Posted by: peribadirasulullah | Oktober 22, 2011

6 Dosa yang tidak diampun Allah SWT walaupun dengan Taubat

http://www.inshad.com/forum/upload/userimages/13157/87456273.jpg

1- Makan harta anak yatim secara haram.

( untuk menghapuskan dosa tersebut pemakan harta anak yatim mesti membayar kembali harta yang telah digunakan serta memohon maaf kepada anak yatim tersebut . Jika anat yatim tersebut memaafkan perbuatannya, barulah boleh bertaubat kepada Allah SWT. Seandainya anak yatim tersebut tidak memaafkan perbuatannya maka  dosanya tidak terhapus).

2- Menuduh wanita solehah berzina.

( Orang yang menuduh wanita solehah hendaklah memohon maaf kepada wanita tersebut, jika wanita solehah tersebut memaafkan, maka terhapuslah dosa tersebut dan bolehlah penuduh bertaubat kepada Allah SWT. sekiranya wanita solehah tidak memaafkannya maka dosa tidak terhapus dan tidak boleh bertaubat kepada Allah SWT ).

3- Lari dari medan Jihad yang memperjuangkan kalimah Allah SWT.

( Mereka yang lari dari medan jihad adalah mereka yang dayus dan tidak layak memasuki Syurga, cuba kaji dalam sejarah Islam hukuman mereka yang lari dari medan Jihad sehingga Rasulullah SAW terpaksa menunggu Arahan Allah SWT untuk memaafkan kesalahan tersebut ).

4- Melakukan sihir.

( Mereka belayar sihir dan pengamal sihir adalah mereka yang Syirik kepada Allah SWT, memang tidak layak bertaubat kepada Allah SWT melainkan mengucap kembali kalimah Syahadah dan mesti menyerah kepada kerajaan Islam untuk melaksanakan hukuman yang sewajarnya ).

5- Bersyirik kepada Allah SWT atau menyamakan kedudukan Allah SWT dengan makhluk.

( Dosa syirik atau menyamakan Allah SWT dengan makhluk samada melalui niat,percakapan dan perbuatan yang disedari atau tidak disedari  maka dosa ini tidak boleh bertaubat kecuali dengan mengucap kembali kedua Kalimah Syahadah dan pemerintah Islam mesti melaksanakan hukuman hudud barulah Allah SWT rela menerima kembali amal ibadat seseorang hamba yang telah menduakan Allah SWT atau menyamakan Allah SWT atau menyengutukan Allah SWT).

6- Membunuh Para Nabi yang diutuskan oleh Allah SWT.

( Mereka yang membunuh Para Nabi hendaklah dihukum bunuh dan terserah kepada Allah SWT untuk mengazab mereka. Rasulullah SAW pernah mengutuskan utusan untuk membuuh mereka yang menghina atau mengejek Allah SWT dan Rasulullah SAW semasa penubuhan Negara Islam Madinah).

Kitab Tanbihul  Ghafilin , Jilid 1 & 2.  M/S : 532.

Terima Kasih di atas komen daripada semua pihak.


Respon

  1. assalamualaikum…sye ingin brtanyakan satu soalan…apakah ayat pelindung yang boleh dibaca oleh perempuan yang berada dalam hadas besar ketika sering diganggu oleh jin dan syaitan…

    • Cubalah baca doa ini ” أعوذ بكلمات الله التامة من كل شيطان وهامة ومن كل عين لامة
      Insya Allah, Allah SWT membantu anda.

      Hanya sebagai bantuan sahaja:

      Saya ingin tahu apakah amalan-amalan sunat yang boleh dilakukan ketika haid dan adakah masih boleh membaca ayat al-Quran ketika uzur?

      Jawapan:-

      Dibolehkan bagi wanita yang didatangi haid berdoa, berzikir berpandukan zikir-zikir yang disyariatkan dan juga membaca al-Quran. Tetapi keharusan ini dengan syarat ia mesti dibaca tanpa memegang mushaf al-Quran.

      Namun, orang yang berjunub (bersetubuh sebelum mandi) dilarang membaca al-Quran, sama ada melalui hafalan ataupun memegang dan membacanya.

      Jumhur ulama fekah mengharamkan membaca al-Quran ketika haid sehinggalah wanita itu suci. Ia tidak terkecuali kepada sesiapa pun. Apa yang boleh mereka lakukan hanyalah berdoa dan berzikir bukan dengan niat membaca al-Quran seperti membaca basmalah, innalillahi wa inna ilaihi raajiuun, rabbana aatina fiddunnya hasanah atau sebagainya yang terdapat dalam al-Quran dengan tujuan doa dan zikir. Bukan membaca ayat al-Quran secara khusus.

      Pengharaman ini berdasarkan dalil berikut:

      1. Ia termasuk hukum junub kerana bersetubuh disebabkan kedua-duanya disyariatkan mandi wajib. Ini berdasarkan hadis Ali bin Abu Tolib r.a di mana Rasululah s.a.w mengajar para sahabat al-Quran:

      “Tiada apa yang menghalang daripada al-Quran selain junub.”

      - (Riwayat al-Tirmizi, 146, Abu Daud, jil 1, ms. 281, al-Nasai, jil. 1, ms. 144, Ibn Majah, jil. 1, ms. 207, Ahmad, jil. 1, ms. 84, Ibn Khuzaimah, jil. 1, ms. 104. Menurut al-Tirmizi: Hadis ini hasan sahih. Menurut Ibn Hajar: Hadis ini hasan dan diterima sebagai hujah).

      2. Hadis Ibn Umar r.a di mana Rasululah s.a.w melarang wanita haid dan orang yang berjunub membaca al-Quran.
      - (Hadis riwayat al-Tirmizi, no. 131, Ibn Majah, no. 595, al-Daruqutni, jil. 1, ms. 117, al-Baihaqi, jil. 1, ms. 89. Hadis ini daif kerana riwayat Ismail bin ‘Ayyasy daripada penduduk Hijaz. Riwayat Ismail daripada mereka adalah daif. Menurut Ibn Taimiyah dalam kitabnya al-Fatawa, jil. 21, ms. 460: Hadis ini daif menurut kesepakatan ulama yang mengetahui tentang hadis. Rujuk: Nasb al-Rayah, jil. 1, ms. 195 dan al-Talkhis al-Habir, jil. 1, ms. 183).).

      Menurut sebahagian ulama, harus membaca al-Quran ketika haid. Pendapat ini dipegang oleh Mazhab Malik, riwayat daripada Imam Ahmad, dipilih oleh Ibn Taimiyah dan disokong pula oleh al-Syaukani. Mereka mengunakan dalil berikut:

      1. Hukum asal dalam sesuatu perkara adalah harus dan halal sehinggalah terdapat dalil yang melarang. Tidak terdapat dalil yang melarang wanita haid membaca al-Quran. Menurut Ibn Taimiah, tidak ada nas yang jelas lagi sahih yang melarang wanita haid membaca al-Quran. Beliau menyambung: Dan sudah sedia maklum bahawa wanita pada zaman nabi juga didatangi haid. Baginda tidak melarang mereka membaca al-Quran seperti mana baginda tidak melarang mereka berzikir dan berdoa.

      2. ALLAH S.W.T memerintahkan agar membaca al-Quran. DIA menjanjikan pahala yang amat besar. Tidak boleh menghalang manusia membacanya kecuali ada dalil yang tsabit.

      3. Menyamakan haid dengan junub adalah tidak munasabah kerana kedua-duanya berbeza. Ini kerana junub atau persetubuhan dilakukan atas dasar pilihan sendiri dan boleh menghilangkan hadas itu dengan melakukan mandi wajib. Ini berbeza dengan haid di mana masa datangnya panjang dan berlangsung selama berhari-hari. Junub pula disyariatkan mandi setiap kali ingin mendirikan solat.

      4. Melarang wanita haid membaca al-Quran telah mengurangkan pahalanya dan berkemungkinan ada antara ayat-ayatnya dilupai. Adakalanya ia perlu dibaca al-Quran ketika mengajar dan belajar.

      Dengan ini, jelaslah bahawa dalil dan pendapat yang dipegang oleh golongan yang mengharuskan membaca al-Quran bagi wanita haid lebih kuat. Untuk lebih selamat, elakkan membaca al-Quran kecuali ketika bimbang ia dilupai.

      Hendaklah diambil perhatian, ini hanya melibatkan bacaan al-Quran pada ayat-ayat yang dihafal dalam dada. Tetapi, berhubung dengan menyentuh mushaf al-Quran ketika dalam haid, ia melibatkan hukum lain. Tetapi, pendapat yang paling tepat antara dua pendapat yang bertentangan adalah diharamkan menyentuh mushaf bagi orang yang berhadas berdasarkan keumuman ayat:

      “Tidak akan menyentuhnya melainkan orang-orang yang suci.”
      – Surah al-Waqiah: 79.

      Juga berdasarkan surat Umar Ibn Hazm yang diutuskan oleh Nabi s.a.w kepada Ahli al-Yaman:

      “Maka janganlah menyentuh al-Quran melainkan orang yang suci.”
      – Riwayat Imam Malik, jil. 1, ms. 199, al-Nasaai, jil. 8, ms. 57, Ibn Hibban, 793, al-Baihaqi, jil. 1, ms. 187. Menurut al-Hafiz Ibn Hajar: Hadis ini disahihkan oleh sekumpulan Imam. Menurut al-Syafie: Telah tsabit di sisi mereka bahawa ia adalah surat Rasulullah s.a.w. Menurut Ibn Abdul Bar: Surat ini sangat masyhur di kalangan ahli sejarah diketahui oleh para ulama. Pengetahuan ini sangat masyhur. Ia menyerupai mutawatir kerana orang ramai menerima dan mengetahuinya. Menurut al-Albani, hadis ini sahih. Al-Talkhis al-Habir, jil. 4, ms. 17. lihat: Nasb al-Rayah, jil. 1, ms. 196, Irwa al-Ghalil, jil. 1, ms. 158 dan lain-lain lagi.

      Jadi, jika wanita haid ingin memegang mushaf al-Quran, lapik dengan kertas yang bersih atau memakai sarung tangan. Atau membalikkan halaman mushaf menggunakan rotan, pen atau sebagainya.

      Kesimpulannya, dibolehkan membaca al-Quran selagi mana ia tidak disentuh. Tetapi haram menyentuhnya menurut pendapat yang paling sahih.

      Ustazah Sakinah
      Rujukan:

      http://bliss-infinity.blogspot.com/2009/10/amalan-sunat-ketika-haid.html

      • Assalamualaikum wkt.
        Agak lama sehingga kini tercari-cari di setiap penyampaian majlis-majlis ilmu dan beberapa pusat pengajian formal dan tidak formal akan maksud hadis sabda Nabi Muhammad saw bahawa iman 75 cabang iman iatu yang paling ringan sekali dengan memindahkan duri atau rintangan di atas jalan. Semoga ilmu yang baik dapat kita kongsi di sini untuk kebaikkan umah sejagat serta diri saya amnya.wasallam.

    • ini tidak benar…………
      jika pengetahuanmu ttg islam sedikit,
      maka jnganlah km sembarangan menulis..
      krn itu hanya akan memburukkan islam…..
      tidak ada dosa yang tidak di ampuni tuhan……..
      apa km tidak pernah baca AL qur’an

      • Jutaan Terima Kasih di atas komen anda dan jutaan Terima Kasih juga diatas perkongsian Ilmu yang amat berguna untuk panduan hidup saya di dunia dan Akhirat.

      • Apa yang dikatakan oleh saudari itu benar.. ALLAH sentiasa menerima taubat orang bertaubat dengan taubat Nasuha.. Wima dosa besar atau kecil.. InsyaAllah

      • bismillahirahmanirahiim..ammabad’u. sebenarnya….. Allah s.w.t x hairan jika dosa manusia seluas langit dan bumi tapi Allah s.w.t hairan jika mereka yang berdosa tidak mahu bertaubat nasuha di atas perbuatan dosa besar mereka.Firaun yg mengaku Tuhan juga telah diberikan peluang oleh Allah s.w.t semasa zaman Nabi Musa a.s serta begitu juga beri peluang kpd Iblis latnatullah semasa zaman Nabi Muhammad s.a.w. Allah s.w.t sayang kpd semua hamba-hamba ciptaanNya. Ada juga tercatat kisah sayangNya Allah s.w.t kpd manusia semasa Nabi Ibrahim a.s memohon supaya Allah s.w.t mematikan orang yang sedang melakukan maksiat, akan tetapi Allah s.w.t enggan atas beberapa sebab.D i antaranya… jika dia iaitu pelaku dosa tidak bertaubat sekarang mungkin suatu hari nanti ia akan melakukan-( al hikam ibnu Attailah )

  2. assalamualaikum….macam mane hendakk melupakn kisah silam yg sering menganggu walaupun kita tahu itu dosa yg kita tak mahu buat?

    • W.Salam.
      Manusia tidak boleh lari daripada melakukan kesalahan, namun kesalahan tersebut boleh merubah hidup kita untuk semakin Istiqamah dalam mengemudi kehidupan ini. Apabila anda bertahajjud dan Bertaubat kepada Allah SWT, renungkanlah kembali dosa yang anda lakukan sedalam-dalamnya. Apakah anda sanggup berhadapan dengan Allah SWT dalam keadaan sedemikian ? Apakah anda seorang yang amanah dan jujur dalam semua tindakan seharian semuanya menbina Agama Allah SWT atau sekadar, sebahagian hidup sahaja menepati kehendak Allah SWT ?.
      Gunalah dosa yang lalu sebagai pendorong kearah menyempurnakan Taubat Nasuha dan jangan sesekali menambah dosa anda setelah anda bertaubat, itulah sebaik-baik jalan membina kehidupan Mukmin Sejati. Orang yang bertaubat dan selepas taubat mengulangi dosa tersebut adalah orang yang mempersendakan Allah SWT, sesungguhnya Allah SWT amat mengetahui persendaan kita dan Allah SWT akan mengazab kita tanpa rahmat dan Ihsan kerana perbuatan kita mempersendakan Allah SWT. Nauzubillah Min Zalik.

      Semoga Allah SWT membantu anda untuk melupai dosa-dosa yang lalu, dekatilah Allah SWT, anda adalah Insan Pilihan Allah SWT.

    • saya pernah melakukan dosa besar seperti murtad.. tapi itu bukan kehendak saya.. ia seakan terlintas di dalam hati.. Saya ingin bertaubat.. Kadang-kadang dalam hati ni selalu berkata yang bukan-bukan.. Saya bimbang jika saya mengulangi dosa tersebut.. Saya bertaubat, tapi masih dibayangi dosa silam.. Saya takut jika taubat saya belum diterima.. Bantulah saya ustaz.. Terima kasih.

  3. astaghfirullah…

    layakkah kamu mengatakan bahawa Allah tak akan menerima taubat?

    Allah itu maha pengampun…

    • 6 Perkara tersebut ada yang perlu didahulu dengan mengucap syahadah kembali kerana telah berlaku syirik kepada Allah SWT dan ada dosa yang berkaitan dengan makhluk, maka perlu memohon maaf dengan makhluk. Pintu taubat sentiasa terbuka kepada mereka yang tidak melakukan Syirik kepada Allah SWT. Oleh yang demikian awasilah kita semua daripada terjerumus dalam kancah Syirik dan Murtad yang menyebabkan segala amalan kebajikan kita tidak dihisab dihadapan Allah SWT nanti.
      Wallahu A’lam.

      Islam BUkanlah Warisan Berkekalan Dan Turun Menurun tetapi Islam akan lebur dengan perbuatan, percakapan dan niat yang bersyirik kepada Allah SWT.

      Jutaan Terima Kasih di atas pandangan anda yang boleh menyedarkan diri saya.

    • Manusia memang selalu mengambil jalan mudah,tak nak rujuk pada al-quran,dengar sana sini dan merujuk pada hadis itu dan ini yg terang2an bertentangan dengan alquran,jangan sangkal baca lah alquran baru tahu cerita yg sebenarnya,jangan malas nak baca,baca lah dlm bahasa yg kita paham,bukan hanya melagu laguksn ayat2 allah dan dah sangka dapat pahala,itu semua angan2 saja tiada tertulis di dalam alquran,kalau ada buktikan……

    • semua manusia punya dosa dan sebaik baek nya manusia yg berdosa adalah mnusia yg bertaubat?Allah maha pengampun taubat seorang hambaya selagi ruh masih di kandung badan selagi nafas masih dalam tenggorokan Allah akan mengampuni nya?aamin….

  4. KUN CELAKA KAU ALLAH S.W.T…ALLAH BUKANLAH MAKHLUK TETAPI NAJIS BABI.

    • jahatny kenapa bg komen macamtu ? Macam takde akal jee.

      • ASAL KOMEN MACAM TU?? tAK SEDAR KE??

      • dia tu bukanya islam..jgn peduli. tp terdetik gak hati dia nk masuk sini..jiwa dia kacau tu..agaknya dia bengang pasal cara kita komen aktikal ni pun agak kasar dan x sopan.. sesama kita.biaslah x nampak muka blh baling batu sembunyi tangan..dah terbiasa agaknya. tu lah yang buat dia hilang hormat dan takut pada Allah s.w.t. Semoga dia mendapat taufik dan hidayah drp Allah s.w.t.yang maha suci dr segala apa yang di perkatakan oleh org-org kafir. Amin.

    • Manusia mcm ini yg kutuk allah akan terima pembalasan nanti,tuuuuuuuuunggu

    • Klau da kutuk allah mcm tu,memang dah tak lama tu,mcm kawan saya,arwah dah dia ni tak sempat nak mintak ampun pada allah

    • ape2 lah ko nk cakap .. ade ak kesah ??? … hahhahahhahahahaha … orang jelesss ngan islam mcm ni lah komen yg mampu dye bagi … hahhahahhaha,,baru lepas dri rumah saket mental ker ? kecian nyer KO ni … hahhahahahhahahahahahahahhahahahahahhahahahahhahaahhahahahahahahahahahahhahahaha ….

    • kau yang babi ….!!!

      • Jazakumullahu Khairul Jaza’ kerana memberi komen yang amat membina.

  5. setahu saya menduakan Tuhan jer yang x diampunkan…

    • Dosa sesama manusia mesti pohon ampun dengan manusia, sebab itu Imam Syafie mewajibkan menyebut kesalahan apabila memohon kemaafan sesama makhluk, agar kemaafan tersebut jelas dan tidak menimbulkan keraguan.

  6. salam. Admin, sila delete komen diatas.

  7. Doa kalian memang mustajab…itulah sebabnya aku muncul dididimu mengatakan kun celaka babi keparat jahanam kau Allah s.w.t. Kun keparat jahanam babi celaka kau Muhammad s.a.w.

    • semogaa hidup kamu tenang selalu…

  8. Allah itu ramai bukan…jesus….buddha…danabnyk lagi….haha

    • ini lakhanat klu aku dapat mmg mati dia ni aku kerja kan.. bangsat. klu ko nak jahil pergi tempat lain lah bodoh.. x payah nak menghanjing kat sini..

      • Berstighfarla.. disini tempat untuk mendapat ilmu yang baik.. Jangan cemari komen kamu disini..

  9. klu tidak suka blok ini jgn masuk, tidak payah mengata, hidup ini ada disilin, al quran adalah petunjuk kita,apabila mati, si mati tiada yg keluar bagitahu apa yg terjadi kepada dia, al quran segala petunjuk, tidak bermusuhan dgn bukan musuh islam…

  10. assalamuailaikum..sye ingin brtanya 1 soalan,org tua sya telah sakit slama brtahun..dn selama itu jge dia menderita dn meyalahkn dirhnye sendiri krn tdk dpt memenuhi tgjwb seorang anak dgn baik,brsalah trhadap ibunya dn merasakn dosanya tidak terampun oleh tuhan..bgaimana cranya untk menghapus dosa pd insan yg telah tiada..masalah ini mjadi teruk dgn gangguan2 lain cthnya ketika solat pn tidak khusyuk apatah lg untuk melakukan solat taubat?

    • W.Salam.
      Apa yang berlaku adalah satu penentuan daripada Allah SWT,anda terimalah dengan hati yang benar-benar terbuka. Kita sebagai hamba dan makhluk ciptaan Allah SWT tidak boleh membantah apa sahaja tindakan Allah SWT melalui apa cara pun, samada melalui perbuatan, niat dan perkataan.
      Anda sebagai anak yang solehah janganlah merasa ragu untuk membekalkan segala ibadat kebajikan untuk ibu anda, semua ulamak Islam terkenal telah bersepakat segala amal kebajikan yang dilakukan oleh anak yang soleh dan solehah akan sampai kepada kedua orang tuanya tanpa keraguan. Oleh yang demikian lakukan sebanyak-banyak amal kebjikan dan niat sedekahkan kepada ibu anda. Ingatlah syaitan sentiasa mengganggu mereka yang melakukan ibadat kepada Allah SWT, walaupun dari kalangan para ambiya’. Syaitan tidak akan mengganggu mereka yang beramal ibadat kecuali apabila syaitan melihat ibadat kita telah diterima oleh Allah SWT. Syaitan akan membisikkan kebahagian dan keriangan kepada pengusaha maksiat serta syaitan akan membisikkan kepada pembuat maksiat bahawa Allah SWT Maha Penganpun dan tidak akan mengazab mereka yang mengucap 2 kalimah syahadah, sedangkan 2 kalimah syahadah kita, telah terbatal tanpa kita sedari dan perbuatan maksiat yang kita sengaja lakukan memang mengundang kemurkaan Allah SWT. Allah SWT hanya mengampun golongan fitrah dan mereka yang benar-benar tidak tahu peruatan tersebut dilarang oleh Allah SWT.
      Anda adalah termasuk golongan pilihan Allah SWT kerana anda telah diberi peluang dan kesedaran untuk berjalan di Jalan Allah SWT. ucaplah ” Alhamdulillah ” kepada Allah SWT di atas apa yang berlaku. Itulah Hikmah ciptaan Allah SWT dalam setiap tindakan Allah SWT.
      Semoga Allah SWT menerima amalan anda,tambahan pula pada Ramadhan yang Mubarak ini. Amin Ya Rabbal Alamin.
      Ingatlah, segala amalan sunat dibulan Ramadhan mendapat pahala seperti amalan Fardhu.

  11. Kalau buat dosa besar dan mati tanpa sempat bertaubat adakah kita akan masuk neraka.

    • Kita akan diazab oleh Allah SWT kerana dosa tersebut dan dengan Rahmat Allah SWT, akhirnya kita akan dimasukkan kedalam Syurga kerana kita memiliki kunci Syurga Allah SWT iaitu ” LA ILA ILLALLAH “.

  12. assalamualikum wr.wb
    maaf sebelumnya, setahu saya, allah itu maha pengampun! sebesar apapun dosa kita seperti syirik akbar pun dosa kita, jika kita berusaha dan bertekad untuk tidak mengulanginya lagi walaupun kadang masih terulang itu akan dimaafkan dengan allah asalkan kita bertaubatan nasuha dan mengucapkan ”ashadualla ila hailauloh wa ashaduanna muhammadar rosululoh! bukankah seperti itu? maaf jika ada salah kata! assaalamualikum warahmatullahi wabarakatuh

    • W.Salam.
      Apakah dengan alasan ” Allah SWT Maha Pengampun ” boleh dijadikan lesen besar untuk melakukan dosa-dosa besar selain daripada syirik kepada Allah SWT???
      Itukah contoh tauladan yang telah Rasulullah SAW tunujukkan untuk menjadi ikutan umatnya ?
      Cuba kaji, golongan bagaimanakah yang melakukan dosa dan diampunkan dosanya ?
      Cuba lihat golongan manakah yang tidak akan diampunkan dosa mereka ?
      Jika semua dosa boleh diampun begitu sahaja apa guna Allah SWT menjadikan kesalahan manusia sebagai dosa- bukankah ini perbuatan sia-sia sahaja ?
      Apakah neraka dikhususkan untuk golongan syirik sahaja ???
      Memang banyak kisah dalam sejarah menunjukkan Allah SWT mengampun dosa-dosa hambaNya tetapi tidak banyak pula golongan yang mengulangi dosa-dosa besar apabila telah mendapat Keampunan Allah SWT.

      Marilah kita beriman dengan semua Nama-Nama Allah SWT bukan hanya memilih
      Yang Maha Pemurah dan Yang Maha Penyayang serta Yang Maha Pengampun sahaja

      Allah-Lafaz Yang Maha Besar dan Maha Agung
      Ar-Rahmaan-Yang Maha Pemurah.
      Ar-Rahiim-Yang Maha Penyayang.
      Al Maalik Yang Maha Menguasai.
      Al Qudduus Yang Maha Suci.
      As Salaam Yang Maha Sejahtera.
      Al Mu’miin Yang Maha Pengaman.
      Al Muhaimin Yang Maha Menjaga, Mengawasi, Memerintah dan Melindungi semua makhluk.
      Al ‘Aziiz Yang Maha Mulia.
      Al Jabbaar Yang Maha Berkuasa.
      Al Mutakabbir Yang Maha Agung.
      Al Khaaliq Yang Maha Pencipta.
      Al Baari’ Yang Maha Mengadakan.
      Al Mushowwir Yang Maha Pembentuk rupa.
      Al Ghaffaar Yang Maha Pengampun.
      Al Qahhaar Yang Maha Kuasa (Pemaksa).
      Al Wahhaab Yang Maha Pengurnia.
      Ar Razzak Yang Maha Pemberi Rezeki.
      Al Fattaah Yang Maha Membukakan.
      Al ‘Aliim Yang Maha Mengetahui.
      Al Qaabidh Yang Maha Menyempitkan.
      Al Baasith Yang Maha Meluaskan.
      Al Khaafidh Yang Maha Menjatuhkan.
      Ar Raafi’ Yang Maha Mengangkat.
      Al Mu’izz Yang Maha Memberi Kemuliaan.
      Al Muzill Yang Maha Memberi Kehinaan.
      As Saami’ Yang Maha Mendengar.
      Al Baashir Yang Maha Melihat.
      Al Haakim Yang Maha Menetapkan Hukum.
      Al ‘Adl yang Maha Adil.
      Al Lathiif Yang Maha Lemah Lembut.
      Al Khabiir Yang Maha Amat Mengetahui.
      Al Haliim Yang Maha Penyantun.
      Al ‘Azhiim Yang Maha Agung.
      Al Ghafuur Yang Maha Pengampun.
      Al Syakuur Yang Maha Menghargai.
      Al ‘Aliyy Yang Maha Tinggi.
      Al Kabiir Yang Maha Besar.
      Al Hafiizh Yang Maha Memelihara.
      Al Muqiith Yang Maha Pemberi Kecukupan.
      Al Hasiib Yang Maha Menghitung.
      Al Jaliil Yang Maha Luhur.
      Al Kariim Yang Maha Pemurah.
      Ar Raqiib Yang Maha Teliti.
      Al Mujiib Yang Maha Mengkabulkan.
      Al Waasi’ Yang Maha Luas.
      Al Haakim Yang Maha Bijaksana.
      Al Waduud Yang Maha Mengasihi.
      Al Majiid Yang Maha Mulia.
      Al Baa’ith Yang Maha Membangkitkan.
      Asy Syahiid Yang Maha Menyaksikan.
      Al Haq Yang Maha Benar.
      Al Wakiil Yang Maha Menjaga Penyarahan.
      Al Qawiyy Yang Maha Kuat.
      Al Matiin Yang Maha Perkasa.
      Al Waliyy Yang Maha Melindungi.
      Al Hamiid Yang Maha Terpuji.
      Al Muhshii Yang Maha Penghitung.
      Al Mubdi’ Yang Maha Memulai.
      Al Mu’iid Yang Maha Mengulangi.
      Al Muhyii Yang Maha Menghidupkan.
      Al Mumit Yang Maha Mematikan.
      Al Hayyu Yang Maha Hidup.
      Al Qayyuum Yang Maha Berdiri Sendiri.l
      Al Wajiid Yang Maha Mewujudkan.
      Al Majiid Yang Maha Mulia.
      Al Waahid Yang Maha Esa.
      As Shomad Yang Maha Diperlukan.
      Al Qaadir Yang Maha Kuasa.
      Al Muqtadir Yang Maha Menentukan.
      Al Muqaddim Yang Maha Mendahulukan.
      Al Mu’akhkhir Yang Maha Mengakhirkan.
      Al Awwal Yang Maha Awal.
      Al Aakhir Yang Maha Akhir.
      Az Zhaahir Yang Maha Nyata.
      Al Baatin Yang Maha Tersembunyi.
      Al Waliy Yang Maha Menguasai.
      Al Muta’aali Yang Maha Agung.
      Al Barr Yang Maha Menerima Taubat.
      Al Muntaqim Yang Maha Penyeksa.
      Al ‘Afuw Yang Maaf Pemaaf.
      Ar Ra’uuf Yang Maaf Belas Kasihan.
      Malik al Mulk Yang Maha Menguasai Kerajaan.
      Zul Jalaal wal Ikraam Yang Maha Memiliki Kebesaran dan Kemuliaan.
      Al Muqsith Yang Maha Mengadili.
      Al Jaami’ Yang Maha Mengumpul.
      Al Ghaniy Yang Maha Kaya.
      Al Mughni Yang Maha Pemberi Kekayaan.
      Al Maani’ Yang Maha Menolak.
      Ad Dhaarr Yang Maha Pemberi Manfaaf.
      An Nuur Yang Maha Bercahaya.
      Al Haadi Yang Maha Pemberi Petunjuk.
      Al Baadi’ Yang Maha Mencipta Perkara Baru.
      Al Baaqi Yang Maha Kekal.
      Al Waarith Yang Maha Mewarisi.
      Ar Raasyid Yang Maha Sedar.
      As Shabbuur Yang Maha Penyabar.

      Wallahhu A’lamu Bissowab.

  13. assalamualaikum wr.wb, maaf sebelumnya tetapi, saya masih kurang jelas. jadi, apakah dosa syirik masih dapat diampuni? karenakan allah maha penerima taubat! maaf jika ada salah kata!
    assalamualaikum wr.wb

    • W.Salam.
      Sebagaimana kita sedia maklum, golongan Muallaf ( baru memeluk Islam ) amatlah dicintai oleh Allah SWT kerana mereka seperti kain putih yang bersih baru dibersihkan dengan 2 kalimah syahadah sebagaimana para shabat Rasulullah SAW yang dahulunya adalah penyembah berhala dan pembunuh anak-anak wanita di zaman jahiliah. Walaupun demikian syirik mereka tetapi mereka memluk Islam dan bertaubat dan kini mereka mendapat jaminan Allah SWT untuk mendiami Syurga. Memang dosa syirik mereka yang bukan Islam diampun oleh Allah SWT. Sementara dosa syirik orang muslim mesti dinasihati dan jika terpaksa hukum hudu mesti dilaksanakan sekiranya taraf syirik tidak dapat dipulihkan lagi.
      Segala-galanya adalah ditangan Allah SWT secara mutlak diatas kebijaksanaan hamba-hamba Allah dan disamping bimbingan Para Rasul dan nabi, Al-Quran, Al-Hadis, Akal yang waras serta Hidayah Allah SWT, Insya Allah SWT kita diberi rahmat mendiami Syurga Allah SWT. Wallahu A’lamu Bissowab.

      • Mualaf yang memeluk islam dicintai oleh Allah swt, tetapi bilah Mualaf murtad dari islam wajib dibunuh untuk mendapat pasport menuju islam dengan 72 bidadari yang dapat memberikan kepuasan seksuel.

        Kata nabi Muhammad dengan sembrotan yang tidak pernah lemas …?wow indahnya ajaran islam manusia padang pasir yang liar Muhammad bin Abdulah.

  14. assalamualaikum wr.wb
    maaf kalo saya suka bertanya mohon dimaklum karena saya masih smp maaf ya sebelumnya
    saya cuma mau tanya yang namanya manusia itukan tidak luput dr kesalahan dan dosa, tetapi pertanyaan saya:
    1. jika seorang muslim melakukan syirik, apa harus dihukum mati? bukannya keputusan itu hanya allah yang tahu?
    2. apakah kita boleh taubat nasuha setiap hari?
    3. apakah ciri-ciri diterimanya taubat?
    4. apakah jiak seorang muslim melakukan syirik, dapat diampuni dengan taubat nasuha?

    maaf jika ada sakah kata, assalamualaikum wr.wb

    • W.Salam.
      Saya amat bergembira kerana anda sudi berkongsi ilmu, cuma saya mohon maaf jika saya tidak berkesempatan untuk menjawab soalan anda.
      Jawapan soalan
      1-Untuk menjatuhkan hukuman mati dalam Islam, mestilah melalui pelbagai proses sebagaimana hukuman hudud yang lain. Sesungguhnya Islam tidak zalim untuk menyerang mana-mana negara bukan Islam tetapi serangan dibuat setelah usaha dakwah dan pelbagai utusan dan perundingan dibuat atau setelah agama Islam dihina atau dicabar.
      Begitu juga dalam masalah seperti begini. Isu persoalan syirik secara paksa, syirik secara jahil dan sebagainya mesti diteliti serta diperhalusi terlebih dahulu. Jika usaha dakwah dan selidik serta penerangan yang jelas belum dibuat hukuman mati tidak boleh dilaksanakan. Persoalan sekarang, apakah usaha untuk menyedarkan dosa syirik dilakukan secara Ikhlas walaupun tidak mendapat sambutan dan habuan telah dibuat atau sekadar melepas batuk ditangga sahaja.
      Apakah khutbah Jumaat digunakan sebaik-baiknya untuk memberi penerangan ilmiah kepada umat Islam atau sekadar untuk menyempurnakan rukun solat jumaat dan sekadar tugas rasmi seorang imam untuk mendapat gaji bulanan sahaja.
      Apakah isi khutbah pada minggu lepas telah dilaksanakan 100% ataupun isi khutbah yang sama akan diulang setiap tahun dan sepanjang hayat imam yang bertugas.
      Betapa jauhnya kita dengan Sunnah Rasulullah SAW, sehingga segala ibadat dijadikan budaya hidup tanpa niat untuk beribadat kepada Allah SWT- Oleh yang demikian saya secara peribadi amatlah menghargai pertanyaan anda dalam soalan syirik ini. Betapa umat Islam kini tidak merasakan jijik dengan amalan syirik kepada Allah SWT secara terang atau tersembunyi setiap hari.
      Betapa suci perjuangan Rasulullah SAW dalam menyebarkan Islam sehingga Baginda menolak 3 tawaran besar oleh Abu jahal:
      1-Perkongsian kuasa politik .
      2- Harta kekayaan atau kuasa ekonomi.
      3- Wanita atau keindahan dunia.
      Kerana Cintakan Allah SWT yang suci dari unsur-unsur kepentingan politik, unsur-unsur mengaut kekayaan atau sumber ekonomi dan unsur-unsur nikmat dunia yang sementara ( wanita canti ). Maka Rasulullah SAW suci dari difitnah dalam tiga bidang kuasa tersebut dan akhirnya Rasulullah SAW berjaya menghapuskan unsur-unsur syirik yang terdapat dalam 3 sektor tersebut.
      Maha Suci perjuangan Rasulullah SAW sehingga Baginda mampu membunuh mereka yang syirik tanpa dicop sebagai seorang Nabi yang zalim.
      Jawapan soalan kedua ;
      Kita boleh bertaubat Nasuha setiap hari- taubat nasuha yang tidak diselit dengan dosa dan mempersendakan Dzat Allah SWT pasti meninggikan martabat anda di sisi Allah SWT dan makin mendekatkan diri anda dengan Rasulullah SAW.
      Jawapan soalan ketiaga :
      Ciri yang paling jelas bahawa taubat anda diterima oleh Allah SWT adalah anda akan merasa anda sentiasa dalam perhatian Allah SWT setiap saat dan malu untuk melakukan dosa syirik kerana solat anda telah menghalang anda daripada melakukan maksiat.
      Anda sayang pada pahala amal ibadat yang telah anda kumpulkan sebagai bekalan terbaik yang akan anda persembahkan dihadapan Dzat Allah SWT nanti.
      jawapan soalan keempat :
      Mengikut pembahagian dosa-dosa yang telah digariskan oleh para ulamak memang dosa syirik tidak akan terhapus kecuali dengan hukuman bunuh untuk mereka yang murtad- Oleh kerana kita berada dizaman fitnah maka mereka yang syirik mesti mengulangi kembali 2 kalimah syahadah dan bertaubat Nasuha Insya Allah, Allah SWT menerima taubat tersebut- Berbekalkan 2 Kalimah Syahadah baru yang penuh dengan kesedaran dan Keikhlasan pasti Allah SWT menyambut Taubat Nasuha tersebut dalam keadaan penuh Rahmat dan Kasih Sayang. Insya Allah. Hanya Allah SWT sahaja yang mampu membimbing hambanya kearah Jalan Hidayah.

  15. maaf saya mau nanya lagi,
    1. saya adalah orang yang dulunya itu suka buat maksiat suka boong,onani,suka nyontek, dll. tapi saya sekarang ingin bertaubat nasuha tetapi setelah saya bertaubat banyak sekali cobaan yang datamg pada saya, sekarang saya telah dilanda masalah besar yaitu saya didalam hati suka ada yang membisikan suatu keburukan dan kadang2 saya suka dibisikin ”saya orang musyrik”, ”saya orang murtad” sampe kadang2 saya sadar saya ingin melawan bisikan itu dengan kata ”lailahailauloh” tapi secara sadar atau tidak sadar saya suka ada dorongan untuk mengatakn kata allahnya diganti, itu kan sudah termasuk syirik, ataupun murtad (tapi mungkin ini hanya analisa saya). apakah yang harus saya lakukan? apakah membiasakan membaca dua kalihmah syahadat setiap hari dan bertaubatan nasuha setiap usai sholat?

    2. saya suka mendengar khutbah bahwa syirik adalah dosa terbesar menurut allah, tetapi dalam setiap hari kan pasti kita melakukan syirik dan syirik itu adalah syirik akbar, lalu pantaskah kita bertaubatan nasuha setiap hari untuk menutupi segala kesalahan dan dosa-dosa kita

    maaf jika ada kesalahan kata dalam bertanya,
    asslamualaikum wr,wb

    • Alhamdulillah, apa yang anda lakukan amatlah baik. Semoga Allah SWT mengampun segala kesilapan yang telah kita cuba elakkan.
      Begitulah kerja-kerja syaitan yang jelas dalam surah An-Nas. Syaitan tidak serik dan tetap berjuang untuk merosakkan Aqidah umat Islam secara zahir ataupun secara tersembunyi.
      Tidak ada jalan lain yang dapat menewaskan syaitan kecuali dengan mendekatkan diri kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW dengan hati yang penuh kecintaan kepada keduanya.
      Ingatlah, apa sahaja suruhan dan larangan Allah SWT serta Rasulullah SAW adalah untuk kebaikkan kita di dunia, lebih-lebih lagi di Akhirat nanti.
      Sesungguhnya Allah SWT dan Rasulullah SAW amat menCinta kita semua, ujian dan penderitaan adalah untuk meninggikan martabat manusia mukmin di Akhirat nanti berbanding lain-lain Makhluk terutama Para Malaikat.
      Semoga Allah SWT menjadikan Iman kita semua seperti Iman Abu Bakar As-Siddiq, Amin Ya Rabbal Alamin.

  16. assalamualaikum wr.wb
    tapi, jika saya mencoba melawan dengan dua kalimah syahadat dan saya secara sadar ataupun tidak sadar dan secara sengaja maupun tidak disengaja, saya seakan2 mengganti nama allah dan muhammad! lalu:
    1. apakah itu termasuk syirik/murtad
    2. jika saya bertaubatan nasuha setiap hari, akankah diterima

    terimakasih atas jawabannya, maaf jika ada salah kata
    Assalamualikum wr.wb

  17. Assalamualaikum. Saya nak tanya. Saya telah menipu besar rakan-rakan saya. Saya menipu kerana saya ingin mereka mengambil berat terhadap saya. Saya berasa malu dan saya takut saya akan dibenci oleh mereka sekiranya saya memberitahu mereka perkara yang sebenar. Saya telah menghentikan penipuan itu dan saya sentiasa bertaubat tetapi, adakah taubat dan amalan saya nanti akan diterima Allah kelak? Ampunkanlah saya.

  18. boleh ajar cara perangi sihir?

  19. salam,saya bekerja rumah kebajikan anak yatim.boleh ke saya memakan dan membawa balik makanan lebihan dari anak yatim tersebut.sekiraan makanan itu tidak di agih kan atau di makan boleh menyebabkan pembaziran.blh sy tahu hukumnya.

    • W.Salam. Hukumnya harus tidak mengapa. Dana yang dibelanjakan oleh pihak rumah kebajikan sekarang kebanyakkannya datang daripada wang kerajaan. Begitu juga rumah kebajikan persendirian. Tidak mengapa kita makan daripada lebihan mereka. Wallahu A’lamu Bissowab.

  20. ada kah dosa syirik terhapus jikalau bertaubat dengan taubat nasuha dan berazam tidak mengulangi lagi……

  21. As Salam…..saya nak tanya sekarang ni ramai orang jahat dari orang baik adakah kita akan terselamat dari menjadi jahat dan adakah hadis nabi dan petikan al quran yang menunjukkan kita akan dapat menyelamatkan iman kita walaupun dunia akhir zaman.

    • W.Salam.
      Insya Allah kita selamat. Iman kita dizaman ini amatlah berharga.

  22. Salam.. Sya pernah tercakap dlm hati ‘ sya ingin murtad’ tapi sya tdak sengaja & tanpa niat.. Seolah-olah ada sesuatu yg menyuruh sya berbuat begitu.. Adakah sya bkn Islam lagi??

    • W.Salam.
      Alhamdulillah, anda belum lagi murtad.. ingatlah sesungguhnya lintasan hati dan bisikan syaitan memang demikian. Bersegeralah beristighfar kepada Allah SWT. Allah SWT tidak mengira dosa lintasan hati atau niat seseorang kearah melakukan perbuatan jahat tetapi Allah SWT segera memberi pahala kepada lintasan hati atau niat ke arah kebaikkan.Saya nasihatkan anda sentiasa membaca ” أَمَنْتُ بِاللهِ وَرَسُولِهِ ” setiap kali terlintas dihati untuk Syirik kepada Allah SWT.
      Semoga Allah SWT menetapkan Iman anda kepadaNya.. Amin Ya Rabbal Alamin.

  23. Reblogged this on Brain Damage.

  24. soalan saya, ada atau tidak cara apabila kita melakukan kesalahan dan kita bertaubat, demi tidak mahu terkena balasan kesalahan?

    • Didiklah hati anda untuk menCintai Allah SWT dan Rasulullah SAW dengan sebenar-benar Cinta terlebih dahulu, saya pasti anda akan memahami dengan apajua yang Allah SWT timpakan pada anda.. Rasulullah SAW sering diuji oleh Allah SWT kerana Rasulullah SAW adalah kekasih Nya. Insya Allah, anda adalah diantara Insan Pilihan Allah SWT.. Amin Ya Rabbal Alamin.

      • Salam tuan,
        Apabila membaca komen2 Dan respon dr tuan, saya amat menyesal Dan takut dgn dosa yg dilakukan…saya juga gerun dgn ayat tuan “mempersendakan Allah” bg yg sdh bertaubat Dan MASIH melakukan dosa yang sama..saya juga manusia biasa yg tdk lekang dgn dosa yg dilakukan..apakah betul taubat yg saya lakukan tdk diterima?saya menyesal teramat sgt…Dan menanamkan sifat pada diri utk sentiasa solat taubat..bagi mengelakkan nafsu yang menular pada diri..apakah yg boleh saya lakukan lagi selain solat taubat Dan membaca al-Quran utk sy membina iman yg teguh..kerana diri ini kurg ilmu..diharap tuan dpt membantu saya.sekian,terima kasih.

      • Marilah kita renung FIRMAN ALLAH SWT dengan mata hati, betapa benarnya Kata-Kata Allah SWT.

        Dan di antara manusia ada yang berkata: “Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat”; padahal mereka sebenarnya tidak beriman.
        (Al-Baqarah 2:8
        Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya memperdaya dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya.
        (Al-Baqarah 2:9)

        Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).
        (Al-Baqarah 2:10)

        Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi”, mereka menjawab: ” Sesungguhnya kami orang-orang yang hanya membuat kebaikan”.
        (Al-Baqarah 2:11)

        Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang sebenar-benarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya.
        (Al-Baqarah 2:12)

        Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang itu telah beriman”. Mereka menjawab: “Patutkah kami ini beriman sebagaimana berimannya orang-orang bodoh itu?” Ketahuilah! Sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh, tetapi mereka tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).
        (Al-Baqarah 2:13)

        Dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata: ” Kami telah beriman “, dan manakala mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka berkata pula:” Sesungguhnya kami tetap bersama kamu, sebenarnya kami hanya memperolok-olok (akan orang-orang yang beriman)”.
        (Al-Baqarah 2:14)

        Allah (membalas) memperolok-olok, dan membiarkan mereka meraba-raba dalam kesesatan mereka (yang melampaui batas itu).
        (Al-Baqarah 2:15)

        Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk; maka tiadalah beruntung perniagaan mereka dan tidak pula mereka beroleh petunjuk hidayah.
        (Al-Baqarah 2:16)
        Perbandingan hal mereka (golongan yang munafik itu) samalah seperti orang yang menyalakan api; apabila api itu menerangi sekelilingnya, (tiba-tiba) Allah hilangkan cahaya (yang menerangi) mereka, dan dibiarkannya mereka dalam gelap-gelita, tidak dapat melihat (sesuatu pun).
        (Al-Baqarah 2:17)

        Mereka (seolah-olah orang yang) pekak, bisu dan buta; dengan keadaan itu mereka tidak dapat kembali (kepada kebenaran).
        (Al-Baqarah 2:18)

        Atau (bandingannya) seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit, bersama dengan gelap-gelita, dan guruh serta kilat; mereka menyumbat jarinya ke dalam telinga masing-masing dari mendengar suara petir, kerana mereka takut mati. (Masakan mereka boleh terlepas), sedang (pengetahuan dan kekuasaan) Allah meliputi orang-orang yang kafir itu.
        (Al-Baqarah 2:19

        Nota :
        Betapa hikmahnya Allah SWT tidak menurunkan Al-Quran secara tidak mengandungi bab-bak tertentu… setiap masa samada zaman ( tradisioanal atau moden atau di Akhirat semuanya sesaui) dan setiap suasana,( samada sedih atau gembira )- Al-Quran mampu mengubati hati orang-orang yang berfikir dan orang-orang yang beriman serta orang-orang yang ingin mengambil pengajaran untuk dijadikan panduan menjalani kehidupan ini.

        Saya juga sering mendapat dugaan samada berbentuk pangkat atau wanita tetapi saya bersyukur apabila Allah SWT memberi kesedaran kepada saya tentang akibat yang akan berlaku, Alhamdulillah… semoga Allah SWT sentiasa menasihati saya agar cukup denga apa yang ada…

        Seorang pensyarah yang bercita-cita mendapat gelaran Prof. sanggup beribadat kepada Allah SWT siang dan malam dengan berdoa ” Ya Allah kurnikan kepadaku pangkat Prof “. Tidak sekadar beribadat di rumah, di pejabat, di surau dan masjid malah sehingga sanggup menunaikan ibadat Umrah dan Haji demi mendapat gelaran Prof. disaat mengadap Kaabah Al-Musyarrafah maka di ulangi doa untuk mendapat pangkat Prof bersama linangan air mata… Akhirnya beliau dianugerahkan pangkat Prof. namun kini beliau baru sedar betapa ia telah menghabiskan masa,tenaga dan wang ringgit sekadar ingin mendapat pangkat Prof yang di reka oleh manusia yang tidak ada nilai sedikit pun di sisi Allah SWT. Kini beliau menyesal dan berjanji pada dirinya untuk menebuskan perbuatannya bertahun-tuhan bertuhankan Prof. Kini Beliau memberi ceramah kepada semua siswa dan siswi secarab percuma tanpa mengenakan apa-apa bayaran. Cukuplah bagi Allah SWT sahaja yang akan membalas segala bakti yang beliau taburkan…

        Kisah di atas saya selitkan sebagai pengajaran kepada kita semua dengan harapan, boleh memberi pengajaran kepada kita semua, sesungguhnya Allah SWT mampu menyesatkan kita semua sehingga ke Neraka Jahannam tetapi Allah SWT memberi Rahmat kepada Insan PilihanNya untuk merasai Cahaya Hidayah dan Nikmat Syurga yang disediakan kepada mereka yang yakin dengan pengajaran-pengajaran yang terkandung di dalam Al-Quran Al-Karim. Wallahu A’lamu Bissowab.

        Saya nasihati diri saya dan juga kepada diri anda serta semua insan yang sudi membaca Makalah ini ” Jangan bersedih kerana Allah SWT tidak pernah lalai memerhati gerka-geri kita dan pasti Allah SWT akan membantu kita disuatu hari nanti “.. Amin Ya Rabbal Alamin.

  25. Nk tnya kalau kita buat seks sesama jenis , tapi mnyesal ngn perbuatan n nk bertaubat. Tuhan akn terima tak taubat kita ustaz

    • Tentang penerimaan taubat, hanya Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui tetapi berbekalkan panduan Al-Quran.. ” semua dosa Allah SWT ampun kecuali syirik ” maka kita menaruh setinggi-tinggi harapan kepada Allah SWT untuk menerima taubat kita yang benar-benar Nasuha. Cuma azab yang Allah SWT sediakan untuk kepada mereka yang berdosa dan nikmat yang Allah SWT sediakan untuk mereka yang TAAT pada perintah Allah SWT serta Allah SWT tidak mengingkari janji dan juga Allah SWT telah berfirman ” Walau sebesar zarah kebaikan atau kejahatan pasti menerima balasan ” Maka tidak Salah jika Allah SWT mengazabkan kita terlebih dahulu sebelum Allah SWT yang Maha Rahmat dan Maha Penyayang menggunakan sifatNya kerana jangan kita lupa dengan SIfat Allah SWT AL-Jabbar dan Al-Mutakabbir. Allah SWT terlalu Maha Adil dalam semua perhitunganNya. Wallahu A’lamu Bissowab.

  26. saye nak tanya bidadari syurga untuk lelaki yg bujang saje ke?

  27. bidadari syurga hanya untuk lelaki bujang saja ke?

  28. Assalammualaikum….saya ada masalah dengan hati saya….Saya tidak berniat utk mengatakan Allah itu ini dan itu…tetapi seakan2 ada yang memaksa saya berfikiran begitu dan berulang2.Bagaimanakah saya dapat mengatasi masalah tersebut.Saya cuba sedaya upaya dan saya berasa amat takut.Tolong lah saya agar saya dapat kembali tenang.

    • W.Salam, sebenarnya lintasan dalam hati sebegini memang adalah perkara biasa. Ianya godaan syaitan dalam usaha menyesatkan manusia. Bacalah ” أعوذ بالله من الشيطان الرجيم . أَمَنْتً بِاللهِ وَرَسًولِهْ” Insya Allah, anda akan tenang. Cubalah anda fikir sejenak tentang kejadian alam ini.Nabi Adam Alaihissalam dicipta dari seketul tanah, Nabi Adam memulakan kehidupan di Syurga, Allah SWT utuskan Baginda ke dunia sebagai Khalifah. Nabi Adam diutuskan bukan kerana kesalahan makan buah khuldi tetapi memang Allah SWT telah berkata, manusia memang menjadi Khalifah di dunia. Allah SWT jadikan Malaikat dan Rasul2 sebagai pembawa syariat atau tatacara hidup Syariah serta Allah SWT jadikan syaitan sebagai ujian kepada manusia, agar kehidupan mereka lebih berkualiti sehingga mereka yang benar-benar yakin kepada Allah SWT sahaja yang mampu kembali ke Syurga.
      Tentang keimanan kita kepada Rasulullah SAW dan Allah SWT, cuba anda bayangkan apa yang terkandung didalam Al-Quran.. semua perkara tercatit didalam Al-Quran secara terperinci daripada kisah alam ghaib, kisah para nabi-nabi yang berzaman-zaman semua terdapat didalam Al-Quran. Rasulullah SAW tidak mampu menceritakan ini semua kecuali Allah SWT sahaja, Yang Maha Hidup yang dapat menceritakan segala-galanya kepada Rasulullah SAW.
      Tentang tanda-tanda kewujudan Allah SWT, marilah anda lihat kubur-kubur para ambiya’ dan juga musuh para nabi-nabi seperti firaun semuanya wujud.
      Tentang kekuasaan Allah SWT, anda boleh melihat dengan sendiri di alam kemajuan teknologi canggih sekarang. Manusia mampu melakukan segala-gala kecuali mencipta Roh atau nyawa sahaja.
      Anda tidak boleh berfikir tentang Dzat Allah SWT tetapi cukuplah dengan anda memndang dan merenung ciptaan Allah SWT, cubalah lihat Gunung Thur Sina di Jordan yang dahulunya tinggi tetapi apabila Allah SWT tunjukkan cahayaNya sahaja sebgai menjawab permintaan kaum yahudi yang degil, gunung tersebut hancur menjadi bukit.. di alam yang amat maju ini.. semua jenis prof. ada tetapi mereka hanya mahir dalam bidang tertentu sahaja, mereka mengambil masa puluhan tahun membuat kajian tetapi mereka akan mati sebelum ilmu mereka habis.. sedangkan ilmu Allah SWT yang merangkumi semua bidang yang sudah kita tahu dan banyak lagi bidang ilmu yang belum kita tahu, yang berada dalam genggaman Allah SWT.
      Manusia mampu melakukan sesuatu tetapi mereka amat lemah dan tehad, mereka memerlukan alat dan bahan-bahan tertentu yang telah Allah SWT sediakan seperti emas, besi, minyak dan lain-lain bahan untuk mencapai cita-cita mereka, dengan otak yang tidak sampai 1kg beratnya mereka tidak akan berjaya melawan kekuasaan Allah SWT Yang Maha Mengetahui tanpa bersumberkan otak atau akal seperti manusia.
      Semoga anda memahami apa yang cuba saya maksudkan. Semoga Allah SWT membantu anda dan menenangkan anda. Bacalah Al-Quran dan terjemahannya sekali. Jangan anda berfikir sahaja tanpa berusaha membaca Al-Quran dan terjemahan kerana saya yakin jika anda khatam Al-Quran dan Khatam juga terjemahannya anda akan bertemu jawapannya didalam Al-Quran. Bersungguh-sungguhlah membaca Al-Quran dengan Ikhlas serta mengadap ke arah Qiblat setelah menunaikan solat-solat sunat. Saya yakin… anda diganggu oleh syaitan kerana syaitan melihat anda memiliki potensi yang tinggi untuk mendekati Allah SWT, oleh yang demikian syaitan berusaha memesongkan hala tuju pemikiran anda. jarum syaitan amat halus dan berbisa dalam memerangkap manusia.Para Nabi digoda secara perasaan dan fizikal, mereka yang jahil syaitan akan terus memerangkap mereka dengan fahaman-fahaman tertentu. Jadi tidaklah mustahil kehidupan hari ini terlepas daripada godaan syaitan. Nauzubillahhi Min Zalik. Wallahhu A’lam. Semoga anda tenang dengan sedikit penerangan yang saya berikan.Selamat bermujahadah untuk mengenali Allah SWT.

      • Asalam ustaz…maksudnya semakin byk ibadah semakin byklah lintasan hati akan dtg.klu yg tak baik tu semestinya dr syaitan dan klu kita dpt petunjuk dr Allah swt hati akan mudah mengenalnya.itu sebahagian dr khusyuk ..betul ke?.maaf klu silap.penjelasan ustaz simple tapi amat bermakna.tkasih.

  29. Klau da kutuk allah mcm tu,memang dah tak lama tu,mcm kawan saya,arwah dah dia ni tak sempat nak mintak ampun pada allah

  30. Memang dia ni haram jadah punya manusia,mak bapak tak ajar,semuga allah beri balasan yg sentimpal

  31. Assalamualaikum..

    Apakah Allah S.W.T akan memaafkan orang yang tidak tahu membaca Al-Quran?

    • w.Salam.
      Menuntut Ilmu adalah wajib.. termasuk membaca Al-Quran.Beramal tanpa Ilmu , amalan tersebut akan ditolak. Belajarlah Al-Quran dahulu baru memohon kemaafan kepada Allah SWT kerana Al-Quran Kitab yang membawa Hidayah kepada semua lapisan manusia. JUtaan Terima Kasih kerana sudi berkongsi soalan yang amat berguna.

  32. as’salam.. sya ingn brtnya, 1. klau seseorng tu mncuri ttapi dia tidx memhon maaf kpda manusia tu, dia hnya memhon maaf kpda Allah shaja, apkh dosanya trampun? 2. sya slalu dngr, jika ingn sikap mnjadi baik, kita hrus solat 5 wktu, ttpi knpa ada yg solat 5 wktu, tpi prangai teruk. 3. saya ingn bertaubat tpi rsanya sprti ada yg mghalang… hrp ustaz bleh tlng.. maaf jika trslh bhasa. as’salam

    • W.Salam.

      1-Dosa mencuri yang melibat manusia sesama manusia, mesti memohon maaf sesama manusia.
      2-Solat 5 waktu yang tidak mengubah sikapnya seharian, membuktikan solatnya tidak diterima oleh Allah SWT. Inilah yang paling Rasulullah SAW takuti.
      3-Taubat anda tidak begitu Ikhlas dengan Allah SWT, anda wajib mencari ilmu kearah mengenali kebesaran Allah SWT. Panyakit sebegini wujud adalah disebabakan pengajian sekarang yang amat jauh daripada Cahaya Allah SWT.
      Wallahhu A’lamu Bissowab.

  33. Salam Ostad,

    Kalo dosa melaknat seseorang dengan sebab perbuatan terkutuknya bagaimana adakah diampunkan dosa melaknat seseorang?

    Dan kalau orang dilaknati itu penyembah setan(tukang sihir), adakah berdosa saya doakan kecelakaan baginya?

  34. Assalamualaikum…saya mempunyai soalan berkaitan dengan harta anak-anak yatim..adakah terampun dosa seseorang itu jika dia yang telah diamanahkan untuk mengatur perbelanjaan anak-anak yatim hasil dari derma orang ramai tetapi telah menggunakan wang tersebut untuk kepentingan sendiri tetapi telah berniat akan membayar balik wang tersebut dalam masa yang terdekat…

    • W.Salam.
      Jika dalam keadaan terdesak anda inilah pendapat saya.Jika berkesempatan membayar di dunia pasti tak mengapa, tetapi jika tidak berkesematan demikian pasti menghadapi azab Allah SWT yang Maha Pedih. Cuma sikap sebegini tidak termasuk dalam golongan yang warak dan tidak memiliki amanah serta tidak boleh dijadikan pemimpin yang sebenar.
      Jika dalam keadaan tidak terdesak, perbuatan sebegini amatlah keji dan tidak bermaruah. walaupun seorang alaim pada zahirnya. Wallahhu A.lam Wa Nauzubillah Min Zalik.

  35. NAUZUBILLAHIMIN ZALIK

  36. adakah boleh jika seseorang mualaf itu ingin mewasiatkan hartanya kepada ibubapanya yg bkn islam?

    • Tidak boleh secara wasiat tetapi, hadiahkan sahaja. Insya Allah SWT dengan pemberian tersebut menjadikan diri kedua ibubapa anda berjinak dengan Islam dan akan mengenali Allah SWT. Insya Allah.

  37. Assalam…admin..sy pnah tkena pyakit gangguan jin sihir..dgn besar hati sy mminta bantuan seseorang yg digelar ustazah..di pagarnya rumah dgn garam dan lada hitam..disuruhnya saya mandi limau..disuruhnya saya mandi air terjun..setelah selesai sesi berubat..saya pun google..ttg seme pekara yg disuruh..SubhanAllah..alangkah tkejutnya saya..biler dapat maklumat dari internet..yg semua tuh adalah amalam syirik dalam mgubat…dan ternyata perawat tuh bdamping dgn jin utk mgubati org sakit..slps tuh sy xhabes2 mimpi yg bukan2..slps tuh nk solat..mmg mls sgt2..lebih2 lagi solat subuh..mmg rasa myesal sgt2..tpi nk wat camne dh tlanjur..so sy dlm perjalanan untuk MINTA AMPUN n MAAF serta TAUBAT pada ALLAH..mmg niat sy brubat n utk sehat..kerana ALLAH S.W.T..tpi xsangka kerana jahil agama..sy sanggup ikut bulat2 ape yg ustazah tuh suruh buat..

    so skank nih sy nk buat SOLAT TAUBAT utk mohon maaf pada ALLAH S.W.T atas kbodohan dan kesengalan sy mpercayai benda mgarut tuh..saya sgt2 takut kerana DIA yg Maha Besar..

    dan saya juga nk tunaikan solat hajat utk minta petunjuk ALLAH S.W.T..agar x di pertemukan lagi dgn org2 yg jelas2 mlanggar perintah Nya..

    apa pendapat admin ttg masalah saya nih..
    sy buntu sangat..
    tq admin.

    • W.Salam.
      Alam Melayu amat mempercayai khurafat.
      Apa yang paling jelas adalah solat Tahajjud dan witir setiap malam serta selepas solat bertaubatlah sbenar-benar taubat dan bermohonlah dengan penuh kesungguhan kepada Allah SWT segala yang diperlukan.

      Insya Allah, akan datang zaman yang merungkaikan segala permasalahan agama seperti terzahirnya kejahatan syiah di Syria. Selama ini semua negara tidak berani menghukum Syiah bukan mazhab Islam, kini Allah SWT telah buktikan kejahatan syiah, begitulah juga akan zahirnya kebenaran Islam sehingga menzahirkan kejahatan golongan yang mengakui Islam tetapi sebenarnya mereka hanya berselindung disebalik nama Islam.

      Semoga Allah SWT sentiasa mendampingi anda dan memberi ketenangan dengan Cahaya Islam. Wallahu A’lamu Bissowab.

  38. Siapa yang bikin dakwah kaya gini nakut nakuti kenapa?

  39. Salam. .aku da terjebak sma syirik besar smpai2x aku kena guntur dlm tdr n nmpk awan bernama muhammad n menyebut rasulullah . .aku selalu d tlg ole allah bila aku kena impit ole makluk halus. Tpi skrg aku d kena syirik besar.nak taubat tpi tak tau mau pg mna .

  40. salam mnusia mmg xblh lri dr keslhn. oleh itu sy telah terjebak ke arah maksiat walaupun bkn ats kerelaan. sy btul2 mnyesal ats apa yg sy lakukn. soalan sy, blh ke sy lakukn solat taubat nasuha dgn niat utk mnginsafi dan brjnji tdk akn lakukn nye lg. tp dlm masa yg same aurat sy msih blum smpurna. blh ke?

    • W.Salam, berusahalah berubah dan berkorbanlah kepada Allah SWT semoga pengorbanan anda mendapat perhatian Allah SWT. Allah SWT Maha Melihat dan Maha Menilai apa yang hambaNya lakukan. Amin Ya Rabbal Alamin.

  41. assalamualaikum ..
    afwan seungguhnya allah maha pengasih dan maha penyayang. sekalipun orang itu telah syirik jika dia sadar akan kesalahannya lalu bertaubat kepada allah dengan rasa penyesalan .insyaallah allah akan mengampuninya

  42. ya Allah Ampuni Lah Dosa-dosaku .

  43. bagaimana pula dosa org yg berhutang???

    • Jika berhutang dengan manusia, wajib bayar dalam apa jua keadaan. Jika berhutang dengan Allah SWT dalam bentuk ibadat- juga wajib bayar. Apa yang dikesali dunia sekarang,ramai yang sanggup berhutang bukan bertujuan keperluan tetapi sekadar untuk hidup lebih mewah. Nauzubillah Min Zalik.

  44. sy dulu pernah melakukan dosa2 besar seperti onani, musahaqah, berbalah dgn ibu ayh sy. sy tdk dpt solat dgn baik smpaikan bila sy tggl solat tersebut sy tidak merasa apa2 lg. bc quran, dgr azb neraka, semuanya umpama kosong.. dan sekarang dsebbkan hati sy tidak kuat utk taubat, sy semakin membuat dosa2 lain spt menonton video prono, onani dan berbalah dgn ibu bapa sy dgn menggunakan fizikal.. sy sendiri tidak lg bekerja. sy buntu dgn hidup sy knp sy tidak dpt hidayah spt org lain. sy sedar dlm diri sy tidak pernah bersungguh dlm hidup ni tp sy mendapat keputusan yg cemerlang. sy buntu dgn idup sy. sy sedar yg sy bukan Tuhan utk tentukan idup sy. kini sy idup penuh dgn kebingungan.. hampir 6 bln perkara ni terjadi dlm idup sy. sy tak tau nak buat ape dgn diri sy ni…

    • Apa jua dosa, Allah SWT sedia ampunkan dengan syarat tidak mengulangi kembali apabila tiba saat ajal. Amatlah celaka bagi mereka yang membuat dosa dan bertaubat tetapi apabila tiba saat kematian dia tidak sempat bertaubat. Jika anda tidak tahu tarikh mati, maka lebih baik anda jangan cuba melakukan dosa. Memang Allah SWT sengaja tidak memberitahu atau memaklumkan Tarikh ematian seseorang agar manusia hidup dalam keadaan aman beribadat kepada Allah SWT, jika tidak manusia akan hilang akal apabila terlalu memikirkan Tarikh Kematian yang akan tiba mengikut jadual ketetapan atau Qada’ dan Qadar yang dizahirkan.

      Hidayah sebenarnya milik Allah SWT, apa yang anda pandang pada kejayaan orang lain terutama kuffar yang kaya dan mukmin yang tidak solat terus kaya raya sedangkan mukmin yang solat terus miskin.

      Semuanya ini membuktikan kekausaan Allah SWT, walaupun seluruh bumi ini telah dikuasai oleh kuffar kecuali Kaabah dan Raudah serta kubur Rasulullah SAW. Ini tidak bererti hidayah Allah SWT tidak datang kepada Insan Pilihan Allah SWT, malah Hidayah tetap datang dengan mudah apabila Allah SWT Izinkan. Percayalah hidayah bukan untuk alim ulamak atau ustaz dan ustazah tetapi Hidayah Allah SWT Milik Mutlak Allah SWT dan akan dianugerahkan kepada sesiapa sahaja Yang Dikehendakki oleh Allah SWT. Insya Allah… Anda Juga termasuk Insan Pilihan ALLAH SWT. Amin ya Rabbal Alamin.

  45. Assalamualaikum wr wb

    Tanya:

    Dia tuli tidak tau tabuat itu apa sih.
    1. Dia sebanyak sholat 5 wktu n amal ibadah tanpa taubat karena tdk tau taubat?
    2. Tdk tau taubat lbh baik Dia menyumbangkan yg bnyak baju2 (krna sempat) dan assecceserius anak buat yatim piatu?
    3 Dia suka Membantu org miskin kelaparan atau apa aja?
    4. Apakah sholat 5 wkt dan amal ibadah dengan sama taubat, bukan?

    Wassalam

    • W.Salam.
      Apa yang dimaksudkan adalah berterusan melakukan 6 dosa tersebut, walaupun disertai dengan taubat.
      Dunia Islam yang telah dirosakkan dengan fahaman sekular sentiasa memisahkan urusan agama dengan urusan dunia, sehingga akaun dosa dan akaun pahala juga dipisahkan. Kehidupan seharian juga sengaja dilakukan dengan dosa dan pahala, pahala dianggap sentiasa kekal dan dosa yang sengaja dilakukan dianggap akan diampun oleh Allah SWT Yang Maha Pemurah. Seolah-olah Allah SWT sebagai tunggul kayu yang sentiasa menunggu mengampun dosa yang dilakukan.

      Sirah Ribuan Para Nabi tidak pernah melakukan dosa dengan sengaja, kenapa kita tinggalkan sirah Para Ambiya’ tetapi kita jadikan sirah mereka yang melakukan dosa sebagai ikutan dalam kehidupan.

      Betapa sesatnya dunia Islam sekarang, sehingga mereka keliru diantara Islam dan fahaman-fahaman kuffar seperti sekular,demokrasi,kapitalis,komunis dan syiah. Mereka jadikan fahaman kuffar sebagai matlamat hidup mereka. Mereka ke pejabat seharian demi mencari sesuap nasi dari majikan demokrasi, majikan sekular dan majikan kapitalis. Umur mereka dihabiskan dengan majikan selain daripada Allah SWT tetapi mendabik dada sebagai seorang pejuang agama Allah SWT. Oleh yang demikian Agama Allah SWT tidak dapat ditegakkan selama mana mereka terus memperhambakan diri untuk selain daripada Allah SWT.

      Umat Islam telah dipecah-pecahkan fahaman mereka, mereka bermusuhan kerana mazhab, mereka berperang sesama sendiri

      Amalan yang sepatut dilakukan oleh umat Islam adalah berusaha menjauhkan diri mereka daripada syirik Jalil dan Syirik Khafi.

      Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW bukan sekadar menunaikan solat 5 waktu, berderma kepada anak yatim dan menolong orang miskin sahaja, tetapi yang paling BESAR dan SUCI adalah selepas melakukan amalan yang disebutkan tadi, terus menjauhkan diri daripada perkara maksiat dan dosa sepanjang hayat sehingga menemui Allah SWT.
      Barulah Taubat diterima Allah SWT dan dosa-dosa besar diampunkan. Wallahu A’lamu Bissowab.

  46. bagaimana cara bertaubat dari syirik akbar?

    tolong kasih info secepatnya ya

    • Syirik adalah dosa paling besar di dalam Islam. Orang yang mati dalam keadaan mensyirikkan Allah, ditutup pintu keampunan untuknya. Ia akan kekal di dalam neraka buat selama-lamanya. Firman Allah (bermaksud);

      “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa mensyirikkanNya dengan sesuatu. Dia akan mengampunkan dosa selain syirik itu bagi orang yang dikehendakiNya. Sesiapa mensyirikkan Allah dengan sesuatu, maka sesungguhnya ia telah melakukan dosa yang besar” (Surah an-Nisa’, ayat 48).

      Menurut ulamak Tafsir, ayat di atas bermaksud kepada orang yang mati dalam Syirik. Berkata Imam Ibnu Kathir; yakni; “Allah tidak mengampunkan hamba yang bertemuNya dalam keadaan mensyirikkanNya”. Adapun orang yang semasa hayatnya pernah mensyirikkan Allah, kemudian sebelum ia mati, ia telah menyedari dosa Syiriknya, lalu memohon ampun kepada Allah dan membuang segala perbuatan Syirik dari dirinya, Insya Allah dosanya akan diampunkan Allah. Ini sebagaimana yang dijanjikan Allah melalui sabda RasulNya;

      إنَّ اللَّهَ يقبلُ توبةَ العبدِ ما لمْ يُغَرْغِرْ
      “Sesungguhnya Allah akan menerima taubat seorang hamba selagi nyawanya belum sampai di halqum (yakni nyawanya berada di penghujung)”. (HR Imam at-Tirmizi. Kata at-Tirmizi; hadis ini hasan gharib)

      Keadaannya sama seperti orang yang asalnya kafir, lalu memeluk Islam dan mati di dalam Islam. Sekalipun ia pernah mengkufurkan Allah, tetapi keislamannya telah menutup dosa kekufuran silamya. Begitu juga, dengan orang yang pernah mensyirikkan Allah, kemudian ia bertaubat dan kembali kepada Tauhid , maka taubat dan tauhidnya itu akan menutup dosa Syirik yang pernah ia lakukan.

      Ayat di atas memberi ingatan kepada kita agar menjaga Tauhid kita di sepanjang hayat kita supaya kita dapat mati dalam Tauhid, bukan dalam Syirik. Tauhid dan Syirik adalah dua perkara yang saling bertentangan. Kedua-duanya tidak akan bertemu dan bercantum buat selama-lamanya. Jika dalam diri kita ada Tauhid, tidak akan ada Syirik. Jika ada Syirik, tidak akan ada Tauhid. Kerana itu, orang yang diserapi dengan penyakit Syirik, akan hilang darinya Tauhidnya sebanyak Syirik yang menyerapinya itu. Kemuncak Syirik ialah Syirik Akbar (Besar) kerana ia memadamkan sepenuhnya Tauhid dari diri seseorang. Adapun Syirik Asghar, ia tidak memadamkan sepenuhnya Tauhid, namun tidak boleh juga kita pandang ringan kerana ia menghakis Tauhid kita sikit demi sedikit. Orang yang berterusan melakukan Syirik Asghar (Kecil), lambat laun ia akan terjebak ke dalam Syirik yang lebih besar dan akhirnya mati dalam Syirik.

      Orang yang menyedari ia pernah terjebak denagn Syirik hendaklah ia cepat-cepat bertaubat kepada Allah. Bertaubat dari Syirik tidak cukup dengan istighfar dan sembahyang taubat sahaja. Ia hendaklah memenuhi segala rukun yang ditetapkan agama untuk sahnya taubat seseorang, iaitu;

      Pertama; Ia hendaklah meninggalkan segala perbuatan Syirik yang pernah dilakukannya. Jika ia melakukan Syirik dengan berdoa atau memuja jin, hantu atau makhluk-makhluk halus yang lain, hendaklah perbuatan itu ditinggalkan dan ia kembali beribadah dan memohon kepada Allah sahaja. Jika ia melakukan Syirik kerana melakukan sihir, hendaklah sihir itu ditinggalkan. Jika ia ada menggantungkan tangkal, hendaklah tangkal itu dibuang.

      Kedua; Hendaklah ia menyesali ketelanjurannya melakukan dosa yang amat dimurkai Allah itu. Jika ia dapat menterjemahkan penyesalan itu dengan menangis di hadapan Allah itulah yang paling baik. Sabda Nabi s.a.w.; “Dua mata yang tidak akan disentuh oleh api neraka; (pertama) mata yang menangis kerana takutkan Allah, dan (kedua) mata yang berjaga malam kerana berkawal di jalan Allah” (HR Imam at-Tirmizi dari Ibnu ‘Abbas r.a.. Menurut beliau; hadis ini hasan).

      Ketiga; Hendaklah ia berazam bersungguh-sungguh tidak akan mengulangi lagi perbuatan Syirik yang pernah dilakukan dulu.

      Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Syirik, khususnya perbuatan-perbuatan yang mendatangkan Syirik, sila baca di Blog Artikel al-Qalam; (http://koleksi-alqalam.blogspot.com/2008/09/syirik_15.html) untuk huraian terperinci.

      Semoga Allah menjaga Tauhid kita dan menyelamat kita terjebak dalam segala jenis Syirik dari sekecil-kecilnya hingga sebesar-besarnya.

      Wallahu a’lam.

      MAKLUMAT DARIPADA BLOG
      http://www.eramuslim.com/ustadz-menjawab/dosa-syirik-dosa-yang-tidak-diampun.htm#.UkibID9E4rY

      Assalamualaikum Ustaz,

      Adakah dosa-dosa seseorang yang terjebak dalam unsur-unsur syirik seperti berjumpa dukun yang menggunakan jampi mantera dan kain kuning yang ditanam di pagar rumah bagi melembutkan hati oarng-orang yang datang ke rumah menagih hutang perniagaan suami supaya tidak marah-marah. Sebelum ini, pemahaman saya mengenai syirik adalah menyembah selain Allah seperti menyembah berhala. Pada masa itu, saya tidak begitu faham modus operandi dukun-dukun yang menggunakan jin. Adakah masih ada ruang untuk saya diampun dan diterima taubat oleh Allah berpandukan Surah An Nisaa: 48? Saya benar-benar telah bertaubat nasuha dan telah menjauhkan diri dari mana-mana dukun sejak beberapa tahun lalu. Adakah saya perlu menggali semula barang yang ditanam dan dibuang ke tempat lain atau dibiarkan saja tertanam. Saya sangat bimbangkan dosa-dosa syirik ini tapi tidak putus-putus mohon ampun berdasarkan sifat-sifat Allah yang Maha Pengampun, Maha Penerima Taubat dan Maha mengasihani hamba-hambanya. Bagaimana dengan syirik khafi seperti Riak, adakah Riak juga tertakluk kepada dosa syirik yang tidak terampun oleh Allah?

      Waalaikumussalam Wr Wb

      Tidak syak lagi bahwa syirik adalah dosa dan kezhaliman yang besar. Ia haruslah dijauhi oleh seorang yang beriman kepada Allah swt, sebagaimana nasehat Luqman kepada anaknya :

      وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ (١٣)

      Artinya : “Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”. (QS. Luqman : 13)

      Syirik memiliki dua macam :

      1. Syirik yang paling besar yaitu mengambil tandingan-tandingan atau sembahan-sembahan selain Allah swt didalam ibadah, seperti : menyembah berhala, meminta perlindungan atau pertolongan kepada seseorang didalam urusan-urusan yang diluar kesanggupan manusia atau sejenisnya.

      Diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud berkata : Aku bertanya kepada Rasulullah saw,”Dosa apa yang paling besar?’ beliau saw menjawab,’Engkau menjadikan tandingan terhadap Allah swt padahal Dial ah yang telah menciptakanmu.’….” (Muttafaq Alaihi)

      2. Syirik yang paling kecil yaitu riya. Riya ini berasal dari kata “ru’yah” atau melihat sehingga ia memiliki arti melakukan ketaatan dan meninggalkan kemaksiatan dengan disertai keinginan mendapatkan perhatian manusia / selain Allah swt, memberitahukannya kepada mereka atau keinginan mendapatkan pujian dari mereka, sebagaimana firman Allah swt :

      يُرَاءُونَ النَّاسَ وَلا يَذْكُرُونَ اللَّهَ إِلا قَلِيلا (١٤٢)

      Artinya : “….. mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” (QS. An Nisa : 142)

      Perbuatan semacam ini pun termasuk kedalam perbuatan syirik yang paling kecil sebagaimana riwayat Imam Ahmad dari Mahmud bin Labid berkata : Rasulullah saw bersabda,”Sesungguhnya yang paling aku takuti terhadap kalian adalah syirik yang paling kecil : riya.”

      Dan apa yang anda lakukan dengan pergi ke seorang dukun meminta pertolongan darinya agar melunakkan hati orang-orang yang datang ke rumah anda untuk menagih utang lalu anda meyakini bahkan melakukan apa yang dimintanya untuk menanam kain kuning di pagar rumah anda adalah sebuah kesyirikan dan dosa besar sebagaimana riwayat Ashabush Sunan dan telah dishahihkan oleh al Hakim dari Abu Hurairoh bahwa Rasulullah saw bersabda,”Barangsiapa yang mendatangi seorang dukun atau peramal kemudian membenarkan apa yang dikatakannya maka orang itu telah mengingkari apa yang diturunkan kepada Muhammad saw.”

      Permintaan menanam kain kuning itu bisa jadi merupakan tipu daya yang dilakukan oleh setan (baca : jin) yang memerintahkan hal tersebut kepada dukun itu untuk memperdaya dan merusak akidah anda yang sebenarnya tidaklah ada hubungannya sama sekali dengan keinginan anda. Karena tidak jarang seorang dukun didalam prakteknya meminta pertolongan kepada jin, sebagaimana firman Allah swt :

      وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِنَ الإنْسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا (٦)
      Artinya : “dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, Maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.” (QS. Al Jin : 6)

      Untuk itu sebaiknya anda ambil kembali kain kuning itu dan memusnahkannya bisa dengan cara membakarnya dengan memohon perlindungan kepada Allah swt dari segala bentuk kejahatan makhluk-Nya dengan membaca ayat-ayat ruqyah atau ayat kursi dan surat al ikhlas, al falaq dan an Naas.

      Setelah itu hendaklah anda melakukan taubat nashuha atas perbuatan tersebut karena pintu taubat masih tetap terbuka meski terhadap perbuatan syirik sekali pun, sebagaimana firman Allah swt :

      قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ (٥٣)

      Artinya : Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar : 53)

      وَالَّذِينَ لا يَدْعُونَ مَعَ اللَّهِ إِلَهًا آخَرَ وَلا يَقْتُلُونَ النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلا بِالْحَقِّ وَلا يَزْنُونَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ يَلْقَ أَثَامًا (٦٨)يُضَاعَفْ لَهُ الْعَذَابُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَيَخْلُدْ فِيهِ مُهَانًا (٦٩)إِلا مَنْ تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلا صَالِحًا فَأُولَئِكَ يُبَدِّلُ اللَّهُ سَيِّئَاتِهِمْ حَسَنَاتٍ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا (٧٠)

      Artinya : “dan orang-orang yang tidak menyembah Tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya Dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan Dia akan kekal dalam azab itu, dalam Keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; Maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Furqon : 68 – 70)

      Al Qurthubi mengatakan bahwa para ulama berpendapat,”Dosa-dosa besar menurut Ahlus Sunnah (bisa) mendapat pengampunan bagi orang yang meninggalkannya sebelum kematiannya. Dosa-dosa besar itu mendapat pengampunan bagi kaum muslimin yang meninggal dalam keadaan itu (meninggalkan perbuatan itu, pen), sebagaimana firman Allah swt :

      وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ (٤٨)

      Artinya : “Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya.” (QS. An Nisaa : 48)

      Maksudnya adalah barangsiapa yang meninggal dalam keadaan berdosa. Seandainya yang dimaksud adalah orang yang bertaubat sebelum meninggalnya maka ia tidaklah membedakan antara dosa syirik dan dosa lainnya. Dengan demikian orang yang bertaubat dari perbuatan syirik juga mendapat ampunan. (Al’ Jami’ Li Ahkamil Qur’an jilid III hal 146)

      Juga firman Allah swt :

      وَإِنِّي لَغَفَّارٌ لِمَنْ تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا ثُمَّ اهْتَدَى (٨٢)

      Artinya : “dan Sesungguhnya aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat, beriman, beramal saleh, kemudian tetap di jalan yang benar.” (QS. Thaha : 82)

      Wallahu A’lam

      HURAIAN BERKAITAN DENGAN SYIRIK

      Oleh: USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL Ahli Penal Syariah HPA

      SYIRIK (Huraian lengkap perkara-perkara yang mendatangkan Syirik)
      Syirik adalah lawan kepada Tauhid. Syirik bermaksud menyengutukan Allah sama ada dari segi RububiyyahNya, UluhiyyahNya atau nama-nama dan sifat-sifatNya. Syirik merupakan antara dosa terbesar dari dosa-dosa paling besar yang disabdakan Rasulullah s.a.w.;

      أَكْبَرُ الْكَبَائِرِ الْإِشْرَاكُ بِاللَّهِ وَقَتْلُ النَّفْسِ وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ وَقَوْلُ الزُّورِ أَوْ قَالَ وَشَهَادَةُ الزُّورِ
      “Dosa-dosa paling besar ialah;
      1. Mensyirikkan Allah
      2. Membunuh manusia
      3. Menderhakai dua ibu-bapa
      4. Memberi kesaksian palsu/dusta”.
      (Hadis riwayat Imam Bukhari dari Anas r.a.)

      Bahkan orang yang mati dalam keadaan mensyirikkan Allah sekali-kali tidak akan mendapat keampunan Allah di akhirat sebagaimana firmanNya;

      إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا
      “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar”. (an-Nisa’: 48)

      Luqman dalam wasiatnya kepada anaknya telah berpesan;

      وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَابُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ
      “Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan (Allah) sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”. (Luqman: 13)

      Sabda Rasulullah s.a.w.;

      من مات وهو يدعو من دون الله ندا دخل النار
      “Sesiapa mati dalam keadaan ia menyeru selain Allah sebagai sekutuNya (yakni mati dalam keadaan mensyirikkan Allah), maka ia akan masuk neraka”. (Riwayat Imam Bukhari dari Ibnu Mas’ud r.a.)

      من مات لا يشرك بالله شيئاً دخل الجنة، ومن مات يشرك به شيئاً دخل النار
      “Sesiapa bertemu Allah dalam keadaan tidak pernah mensyirikkanNya dengan sesuatu apapun akan masuk syurga. Sesiapa bertemu Allah dengan mensyirikkannya dengan sesuatu, akan masuk neraka”. (Riwayat Imam Muslim dari Jabir r.a.)

      Jenis-jenis Syirik

      Terdapat dua jenis syirik melihat kepada kesannya kepada aqidah;[1]

      1. Syirik Akbar (besar); iaitu syirik yang mengeluarkan seseorang itu dari iman (yakni murtad dari agama) dan di akhirat dosanya tidak akan diampunkan Allah dan ia tidak akan dapat masuk syurga selama-lamanya.

      2. Syirik Asghar (kecil); iaitu syirik yang tidaklah mengeluarkan seseorang itu dari agama, namun ia tergolong dalam dosa-dosa besar (malah paling besar) dan dibimbangi orang yang melakukannya atau berterusan melakukannya akhirnya akan mati sebagai seorang kafir jika tidak diberi rahmat oleh Allah dengan taubat dan keampunanNya.

      Syirik Akbar

      Syirik Akbar (besar) melihat kepada bentuknya terbahagi pula kepada dua jenis;[2]

      1. Syirik Dzahir Jali (terang dan nyata)

      Iaitu syirik yang terang dan nyata, tanpa ada kesamaran di mana orang yang melakukannya jelas dianggap telah menyengutukan Allah. Syirik ini berlaku apabila seseorang itu menyembah selain Allah seperti menyembah matahari, patung-patung berhala, binatang (lembu dan sebagainya), manusia (seperti perbuatan penganut Kristian yang menyembah nabi Isa, penganut Budha yang menyembah patung Budha, orang-orang yang menyembah Fir’aun) dan sebagainya.

      2. Syirik Bathin Khafi (tersembunyi)

      Iaitu syirik yang dzahirnya tidak kelihatan seperti syirik, namun pada hakikatnya ia adalah syirik kerana terdapat padanya unsur yang jelas menyengutukan Allah. Antara syirik jenis ini ialah;

      a) Berdoa kepada selain Allah

      Antara jenis syirik besar yang tersembunyi ialah berdoa atau memohon pertolongan dari orang yang telah mati, kubur-kubur, makhluk-makhluk halus (hantu, jembalang dan sebagainya), pokok-pokok puaka, busut-busut dan sebagainya. Perbuatan berdoa kepada makhluk-makhluk ini oleh setengah orang Islam tidak dianggap sebagai syirik kerana bagi mereka doa bukanlah ibadah atau sembahan. Ibadah bagi mereka hanyalah sembahyang, puasa, zakat dan haji. Walhal dalil-dalil al-Quran dan as-Sunnah telah menyebutkan dengan jelas dan terang bahawa doa di dalam Islam termasuk dalam ibadah dan tidak harus dikemukakan melainkan kepada Allah sahaja. Antara dalil-dalil tersebut ialah ikrar yang selalu dilafazkan oleh setiap orang Islam tatkala membaca surah al-Fatihah;

      إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
      “Engkau sahajalah (ya Allah) yang kami sembah dan kepada Engkau sahaja kami memohon pertolongan”. (al-Fatihah: 5)

      Begitu juga, sabda Rasulullah s.a.w.;

      الدعاء هو العبادة
      “Doa itu adalah ibadah”. (Riwayat Imam Abu Daud dan Tirmizi dari Nu’man bin Basyir r.a.)

      Selain itu, mereka juga berhujjah; ‘Sekalipun kami berdoa kepada benda-benda tersebut (kubur-kubur, makhluk-makhluk halus dan sebagainya tadi), namun kami tidak menganggap mereka sebagai Tuhan kami. Mereka tetap kami anggap sebagai makhluk, cuma kami berdoa atau memohon dari mereka hanya sebagai perantara antara kami dengan Allah’. Dengan alasan ini mereka merasakan dapat melepaskan tindakan mereka itu dari syirik. Namun mereka tidak sedar bahawa dengan alasan tersebut, mereka sebenarnya telah meletakkan diri mereka sama seperti golongan musyrikin zaman Rasulullah s.a.w. yang pernah berkata;

      وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ أَوْلِيَاء مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى
      “Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain Allah sebagai penolong dan pelindung mereka (telah berkata); ‘Kami tidak menyembah atau memuja mereka melainkan supaya mereka mendampingkan kami kepada Allah sedamping-dampingnya”. (az-Zumar: 3)

      وَيَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللّهِ مَا لاَ يَضُرُّهُمْ وَلاَ يَنفَعُهُمْ وَيَقُولُونَ هَـؤُلاء شُفَعَاؤُنَا عِندَ اللّهِ
      “Dan mereka menyembah yang lain dari Allah, sesuatu yang tidak dapat mendatangkan mudarat kepada mereka dan tidak dapat mendatangkan manfaat mereka dan mereka pula berkata; ‘Mereka (yang kami sembah itu) ialah pemberi-pemberi syafaat (pertolongan) kepada kami di sisi Allah”. (Yunus: 18)

      b) Memberi hak atau kuasa kepada makhluk untuk membatal atau meminda hukum Allah.

      Termasuk juga dalam syirik besar yang tersembunyi ialah memberikan hak kepada mana-mana makhluk untuk membatal atau meminda hukum atau undang-undang Allah, yakni menghalalkan apa yang telah diharamkan oleh Allah atau mengharamkan apa yang dihalalkan olehNya. Perbuatan tersebut termasuk dalam syirik (menyengutukan Allah) kerana orang yang melakukannya telah menduakan Allah dari segi kuasa yakni ia seolah-olah menganggap ada kuasa yang lain yang menyamai kuasa Allah atau lebih hebat darinya yang boleh membatal atau meminda hukum dan ketetapan Allah. Syirik jenis ini terdapat bukti yang jelas di dalam al-Quran iaitu firman Allah;

      اتَّخَذُواْ أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَاباً مِّن دُونِ اللّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُواْ إِلاَّ لِيَعْبُدُواْ إِلَـهاً وَاحِداً لاَّ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ
      “Mereka (yakni orang-orang Yahudi dan Nasrani) telah mengangkat pendita-pendita dan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan-Tuhan selain dari Allah, dan (begitu juga mereka telah mengangkat sebagai Tuhan) al-Masih (Isa) anak Mariam, sedangkan mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Tuhan yang esa (Allah), yang tiada Tuhan melainkan Dia, maha suci Ia (Allah) dari apa yang mereka sekutukan”. (at-Taubah: 31)

      Rasulullah s.a.w. pernah mentafsirkan ayat ini kepada seorang sahabat bernama Adi bin Hatim at-Thoie. Adi pada zaman jahiliyah merupakan seorang penganut agama Nasrani (Kristian), kemudian ia memeluk Islam. Adi menceritakan; “Satu ketika aku datang berjumpa Rasulullah s.a.w.. Kebetulan di leherku ada rantai salib dari emas. Rasulullah berkata kepadaku; ‘Tanggalkan rantai di lehermu itu, wahai Adi’. Aku akur dan membuangnya. Ketika itu Rasulullah s.a.w. membaca surah al-Baraah (at-Taubah). Apabila Rasulullah sampai kepada ayat di atas dan selesai membacanya, aku lantas berkata kepada baginda; ‘Sesungguhnya kami (penganut Kristian) tidak pernah pun menyembah mereka (yakni pendita-pendita dan rahib-rahib kami)’. Rasulullah lalu menjawab;

      أليس يحرمون ما أحل الله فتحرمونه ويحلون ما حرم الله فتستحلونه
      “Bukankah mereka (yakni pendita-pendita dan rahib-rahib kamu dulu) telah mengharamkan apa yang telah dihalalkan Allah lalu kamu pun turut mengharamkannya, dan mereka juga telah menghalalkan apa yang Allah haramkan lalu kamu pun turut menghalalkannya (kerana mematuhi mereka)?”.

      Adi menjawab; “Benar, ya Rasulullah”. Balas Rasulullah; “Itu maknanya kamu menyembah mereka”.
      (Riwayat Imam at-Thabrani dari Adi bin Hatim)

      Perhatikan dalam hadis di atas bagaimana Rasulullah s.a.w. telah melabelkan orang yang mematuhi orang yang meminda hukum Allah sebagai menyembahnya. Ini menunjukkan bahawa perbuatan tersebut jelas merupakan syirik atau tindakan menyengutukan Allah. Malah perbuatan syirik sebegini telah dinyatakan oleh Allah dalam firmanNya;

      أَمْ لَهُمْ شُرَكَاء شَرَعُوا لَهُم مِّنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَن بِهِ اللَّهُ
      “Patutkah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan undang-undang untuk mereka dari urusan agama yang tidak diizinkan oleh Allah”. (as-Syura: 21)

      Syirik Asghar[3]

      Syirik Asghar (kecil) tergolong dalam kumpulan dosa-dosa besar, malah paling besar dari dosa-dosa besar yang lain di sisi Allah. Bentuk-bentuk syirik kecil ini ialah;

      a) Bersumpah dengan nama selain Allah

      Seperti bersumpah dengan nama nabi, kaabah, wali-wali Allah, orang besar, dengan nama tanah-air/negara, nenek-moyang dan sebagainya. Sabda Rasulullah s.a.w.;

      من حلف بغير الله فقد أشرك
      “Sesiapa bersumpah dengan nama selain Allah maka sesungguhnya dia telah mensyirikkan Allah”. (Riwayat Imam Ahmad, Tirmizi dan Hakim dari Ibnu ‘Umar/al-Jami’ as-Saghir, no. 8642)

      Dalam sumpah kita membesar dan mengagungkan sesuatu iaiu orang yang kita bersumpah dengan menyebut namanya. Kebesaran dan keagungan yang mutlak hanya khusus bagi Allah. Kerana itu kita dilarang bersumpah melainkan dengan menyebut nama Allah. Bersumpah dengan nama selain Allah menggambarkan seolah-olah ada zat yang lain yang lebih besar dan lebih agung dari Allah, maka kerana itu ia termasuk dalam syirik.

      Menurut ulama’, orang yang bersumpah dengan menyebut nama selain Allah tidak wajib mengotakan sumpahnya dan tidak wajib membayar kaffarah (denda melanggar sumpah). Ini kerana perbuatannya itu adalah syirik dan syirik tidak ada kehormatan atau nilai baginya. Apa yang perlu ia lakukan ialah bertaubat dan beristigfar serta melafazkan kembali syahadahnya. Ini sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w.;

      من حلف فقال في حلفه: واللات والعزى، فليقل: لا إله إلا الله
      “Sesiapa bersumpah, lalu ia menyebutkan dalam sumpahnya; ‘Demi Lata dan ‘Uzza’, maka hendaklah ia (menginsafi dirinya dan) melafazkan; ‘لا إله إلا الله’”. (Riwayat Imam Bukhari dari Abu Hurairah r.a.)

      b) Menggantung tangkal

      Menggantung tangkal –sama ada berupa tali, gelang, kalung atau sebagainya- adalah berdosa dan boleh menjatuhkan ke dalam syirik terutamanya tangkal yang bertulis perkataan-perkataan atau tulisan-tulisan yang menyesatkan atau yang tidak difahami maknanya. Sabda Rasulullah s.a.w.;

      من علق تميمة فقد أشرك
      “Sesiapa menggantung tangkal sesungguhnya ia telah mensyirikkan Allah”. (Riwayat Imam Ahmad dan al-Hakim dari ‘Uqbah bin Amir r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 8857)

      Tamimah dalam hadis diatas menurut ulama’ bermaksud; tangkal di mana orang-orang Arab dahulunya menggantungkannya di tangan anak-anak mereka untuk menolak sihir ‘ain (yakni sihir dari pandangan mata).[4]

      Sabda baginda juga;

      من علق وَدَعة فلا ودع الله له، ومن علق تميمة فلا أتم الله له
      “Sesiapa menggantung wada’ah (tangkal kulit siput), maka Allah tidak akan memberi ketenangan/ketenteraman kepadanya (yakni Allah tidak meringankan kebimangan yang menjadi penyebab ia memakai tangkal itu). Dan sesiapa yang menggantung tangkal pada badannya, maka Allah tidak akan menyempurnakan hajatnya”. (Riwayat Imam Ahmad dan al-Hakim dari ‘Uqbah bin Amir r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 8858)

      Menurut ulama’; Wada’ah ialah satu benda yang diambil dari laut yang menyerupai kulit siput, dipakai sebagai pelindung dari sihir ‘ain mengikut kepercayaan orang Arab dahulu.[5]

      Seorang sahabat Nabi s.a.w. bernama ‘Imran bin Hashin menceritakan; “Satu ketika seorang lelaki masuk menemui Rasulullah s.a.w. sedang di lengannya terdapat gelang tangkal diperbuat dari tembaga. Lalu baginda bertanya kepadanya; ‘Gelang apa ini?’ Ia menjawab; ‘Gelang tangkal untuk merawat wahinah (penyakit angin pada bahagian bahu dan lengan)’. Lantas baginda berkata kepadanya; ‘Tanggalkannya kerana ia tidak akan menambah kepadamu melainkan wahnan (lemah). Jika ditakdirkan kamu mati dan gelang itu masih berada di badan kamu, kamu tidak akan beruntung selama-lamanya’”. (Riwayat Imam Ahmad, Ibnu Majah dan Thabrani dari ‘Imran bin Hashin r.a.)

      Jika sekiranya pada tangkal itu tidak ada tulisan lain melainkan ayat al-Quran atau nama-nama Allah, maka para ulama’ berbeza pandangan. Ada yang mengharuskannya dan ada yang tetap mengharamkannya. Antara yang mengharuskannya ialah Imam Ibnu Hajar di mana ia berkata; “Maksud tegahan dalam hadis di atas ialah menggantungkan tangkal yang bukan bertulis ayat al-Quran dan seumpamanya (seperti nama-nama Allah dan doa-doa Rasulullah s.a.w.). Adapun tangkal yang tertulis sebutan nama Allah, maka tidaklah ditegah kerana tangkal sebegini dibuat untuk diambil berkat dan untuk memohon perlindungan dengan nama-nama Allah dan sebutannya…”.[6]

      Walau bagaimanapun, Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi lebih cenderung menyatakan ia sebagai haram dengan alasan/hujah seperti berikut;

      1. Tegahan dalam hadis di atas adalah umum di mana ia tidak mengecualikan sebarang tangkal sama ada yang tertulis ayat al-Quran dan nama-nama Allah atau yang tertulis perkataan-perkataan lainnya.

      2. Menutup jalan kepada tangkal-tangkal yang lain (yang bukan bertulis ayat al-Quran atau nama-nama Allah), kerana memberi kelonggaran kepada manusia untuk menggantung tangkal yang tertulis ayat al-Quran atau nama-nama Allah akan membuka jalan kepada mereka untuk menggantung tangkal-tangkal lainnya. Pintu kejahatan apabila sudah mula dibuka, sukar ditutup/disekat.

      3. Akan mendedahkan al-Quran dan nama-nama Allah kepada penghinaan di mana orang yang memakainya mungkin membawanya ke tempat-tempat najis (tandas atau sebagainya) atau memakainya ketika ia dalam haid atau junub dan sebagainya.

      4. Perbuatan itu boleh menjatuhkan nilai al-Quran di samping menyalahi tujuan al-Quran itu sendiri kerana al-Quran diturunkan untuk dibaca dan diambil panduan, bukan untuk digantung sebagai tangkai.[7]

      c) Berjampi menggunakan kalimah-kalimah syirik atau yang tidak diketahui maknanya

      Sabda Rasulullah s.a.w.;

      إِنَّ الرُّقَي وَالتَّمَائِمَ وَالتِّوَلَةَ شِرْكٌ
      “Sesungguhnya jampi-jampi, tangkal-tangkal dan sihir tiwalah adalah syirik”. (Riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Ibnu Mas’ud r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 2002)
      (At-Tiwalah ialah sejenis sihir pengasih iaitu yang digunakan untuk menjadikan seorang perempuan dikasihi oleh seorang lelaki. Lihat Faidhul Qadier, hadis no. 2002)

      Jampi yang dilarang dalam hadis di atas dan dianggap sebagai syirik ialah yang terkandung doa atau pemujaan kepada selain Allah, atau yang menggunakan bahasa selain Arab atau bahasa yang tidak difahami yang besar kemungkinan mengandungi kalimah-kalimah kufur atau unsur-unsur syirik. Adapun jampi-jampi menggunakan ayat al-Quran dan doa-doa Rasulullah s.a.w., maka tidaklah dilarang. Lebih jelas lagi, menurut Imam Suyuti; para ulama’ sepakat mengharuskan jampi-jampi jika memenuhi tiga syarat;
      a) Menggunakan kalam Allah, nama-nama atau sifat-sifatNya.
      b) Menggunakan bahasa Arab dan bahasa yang difahami maksudnya.
      c) Dengan iktikad bahawa bukan jampi-jampi itu yang menyembuhkan (atau memberi kesan) tetapi Allah.[8]

      Berkata Imam Muhammad bin al-Hasan; “Diharuskan berjampi dengan jampi yang terdapat di dalam al-Quran dan yang menyebut nama Allah. Adapun dengan perkataan yang tidak diketahui (makna atau asal-usulnya), maka tidak harus berjampi dengannya”. (Lihat al-Muwattha’, bab ar-Ruqa).

      Seorang sahabat nabi bernama ‘Auf bin Malik al-Asyja’ie r.a. menceritakan; ‘Kami biasa berjampi pada zaman jahiliyah. Lalu (apabila datangnya Islam) kami bertanya Rasulullah s.a.w.; ‘Ya Rasulullah s.a.w., apa pandangan kamu tentang jampi?’. Rasulullah s.a.w. menjawab;

      اعْرِضُوا عَلَيَّ رُقَاكُم، لا بَأْسَ بِالرُّقَى مَا لَمْ يَكُنْ فِيْهَا شَيء
      “Tunjukkan kepadaku jampi-jampi kamu. Tidak mengapa dengan jampi-jampi selagi tidak ada syirik padanya”. (Riwayat Imam Muslim dan Abu Daud dari ‘Auf bin Malik r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 1152)

      Terdapat riwayat menceritakan bahawa Abdullah bin Mas’ud suatu hari melihat di leher isterinya terdapat tangkal benang. Lalu ia bertanya isterinya; ‘Apa ini?’. Jawab isterinya; ‘Tangkal yang dijampi untuk berlindung dari demam/rasa panas’. Lantas Abdullah merentap tangkal tersebut dan membuangnya. Kemudian ia berkata kepada isterinya; ‘Sesungguhnya ahli keluarga Abdullah bebas dari syirik. Aku dengar Rasulullah bersabda; ‘Sesungguhnya jampi-jampi, tangkal-tangkal dan sihir tiwalah adalah syirik’. Isteri Abdullah lalu menceritakan kepadanya; ‘Suatu suatu hari aku keluar dari rumah. Aku terserempak dengan seorang lelaki yang melihat aku dengan matanya (yakni menyihir aku dengan matanya) menyebabkan mataku sentiasa berair/mengalir air mata. Maka aku pergi kepada seorang yahudi dan ia mengajar kepadaku satu jampi. Apabila aku membaca jampi itu, mataku pun berhenti berair. Namun apabila aku meninggalkan jampi itu, mataku kembali berair’. Abdullah berkata -memberi penjelasan kepada isterinya-; ‘Itulah mainan syaitan (untuk menyesatkan kamu). Apabila kamu taatinya (yakni dengan membaca jampi itu) ia biarkan kamu (yakni ia tidak menyakiti kamu), dan apabila kamu engkarinya (yakni dengan meninggalkan jampi itu), ia mencucuk mata kamu dengan jari-jarinya’. Abdullah berkata lagi; ‘Jika kamu melakukan sebagaimana yang diajar Rasulullah s.a.w. adalah lebih baik dan lebih mudah sembuh iaitu kamu merenjiskan air ke matamu sambil membaca doa;

      أَذْهِبِ الْبَاسْ. رَبَّ النَّاسْ. اِشْفِ، أَنْتَ الشَّافِي. لاَشِفَاءَ إِلاَّ شِفَاؤُكَ، شِفَاءً لاَيُغَادِرُ سَقَماً
      “Jauhilah penyakit wahai Tuhan manusia. Sembuhkanlah kerana Engkaulah Tuhan yang maha menyembuhkan. Tidak ada sembuhan melainkan sembuhan Engkau, sembuhan yang tidak akan meninggalkan sebarang penyakit”.
      (Riwayat Imam Ibnu Majah dari Zainab r.a.)

      d) Sihir

      Sihir adalah perbuatan yang mendatangkan syirik kepada Allah kerana ia melibatkan pemujaan dan permohonan kepada roh-roh jahat seperti iblis, syaitan, jin dan sebagainya. Sabda Rasulullah s.a.w.;

      من عقد عقدة ثم نفث فيها فقد سحر، ومن سحر فقد أشرك، ومن تعلق شيئا وكل إليه
      “Sesiapa yang menyimpul satu ikatan, kemudian menghembus/meniup (dengan air ludahnya) padanya, maka sesungguhnya ia telah melakukan sihir dan sesiapa yang melakukan sihir, maka sesungguhnya dia telah syirik. Dan sesiapa menggantung sesuatu (tangkal), akan diserahkan urusannya kepada tangkal tersebut (yakni dia tidak akan mendapat bantuan Allah)”. (Riwayat Imam an-Nasai dari Abu Hurairah r.a.)

      Di dalam al-Quran, Allah menyenaraikan sihir di antara kejahatan-kejahatan yang mesti dielak oleh manusia dengan memohon perlindungan Allah. Firman Allah;

      قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ ، مِن شَرِّ مَا خَلَقَ ، وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ، وَمِن شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ ، وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ
      “Katakanlah (wahai Muhammad); ‘Aku berlindung kepada Tuhan (yang mengatur) makhluk, daripada kejahatan makhlukNya, dan daripada kejahatan malam bila ia telah gelap, dan daripada kejahatan perempuan-perempuan tukang sihir yang meniup dengan air ludahnya pada simpulan tali, dan daripada kejahatan orang yang dengki bila ia melahirkan dengkinya”. (al-Falaq: 1-5)

      Imam-imam salaf seperti Imam Malik, Abu Hanifah dan Imam Ahmad menghukum sihir sebagai kufur dan orang-orang yang mengamalkannya sebagai kafir. Malah ada di kalangan sahabat Nabi s.a.w. memberi fatwa bahawa ahli sihir hendaklah dibunuh. Dalam soheh Bukhari, terdapat riwayat dari Bijalah bin ‘Abadah yang menceritakan; “Umar bin al-Khattab r.a. telah menulis surat perintah kepada kami; ‘Hendaklah kamu sekelian membunuh setiap ahli sihir lelaki dan perempuan’, lalu kami membunuh tiga orang ahli sihir”. Sebahagian ulama’ berpendapat; kufur atau tidaknya seorang ahli sihir itu bergantung kepada perbuatan sihirnya. Jika dalam perbuatan sihirnya itu terdapat pemujaan atau memohon pertolongan dengan suatu yang membawa kekufuran maka jatuh kafirlah ia. Jika tidak maka ia hanya fasiq sahaja.

      Dosa sihir tidak hanya bagi orang yang melakukannya sahaja, bahkan orang yang mempercayainya juga turut berdosa sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w.;

      ثلاثة لا يدخلون الجنة: مدمن الخمر، وقاطع الرحم، ومصدق بالسحر
      “Tidak manusia yang tidak akan masuk syurga; orang yang ketagihan arak, orang yang memutuskan silaturrahim dan orang yang mempercayai sihir”. (Riwayat Imam Ahmad, at-Thabrani dan al-Hakim dari Abi Musa al-Asy’ari r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 3528)

      Termasuk jenis sihir ialah at-tanjim dan at-tiwalah. At-tanjim ialah ilmu nujum iaitu meneka/meramal apa yang bakal berlaku masa depan dengan melihat dan menilik bintang-bintang. Mungkin dalam bahasa moden hari ini at-tanjim ini dikenali sebagai astrologi.[9] Sabda Rasulullah s.a.w.;

      مَنِ اقْتَبَسَ عِلْماً مِنَ النَّجُومِ، اقْتَبَسَ شُعْبَةً مِنَ السَّحْرِ. زَادَ مَازَادَ
      “Sesiapa mempelajari suatu ilmu dari ilmu-ilmu nujum, maka ia mempelajari satu cabang dari sihir. Bertambah sihirnya dengan bertambah ilmu nujumnya”. (Riwayat Imam Ahmad dan Abu Daud dari Ibnu Abbas r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 8500)

      Adapun at-tiwalah, maka ia adalah sihir pengasih. Kita telahpun menerangkan tentangnya pada beberapa muka surat yang lalu.

      e) al-Kahin dan al-‘Arraf (Tukang tilik, tukang ramal)

      Al-Kahin ialah orang yang mendakwa dapat mengetahui rahsia-rahsia dan perkara-perkara ghaib. Al-‘Arraf pula bermaksud orang yang mendakwa mempunyai kemampuan untuk mendedahkan apa yang akan berlaku pada masa depan.[10] Dalam bahasa melayu, kedua-dua orang ini mungkin dapat diistilahkan sebagai tukang tilik, tukang tenung, tukang ramal atau ahli nujum.

      Sabda Rasulullah s.a.w.;

      من أتى عرافا فسأله عن شيء لم تقبل له صلاة أربعين ليلة
      “Sesiapa pergi kepada seorang ‘arraf (tukang tilik/tukang tenung) dan bertanya kepadanya tentang sesuatu, lalu mempercayainya, tidak akan diterima solatnya selama 40 hari”. (Riwayat Imam Ahmad dan Imam Muslim dari beberapa isteri Nabi s.a.w./al-Jami’ as-Saghir, no. 8284)

      من أتى عرافا أو كاهنا فصدقه بما يقول فقد كفر بما أنزل على محمد
      “Sesiapa pergi kepada seorang kahin (tukang tenung), lalu ia mempercayai apa yang ia khabarkan, maka sesungguhnya dia telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad (yakni agama Islam)”. (Riwayat Imam Ahmad dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 8285)

      Di dalam al-Quran dinyatakan bahawa hanya Allah yang mengetahui perkara-perkara ghaib.

      قُل لَّا يَعْلَمُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ الْغَيْبَ إِلَّا اللَّهُ
      “Katakanlah; Tiada sesiapapun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib melainkan Allah”. (an-Naml: 65)

      وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لاَ يَعْلَمُهَا إِلاَّ هُوَ
      “Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib. Tiada siapa yang mengetahuinya melainkan Dia sahaja”. (al-A’raf: 59)

      Malah Nabi s.a.w. sendiri tidak mengetahui hal-hal ghaib melainkan yang diberitahu Allah kepadanya.

      قُل لاَّ أَمْلِكُ لِنَفْسِي نَفْعاً وَلاَ ضَرّاً إِلاَّ مَا شَاء اللّهُ وَلَوْ كُنتُ أَعْلَمُ الْغَيْبَ لاَسْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وَمَا مَسَّنِيَ السُّوءُ إِنْ أَنَاْ إِلاَّ نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ
      “Katakanlah; Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalau aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan tentulah aku tidak ditimpa kesusahan. Tidaklah aku melainkan hanya pemberi peringatan dan penyampai khabar gembira bagi orang-orang beriman”. (al-A’raf: 188)

      Jin-jin yang dipergunakan oleh ahli-ahli sihir dan tukang-tukang tilik atau tenung juga tidak memiliki kemampuan untuk mengetahui perkara ghaib. Ini dijelaskan oleh al-Quran tatkala mendedahkan tentang jin-jin nabi Sulaiman a.s yang tidak menyedari bahawa beliau telah wafat.

      فَلَمَّا قَضَيْنَا عَلَيْهِ الْمَوْتَ مَا دَلَّهُمْ عَلَى مَوْتِهِ إِلَّا دَابَّةُ الْأَرْضِ تَأْكُلُ مِنسَأَتَهُ فَلَمَّا خَرَّ تَبَيَّنَتِ الْجِنُّ أَن لَّوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ الْغَيْبَ مَا لَبِثُوا فِي الْعَذَابِ الْمُهِينِ
      “Setelah Kami tetapkan berlakunya kematian nabi Sulaiman, tidak ada yang menunjukkan kepada mereka tentang kematiannya melainkan semut putih (anai-anai) yang telah memakan tongkatnya. Maka apabila ia (yakni nabi Sulaiman) tumbang, nyatalah kepada jin-jin itu bahawa jika sekiranya mereka sememangnya mengetahui hal yang ghaib, tentulah mereka tidak akan terus tinggal dalam azab (kerja berat) yang menghina itu”. (Saba’: 14)

      f) Bernazar kepada selain Allah

      Nazar bermaksud mewajibkan ke atas diri sendiri perkara kebaikan atau sunat yang asalnya tidak wajib dengan tujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Nazar di dalam Islam adalah ibadah. Oleh itu, ia tidak boleh dilakukan melainkan kerana Allah.

      Bernazar kepada selain Allah adalah syirik (yakni menyengutukan Allah dengan beribadah kepada selaiNya). Oleh kerana ia adalah syirik, maka ia tergolong dalam maksiat. Berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w., nazar yang berkait dengan maksiat tidak harus ditunaikan. Sabda baginda;

      من نذر أن يطيع الله فليطعه، ومن نذر أن يعصي الله فلا يعصه
      “Sesiapa bernazar untuk melakukan perbuatan taat kepada Allah, maka ta’atlah kepadanya (dengan menunaikan apa yang ia nazarkan). Sesiapa yang bernazar untuk melakukan perkara maksiat kepada Allah, maka janganlah ia melakukan maksiat kepadaNya (yakni janganlah ia menunaikan nazar maksiatnya itu)”. (Riwayat Imam Muhammad, Bukhari dan beberapa lagi dari Aisyah r.a./al-Jami’as-Saghir, no. 9056)

      g) Menyembelih untuk selain Allah

      Antara perbuatan yang membawa syirik ialah menyembelih binatang atas nama selain Allah (seperti berhala, hantu-hantu, mahkluk-makhluk halus dan sebagainya) atau mengadakan sembelihan (korban, nazar dan sebagainya) untuk dipersembahkan kepada selainNya. Begitu juga, mempersembahkan makanan-makanan atau korban-korban untuk tujuan memuja selain Allah.

      Menjadi adat orang-orang Arab jahiliyah mereka mendekatkan diri mereka kepada tuhan-tuhan dan berhala-berhala mereka dengan mengemukakan binatang-binatang sembelihan mereka. Begitu juga menjadi kebiasaan mereka ketika menyembelih binatang mereka menyebut nama berhala-berhala mereka. Lalu Allah mengharamkan perbuatan tersebut ke atas orang beriman dan memerintahkan mereka supaya tidak menyebut nama selain Allah ketika menyembelih dan tidak mengemukakan binatang sembelihan (untuk tujuan ibadah seperti korban, nazar dan sebagainya) melainkan untuk Allah. Tidak sekadar itu, Allah juga mengharamkan daging binatang-binatang yang disembelih dengan menyebut nama selain Allah itu atau yang disembelih untuk dipersembahkan kepada selain Allah dari dimakan oleh orang beriman. Firman Allah;

      حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالْدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلاَّ مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ وَأَن تَسْتَقْسِمُواْ بِالأَزْلاَمِ ذَلِكُمْ فِسْقٌ
      “Diharamkan ke atas kamu memakan bangkai, darah, daging babi dan binatang-binatang yang disembelih untuk selain Allah, dan yang mati kerana tercekik, terpukul, terjatuh, ditanduk oleh binatang lain dan yang dimakan binatang buas kecuali jika sempat kamu sembelih binatang tersebut, dan (juga binatang) yang disembelih atas nama berhala, dan (diharamkan juga) menilik nasib dengan undian anak-anak panah. Semua yang demikian itu adalah perbuatan fasik…”. (al-Maidah: 3)

      Sabda Rasulullah s.a.w.;

      لَعَنَ اللهُ مَنْ لَعَنَ وَالِدَهُ، وَلَعَنَ اللهُ مَنْ ذَبَحَ لِغَيْرِ اللهِ، وَلَعَنَ اللهُ مَنْ آوَىَ مُحْدِثاً، وَلَعَنَ اللهُ مَنْ غَيَّرَ مَنَارَ الأَرْضِ
      “Allah melaknat orang yang melaknat dua ibu-bapanya. Allah melaknat orang yang menyembelih untuk selain Allah. Allah melaknat orang yang melindungi pelaku bid’ah (atau orang yang membuat kerosakan di bumi[11]). Allah melaknat orang yang mengubah tanda-tanda batas tanah (yakni perenggan)”. (Riwayat Imam Ahmad, Muslim dan Nasai dari Ali r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 7282)

      Menurut Imam Nawawi –dalam huraiannya terhadap hadis ini-; Yang dimaksudkan menyembelih untuk selain Allah ialah menyembelih dengan nama selainNya seperti seseorang menyembelih untuk berhala, untuk salib, untuk Musa, untuk Isa, untuk Kaabah dan seumpamanya. Semua yang demikian itu adalah haram dan tidak halal (untuk dimakan) binatang yang disembelih itu sama ada yang menyembelih tersebut orang Islam, orang Nasrani atau Yahudi. Ini sebagaimana pendapat yang dinaskan oleh Imam Syafi’ie dan disepakati oleh sekelian fuqaha’ Syafi’ie. Jika sekiranya ia (yakni orang yang menyembelih untuk selain Allah itu) berqasad (berniat/bercita-cita) semasa melakukan sembelihan itu untuk membesarkan orang/benda yang disembelih binatang untuknya itu atau berniat untuk beribadah kepadanya, maka perbuatannya itu adalah kufur. Jika dia seorang muslim, dengan sembelihannya itu jadilah ia seorang yang murtad dari agama…”. (Lihat Soheh Muslim bisyarhi an-Nawawi, jil. 13, hlm. 148)

      h) Mempercayai sial burung (atau binatang-binatang lain atau sesuatu perkara/benda)

      Antara perkara yang membawa kepada syirik ialah at-thiyarah (الطيَرَة) iaitu mempercayai sial sesuatu (yakni malang yang akan menimpa kerananya) seperti mempercayai sial burung, biawak dan sebagainya. Contohnya, seseorang keluar dari rumahnya untuk suatu urusan, tiba-tiba seekor biawak melintas di hadapannya, lalu ia berpatah balik (kerana menganggap hari itu adalah hari sial berdasarkan kepercayaan dirinya atau masyarakatnya), maka perbuatannya itu tergolong dalam syirik kerana bergantung hati kepada selain Allah dan tidak bertawakkal kepadaNya. Orang Arab Jahiliyah dahulu apabila keluar untuk suatu urusan, jika ia melihat burung terbang di sebelah kanannya, ia akan bersangka baik dan meneruskan urusannya. Jika ia melihat burung terbang di sebelah kirinya, maka ia akan bersangka buruk dan akan berpatah balik (yakni membatalkan urusannya kerana menganggap hari itu adalah hari sial). Adakalanya mereka pergi kepada burung yang sedang berada di tanah, lalu menyergahnya dan melihat ke arah mana burung itu terbang; ke arah kanan atau kiri. Jika ke kanan, mereka akan meneruskan niat mereka untuk keluar. Adapun jika ke kiri, mereka akan membatalkan niat mereka kerana takut ditimpa rugi atau sial. Bila datang Islam, Allah membatalkan kepercayaan orang Arab ini dan menjelaskan kepada mereka bahawa tidak ada yang boleh mendatangkan keuntungan/manfaat dan menolak kemudaratan/kerugian melainkan Allah.[12] Sabda Rasulullah s.a.w.;

      من ردته الطيرة عن حاجته فقد أشرك
      “Sesiapa yang sial sesuatu (yakni kepercayaannya terhadap sial sesuatu) menghalangnya dari menyempurnakan hajat (atau urusannya), maka sesungguhnya ia telah mensyirikkan Allah”.

      Lalu para sahabat bertanya; ‘Bagaimana kami hendak menebusnya, Ya Rasulullah s.a.w. (yakni menebus dosa kerana melakukannya)’. Jawab Rasulullah; ‘Kamu ucapkanlah;

      اللَّهُمّ لاَ طَيْرَ إِلاَّ طَيْرُك، وَلاَ خَيْرَ إِلاَّ خَيْرُكَ ولا إله غيرك
      “Ya Allah, tidak ada sial melainkan sial yang datang dari Engkau dan tidak ada kebaikan melainkan kebaikan dari Engkau serta tidak ada Tuhan melainkan Engkau”.
      (Riwayat Imam Ahmad, at-Thabrani dan Ibnu Sunni dari Abdullah Ibnu ‘Amru r.a./ al-Jami’ as-Saghir, no. 8701)

      Dalam hadis yang lain, Rasulullah s.a.w. bersabda;

      لا عدوى ولا طيرة، ويعجبني الفأل
      “Tidak ada jangkitan penyakit (tanpa kehendak dari Allah) dan tidak ada sial sesuatu, akan tetapi menyukaiku al-fa’l”.

      Para sahabat bertanya: ‘Apa itu al-Fa’l, ya Rasulullah?’. Jawab baginda;
      كلمة طيبة
      “Kalimah/ucapan yang baik”.
      (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Anas r.a.)

      Al-Fa’l (الفأل) menurut ulama’ bermaksud seseorang mendengar atau terdengar suatu ucapan yang baik, lalu ia mengharap keberkatan atau kurniaan Allah dengan ucapan itu. Contohnya; seorang sakit, lalu kawannya datang untuk menziarahinya. Ketika hendak masuk kepadanya, kawannya itu berkata kepadanya; ‘Ya Salim’ (يا سالم) (yang bermaksud; ‘Wahai orang yang sihat/selamat’), lalu dengan panggilan itu ia menaruh keyakinan dalam hatinya bahawa ia akan sihat atau selamat. Menaruh keyakinan atau harapan sebegini dinamakan al-Fa’l atau at-Tafa’ul.[13]

      Rasulullah s.a.w. melarang at-Thiyarah dan mengharuskan at-Fa’l kerana antara keduanya ada perbezaan. Menurut Imam al-Halimi; Rasulullah membenarkan al-Fa’l atau at-Tafaul kerana ia adalah bersangka baik (husnu dzan) kepada Allah atau menaruh harapan kepadaNya di mana setiap mukmin diperintahkan supaya sentiasa bersangka baik kepada Allah pada setiap ketika. Adapun at-Thiyarah maka ia adalah bersangka buruk kepada Allah tanpa sebab yang pasti.[14]

      i) Riyak

      Riyak bermaksud melakukan suatu amalan, ibadah atau kebaikan tidak ikhlas semata-mata kerana Allah tetapi untuk dilihat sama oleh manusia supaya mendapat pujian atau perhatian mereka. Sabda Rasulullah s.a.w.;

      إن أخوف ما أخاف عليكم الشرك الأصغر
      “Sesungguhnya suatu yang paling aku bimbangi terhadap kamu ialah syirik paling kecil”.

      Para sahabat bertanya; “Apa itu syirik paling kecil, ya Rasulullah?”. Jawab Rasulullah;

      الرياء
      “Iaitulah riyak”.
      (Riwayat Imam Ahmad dari Mahmud Ibn Lubaid r.a.)

      Dalam hadis yang lain, Rasulullah s.a.w. bersabda dari Allah (yakni hadis qudsi) bahawa Ia berfirman;

      أَنَا أَغْنَى الشُّرَكَاءِ عَنِ الشِّرْكِ. فَمَنْ عَمِلَ لِي عَمَلاً أَشْرَكَ فِيهِ غَيْرِي. تَرَكْتُهُ وَشِرْكَه (و في رواية ابن ماجه: فَأَنَا مِنْهُ بَرِيٌ. وَهُوَ لِلَّذِي أَشْرَكَ)
      “Aku adalah sekutu yang paling tidak memerlukan penyengutuan. Oleh itu, sesiapa melakukan amalan dengan menyengutukanKu dengan selainKu dalam amalannya itu, maka Aku tinggalkan dia bersama sekutunya itu”. (Riwayat Imam Muslim dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 6031)

      Menurut Imam Nawawi; hadis di atas menunjukkan bahawa amalan orang yang riyak adalah batil, tidak ada pahala dan berdosa.[15]

      j) Berkata; “Jika di kehendaki Allah dan dikehendaki kamu”.

      Terdapat riwayat menceritakan bahawa seorang lelaki pernah berkata kepada Rasulullah s.a.w.; “ما شاء الله وشئت” (maksudnya; Apa yang Allah kehendaki dan apa yang kamu kehendaki). Lalu Rasulullah berkata kepadanya;

      أجعلتني لله ندا
      “Apakah kamu mahu menjadikan aku sekutu bagi Allah? (Janganlah kamu menyebutkan begitu),akan tetapi sebutlah; ‘Apa yang dikehendaki Allah sahaja’.
      (Riwayat Imam Ahmad dari Ibnu ‘Abbas r.a.)[16]

      Sabda Rasulullah s.a.w.;

      إذا حلف أحدكم فلا يقل: ما شاء اللَّه وشئت. ولكن ليقل: ما شاء اللَّه ثم شئت
      “Jika sesiapa di kalangan kamu bersumpah, maka janganlah ia berkata; ‘Apa yang dikehendaki Allah dan yang dikehendaki kamu’. Akan tetapi katalah; ‘Apa yang dikehendaki Allah, kemudian yang dikehendaki kamu’. (Riwayat Ibnu Majah dari Yazid bin al-Asham (الأصم) r.a.)

      ***Selesai huraian tentang Syirik, al-Hamdulillah***

      Nota Kaki;

      [1] Haqiqatu at-Tauhid, hlm. 35.
      [2] Haqiqatu at-Tauhid, hlm. 35-40.
      [3] Dalam menghurai tentang Syirik Kecil ini, kitab-kitab yang dirujuk ialah; Haqiqatu at-Tauhid, oleh Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi dan Fathul-Majid syarah Kitabut-Tauhid, oleh Syeikh Abdurrahman Ali Syeikh.
      [4] Fathul Majid, hlm. 115.
      [5] Fathul Majid, hlm. 115.
      [6] Lihat Imam al-Minawi, Faidhul Qadier syarh al-Jami’ as-Saghir, hadis no. 8857 dan 8858.
      [7] Haqiqatu at-Tauhid, hlm. 44.
      [8] Haqiqatu at-Tauhid, hlm. 46.
      [9] Menurut kamus dewan, astrologi bermaksud; ilmu nujum (ilmu peramalan sesuatu berdasarkan kajian bintang-bintang).
      [10] Menurut Imam an-Nawawi, perbezaan antara al-Kahin dan al-‘Arraf ialah; al-Kahin ialah orang yang menilik atau meramal perkara-perkara yang akan berlaku masa depan dan ia mendakwa mengetahui perkara-perkara rahsia atau ghaib. Al-‘Arraf pula ialah orang yang menilik barang yang dicuri, tempat kehilangan barang atau seumpamanya. (Lihat Faidhul Qadier, Imam al-Minawi, hadis no. 8284)
      [11] Sebagaimana tafsiran Imam Nawawi (lihat Syarah Muslim, jil. 13).
      [12] Rujuk al-Misbahul Munir oleh Imam Ahmad bin Muhammad al-Fayyumi, Fathul Majid (hlm. 292-293), Soheh Muslim bisyarhi an-Nawawi, jil. 14, hlm. 230 dan Raudhatul Muttaqien syarah Riyadhus Salihin, oleh Syeikh Abdul Qadier ‘Irfan ad-Dimasyqi, jil. 4, hlm. 182-183.
      [13] Rujuk al-Misbahul Munir oleh Imam Ahmad bin Muhammad al-Fayyumi dan Fathul Majid (hlm. 298)
      [14] Fathul Majid, hlm. 299. (Lihat juga Raudhatul Muttaqien syarah Riyadhus Salihin, oleh Syeikh Abdul Qadier ‘Irfan ad-Dimasyqi, jil. 4, hlm. 182-183).
      [15] Imam an-Nawawi, Soheh Muslim bisyarhi an-Nawawi, jil. 18, hlm. 109.
      [16] Lihat hadis ini dalam Kitab fathul Majid, hlm. 74.

      http://koleksi-alqalam.blogspot.com/2008/09/syirik_15.html

      • bagaimana jika pergi ke dukun/peramal menanyakan masjid yang paling dekat?

  47. Bismillah.Assalamu’alaikum wbt. Minta izin Ustaz.
    Alhamdulillah perbincangan yg sgt menarik. Peringatan kpd diri saya juga kpd yg mahu bertaubat, maaf dgn izin saya sebut taubatlah dgn sebenar-benar taubat dgn melaui proses yg betul berbetulan rukun2 dan syarat2 bertaubat. Minta izin saya sebutkan contoh ambil dari kitab Hidayatus salikin boleh juga sbg sedikit penambahan jk suka.
    Tertarik dgn isu perawat ala Islam tp berdamping dgn syaitan. Saya juga pernah tertipu tatkala saya difitnah 5 perkara, na’uzubillah! Waktu itu saya tdk faham setiap tuduhan dan sentiasa bersedia berubat jk benar saya punca segala masalah. Dlm pd mencari penawar info iklan dlm internet rawatan cara Islam pilihan wajib bg saya. Allah tunjukkan yg Haq. Dlm pd itu saya juga diseret (walau tengah sakit) kpd perawat guna zikir, juga Allah tunjukkan kebenaranNya. Malah lebih dr itu. Rupa2nya bala yg Allah turunkan kpd saya
    utk memberi pencerahan kpd saya rupa bentuk ‘ustaz ustazah bomoh’!! Walau kelihatan hanya guna ayat2 rukyah.
    Bagi yg kurang faqeh spt saya boleh ambil pendekatan dgn belajar berguru
    dgn guru yg mursyid terutama yg boleh membimbing perjalanan rohani kita.
    Guru selalu pesan maksudnya ramai orang hidup tapi hatinya mati. Hati seorang itu hidup setelah ia mati lalu menyesal di hadapan Allah Azzawajalla. Maka ketika hiduplah jgn biarkan hati ghaflah tdk ingat Allah. Hati tdk terima 2 perkara dlm satu masa. Bila hati ingat Allah maka barang yg selain dr Allah tiada tempat baginya dlm hati kita. Bila lupa Allah dikala itulah dunia termasuklah hawa, nafsu dan yg sama waktu dengannya akan masuk duduk memerintah dlm hati.
    Jagalah hati sebab ia tempat letaknya iman kita. Org kafir memilih guna akal
    sahaja krn mrk tiada iman. Wallahu alam.

    Maaf jk ada tersilap kata. Mohon diperbetulkan.

    • W.Salam.
      Jazakumullahhu Khairul Jaza’ di atas perkongsian yang penuh ikhlas dalam menuju Rsdha Allah SWT.

  48. Assalamualaikum. Saya mahu bertanya apakah hukumnya kalau seorang ibu tidak mahu menerima maaf daripada seorang anaknya ? Walaupun anak itu berusaha memohon maaf. Adakah anak itu dikira seorang yang derhaka ?

    • W.Salam. Alhamdulillah, usaha anda amat mulia dan anda bukan anak yang derhaka. Tanggungjawab anda sebagai seorang anak telah terlaksana. Tidak semua ibu memahami dan menjiwai Al-Quran dan As-Sunnah.Allah SWT Maha Melihat tindakan anda, yakinlah usaha anda telah mendapat perhatian Allah SWT. Berbaktilah kepada ibu anda, walaupun bakti anda tidak dihargai, sesungguhnya Allah SWT bersama mereka yang melakukan kebaikan dan ganjaran Allah SWT kepada anda amatlah Besar di Akhirat nanti. Semoga anda menjadi anak yang Solehah di dunia serta Akhirat… Amin Ya Rabbal Alamin.

  49. saya pernah melakukan dosa besar seperti murtad.. tapi itu bukan kehendak saya.. ia seakan terlintas di dalam hati.. Saya ingin bertaubat.. Kadang-kadang dalam hati ni selalu berkata yang bukan-bukan.. Saya bimbang jika saya mengulangi dosa tersebut.. Saya bertaubat, tapi masih dibayangi dosa silam.. Saya takut jika taubat saya belum diterima.. Bantulah saya ustaz.. Terima kasih.

    • Jangan anda bersedih dengan apa yang anda alami kerana Para Sahabat R.A., mereka juga pernah melakukan dosa-dosa syirik, mereka pernah membunuh anak perempuan dan mereka pernah minum arak tetapi mereka bertaubat bersungguh-sungguh sehingga mereka menempa nama mereka di Syrga semasa di dunia lagi.
      Apabila terlintas di hati bacalah ”
      أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
      وأمنت بالله ورسوله
      Insya Allah, Allah SWT melindungi anda dari gangguan syaitan yang direjam.

  50. Minta izin semua. Sekadar berkongsi sekelumit ilmu dr guru kami.

    Sentiasa istighfar walau diri rasa tdk berdosa. Setiap pagi kita mandi
    niatlah dgn mandi sunat taubat spt. ch : ‘Shj aku mandi sunat taubat, taubat dr dosa2 besar, dosa2 kecil, dosa zahir dan batin, yg aku tahu dan tdk tahu
    kerana Allah Taala’. Sepanjang mandi istighfarlah. Ambil wudhu dan terus istighfar hingga pakai baju.
    Diikuti solah sunat taubat 2 rakaat dan solah sunat hajat 2 rakaat.

    Berusaha menggapai maghrifatullah dgn pimpinan guru yg mursyid. Bermakna carilah guru agar perjalanan rohani kita dipimpin. Bykknlh zikir2 mudah2an lintasan, bisikan, gangguan dll Allah jauhkan. Sesungguhnya org kafir yg bijak telah lama sedar kesan zikrullah kpd saraf-saraf otak yg merangsang seseorang itu cemerlang. Sebab itu Quran byk sebut ttg zikir hatta Rasulullah pun byk pesan ttg zikir2. Zikir2 boleh melembutkan hati mudah2an berubah kpd amal ma’ruf seterusnya selamat tinggal maksiat.

    Mungkin tatkala terlintas untuk kembali kpd maksiat ingatlah ;
    Allah lihat segala perbuatan kita,
    Allah dengar setiap patah perkataan kita,
    Allah tahu lintasan dan cita-cita di hati kita.

    Mudah2an batal niat untuk melakukan dosa.
    Wallah alam.

  51. Assalamualaikum ustaz, saya ada beberapa kemusykilan berkaitan dengan nazar saya. Pada tahun yang lalu, saya telah bernazar kepada Allah untuk menunaikan puasa sunat dan mengkhatamkan alquran sekiranya hajat saya diperkenankan oleh Allah. Dan alhamdullilah hajat saya itu diperkenankan olehNya. Tapi masalahnya, saya masih belum menunaikan janji janji saya terhadap Allah. Berdosakah saya, ustaz? Bagaimana caranya untuk saya tebus dosa dosa saya ini. Saya malu kepada Allah S.W.T. Saya malu sangat.. Dan adakah nazar saya yang baharu diterima oleh Allah sekiranya nazar nazar saya itu masih saya belum tunaikan sehingga sekarang? Mohon diberikan penjelasan ya ustaz. Terima kasih. Assalamualaikum..

    • W.Salam.
      Berusahalah menunaikan nazar tersebut bila-bila masa sahaja kerana nazar anda tidak menghadkan masa tertentu.
      Sayangilah Allah SWT kerana Allah SWT telah menunjukkan kepada anda kasih sayangNya kepada anda. Allah SWT amat mengambil berat permohonan dan rayuan anda sehingga hidup anda menjadi terlalu istimewa berbanding orang lain. Jangan jadian DOSA nazar anda sebagai pemusnah kehidupan anda di dunia dan Akhirat nanti. Wallahu A’lamu Bissowab.

  52. Saudara Ku Setanah Air..
    Dlm setiap perdebatan antar agama,terutama antar Agama Kristen dan Islam.. tidak pernah menumbuhkan saling pengertian..dan tidak akan pernah membawa KEBAIKAN. Karena APA.?.Karena sejak kecil kita sudah di DOGMATIS ttg ajaran agama yg DIWARISKAN oleh Orang Tua kita (95% kita memeluk agama berdasarkan keturunan)adlh besifat MUTLAK. Sehingga kita tdk akan dpt lg berfikir INDEPENDENT dan tdk akan mampu untuk mengkoreksi keyakinan kita.Karenanya kita berangkat kedlm arena debat bertujuan untuk MENGOREKSI KEYAKINAN AGAMA LAIN, dg menggunakan ayat ayat yg kita yakini itu.
    Mengapa tdk mungkin terjadi titik temu.?, Karena ALQURAN sbgn besar berisi PEMBANTAHAN terhadap isi INJIL,dengan mengatakan bahwa Isi Injil itu telah UBAH UBAH OLEH AHLI KITAB KAUM NASRANI/JAHUDI. Sebaliknya Kaum Nasrani mengatakan,Nabi Muhammad itu Buakn lah Nabi SESUNGGUHNYA, TETAPI NABI PALSU,DIA MENYUSUN ALQURAN dg MENGUTIB SEBAHAGIAN ISI INJIL DAN SEBAHAGIAN LG AYAT AYAT NYA DIKARANG UNTUK KEPENTINGAN DIA SENDIRI DAN KEPENTINGAN BANGSA ARAB( Karena IRI terhadap bangsa Jahudi sbg Bangsa PILIHAN)
    Nah..Mari kita lihat perbedan perbedaan itu, Misalnya:
    1.TTG ANAK YANG DIKURBANKAN IBRAHIM.
    Dlm Injil yg diminta Allah utk di kurbankan Ibrahim adalah ISHAK..(pd usia sekitar 3 Th, Anak yg dijanjikan Allah)dari istrinya Sarah SEBALIKNYA Dlm Alquran yg diminta utk di kurbankan Ibrahim,adalah ISMAIL Anaknya dari Siti Hagar( Pd usia13 Thn, disebut dl AlQuran USIA KERJA).Siti Hajar dan Ismail Telah Dijauhkan oleh Ibrahim Ke Mekah,Ketika dia Bermimpi,dia cari ke Mekah, tidak ketemu,lantas dicari ke Arafah ..Ketemu. Dia ceritakan ttg mimpinya ke Hagar untuk menjadikan Ismail, jadi KURBAN, Hagar SETUJU..(INI TIDAK MASUK AKAL)karena dia sendiri sudah di jauhkan/ diceraikan.Lantas Ibrahim ceritakan jg kepada ISMAIL, bahwa dia akan di PENGGAL jadi KURBAN,Ismail Setuju(JG TIDAK MASUK AKAL),klu dia sudah berusia kerja ( 13 th) PASTILAH DIA NGACIR.
    Tujuan Allah untuk meminta Ibrahim mengurbankan anaknya adalah SEBAGAI UJIAN IMAN.. pastilah yg diminta oleh Allah anak yg paling dia sayangi,anak yg DIJANJIKAN ALLAH,YAITU ISHAK.
    2.Kita Kaum Muslim,selalu mengatakan Isa Almasih TIDAK DIBUNUH, TETAPI DIA DIPERSAMAKAN (Anisaa ayat 157),selanjutnya coba Saudaraku baca Surat Mariam ayat 15 dan ayat 33,tertulis: Pada saat Aku DILAHIRKAN,MENINGGAL DAN BANGKIT KEMBALI,KEMULIAAN ALLAH BERSERTAKU. Nah..Isa Almasih di katakan MENINGGAL,MANA YG BENAR.? BERARTI AYAT ITU ADA SALAH SATU YG TIDAK BENAR..?? Coba Saudaraku berikan Tanggapan..?? Inti Imani Kaum Nasrani, adalh pada penebusan dosa, melalui kematian Isa Almasih di Kayu Salip.
    3.Di dalam Alquran, banyak ayat ayat yg turun untuk kepentingan Nabi,misalnya:Ayat ttg Perempuan perempuan yg bisa Dia kawini, Ayat ayat tentang Tata cara bertamu kerumah Nabi, Ayat tentang Janda Janda Nabi dll. Pertanyaan kaum Nasrani, Apakah masuk akal Allah menurunkan ayat sedemikian itu ..?Dan ayat itu menyusul setelah Nabi MELAKUKAN PERBUATAN sedemikian,dan AYAT ITU SENDIRI KELUAR DARI MULUT NABI..?Apa kah benar Dari Allah..?
    4.Tentang JIHAD, Untuk mengembangkan Islam, di Alquran,Pengikut Nabi di suruh berperang melawan musuh agama (tentunya Non Muslim).Kalau mati dl perang Mati SAHID, Masuk Sorga, Kalau menang dapat Harta dan Wanita (dlm Alquran diatur ttg cara pembagian Rampasan perang dan Cara mengawini Janda janda yg suaminnya telah mereka bunuh).
    Apakah Mungkin Allah meminjam tangan Manusia membunuh untuk Kepentingan Allah..? Apakah mungkin ayat sedemikian kejam turun dari Allah ..?
    5. Di Injil, Jahudi tlh ditetapkan sebagai bangsa PILIHAN, di Alquran di Nyatakan sbg Bangsa Kafir dan harus DIMUSUHI.
    APAKAH aLLAH ITU PLINPLAN..?
    6.Saat ini,90% di bdg teknologi adalah hasil temuan Kaum KAFIR( kita naik haji pakai pswt buatan Kaum Kafir),Jahuidi yg populasinya hanya 20 Juta di muka bumi ini, dapat mewarnai dan mempengaruhi peradaban 7 Millyard manusia,Bukan kah itu krn mrk bangsa Pilihan..? Nah..bgmna Kita Kaum Muslim besikap ?//////

    • Jutaan Terima Kasih di atas pandangan dan perkongsian anda.

  53. Maaf bukankah jika orang yg tidak mau memaafkan orang lain dya yg akan masuk neraka dan bukankah orang yg minta maaf sudah berusaha meminta maaf

  54. assalamualaikum wr.wb.
    Saya mohon bimbingannya. saya adalah pelajar SMA yang telah melakukan buka aura, awalnya saya benartidak tahu menahu apa itu buka aura, saya melakukannya karena diajakk oleh teman2 saya. Saya diajak ketempat rumah seorang trah ki ageng, disana saya disuruh duduk diatas petilasan dan disuruh seperti hal meditasi saya yg tidak tau apa2 hanya mengikuti perintah saja dan kemuduan punggung saya diusap begitu pula muka saya. lalu selesai.
    setelah saya berfikir saya baru menyadari apakah saya syrik atau tidak.
    mohon bantuannya ustad , saya termasuk syirik atau tidak?
    hati saya selalu berkata bahwa saya telah syirik dan saya sgt sedih setelah saya menyadari telah melakukan syirik. saya selalu menangis seuasi sholat karena saya dibayangi solat say tidak diterima dan amal ibadah saya hilang.
    apa yang harus saya lakukan ustad ? saya ingin bertaubat ustad? apakah saya harus menutup aura saya dulu setelah itu saya bertaubat? dan apakah taubat saya akan diampuni Alloh S.W.T ? saat melakukan syirik saya posisinya tidak tahu ustad.
    mohon bantuan secepatnya ustad. mohon maaf jika ada salah kata. wassalamualaikum wr.wb.

    • W.Salam.
      Insya Allah SWT, Allah SWT menerima taubat anda kerana anda melakukannya secara tidak tahu atau tanpa ilmu agama. Amal dan kebajikan yang telah anda lakukan selama ini, Insya Allah.. masih ada dan tidak terhapus pahalanya.
      Tetapi pahala atau anugerah Allah SWT yang paling besar dan paling berharga sekarang adalah anda telah mendapat Hidayah melalui perbuatan dosa tersebut. Alhamdulillah kerana anda telah mendapat pahala dan bertaubat sedangkan masih ramai manusia yang berterusan melakukan maksiat tanpa mendapat Hidayah sehingga menghembus nafas terakhir. Wallahu A’lamu Bissowab.

  55. […] SUMBER […]

  56. Ustaz diatas tadi saya baca,orang yg syirik mesti mengucap dan pemimpim islam mestilah melaksanakan hukum hudud,tp bagaimana pula klau pemimpim islam di negara sendiri tidak melaksanakan hukum hudud

    • Suasana sekarang memang banyak membawa kepada perkara maksiat dan syirik, marilah kita terus berusaha menyucian diri daripada dosa maksiat dan syirik.Jagalah hati kita agar tidak tergelncir kearah dosa syirik., samada dosa syirik jalil atau khafi ( secara terang atau tersembunyi ). Allah SWT amat kagum dengan usaha hambaNya yang berusaha ke arah demikian. Sama-samalah kita berdoa dan berharap agar amalan kita diterima oleh Allah SWT.

      Tentang hudud, sebenarnya perintah dan kewajipan Allah SWT kepada mereka yang berkuasa dan beragama Islam, mereka yang berkuasa tidak akan terlepas dari seksaan Allah SWT selagi mereka tidak melaksanakan perintah Allah SWT. walaupun berbagai alasan digunakan dan berbagai halangan dicipta untuk menghalang perlaksanaan Hudud tetapi Allah SWT Amat mengetahui niat pemimpin negara Islam. Alhamduillah kita sebagai seorang awam, Allah SWT tidak mewajibkan kita untuk berbuat demikian. Allah SWT tidak akan memberati suatu hukum kecuali mengikut kemampuan dan kedudukan seseorang. Wallahhu A’lam.

  57. salam,mohon jawapan…sedang saya termenung tiba2 sya rasa ada yg lebih berkuasa dri allah,beberapa ketika saya tersedar berasa begitu mendatangkan dosa besar,,dan termasuk dalam syirik.saya menyesal..dn ingin bertaubat,namun saya ada penyakit yg membuatkan saya berfikir berulang kali tentang syirik di dalam hati hingga menyebabkan saya berasa begitu,saya juga rasa adakah allah akn terima taubat sya,membuatkan sya takut ,apa patut sya buat .

    • W.salam.
      Mengucaplah syahadah kepada Allah SWT, agar Allah SWT mengampunkan dosa anda. Memang syaitan sentiasa membolak balik hati manusia untuk syirik kepada Allah SWT dan merasa kagum dengan kehebatan diri sendiri sebagaimana punca syaitan dilaknat oleh Allah SWT dan dicampak ke bumi.

      Cubalah anda bayangkan kekuasaan Allah SWT terhadap pentadbiran Allah SWT di bumi sekarang, renungkanlah penciptaan kita di alam roh, kemudian Allah SWT menjadikan kita di alam rahim, sementara Nabi Adam Alihissalam pula dicipta daripada tanah, kemudian kita dilahirkan di alam dunia dan yang terakhir kita akan mati dan berada di Alam Akhirat. Semuanya ini membuat kita kagum terhadap Allah SWT dan sentiasa bergantung kepada Allah SWT.
      Apabila bumi dan langit telah dihancurkan pada hari Kiamat pasti jasad kita, pasti jasad manusia akan hancur dan roh kita akan mengadap Allah SWT dengan penuh rendah diri.

      Bagi saya,kita tidap mampu untuk bersyirik kepada Allah SWT dan bermegah kepada Allah SWT dalam apa jua kebendaan kerana segala-galanya milik Allah SWT.

      Sembahlah Allah SWT dengan tanpa Ragu dan penuh yakin, lihatlah anggota tubuh kita yang pasti kita dapatkan rasakan kelemahannya yang amat ketara. Kita pada hakikatnya tidak berupaya untuk mengubah dan menghias tubuh kita melainkan sekadar solekan serta tampalan sahaja atau tiruan. Sesungguhnya apa yang Allah SWT kurniakan adalah tulin dan amat banyak fungsinya. Wallahhu A’lamu Bissowab.

  58. apa makna taraf syirik tidak dapat dipulihkan lg dan mereka terpaksa dikenakan hudud,namun bagaimana jika sesebuah negara tiada peraturan hudud,apakah nsib mereka

  59. Terima kasih mas. Ulasanya bagus sekali

  60. Alloh Subhanahuwata’ala maha pengampun apabila manusa bertoubat dengan sungguh sungguh dosa sebesar apapun akan diampuni .Pelajarilah hadits hadits shoheh tentang Toubat yag bertouhid . kita haeus berhati hati dalam berfatwa agar tidak menyesatkan trimakasih

    • Jazakumullahhu Khairul Jaza’ diatas nasihat yang amat berguna yang telah anda berikan. Semoga setiap kali taubat yang kita lakukan tidak terselit niat untuk mengulangi maksiat yang pernah kita lakukan dengan sengaja. Apa yang kita takuti adalah kita mati dalam maksiat yang berualng kali tetapi tidak sempat bertaubat.
      Amat ramai golongan arab yang melakukan dosa zina di Bangkok dan Francis serta Bali semasa percutian musim panas dan apabila selesai percutian tersebut mereka terus melakukan umrah kerana berpandukan hadis fadhilat umrah dan haji.
      Rasulullah SAW bersabda: “Daripada satu umrah ke umrah berikutnya adalah penghapus semua kesalahan serta dosa yang berlaku antara keduanya. Haji yang mabrur (yang dilakukan dengan ikhlas dan sempurna) itu tidak ada ganjarannya yang setimpal melainkan syurga.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).
      Dalam riwayat Al-Bukhari, Rasululluh SAW telah bersabda yang bermaksud :

      “Satu ibadah umrah sehingga sampai umrah lainnya adalah sebagai pelebur (dosa) di antara keduanya. Sedang haji yang mabrur tidak mempunyai balasan kecuali syurga”

      Memang benarlah, semua amal ibadat bergantung kepada niat. Jika niat ke eropah dan negara-negara yang menyediakan tempat perzinaan disertakan niat untuk terus melakukan umrah sempat sempurnakan dilakukan setiap tahun, Alhamdulillah. Namun jika mati sebelum sempat menunaikan umrah pada tahun terakhir percutian dalam hidupnya Nauzubillah.
      Semoga Allah SWT melindungi kita semua daripada mempersendakan Sifat-sifat Allah SWT, Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengampun. Amin Ya Rabbal Alamin.

  61. Pergi menunaikan umrah atau haji tetapi tidak memohaon maaf terlebih dahulu kepada keluarga..terutama adik yang pernah dibencinya..apakah hukumnya?sama ada makbul kah umrah dan haji tersebut

  62. Assalamualaikum??sy ingin brrtanya..adakah dosa kita Allah ampunkan jika kita mengata org trsebut semasa hdupnya dan kita x sempat minta maaf padanya kerana dia sudah meninggal dunia..yq

  63. […] Sumber […]

  64. Salam, dulu sy ada meminjankn barang kemas kpd rakan, tetapi dia telang menghilangkan nya, dia berjanji ingin mengantikan balik, selepas 7 tahun sy ingin menuntut hutang itu, adakah salah? semasa kejadian sy berusia 19 tahun, sy adalah anak yatim, sy tidak menuntut dari dulu kerana takut si penghutang bergaduh dengan isteri yg ketika itu baru berkahwin.. tp dari tahun lepas sy ingin menuntut kerana sy melihat dia begitu mewah dan sy rasa sy patut menuntutnya apatah lagi sekarang sy memerlukan wang.. terima kasih

    • W.Salam.
      Akhil Karim yang berhati mulia, itu hak anda dan jika anda memiliki bukti yang kukuh anda boleh membuat tuntutan di Mahkamah. Sebesar manapun harta anda, itu adalah anugerah Allah SWT. Tuntutlah hak anda tanpa segan dan silu kerana anda dalam keadaan memerlukan.
      Maha Kaya Allah SWT dalam mencipta manusia, berbagai dugaan Allah SWT uji kita. Kadang-kadang dari seorang sahabat dan sebagainya.
      Semoga Allah SWT memudahkan urusan anda di dunia dan di Akhirat.. Amin Ya Rabbal Alamin.


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori