com

http://quranicgen.com/dt/dakwah-peluang-membuktikan/

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Sweet 21 like Sir Hassan Al Banna!

https://fbcdn-sphotos-a-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc1/400242_298350736875592_1224156553_n.jpg

Hassan Al Banna | “Man, cuba kau tengok mamat tu”

“Style dohh..”

“Kau tengok apa dia pakai”

“Baju Paddini dengan seluar Levis tu kira ok lagi. Boleh consider affordable la. Tapi, yang tak boleh tahan tu, jaket Zara dengan kasut Onitsuka Tiger”

“Mau-mau, aku tengok barang kat badan dia je, dah cecah Rm 1000”

“Mahal tu !!!” Kata Amir penuh teruja

“Mahal apa ? Mahal barang ke ? Mahal orangnya ? ” Tanya man seolah-olah meminta penjelasan lanjut

“Mahal barang je kot..” Jawab amir kembali

Dah tu, awat kau kagum sangat !

“Harga diri kau lebih mahal tahu tak mir ! ”

“Mahal apanya, aku ni pakai baju cap ayam dengan selipar jamban je.Murah kot. Awek-awek tengok pun nak termuntah “

“Rugi-rugi. Kau masih tak sedar mir, bahawa harga diri kau sungguh mahal. Sangat-sangat mahal. Hendak tahu sebab apa ? “

“Sebab kau seorang pemuda mir. Pemuda !”

Harga diri seorang pemuda

Jiwa yang muda, lahir dari semangat yang kental, keperwiraan yang sejagat serta keinginan yang membuak-buak. Jiwa muda juga adalah jiwa keberanian, jiwa kesatuan dan juga jiwa pengharapan. Rugilah jika anda muda pada “lahirnya” tetapi tua dari segi “semangat” dan “pemikiran”.

Dalam hal ini, Imam Hassan Al Banna telah mengariskan 4 rukun pemuda iaitu ;

1) Iman (hati yang suci)
2) Ikhlas (jiwa yg bersih)
3) Hammasah (perasaan yg kuat)
4) Amal (azam seorang pemuda)

Hebat bukan seorang pemuda itu ? Jangan diingat negara sahaja punya rukunnya yang tersendiri, pemuda juga turut sama punya rukun. Bezanya rukun pemuda adalah bercirikan aspek pembinaan individu.

Pembinaan individu yang mengambarkan pemuda sebagai seorang yang mempunyai kemampuan, tekad, keberanian dan kesabaran dalam menghadapi tentangan. Dengan adanya pemuda, segala permasalahan umat dapat diatasi, musuh dapat dihalau dan bendera kebaikkan dapat dikibarkan.

Fuhh.. Berpeluh panjang saya copy and paste risalah pemuda tulisan Hassan Al Banna ini ! Terasa berat pula pundak (bahu) mahu memikul dan menulisnya. Namun, jika ada kemahuan, semuanya pasti boleh !

Kita kan pemuda !

Hammasah Aliyah

Salah satu daripada rukun yang digariskan Imam Hassan Al Banna dalam risalah pemuda adalah Hammasah Aliyah .Keinginan yang kuat! Sifat ini adalah berlawanan dengan Hammasah Daniyah (Keinginan yang lemah).

Kenapa hammasah ini dipandang penting oleh Imam Hassan Al Banna apabila menilai pemuda ?

Jawabnya adalah terletak dalam diri pemuda itu sendiri. Kerana hanya pemudalah sahaja mampu mempunyai semangat seperti itu..

Begini, analogi mudah.

“Seorang pemuda A, telah jatuh cinta kepada seorang wanita B “

“Oleh kerana cintanya yang teramat sangat kepada wanita B, dia sanggup ……. “

“Lihat Hammasah Aliyah pemuda A ini … “

“Dia sanggup berkunjung ke rumah wanita B itu yang terletak 60 km dari rumahnya dengan hanya menaiki basikal. (Rumah wanita itu di pedalaman. Tiada sebarang kenderaan boleh memasukinya kecuali basikal)

Berbeza pula situasinya dengan seorang yang telah berusia. Andai dia meminati seorang wanita sekalipun, dia terpaksa berfikir beberapa kali untuk menaikki basikal sejauh 60 km secara sendiri.

“Boleh ke tak boleh ni ? Aku dah tua. Badan selalu sakit-sakit !“

“Joyah oh Joyah,maafkan abang mat aku lebih cinta diriku dari dirimu“

“Selamat tinggal Joyah ! “

Hasan El Benna  215x300 Sweet 21 like Sir Hassan Al Banna!

Hammasah Aliyah seorang anak muda !

Dua orang anak muda sedang gagah beraksi sambil berlari-lari di tengah padang pasir. Siang itu, mentari seakan didekatkan hingga sejengkal.Debu-debu pasir mendesir, ranting-ranting kayu yang basah pada malam hari menyala ditiup angin yang keras lagi panas.

Anak muda itu masih berlari. Sambil bertanyakan kepada orang ramai.

“Kamu tahu yang mana satu Abu Jahal ? “

“Tidak tahu ” Jawab seorang sahabat r.a

“Kamu tahu ? ” Tanya mereka lagi.

Tiba-tiba seorang sahabat r.a menyahut.

“Ya aku tahu wahai anak muda ! “

“Abu Jahal sedang duduk di tengah-tengah kelompokkan musyrikin itu ! ” Jawab Saidina Abd Rahman B. Auf.

Tanpa berlengah lagi, kedua-dua orang anak muda itu menderu laju sambil menunggang kuda menuju ke arah Abu Jahal. Kedua-duanya seolah-olah sedang bersaing untuk membunuh Abu Jahal.

“Yaarghh !!!! “ Mereka berdua menyerang Abu Jahal !

Siapakah mereka berdua ini ?

Jangan terkejut ye ..

Mereka berdua ini adalah Mu adz bin Amr bin Jamuh (14 tahun) & Mu’awwidz bin Afra’ (13 tahun).

Dua orang sosok pemuda Anshar yang berazam untuk membunuh Abu Jahal kerana mereka mendengar bahawa Abu Jahal seringkali mencaci Rasulullah saw. Lihat betapa tingginya Hammasah Aliyah mereka ?

Terkejut ? Ok. Simpan dulu terkejut anda, kita sambung kembali cerita tadi.

Di atas keazaman yang kuat mereka tetap berusaha untuk mencapai Abu Jahal. Muadz terus melibas betis Abu Jahal hingga putus serta merta.

Namun, apakah pengorbanannya?

Beliau terpaksa membayar dengan satu libasan pedang oleh Ikrimah (anak Abu Jahal yang ketika itu masih belum memeluk Islam) hingga hampir putus lengannya itu. Digambarkan di dalam sirah, lengannya itu seakan tergantung-gantung di kulitnya sahaja. Subhanallah.

Namun, adakah ia menangis? Sesekali tidak. Namun apa yang dikisahkan beliau ketika saat itu,

“Pada hari itu saya benar-benar berperang seharian penuh. Tangan saya yang hampir putus itu hanya bergelantungan di belakang. Dan ketika ia menyulitkan saya, saya pun menginjaknya dengan kaki, lalu saya menariknya hingga tangan saya terputus.”

MashaAllah, apakah ada remaja 14 tahun yang sanggup berbuat demikian?Muadz sanggup memisahkan tangan dari jasadnya agar bisa bebas mengobarkan jihad buat agama.

Bagaimana pula halnya Mu’awwidz, kata Muadz,

“Lalu Mu’awwidz bin Afra melintas di hadapan Abu Jahal yang sedang luka parah. Lalu ia pun berkata ;

“Di sini, tamatlah riwayatmu wahai Abu Jahal !!! Lalu iapun menebas Abu Jahal yang sedang cedara parah itu dengan pedang “

Tamatlah sudah riwayat Abu Jahal.

Subhanallah. Bagaimana ?

Rasa seperti terkejut yang amat sangat ?

Itulah kisah pemuda 13 dan 14 tahun yang jarang sekali kita dengar.

Pemuda masa dulu vs Pemuda masa kini ?

Pemuda pada masa dulu, bahkan pada masa “datuk-nenek” kita,sememangnya seorang pemuda yang sangat-sangat berdikari.

Pengalaman telah mematangkan mereka lebih daripada usia. Mereka mengharungi kehidupan yang sukar menuju kejayaan yang gemilang…

Sebagai contoh, remaja pada zaman dahulu, seawal tujuh atau lapan tahun telah mula bekerja membantu keluarga. Ada yang menoreh getah,berkebun, mengembala lembu dan sebagainya. Jadi, tidak hairanlah,mereka lebih berjiwa kental dan “cepat” matang daripada usia..

Pabila disuruh bekerja, mereka mampu berdikari, pabila disuruh berperang, mereka mampu menjadi “panglima”, pabila disuruh memimpin mereka mampu menjadi pemimpin umat.

Mungkin ada segelintir daripada kita akan berfikiran skeptikal dengan membandingkan dinamika kehidupan yang sama sekali berbeza pada waktu dahulu dan sekarang.. lalu, lihatlah pemuda masa kini, mereka juga tidak kurang hebatnya..

Pemuda masa kini, mungkin sedikit manja dan tiada daya tahan pemikiran yang utuh. Saya mengakuinya, saya juga begitu. Ada yang sanggup menangis demi cinta, ada yang tak tertahan untuk berdikari berseorangan, ada juga yang menangis tika berjauhan dengan ibu bapa..Tika susah sahaja mereka menelefon ayah dan ibu.. tika senang… buah hati sepanjang masa..
Ops ! Bukan pemuda seperti itu yang ingin saya gambarkan ! Tetapi pemuda yang saya ingin gambarkan ini adalah !

Pemuda pencetus revolusi Islam !

Lihatlah kebangkitan Islam di negara-negara Arab. Satu istilah yang sangat sinonim dengan masyarakat dunia masakini

“Arab Spring” !

Siapakah pencetusnya ? Siapakah pendokongnya ?

Tidak lain tidak bukan adalah pemuda. Ya ! Pemuda ! Pemuda seperti kita !

Di Malaysia, pengaruh golongan muda terhadap gelombang kebangkitan Islam tidak dinafikan. Lewat tahun 80an, arus gelombang mahasiswa Islam telah mula dirasai dan semakin dirasai hingga kini.

Pemuda-pemuda yang mendapat tarbiyah khusus Ikhwanul muslimin di luar negara khususnya Mesir dan United Kingdom, telah pulang ke Malaysia dan mereka telah berusaha sedaya upaya untuk menyebarkan fikrah Islam kepada masyarakat setempat khususnya pelajar-pelajar di IPT.

Kesannya, masyarakat kembali cenderung kepada Islam. Satu perubahan drastik yang dibuat tidak lebih daripada usaha 20 tahun lamanya. Satu perubahan yang terinspirasi dan diinsipirasikan daripada pemuda kepada pemuda. Dan seterusnya daripada pemuda, kepada masyarakat.

Kisah menyayat hati

Dr Amr Khaled menceritakan dalam bukunya “buku pintar akhlak” sebuah kisah yang amat menarik buat renungan kita bersama.

Pada suatu hari, ketika aku mahu menunaikan solat berjemaah di Masjid,seorang tua menghampiriku dalam keadaan menangis teresak-esak.

Aku merasa pelik lalu bertanya.

” Kenapa Pak Cik menangis ?

Jawapan yang diberikan itu membuatkan jiwa muda saya tersentuh.Jawapan itu adalah ibrah of the year saya.

“Pak Cik menangis kerana melihat anak muda seperti kamu datang ke masjid pada setiap waktu.. Alangkah baiknya jika hati pak cik tertarik pada Masjid, seusia kamu dahulu… Ruginya masa muda pak cik kelmarin… “

“Apa yang mahu pak cik jawab di hadapan Allah swt nanti ! “

Bangkit dari lamunan

Justeru,

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah swt sekalian, ayuh kita bangkit,bangkit dari kealpaan lalu menuju kejayaan yang gemilang… Gunakan setiap peluang dan ruang pada usia muda ini untuk menimba ilmu sebanyak-banyaknya..

Lihat sahajalah Imam Al Ghazali, bagaimana dia memaksimumkan potensi dirinnya untuk ilmu, sehingga dia tidak sempat untuk berkahwin.. Lalu,lihat pula, Imam Hassan Al Banna, bagaimana pemikiran mudanya mampu untuk merevolusi pemikiran umat.

Mereka semua tidak perlu menunggu usia tua untuk membentuk keajaiban.Mereka juga tidak perlu umur yang panjang untuk meninggalkan kesan ke dalam sejarah peradaban manusia. Kedua-dua contoh di atas, meninggal dunia, seawal usia 40 an. Usia di mana, kehidupan seorang lelaki itu bermula menurut istilah barat.

Tetapi kita orang islam, mari memulakan diri sebagai seorang lelaki pada usia ini.. ” MEN’s life start at 20′s..atau lebih muda daripada itu” insyaAllah..

Sweet 21 !

Pewwittt !

p/s :

Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi ” (Al Baqarah :30)

Semoga kitalah khalifah itu ! Semoga kitalah pemimpin itu ! Dan semoga kitalah si pembebas Al Aqsa itu !

p/s : Saya tertarik dan tersentuh dengan kata-kata daripada Syeikh Raed Solah yang menghuraikan satu hadis jika tidak silap saya yang menerangkan bahawa akan tiba satu zaman , yang menjadi pembebas al Aqsa adalah seorang pemuda yang tidak mempunyai jambang seperti orang Arab ! Tetapi jambangnya nipis dan sedikit persis orang Melayu di Malaysia ataupun Indonesia. !

Allahu Allah !

Moga-moga kita lah itu !

Jika bukan kita, moga-moga anak-anak kita dengan ukht markonah nanti ! InsyaAllah !

Rujukan :

Jom lah baca, jika anda mahukan penjelasan lanjut mengenai cerita-cerita di atas :

1) Majmu’ Rasail : Risalah Pemuda

2) Muntalaq : Muhammad Iqbal (sarana Muhammad Ar Rasyid)

3) Buku Pintar Akhlak : Amr Khaled

4) Pemuda merentasi Zaman

5) Majalah Jom isu 6 : Arab Spring (Dr Maszlee Malik)

*Sekiranya anda merasakan artikel Sweet 21 like Sir Hassan Al Banna! ini bermanfaat,sila kongsikan untuk manfaat bersama

Asyraf Farique

http://asyrafarique.wordpress.com/

http://quranicgen.com/dt/sweet-21-like-sir-hassan-al-banna/

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

Dakwah Itu Adalah Cinta

https://fbcdn-sphotos-e-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash2/s403x403/428174_490621307648533_1980915316_n.jpg

Dakwah Itu Adalah Cinta | ‘Maka, berkat rahmat Allah engkau berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya engkau bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekitarmu. Kerana itu, maafkanlah mereka dan mohonlah keampunan untuk mereka dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian, apabila engkau telah membulatkan azam, maka bertawakallah pada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakal” (Ali Imran:159)

*          *          *          *

            Kaki baginda mengalir darah, hampir menitis. Ribuan batu dibaling tepat ke arah tubuh Rasulullah S.A.W yang mulia, hingga terjatuh dan tidak lagi mampu berdiri. Penduduk Taif tidak mahu berhenti. Segera baginda bangun untuk teruskan perjalanan. Sebutir demi sebutir batu terus singgah melukai tubuh.

            Sekali lagi, baginda terjatuh dan tidak mampu berjalan. Baginda bangun lagi, lalu dihujani dengan batu-batuan.

            Bayangkan, tiga kali peristiwa ini berulang. Rasulullah disakiti lalu bumi menjadi saksi tubuhnya berdarah.

Sehingga baginda terpaksa berehat di suatu pohon lantas berdoa, “Aku mengadu padaMu, ya Allah.” rintih Baginda. “…akan segala kelemahanku dan kurangnya usahaku.”

            Lihatlah, baginda tidak langsung mengadu tentang apa yang telah diperlakukan oleh penduduk Taif terhadapnya. Baginda juga tidak merintih tentang penduduk Makkah. Bukan juga tentang batu-batu yang telah melukainya. Malah, jauh sekali tentang sikap buruk mereka yang tidak mahu menerima dakwah. Yang diadukan hanyalah tentang diri baginda sendiri yang lemah dan kurang usaha.

            “Aku boleh menghancurkan mereka dengan dua gunung,” Malaikat membuat tawaran. “Tidak,” pinta Rasulullah, “Aku hanya mahukan supaya lahir dari keturunan mereka sebagai bahagian daripada pendukung risalah ini.’

*        *          *

            Seperti itu sepatutnya seorang pendakwah.

            Seorang pendakwah itu bukanlah semata-mata seorang yang mempunyai kefasihan lidah, mahupun keindahan bahasa tulisan yang memukau indah. Malah bukan juga pada ilmu dan kekuatan mantik yang menundukkan akal. N, pendakwah adalah seorang yang memiliki hati yang menawan rasa, serta akhlak yang menumbuhkan kepercayaan manusia yang didakwahkannya.

            Dua unsur ini – rasa hati dan akhlak mulia bergantung kepada darjat iman dan taqwa seorang pendakwah. Rasa hati ini merupakan pancaran kalbu, cerminan pada sebuah keikhlasan. Semahir manapun seorang pendakwah itu berbalas hujah dan fakta, dia harus memiliki hati yang mencintai manusia yang didakwahkannya.

            “Ya Allah, tunjukkanlah kaumku ini lantaran merekaidak tahu apa yang mereka perbuat.” begitu doa Rasullullah di Taif.

            Suara jiwa sebegini hanya mampu terbit dari rasa cinta yang mendalam kepada ummah dan rasa sedih mengenangkan azab yang bakal menimpa mereka.

            Begitulah contoh tauladan yang ditunjukkan Rasulullah dalam hubungan cinta kepada mad’u yang didakwahkannya.

            Pada satu musim kemarau, Umar R.A pernah menahan dirinya dari memakan minyak samin kerana rakyat sukar sekali memperoleh minyak tersebut pada ketika itu. Badannya menjadi lemah dan kulit mukanya menjadi kecut akibat terlampau banyak makan minyak zaitun sebagai pengganti minyak samin. Para sahabat kemudiannya mendesak Umar R.A supaya menggunakan wang dari Baitul Mal sekadar untuk membeli minyak samin untuk Amirul Mukminin. Namun, Umar R.A tegas menolak,

            “Bagaimana aku akan dapat memperhatikan urusan rakyat, apabila aku sendiri tidak merasa derita yang mereka rasakan?”Saudaraku, perhatikan perkataan Amirul Mukminin yang mulia itu, “Merasakan apa yang mereka rasa!”

            Inilah jambatan rasa, yang dibangunkan oleh rasa cinta seorang pemimpin terhadap rakyatnya.

            Begitu jugalah halnya dengan pendakwah. Kita perlu membina rasa cinta ini terhadap mad’u kita. Kita harus merasai apa yang dirasai mad’u kita supaya mudah kita lebih memahami keadaan mereka seterusnya mencintai mereka!

            Pendakwah yang memiliki kecintaan kepada umat ini akan sanggup menundukkan status kedudukannya mahupun kemewahan dirinya, supaya dia memahami apa yang dialami umat mereka. Begitu juga akhirnya dia menjadi sebahagian dari kehidupan orang yang didakwahkannya itu. Mereka berkongsi bersama-sama peristiwa suka dan duka; kematian, walimah, sakit, dan lain-lain .

            Akhirnya, dai’e itu menjadi tempat manusia menumpahkan kethiqahan.Namun, cinta ini perlu dibina dan dipupuk.

Berkembangnya era teknologi zaman kini terkadang menjadi dai’e di alam siber kaku dalam menjalinkan hubungan secara live. Perasaan hanya dibina lewat tetingkap Facebook mahupun Twitter sehingga jambatan rasa dan cinta itu terjalin atas dasar yang superficial. Dia menjadi seorang kekok, malah tidak mampu menjalinkan hubungan rasa yang mendalam dengan mad’unya sewaktu bertemu dengan mad’unya di medan nyata. Malah, menjadi lebih selesa duduk di rumah dari menziarahi sahabatnya kerana lebih suka untuk berehat di rumah di hadapan komputer riba, daripada mengambil keberkatan menempuh perjalanan yang jauh untuk menautkan ikatan ukhuwah.

            Kita perlu membina jambatan rasa dan cinta ini. Melangkaui dunia maya tanpa sempadan. Ini memerlukan usaha juga hati yang amat luas untuk mencintai umat ini lebih dari umat ini mencintai diri mereka sendiri. Hanya dengan itu kita sanggup berbuat apa sahaja, untuk berdakwah kepada umat ini.

*          *          *          *

Dakwah ini adalah cinta,

dengan cinta kita membuka hati-hati manusia,

ketika bila hati telah terbuka,

akan terbukalah juga akal dan poket mereka.

Ammar Roslizar

http://quranicgen.com/dt/dakwah-itu-adalah-cinta/

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

9 Arus yang boleh mengubah kekecewaan

https://fbcdn-sphotos-b-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/s403x403/1157515_594791353898194_1308221304_n.jpg

Arus Yang Mengubah Kekecewaan | Dalam perjalanan dakwah yang mendaki lagi sukar ini, sudah menjadi sebuah sunnatullah bahwa Allah swt akan memisahkan orang-orang yang tidak ikhlas dan tidak jujur dari barisan dakwah walaupun mereka orang-orang yang beriman kerana ini adalah sebahagian dari proses penyaringan dari Allah swt untuk membezakan antara logam dan emas.

Mereka yang bersemangat dalam gerakan Islam tidak terlepas dari rasa kecewa dalam perjuangan. Kecewa adalah sifat yang merbahaya kepada ahli-ahlinya. Kecewa dan sedih adalah sifat yang sememangnya ada dalam diri manusia, namun, bagaimana kemampuan kita untuk mengawal kekecewaan itulah yang menjadi dugaan dan cabaran kepada kita sebagai hamba Allah swt.

Bersyukurlah kepada Allah apabila kita dianugerahkan dengan semangat,lebih-lebih jika kita sebagai seorang pemuda atau pemudi Islam. Sudah menjadi sifat kepada pemuda itu iaitu bersemangat tidak kiralah dalam perkara baik atau jahat, semuanya ditentuka oleh kadar keimanan masing-masing.

Disebabkan nilai semangat dalam diri pemudalah, dakwah Rasulullah saw tersebar di kalangan pemuda. Rasulullah saw sedar bahawa dalam diri pemuda mempunyai suatu momentum yang mampu menguatkan dan memperkembangkan Islam.

Oleh yang demikian, kita sebagai aktivis dakwah perlu berperanan dalam menyelamatkan golongan pemuda kerana mereka ini amat mudah terpengaruh serta amat agresif apabila mendapat atau mengenali sesuatu yang baru.

Dari semangat ini kadang-kadang ianya boleh mendatangkan kekecewaan.Kekecewaan ini akhirnya boleh mengakibatkan sikap ‘Isti’jal’ (tergesa-gesa) dan ‘Futur’ (Lemah semangat).

Mari kita menelusuri jalan-jalan yang membawa kepada kekecewaan dan bagaimanakah kita harus mengubahnya supaya ianya akan menjadi bahan bakar yang bakal mengatasi kekecewaan yang melanda jiwa kita.

SEBAB-SEBAB KEKECEWAAN

Tidak ada asap kalau tidak ada api.

Kekecewaan di jalan dakwah akan muncul disebabkan adanya :

Keinginan yang tidak dapat dipenuhi.
Rasa tidak puas hati.

Kekecewaan ini berlaku disebabkan oleh berbagai faktor dan penyebab kepada kekecewaan yang seringkali berlaku adalah:

PERTAMA : KEKECEWAAN AKTIVIS DAKWAH KERANA SEDIH MELIHAT JURANG YANG DALAM ANTARA IDEALISMA DAN REALITI, BEGITU JUGA ANTARA ILMU DAN AMAL

Sebagai contoh, apabila seorang aktivis dakwah membaca sirah nabawiyah yang di dalamnya dikisahkan bagaimana indahnya ukhuwah antara Nabi dan para sahabat ditambah pula dengan firman Allah swt bahwa :

“Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara.”

Tapi realitinya, ukhuwah itu tidak ia dapatkan di lapangan yang sebenar, justeru yang wujud adalah sebaliknya.

KEDUA : KEKECEWAAN AKTIVIS DAKWAH YANG BERLANDASKAN HAWA NAFSU DAN TIPU DAYA SYAITAN KERANA TIDAK TERCAPAINYA CITA-CITA PERIBADI

Contoh cita-cita peribadi itu adalah :

Ingin menjadi pemimpin.
Ingin kata-katanya sentiasa didengar.
Ingin pendapatnya sahaja diterima.

Selain itu, ia juga tidak mahu menerima nasihat dari seseorang yang ia anggap “lebih rendah” dan merasa diri paling berjasa dengan motto :

“Kalau bukan kerana aku, tidak akan berjalan dakwah ini.”

KETIGA : KEKECEWAAN AKTIVIS DAKWAH KERANA TIDAK PUAS HATI DENGAN KEPUTUSAN-KEPUTUSAN KEPIMPINAN, KEPUTUSAN SYURA DAN PENGURUSAN ORGANISASI DAKWAH

Tidak ada manusia yang tidak pernah kecewa kerana sesungguhnya kecewa itu adalah sesuatu yang fitrah.

Hanya sahaja, tindakbalas dari kekecewaan itu berbeza pada diri setiap orang. Ada orang-orang yang mampu mengatasi dan mengubah kekecewaan itu dengan tenaga positif yang konstruktif, namun ada juga orang-orang yang tidak mampu mengatasinya kerana lebih didominasi oleh tenaga negatif yang meruntuhkan.

Kekecewaan tidak lagi syar’ie apabila ia berdasarkan hawa nafsu dan bukan atas dasar kebenaran (Al Haq). Ia tidak lagi menjadi rasional apabila kemudiannya berubah menjadi kedengkian dan kebencian yang menghancurkan diri sendiri dan memporak-porandakan kawan-kawan di sekelilingnya sehingga menjadi duri dalam daging.

Maka motto yang sebaiknya yang perlu ada dalam diri kita adalah :

“Jangan terlalu banyak menuntut, jadikan diri kita bermanfaat buat orang lain.”

SEMBILAN ARUS PENGUBAH

Ada sembilan arus pengubah yang boleh menjadi bahan bakar di dalam jiwa kita untuk mengatasi kekecewaan yang melanda, iaitu:

PERTAMA : TENTERAMU YANG PALING DEPAN ADALAH KEIKHLASAN

“Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia pun mengerjakan kebaikan……..” (QS An Nisaa’ : 125)

Istilah ini sangat tepat kerana memang keikhlasan adalah senjata kita yang paling di depan untuk menghadapi segala rintangan di jalan dakwah.

Keikhlasan membuatkan kita tidak kenal penat dan tidak akan pernah berhenti dalam menyampaikan ‘Al Haq’ kerana tujuan kita hanya satu,iaitu Allah Azza wa Jalla.

Jika tujuan kita menyimpang kepada yang sifatnya duniawi, maka ketika tujuan itu tidak tercapai, kita akan mudah kecewa dan berpaling ke belakang.

Apabila berdakwah lantaran mengharapkan apa-apa yang ada pada manusia,berupa penghormatan, penghargaan, pengakuan kewujudan diri,kemasyhuran, jawatan, pengikut dan pujian, maka hakikatnya kita telah berubah menjadi hamba manusia, bukan lagi hamba Allah swt.

Kisah yang sangat menarik ketika Khalid bin Al Walid selaku panglima perang yang sangat berjasa bagi kaum muslimin, tiba-tiba diturunkan jawatannya menjadi tentera biasa oleh Khalifah Umar bin Al Khattab.

Namun Umar melakukan itu kerana melihat ramainya kaum muslimin yang mengalu-alukan kepahlawanan dan cenderung mengagungkan Khalid,sehingga Umar khuatir hal itu akan membuatkan Khalid menjadi ‘ujub’ (bangga diri), yang boleh mengakibatkan hilangnya pahala amal-amal Khalid di hadapan Allah swt.

Hasilnya, Subhanallah!, Khalid tidak marah ataupun kecewa kerana jawatannya diturunkan, bahkan ia tetap turut berperang di bawah pimpinan panglima yang baru. Ketika ditanya tentang hal itu, Khalid menjawab dengan tenang :

“Aku berperang kerana Allah swt, bukan kerana Umar.”

KEDUA : MESTI TAHAN BERAMAL JAMAI’E

“Dan berpeganglah kamu semuanya kepada Tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai……” (QS Ali Imran : 103)

Beramal jama’ie itu jalannya tidak sentiasa mendatar, ada kalanya mendaki, kerana dalam beramal jama’ie, kita akan menemui berbagai :

a. Jenis sifat manusia.
b. Ragam pemikiran.
c. Fitnah dari luar mahupun dari dalam.

Namun, walaubagaimana burukpun keadaan jamaah, tetap sahaja amal jama’ie itu lebih baik dan lebih utama daripada bersendirian.

Ali bin Abi Talib ra berkata :

“Keruhnya amal jama’ie, lebih aku sukai daripada jernih bersendirian.”

Kekuatan utama kita adalah persatuan kaum muslimin. Sesungguhnya kekalahan kita saat ini bukanlah kerana kehebatan kerana bersatunya kaum kuffar, tetapi kerana tidak bersatunya kaum muslimin.

Kata Ali bin Abi Talib ra lagi :

“Kejahatan yang tersusun rapi akan mampu mengalahkan kebaikan yang tidak tersusun rapi.”

Orang-orang yang memisahkan diri dan lari dari barisan dakwah,sesungguhnya tidak akan membuat barisan dakwah itu lemah atau kehilangan pendukung, justeru barisan itu akan semakin mantap dan kukuh kerana ia memberi gambaran bahwa yang tinggal dan masih bergabung di dalamnya adalah orang-orang yang telah teruji serta memiliki jiwa-jiwa kesatuan.

Inilah sebuah sunnatullah yang sentiasa berlaku untuk membezakan antara logam dan emas. Jadi, kita mesti tahan dalam beramal jama’ie!

KETIGA : BERMANFAAT BAGI ORANG LAIN

Rasulullah saw bersabda :

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.”(HR Qudhi dari Jabir)

Apabila kita melihat ukhuwah dalam barisan dakwah ternyata belum seindah seperti sirah yang kita baca, atau ternyata berlaku kelonggaran dalam organisasi dakwah, maka adalah sangat wajar untuk kita berasa kecewa.

Namun, kekecewaan itu janganlah :

1. Dipelihara.
2. Membuatkan kita bersungut.
3. Menyebabkan kita menuntut lebih.
4. Menjadikan kita berkeluh kesah.
5. Sampai kita memisahkan diri dari barisan dakwah.

Mari kita ubah sudut pandang dan kita tekankan bahwa segala kekurangan yang ada pada barisan dakwah adalah justeru menjadi kewajiban kita untuk menampungnya seperti satu ungkapan berikut :

“Jangan banyak menuntut, jadikan diri kita bermanfaat bagi orang lain.”

KEEMPAT : PENUHI HAK SESAMA MUSLIM

a. SALING MENASIHATI

Ini sebagaimana yang diperintahkan oleh Allah swt dalam surah Al Asr,ayat 1 – 3.

Kekurangan dalam diri qiyadah, pengikut, organisasi, pengurusan hendaklah disampaikan dalam bentuk nasihat.

Bagi yang sifatnya peribadi (sebagai adab nasihat) adalah disampaikan bukan dalam forum terbuka tetapi disampaikan secara peribadi, iaitu berdua sahaja, dalam rangka saling berpesan untuk nasihat menasihati dalam menetapi kesabaran.

Ini adalah kerana apabila kita memberi nasihat di hadapan orang ramai,maka itu sama sahaja dengan membuka aibnya dan menjatuhkannya, apalagi bila sampai melakukan sidang terbuka maka ia seolah-olahnya telah menghukum orang yang didakwa.

Sangatlah nipis perbezaan antara orang yang ingin menasihati kerana landasan kasih sayang, dengan orang yang menasihati kerana sekaligus ingin membuka aib saudaranya, sehingga membuatkan diri yang dinasihati seakan-akan lebih rendah dari yang menasihati.

b. LEMAH LEMBUT

Allah swt berfirman tentang salah satu ciri jundullah (tentera Allah), iaitu :

“…….yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min………” (QS Al Maidah : 54)

c. JANGAN DENGKI

Rasulullah saw bersabda :

“Takutlah kamu semua akan sifat dengki kerana sesungguhnya dengki itu memakan segala kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar.” (Riwayat Abu Daud dari Abi Hurairah)

d. JANGAN SANGKA BURUK

Allah swt berfirman :

“Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka,sesungguhnya sebahagian dari prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain………” (QS Al Hujuraat : 12)

e. MERENDAHKAN HATI

Allah swt berfirman :

“Dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu, iaitu orang-orang yang beriman.” (QS An Naml : 215)

f. JANGAN BERBANTAHAN

Allah swt berfirman :

“…..dan Janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menjadikan kamu gentar, dan hilang kekuatanmu…….”(QS Al Anfaal : 46)

Kita biasa melihat fenomema perbantahan sesama kita, padahal musuh di luar, sudah siap untuk menerkam.

KELIMA : MUSUH TERBESAR KITA ADALAH SYAITAN

Musuh kita bukanlah seorang muslim, apatah lagi sesama aktivis dakwah.Musuh terbesar kita adalah iblis dan bala tenteranya. Mereka sentiasa akan merusak ukhuwah kita dari kiri, kanan, depan, dan belakang sepertimana firman Allah swt :

“Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur”. (QS Al A’raf : 17)

Hendaklah kita sentiasa ingat akan janji iblis untuk menyesatkan hamba-hamba-Nya.

“Ia berkata lagi: “Khabarkanlah kepadaku, inikah orangnya yang Engkau muliakan mengatasiku? Jika Engkau beri tempoh kepadaku hingga hari kiamat, tentulah aku akan memancing menyesatkan zuriat keturunannya,kecuali sedikit (di antaranya).” (QS Al Isra’ : 62)

Ini akan menjadi landasan kita untuk sentiasa menatap saudara kita dengan penuh kasih sayang kerana boleh jadi saat saudara kita menyakiti kita, adalah lantaran banyaknya syaitan di sekelilingnya yang terus menerus membisik kepadanya untuk membenci kita, demikian pula sebaliknya, boleh jadi syaitan menghembuskan prasangka-prasangka di dalam pemikiran kita. Maka, marilah kita jadikan syaitan sebagai musuh bersama.

KEENAM : KEJAYAAN DAKWAH BUKANLAH KERANA KEHEBATAN KITA

Allah swt berfirman :

“Maka, bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka. Dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar,tetapi Allah-lah yang melempar…” (QS Al Anfal : 1)

Ayat ini menyatakan bahwa kemenangan dalam medan peperangan, juga dalam kejayaan dakwah, bukanlah kerana kepintaran kita dalam membuat strategi dakwah, tetapi tidak lebih dari pertolongan dari Allah.

Jika tidak, maka apa bezanya kita dengan Qarun yang berkata :

“Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku…..” (QS Al Qashash :78)

Akhirnya, kita lihat dengan jelas bagaimana kesudahan kehidupan Qarun yang ditenggelamkan oleh Allah swt ke perut bumi.

KETUJUH : MUJAHID ITU TEMAN KITA SENIDIRI

Mujahid dan mujahidah itu sesungguhnya ada di sekeliling kita serta dekat dengan kita.

Ya, boleh jadi mereka adalah teman-teman kita sendiri. Maka sangat aneh apabila kita kerap kali menitiskan air mata saat mengingati mujahid-mujahid di Palestin, Syria, Chechnya, Afghanistan, dan lain-lain tetapi dengan saudara-saudara mujahid dalam organisasi yang sama, kita tidak boleh berlapang dada.

KELAPAN : INGAT KEMATIAN

Rasulullah saw bersabda :

“Perbanyaklah kamu mengingati mati, kerana seorang hamba yang banyak mengingati mati, maka Allah akan menghidupkan hatinya, dan Allah akan meringankan baginya rasa sakit saat kematian.”

KESEMBILAN : DOAKAN DALAM SOLAT MALAM KITA

Doa adalah senjata orang-orang beriman dan apabila kita mendoakan saudara muslim kita tanpa sepengetahuannya, maka para malaikat akan berkata :

“Untuk kamu juga…”.

Rasulullah saw bersabda :

“Tidak seorang Muslim pun mendoakan kebaikan bagi saudaranya sesama Muslim yang berjauhan melainkan malaikat mendoakannya pula.Mudah-mudahan engkau beroleh kebaikan pula.” (HR Muslim)

Menyatakan diri kita sebagai orang beriman atau sebagai seorang pemikul dakwah serta sebagai seorang aktivis dakwah, sesungguhnya mengandungi akibat yang tidak ringan.

Iaitu kita akan sentiasa mendapat ujian keimanan dari pemilik ‘Al Asma’ul Husna’.

Allah swt berfirman :

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan (begitu sahaja), sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara Kamu………. “ (QS At Taubah : 16)

Dalam surah lain :

“Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu cubaan sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu?Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta macam-macam cubaan.” (QS Al-Baqarah : 214)

Tersenyumlah dalam duka dan tenanglah dalam suka. InsyaAllah dengan mengingati sembilan arus pengubah, ianya akan membuatkan kita bersabar dan enggan berpisah dari jalan dakwah ini.

“Dan janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS Ali Imran : 139)

Imam Hasan Al Banna berkata :

“Manusia sering mengabaikan motivasi kejiwaan dan bimbingan kerohanian yang sebenarnya merupakan bekalan dan zat makanan dakwah ini. Aspek inilah yang merupakan ukuran kejayaan dan perkembangannya.

Suatu umat mustahil bangkit tanpa memiliki kesedaran hakiki ini di dalam diri, jiwa dan perasaan mereka.

Faktor terpenting yang menjadi sandaran kita dalam mengembangkan,memajukan dan menyebarkan dakwah ini adalah kesedaran ruh yang dikembangkan tersebut.

Sasaran pertama yang kita inginkan adalah kesedaran kerohanian, hati yang hidup, kebangkitan yang hakiki pada emosi dan perasaan.

Kita menginginkan :

Jiwa yang hidup, kuat dan segar.
Hati yang baru dan dinamik.
Perasaan yang sensitif, bergelora dan berkobar.
Jiwa yang bercita-cita besar, bertekad waja dan penuh semangat.
Jiwa yang memiliki idealisma yang tinggi dan tujuan-tujuan yang luhur.

Dengan kekuatan di atas, ia akan beranjak naik menuju ke arahnya dan berhasrat mendapatkannya sehingga kemudiannya benar-benar meraihnya.

Sesungguhnya Nabi saw menanamkan tiga perasaan di dalam hati para sahabat sehingga membuatnya menjadi terang dan terpatri dengan kukuh di dalamnya iaitu :

Beriman kepada keagungan risalah Islam.
Bangga mendukungnya.
Optimis dengan pertolongan Allah dalam memikulnya.”

Ya Allah, jadikanlah kami golongan yang tetap istiqamah di atas jalan dakwahMu walaupun berhadapan dengan cubaan dan dugaan yang silih menimpa. Kurniakanlah kepada kami keikhlasan dalam setiap amal kami sehingga arus kekecewaan tidak mampu memusnahkan azam dan tekad kami untuk tetap bertahan dalam amal jamai’e.

WAS

http://tinta-perjalananku.blogspot.com

http://quranicgen.com/dt/arus-yang-mengubah-kekecewaan-2/

Posted by: peribadirasulullah | Disember 20, 2013

800 juta dolar seminggu amerika merompak hasil bumi iraq

http://images.alwatanvoice.com/news/large/9998349935.jpg

كشف المفتش الأمريكي العام حول العراق ستيوارت بوين في تقريره ربع السنوي الأخير أمام الكونجرس الأمريكي النقاب عن تهريب ما يقرب من 800 مليون دولار أمريكي أسبوعيا إلى خارج العراق بطريقة غير قانونية.

واعتبر بوين -حسبما نقلت صحيفة “وول ستريت جورنال” الأمريكية على موقعها الألكتروني الأربعاء -أن الفساد لا يزال واحدا من بين العراقيل الرئيسية التي تحول دون إعمار العراق وإرساء دعائم الديمقراطية به.

وبرهن بوين على صحة ما يقول بتناول تصريحات الرئيس المؤقت للبنك المركزي العراقي عبد الباسط تركي الشهر الماضي بأن:”هناك ما يقارب المليار دولار أمريكي يغادر العراق أسبوعيا،وإن 80% منه يتم عبر وثائق مزورة تخفي الأهداف الحقيقة للتحويل”.

وكان مجلس الوزراء العراقي قرر منتصف الشهر الجاري تكليف رئيس ديوان الرقابة المالية عبد الباسط تركي لإدارة البنك المركزي العراقي خلفا لمحافظ البنك المركزي سنان الشبيب بعد أن صدرت في حقه مذكرة اعتقال بجانب عدد 29 مسئولا آخرين في البنك على خلفية تهم تتعلق بفساد مالي وإداري.

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2012/11/01/330071.html

Terjemahan Google:

AS Ketua Stuart Bowen ke atas Iraq dalam laporan suku tahunan terakhir sebelum Kongres Amerika Syarikat melancarkan penyeludupan hampir $ 800,000,000 seminggu dari Iraq secara haram.

Beliau berkata Bowen – seperti yang dipetik oleh akhbar ” The Wall Street Journal, ” Amerika di laman webnya Rabu – bahawa rasuah masih salah satu halangan utama yang menghalang pembinaan semula Iraq dan meletakkan asas-asas demokrasi dengan .

Bowen dan membuktikan kesahihan apa yang dia berkata kepada makan kenyataan Interim Presiden Bank Pusat Iraq Abdul Basit Turki bulan lalu bahawa : “. Terdapat kira-kira $ 1000000000 untuk meninggalkan Iraq seminggu, tetapi 80% daripadanya adalah melalui dokumen palsu untuk menyembunyikan sasaran kebenaran untuk penukaran “

Majlis Iraq Menteri memutuskan mandat pertengahan bulan Presiden Mahkamah Audit Abdel Basset Turki pengurusan CBI pengganti kepada Gabenor Bank Pusat Sinan Shibib selepas ia dikeluarkan dalam hal beliau waran tangkap sebelah nombor 29 pegawai-pegawai lain di bank berlatarbelakangkan caj yang berkaitan dengan rasuah kewangan dan pentadbiran.

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2012/11/01/330071.html

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,418 other followers