Posted by: peribadirasulullah | Mei 4, 2012

5 Perkara sia-sia di akhir zaman yang wajib kita hindari

http://1.bp.blogspot.com/_I-Sa1cvb4N4/SwVrCt4POvI/AAAAAAAAAGo/aE3t5hDwQOs/s320/munajat(edited).jpg

1. Semua sikap, ucapan dan tindakan yang diharamkan islam. Kerana melakukan sesuatu yang haram akan mengundang murka Allah, melemahkan iman dan takwa, serta merusak fisik dan mental seseorang sehingga wajib ditinggalkan.

2. Semua perkara syubhat yang masih tidak jelas halal dan haramnya. Kerana melakukan perkara syubhat akan menjerumuskan seseorang ke dalam hal-hal yang haram. Di samping itu dengan meninggalkan hal-hal yang syubhat berarti seseorang telah menjaga agama dan kehormatannya.

Rasulullah saw,

“Barangsiapa menghindari perkara-perkara syubhat, maka ia telah memelihara agama dan kehormatannya. Barangsiapa jatuh ke dalam perkara-perkara syubhat maka ia telah jatuh dalam perkara yang haram.” (HR Bukhari dan Muslim)

3. Semua perkara yang makruh, iaitu perkara yang apabila seseorang meninggalkannya maka ia akan mendapatkan pahala meskipun jika melakukannya tidak berdosa. Sehingga sudah sepatutnya apabila seorang muslim meninggalkan hal-hal yang makruh agar mendapatkan pahala dan terjaga dari perkara yang diharamkan agama.

4. Perkara-perkara mubah yang berlebihan, kerana berlebih-lebihan dalam melakukan hal-hal yang mubah akan menjauhkan seseorang dari Allah, menyia-nyiakan waktu, mengesatkan hati, dan melalaikannya dari tugas dan kewajiban. Oleh kerana it, sudah sepatutnya bila ia meninggalkan perkara-perkara muba yang berlebihan dan membatasi diri pada hal-hal mubah yang mendatangkan manfaat serta merealisasikan berbagai kebaikan.

5. Hal-hal yang penting ketika harus melakukan yang lebih penting, hal-hal yang sunnah ketika harus melakukan yang wajib, dan hal-hal yang bersifat pelengkap ketika harus mewujudkan yang primer dan mendesak. Jadi, seorang muslim tidak boleh mendahulukan yang sunnah daripada yang wajib, melakukan yang penting dengan meninggalkan yang lebih penting, merealisasikan kebutuhan yang bersifat pelengkap dan mengabaikan yang primer dan mendesak.

 Sumber :

http://tidakbisamenangis.blogspot.com/2009_11_01_archive.html


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,619 other followers

%d bloggers like this: