Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

Bersahabat dengan Rasulullah SAW di dalam Syurga

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/s526x395/1536612_599518450125763_1294101186_n.png

Ya Allah, pertemukan daku dengan Rasulullah SAW dalam mimpi dan jadikanlah daku sebagai Sahabat Rasulullah SAW di dalam Syurga.. Amin Ya Rabbal Alamin.

‎ارفع رأسك فنبيّك محمّد ﷺ‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

Agongkan Allah SWT dalam semua perkara

https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/s526x395/1509212_599875166756758_1267192976_n.png

Setiap kali kita membesarkan Allah SWT, pasti semua perkara menjadi kecil- Semuanya mudah untuk kita hadapi.

· ‎ارفع رأسك فنبيّك محمّد ﷺ‎’s Photos

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

israeil menggunakan racun untuk merawat pejuang Palestin

http://images.alwatanvoice.com/news/large/9998429164.jpg

نشرت صحيفة “يديعوت احرونوت” اليوم الجمعة تفاصيل حول عملية اغتيال رئيس المكتب السياسي لحركة حماس خالد مشعل، والتي استندت في بعض تفاصيلها الى مقابلة مع الدكتور الاردني سامي ربابا الذي أشرف على علاج مشعل.

البداية كانت يوم 30 تموز عام 1997 عندما فجر “انتحاريين” نفسهما بالقرب من سوق “محنايودا” في القدس، والنتيجة كانت سقوط 16 قتيلا اسرائيليا واصابة 187، وكانت حركة حماس تقف خلف هذه العملية، ونتيجة لهذه العملية قرر رئيس وزراء اسرائيل تنفيذ عملية اغتيال لرئيس المكتب السياسي لحركة حماس خالد مشعل، وطلب من رئيس جهاز الموساد داني يتوم اعداد خطة لتنفيذ عملية الاغتيال.

وقد بدأ جهاز الموساد العمل فورا على اعداد خطة الاغتيال، حيث كان خالد مشعل يسكن في العاصمة الاردنية عمان وتوجه الى مكتب الحركة الكائن في شارع وصفي التل وسط عمان، وبسبب توقيع اتفاقية سلام قبل 3 سنوات مع الاردن وحفاظا على العلاقات، طلب من الموساد اعداد عملية اغتيال هادئة ودون احداث ضجة ولا تقود لاسرائيل، وحتى لو كشفت خيوط بسيطة يمكن لاسرائيل التنصل من العملية دون وجود أدلة مباشرة.

توجه 6 من عناصر وحدة التنفيذ “كيدون” والتي هي جزء من وحدة تنفيذ عمليات الاغتيال “كيساريا” الى العاصمة الاردنية عمان، وخلال وقت قصير استطاعوا جمع المعلومات عن خالد مشعل والمكتب الذي يمارس فيه عمله، والبيت الذي يسكنه في عمان، وكذلك حركته اليومية وتنقلاته خاصة ايصال أبنائه يوميا الى المدرسة.

بعد هذه المعلومات والمعطيات جرى بحث العديد من الخيارات لتنفيذ عملية الاغتيال من ضمنها حادث سير، ولكن في نهاية الأمر استقر الجهاز على استخدام مادة السم في عملية الاغتيال، حيث جرى بحث طبيعة المادة في الوحدة التكنولوجية التابعة لجهاز الموساد، والتي شارك فيها خبراء البيولوجيا في معهد “نيتسيونا”، وجرى اختيار مادة “Levofentanyl” والتي تعتبر مادة سامة خطيرة ومتطورة، وكانت الخطة تتمثل بوضع وجبة كبيرة في جسد خالد مشعل دون ان يشعر، كونه سيعاني من الاعياء طوال اليوم ومن ثم يبدأ يدخل الغيبوبة وصولا الى الوفاة.

بعد الاتفاق والتدريب على كيفية زرع السم في جسد خالد مشعل عادت عناصر الموساد الى الاردن، حيث اسندت مهمة الاغتيال وزرع السم الى عنصرين من الوحدة المختارة “كيدون”، ودخلا الاردن بجوازي سفر كنديين مزورين، ورافقهم في هذه العملية عناصر أخرى للدعم والاسناد وكذلك طبيبة من جهاز الموساد، والتي كانت تحمل معهما مادة السم والترياق المضاد حال وصل السم الى احد عناصر الموساد أثناء التنفيذ، وكل هذه العناصر أخذت مواقعها المتفق عليها مسبقا والتي كانت في الفنادق والشقق التي تم استئجارها لهذه الغاية.

وقد تعطلت العملية اكثر من مرة نتيجة لحدوث خلل في حركة خالد مشعل “أحد الايام لم يحضر الى المكتب، مرة ثانية كان برفقته العديد من الاشخاص”، وبعد مرور 5 أيام تم تحديد يوم 25 أيلول كأخر يوم لتنفيذ العملية، وفعلا حضر خالد مشعل الى المبنى الذي يتواجد فيه مكتبه، حيث كان أفراد الموساد منتشرين في مواقعهم وتم الاتفاق بينهم على اشارة محددة ولم يستخدموا الأجهزة.

ولدى وصول السيارة التي كان يستقلها خالد مشعل ولم يكن فيها غير السائق وابنته، نزل منها خالد مشعل وتوجه نحو مدخل العمارة، هنا تحرك عنصرا الموساد بناء على تعليمات بالاشارة وسارا نحو خالد مشعل من الخلف، ولدى اقترابهم منه نزلت ابنته من السيارة وبدأت تصرخ وتنادي والدها “يابا”، وتبعها السائق الذي رأي شخصين يسيران نحو خالد مشعل بشكل يثير الشبه، فقام هو الاخر بالصراخ على خالد مشعل وبدأ ينادي عليه “خالد”، عند ذلك حاول خالد مشعل الدوران ليرى لما ينادون عليه، عندها كان عنصرا الموساد قد وصلاه لتنفيذ الخطة بوضع السم من قبل أحدهم مستخدما أبره خفيفة جدا تستخدم للاطفال، على أن يضعها في يده اليمنى عندما يميل عليه العنصر الثاني، وعندما يلتفت خالد مشعل للخلف يجد سائحين أجنبيين ولن يشعر بأن السم دخل جسده، ولكن هذا التدخل من ابنته والسائق غيرت السيناريو في اللحظات القاتلة، وأصاب السم الأذن اليمنى لخالد مشعل وهربا من المكان الى سيارة الهروب التي كانت تنتظرهم.

دخل على الخط محمد أبو سيف أحد عناصر حماس في هذا التوقيت والذي كان يحضر بريد الى المكتب وشاهد عنصري الموساد يهربان في السيارة، وقام بملاحقتهما بعد تسجيل رقم السيارة، واستمر في الملاحقة الى ان نزل عنصري الموساد منها وهاجم أحدهم وهو يصرخ بأنهم اعتدوا على خالد مشعل، وصل في هذه الاثناء سعد الخطاب بشكل صدفي، وقد شاهد أحد عناصر الموساد يحمل حجرا كبيرا ويحاول ضرب أبو سيف، فهاجمه وابعده عن أبو سيف وفهم على الفور بأنهم ليسوا اجانب وانما اشخاص مشبوهين، وتجمع العديد من المارة الذي ارادوا مهاجمتهم بعد ان فهم الجميع بانهم اعتدوا على خالد مشعل، فسلموا أنفسهم لأبو خطاب وقادهم الى مركز الشرطة الاردنية، وطلب من الشرطة اتخاذ الحذر الشديد كونهم من الموساد الذي قد يصل لتخليصهم.

وبعيدا عن صحة رواية ابو خطاب كما تقول الصحيفة، فالنتيجة كانت فشل لعملية الاغتيال التي كشفت بعد اعتقال المنفذين، وتم الاتصال مع رئيس الموساد وابلاغه بما جرى والذي بدوره وضع نتنياهو في صورة الوضع كونه كان في طريقه لمقر الموساد للاحتفال برأس السنة العبرية.

مباشرة تم نقل مشعل الى المستشفى الاسلامي والذي كان يعاني من الاعياء وضيق في التنفس، ولدى سماع الملك الاردني الحسين أعطى تعليماته لنقله الى المستشفى الملكي والذي يعالج فيه مع افراد عائلته، وتم الاتصال على طبيب الملك سامي ربابا ليتولى العلاج، وبالفعل بدأ الطبيب الاردني معاينه مشعل والذي بدأ يدخل في الغيبوبة، حيث قام الطبيب في كل مرة يدخل في غيبوبة يوقظه ويحافظ عليه صاحيا حتى يبقى يتنفس، وكانت تأتيه اتصلات من الملك لمعرفه الوضع الصحي لخالد مشعل.

ويؤكد الطبيب الاردني بأنه مع الطاقم الطبي الاردني بعد المعاينة أدركوا أنه تلقى مادة سامة خاصة انهم فهموا ان الحديث يدور عن عملية اغتيال، ويؤكد الطبيب الاردني بأنه لم يستخدم مادة الترياق التي قدمتها اسرائيل لانقاذ حياة خالد مشعل، مؤكدا للصحيفة بأنه استخدم مادة “Naloxone” وحقنها لخالد مشعل، حيث تم اعطائه هذه المادة لاكثر من مرة والتي ساهمت بعدم دخوله الغيبوبة، ومن ثم خروج السم من جسده دون حقنه بالترياق الذي رفض الطبيب الاردني استخدامه.

وبعيدا عن رواية الطبيب الاردني تؤكد الصحيفة بأنه بعد الفشل الذي حصل طلب من عناصر الموساد المشاركين في العملية التوجه الى السفارة الاسرائيلية في عمان على الفور، وقد فكرت الطبيبة التي كانت تتواجد في أحد فنادق عمان برفقه عنصر أخر من الموساد، باتلاف الترياق خاصة بأن احدا من عناصر الموساد لم يصب، وخوفا من ضبط هذه المادة معها واعتقالها من قبل السلطات الاردنية، فقامت بالاتصال مع قائدها في الموساد الاسرائيلي وذكرت له بأنها تريد اتلاف الترياق، ولكنه اجابها بأن تبقيه معها وتنزل الى ساحة الفندق “اللوبي”، وستجد ضابط من الاستخبارات العسكرية الاردنية في انتظارها وتذهب معه للمستشفى، كي تقوم بحقن خالد مشعل بالترياق، وعندما سمعت ما ذكره لها قائدها لم تصدق الكلام وطلبت منه اعادته مرة ثانية للتأكد مما سمعته، وقد نفذت ما طلب منها ونزلت ووجدت الضابط في انتظارها، وتوجهت معه الى المستشفى وقدمت الترياق للطاقم الطبي الذي رفض ان تقوم هي بحقن خالد مشعل. إقرا أيضا

Terjemahan Google

Akhbar ” Yediot Ahronot ” pada hari Jumaat mengenai butir-butir pembunuhan Presiden Biro Politik Hamas , Khaled Meshaal , yang berdasarkan kepada beberapa butiran wawancara dengan Dr Sami Rbaba Jordan yang menyelia rawatan Meshal .

Mulanya adalah pada 30 Julai, 1997, apabila fajar ” pengebom berani mati ” diri mereka berhampiran pasaran ” Mhanayuda ” di Yerusalem , dan hasilnya adalah kejatuhan 16 Israel mati dan cedera 187, dan pergerakan Hamas di sebalik proses ini, dan akibat daripada proses ini memutuskan Perdana Menteri Israel menjalankan pembunuhan Presiden biro politik Hamas , Khaled Meshaal , dan meminta ketua Mossad , Danny Atom menyediakan pelan untuk menjalankan pembunuhan .

Mula Mossad bekerja serta-merta pada penyediaan pelan pembunuhan , di mana beliau Khaled Meshaal tinggal di ibu negara Jordan Amman dan pergi ke pejabat gerakan objek di pusat bandar Wasfi Al Tal Street Amman, dan kerana majlis menandatangani perjanjian damai sebelum 3 tahun dengan Jordan, bagi memelihara hubungan , meminta proses penyediaan Mossad pembunuhan tenang dan tanpa kekecohan atau peristiwa yang membawa kepada Israel, dan walaupun satu filamen mudah mendedahkan Israel boleh penolakan proses tanpa kehadiran bukti langsung .

Pergi 6 unsur-unsur unit pelaksanaan ” Kidun ” yang merupakan sebahagian daripada unit untuk menjalankan pembunuhan ” Caesarea ” kepada modal Jordan Amman, dan dalam masa yang singkat dapat mengumpul maklumat mengenai Khaled Meshaal dan pejabat, yang diamalkan oleh kerja, dan rumah di mana dia tinggal di Amman , dan juga beliau setiap hari dan pergerakan swasta menyampaikan anak-anaknya ke sekolah setiap hari.

Selepas maklumat ini dan data yang dibincangkan beberapa pilihan untuk pelaksanaan pembunuhan, termasuk kemalangan kereta, tetapi akhirnya peranti diselesaikan mengenai penggunaan racun dalam pembunuhan itu, di mana mereka membincangkan sifat bahan dalam Nasihat unit Teknologi daripada Mossad , yang dihadiri oleh pakar-pakar biologi di Institut ” Natsiauna “, telah dipilih material ” Levofentanyl “, yang merupakan bahan toksik yang serius dan canggih , dan rancangan itu adalah untuk meletakkan hidangan yang besar dalam badan Khaled Meshaal , tanpa rasa , makhluk akan mengalami keletihan sepanjang hari dan kemudian mula memasuki koma ke bawah mati.

Selepas perjanjian itu, dan latihan bagaimana untuk menyemai racun dalam badan Khaled Meshaal kembali agen Mossad di Jordan , di mana tugas yang diberikan daripada pembunuhan dan meletakkan racun kepada dua elemen unit yang dipilih ” Kidun “, dan memasuki Jordan Bjoizi perjalanan Kanada pemalsu , dan disertakan mereka dalam proses ini, elemen-elemen lain sokongan dan sokongan serta seorang doktor Mossad , yang membawa bahan dengan mereka racun dan penawar kepada racun itu dicapai jika salah satu daripada unsur-unsur Mossad semasa pelaksanaan , dan semua unsur-unsur ini telah mengambil mereka telah dipersetujui dan yang di hotel-hotel dan pangsapuri yang telah diupah untuk tujuan ini.

Telah terganggu proses lebih daripada sekali sebagai hasil daripada ketidakseimbangan dalam pergerakan itu, Khaled Meshaal , ” beberapa hari tidak datang ke pejabat , sekali lagi diiringi oleh beberapa orang, ” dan selepas 5 hari ditentukan pada 25 September sebagai hari terakhir untuk melakukan pembedahan itu , dan benar-benar menghadiri Khaled Meshaal ke bangunan yang wujud di mana pejabatnya, di mana beliau telah dikerahkan anggota Mossad dalam kedudukan mereka telah dipersetujui, termasuk rujukan tertentu tidak menggunakan alat-alat .

Setelah kedatangan kereta di mana beliau telah membuat perjalanan, Khaled Meshaal , mereka tidak mempunyai adalah pemandu dan anak perempuannya, keluar , Khaled Meshaal , dan diarahkan ke arah pintu masuk bangunan itu , elemen di sini berpindah Mossad atas arahan rujukan dan berjalan ke arah Khaled Mashaal dari belakang, dan kerana mereka menghampiri beliau saya mendapat anak perempuannya keluar dari kereta dan mula menjerit dan memanggil bapanya ” Yaba “, diikuti oleh pemandu , yang melihat dua orang berjalan ke arah Khaled Meshaal menimbulkan persamaan , jadi dia juga menjerit, Khaled Meshaal , dan mula memanggil dia ” Khaled “, apabila ia cuba untuk Khaled Meshaal spin untuk melihat mengapa ia memanggil , maka ia adalah satu elemen Mossad mempunyai solat bagi pelaksanaan rancangan itu meletakkan racun oleh seseorang yang menggunakan Oprah sangat ringan digunakan untuk anak-anak , yang meletakkan ia di tangan kanannya apabila bersandar pada unsur kedua , dan apabila ia bertukar Khaled Meshaal belakang mendapati pelancong asing akan merasa bahawa racun memasuki tubuh , tetapi campur tangan anak perempuannya dan pemandu mengubah senario di saat-saat maut , dan memukul telinga kanan untuk meracuni Khaled Mashaal , dan melarikan diri dari tempat kejadian untuk melepaskan diri dari kereta yang telah menunggu mereka.

Pendapatan ke atas Line Mohammed Abu Saif ahli Hamas pada masa ini, yang dihadiri oleh mel ke pejabat dan melihat dua Mossad ejen Ahrban di dalam kereta, dan dia Bmlahakthma selepas nombor pendaftaran kereta, dan pendakwaan berterusan yang turun dua ejen Mossad , termasuk menyerang seseorang menjerit bahawa mereka menyerang Khaled Meshaal , tiba di pada itu, Saad wacana adalah bergigi , telah melihat salah satu daripada unsur-unsur Mossad membawa batu yang besar dan cuba untuk memukul ikan todak, Vhagmeh dan mendapatkan dia dari ikan todak dan segera memahami bahawa mereka tidak adalah orang asing, tetapi orang yang mencurigakan, dan menggabungkan banyak pejalan kaki yang mahu menyerang mereka selepas semua orang yang memahami bahawa mereka diserang Khaled Meshaal , jauh penderiaan diri mereka kepada Abu bersuara dan membawa mereka ke balai polis Jordan, dan meminta pihak polis untuk mengambil berhati-hati melampau kerana mereka adalah dari Mossad , yang mempunyai sehingga untuk menyelamatkan mereka.

Selain daripada kesihatan novel Abu ucapan menurut akhbar itu , keputusan itu adalah kegagalan pembunuhan diturunkan selepas penangkapan pelaku , telah dihubungi dengan ketua Mossad dan beritahu dia apa yang berlaku dan yang seterusnya meletakkan Netanyahu dalam bentuk keadaan menjadi dalam perjalanan ke ibu pejabat Mossad, untuk meraikan Malam Tahun Baru Ibrani.

Secara langsung telah dipindahkan Meshal ke Hospital Islam, yang mengalami keletihan dan sesak nafas, dan apabila mereka mendengar Raja Jordan, Raja Hussein memberi arahan beliau untuk membawanya ke Hospital Diraja dan merawat beliau dengan ahli-ahli keluarganya, telah dihubungi oleh seorang raja doktor Sammy Rbaba untuk mengambil rawatan dan telah mula Jordan doktor preview Meshaal yang bermula memasuki dalam keadaan koma , di mana doktor setiap kali anda masuk ke dalam keadaan koma dan bangun dia terus dia terjaga juga menyimpan pernafasan , dan telah datang kepadanya dari King Komunikasi untuk mengetahui status kesihatan Khaled Meshaal .

Dan mengesahkan doktor Jordan yang dengan kakitangan perubatan dari Jordan Preview menyedari bahawa beliau telah menerima bahan toksik , terutama yang mereka memahami bahawa ceramah tersebut adalah tentang pembunuhan itu, dan mengesahkan doktor Jordan yang beliau tidak menggunakan penawar bahan yang disediakan oleh Israel untuk menyelamatkan nyawa Khaled Meshaal , berkata akhbar itu bahawa dia telah menggunakan material ” naloxone ” dan disuntik Khaled Meshaal , di mana artikel ini adalah untuk memberi dia lebih daripada sekali, dan yang menyumbang kepada tidak memasuki koma , dan kemudian racun keluar dari tubuh tanpa antitoksin satu disuntik doktor Jordan yang enggan menggunakannya.

Selain daripada doktor Jordan novel mengesahkan akhbar selepas kegagalan yang menerima permintaan daripada ejen Mossad yang terlibat dalam proses untuk pergi ke kedutaan Israel di Amman pada masa itu, dan saya fikir doktor yang ditemui di sebuah hotel di Amman , disertai dengan unsur yang lain daripada Mossad, kemusnahan penawar , terutamanya bahawa salah satu ejen Mossad tidak menyakiti , dan takut penalaan artikel ini dengan mereka dan ditahan oleh pihak berkuasa Jordan , jadi dia berkomunikasi dengan juruterbang dalam Mossad Israel dan disebut kepadanya bahawa mereka mahu memusnahkan penawar , tetapi saya yang menahannya dengan mereka dan tenggelam ke Dataran hotel ” lobi “, dan anda akan mendapati seorang pegawai perisikan Tentera Jordan dalam ditunggu-tunggu dan pergi dengan dia ke hospital, untuk menyuntik Khaled Meshaal , antitoksin , dan apabila saya mendengar apa yang dikatakan oleh pemimpin belum mengesahkan ucapan dan bertanya kepadanya untuk membawa dia kembali untuk kali kedua untuk memastikan apa yang saya dengar , telah dijalankan diminta dan mendarat dan mendapati pegawai yang menunggu, dan pergi dengan dia ke hospital dan diberi penawar bagi kakitangan perubatan , yang enggan dimainkan disuntik Khaled Mashaal .

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2013/12/27/477996.html

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

Anak PM Turki Erdogan melarikan diri ke Georgia

https://encrypted-tbn3.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQxt9BlkaQLqnNTKtsTBT90OCGD5NiiZLWa3R1Ib8VGvR_ByawENA

رام الله – دنيا الوطن
انتشرت شائعات حول هروب بلال نجل رئيس الوزراء التركي رجب طيب أردوغان، من تركيا إلى جورجيا دون استخدام جواز السفر.

وذكرت صحيفة “يورت” التركية اليوم السبت أن هذه المزاعم تشير إلى أن بلال أردوغان هرب على إثر إعلان قائمة أسماء متورطة في قضايا فساد ورشاوي طالت عددًا كبيرًا من السياسيين ورجال الأعمال والبيروقراطيين للاشتباه في تورطهم في التلاعب والتزوير والفساد في 28 مناقصة تصل قيمتها إلى 100 مليار دولار.

وأكد رئيس حزب اليسار الديمقراطي معصوم توركر، في تصريحات خاصة لمحطة “الشعب” الفضائية الإخبارية، صحة أنباء هروب بلال أردوغان من تركيا خوفًا من اعتقاله.

Terjemahan Google

Menyebarkan khabar angin tentang melarikan diri Bilal anak Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan, dari Turki ke Georgia tanpa menggunakan pasport.

Akhbar ” Yurt ” Turkish Sabtu bahawa dakwaan mencadangkan bahawa Bilal Erdogan melarikan diri berikut senarai pengumuman nama-nama yang terlibat dalam kes-kes rasuah dan rasuah terjejas sebilangan besar ahli-ahli politik , ahli perniagaan dan birokrat kerana disyaki terlibat dalam manipulasi dan penipuan dan rasuah dalam 28 tender sehingga $ 100 bilion dolar.

Ketua Parti Demokratik Kiri ma’sum Torker , dalam satu kenyataan khas untuk stesen, “rakyat” berita satelit, berita kesihatan melarikan diri Bilal Erdogan Turki kerana takut ditangkap.

http://www.alwatanvoice.com/arabic/news/2013/12/28/478102.html

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

Perilaku Rasulullah dalam Menegakkan Negara Islam

http://www.kiblat.net/site/wp-content/thumb.php?w=300&h=0&src=/site/wp-content/uploads/2013/09/mekka.jpg

Analisis Deskriptif Perilaku Rasulullah dalam Menegakkan Islam

KIBLAT.NET – Dalam setiap peristiwa yang dialami, Rasulullah saw selalu menghadapinya dengan penuh bijak dan keindahan budi. Hal ini bukan saja dimulai setelah beliau diangkat menjadi seorang Rasul, namun jauh-jauh hari sebelumnya. Selain amanah, beliau sejak belia juga dikenal sebagai orang yang jujur dan tepercaya.

Budi yang luhur ini semakin sempurna pasca beliau diutus menjadi Rasul bagi seluruh manusia. Dengan hal itu dakwah beliau agar kembali kepada ajaran Tauhid sebagaimana yang diserukan Ibrahim jauh hari sebelumnya otomatis sangat sulit untuk tidak diterima, apalagi disertai dengan dalil yang tidak terbantahkan. Hanya jiwa abnormal saja yang menolak ajakan beliau.

Dengan dukungan akhlak yang sempurna itu Rasulullah saw sukses menjelma menjadi seorang dai, murabbi dan sekaligus pemimpin. Dan Allah SWT menempatkannya sebagai teladan yang wajib diidolakan dan ditiru kaum mukminin. Dia berfirman:

لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُوا اللهَ وَالْيَوْمَ اْلأَخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيرًا

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” [1]

Ayat ini turun di masa terjadinya perang Ahzab. Menurut Musa bin Uqbah perang tersebut terjadi pada tahun keempat Hijriah bulan Syawal. Namun Ibnu Ishaq berpendapat lain, menurutnya perang ini terjadi pada tahun kelima bulan Syawal. Dan yang valid (rajih) menurut Ibnu Hajar adalah pendapat yang pertama. [2]

Al-Qurthubi menafsirkan ayat ini, “(Ayat) ini merupakan celaan bagi siapa yang menyelisihi (tidak ikut berperang bersama) Rasulullah saw. Maksudnya, sudah ada bagi kalian teladan dalam pribadi Nabi saw. Beliau keluar berperang Khandaq demi menolong agama Allah.” [3]

Ibnu Katsir mengatakan, “Ayat ini merupakan dasar pokok perintah untuk mengikuti Rasulullah saw, dalam Perkataan, perbuatan dan hal ihwalnya. Oleh karenanya Allah memerintahkan kepada manusia untuk mengikuti Rasulullah saw  pada saat terjadinya perang Ahzab dalam kesabaran, kesungguhan dan keteguhan beliau dalam mengharapkan pertolongan dari Rabb Azza wa Jalla. [4]

Perlu diketahui, meskipun diturunkan oleh sebab keagungan akhlak beliau dalam menghadapi suasana perang, namun ayat itu juga berlaku dalam setiap aktivitas Rasulullah saw  juga wajib diteladani. Asy-Syaukani mengatakan, “Walaupun sebab diturunkannya ayat ini adalah hal yang khusus, namun ia bersifat umum dalam setiap hal.” [5]

Perilaku Umum Penegak Dakwah Islam

Dengan segala kesuksesannya, Rasulullah saw merupakan sosok ideal yang patut ditiru generasi yang bersedia untuk menegakkan dien ini. Dapat disaksikan bagaimana beliau mengatur dakwahnya dengan sempurna. Saat kondisi kaum muslimin yang belum kuat, beliau berdakwah dengan rahasia dan struktur yang rahasia pula (Sirriyatud Dakwah wat-Tandhim). Harapannya mereka dapat menjadi penolong bagi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, mengingat fanatik kekeluargaan bangsa Arab ketika itu amat kuat dan sudah menjadi tradisi.

Setelah kurang lebih tiga tahun dakwah rahasia berjalan maka strategi dakwah secara terbuka (Jahriyatud Dakwah) beliau jalani. Beliau memulai strategi ini setelah turun ayat:

فَاصْدَعْ بِمَاتُؤْمَرُ وَأَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِينَ

“Maka sampaikanlah olehmu segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.” (QS. 15:94)

Strategi dakwah terbuka ini turun setelah ada jaminan dari Allah kepada Rasul-Nya yang akan selalu menjaganya dari kaumnya yang selalu menyerangnya dengan bermacam fitnah. Dengan demikian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mendapatkan jaminan keamanan yang didukung oleh wahyu.

إِنَّا كَفَيْنَاكَ الْمُسْتَهْزِءِينَ

“Sesungguhnya Kami memelihara kamu dari (kejahatan) orang-orang yang memperolok-olokan (kamu).” (QS. 15:95)

Namun perlu dicatat, bahwa meski dakwah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah dilakukan secara terbuka, struktur tetap menjadi suatu yang harus dirahasiakan. Bukti nyata dari pernyataan ini adalah kehati-hatian beliau dalam menentukan markas sebagai tempat pertemuan kaum muslimin. Karena itulah kediaman sahabat Al-Arqam bin Abu Al-Arqam yang dipilih sebagai markas.

Kedua strategi Rasulullah di atas diambil karena memang kaum muslimin dikondisikan untuk selalu menahan diri dan hanya menyampaikan dakwah. Selama kurun waktu tersebut usaha yang diprioritaskan adalah menghimpun kekuatan dengan menyatukan akidah, tujuan dan barisan kaum muslimin.

Manakala dirasa tidak ada lagi tempat yang aman di Makkah, maka diperlukan wadah baru bagi pengembangan kaum muslimin. Setelah melakukan peninjauan ke beberapa tempat, pilihan jatuh ke Yatsrib. Di sanalah tempat konsentrasi kekuatan (Concentration of Force) antara seorang pemimpin dalam hal ini Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri dan pengikutnya.

Yatsrib atau lebih dikenal dengan Madinah berbeda dengan Makkah. Masyarakat Madinah lebih majemuk. Globalnya terdiri dari kaum muslimin, musyrikin lokal dan Yahudi. Oleh sebab itu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatur hubungan dengan pelbagai lapisan masyarakat tersebut dan merekamnya dalam sebuah dokumen yang dikenal dengan Piagam Madinah. Dengan piagam itu Madinah menjelma menjadi negara hukum (constitutional state), kondisi sosio-politik dapat dikendalikan dan kaum muslimin bebas mengimplementasikan ajaran Islam secara komprehensif.

Namun Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sadar bahwa negara yang baru terbentuk masih memerlukan perbaikan di sana-sini, apalagi kekuatan kafir di luar Madinah masih terlalu kuat dan dapat mengancam eksistensi negara Madinah itu kapan saja. Maka strategi yang diambil adalah membangun kekuatan negara dari berbagai bidangnya (Ad-Daulah wa Tatsbitu Da`aimiha), terkhusus dalam bidang militer. Setelah melihat kekuatan pasukan muslimin yang semakin maju, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam baru mengobarkan jihad dalam rangka menyebarkan Islam di penjuru bumi (Intisyaru d-Dakwah fi l-Ardl).

Jika mencermati semua jihad yang dilakukan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, akan tampak bahwa di samping sebagai dai beliau juga perwujudan seorang Commander. Berbagai kemenangan yang diraih pasukan muslimin selain karena pertolongan Allah adalah berkat kepemimpinan Rasulullah yang brilian. Sejarah banyak yang mencatat akan keberanian beliau dalam menerjuni medan laga, kematangan prediksi, komit dan konsisten dalam memegang prinsip perang, tidak silau kemenangan, bekerjasama dengan bawahan, sabar, selalu menumbuhkan moril pasukannya dan tanggung jawab.

Catatan sejarah ini menghempaskan dakwaan orientalis yang mengatakan bahwa perang yang dilakukan Rasulullah saw dimotori kepentingan pribadi, golongan dan materi. Seharusnya mereka memperhatikan apa yang dikatakan Ibnu Abbas, “Demi Allah, keluarga Nabi Muhammad pernah melewati beberapa malam tanpa ada yang makanan untuk makan malam.” [6]  Wal hal, tuduhan dengan menghubungkan motif materialistik dengan aktor sejarah lebih merupakan luapan kekecewaan mereka setelah melihat kesuksesan perang Rasulullah saw.

Pribadi Rasulullah saw adalah perwujudan hidup dari ajaran-ajaran Islam. Baik dalam aspek akidah, amal, pengorbanan, pembelaan dan jihad dengan harta dan raga. Beliau adalah uswah hasanah yang selalu abadi untuk segenap kaum muslimin. Beliau merupakan peraga hidup nyata akan kemuliaan akhlak. “Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” [7]  Dan konstruksi Islam sendiri pada hakikatnya adalah mencakup akidah dan amal. Wallahu A`lam.

___________________

[1] Al-Ahzab (33):21
[2] Ibn Hajar Al Asqalani, Fathu l-Bari bi Sharhi Shahihi l-Bukhari. Vol: VIII hal: 149
[3] Al Qurthubi, Al Jami` li Ahkami l-Qur`an. Vol: XIV hal: 156
[4] Ibnu Katsier, Tafsiru l-Qur`ani l-Adzim. Vol: III hal. 443
[5] Ash Shaukani, Fathu l-Qadir. Vol: IV hal: 338
[6] Mahmud Syeit Khaththab, Baina l-Aqidah wa l-Qiyadah. Hal: 149
[7] Al-Qalam (68):4

Naskah: Rudy N

Editor: Agus Abdullah

http://www.kiblat.net/2013/09/21/analisis-deskriptif-perilaku-rasulullah-dalam-menegakkan-islam/

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

Setandan Pisang dari Janda Narathiwat

Setandan kecil pisang tanda ukhuwah dari Narathiwat

KIBLAT.NET — Mata lelaki tua itu tiba-tiba sembab memerah. Sambil terbata, kepada kiblat.net ia menerangkan siapa sebenarnya anaknya, Sofyan. “Ia seorang tukang kayu biasa,” ucapnya lirih. Namun, “Tuduhan pemerintah yang menganggapnya sebagai pemberontak, membuat ia harus lari menyelamatkan diri.” Sofyan adalah monumen yang mengisahkan kekejaman tentara Thailand dalam memberangus pejuang Islam Melayu yang menuntut kemerdekaan dari pemerintahan Budha Thailand.

Sabtu, 5 Oktober 2013. Siang itu, sekitar pukul 2 siang, 500-an tentara dan polisi menyerbu sebuah rumah di Kampung Supit Senek, Rusok, Narathiwat. Tiga orang di dalam rumah dikepung dan diberondong timah panas. Sementara dari langit, muntahan peluru dari helicopter mengoyak atap rumah tersebut. Abdurrahim dan Zulkifli, dua dari tiga orang di rumah terkepung itu, tewas. Sedangkan Sofyan yang masih hidup, diseret ke kebun karet belakang rumah. Dalam keadaan lebam dipukul dan ditendang, mata Sofyan dicongkel. Perutnya dibelah, sebelum akhirnya leher pun digorok.

Makam Sofyan bin Yaqub

Makam Sofyan bin Yaqub

Kini, satu bulan lebih insiden biadab itu berlalu. Sofyan terbujur kaku dalam gundukan tanah di belakang rumahnya. Putri sulungnya yang berusia 3 tahun, tiap pagi menyambangi makam sang ayah. Seolah menumpahkan gumpalan rindu setelah sekian lama tak berjumpa. Kini sang ayah hanya diam membisu. Namun demikian, tak ada gurat-gurat penyesalan, baik pada anak-anak Sofyan maupun istrinya, Samsiyah.

Janda berusia 21 tahun itu sepertinya telah sadar risiko hidup menjadi seorang Muslimah di sebuah negeri yang terampas oleh kaum kuffar. Ia hanya tersenyum ringan ketika kiblat.net bertanya tentang anak-anak yang kini tak berayah. “Yah, setiap hari si bungsu selalu memangil nama abahnya,” ujarnya yang duduk diapit oleh Murni (35) janda Zulkifli dan Hayati (35) janda Abdul Rahim.

Yaqub, ayah (Alm) Sofyan

Yaqub, ayah (Alm) Sofyan

Hidup di bawah bayang-bayang teror di kampung halaman sendiri, membuat tekad mereka membaja, tak sudi tunduk kepada kemauan penjajah. Seperti jalan hidup yang dipilih oleh Zulkifli. “Dia dahulu mengajar di madrasah. Tapi oleh pemerintah dia dituduh terlibat pemberontakan,” kenang Abdullah, sang mertua. “Sejak itu, justru ia bertekad untuk tidak akan pernah menyerah dan memilih untuk mati syahid,” imbuhnya. Rupanya, Allah mendengar tekad bulat Zulkfili yang tetap tegar berada di jalan hidup yang dipilihnya.

Entah tarbiyah apa yang diberikan ketiga almarhum kepada istri mereka semasa di dunia. Yang jelas, tak ada guratan sesal. “Kami bersyukur suami kami mendapatkan kesyahidan,” ungkap Hayati. Hal senada juga disampaikan kedua wanita di sebelahnya. Jadi, tak ada yang bisa kami gali lebih, selain potret sebuah kedzaliman yang dijawab dengan sikap tegar dan perwira.

Tiba saatnya kami berpamitan, sambil berjanji akan menyebar warta apa yang mereka alami, ke seluruh pelosok nusantara. Ya’qub, ayah (Alm) Sofyan, sangat berterima kasih atas kehadiran media Islam dari luar. “Tolong sampaikan hal sebenarnya kepada dunia,” ujarnya berharap. “Insya Allah,” jawab saya pendek. Ada beban menggelayut dari harapan Ya’qub. Namun, seketika tersulut perasaan bangga bila mampu menjadi penyambung lidah dan harapan mereka.

Hayati, istri Abdul Rahim

Hayati, istri Abdul Rahim

Saya sudah hampir berdiri dan beranjak melangkah keluar rumah, tatkala tiba-tiba terdengar suara Hayati parau sambil terisak. Tiba-tiba, wajah di balik cadar yang semula tersenyum tegar, kini buyar oleh airmata yang ia coba seka. Matanya memerah, seperti ada sesuatu yang tersumbat dari renung nuraninya yang terdalam. “Kami sangat berterimakasih… Kedatangan kalian menambah semangat kami untuk menjalani hidup dan perjuangan di masa mendatang,” ucapnya yang masih sempat saya dengar, di tengah sengguk tangis dan air mata. “Sampaikan salam kepada Indonesia… semoga kalian selamat di perjalanan,” pungkas janda dengan dua anak lelaki itu.

Saya tak kuasa menanggapi, selain hanya tertunduk sambil berjuang keluar dari rasa iba yang makin menjadi. “Insya Allah, kak… Terimakasih, sama-sama,” ucap saya pendek. Kami pun berangsur menuju pintu keluar. Saat melewati ibu-ibu yang duduk di ruang tengah, Kholil, guide kami pun memperkenalkan kami kepada mereka. Tiba-tiba seorang dari mereka bertanya, “Indonesia di manakah?” Saya yang waktu itu mengenakan baju dengan gambar peta Patani langsung berseloroh, “Indonesia ada di sebelah sini,” sambil menunjuk bagian atas baju. “Jarak Indonesia dari Patani, mungkin jauh. Tapi bagi orang Islam, di mana pun mereka berada, didekatkan oleh iman dan ukhuwah,” ujar saya meyakinkan bahwa Patani dan Indonesia adalah satu: Muslim dan Melayu!

Saya sempatkan mengabadikan gambar mereka bersama sebelum benar-benar beranjak naik kendaraan. Tiba-tiba mata saya menangkap seorang ibu yang tergopoh membawa setandan pisang, menyusul rombongan akhwat relawan dari Malaysia yang sudah hendak masuk mobil. Meski menatap dari jauh, saya melihat senyum ibu itu saat menyerahkan “cindera mata” tersebut. Senyum kebahagiaan, kerinduan sekaligus kehibaan. Senyum yang membuat setandan pisang itu bukan hanya buah pisang. Seolah ada pesan kuat yang ingin ia sampaikan terakhir kali sebelum berpisah, “Kita satu rumpun, satu budaya dan juga satu agama!”

Mesin Toyota abu-abu ini sudah menderu. Roda yang berputar perlahan menggoreskan hiba dalam relung hati yang terdalam, diiringi oleh lambaian tangan-tangan yang seolah berkata, “Jangan pernah lupakan kami, saudaraku!”

Sekejap, sirnalah bayangan mereka dari pandangan. Saya membuka layar kamera, mengaduk-aduk kembali kenangan tak terlupa yang baru saja terlewati. Memandang wajah-wajah dalam layar kamera itu tiba-tiba saya teringat bait-bait nasyid Musyari Al-Afasy tentang tanah Syam yang terluka:

ربـــاه سلم أهلـــها و احم المخـــارج و المـداخل

و احفـظ بلاد المسلمين عن اليمـائن و الشمـائل

مستضعفين فمن لهم يــا رب غيـرك في النوازل

مستمسكين بدينــهم و دمـائهم عطـــر الجنــادل

رفعو الأكف تضـــــرعو عنـد الشـــــدائد و الزلازل

يا رب صن أعراضــهم و نفـــوسهم من كل قــاتل

Wahai Robb, selamatkanlah penduduknya dan lindungilah tempat masuk dan keluar mereka

Jagalah negeri-negeri kaum muslimin dari segala keburukan dari kanan dan kiri mereka

Mereka adalah orang-orang lemah… tidak ada mereka miliki selain Engkau ya Allah dalam setiap bencana

Mereka selalu berpegang teguh kepada agama-Mu dan darah mereka menjadi wewangian di setiap jengkal tanah

Mereka mengangkat telapak tangan seraya merendahkan diri di setiap kesusahan dan kegoncangan

Wahai Robb jagalah kehormatan dan jiwa mereka dari setiap kejahatan pembunuh

(Tony Syarqi)

 http://www.kiblat.net/2013/11/25/catatan-patani-03-setandan-pisang-dari-janda-narathiwat/#at_pco=smlwn-1.0&at_tot=1&at_ab=per-13&at_pos=0

Ibu-ibu di kampung Supit Senek, Rusok, Narathiwat

Ibu-ibu di kampung Supit Senek, Rusok, Narathiwat

Kiri ke kanan: Hayati (istri Abdurrahim), Syamsiah (istri Sofyan) dan Murni (istri Zulkifli)

Kiri ke kanan: Hayati (istri Abdurrahim), Syamsiah (istri Sofyan) dan Murni (istri Zulkifli)

Kenangan bahagia Syamsiyah bersama suami dan anak-anak tercinta

Kenangan bahagia Syamsiyah bersama suami dan anak-anak tercinta

Isak haru Hayati, salah satu janda Narathiwat

Isak haru Hayati, salah satu janda Narathiwat

Setandan kecil pisang tanda ukhuwah dari Narathiwat

Setandan kecil pisang tanda ukhuwah dari Narathiwat

 

 

Lirik nasyid Abki Alas Syaam, oleh Musyari Rasyid Al-Afasy. Dapat dilihat misalnya di : http://www.youtube.com/watch?v=fQ_k1tzF6o4

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

Tentera Iraq Tangkap Anggota Parlimen dan penduduk Sunni

http://www.kiblat.net/site/wp-content/thumb.php?w=300&h=0&src=/site/wp-content/uploads/2013/07/polisi-irak.gif

http://www.kiblat.net/site/wp-content/thumb.php?w=300&h=0&src=/site/wp-content/uploads/2013/06/tangkap1.jpg

KIBLAT.NET, Anbar – Pasukan keamanan Irak menangkap seorang anggot parlemen Sunni di provinsi Anbar barat dan bentrok dengan pengawalnya, pada hari Sabtu (28/12), menewaskan sedikitnya lima orang, kata beberapa sumber polisi.

Korban tewas termasuk tiga pengawal, adik dan saudara dari anggota parlemen itu. Ahmed al-Alwani merupakan seorang anggota parlemen Sunni yang didukung blok Iraqiya dan bersikap kritis kepada Perdana Menteri Nuri al-Maliki, kata sumber tersebut.

“Pasukan Angkatan Darat dengan polisi pasukan khusus berusaha menangkap Alwani dari rumahnya, tetapi pertempuran sengit meletus. Lima mayat, termasuk seorang wanita, dibawa ke rumah sakit Falluja,” kata satu sumber polisi.

Seperti diberitakan sebelumnya, sebuah koalisi politik baru telah didirikan di Irak menjelang pemilihan parlemen mendatang di tengah kontroversi atas kebijakan Perdana Menteri Irak Nouri al-Maliki di beberapa provinsi.

“Koalisi ini telah terdaftar di komisi pemilihan untuk mewakili enam provinsi yang telah memberontak melawan Maliki,” seru Najeh Mezan, anggota koalisi Karama, kepada Anadolu Agency pada hari Rabu, (12/12).

Menurut Mezan, blok oposisi itu lahir “setelah sebagian besar politisi telah mengabaikan keluhan warga dari provinsi tersebut.”

Kemarahan mayarakat telah meningkat terhadap kebijakan Maliki di provinsi utara Anbar, Salahuddin, Kirkuk, Diyala, Mosul dan Baghdad.

Warga Irak menuding perdana menteri Syiah itu telah menumpas Muslim Sunni di negara itu. Sementara, para pendukung Nouri Al-Maliki menuduh penentangnya berusaha untuk mempromosikan “perselisihan sektarian”. (qathrunnada)

http://www.kiblat.net/2013/12/28/tentara-irak-tangkap-anggota-parlemen-sunni/

Persatuan Ulama Irak mengutuk keras kejahatan yang dilakukan pasukan pemerintah Syi’ah Irak dengan menangkap semena-mena seorang ulama Sunni di provinsi Anbar pada Ahad (23/6/2013).

Syaikh Ahmad Awad Al Kubasi, seroang guru besar ekonomi Islam di universitas Imam Al A’dzam, di tangkap dalam sebuah kampanye diskriminasi terhadap warga Sunni di distrik Kabisah, provinsi Anbar. Dalam kampanye itu, 12 warga sipil sunni juga ditangkap.

“Kejahatan penangkapan ini adalah sebagai bagian dari rangkaian penderitaan yang dialami para imam dan khatib-khatib masjid, dari penangkapan terus menerus yang dilancarkan pasukan keamanan pemerintah terhadap rakyat Irak secara keseluruhan dan para penentang kebijakan politik pemerintah, terlebih setelah pemerintah merasa putus asa karena tidak bisa membendung gelombang kampanye anti pemerintah yang dilancarkan rakyat Irak diberbagai daerah” kata bidang kebudayaan dan informasi Persatuan Ulama Irak dalam sebuah konferensi press, Ahad 23/6/2013.

Dalam kongerensi press yang digelar Persatuan Ulama Tersebut, para Ulama Irak menuntut pemerintah bertanggung jawab penuh atas keselamatan Syaikh Al kubasi dan warga yang ditangkap bersamanya, serta menunut pemerintah untuk segera membebaskan mereka.

Selain penangkapan Syaikh Al Kubasi dan 12 warga Anbar, pasukan keamanan Irak juga menangkap 17 warga Irak lainnya di dua provinsi Irak, yaitu provinsi Ninaweh dan Shalahunddin yang merupakan basis Ahlu Sunnah Wal Jama’ah. [hunef/kibla.net]

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

5 Sifat yang menyuburkan Khusyuk dalam Solat

https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn1/299349_498536113504623_991301800_n.jpg

Posted by: peribadirasulullah | Disember 28, 2013

6 Telaga Minyak Hadiah Hudud di Brunei dari Allah SWT

A007

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”.

(Ibrahim 14:7) |
And remember! your Lord caused to be declared (publicly): “If ye are grateful, I will add more (favours) unto you; But if ye show ingratitude, truly My punishment is terrible indeed.”

A147

Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatNya) serta kamu beriman (kepadaNya)? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).

(An-Nisaa’ 4:147)
What can Allah gain by your punishment, if ye are grateful and ye believe? Nay, it is Allah that recogniseth (all good), and knoweth all things.

A035

Sebagai limpah kurnia dari Kami. Demikianlah kami membalas orang-orang yang bersyukur.

(Al-Qamar 54:35
As a Grace from Us: thus do We reward those who give thanks.

A040

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.

(An-Naml 27:40)
Said one who had knowledge of the Book: “I will bring it to thee within the twinkling of an eye!” Then when (Solomon) saw it placed firmly before him, he said: “This is by the Grace of my Lord!- to test me whether I am grateful or ungrateful! and if any is grateful, truly his gratitude is (a gain) for his own soul; but if any is ungrateful, truly my Lord is Free of all Needs, Supreme in Honour !”

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/1536596_555573987867598_1762975059_n.jpg


Allahuakbar..!!! Kadar Jenayah Turun di Brunei & 6 Telaga Minyak Baru Ditemui… Tahniah Brunei kerana Telah Menjalankan Hukum Allah.. Allah akan Limpahkan RahmatNya Bila Kita Laksanakan PerintahNya…

Moga Membuka Hati Pemimpin Malaysia Yang Menentang Hukum Allah Ini.. Siapa Kita Untuk Menentang Hukum Allah Ini Jika Kita Bernafas Dibumi Allah??

YaAllah…Permudahkan Negeri Kami Kelantan Untuk Menjalankan HukumMu YaAllah…Aamiin…

PLEASE “SHARE” SEBANYAKNYA…

Hanya Di Kelate’s Photos

Nikmat Allah SWT di Malaysia digunakan ke jalan syaitan.

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/12/0c1db-1b187d837a1c62511c88af2513a93.jpg?w=352&h=209

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2013/12/a7501-3411d99b994bb9a86ad485e6ba99b.jpg?w=351&h=224

http://www.zerotohundred.com/features/jgtc04/P1000828.JPG

https://encrypted-tbn1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcR_9gB5mkopGvFQeeYSGeM7EEGiL5Vibxchub5_xxoMCS2nuuZ7

http://bigdogdotcom.files.wordpress.com/2008/01/malaysian_billionaires.jpg?w=470

Posted by: peribadirasulullah | Disember 27, 2013

Anak Yatim menjadi mangsa VVIP

https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/1480737_10152479046932786_1888089899_n.jpg

KISAH BENAR – HAKIKAT MENGHERDIK ANAK YATIM.Disember 8, 2013, kami seramai 36 orang menghadiri jemputan Majlis Makan Malam Yayasan Anak-anak Yatim Sultanah Haminah di hotel Shangri-La Kuala Lumpur. Itu kali pertama untuk anak-anak kami dijamu di sebuah hotel mewah bertaraf 5 bintang. Namun semuanya berakhir tidak seperti yang dijanjikan.

Bermula sekitar 3 minggu sebelum itu, seorang Dato’, wakil dari Yayasan datang ke rumah kami. Pada mulanya, agak angkuh bahasanya kerana beliau katakan melalui wakil kami En. Pitry Dato’ Bahrim yang beliau sangat sibuk jadualnya dan jika beliau terasa nak datang, beliau akan datang sahaja. Di situ saja kami sudah terpaksa mengurut dada bersabar dan bersangka baik, beliau mungkin ada banyak urusan.

Maka, kami kompromi untuk menyesuaikan diri kami mengikut masa Dato’ ini. Jika diikutkan, kami tidak harap pun untuk terlibat dalam majlis yang bakal dianjurkan tetapi kami melihat sebagai satu jemputan yang mana mereka berkehendakkan anak-anak kami untuk memeriahkan majlis malah menyanyikan 2 buah lagu dalam koir.

Pertemuan pertama ditangguh banyak kali, begitu juga pertemuan lain yang diaturkan juga ditangguh dan dan dibatalkan tanpa notis atau dengan notis minit akhir sedangkan anak-anak kami telah buat persiapan sepanjang hari untuk kononnya menunjukkan progress latihan lagu-lagu yang diminta untuk dinyanyikan. Lebih dari 4 kali berjanji semuanya tidak ditepati. Nak kata ON pun tidak, nak kata CANCEL juga tak pasti. Beberapa kali anak-anak menunggu sepanjang hari sampai ke lewat malam kerana Si Dato’ janji nak datang tengahari. Hancur semua program kem cuti sekolah gara-gara acara ini.

Dalam kesabaran anak-anak diuji begitu sekali, Dato’ yang memetik nama Tuanku Sultanah Haminah membawa titah meminta anak-anak memainkan lagu “Minta Sedeqah” yang bertajuk “Tolong Kami” dendangan asal Allayarham Tan Sri P. Ramlee.

Anak-anak kami sudah kami didik untuk tidak meminta-minta. Furqan mereka mengatakan, adakah wajar kami nyanyikan lagu ini? Namun kami pujuk mereka mengatakan lagu ini kita nyanyikan UNTUK PIHAK YAYASAN yang mahu mengutip derma, bukan kita. Di dalam benak kami, masih kami berbaik sangka sedang pada ketika ini kami sudah lihat seperti ada yang tidak kena. Bukanlah kami ini sombong kerana tidak meminta derma. Tetapi kami lebih suka berbuat sebaiknya, dan jika ada yang simpati dan suka, mereka boleh memberi dengan ikhlas atas dasar kasih suci kerana Allah, bukan kerana kami meminta-minta.

Begitulah seterusnya, pelbagai janji kunjungan untuk pemeriksaan latihan, latihan bersama combo DBKL, pertemuan bersama composer, mesyuarat protocol, nak bawa anak ke Istana dan entah apa-apa, kesemuanya dibatalkan tanpa notis. Kehadiran terakhir Dato’ ini beberapa hari sebelum majlis membawa titah lagi, iaitu minta anak berlatih lagu Yayasan terkini oleh Dato’ Siti Nurhaliza yang bernada tinggi kerana beliau tidak dapat hadir. Hancur suara anak-anak sampai ada yang sakit tonsil, ada yang demam termasuk vokalis utama.

Kem Cuti Sekolah yang menjadi rutin tahunan kami kepada anak-anak kami tergendala sepanjang 3 minggu untuk latihan koir dan MENUNGGU janji yang tidak ditepati oleh munafik ini.

PADA PETANG SEBELUM MAJLIS

Program rehearsal protokol adat istiadat dan latihan bersama okestra DBKL yang dijanjikan jam 10 pagi ditunda jam 1 ptg. Itupun tertangguh lagi. Lagu “Ampuni kami” yang awalnya diminta Tuanku telah dibatalkan. Lagu itu mungkin terlalu Islamik, mencacatkan majlis kerana mereka belum bersedia untuk beristighfar lagi agaknya. Lagu “Tema Yayasan” bernada tinggi yang telah membuatkan anak-anak demam dan pecah suara turut dibatalkan.

Yang diminta ialah lagu “Minta sedekah”. Itu pun di’trimmed’ menjadi 3++ minit dengan versi mereka, bukan versi yang kami latih anak-anak. Segalanya harus dirombak semula dalam masa beberapa jam itu juga. Janji untuk latihan secara live bersama Okestra juga mendukacitakan. Kami diberi rakaman minus-one yang entah apa-apa. Mereka sibuk melatih Jamal Abdillah, Jaclin Victor dan seorang penyanyi India.

Anak-anak kena jadi pak pacak berdiri memerhati penyanyi Diva berlatih. Hampir jam 7, mereka kata masa dah tak ada. Anak-anak tak perlu berlatih dengan Okestra. Kami kata apa sudah jadi? Lagu diubah senikata, nada dan kunci. Semua 3 lagu yang dilatih dibatalkan semuanya. Akhirnya dapatlah berlatih HANYA 1 KALI bersama okestra. Nak minta tambah mikrofon pun mereka tak beri.

Si Dato’ menjanjikan 3-4 buah bilik yang akan menjadi tempat berehat dan persiapan anak-anak lelaki dan perempuan sebelum persembahan. Makan pagi dan tengahari tak perlu risau katanya kerana ia juga telah disediakan. Dato’ juga dengan yakin menjanjikan meja anak yatim di barisan depan, sebaris meja utama Tuanku Sultan. Anak-anak ini akan diraikan sebagai VVIP dalam majlis itu. Nama majlis itu sendiri adalah untuk meraikan anak-anak yatim kononnya.

Berubah dari janji awal jam 10 am, kami dipanggil jam 12 tengahari untuk mengadakan rehearsal penuh bersama combo DBKL dan mesyuarat protokol pada jam 1 petang. Kami diingatkan untuk tidak lewat agar tidak menjadi masalah kepada Pegawai Protokol Istana sedangkan beberapa kali pegawai protokol dan combo DBKL janji untuk hadir ke RPWP terus senyap begitu saja..!

Sebelum jam 12 tengahari, kami sudah berada di sana. Pada ketika ini, kami terbiar terkontang kanting sendirian apabila Dato’ yang menjadi individu pengatur kami di sana gagal dihubungi. Telefon tidak berangkat, mesej tidak berjawab. Keadaan berterusan sehingga beliau sendiri muncul pada sekitar jam 4 petang. Waktu itu anak-anak sudah kelaparan dan bergelimpangan atas lantai tepi tandas. Anak-anak diberikan satu rakaman dan memaksa mereka ikut rentak baru yang diringkaskan itu, nada dan senikata semua kena ubah semula.

Kami yang hadir awal akhirnya tiada taklimat protokol dan juga tiada rehearsal selain penyelarasan mikrofon sahaja. Dengan Dato’ masih terus gagal dihubungi, 36 orang rombongan yang DIJEMPUT SEBAGAI VVIP ini menjadi gelandangan di tepi tandas lobi bawah berhadapan dengan ballroom yang mewah. Anak-anak sudah mengeluh lapar dan makanan di hotel kesemuanya terlampau mahal untuk kami beli. Bilik yang dijanjikan juga tiada, menyebabkan anak lelaki dan perempuan terpaksa menjadi gelandangan di atas karpet hotel sementara menunggu jam 6 petang untuk waktu rehearsal yang BARU.

Pada mulanya, di luar ballroom itu ada juga beberapa set sofa untuk kami 35 orang menunggu dengan perut yang kelaparan, tetapi sehingga jam 2.30 petang, pihak hotel telah mengalihkan kesemua sofa yang tinggal untuk di bawa ke tempat lain. Barangkali itu cara mereka mengusir kita dari bersidaian di lobi itu dan mencemar pandangan ‘orang-orang tertentu’. Tambahan pula lobi itu menjadi persiapan satu parti sosial remaja yang macam “sial” lucahnya. Anak-anak geleng kepala, bagaimana majlis Ketua Agama Negara dibuat di tempat dan masa yang sama dengan majlis maksiat yang bertelanjangan dan mabuk-mabuk semuanya?

Kami tiada pilihan selain menunggu dengan bersila di atas lantai. Lebih memalukan, di antara 36 orang ini ialah Pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin, Dr. Haji Masjuki Mohd Musuri yang dahulu adalah usahawan yang berjaya. Sekadar Shangri-La bukanlah sebuah hotel yang asing pada beliau. Beliau sendiri memfakirkan kesemua kekayaan dan segala harta yang ada pada beliau termasuk diri beliau sendiri untuk pembangunan Rumah Pengasih Warga Prihatin DISOKONG oleh 19 lagi “co-founder” yang lainnya.

Dr. Masjuki masih tenang sambil berbaring di lantai dek kerana kepenatan dalam mempersiapkan anak-anak selama tempoh 3 minggu. Salah seorang dari co-founder mencadangkan kepada beliau untuk balik dan tidak beserta dalam program makan malam yayasan itu. Dr. Masjuki menjawab, ikutkan hati begitulah juga. Tetapi kerana hormat akan Tuanku Sultanah dan prinsip mendaulatkan Sistem Beraja, beliau telan sahaja layanan buruk yang sedang berlaku ketika itu.

Seolah-olah kehadiran kami di sana tidak wujud dan tiada siapa yang kisah sekumpulan 36 orang dari Rumah Pengasih Warga Prihatin ini menjadi gelandangan di situ. Tiada yang prihatin untuk tanya sudah makan ataupun belum. Perut anak-anak sudah berkeroncong. Pengiring dewasa menahan lapar, sedikit bekalan roti dan susu diberi pada anak-anak untuk alas perut. Setelah pasti tiada lunch dari Dato’ penganjur yang tidak nampak muka dari pagi, kami terpaksa menghantar wakil untuk mencari makanan luar. Jam 4 petang, wakil kami pun berjalan lebih 2km untuk mencari makanan yang wajar untuk mengalas perut anak-anak.

Dalam menunggu makanan dibeli, Dato’ dari Yayasan itu tiba-tiba muncul. Tidak ada bahasa lagi kerana kehadiran beliau terus meluru kepada anak-anak untuk dipalau memalu kompang, bukan nak tanya dah makan ke belum? Dah dapat bilik ke belum?. Beliau hanya memeriksa apa yang beliau rasa perlu untuk persembahan malam itu. Tidak pula beliau menemui, jauh sekali meminta maaf terus kepada Dr. Masjuki, seorang OKU yang jelas dilihat terbaring keletihan di lantai penjuru dinding itu.

Jam 5 petang kami diberikan 2 bilik kecil. Sebaik saja kami anak beranak mula makan makanan yang dibeli setelah berjalan merata bandar itu, 5.30 petang baru kami dijemput ‘makan tengahari’. Rehearsal pula akan bermula jam 6 petang. Itu bermakna, tiada rehat langsung. Kami ambil keputusan hanya anak-anak nisak dan ibu-ibu saja turun makan, yang lain cukup alas perut makanan yang telah dibeli.

Jelaslah satu pembuktian dari sangkaan kami bahawa insan ini hanya memikirkan tentang ‘perutnya’ sahaja tanpa mengira akan kebajikan dan perasaan orang lain. Minta maaf diberikan lebih kurang sahaja. Mungkin malu YANG AMAT BESAR lalu mereka berdua tidak berani berhadapan dengan co-founder, sampai kami pulang.

KONFLIK REHEARSAL

Sebelum makan malam, sesi rehearsal bersama combo DBKL hampir dibatalkan kerana kesuntukan masa. Mereka dahulukan latihan seorang anak India, Jamal dan Jaclin Victor sampai lancar. Dengan tegas kami katakan kami dipanggil untuk rehersal dan tidak diberi peluang langsung. Kami akan tinggalkan majlis kerana tidak mahu mengorbankan maruah anak-anak kami untuk membuat persembahan tanpa latihan. Akhirnya anak-anak diberi peluang untuk mencuba.

Alhamdulillah latihan agak lancar biarpun Cuma sekali. Padahal anak-anak ramai yang DEMAM dan KEPENATAN, terutama sekali anak perempuan kami yang tidak boleh selamba-selamba baring di atas karpet dan secara tak langsung membenarkan orang yang lalu lalang memerhatikan tubuh mereka yang sedang tidur itu. Mereka sudah diajar tentang aurat itu bukan sekadar BALUT tetapi menutupi dan juga postur yang nampak dan menggamit aura.

Apapun, prinsip kami adalah untuk melakukan apa sahaja dengan bersungguh sungguh. Memang kami didik anak anak kami untuk mendaulatkan Raja. Atas alasan itu juga kami teruskan persembahan dengan bersungguh sungguh walaupun tidak dilayan seperti yang dijanjikan sejak menjejak kaki di hotel pagi itu. Jika ini jemputan komersial biasa, pasti kami sudah tinggalkan sahaja majlis itu.

MALAM MAJLIS

Kami jenuh menenangkan anak-anak kami yang terkurung awal dalam dewan, asyik bertanya kenapa maghrib itu tidak solat berjemaah macam biasa? Mereka juga pelik kerana dikatakan VVIP majlis, tapi diletakkan di tepi dinding HUJUNG dewan. Ada 5 meja untuk anak-anak yatim termasuk dari 2 sekolah tahfiz di sekitar Kuala Lumpur berada dalam barisan “VVIP” kami di sebelah dapur. Hiasan bunga di atas meja juga tidak sama. Menu makanan yang sepatutnya menu masakan Cina pada malam itu tetapi yang sampai ke meja anak-anak “VVIP” majlis hanyalah “makanan gorengan mudah” dan tidak ditambah apabila habis.

Mujur kami didik anak kami untuk tidak gelojoh dalam menjamah. Seorang sudah terbiasa ambil satu dan tidak lebih. Tetapi kami sempat jeling meja anak-anak tahfiz dan yatim yang lain di sebelah kami yang licin tak berbaki. Ada anak tahfiz yang baru 9 tahun umurnya mengatakan masih lapar. Sebak kami mendengarnya kerana mereka juga senasib dengan kami dan kami juga rasa ia tidak mengenyangkan anak-anak kami. Malang bagi mereka kerana murobbi mereka tidak ada bersama untuk membela.

Majlis yang dihadiri seorang Ketua Agama Negara itu menyaksikan seolah-olah satu pertunjukan fesyen pula. Anak-anak kami yang diletak di belakang asyik bertanya..>

“Ayah, ayah… boleh ke makcik tu pakai tudung baju ketat begitu? pakai tudung tapi dada terbelah begitu? Boleh ke pakai sopan tapi kain terbelah sehingga ke pangkal paha? Kenapa pakaian Makcik itu terbelah di belakang?”… Kenapa tinggalkan solat?

Dan macam-macam lagi soalan yang terpaksa kami jawab kepada anak-anak kami. Baik juga kerana boleh kami tunjukkan mana baik dan mana yang buruk. Pada kami, ia seperti satu penghinaan kepada seorang ketua Agama Negara Islam yang berdaulat dengan tetamu majlis berpakaian secara jahilliyah.

Duduk sahaja Sultan dan Sultanah, seorang MC wanita membuka tirai program dengan mempersilakan sebuah tarian kebudayaan persembahan JKKN. Hati kami terdetik, di manakah daulat Ketua Agama Islam apabila disambut dengan tarian kebudayaan dan sepanjang aturcara sehingga pulang tiada langsung doa dibacakan. Kami berbaik sangka lagi, mungkin kerana berkompromi dengan kira-kira 10-20% tetamu beragama lain.

Di dalam ucapan Dato’ Wira yang juga orang kuat kepada Yayasan Anak-anak Yatim Sultanah Haminah, beliau menyatakan highlight program-program sepanjang tahun yang lalu. Kami mendengar dengan khusyuk. Pastinya dalam program yang singkat, beliau memberikan highlight kepada program yang paling besar sahaja. Antara program yang dinyatakan ialah seperti;

1. Lawatan ke rumah anak yatim
2. Pembelian baju kelengkapan sekolah untuk 200 orang anak yatim
3. Sunat beramai-ramai (50 orang)

Dengan kutipan derma berjumlah RM2.3 JUTA diumumkan pada malam itu, kami sebagai pentadbir Rumah Pengasih Warga Prihatin dengan 109 orang warga berani katakan kesemua program di atas itu sepatutnya tidak menelan belanja lebih dari RM100,000. Jika di”lajak”kan sekalipun mungkin boleh cecah RM500,000 dan ia masih jauh dari kutipan yang diperolehi. Kami tak mahu menyangka-nyangka tentang ini, cukuplah kami tinggalkan satu persoalan di sini.

Dalam ucapan Dato’ Wira, beliau membacakan banyak hadith tentang anak-anak yatim. Antaranya adalah pesanan untuk tidak mengherdik anak yatim. Namun bagi kami, mengherdik itu tidaklah hanya terhad kepada meninggikan suara kepada anak-anak yatim. Apabila hak asas mereka mendapat makanan itu juga dinafikan, kami kira itu lebih dari satu herdikan halal seorang guru kepada muridnya. Kedudukan meja VVIP yatim, Jenis makanan berbeza untuk VVIP yatim, bilik rehat dan makan tengahari yang dijanjikan kesemuanya gambaran MENGHERDIK secara hakikat. Yang paling penting ialah bagaimana mereka mengeksploitasi anak-anak yatim semahunya untuk kepentingan kutipan yang kami tidak pasti untuk apa.

Sejak 8 tahun dengan residen seramai 109 orang, kami di RPWP jalankan usaha dengan cara berpuasa. Semua co-founder mengeluarkan dana dan tenaga sendiri mentadbir rumah ini. Mungkin pada malam itu, sebahagian pegawai Yayasan memandang kami yang MENGIRING ini sama seperti mereka yang mendapat faedah dari kutipan tetapi di sebalik itu mereka mungkin tidak Nampak, Dr Masjuki sendiri bukan bertambah kaya setelah menubuhkan RPWP sebaliknya terus menjadi fakir. Begitu juga co-founder yang lain. Semuanya korbankan harta masing-masing dahulu dan tidak mengharap derma untuk menjalankan program harian kami.

Kami sedar, mereka rupanya tidak cukup atau mungkin tiada anak yatim di bawah naungan mereka. Anak-anak kami diwajibkan memakai badge Yayasan dan dengan itu ucapan Dato’ Wira boleh memberikan highlight kepada Sultanah yang di dalam ballroom pada malam itu ada 66 orang anak-anak yatim. Pengacara Aznil jelas mengatakan Yayasan yang memberikan penempatan untuk anak-anak kami kerana lencana Yayasan itu, atau mungkin diminta berkata begitu.

Jelas kami dah faham. Sebuah yayasan yang sebenarnya tidak / kurang memiliki atau menjaga anak-anak yatim secara sistematik, juga tiada laman web yang aktif dengan facebook yang baru 300 likes membuat makan malam dengan menggunakan Nama Sultanah Kedah (Permaisuri Agong) bagi mengutip derma korporat dan persendirian dengan jumlah yang banyak.

Kami tak mahu melanjutkannya seperti ia satu tuduhan yang pasti, tetapi yang nyata kami hanya di bawa untuk menyanyikan lagu “minta sedekah” dan langsung diletak di hujung dewan TANPA ADA SEORANG PUN pegawai Yayasan yang sudi menjengah meja-meja yang “Kononnya VVIP” itu. Kehadiran anak-anak yatim di hujung dewan hanya satu lesen bagi penganjur mengatakan mereka ada anak yatim dan juga membuka simpati penderma untuk menderma lagi.

Operasi kami memelihara 109 orang anak yatim dan asnaf yang menjadi residen berbeza sekali. Di atas tanah seluas setengah ekar dengan kos pembinaan, makanan berkhasiat, pendidikan dari pakar pendidik. Prasarana asas yang memadai yang kami bina sendiri secara gotong royong lebih dari 8 tahun lalu. Belanja bulanan kami hanya sekitar RM35,000-45,000 sebulan. Bukan mewah tetapi mencukup. Jika dihitung selama 1 tahun, kos operasi kami adalah sekitar RM500,000 sahaja. Semuanya berkat infaq dan hasil perniagaan kecil kecilan yang kami tabungkan kesemuanya.

Kuncinya ialah PUASA. Kami pihak co-founder MELABUR harta dan diri kami, BUKANNYA mengambil sebahagian untung dari pendapatan derma. INILAH JULUNG KALI kami izinkan anak-anak kami turutserta dalam program malam amal setelah bertahun-tahun kami menolak permintaan banyak pihak lain untuk menggunakan Nama kami untuk tujuan ini. Dan apa saja penyelewengan yang kami bimbangkan jelas terjadi pada kali pertama ini juga.

Sila ikuti beberapa klip video sebagai pengesahan berita.

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/23/petikan-perbualan-wakil-yayasan-yang-dikatakan-membawa-titah-tuanku/

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/23/di-sebalik-tabir-suasana-sambutan-ketibaan-dan-keberangkatan-pulang-tuanku-dymm-spb-ydp-agong/

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/22/persembahan-khas-anak-anak-rpwp-di-hadapan-dymm-spbydp-agong-tolong-kami/

http://prihatin.net.my/v3/2013/12/04/rakaman-latihan-nasyid-untuk-persembahan-istana-di-hadapan-dymm-ydp-agong/

JANGAN CEMARI INSTITUSI BERAJA

Kami kecewa dengan apa yang berlaku. Kami pasti Tuanku Permaisuri Agong juga akan kecewa jika mengetahui perkara sebenar di belakang tabir. Kami pula tiada laluan memandangkan laluan untuk kami menyuarakan perkara ini bagi pihak Yayasan mengambil pelajaran seperti tertutup. Maka, artikel ini kami karang supaya ia menjadi pelajaran kepada yang lain-lain.

Jika ada laluan yang lebih baik untuk kami memaklumkan perkara ini kepada Kebawah Duli Tuanku, pasti kami juga tidak gemar menyampaikannya dalam rencana terbuka sebegini setelah si Dato’ yang berjanji untuk datang sendiri itu gagal menemui kami memberikan penjelasan hingga saat ini.

Sebelum ini kita dengar ada rumah-rumah anak yatim dari utara Malaysia yang anak-anaknya dikerah menjual barang dan meminta derma kononnya mereka daif. Tetapi dilihat, pengasasnya berkereta mewah dan akhirnya ia diharamkan. Rupanya, kita mungkin akan saksikan apa yang terjadi ini adalah satu scam berprofil tinggi. Pengutipan derma untuk anak yatim tanpa ada anak yatimnya.

Sebagai hamba rakyat, kami tidak rela jika nama raja yang menyayangi anak-anak yatim dan asnaf digunakan untuk kepentingan segolongan manusia. Jauh sekali dengan sebarang niat untuk merendahkan Institusi Raja yang kami sendiri doakan dalam majlis itu dan dalam banyak artikel kami sebelum ini.

http://prihatin.net.my/v3/2013/08/16/sains-fatihah-4/
http://prihatin.net.my/v3/2013/07/05/fenomena-mengutuk-pemimpin-bukan-ajaran-islam/
http://prihatin.net.my/v3/2013/08/07/doa-buat-pm-idea-penyatuan-menurut-al-quran/

Ramai yang meminta kami menyaman penganjur, namun itu bukan kerja kami. Banyak lagi urusan kami yang lain untuk anak-anak ini. Cukuplah kisah ini diambil pelajarannya oleh masyarakat. Para pengasas tidak hairan dengan makanan dan bilik hotel. Tapi apa yg dilakukan terhadap anak-anak kami SANGAT KAMI TIDAK RELA.! Kerana kami sayang mereka, kami tatang mereka macam minyak yang SANGAT penuh.

Alhamdulillah bersyukur beberapa anak dapat buahtangan angpau RM100 seorang dan kuih raya yang kami tidak tahu bila tarikh luputnya kerana bungkusan itu bertulis SELAMAT HARIRAYA 2013.

WARGA PRIHATIN

Warga Prihatin’s Photos

Renungkanlah…

“Alangkah wangi dan alangkah sucinya darah…ketika  tanganmu berlumuran darah Mujahidin, yang mengalir di jalan menolong agama Allah.”

“Alangkah indahnya perasaanmu sedangkan engkau mengobati darah-darah yang suci, sementara engkau mengetahui bahwa pada hari kiamat ia akan menjadi minyak kasturi, seperti hadits yang shahih dari Nabi.”

“Salah seorang Mujahidin yang terluka, mengalir darahnya yang menetes dengan tangannya. Ia mengatakan: ‘Demi Allah, sebenarnya aku terlalu hina untuk dimuliakan oleh Rabbku dengan sebuah luka di jalan-Nya’.”

“Wahai saudaraku dokter, betapaberuntungnya engkau ketika Allah memberimu karunia sehingga engkau mencium dengan hidungmu secara langsung bau minyak kasturi semerbak dari darah para syuhada’, sebagai kemuliaan dari Allah untuk mereka.”

“Wahai para dokter kaum muslimin, ahlu tsughur [mujahidin yang berjaga dan berperang di medan-medan jihad] sepakat meminta kalian untuk berangkat, maka “kenapa jika dikatakan kepada kalian: ‘Berangkatlah kalian untuk berjihad di jalan Allah, lantas kalian merasa lengket dengan bumi?’”


“Wahai para dokter kaum muslimin,dimanakah peran kalian dalam membuat kemuliaan umat dan membuat sejarahnya? Ini adalah saat untuk memanen ilmu kalian.”


“Wahai saudaraku dokter, apakah engkau senang jika luka-luka Mujahidin mengucurkan darah di medan-medan peperangan, sementara rumah-rumah sakit jauh dari mereka sehingga mereka tidak mendapatkan dokter yang mengobati mereka?”

“Wahai para dokter kaum muslimin, di Suriah, Mesir, Sudan, Teluk, Maroko, Yordania dan lain-lain… bumi jihad memanggil kalian.”

“Para pemuda yang tidak memiliki pengetahuan [keahlian] di bidang medis bekerja keras mengobati orang-orang yang terluka. Betapa banyak korban luka-luka yang semakin parah dan semakin menderita karena kurangnya para dokter.”

“Wahai saudaraku dokter, sesungguhnya kebutuhan terhadapmu sangat mendesak di bumi Syam. Tiada dua orang pun ahlu tsughur, menurut yang aku
dengar, berbeda pendapat bahwa hukumnya fardhu ‘ain bagimu (berangkat membantu mujahidin di Suriah).”

“Berita-berita tentang sangat mendesaknya kebutuhan terhadap para dokter adalah berita-berita yang mutawatir (sangat banyak dan kuat), barangkali sebagian ikhwah di sini di bumi jihad menulis hal itu, untuk menghasung semangat para dokter.”

“Saudara-saudaraku, semoga Anda menyebar luaskan tweet-tweet tadi, semoga ia menemukan telinga-telinga yang mau mendengarkan dan hati yang memahami, sehingga ia berangkat untuk menolong saudara-saudaranya.”

Saudaramu…

- See more at: http://www.voa-islam.com/read/citizens-jurnalism/2013/12/26/28327/berangkatlah-ke-medan-jihad-wahai-para-dokter-dan-apoteker/#sthash.S2qwMuNJ.dpuf

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,590 other followers