Posted by: peribadirasulullah | Julai 5, 2013

Ramadhan bukan bulan memuaskan hawa nafsu

Nauzibillah

http://t3.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQNJ9qSmQZzfvKWJFC-BXYL_DvJ23LrPG59QYCkfvbkS64Xt9fxMg

http://t2.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSTYz4Oc980kgpz2L71nbOiuBiNUMwEPr0keUINBBcXkb1ZSo2Igg

Kenyataan Media MAPIM
4 hb Julai 2013

Majlis Perundingan Pertubuhan Islam (MAPIM) mengesa seluruh umat Islam menghentikan tren dan amalan komersialisasi Bulan Ramadhan dan sambutan Aidil Fitri .

Menyambut Ramadhan dan Aidil Fitri yang akan dilalui umat Islam tahun ini sekali lagi menyaksikan gejala merosakkan ibadat berpuasa dan mengamalkan budaya pembaziran berleluasa.

ramadhan4

Gejala membiarkan bulan Ramadhan dan Aidil Fitri dicemari dengan berbelanja bermewahan dan memenuhi nafsu dengan makan yang melampau dan acara hiburan dan memperaga fesyen Hari Raya yang bertentangan dengan syariat akan menghilangkan erti ibadat puasa yang dituntut oleh Islam .

Kami sangat kesal dengan gejala pihak peniaga mengambil kesempatan mengkomersialkan Ramadhan sehingga menawarkan majlis iftar dengan ratusan aneka juadah yang tidak sepatutnya.

Soalnya apakah ini selaraskan dengan maksud Ramadhan yang disambut untuk membentuk kesederhanaan dalam amalan makan dan gaya hidup dikalangan kaum Muslimin.

Tujuan ibadat berpuasa bulan Ramadhan adalah untuk mencapai keinsafahan menahan keinganan nafsu haloba dan serakah dalam seluruh aspek kehidupan bertujuan mendidik syakhsiyyah Muslim yang lebih sedar dan menghisab diri supaya mengekang  segala kegejolohan diri.

Akan tetapi nyata apa yang berlaku adalah sebaliknya . Malah bertentangan samasekali bila ramai warga masyarakat Islam berpusu-pusu menjamu selera makan dengan berbuka puasa dihotel dan restoran , seolah bulan yang sepatutnya merupakan “pesta beribadat” bertukar menjadi ” bulan pesta makan dan berbelanja mewah”.

Kini musim iklan berbuka puasa di restoran dan hotel mewah memenuhi ruang iklan samada dalam media cetak mahupun media elektronik. Ruang iklan yang merata-rata kelihatan dipamirkan dengan tawaran ratusan juadah melambangkan seolah bulan Ramadhan adalah bulan menjamu selera makan yang tidak terbatas disamping perbelanjaan yang sangat  bermewahan.

Kami mendapati bukan sahaja ini adalah pencemaran  yang merosakkan dan menghina ibadat  agama malah menggalakkan ketamakan nafsu yang sepatutnya menjadi tumpuan untuk dijinakkan agar lebih sederhana dalam gaya hidup.

Malangnya tidak ada teguran yang bersungguh dari pihak berkuasa untuk menghentikan tabiat dan budaya mengkomersialkan ibadat berbuka puasa melalui iklan yang berleluasa. Tidak ada polisi untuk mengawal komersialisasi berlebihan terhadap amalan agama sehingga menyebabkan terhakisnya penghormatan terhadap kemuliaan agama pada bulan Ramadhan dan sambutan Syawal.

Akibatnya semua peniaga menjadikan bulan Ramadah yang diberkati ini sebagai kesempatan untuk mengaut keuntungan lumayan dengan memancing pelanggan untuk memenuhi nafus makan yang tidak terkawal.

Kami melihat perbuatan ini sebagai suatu amalan jahiliyyah yang sepatutnya diingatkan oleh para alim ulama dan difahami oleh umat Islam sebagai salah satu agenda yang perlu dibentaras

Akibat hal ini tidak diperingatkan ternyata umat Islam membiarkan dirinya menjadi mangsa kepada nafsu yang tidak dikekang apabila mudah terpengaruh dengan tren membeli dan makan tanpa batas atas nama menikmati makanan dan berbelanja berlebihan pada bulan Ramadhan.

Lebih parah lagi ialah apabila pembaziran makanan yang sangat banyak tersisa akibat ada yang tidak menghabiskan makanan masing-masing bila berbuka puasa. Timbunan sisa makanan yang dibuang menunjukkan umat Islam gagal memahami larangan Islam yang jelas terhadap amalan membazir .

Pembaziran makanan menjadi sangat ketara di hotel dan di restoran apabila berpusu-pusu masyarkat Islam menjamu selera dengan aneka juadah tetapi akhirnya tidak menghabiskan makanan dan minuman yang ditempah kerana kekenyangan.

Mapim menegaskan amalan ini perlu dihentikan segera . Natijah dari komersialisasi ibadat berbuka puasa adalah satu pencemaran yang tidak boleh ditolak ansur dan mesti diperangi habis-habisan .

Kami menuntut supaya pihak berkuasa agama mengeluarkan larangan tegas supaya kemuliaan ibadat puasa tidak dijadikan komoditi perniagaan dan umat Islam perlu diingatkan bahawa amalan ini perlu dihindari.

Demikian juga kami bertegas bahawa komersialisasi perayaan Hari Raya juga sangat serius dikalangan masyarakat sekarang. Budaya membeli belah yang melampau sehingga nilai dan semangat Aidil Fitri ditenggelam oleh iklan barangan pengguna untuk memukau umat Islam supaya melupakan erti sebenar ibadat Aidil Fitri itu sendiri.

Natijahnya ialah apabila banyak pihak yang terperangkap dengan amalan bermewahan dalam menyambut Hari Raya sehingga  pengertian menyambutnya berlawanan samasekali dengan apa yang dituntut oleh syariat.

Kami juga melihat  pelanggaran tuntutan syariat Islam dalam banyak  acara samada sambutan Hari Raya baik dengan cara  memperagakan pakaian dan perhiasan  mewah dan tidak memenuhi tuntutan menutup aurat mahupun dalam penganjuran hiburan yang tidak sesuai dengan kehendak Islam.

Mohd Azmi Abdul Hamid
Presiden MAPIM


Responses

  1. […] Go to Source Author: peribadirasulullah […]

  2. Reblogged this on zatisikucinghitam.


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,593 other followers

%d bloggers like this: