Posted by: peribadirasulullah | Mei 11, 2012

Cara bijak daripada Rasulullah SAW mengawal perasaan marah

http://www.albetaqa.com/waraqat/06rqa2eq/002/rqa2eq0106.jpg

Dalam kompleksitas kehidupan, manusia sering kali dihadapkan pada suatu masalah yang memaksanya untuk memilih, apakah menghadapinya dengan penuh ketenangan atau menyikapinya dengan amarah dan penuh emosi.

Secara etimologis, kata ‘emosi’ adalah terjemahan dari bahasa Arab, al-ghadlab. Dalam Alquran, kata al-ghadlab, dengan perubahan bentuk kata, jumlahnya tak kurang dari 24 kali. Dari sekian banyak ayat tersebut, kata al-ghadlab lebih banyak dikaitkan kepada Allah sebagai Sang Khalik. Hanya sedikit ayat yang mengaitkan al-ghadlab dengan manusia. Itu pun bukan terhadap manusia biasa, tetapi terhadap Nabi Musa AS. “Dan, tatkala Musa telah kembali kepada kaumnya, dengan marah dan sedih hati, ia pun berkata, ‘Alangkah buruknya perbuatan yang kamu kerjakan sesudah kepergianku.’” (QS al-A’raf [7]: 150).

Dalam ayat itu, disebutkan pula bahwa Nabi Musa sempat menarik rambut saudaranya sendiri, Nabi Harun, karena saking marah dan emosinya. Tentang sikap marahnya Nabi Musa, juga dibadikan dalam surah Taha [20]: 86 dan tentang redanya emosi tersebut juga diabadikan dalam surah al-A’raf [7]: 154.

Diceritakan dalam sebuah hadis bahwa seorang sahabat datang tergopoh-gopoh menghadap Nabi SAW untuk meminta nasihat. Nabi menjawab, “La taghdlab”, hindari sikap marah (emosi). Nabi SAW mengulangi nasihatnya sebanyak tiga kali.

Hadis ini cukup menjadi bukti bahwa manusia sering kali terjebak dalam keadaan emosi atau marah yang berkepanjangan hingga tidak ada peluang bagi orang lain untuk meminta maaf. Karena itu, wajar bila Nabi SAW mengulangi nasihatnya sebanyak tiga kali.

Bagaimana menguasai marah atau me-manage emosi? Nabi SAW pernah memberikan petunjuk. “Jika kamu marah dalam keadaan berdiri, duduklah. Jika kamu masih marah, padahal sudah dalam keadaan duduk, berbaringlah. Jika kamu masih marah, padahal sudah dalam keadaan berbaring, segera bangkit dan ambil air wudu untuk bersuci dan lakukan shalat sunah dua rakaat.”

Betapa bijaknya nasihat Rasul SAW di atas. Sebab, ketika manusia sedang marah, ia mengalami dua hal. Pertama, ketegangan syaraf, terutama syaraf otak. Kedua, dirinya sedang bergelut dengan sebuah kekuatan hawa nafsu yang mahadahsyat. Dalam pandangan agama, hawa nafsu itu dipersonifikasikan dengan kekuatan setan.

Maka, ajaran Nabi SAW tentang perubahan gerakan fisik dari berdiri kepada duduk dan dari duduk kepada berbaring bertujuan untuk melenturkan dan meredakan (relaksasi) ketegangan syaraf otak dan syaraf-syaraf lainnya. Jika gerakan fisik juga tidak mampu meredakan emosi, Nabi SAW berpesan agar segera berwudu dan mendirikan shalat dua rakaat. Tujuannya, segera berlindung kepada kekuatan Allah untuk mengusir kekuatan setan yang terbungkus dalam bentuk sikap marah dan emosi. Wa Allahu A’lam.

Rujukan :

http://www.bijak.web.id/


Respon

  1. saya ni seorang yang boleh dikatakan garang. saya pun tak tahu kenapa. perasaan saya apabilaada sesuatu yang tak kena saya akan melenting. kadang tu perkara remeh temeh pun saya akan marah. saya tak tahu kenapa. saya harap la saya dapat kawal perasaan saya lepas baca tips berguna ini.

    • Insya Allah anda dapat mengawal perasaan apabila anda sedari dan menilai nilai sesuatu benda yang menimpa dengan nilai yang tidak seberapa. Contohnya apa yang baru berlaku diantara saya dan anak bongsu saya- tukang rumah saya telah siap menyimen landai dapur rumah saya, dengan hati-hati saya memeriksa kerja tukang rumah saya. Saya amat gembira kerana semuanya hampir selesai, tiba-tiba anak bonsu lelaki saya yang baru berumur 9 tahun telah memijak lantai simen yang masih basah sehingga dengan jelas kesan kerosakkannya.
      Jika diikutkan perasaan saya akan menampar anak bongsu saya tersebut, namun saya marah sekadar biasa sahaja kerana terdetik dalam hati saya berapa sangat nilai simen dan kos pemulihan diperlukan.
      Pernah juga kereta saya dilanggar dari pihak belakang semasa menunggu lampu hijau tetapi oleh kerana saya menilai kerosakkan tersebut boleh dibayar dengan nilai duit yang tidak seberapa maka saya meminta dari insan yang melanggar kereta saya.
      Apa jua tindakan semasa marah tidak boleh menyempurnakan kerugian yang dialami, Allah SWT menguji hambanya dengan berbagai ujian mengikut kadar kesabaran seseorang. Kadang-kadang mak cik yang tidak berpelajaran tinggi dan tidak bergaji bulanan seperti kita lebih kuat tawakkalnya kepada Allah SWT. Walaupun suaminya berbulan-bulan terlantar di hospital namun masih mampu tersenyum dan setia menunggu serta melayani kerenah suaminya.

      Saya pernah melihat seorang pak cik yang meninggal dunia dalam keadaan marah, pak cik tersebut ada penyakit lelah semasa di akhir hayatnya dia memarahi semua jururawat yang bertungkus lumus merawatnya sehingga alat bantuan pernafasan yang disediakan oleh pihak hospital dicabut dari hidungnya. Isteri pak cik tersebut tidak boleh berbuat apa-apa,dia hanya mampu menangis dan bersabar sambil berkata-” begitulah perangai suaminya semasa sihat, jika terdapat kesilapan samada kecil atau besar pasti dia akan marah dan bertindak diluar kawalan “.

      Apa yang saya muatkan dalam komen ini hanyalah sekadar perkongsian cerita benar sebagai pengajaran hidup untuk kita semua.


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori