Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Perbezaan nyata diantara manusia dan haiwan-Imam Al-Ghazali

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/f525e-elm.jpg?w=447&h=631

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/d05f1-sunrise-from-space.jpg?w=458&h=348

http://apakatabijak.blogspot.com/2013_08_01_archive.html

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Allah SWT Memberi terbaik tetapi manusia sentiasa melupai Allah SWT

http://www.ilmusunnah.com/wp-content/uploads/2013/06/nikmat-Allah.jpg

Sila baca rencana yang amat berguna dalam blog dibawah

http://www.ilmusunnah.com/hikmah-di-balik-musibah/

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

5 Kata-kata yang telah terukis di Arasy Allah SWT

http://dokterkafi.files.wordpress.com/2008/10/graphic1.jpg?w=523&h=458

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Kisah Percintaan Saidina Ali Karramallahhu Wajhah

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/9861c-ikhlasanita.jpg?w=420&h=420

Dipendamkan di dalam hatinya, yang tidak diceritakan kepada sesiapa tentang perasaan hatinya. Tertarik dirinya seorang gadis, yang punya peribadi tinggi, paras yang cantik, kecekalan yang kuat, apatah lagi ibadahnya, hasil didikan ayahnya yang dicintai oleh umat manusia, yakni Rasulullah S.A.W. Itulah Fatimah Az-Zahrah, puteri kesayangan Nabi 

Muhammad, serikandi berperibadi mulia.

Dia sedar, dirinya tidak punya apa-apa, untuk meminang puteri Rasulullah. Hanya usaha dengan bekerja supaya dapat merealisasikan cintanya. Itulah Ali, sepupu baginda sendiri. Sehingga beliau tersentap, mendengar perkhabaran bahawa sahabat mulia nabi, Abu Bakar As-Siddiq, melamar Fatimah.

”Allah mengujiku rupanya”, begitu batin ’Ali. Ia merasa diuji kerana merasa apalah dia dibanding Abu Bakar. Kedudukan di sisi Nabi? Abu Bakar lebih utama, mungkin dia bukan kerabat dekat Nabi seperti ’Ali, namun keimanan dan pembelaannya pada Allah dan RasulNya tak tertandingi. Lihatlah bagaimana Abu Bakar menjadi kawan perjalanan Nabi dalam hijrah sementara ’Ali bertugas menggantikan beliau untuk menanti maut di ranjangnya.Lihatlah juga bagaimana Abu Bakar berda’wah. Lihatlah berapa banyak tokoh bangsawan dan saudagar Makkah yang masuk Islam karena sentuhan Abu Bakar; ’Utsman, ’Abdurrahman ibn ’Auf, Thalhah, Zubair, Sa’d ibn Abi Waqqash, Mush’ab. Ini yang tak mungkin dilakukan kanak-kanak kurang pergaulan seperti ’Ali. Lihatlah berapa banyak budak muslim yang dibebaskan dan para faqir yang dibela Abu Bakar; Bilal, Khabbab, keluarga Yassir, ’Abdullah ibn Mas’ud. Dan siapa budak yang dibebaskan ’Ali?Dari segi kewangan, Abu Bakar sang saudagar, insyaallah lebih bisa membahagiakan Fatimah.’Ali hanya pemuda miskin dari keluarga miskin.

”Inilah persaudaraan dan cinta”, gumam ’Ali. ”Aku mengutamakan Abu Bakar atas diriku, aku mengutamakan kebahagiaan Fatimah atas cintaku.”Namun, sinar masih ada buatnya. Perkhabaran diterima bahawa pinangan Abu Bakar ditolak baik oleh Nabi. Ini menaikkan semangat beliau untuk berusaha mempersiapkan diri. Tapi, ujian itu bukan setakat disitu, kali ini perkhabaran lain diterima olehnya. Umar Al-Khatab, seorang sahabat gagah perkasa, menggerunkan musuh islam, dan dia pula cuba meminang Fatimah. Seorang lelaki yang terang-terangan mengisytiharkan keislamannya, yang nyata membuatkan muslimin dan muslimat ketika itu yang dilanda ketakutan oleh tentangan kafir quraisy mula berani mendongak muka, seorang lelaki yang membuatkan syaitan berlari ketakutan.

Ya, Al Faruq, sang pemisah kebenaran dan kebathilan itu juga datang melamar Fatimah. Ali mendengar sendiri betapa seringnya Nabi berkata, ”Aku datang bersama Abu Bakar dan ’Umar, aku keluar bersama Abu Bakar dan ’Umar, aku masuk bersama Abu Bakar dan ’Umar”. Betapa tinggi kedudukannya di sisi Rasul, di sisi ayah Fatimah. Ali redha kerana dia tahu Umar lagi layak darinya. Tetapi, sekali lagi peluang terbuka, tatkala perkhabaran diterimanya, bahawa pinangan Umar juga ditolak. Bagaimanakah sebenarnya menantu pilihan nabi, sedangkan dua sahabat baginda turut ditolak peminangannya?

Pada suatu hari Abu Bakar As-Shiddiq r.a. Umar Ibnul Khatab r.a. dan Sa’ad bin Mu’adz bersama-sama Rasul Allah s.a.w. duduk dalam masjid. Pada kesempatan itu diperbincangkan antara lain persoalan puteri Rasul Allah s.a.w. Saat itu baginda bertanya kepada Abu Bakar As-Shiddiq r.a “Apakah engkau bersedia menyampaikan persoalan Fatimah itu kepada Ali bin Abi Thalib?”

Abu Bakar As-Shiddiq menyatakan kesediaanya. Ia beranjak untuk menghubungi Ali r.a. Sewaktu Ali r.a. melihat datangnya Abu Bakar As-Shiddiq r.a. dgn tergopoh-gopoh dan terperanjat ia menyambutnya kemudian bertanya: “Anda datang membawa berita apa?”

Setelah duduk beristirahat sejenak Abu Bakar As-Shiddiq r.a. segera menjelaskan persoalannya: “Hai Ali engkau adalah orang pertama yg beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta mempunyai keutamaan lebih dibanding dengan orang lain. Semua sifat utama ada pada dirimu. Demikian pula engkau adalah kerabat Rasul Allah s.a.w. Beberapa orang sahabat terkemuka telah menyampaikan lamaran kepada baginda untuk mempersunting puteri beliau. Lamaran itu telah beliau semua tolak. Beliau mengemukakan bahawa persoalan puterinya diserahkan kepada Allah s.w.t. Akan tetapi hai Ali apa sebab hingga sekarang engkau belum pernah menyebut-nyebut puteri beliau itu dan mengapa engkau tidak melamar untuk dirimu sendiri? Kuharap semoga Allah dan RasulNya akan menahan puteri itu untukmu.”

Mendengar perkataan Abu Bakar r.a. mata Saidina Ali r.a. berlinang air mata. Menanggapi kata-kata itu, Ali r.a. berkata: “Hai Abu Bakar, anda telah membuatkan hatiku bergoncang yang semulanya tenang. Anda telah mengingatkan sesuatu yang sudah kulupakan. Demi Allah aku memang menghendaki Fatimah tetapi yang menjadi penghalang satu-satunya bagiku ialah kerana aku tidak mempunyai apa-apa.”

Abu Bakar r.a. terharu mendengar jawapan Ali itu. Untuk membesarkan dan menguatkan hati Imam Ali r.a. Abu Bakar r.a. berkata: “Hai Ali, janganlah engkau berkata seperti itu. Bagi Allah dan Rasul-Nya dunia dan seisinya ini hanyalah ibarat debu bertaburan belaka!”

Setelah berlangsung dialog seperlunya Abu Bakar r.a. berhasil mendorong keberanian Imam Ali r.a. untuk melamar puteri Rasul Allah s.a.w.

Beberapa waktu kemudian Saidina Ali r.a. datang menghadap Rasul Allah s.a.w. yg ketika itu sedang berada di tempat kediaman Ummu Salmah. Mendengar pintu diketuk orang, Ummu Salmah bertanya kepada Rasulullah s.a.w.: “Siapakah yg mengetuk pintu?” Rasul Allah s.a.w. menjawab: “Bangunlah dan bukakan pintu baginya. Dia orang yang dicintai Allah dan RasulNya dan ia pun mencintai Allah dan Rasul-Nya!”

Jawapan Nabi Muhammad s.a.w. itu belum memuaskan Ummu Salmah r.a. Ia bertanya lagi: “Ya tetapi siapakah dia itu?”

“Dia saudaraku orang kesayanganku!” jawab Nabi Muhammad s.a.w.

Tercantum dalam banyak riwayat bahawa Ummu Salmah di kemudian hari mengisahkan pengalamannya sendiri mengenai kunjungan Saidina Ali r.a. kepada Nabi Muhammad s.a.w. itu: “Aku berdiri cepat-cepat menuju ke pintu sampai kakiku terantuk-antuk. Setelah pintu kubuka ternyata orang yang datang itu ialah Ali bin Abi Thalib. Aku lalu kembali ke tempat semula. Ia masuk kemudian mengucapkan salam dan dijawab oleh Rasul Allah s.a.w. Ia dipersilakan duduk di depan beliau. Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala seolah-olah mempunyai maksud tetapi malu hendak mengutarakannya.

Rasul Allah mendahului berkata: “Hai Ali nampaknya engkau mempunyai suatu keperluan. Katakanlah apa yang ada dalam fikiranmu. Apa saja yang engkau perlukan akan kau peroleh dariku!” Mendengar kata-kata Rasul Allah s.a.w. yang demikian itu lahirlah keberanian Ali bin Abi Thalib untuk berkata: “Maafkanlah ya Rasul Allah. Anda tentu ingat bahawa anda telah mengambil aku dari pakcikmu Abu Thalib dan makcikmu Fatimah binti Asad di kala aku masih kanak-kanak dan belum mengerti apa-apa.

Sesungguhnya Allah telah memberi hidayat kepadaku melalui anda juga. Dan anda ya Rasul Allah adl tempat aku bernaung dan anda jugalah yang menjadi wasilahku di dunia dan akhirat. Setelah Allah membesarkan diriku dan sekarang menjadi dewasa aku ingin berumah tangga; hidup bersama seorang isteri. Sekarang aku datang menghadap untuk melamar puteri anda Fatimah. Ya Rasul Allah apakah anda berkenan menyetujui dan menikahkan diriku dengan Fatimah?”

Ummu Salmah melanjutkan kisahnya: “Saat itu kulihat wajah Rasul Allah nampak berseri-seri. Sambil tersenyum beliau berkata kepada Ali bin Abi Thalib: “Hai Ali apakah engkau mempunyai suatu bekal mas kahwin?”

“Demi Allah” jawab Ali bin Abi Thalib dengan terus terang “Anda sendiri mengetahui bagaimana keadaanku tak ada sesuatu tentang diriku yg tidak anda ketahui. Aku tidak mempunyai apa-apa selain sebuah baju besi sebilah pedang dan seekor unta.” “Tentang pedangmu itu” kata Rasul Allah s.a.w. menanggapi jawapan Ali bin Abi Thalib “engkau tetap memerlukannya untuk perjuangan di jalan Allah. Dan untamu itu engkau juga perlu buat keperluan mengambil air bagi keluargamu dan juga engkau memerlukannya dalam perjalanan jauh. Oleh kerana itu aku hendak menikahkan engkau hanya atas dasar mas kahwin sebuah baju besi saja.

Aku puas menerima barang itu dari tanganmu. Hai Ali engkau wajib bergembira sebab Allah ‘Azza wa­jalla sebenarnya sudah lebih dahulu menikahkan engkau di langit sebelum aku menikahkan engkau di bumi!” Demikian riwayat yang diceritakan Ummu Salmah r.a. Setelah segala-galanya siap dengan perasaan puas dan hati gembira dgn disaksikan oleh para sahabat Rasul Allah s.a.w. mengucapkan kata-kata ijab kabul pernikahan puterinya: “Bahwasanya Allah s.w.t. memerintahkan aku supaya menikahkan engkau Fatimah atas dasar mas kahwin 400 dirham. Mudah-mudahan engkau dapat menerima hal itu.”

“Ya Rasul Allah, itu kuterima dgn baik” jawab Ali bin Abi Thalib r.a. dalam pernikahan itu. Inilah jalan cinta para pejuang. Jalan yang mempertemukan cinta dan semua perasaan dengan tanggungjawab. Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Seperti ’Ali. Ia mempersilakan.
Atau mengambil kesempatan. Yang pertama adalah pengorbanan. Yang kedua adalah keberanian. Dan ternyata tak kurang juga yang dilakukan oleh Puteri Sang Nabi, dalam suatu riwayat dikisahkan, bahwa suatu hari, Fatimah berkata kepada ‘Ali: “Maafkan aku, karena sebelum menikah denganmu. Aku pernah satu kali merasakan jatuh cinta pada seorang pemuda” ‘Ali terkejut dan berkata, “Jikalau begitu, mengapakah engkau mahu menikah denganku? Dan Siapakah pemuda itu” Sambil tersenyum Fatimah berkata, “Ya, kerana pemuda itu adalah Dirimu”

*********************

p/s :

Begitulah cinta yang bersenikan diam. Mereka saling mencintai, tetapi memendam perasaan itu kerana tidak ingin cinta mereka melebihi cinta kepadaNya.

Memang sukar menjadi mereka, tetapi untuk meneladani mereka tidaklah sukar. Wahai lelaki, jadilah sejantan Ali, melamar gadis pilihanmu dengan jalan yang diredhaiNya, yakni pernikahan, bukannya couple, kerana bercouple itu banyak keburukan berbanding kebaikan. Para wanita pula, teladanilah Fatimah, menjaga peribadinya biarpun hatinya meruntun cintakan pemuda sehebat Ali r.a.

Titipkan cintamu kepada jodoh yang belum diketahui siapa, dan untuk mendapat yang terbaik, jadilah yang terbaik. Jika dirimu jatuh cinta, diamkanlah, kerana syaitan cuba menyelinap masuk untuk jadikannya cinta bernafsu.

Jika dirinya bukan untukmu, redhailah, kerana tuhan ada perancangan yang lebih baik lagi buat kita. Buat diriku juga, saat ku jatuh cinta denganmu, akan ku diam dan dirimu pasti tak ketahui, melainkan setelah diriku datang kepada keluargamu, untuk menzahirkan yang terbuku, wahai jodoh yang tak diketahui.

Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan atau mempersilakan.
Ia adalah keberanian, atau pengorbanan.

Contohilah kisah cinta dua insan agung ini…  :)

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Ujian,kesabaran dan Kemenangan serta Kebahagian adalah Milik Mutlak Allah SWT

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/4732a-sabartannpahisab.jpg?w=452&h=452

Saya suka bercakap mengenai sabar. Anggap saja saya sedang pujuk diri sendiri.

Sabar itu indah. Dan sabar itu membahagiakan.

Sabar itu sememangnya indah. Namun tidak semua orang dapat mempraktikkannya. Apabila mendengar perkataan sabar, ada juga manusia yang akan melenting. Alasannya, kerana bukan orang lain yang berada ditempatnya. Maka, orang begini lemah tahap kesabarannya.

Manusia Membesar Dengan Kesabaran

Sabar. Senang diungkapkan, namun terasa payah dipraktikkan. Ini benar.

Apabila bercakap mengenai sabar dan kesabaran. Sebenarnya kita sudah bercakap mengenai sebahagian daripada iman. Kerana sabar itu adalah cabang keimanan yang sangat tinggi darjatnya. Makanya, orang-orang yang sabar semasa hayatnya di dunia, akan diangkat darjatnya di akhirat sana.

Cuba ya kita amati. Ibu bapa berkahwin, lalu melalui kehidupan yang penuh suka dan duka. Semua itu dengan kesabaran. Lalu si Ibu tadi mengandung selama 9 bulan dengan pelbagai alahan dan penat lelah sehinggalah si ibu tadi melahirkan seorang bayi ke dunia. Semua itu beserta kesabaran.

Lalu, kedua orang tua anda mencari rezeki dan mendidik anda sedari kecil sehinggalah anda meningkat dewasa lalu cemerlang dan berjaya dalam hidup. Itu semua penuh lelah. Dan semuanya tidak akan kesampaian melainkan ada sifat sabar dalam diri kedua ibu bapa anda.

Nampak? Anda dikelilingi pengaruh sabar.

Kadang-kadang, sebagai manusia, ada sahaja yang akan merungut dan bersoal jawab dan mempersoalkan kenapa ALLAH lakukan begini dan begitu pada dirinya. Sedangkan masih banyak lagi orang lain yang ALLAh perlu uji selain dia.

Allahuakbar.

Apabila bercakap seperti di atas, tidakkah manusia itu malu terhadap diri sendiri dan kepada Tuhannya yang menciptakannya? Atas dasar apa dan keistimewaan apa serta jaminan apa yang boleh membuatkan lidah seseorang boleh menuturkan ayat sedemikian rupa?

Oh. Mungkin manusia terlupa..

Dahulu, manusia hebat yang 100% ALLAh berjanji mereka akan dimasukkan syurga, juga menerima ujian yang lebih hebat daripada manusia yang ada di zaman ini.

Siapa mereka?

Para Nabi, Kekasih ALLAh SWT.

Mereka Yang Diberikan Ujian, Lalu Bersabar

Apabila disapa dengan dugaan, kita kerap terlupa bahawa ada insan lain yang berada diluar sana lebih dahsyat yang mereka hadapi berbanding masalah yang kita hadapi. Nah, manusia. Sering hampir mati apabila ALLAh ingin mencuiy sedikit.

Nabi Nuh A.s

Anda masih ingat dengan sirah Nabi Nuh? Nabi Nuh berdakwah dan mengajak kaumnya untuk mengenal ALLAh SWT dalam tempoh 950 tahun. Dan anda tahu hanya berapa orang sahaja yang beriman dengannya? Cuma ada 80 orang. Bayangkan, 80 orang selama 950 tahun!

Dapat bayangkan betapa berat bebanan perasaan dan amanah yang terpaksa dipikul oleh Nabi Nuh?

Tetapi Nabi Nuh tetap bersabar dan bersabar dan bersabar. Sehinggalah suatu hari Nabi Nuh diperintahkan oleh ALLAh untuk membuat kapal nakhoda yang sangat besar di atas bukit. Tanpa banyak soal, Nabi mengerjakan apa yang diperintahkan oleh ALLAh SWT.

Dalam masa yang sama, kaum Nabi Nuh berhari-hari mengejek Nabi Nuh dan menuduh baginda orang gila kerana membina kapal ditempat yang mustahil ada air. Ketika tiba hari yang ALLAh kehendaki, anak dan isteri Nabi Nuh termasuk dalam golongan yang rugi kerana mereka sendiri tidak beriman dengan apa yang dibawa oleh Nabi Nuh.

Nabi Nuh bersedih? Ya. Tetapi tidak pernah mempersoalkannya kepada ALLAh.

Letakkan pula diri sahabat semua jika berdakwah dalam arus yang sama. Bagaimana?

Nabi Zakaria A.s

Umurnya ketika itu sudah mencapai usia yang sangat tua. Manakala isterinya pula mandul, dan mereka tidak mempunyai waris. Tetapi Nabi Zakaria bersabar dan terus berdoa kepada ALLAh. Sedangkan, di sisi yang lain, dakwahnya juga tidak ramai yang menerima. Dan keadaan yang sudah lanjut tidak menjamin kesihatannya.

Kenapa Nabi Zakaria berdoa untuk dikurniakan cahaya mata? Kerana dengan harapannya, semoga usahanya dapat diteruskan oleh anaknya kelak.

Ada Nabi Zakaria merungut? Tidak. Bahkan Nabi itu apabila berdoa memohon sesuatu, ia akan berkias dan tidak meminta secara terus kepada ALLAh. Kerana apa? Kerana ia malu terhadap-Nya.

Nabi Muhammad SAW

Rasulullah SAW kekasih ALLAh. Dan tempatnya semestinya di syurga.

Rasulullah disisihkan. Dituduh sebagai orang gila. Dilemparkan najis. Dicederakan oleh musuh dan dibaling batu serta banyak lagi angkara umatnya terdahulu. Adakakah Baginda merungut? Tidak sesekali!

Bahkan Baginda terus melangkah untuk menyebarkan dakwah dengan keyakinan dan kecintaan kepada ALLAh SWT. Malah Bagind juga diuji dengan pemergian orang-orang yang menjadi teman dikala susah dan senang. Dan, sebenarnya, dugaan terhadap Baginda sudah bermula sejak Baginda didalam kandungannya ibunya, Siti Aminah.

Dan Nabi lain seperti Nabi Musa, Nabi Yusuf, Nabi Isa.. Mereka manusia mulia.

Para Nabi dan kita, manusia biasa. Jika mereka yang memang telah dijanjikan syurga sejak berada di dunia lagi, telah diberikan ujian yang dahsyat. Jadi mengapa tidak kita?

Apa alasan untuk kita tidak menerima ujian?

Apa kedudukan dan keistimewaan kita berbanding mereka?

Fikirkan persoalan ini.

Semoga ALLAh merahmati.

FROM : http://cintailahi.com/tazkirah/sabar-sabar-dan-sabar/

http://anitarabitah.blogspot.com/2014_03_01_archive.html

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

10 Nasihat amat berguna untuk wanita

Pesanan dan mengajar hikmah kepada anak gadis sebelum nikah

Anak-anak gadis ialah amanah daripada Allah kepada ibubapa. Tanggungjawab mereka ialah untuk mendidik dan membesarkan anak-anak dengan perintah Allah serta menikahkan mereka apabila telah sampai waktu yang sesuai atau wujud keinginan dari si anak untuk menikah.

Mana-mana gadis yang menghidapi sindrom ‘anak emak’, tidak mahu duduk jauh daripada ibubapa, manja dan tidak pandai berdikari atau tidak mahu hidup susah ialah petanda kegagalan ibubapa dalam mendidik anak-anak mereka.

ِAlangkah indahnya jika masih ada wanita mulia seperti Umamah, isteri kepada Awf bin Muhallim al-Shaybani yang menasihati anak gadisnya sebelum bernikah dengan berkata;

أي بنية
Wahai anak gadisku…
النساء للرجال خُلقن ولهن خُلق الرجال
‘Wanita adalah dijadikan untuk lelaki seperti mana lelaki adalah diciptakan kerana perempuan…

أي بنية
Wahai anak gadisku…
إنك فارقت البيت الذي منه خرجت، وعشك الذي فيه درجت، إلى بيت لم تعرفيه، وقرين لم تألفيه، فكوني له أمةً يكن عبداً وشيكاً، واحفظي له خصالاً عشراً يكن لك ذخراً
‘Kamu akan berpisah meninggalkan rumah ini yang mana engkau dilahirkan di dalamnya, yang mana di dalamnya engkau dibesarkan, ke rumah yang engkau tidak pernah kenal akan ia….

Bersama teman yang engkau tidak pernah bermesra atau bermanja dengannya…Maka jadilah engkau kepada dia seperti hambanya (yang berkhidmat kepadanya)maka dia pun akan menjadi hamba kepada engkau dan menerima dirimu. Dan ambillah daripadaku 10 pesanan atau nasihat moga ianya menjadi pemberi ingatan dan bekalan bagi engkau.

الخشوع له بالقناعة،
1, Jadilah engkau kepadanya sebagai isteri yang qanaah (merasa cukup) dengan apa yang diberi

وحسن السمع له والطاعة
2, dan dengar serta taat kepada dia.

التعهد لموقع عينه، ،
3, Jadilah engkau sentiasa bersedia untuk dilihat dimatanya

والتفقد لموضع أنفه
4,dan sentiasa siap untuk dibau oleh hidungnya..

فلا تقع عينه منك على قبيح، ولا يشم منك إلا أطيب ريح
Jangan biarkan dia melihat engkau dalam keadaan hodoh dan jangan dia mencium bau engkau kecuali yang wangi.’

فالتفقد لوقت منامه وطعامه،
5-6, Perhatikanlah pada waktu tidurnya dan makanannya (mempersiapkan tidur dan makan suami)

فإن تواتر الجوع ملهبة، وتنغيص النوم مغضبة
Kerana kerap kelaparan itu menimbulkan rasa tidak puas hati dan menganggu tidur boleh menyebabkan kemarahan

فالاحتراس لبيته وماله،
7, Jagalah dan awasilah (peliharalah) rumahnya dan hartanya

والإرعاء على حشمه وعياله،
8, Dan peliharalah hubungan kekeluargaan dan keturunannya (anak-beranak dan tanggungannya)

وملاك الأمر في المال حسن التقدير، وفي العيال حسن التدبير
Menguruskan perihal hartanya dengan baik menunjukkan kebaikan engkau dalam menghargainya dan menjaga hubungan kekeluargaan menunjukkan kebaikan engkau dalam pengurusan pentadbiran rumahtangga

فلا تعصي له أمراً،
9, Janganlah engkau melanggari arahannya

ولا تفشي له سراً،
10, dan janganlah engkau mendedahkan rahsianya

فإن عصيت أمره: أوغرت صدره وإن أفشيت سره لم تأمني غدره
Jika engkau melanggar arahannya maka hatinya akan dipenuhi kebencian terhadap dirimu dan jika engkau mendedahkan rahsianya maka dia tidak akan merasa selamat daripada dirimu (merasa akan dikhianati)…….

Kemudian Umamah menutupi pesanannya dengan berkata;……

إياك والفرح بين يديه إذا كان ترحاً،
‘Berhati-hatilah engkau janganlah menunjukkan gembira disisinya jika dia sedang bersedih, …..

والاكتئاب بين يديه إذا كان فرحاً
Jangan pula engkau menunjukkan kesedihan kala dia sedang bergembira…….

وكوني أشد ما تكونين له إعظاماً، يكن أشد لك إكراماً
Tonjolkanlah padanya sebaik-baik penghormatan dan maka nescaya dia akan memuliakan engkau dengan sebaik-baiknya……

وأشد ما تكونين له موافقة يكن أطوع مما تكونين له موافقة
Berikanlah kepadanya persetujuan/sokongan sebanyak mana yang engkau dapat berikan maka dia pun akan membalas dengan memberikan persetujuan atau sokongan pula kepada engkau ……..

واعلمي أنك لا تصلين إلى ما تحبين حتى تؤثري رضاه على رضاك، وهواه على هواك، فيما أحببت أو كرهت
Ketahuilah wahai anak gadisku, kamu tidak akan dapat mencapai apa yang engkau inginkan sehingga engkau mengutamakan keredhaannya sebelum keredhaan dirimu, hawa nafsunya sebelum hawa nafsumu, pada apa yang engkau sukai atau engkau benci. ……….

والله يخير لك
Semoga Allah memilih apa yang terbaik untukmu……..

[Jamharat khutab al-‘Arab fi ‘usur al-‘Arabiyat al-zahirah]

http://anitarabitah.blogspot.com/2014_03_01_archive.html

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

5 Ciri-Ciri bersahabat sehingga ke Syurga Ilahi-Imam Al-Ghazali

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/490cc-nasihat_9w2hoz_-_nine_whiskey_two_hotel_oscar_zulu_nasihat_imam_al_ghazali.jpg?w=500

http://umikasum.blogspot.com/2014_05_01_archive.html

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Punca Ulamak Menjadi Rosak Binasa

https://lh3.googleusercontent.com/-p3VUqwHNLwE/U81RPGGyvGI/AAAAAAAAASY/SIbX5-jrt1w/w592-h383-no/al-ghazali-ihya.gif

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Pendakwah bukan Insan terbaik

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/2b46f-akubukanbaiksangat.png?w=549&h=418

http://anitarabitah.blogspot.com/2014_03_01_archive.html

Posted by: peribadirasulullah | November 24, 2014

Islam bakal menguasai Russia

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/11/5f7ba-1150153_274675499373142_1171338822_n2b-2bcopy.jpg?w=420&h=631

Seorang Imam Besar Katolik Ortodoks, Dmitri Smirnov, menyampaikan sebuah khutbah gereja yang menggemparkan di depan ratusan jemaatnya.
Dia mengatakan masa depan Rusia akan menjadi milik pemeluk Islam. Berikut ini ceramahnya kepada jemaatnya sebagaimana Muslimina beritakan:
Kalian lihat, ketika umat Islam merayakan hari besar keagamaannya, tidak satu pun orang yang berani melewati mereka, karena di seluruh dunia di masjid-masjid dan jalan-jalan kota di padati jutaan ribu umat Islam yang sedang bersujud kepada Tuhannya.
Saksikanlah, barisan jutaan umat manusia yang beribadah dengan sangat teratur dan mengikuti shaf mereka masing-masing, dan hal itu tidak perlu diajarkan. Mereka berbaris dengan tertib tanpa harus di perintah.
Lalu dimana kalian bisa melihat pemeluk Kristen seluruh dunia, bisa beribadah bersama? Dan hal itu tidak ada dalam Kristen, kalian tidak akan pernah melihatnya.
Lihatlah mereka, orang Muslim kerap membantu dengan sukarela tanpa berharap imbalan, tapi pemeluk Kristen malah sebaliknya.
Kalian tanyakan pada wanita tua itu (sambil menunjuk wanita yang lumpuh yang berada di gerejanya). Menurut wanita tua itu, seorang pengemudi Muslim sering menyediakan jasa transportasinya untuk mngantarnya ke gereja di Moskow.
Dan setiap wanita tua itu ingin memberinya upah, tapi pengemudi Muslim selalu menolaknya dengan alasan bahwa Islam melarang mengambil upah pada wanita lansia, jompo, dhuafa dan anak-anak yatim di berbagai panti dan yayasan.
Dengarkanlah persaksiannya, padahal wanita tua itu bukan ibu atau kerabatnya, tapi pengemudi Muslim mengatakan dalam Islam wajib menghormati orang yang lebih tua, apalagi orang tua yang lemah dan tak berdaya tersebut.
Keikhlasan pribadi pengemudi Muslim tersebut tidak ada ditemukan dalam pemeluk Kristen yang mengajarkan kasih, tapi pengemudi Kristen bisa tanpa belas kasih meminta upah atas jasa transportasinya pada wanita tua itu. Dia mengatakan layak mendapat upah karena itu adalah profesinya sebagai jasa transportasinya.
Seorang Muslim justru lebih dekat dengan Sang Mesiah, tapi orang Kristen hanya ingin uang. Apakah kalian tidak merasakan?
Bagaimana dalam prosesi penebusan dosa, siapa saja harus membayar kepada pendetamu, entah itu miskin atau manula, wajib memaharkannya sebagai ritual pengampunan dosa.
Saksikan juga, seorang Muslim tidak tertarik untuk mngambil upah pada orang-orang lansia. Mereka begitu ikhlas dengan sukarela membawakan barang-barang serta belanjaan wanita tua itu. Sampai sang wanita tua itu hendak berdoa ke gereja, sang pengemudi Muslim setia antar jemput wanita tua itu.
Inilah kenapa saya mengatakan masa depan Rusia akan menjadi milik mayoritas pemeluk Islam dan negeri ini akan mnjadi milik Islam. Kalian lihat pribadi yang berbudi luhur dan santun, mampu membuat dunia tercengang, ternyata akhlak Muslim lebih mulia daripada jemaat Kristen.
Kalian mendengar bahwa Islam dituduhkan sebagai agama teroris, tapi itu hanya isu belaka yang pada kenyataannya umat Islam lebih mengedepankan tata krama serta kesopanan.
Walau mereka di fitnah sebagai teroris, tapi populasi jumlah mualaf di Eropa dan Rusia makin ramai berdatangan ke tempat ibadah orang Muslim untuk memeluk Islam, karena para mualaf tahu betul bahwa Islam tidak sekejam yang dunia tuduhkan.
Sekarang dan selamanya, masa depan Rusia akan menjadi milik umat Islam. Di masa depan adalah kembalinya kejayaan Islam. Lihat populasi Muslim di Rusia, telah berjumlah 23 juta dan pemeluk Kristen mngalami penurunan menjadi 18 juta, lalu sisa yang lainnya masih tetap komunis.
Ini sebuah fakta bahwa Islam sekarang menjadi agama terbesar di Rusia. Di utara bekas pecahan negara Uni Soviet mayoritas Muslim yaitu Republik Chechnya, Tarjikistan, Kajakhstan, Uzbeckistan dan Dagestan. Lalu umat Islam telah menjamah di kota-kota besar Rusia termasuk Moskow.
Imam Besar mengakhiri khutbahnya dan turun ke mimbarnya dengan mata yang berair, di mana para jemaatnya masih trpaku dan haru, tidak menyangka seorang Imam Besar Katolik bisa mengagungkan orang Muslim.
Sebagian jemaat ada yang menangis melihat cara ajaran Islam, ternyata berbudi luhur dan tidak layak di sebut “teroris”.
(HP/MediaIslamia.com)

Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,617 other followers