Posted by: peribadirasulullah | Oktober 31, 2014

Kapal Logos Hope menyebarkan kristian di Oman

http://deedat.files.wordpress.com/2011/01/logosinoman02.png?w=300&h=241

سفينة “لوجوس” في عُمان: هل يمول الخليج حملات التنصير؟ ج 2

تناول تحقيق المدونة في الجزء الأول خبر رسو سفينة للتنصير تدعى “لوجوس هوب Logos Hope) في ميناء مسقط وصلالة بسلطنة عمان خلال الأيام الماضية وحتى الأمس عندما أبحرت السفينة إلى وجهة أخرى.

وقد أشرنا إلى محاولات اعلامية عمانية وعربية للتعتيم على حقيقة هذه السفينة والتي تم الترويج لها عُمانياً وعربياً على أنها “أكبر معرض عائم للكتاب”، وأنها تهدف إلى  “نشر الثقافة والتقارب بين شعوب العالم”، وأنها “تقوم بمهمة نادرة من أجل تعزيز التبادل الثقافي”، بحسب ما جاء في تلك الدعاية المضللة.

وقد تضمن الجزء الأول شهادات عدد من الأشقاء في عُمان ممن زاروا السفينة وطالعوا عدداً من كتبها وبرامجها “الثقافية” مؤكدين أنها تنصيرية من الغلاف للغلاف، ومحذرين من المطبوعات الموجهة لصغار السن والشباب باللغة العربية وغيرها ومنها ما يوزع بالمجان.

وفي ختام التدوينة السابقة أشرت إلى اسم السفينة الذي يدل على حقيقتها وهويتها التنصيرية، إذ أنه يعني: “الرجاء في الاله المتجسد في شخص المسيح، ابن الله“، والعياذ بالله من قولهم. وهو بالفعل ما أكدت عليه مطويات السفينة التعريفية وموقعها على شبكة الانترنت.

Terjemahan Google:

Entri makan dicapai dalam bahagian pertama berita menginjili dok kapal dipanggil “Logos Hope Logos Hope) di pelabuhan Muscat dan Salalah di Oman selama beberapa hari terakhir dan bahkan semalam ketika kapal itu telah belayar ke destinasi lain.

Kami telah merujuk kepada percubaan media untuk Oman dan Arab untuk menyembunyikan hakikat bahawa kapal ini yang telah dipromosikan Oman dan Arab sebagai “terapung pameran buku terbesar“, dan ia bertujuan untuk “menyebarkan budaya dan konvergensi antara bangsa di dunia,” dan bahawa ia “adalah tugas perintah jarang untuk mempromosikan pertukaran budaya., sesuai dengan apa yang datang pada mereka iklan yang menyesatkan.

Bahagian pertama termasuk sijil bilangan adik-beradik di Amman yang melawat kapal dan melihat sejumlah buku dan mereka “budaya”, menekankan bahawa ia mubaligh dari depan ke belakang, dan peringatan dari penerbitan diarahkan kepada anak-anak muda dan remaja dalam bahasa Arab dan lain-lain, termasuk apa yang diedarkan secara percuma.

Pada akhir posting sebelum ini, saya menunjukkan kepada kapal, yang menunjukkan nama dan identiti realiti dakwah, kerana ia bermaksud: “Ya Tuhan, yang menjelma di dalam diri Kristus, Anak Allah”, dan Allah melarang dari berkata. Hal ini sudah disahkan oleh risalah kapal tarif dan laman web

سفينة لوجوس للتنصير في الخليج

أما في هذا الجزء الثاني فنسلط الضوء على تجارب وشهادات مماثلة، من أجل التأكيد على حقيقة هذه الباخرة وأنها ليست كما تقدم لنا في الصحف العمانية وغيرها من صحف عربية و خليجية حيث ترسو هذه السفينة وأخواتها فيما عدا المملكة العربية السعودية، ولله الحمد.

وقبل الدخول في التفاصيل، أريد أن أؤكد أنه قد سبق وأجريت تحقيقاً ميدانياً مصوراً على متن هذه السفينة لما رست في ميناء مدينة ديربان بـ جمهورية جنوب أفريقيا (خريف 2005م)، فصعدت على متن احدى اربع سفن تابعة لذات الاسطول التنصيري وهي سفينة “دولوس” الشقيقة لسفينة “لوجوس” التي كانت ترسو في ميناء صلالة العماني حتى مساء أمس (19 يناير 2011م).

وقمت آنذاك بتصوير عناوين الكتب التنصيرية وشراء البعض بايصلات عليها شعار المنظمة والسفينة كاثبات، ومنها كتب معادية للاسلام، وكتب تدعو صراحة لتنصير المسلمين وردتهم عن دينهم، وكتب تروج لمزاعم الصهاينة عن القدس وأنها عاصمة أبدية للكيان الصهيوني (!!) وكتاب يروج من وجهة نظر انجيلية أن سقوط العراق بالاحتلال الأمريكي إنما هو اتمام لنبوءات الكتاب المقدس، على حد تعبير المؤلف.

ناهيك عن مئات العناوين من كتب الأطفال ذات المحتوى التنصيري الواضح، كما أشار الأخوة العمانيون في شهاداتهم التي ضمنتها بالجزء الأول من هذا التحقيق.

ولست أزعم أنني أول من اكتشف حقيقة هذه السفينة، فقد سبقني إلى ذلك أستاذي ومعلمي الشيخ أحمد ديدات رحمه الله، وهو أول من حذر منها، وكشف حقيقتها للسلطات السعودية عندما رست أول مرة في ميناء جدة والدمام ثلاث مرات بين عامي 1977 و 1978م ولم تعاود المجيء بعدها لبلاد الحرمين ولله الحمد.

كذلك أشار عدد من الباحثين في شؤون التنصير والاعلاميين المهتمين بالشأن الاسلامي إلى حقيقة هذه السفينة في كتبهم ومقالاتهم. ومن الأخوة من قام بالدخول على موقع السفينة ليكتشف ما نحن هنا بصدد الكشف عنها وبالصور لأجل الأشقاء الكرام في عُمان وبقية الدول الخليجية والعربية.

وفي هذا السياق أجد أنه ولا بد من الاشارة إلى حدث مماثل للمشهد العماني ولكن من ليبيا بالشمال الأفريقي. فقد ثار الجدل هناك خريف العام الماضي (اكتوبر 2010م) بعد اتهامات وجهت لاكاديمية الدراسات العليا بقيامها برعاية المنصرين وقيام موقع “المشهد الليبي” بنشر تقرير اخباري عنوانه: “جمعية بنت القذافي تستضيف سفينة لمنظمة تنصيرية“، كتبه الأخ ابوبلال السوكني [رابط التحقيق].

جدير بالذكر أن تلك كانت المرة الثانية، التي تدخل فيها سفينة تابعة لمنظمة تنصير إلى ليبيا، تحت رعاية جمعية بنت القذافي، حيث كانت السفينة Logos II قد زارت طرابلس وبنغازي في يناير 2007م.

فحسب ما ذكر موقع جمعية “واعتصموا الخيرية” (جمعية عيشة القذافي) فإن رحلة السفينة التنصيرية في ليبيا بدأت من ميناء الشعاب بطرابلس، حيث بقيت فيه 12 يوما، (من 20 أكتوبر إلى 2 نوفمبر 2010م)، ثم رست في ميناء المنطقة الحرة بمصراتة لمدة اسبوع، (من 3 إلى 10 نوفمبر 2010م)، ومن هناك انطلقت لترسو في الميناء البحري ببنغازي لمدة 10 أيام، (من 11 إلى 21 نوفمبر 2010م).

واعلنت جمعية “واعتصموا” ان زيارة السفينة ستتخللها حفلات فنية تراثية، جلسات حوارية وموائد مستديرة، ندوات علمية، استضافة أطباء، اضافة إلى زيارات لطلبة المدارس. ويرى مراقبون ان هذا البرنامج هو نموذج للعمل التنصيري، الذي يركز على الفئات الشبابية [المصدر: المشهد الليبي].

وقالت واعتصموا بأن الجهات الداعمة، هي: الهيئة العامة للسياحة والصناعات التقليدية، المؤسسة العامة للثقافة، أكاديمية الدراسات العليا، مركز دراسات وأبحاث الكتاب الأخضر، والمجلس الثقافي البريطاني [المصدر السابق].

نلاحظ هنا أيضاً مشاركة المجلس الثقافي البريطاني التابع للخارجية البريطانية وسفاراتها حول العالم، كما شارك في فعالية على متن سفينة التنصير بسلطنة عمان [طالع الجزء الأول نقلاً عن الصحف العمانية].

وهنا يتضح مدى ما تحظى به سفن التنصير هذه من دعم سياسي دولي ودبلوماسي حيثما حلت وارتحلت. وهو ما نلاحظه على خلفية تورط المجلس الثقافي البريطاني وخارجية المملكة المتحدة في دعم التنصير بينما يلبسون لنا مسوح العلمانية والليبرالية!!

كما نلاحظ تورط جهات رسمية في ليبيا تماما كما تورطت جهات رسمية في سلطنة عمان (طالع الجزء الأول) ودول خليجية وعربية أخرى، ترحب بمشاريع التنصير وتشارك في فعالياتها في الوقت الذي تضيق فيه بشكل عام على مشاريع الدعوة وبرامجها تحت ذرائع مختلفة!!

ويلتفت مراسل موقع “المشهد الليبي” إلى الطبيعة التنصيرية لسفينة المنظمة النصرانية وإلى أن “بعض الصحف الليبية اشارت الى خبر استضافة جمعية عيشة القذافي للسفينة لوجوس هوب، ولكنها لم تذكر طبيعتها التبشيرية، و لا المنظمة التابعة لها” [المصدر السابق].

وهو يتطابق تماماً مع ما فعلته وكالة الأنباء العمانية وبقية الصحف في السلطنة والخليج والمنطقة العربية، فالكل تجاهل أو تغافل طبيعة هذه السفن، بل وساهم في الترويج والدعاية لها!!

وما توصل إليه مراسل المشهد الليبي متوافق تماماً مع تحقيقي الميداني على السفينة وما نشرته بمقالاتي بصحيفة البلاد سنة 2005م وما أكدت عليه للأخوة العمانيين أمس الأول:

هذه السفينة تدعى لوجوس هوب (Logos Hope)، وهي احد سفن منظمة “عملية التعبئة” (Operation Mobilisation) التنصيرية، والتي تعرف اختصارا بـOM، ولها فروع كثيرة منتشرة في ارجاء مختلفة من العالم.

و منظمة OM هذه هي احدى المنظمات المسيحية التبشيرية (التنصيرية)، التي تنتمي الى طائفة المسيحية الانجيلية، التي -حسب موسوعة ويكيبيديا- هي  حركة دينية مسيحية تتبناها جماعات من المحافظين البروتستانت، تتميز تعاليمها بالتشديد على المعنى الحرفي لنصوص الكتاب المقدس، الذي تعتبره المصدر الوحيد للإيمان المسيحي.

وقد أسس منظمة OM المبشر جورج فيروير (George Verwer)، في عام 1963 بالمكسيك وانتشرت بعد ذلك إلى أوروبا والهند.

وتهدف هذه المنظمة الى التبشير بالدين المسيحي الانجيلي (التنصير)، ونشره، وحسب ما تعلن هذه المنظمة فأنها تعمل في أكثر من 85 بلدا، وتستخدم السفن في تحقيق اهدافها، حيث تسعى للتعاون مع الكنائس المحلية، وتشجيع ودعم النصارى في بلدانهم، والسعي لإنشاء كنائس جديدة في البلدان التي لا يوجد فيها مسيحيين. ا. هـ.

وهذا بالفعل ما تؤكده صفحة التعريف بالمنظمة في موسوعة ويكبيديا وبموقعها الرسمي وموقع المنصر المؤسس لها [رابط المصدر].

Terjemahan Google

Dalam hal ini kedua cahaya sebahagian Vensult pada pengalaman sijil yang sama, untuk menekankan fakta bahawa kapal ini dan ia tidak juga memberi kita dalam akhbar Oman dan surat khabar Arab lainnya dan Teluk di mana dermaga kapal ini dan adik-adiknya dengan pengecualian dari Arab Saudi, bersyukur.

Sebelum masuk ke butiran, saya ingin menekankan bahawa ia telah menjalankan satu penyiasatan pada jurugambar tanah di atas kapal ketika berlabuh di bandar pelabuhan Durban untuk Republik Afrika Selatan (Fall 2005), dan yang memenuhi syarat di atas kapal salah satu daripada empat kapal anak syarikat penginjil armada, kapal Doulos” kakak kapal “Logos” yang berlabuh di pelabuhan Salalah Oman sehingga petang semalam (19 januari 2011 m).

Dan anda kemudian difilemkan buku-buku dakwah dan membeli beberapa alamat Baaslat logo Pertubuhan dan kapal itu sebagai bukti, termasuk buku memusuhi Islam, dan menulis dengan jelas panggilan untuk menginjil orang Islam dan dikalahkan kembali oleh agama mereka, dan buku-buku mempromosikan tuntutan Zionis dari Yerusalem dan mereka modal kekal entiti Zionis (!!) dan sebuah buku yang dipromosikan dari sudut pandang evangelis kejatuhan pendudukan AS ke atas Iraq tetapi merupakan penyelesaian nubuatan-nubuatan Alkitab, kata-kata penulis.

Belum lagi ratusan judul buku kanak-kanak dengan kandungan penginjil Jelas, seperti yang ditunjukkan dalam saudara Oman memberi kesaksian dijamin oleh bahagian pertama penyelidikan ini.

Saya berpendapat bahawa saya pertama kali menemukan kebenaran kapal ini, yang terdahulu kepada guru dan guru rahmat Sheikh Ahmed Deedat Allah, yang adalah yang pertama untuk memberi amaran kepada mereka, mendedahkan realiti pihak berkuasa Arab ketika berlabuh buat pertama kali di pelabuhan Jeddah dan Dammam tiga kali antara 1977 dan 1978 dan tidak melanjutkan Bakal kemudian, negara Dua Kudus untungnya.

Beberapa penyelidik dalam urusan Kristenisasi dan media yang berminat dalam hal ehwal Islam juga menunjukkan fakta bahawa kapal ini di dalam buku dan artikel mereka. Salah satu saudara untuk memasuki tapak kapal itu untuk mengetahui apa yang kami ada untuk didedahkan dan gambar untuk saudara-saudara yang terhormat di Oman dan negara lain di Teluk dan negara-negara Arab.

Dalam konteks ini, saya merasa tidak perlu untuk merujuk kepada peristiwa yang sama untuk adegan Oman tetapi dari Libya, Afrika Utara. Kontrovesi telah meletus di situ jatuh lepas (Oktober 2010 m) setelah tuduhan Akademi siswazah melakukan mubaligh ditaja dan melakukan situs “adegan Libya” untuk menerbitkan laporan berita bertajuk “Gadis Gaddafi Persatuan menjadi tuan rumah sebuah kapal Organisasi kristenisasi“, yang ditulis oleh Saudara Aboblal Alsukna [penyelidikan LINK].

Ia adalah bernilai menyebut bahawa ini adalah kali kedua, di mana campur tangan dari milik organisasi menginjil kapal ke Libya, Gaddafi gadis di bawah naungan Persatuan, di mana kapal Logos II melawat Tripoli dan Benghazi pada Januari 2007 Masihi.

Hanya ke laman web tersebut Society “Dan berpegang amal” (Persatuan Aisha Gaddafi), perjalanan kapal dakwah di Libya bermula pelabuhan Tripoli karang, di mana ia tinggal selama 12 hari (dari 20 Oktober 2 Nopember 2010 m), kemudian berlabuh di Misurata Zon Bebas Pelabuhan untuk seminggu, (dari 3 hingga 10 November, 2010 m), dan dari sana mulai berlabuh di pelabuhan di Benghazi selama 10 hari (11-21 November 2010).

Dan berkata, “Dan berpegang teguhlah,” kata persatuan digabungkan dengan lawatan ke kapal konsert seni warisan, sesi ceramah dan meja bulat, seminar ilmiah, doktor tuan rumah, selain lawatan ke pelajar sekolah. Pemerhati percaya bahawa program ini adalah satu model bagi pekerjaan Penginjil, yang memberi tumpuan kepada kumpulan belia [Sumber: adegan Libya.

Dia membantah bahawa pelakon sokongan, ialah: Pihak Berkuasa Am untuk Pelancongan dan Industri Tradisional, Ketua Pertubuhan Kebudayaan, Akademi Pengajian Siswazah, Pusat Kajian dan Penyelidikan Buku Hijau, dan Majlis [ibid] British.

Catatan di sini juga berkongsi British Council, Kementerian Luar Negeri British dan kedutaan di seluruh dunia, juga mengambil bahagian dalam keberkesanan kapal Kristenisasi Oman [Lihat Bahagian I on-board, memetik akhbar Oman.

Di sini adalah jelas berapa banyak yang dinikmati oleh kapal-kapal ini Kristenisasi sokongan politik dan diplomatik antarabangsa, dan di mana sahaja ia pergi. Ia adalah apa yang kita perhatikan pada latar belakang penglibatan British Council dan Luar Negeri United Kingdom dalam menyokong Kristenisasi ketika memakai survei sekular dan liberal kita !!

Kami juga mencatat penglibatan badan-badan rasmi di Libya seperti terlibat badan rasmi di Kesultanan Oman (lihat Bahagian I) Teluk dan negara-negara Arab dan lain-lain, mengalu-alukan projek Kristenisasi dan mengambil bahagian dalam acara-acara pada masa apabila penyempitan keseluruhan projek advokasi dan program di bawah berbagai dalih !!

Dan ternyata tapak wartawan “adegan Libyadengan sifat kapal dakwah organisasi Kristian dan bahawa “beberapa akhbar Libya menunjuk tuan berita Aisha Gaddafi Persatuan kapal Logos Hope, tetapi tidak ingat dakwah sifat, dan tidak bersekutu organisasi[ibid.].

Yang benar-benar sesuai dengan apa yang saya lakukan dan Oman News Agency dan seluruh akhbar-akhbar di negara ini dan rantau Teluk Arab, setiap orang diabaikan atau diabaikan sifat kapal-kapal ini, dan juga menyumbang kepada promosi dan iklan dia !!

Dan mencapai wartawan tempat kejadian Libya adalah serasi sepenuhnya dengan bidang penyiasatan di kapal dan akhbar yang diterbitkan oleh Bmqalaty tahun negara itu tahun 2005 dan disahkan oleh saudara Oman semalam:

Kapal ini dikenali sebagai Logos Hope (Logos Hope), satu organisasi pembungkusan kapal proses(Operasi Mobilisasi) mubaligh yang terkenal dengan sesingkat OM, dan cabang-cabang banyak yang tersebar di berbagai belahan dunia.

OM Pertubuhan dan ini adalah salah satu organisasi Kristian dakwah (dakwah), yang dimiliki oleh mazhab Evangelical Kristian yang mana -hsp Ensiklopedia dan Akebedea- adalah gerakan agama Kristian yang dianut oleh kumpulan-kumpulan Protestan konservatif, ciri-ciri ajarannya menekankan makna literal teks-teks Alkitab, yang dianggap satu-satunya sumber iman Kristen.

OM organisasi diasaskan oleh penginjil George FireWire (George Verwer), pada tahun 1963 di Mexico dan kemudiannya merebak ke Eropah dan India.

Tujuan organisasi ini ke pemberitaan agama evangelis Kristian (Kristenisasi), dan diterbitkan, dan sesuai untuk menyatakan organisasi ini, ia beroperasi di lebih dari 85 negara, dan penggunaan kapal dalam mencapai matlamatnya, kerana ia bertujuan untuk bekerja sama dengan gereja-gereja tempatan, dan untuk menggalakkan dan menyokong orang-orang Kristian di negara-negara mereka, dan berusaha untuk mewujudkan gereja-gereja baru di negara-negara di mana tidak ada orang Kristian. A. E.

Ini memang disahkan oleh definisi halaman organisasi dalam ensiklopedia rasmi Wikipedia dan lokasi dan lokasi pendiri dakwah beliau

موسوعة ويكبيديا وسفينة التنصير

فإن كانت الجهات المعنية في سلطنة عمان لا تطالع مواقع المنظمات التي تضع اسمها على مطويات ومطبوعات ومراسلات سفينة التنصير فهل لم يسمعوا من قبل بموسوعة وكيبيديا الالكترونية؟!!!

في الجزء الثالث من هذا التحقيق بإذن الله، نتجول في موقع السفينة وموقع الجهة التنصيرية التي تسير أعمالها وتمول برامجها حول العالم. أما فيما تبقى من هذا الجزء فسوف نسلط بعض الضوء على مؤسس المنظمة الراعية لأسطول سفن التنصير التي تسرح وتمرح في خليجنا العربي ومياهنا الاقليمية وترسو متى شاءت في أي ميناء عربي وخليجي تشاء – باستثناء بلاد الحرمين.

وأقول: لو كان أي مسؤول عُماني انتبه إلى رابط الموقع الرسمي للقس والمنصر المؤسس لمنظمة سفن التنصير، ودخل عليه وتصفح فيه لعشر دقائق على الأقل، لأتخذ قراره بعدم السماح لسفينة “لوجوس هوب” لترسو في ميناء مسقط أو صلالة ولا لأي من أخواتها من بواخر صليبية.

وقد دخلت مدونة التنصير فوق صفيح ساخن إلى كل صفحات وملفات مؤسس المنظمة طيلة ثلاثة أيام نفتش فيها على حقيقة هذا المنصر الانجيلي ومنطلقاته ورؤيته، كما سنستعرض نماذج من كتاباته المعادية للاسلام وأهله.

Terjemahan Google:

Jika mereka adalah pihak yang berkepentingan di Kesultanan Oman organisasi tidak membaca dengan teliti laman web yang meletakkan namanya di risalah, penerbitan dan surat-menyurat kapal Kristenisasi Tidak akan didengar di hadapan daripada ensiklopedia elektronik Wikipedia? !!!

Dalam bahagian ketiga kajian ini, Insya-Allah, kita mengembara dalam kapal dan lokasi laman web, yang akan kerja-kerja dakwah dan program-program yang dibiayai di seluruh dunia. Adapun selebihnya seksyen ini akan memberi penjelasan tentang pengasas penaja Kristenisasi kapal armada yang datang dan pergi secara bebas di Arab Khalegna perairan wilayah dan dermaga apabila organisasi mahu di mana-mana pelabuhan Arab Teluk dan anda mahu - dengan pengecualian negara Dua Kudus.

Aku berkata: jika ada Perhatikan rasmi Oman ke laman web rasmi paderi dan mubaligh pengasas Pertubuhan kapal Kristenisasi dipautkan dan memasukinya dan melayari ia selama sepuluh minit sekurang-kurangnya, membuat keputusan untuk tidak membenarkan kapal “Logos Hopeyang berlabuh di pelabuhan Muscat atau Salalah mahupun mana-mana adik-adiknya dari kapal-kapal perang salib .

Kod Kristenisasi telah memasuki lebih timah panas ke semua halaman dan fail pengasas organisasi selama tiga hari mencari hakikat bahawa jika dakwah dan asas Injili dan penglihatan, seperti yang kita akan mengkaji contoh-contoh tulisan-tulisannya terhadap Islam dan rakyatnya.

مؤسس اسطول التنصير

وهذا المنصر المدعو جورج فيروير (George Verwer)، كان قد انخرط في صفوف التنصير على يد المنصر والقس الأمريكي الأشهر “بيلي جراهام“، المعروف في الولايات المتحدة الأمريكية بالمستشار الروحي للعديد من قادة البيت الأبيض، وهو والد القس الحاقد “فرانكلين جراهام“، الذي أطلق سلسلة من التصريحات المعادية للاسلام رغم أنه كان يشغل منصب المستشار الروحي للرئيس الأمريكي الأسبق جورج بوش [طالع مواضيع المدونة عن جراهام الابن].

وكما نشّأ جراهام الأب ابنه على عداوة الاسلام وأهله، ربّى تلاميذه في التنصير على ذلك وأنهم في حرب صليبية روحية لم تتوقف مع العالم الاسلامي حتى تنتهي بتدمير الكعبة ونبش قبر الرسول الكريم صلى الله عليه وسلم في المدينة المنورة!!

أما تصريحات القس جراهام الأب ضد مكة المكرمة فكنت قد أشرت إليها في تحقيق موسع ( نشرته صحيفة المسلمون 1997م) عن جمعية تنصير أمريكية منضوية تحت لواء رابطته الدولية للتنصير دعت صراحة إلى عقد صلوات كنسية بطول وعرض الولايات المتحدة الأمريكية وتضرعات للمسيح كي يعينهم على تدمير الكعبة المشرفة ورفع الصليب فوقها (قبل 11 سبتمبر وتهديدات ما يسمى بالقاعدة)، وهي الرغبة الدفينة الحاقدة التي ضمنها مجلس الكنائس الأمريكي في كتيب الصلاة الوطنية الذي يوزع مجاناً لجمهور كافة كنائس أمريكا [ارجع لارشيف صحيفة "المسلمون" في تلك الفترة، بقلم عصام مدير].

Terjemahan Google:

Pengasas armada Kristenisasi

Dakwah ini bernama George FireWire (George Verwer), telah terlibat dalam jajaran Kristenisasi oleh mubaligh dan bulan paderi Amerika, “Billy Graham“, yang dikenali di Amerika Syarikat Canselor rohani untuk banyak pemimpin Rumah Putih, bapa Pendeta pendendam Franklin Graham,” yang melancarkan satu siri pernyataan anti-Islam, walaupun ia telah berkhidmat sebagai penasihat spiritual kepada bekas Presiden Amerika Syarikat, George W. Bush [Lihat Topik Blog untuk Graham Jr].

Sebagai bapa kepada anaknya Graham dibesarkan di permusuhan Islam dan orang-orangnya, Ruba pengikut-pengikutnya di Kristenisasi itu dan mereka berada dalam perang salib rohani tidak berhenti dengan dunia Islam, sehingga selesai penghancuran Ka’bah dan menggali kubur nabi, saw di Madinah !!

Ujar bapa Pendeta Graham melawan Mekah, jadi saya telah disebut dalam penyelidikan yang luas (diterbitkan oleh Muslim akhbar, 1997) untuk Amerika Syarikat menginjil Persatuan dihayati dalam hubungannya antarabangsa Menginjili disebut dengan jelas untuk berdoa panjang gereja dan lebar dari Amerika Syarikat dan doa kepada Kristus untuk membantu mereka untuk menghancurkan Ka’bah Kenaikan Palang atas (sebelum 11 September dan ancaman yang dipanggil al-Qaeda), keinginan yang mendasari jahat dijamin oleh American Council of Churches dalam buku doa nasional yang akan diedarkan secara percuma kepada orang ramai semua gereja-gereja di Amerika [Rujuk akhbar arkib "Muslim" dalam tempoh itu, oleh pengarah Issam].

كتاب تنصيري ضد مكة المكرمة

هذه التربية الصليبية الموتورة ضد الاسلام ومهده والحرمين الشريفين – التي أعاد بعثها أشهر وأكبر قساوسة أمريكا على الاطلاق في نفوس أتباعه وفلوله – ألهبت مشاعر مؤسس أسطول التنصير البحري عندما كان في أسبانيا وشاهد سفينة قديمة كانت تدعى سفينة المدينة (Medina)، عند تدشينها أول مرة عام 1914م، والتي تغير اسمها سنة 1948م وهي السنة التي شهدت قيام الكيان الصهيوني.

وقد رأى المنصر “جورج فيروير” في تغير اسم السفينة من “المدينة” إلى “روما” مع قيام دولة الصهاينة اشارة إلى بركة روحية ودنوية كبيرة تنالها أمريكا، وريثة الامبراطورية الرومانية في أدبيات المنصرين الانجيليين.

وافترض القس المهووس بتنصير العالم أن تلك السفينة تحمل “دلالة سماوية” هامة أشارت إليه بشراء السفينة وتحويلها لأول مركز ومعرض كتاب عائم يجوب العالم للتنصير، انتهاء بحلمهم الكبير في اقتحام المدينة المنورة وبسط هيمنتهم على جزيرة العرب للقضاء على الاسلام نهائياً في مهده.

صورة من موقع القس مؤسس أسطول التنصير وعدد من المنصرين العاملين معه يباركون له أنشطته وبرامجه التي تستهدف المسلمين ويطالبونه باستهداف المملكة العربية السعودية وغيرها من دول العالم الاسلامي [رابط المصدر].

Terjemahan Google:

Perang salib ini Pendidikan Almuturp terhadap Islam dan buaian dan Dua Masjid Suci - yang dihantar kembali bulan dan para imam terbesar di Amerika pernah di hati para pengikut dan sisa-sisa beliau - radang perasaan pengasas armada Kristenisasi maritim apabila ia berada di Sepanyol dan menyaksikan kapal itu telah lama dikenali sebagai kapal kota (Madinah), ketika dilancarkan buat pertama kali dalam 1914, yang telah menukar namanya pada tahun 1948, tahun yang menyaksikan penubuhan entiti Zionis.

Mubaligh “George FireWiretelah melihat perubahan dari nama kapal, kota” kepada “Rome” dengan keadaan kaum Zionis, merujuk kepada berkat rohani yang besar dan mengharapkan untuk menerima Dnueh Amerika, dan pewaris empayar dalam kesusasteraan Romania penginjil mubaligh.

Pastor taksub kristenisasi dunia, dan saya kira bahawa kapal yang membawa petunjuk Ilahipenting dirujuk kepada pembelian kapal itu dan mengubahnya menjadi buku terapung pameran pertama dunia untuk menginjil, akhir Bhlmanm besar di angin ribut dari kota Madinah dan mengembangkan penguasaan mereka di Semenanjung Arab untuk menghapuskan Islam secara kekal di pusat sejak awal.

Salinan pengasas Wahyu Kristenisasi armada tapak dan beberapa pendakwah bekerjasama dengan beliau memberkatinya aktiviti dan program yang bertujuan untuk orang Islam

التحريض على استهداف بلاد الحرمين

وهذه صورة ملتقظة من موقع المنصر وفيها قائمة أكثر عشر دول يعتبرها الأقل في حجم الحضور التنصيري بها ويدعو لاستهدافها بشكل أكبر. يلاحظ أن ثمانية من هذه الدول هي اسلامية وست منها عربية بينما تحتل بلاد الحرمين المرتبة الثانية بعد كوريا الشمالية [رابط المصدر]:

Terjemahan Google:

Gambar ini dari dakwah tapak Mmeltqzh dan daftar lebih dua belas negara dianggap sekurang-kurangnya ukuran penonton dengan penginjil panggilan untuk menyasarkan lebih. Perlu dicatat bahawa lapan negara-negara ini, dan enam daripada mereka adalah negara Arab yang beragama Islam, manakala Kudus menduduki tempat kedua selepas Korea Utara

التنصير يركز على السعودية

من يظننا نفتري الكذب (كما يحلو للمنصرين ونصارى العرب اتهامنا بذلك)، فليطالع أحد مؤلفات المنصر بعنوان: “Drops From A Leaking” إذ يقول بالحرف:

إن أحد الأسباب التي جعلتنا في منظمة “حملة التعبئة” قادرين على زرع منصرين في العالم الاسلامي والمحافظة عليهم لحوالي خمس أو عشر أو خمسة عشرة سنة هناك، فقد كان يتمثل في أن العبء الذي تحملناه لم يكن يتمثل أولاً في تنصير المسلمين، ولا زرع الكنائس بقدر ما كان لأجل تمجيد الله (يقصد به شخص المسيح بزعم النصارى)” [ ص 84 - رابط المصدر].

Terjemahan Google:

Kristenisasi tumpuan kepada Arab Saudi

Aznna Nftera berbohong (per Mnasrin Kristian dan orang-orang Arab menuduh kami ini) keinginan, Vlitala sebuah buku dakwah yang bertajuk: Turun Dari A Bocor” katanya secara harfiah:

Salah satu sebab yang membuat kami dalam organisasi “kempen pembungkusandapat transplantasi Mnasrin dalam dunia Islam dan memelihara mereka selama kira-kira lima atau sepuluh atau lima belas tahun telah adalah bahawa beban yang kita ambil tidak adalah yang pertama dalam penginjilan Muslim, dan penanaman gereja sebanyak Apa adalah untuk mengagungkan Allah

شهادة مؤسس اسطول التنصير

وهو لا يخفي الغاية الحقيقية التي من أجلها أوجد منظمته وأسطولها من سفن التنصير وهوسه بتنصير المسلمين وخصوصاً في أطراف العالم الاسلامي المنكوبة بالمجاعات والفقر والكوارث الطبيعية مثل دولة بنغلاديش ذات الأغلبية المسلمة، إذ يقول في كتاب آخر له بعنوان “Out Of the Comfort Zone”:

لم نتمكن من تأسيس كنيسة وطنية في بنغلاديش رغم الأعداد الهائلة التي تنصرت من الهندوس على يد المنصرين الأجانب الذين حققوا الأثر الأكبر في ذلك عندما قاموا بتدريب بعض المتنصرين من خلفيات اسلامية لزرع الكنائس واللعمل في التنصير بين مواطنيهم من المسلمين، الذين نصرنا منهم بضعة آلاف وأتينا بهم لله (يفترض الانجيليون أن المسلمين لا يعبدون الله ويزعمون أننا نعبد القمر والكعبة والحجر الأسود وشخص الرسول صلى الله عليه وسلم، وهي من أشهر مفترياتهم ضد الاسلام) [ص 42 بتصرف  - رابط المصدر].

Terjemahan Google:

Dia tidak akan menyembunyikan tujuan sebenar untuk mana ia dibuat organisasi dan armada kapal Kristenisasi dan obsesinya dengan orang Islam kristenisasi dan terutamanya di pinggir dunia Islam yang dilanda kebuluran, kemiskinan dan bencana alam seperti keadaan Bangladesh dengan majoriti Muslim, ia berkata di dalam buku terbarunya bertajuk “Daripada Zon Keselesaan“:

Kami tidak dapat menubuhkan sebuah gereja kebangsaan di Bangladesh walaupun angka-angka besar yang Tnasrt Hindu di tangan pendakwah asing yang telah membuat impak besar dalam bahawa apabila mereka dilatih beberapa orang yang bertobat dari latar belakang Islam untuk penanaman gereja dan Allaml di Kristenisasi sesama rakyat yang Muslim, yang kemenangan kita, termasuk beberapa ribu datang mereka Allah (Evangelical seharusnya umat Islam tidak menyembah Tuhan dan tuntutan bahwa kita menyembah bulan dan Ka’bah dan Hajar Aswad dan orang keamanan Nabi yang menyertainya, adalah salah satu dari bulan-bulan Mfteryatem terhadap Islam)

شهادة مؤسس اسطول التنصير

ويجب الانتباه هنا إلى مبالغة المنصر في أعداد المرتدين عن الاسلام في بنلاديش، بزعمه أنهم كانوا بضعة آلاف إذ أن منصراً أمريكياً آخر يدعي “فيل مارشال Phil Marshall” يقول أنهم لا يزيدون عن خمسمائة متنصر فقط، وذلك في كتابه “تنصير المسلمينMuslim Evangelism”، الذي اشتريته عام 2005م من على متن سفينة “دولوس” الشقيقة لسفينة “لوجوس هوب”.

وأياً كان الرقم وسط مبالغات وأكاذيب وتناقضات المنصرين، فإن حديثهم عن استهداف المسلمين في بنجلاديش وأطراف العالم الاسلامي بدرجة أكبر لابد وأن يدق نواقيس الخطر لمساعدة المسلمين هناك ومد يد العون لهم على مختلف الأصعدة للتصدي لهذه الهجمة التنصيرية الشرسة عليهم.

Terjemahan Google:

Dan perhatian harus diberikan di sini untuk keterlaluan dakwah dalam bilangan bertaubat dari Islam di Bnladec, mengklaim mereka seribu beberapa sebagai mubaligh lain AS mendakwa Phil Marshall Phil Marshallmengatakan mereka adalah tidak lebih daripada lima ratus Mtnasr sahaja, dalam bukunya “Injil Islam Muslim Evangelism“, yang saya membelinya pada tahun 2005 dari atas kapal Doulos” kapal kakak “Logos Hope“.

Apa pun angka itu adalah pusat berlebihan dan pembohongan dan percanggahan dari para misionaris, perbincangan mengenai sasaran umat Islam di Bangladesh dan pihak-pihak kepada dunia Islam, lebih harus berdetik loceng penggera untuk membantu umat Islam di sana dan menghulurkan bantuan kepada mereka di pelbagai peringkat untuk mengatasi serangan ini sengit dakwah mereka.
Meningkatkan slogan mensasarkan Islam

رفع شعار استهداف الاسلام

ولهذا المنصر المؤسس لمنظمة “عملية التعبئة” التي يتبع لها أسطول التنصير البحري، عدة مؤسسات تنصيرية تعمل تحت مظلته الشخصية وبرعايته وتمويله ومنظمته الكبرى، ومنها ما نجده على موقعه الشخصي بالانترنت ما له صلة مباشرة باستهداف المسلمين والطعن في الاسلام وقذف الرسول الكريم ضمن نشر مطبوعات ومطويات بعدة لغات، تضج بالمفتريات ضده صلى الله عليه وسلم.

وهذه صورة كتيب تنشره منظمة هذا القس، وهي مما يتم توزيعه عبر ما تسميه وسائل اعلامنا العربية بـ”أكبر معرض عائم للكتاب”، وفي تلك المطبوعات استهزاء فاحش وبذيء بمقام الرسول الكريم، كما في هذا الكتيب الذي يسخر من حقيقة أن رسول الله هو خاتم الأنبياء والمرسلين ( لا تنخدعوا من البسملة أعلى غلاف الكتيب التنصيري لأنها من حيل المنصرين القذرة كي يحسب المسلم عند تناول الكتاب أنه اسلامي).

Terjemahan Google:

Untuk pendiri dakwah ini dari organisasi “proses pembungkusan” yang mengikuti armada Laut Kristenisasi beliau, beberapa pertubuhan mubaligh yang beroperasi di bawah naungan peribadi dan ditaja dan dibiayai oleh besar dan organisasi, termasuk apa yang kita dapati di Internet peribadinya secara langsung berkaitan dengan menyasarkan orang Islam dan mencabar Islam dan melemparkan nabi dalam penerbitan menyebarluaskan dan risalah dalam beberapa bahasa, sibuk Bamuftrellat terhadap damai Allah besertanya.

Gambar ini dari buku yang diterbitkan oleh Organisasi paderi, yang merupakan yang disalurkan melalui apa yang disebut media kita Bahasa Arab sebagai “terapung pameran buku terbesar,” Pada penerbitan penghinaan terhadap makam lucah dan tidak senonoh nabi, seperti dalam buku ini, yang membuat olok hakikat bahawa Rasulullah saw adalah penutup para nabi dan pengirim (jangan terpedaya dengan kulit buku bismillah penginjil yang lebih tinggi kerana mereka adalah helah kotor mubaligh kepada Muslim mengira apabila makan buku yang Islam).

كتاب تنصيري ساخر من الرسول

Terjemahan Google:

Dan akan menyatakan di dalam bahagian ketiga penyelidikan ini, bagaimana armada Kristenisasi dianggap Sekolah terapung penginjilan, kerana ia melibatkan bilik darjah JS gereja dari lebih dari lima puluh negara berkeliaran latihan bidang dunia teori dan praktikal tentang cara Kristenisasi kemudian mendapatkan sijil sains dan pengalaman dalam bidang kerja mereka di negara-negara mereka sendiri atau ditugaskan untuk bekerja di mana-mana negara pilihan mereka selepas itu.

InsyaAllah, seperti yang kita akan mendedahkan bagaimana organisasi Kristenisasi meraih keuntungan besar daripada jualan buku dalam pameran buku terapung di atas kapal kapal-kapal untuk membiayai program mereka dan Mnashthm dakwah, tetapi juga untuk membiayai penerbitan lampooning nabi Muhammad, hai bangsa !!

Selepas keterangan yang tersebut di atas sampai saat ini (dan ini bukan segala-galanya dalam blog ini bergetar bukti) tertanya-tanya: Apakah masih ada seorang pegawai, institusi kebudayaan dan Teluk Arab bersedia untuk merawat dan hosting dakwah ini kapal-kapal? Adakah anda mendapatkan negara-negara Teluk dan rantau Arab dalam pembiayaan ini kempen organisasi untuk menyasarkan umat Islam tanpa rasa .. atau adakah anda rasa?

Kapal itu telah meninggalkan Kristenisasi untuk Salalah pelabuhan Oman semalam - selepas ia dijual dalam jumlah besar buku-buku, dan telah mencapai keuntungan material yang cukup juga pelabuhan Muscat, ibu negara, apatah lagi hubungan masyarakat terbentuk di Kesultanan di peringkat tertinggi - Apakah pejabat di Kesultanan Oman dan media mempunyai kredibiliti yang untuk mengakui kesilapan ini mengerikan daripada menerima kapal-kapal ini dan untuk menyambut mereka? Atau adakah mereka akan di masa depan dengan mencegah bahkan takut-takut Dalam tenang dan bukan dari nyaman yang Dre“?

Mungkin ragu-ragu atau syak menjawab ya kepada soalan yang terakhir di atas, tetapi saya tahu bahawa rakyat Oman jangan lewatkan keberanian dan cukup semangat untuk bergerak isu ini kepada semua pihak yang berkepentingan di negara ini dan cara-cara bendera mereka di sana, atau Oman Forum, sekurang-kurangnya untuk mengambil bahagian dalam mendidik saudara umum ada dalam negara yang sayang kita, dan Tuhan!

وسوف نكشف في الجزء الثالث من هذا التحقيق، كيف أن أسطول سفن التنصير هذه تعتبر كلية عائمة للتنصير، إذ ينخرط بفصولها شبيبة الكنائس من أكثر من خمسين دولة يجوبون العالم للتدريب الميداني العملي والنظري على التنصير ثم يحصلون على شهادات علمية وخبرة في مجالهم للعمل في بلدانهم أو يتم انتدابهم للعمل في أي بلد يختارونه بعد ذلك.

كما سنكشف بإذن الله كيف أن منظمة التنصير هذه تجني أرباحاً طائلة من بيع الكتب ضمن معرض الكتاب العائم على متن سفنهم تلك لتمويل برامجهم ومناشطهم التنصيرية، بل ولتمويل المطبوعات التي تسخر من نبيكم يا أمة محمد!!

بعد ما تقدم من أدلة حتى اللحظة (وليس هذا كل ما في جعبة هذه المدونة من أدلة) نتساءل: هل ما زالت هناك مؤسسات رسمية وثقافية عربية وخليجية على استعداد لرعاية واستضافة هذه السفن التنصيرية؟ هل تورطت دول الخليج والمنطقة العربية في تمويل حملات هذه المنظمة في استهداف المسلمين دون أن تشعر.. أو تشعر؟

أما وقد رحلت سفينة التنصير عن ميناء صلالة العماني بالأمس – بعد أن باعت كميات هائلة من الكتب، وحققت مكاسب مادية كبيرة أيضاً بميناء مسقط العاصمة، ناهيك عن العلاقات العامة التي كونتها، في السلطنة على أعلى المستويات – هل يمتلك المسؤولون في سلطنة عمان والاعلام العماني المصداقية للاعتراف بهذا الخطأ الفادح من استقبال هذه السفن والترحيب بها؟ أم هل سوف يقومون بمنعها مستقبلاً ولو على استحياء وفي هدوء “ولا من شاف ولا من درى”؟

قد أتردد أو أشك في الأجابة بالايجاب على السؤال الأخير أعلاه، لكني أعلم أن المواطن العماني لا يفتقد الجرأة والغيرة الكافية لنقل هذا الموضوع لكافة الجهات المعنية في بلده ولوسائل اعلامهم هناك، أو للمنتديات العمانية على الأقل لكي يشارك في توعية عموم أشقائنا هناك في ذلك البلد العزيز علينا، والله المستعان!

* كاتب واعلامي من مكة المكرمة. باحث في شؤون التنصير ومقارنات الأديان، من تلاميذ الشيخ أحمد ديدات رحمه الله.

موضوعات ذات صلة:

سفينة “لوجوس” في عُمان: هل يمول الخليج حملات التنصير؟ ج1

http://deedat.wordpress.com/2011/01/20/logosinoman02/

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 31, 2014

Warga amerika buta memeluk Islam kerana ayat suci Al-Quran

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 31, 2014

The True Religion Of God (Allah)

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 31, 2014

Nikmat Islam yang amat berharga buat Insan Pilihan Allah SWT

http://www.awda-dawa.com/App/Upload/articles/27226.jpg

http://alfaris.net/up/89/alfaris_net_1404407400.jpg

Buku ini telah diterjemah kedalam 30 Bahasa.

http://alfaris.net/up/89/alfaris_net_1404408639.jpg

http://www.awda-dawa.com/App/Upload/articles/27410.jpg

هذا هو موقع الكتاب الرسمي

http://www.islam-guide.com/

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 30, 2014

Keindahan Allah SWT melebihi keindahan Syurga

 

http://files.fatakat.com/signaturepics/sigpic427129_2.gif

حسن الظن بالله سبحانه وأثره في حياة المسلمين

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/10/e473c-25d825b325d825b125d825a725d9258425d9258525d825a725d825af25d825a903.jpg?w=447&h=295

Seindah mana pun Syurga, ia tidak seindah Pencipta Syurga. Manakala kenikmatan Syurgawi tidak setara dengan kenikmatan memandang zat Allah SWT.

Daripada Suhaib al-Rumi, Nabi SAW bersabda, maksudnya:

“Apabila ahli Syurga telah memasuki Syurga, dan ahli Neraka memasuki Neraka, Allah SWT berfirman kepada ahli Syurga: ‘Mahukah kamu Aku tambahkan lagi?’ Ahli Syurga berkata: ‘Ya Allah, kenikmatan apa lagi yang akan engkau berikan? Bukankah engkau telah memutihkan wajah kami, memasukkan kami ke Syurga dan menyelamatkan kami dari Neraka?’
Rasulullah SAW bersabda, “Tiba-tiba disingkap hijab (sehingga mereka dapat melihat Allah SWT). Maka tidak ada sesuatu yang lebih mereka sukai daripada memandang wajah Allah SWT.” (Riwayat Muslim)

Sebelum ini, kita pernah berbincang tentang pertemuan ahli Syurga dengan Allah SWT. Di sini, saya akan melanjutkan perbincangan tersebut. Kita akan melihat bersama-sama proses perjumpaan yang sangat indah itu.

Apabila Hijab Tersingkap

Allah SWT, Tuhan kita pemilik sifat-sifat sempurna. Tidak ada kekurangan yang menghinggapi kesempurnaan-Nya, tidak ada aib dan cacat dalam keindahan-Nya. Ia Maha Indah dan menyukai keindahan.

Keindahan-Nya mengatasi segala keindahan dan kenikmatan memandang-Nya mengatasi segala kenikmatan.

Allah SWT tidak pernah terhijab daripada pandangan, akan tetapi mata kita yang terhijab daripada memandang-Nya. Ibn Ataillah al-Sakandari berkata maksudnya:

Bagaimana mungkin Ia terhijab oleh sesuatu padahal Ia yang menzahirkan segala sesuatu? Bagaimana mungkin Ia terhijab oleh sesuatu, padahal Ia selalu nampak bersama segala sesuatu? (Hikam Ataillah, no. 16)

Selama di dunia, kita terkena dengan pelbagai kesibukan sehingga tidak menyedari kehadiran Allah SWT bersama kita. Dunia, syaitan dan hawa nafsu ialah hijab yang menutup mata kita daripada cahaya Ilahi. Maka kita ibarat orang yang buta yang tidak mampu melihat matahari meskipun matahari itu megah bersinar di hadapan wajah kita.

Di Akhirat nanti, tidak ada lagi hijab yang menutup mata kita kerana dunia telah berlalu, syaitan telah masuk ke Neraka dan nafsu telah ditundukkan. Pada waktu itu, tidak ada yang menghalang mata manusia daripada memandang Allah SWT selain “selendang kesombongan” (rida al-kibriya’) yang dimiliki Allah SWT.[1]

Ketika Allah SWT berkenan menyempurnakan nikmat-Nya kepada ahli Syurga, hijab tersebut disingkap sehingga mereka dapat melihat Keindahan Maha Sempurna Yang Tiada Tara. Hati yang selama ini rindu akan Tuhan bergetar dahsyat. Air mata syukur bercucuran dan lidah terasa kelu selain bertahmid memuji Allah SWT.

Tidak ada kata-kata yang dapat menggambarkan keindahan Tuhan alam semesta. Maha Suci Allah, tidak ada tuhan selain-Nya!

Imam Abu al-Ma’ali al-Juwaini berkata, “Apabila Allah SWT bertajalli kepada hamba-Nya dan hijab tersingkap daripada mata, seketika itu juga seluruh pandangan tertuju kepada Zat-Nya Yang Maha Agung. Pada saat itu, sungai-sungai bergelora, pohon-pohon datang berbaris-baris, bangku dan kerusi berbunyi sahut-menyahut. Angin sejuk berhembus sambil membawa wangian kesturi dan azfar.”

Bagai Bulan Purnama

Setiap Mukmin wajib menyakini bahawa penglihatan yang berlaku pada masa itu tidak seperti penglihatan manusia di dunia. Hal ini kerana proses penglihatan di dunia membabitkan pelbagai aspek seperti arah, tempat dan bentuk objek serta kesan pencahayaan.

Adapun penglihatan yang terjadi di Akhirat ini terlepas daripada semua ini. Imam Sahl bin Abdillah berkata, “Kaum Mukminin melihat Allah SWT tanpa batas dan akhir.”

Semua mata memandang tanpa sedikit pun kesamaran. Mereka melihat Allah SWT dengan jelas di tempat masing-masing, tanpa perlu beralih ke tempat lain. Suasana pada saat itu diumpamakan dengan keadaan melihat bulan purnama yang menyejukkan mata di tengah malan yang syahdu.

Daripada Jarir bin Abdillah katanya, suatu malam Rasulullah SAW memandang bulan purnama. Baginda lalu bersabda, maksudnya:

“Sesungguhnya kamu akan memandang kepada Tuhanmu sebagaimana kamu memandang kepada bulan purnama. Tidak ada halangan dalam penglihatan-Nya. Maka sesiapa yang mampu untuk tidak melalaikan solat sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam, maka lakukanlah.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Menurut al-Hafiz Ibn Katsir, memandang zat Allah SWT ini berlaku seperti pada waktu-waktu ibadah. Ahli Syurga yang paling tinggi darjatnya (al-muqarrabin al-akhyar) diperkenankan untuk memandang wajah Allah SWT setiap pagi dan petang. Sementara kebanyakan ahli Syurga yang lain hanya dapat melihat Allah SWT seminggu sekali sahaja.[2]

Perintah Rasulullah SAW untuk menjaga solat asar memberi isyarat utama mendapat darjat tertinggi yang membolehkan seseorang melihat zat Allah setiap pagi dan petang.

Sesiapa yang ingin memperoleh darjat tertentu, maka ia mesti mengambil berat solat subuh dan asar. Kedua-duanya dilaksanakan dengan penuh adab, khusyuk dan persiapan yang lebih sempurna dibandingkan dengan solat-solat lain. Demikianlah salah satu pendapat yang disebut oleh al-Hafiz Ibn Rajab al-Hanbali dalam Fath al-Bari Syarh Sahih al-Bukhari.

Maqam Ihsan

Selain itu, setiap orang yang menginginkan darjat tertinggi ini mesti menjadikan Allah SWT sebagai objek terpenting dalam hidupnya. Ia harus menghadirkan Allah SWT di depan mata setiap kali melakukan sesuatu perbuatan. Dengan kata lain, mereka harus melatih diri untuk mencapai darjat ihsan, iaitu menyembah Allah SWT seolah-olah sedang melihat-Nya.

Ibn Rajab al-Hanbali berkata, “Ihsan adalah menyembah Allah SWT di dunia dengan menghadirkan hati dan muraqabah. Seolah-olah ia melihat dan memandang Allah SWT dengan hatinya ketika ia melaksanakan ibadah tersebut. Sebagai balasannya, ia akan memandang zat Allah SWT dengan mata zahirnya di akhirat kelak.”

Al-Khatib al-Baghdadi meriwayatkan dalam Tarikh Baghdad daripada ‘Asim al-Harbi: Aku bermimpi melihat Bisyr bin al-Harith al-Hafi. Aku bertanya kepadanya, “Wahai Abu Nasr, dari manakah engkau?” Ia menjawab, “Aku dari ‘illiyin (tempat bagi arwah yang soleh).”

Aku bertanya lagi, “Di manakah Ahmad bin Hanbal?” Ia menjawab, “Aku melihatnya tadi di hadapan Allah SWT bersama Abdul Wahab al-Warraq sedang menikmati makanan dan minuman.”

Aku bertanya lagi, “Kenapa engkau tidak bersama mereka?” Ia menjawab, “Allah SWT mengetahui bahawa aku tidak terlalu suka makan dan minum. Maka Ia membolehkanku memandang kepada wajah-Nya.”

Buta Hati di Dunia, Buta Mata di Akhirat

Orang yang paling rugi ialah mereka yang terhijab daripada mengenal Allah SWT di dunia sehingga terhijab daripada memandang-Nya di Akhirat. Mata hati mereka buta akibat dosa-dosa yang mereka lakukan. Akibat kematian hati, mereka tidak pernah tergerak untuk mengenal Tuhannya di dunia.

Abu Hamid al-Ghazali berkata, “Setiap orang yang tidak mengenal Allah SWT di dunia, tidak akan melihat-Nya di Akhirat. Sesiapa yang tidak pernah merasai kelazatan mengenal Allah SWT di dunia, tidak akan merasai kelazatan memandang Allah SWT di Akhirat. Seseorang tidak akan menuai kecuali apa yang ia semai.”[3]

Semakin banyak dosa yang mereka lakukan, semakin tertutup pandangan matanya di Akhirat kelak. Mereka tidak dapat memandang keindahan Allah SWT lalu terbakar dalam api penyesalan yang sangat menyakitkan.

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“Sekali-kali tidak, sesungguhnya perbuatan dosa yang selalu mereka lakukan itu telah menutupi hati mereka. Sekali-kali tidak, Sesungguhnya mereka pada hari itu benar-benar tertutup daripada (memandang) Tuhan mereka. (Surah al-Muthaffifin 83: 14-15)

Semoga Allah SWT menjadikan kita hamba-hamba-Nya yang diperkenankan merasai keindahan mengenal Allah SWT dan hidup bersama-Nya di kehidupan duniawi sehingga mendapatkan kelazatan tak terkira apabila hijab disingkap dan memandang wajah-Nya dalam kehidupan ukhrawi. Amin ya Rabbal ‘alamin.

_____________
Catatan Kaki:
1. Sebagaimana dalam hadis Muslim daripada Abu Musa al-Asyari, Nabi SAW bersabda, “Tidak ada yang menghalang antara mereka (ahli Syurga) dan memandang tuhan melainkan selendang kesombongan yang berada di wajah-Nya, di Syurga ‘Adn.” Lihat sahih Muslim: Kitab al-Iman, no. 448.

2. Al-Nihayah, hal. 400.

3. Ihya Ulumiddin, op. cit., jilid 4, hal. 305.

http://mykompas.mywapblog.com/melihat-keindahan-pencipta-keindahan.xhtml

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 30, 2014

Cantik Akhlak Di Dunia Pasti Cantik Rupa Di Akhirat

http://mykompas.mywapblog.com/files/cantik-akhlak.jpg

Kita pernah berbincang tentang rupa buruk ahli Neraka. Dalam kesempatan kali ini, kita akan berbincang tentang keindahan rupa bentuk ahli Syurga lelaki dan wanita.

Berkenaan dengan ini, Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud:

“Sesungguhnya rombongan pertama yang akan masuk ke Syurga, rupa mereka seperti bulan pada malam purnama. Rombongan berikutnya laksana bintang yang sangat terang di angkasa. Mereka tidak meludah, membuang hingus ataupun buang air di dalam Syurga. Sikat rambut mereka dibuat daripada emas. Peluh mereka (seperti minyak wangi) misk. Setanggi mereka daripada gaharu yang wangi. Isteri mereka ialah para bidadari. Rupa mereka semua mirip antara satu sama lain, seperti rupa bapa mereka Adam, (tinggi mereka) 60 hasta. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Demikianlah hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah. Ia sangat jelas melukiskan keindahan rupa ahli Syurga yang bersinar bak bulan dan bintang di tengah-tengah kegelapan malam.

Perawakan ahli Syurga lelaki mirip antara satu sama lain. Semuanya tegap, gagah dan menarik. Tidak ada yang lebih gemuk atau lebih kurus, lebih pendek atau lebih tinggi, lebih cerah atau lebih gelap. Semuanya sama-sama tampan walaupun rupa berbeza. Mereka dibentuk dalam rupa manusia pertama, Nabi Adam a.s..

Rupa Nabi Adam a.s.

Anda mungkin bertanya, “Mengapa rupa ahli Syurga disamakan dengan Nabi Adam a.s.?”Jawapan saya, kerana terdapat banyak persamaan antara penciptaan Nabi Adam a.s. dengan ahli Syurga. Penciptaan Nabi Adam a.s. dijelaskan oleh Nabi SAW dengan sabdanya yang bermaksud:

“Allah menciptakan Adam atas bentuknya, tingginya 60 hasta.”[1]

Menurut para ulama, hadis ini menjelaskan bahawa Allah SWT menciptakan Nabi Adam a.s. tanpa proses peralihan bentuk daripada air mani, lalu menjadi darah, kemudian menjadi segumpal daging dan seterusnya. Akan tetapi, baginda diciptakan terus dalam rupa bentuknya yang sempurna, iatu seorang pemuda dewasa yang berada dalam puncak stamina dan bertenaga. Wajah baginda sangat tampan, tubuh baginda sangat gagah dan ketinggian baginda mencapai 60 hasta.

Manusia yang Allah SWT cipta terus dengan “tangan”-Nya sendiri mestilah sangat sempurna kerana ciptaan Tuhan Yang Maha Indah tentulah sangat indah. Menurut saya, jika kita bandingkan antara ketampanan Nabi Adam a.s. dengan Nabi Yusuf a.s., maka Nabi Adam a.s. jauh lebih tampan. Wallahu a’lam.

Kejadian ahli Syurga juga sama. Di Akhirat nanti, mereka diciptakan secara langsung tanpa proses berperingkat.

Allah SWT sendiri yang akan membentuk rupa mereka seperti mana Allah SWT membentuk Adam a.s. suatu ketika dahulu. Mereka diciptakan dalam rupa bentuk para pemuda yang tampan, gagah dan bertenaga.

Ahmad dan at-Tirmizi meriwayatkan daripada Nabi SAW, maksudnya:

“Ahli Syurga memasuki Syurga dalam keadaan tampan, tidak berbulu, dan dalam keadaan bercelak. Usia mereka 30 atau 33 tahun.[2]

Ahli Syurga Wanita

Perkara tersebut bukan hanya berlaku kepada kaum lelaki sahaja. Ahli Syurga dalam kalangan wanita juga akan mengalami penciptaan semula yang baharu sama sekali. Allah SWT berfirman dalam surah al-Waqi’ah (56) ayat 35-37 yang bermaksud,”Sesungguhnya kami menciptakan mereka dengan penciptaan baharu. Dan Kami kembali menjadikan mereka gadis-gadis perawan. Penuh cinta dan sebaya (sama usia dengan suami-suami mereka).”Yakni, Allah SWT akan membentuk semula rupa mereka menjadi gadis-gadis muda yang cantik jelita. Meskipun di dunia dahulu mereka telah tua dan tidak menarik, kali ini mereka semua akan menjadi wanita-wanita yang sangat menawan.

Daripada Hasan al-Basri, bahawa suatu hari seorang wanita tua datang kepada Rasulullah SAW, beliau berkata, “Wahai Rasulullah, doakanlah agar aku dimasukkan ke Syurga.” Baginda menjawab sambil bergurau, “Wahai ummu polan, Syurga tidak dimasuki oleh wanita tua.”

Mendengar jawapan ini, wanita tersebut pergi sambil menangis. Rasulullah SAW bersabda, “Beritahukan kepada ia bahawa ia tidak masuk ke dalam Syurga dalam keadaan tua.” Baginda lalu membaca ayat-ayat daripada surah al-Waqi’ah ini.[3]

Tubuh gadis-gadis Syurga ini sangat putih, bersih, berkilau-kilauan dan sangat wangi. Kecantikan dan kewangia mereka tidak dapat ditandingi oleh sesiapa pun. Bahkan kecantikan mereka melebihi wanita yang tercantik yang pernah hidup di dunia ini.

Daripada Anas bin Malik, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

“Andai seorang wanita Syurga menampilkan diri kepada penduduk dunia, nescaya teranglah apa yang ada di antara timur dan barat, dan penuhlah apa yang ada di antara kedua-duanya dengan wewangian. Selembar tudung yang menutup kepalanya lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (Riwayat al-Bukhari)

Keindahan Dunia

Setiap orang mendambakan wajah dan fizikal yang cantik dan tampan. Itulah sebabnya, industri kecantikan amat diminati ramai. Mereka menawarkan pelbagai produk kecantikan; daripada kosmetik sehingga kepada khidmat mengubah bentuk semula jadi bahagian-bahagian tubuh agar lebih anggun dan menarik. Sudah pasti dengan kos yang sangat mahal.Selagi masih dalam garis panduan syariat, menyukai kecantikan bukan perkara yang tercela. Bahkan ia sebahagian daripada fitrah manusia. Allah SWT menitipkan fitrah ini untuk mengingatkan keindahan hakiki yang abadi di dalam Syurga.

Keindahan dunia akan berubah seiring perjalanan masa. Ia akan rosak kerana usia, penyakit dan berakhir dengan kematian. Adapun keindahan dan kecantikan Syurga akan kekal abadi. Sesiapa yang menginginkan kecantikan, raihlah keindahan sejati yang tidak akan berubah selama-lamanya. Apalah gunanya kecantikan seketika, jika ia akan berakhir dengan kehodohan abadi di dalam Neraka?

Kecantikan sejati hanya ada di dalam Syurga abadi dan kecantikan itu hanya dimiliki oleh hamba-hamba Allah SWT yang taat kepada-Nya dan bersabar atas segala ketentuan Allah SWT yang berlaku kepada dirinya.

Kecantikan akhlak di dunia akan membawa kecantikan rupa di Syurga, sebagaimana keburukan akhlak di dunia akan membawa keburukan rupa di Neraka.
Ummu Zufar

Salah seorang wanita yang bertuah ialah Ummu Zufar. Beliau seorang hamba sahaya berkulit hitam dan berperawakan tinggi. Dari segi rupa, beliau tidak kelihatan cantik sama sekali. Namun kesabarannya menghadapi dugaan memastikan dirinya mendapat kecantikan abadi di Syurga nanti.Suatu hari Ibn Abbas berkata kepada ‘Ata’ bin Abi Rabah, “Mahukah engkau aku tunjukkan seorang wanita Syurga?” ‘Ata’ berkata, “Ya.”

Ibn Abbas berkata, “Ia perempuan hitam ini. Beliau datang kepada Nabi SAW dan berkata, ‘Aku sering kali tidak sedarkan diri (kerana sakit pitam) dan auratku sering terdedah. Mintalah kepada Allah agar menyembuhkan penyakitku.'”

Nabi SAW bersabda, “Jika engkau bersabar maka engkau akan mendapatkan Syurga. Jika engkau mahu, aku boleh berdoa agar Allah SWT menyembuhkanmu.”

Ditawarkan dua pilihan ini, wanita itu menjawab, “Aku memilih untuk bersabar. Namun begitu, auratku sering kali terdedah apabila aku tidak sedarkan diri. Doakanlah agar ia tidak lagi terdedah.” Rasulullah SAW lalu berdoa untuknya.[4]

Jadilah Ummu Zufar wanita yang dijamin masuk Syurga kerana kesabarannya. Al-Hafiz Ibn Hajar berkata, “Hadis ini mengandungi dalil bahawa bersabar atas musibah akan membawa ke Syurga.”

Muda Selama-lamanya

Gadis-gadis Syurga yang cantik jelita ini lalu dipasangkan dengan pemuda-pemuda Syurga yang tampan menawan. Pasangan yang pernah menjadi suami isteri di dunia akan kembali menjadi pasangan suami isteri di Syurga.Mereka akan hidup kekal dalam kebahagiaan abadi. Tidak ada cemburu, pertengkaran dan perselisihan. Apa yang ada hanyalah senda tawa dan kegembiraan selama-lamanya.

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

“(Apabila ahli Syurga telah memasuki Syurga), terdengar suara seruan: Kamu semua akan hidup tanpa kematian selama-lamanya. Kamu semua akan sihat tanpa sakit selama-lamanya. Kamu semua akan muda tanpa tua selama-lamanya. Dan kamu semua akan merasakan kenikmatan tanpa kesusahan selama-lamanya.” (Riwayat Muslim)

Semoga Allah SWT menjadikan kita hamba-hamba yang selalu bersabar dan bersyukur. Sehingga kedua-duanya akan membawa kita ke Syurga abadi sebagai pemuda-pemuda tampan dan gadis-gadis cantik dalam naungan rahmat dan redha Ilahi. Amin ya Rabbal ‘alami.

______________
Catatan Kaki:
1. Al-Bukhari: Kitab al-Isti’zan, no. 6227, Muslim: Al-Jannah wa Sifat Na’imiha, no. 7163. Kelanjutan hadis ini, Allah memerintahkan Adam untuk mempelajari adab bersalam daripada malaikat.

2. At-Tirmizi: Sifat al-Jannah, no. 2545. At-Tirmizi berkata: “Hadis ini hasan gharib. Sebahagian murid-murid Qatadah meriwayatkan hadis ini daripada Qatadah secara mursal. Mereka tidak memusnadkannya.”

3. At-Tirmizi dalam al-Shama’il al-Muhammadiyyah: Bab Muzah Rasululillah SAW, no. 234. Sanad hadis ini mursal kerana Hasan al-Basri tidak berjumpa dengan Nabi SAW.

4. Al-Bukhari: Kitab al-Marda, no. 5652, Muslim: Kitab al-Bir Wa Silah Wa al-Adab, no. 6571.

 

http://mykompas.mywapblog.com/cantik-akhlak-di-dunia-cantik-rupa-di-ak.xhtml

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 30, 2014

Keluarga yang bahagia di Akhirat

https://lh6.googleusercontent.com/-nFreSfM8PEk/UzBdx7gKvAI/AAAAAAAAkeo/M48KFaIObC8/w506-h348/2014%2B-%2B1

 

Hari raya ialah hari yang bahagia. Semua petanda kegembiraan jelas terlihat pada hari itu. Rumah berhias rapi, baju baharu dipakai dan bermacam-macam juadah juga tersedia. Namun, kebahagiaan yang sebenar bukanlah terletak pada perkara-perkara lahir dan zahir ini.

Kebahagiaan hari raya hanya lengkap apabila semua anggota keluarga, sanak saudara dan rakan taulan berkumpul kembali, terutamanya orang yang telah lama tidak berjumpa kerana terpisah oleh jarak yang jauh.

“Pada masa perjumpaan, kegembiraan zahir bercampur dengan kebahagiaan batin.”

Kegembiraan kerana perjumpaan keluarga melebihi kegembiraan yang lain malah sangat bermakna. Hari raya akan berubah menjadi hari kesedihan apabila seorang anggota keluarga tidak dapat berkumpul bersama.

Ahli Keluarga Berkumpul Kembali

Kegembiraan pada hari raya ini satu ikhtibar bagi ahli Syurga di Syurga. Di saat mereka menikmati Syurga dan seisinya, kebahagiaan sangat terasa di hati. Tiba-tiba, sebahagian daripada mereka merasakan sesuatu yang kurang. Mereka tidak melihat kelibat anak, cucu, ibu bapa atau adik-beradik yang selama ini mereka cintai semasa di dunia.

Perbezaan amal di dunia telah memisahkan mereka di Akhirat. Sebahagian ahli keluarga mereka itu mungkin ada yang ditahan di Neraka. Sebahagian lain pula telah masuk Syurga, namun berada di darjat yang rendah kerana sedikitnya amalan mereka. Perpisahan ini melahirkan kesedihan di hati.

Kesedihan sedikit mana pun tidak layak untuk ahli Syurga kerana mereka ialah hamba-hamba kesayangan Allah SWT. Oleh itu, dengan limpahan rahmat-Nya, Allah SWT berkenan mempertemukan ahli Syurga dengan ahli keluarga masing-masing agar mereka dapat berkumpul kembali sebagaimana di dunia.

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“Dan orang yang beriman dan diikuti oleh zuriat keturunan mereka dalam keimanan, Kami hubungkan zuriat keturunan itu dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikit pun daripada pahala amalan mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya. (Surah ath-Thur 52: 21)

Apabila mentafsirkan ayat ini, Abu Mijlaz (seorang ulama tabiin di Basrah, w. 106H) berkata, “Allah mengumpulkan kembali zuriat keturunan seorang ahli Syurga sebagaimana dia menyukai berkumpul bersama mereka di dunia.”

Berkenaan dengan ini, Imam at-Tabarani meriwayatkan daripada Ibn Abbas katanya, “Apabila seorang Mukmin masuk Syurga, dia bertanya tentang ibu bapanya, isterinya dan anak-anaknya. Maka dikatakan kepadanya, ‘Mereka tidak mencapai darjat setinggi darjatmu.’ Orang itu berkata, ‘Wahai Tuhan, aku beramal untuk diriku dan mereka.’ Maka Allah SWT lalu memerintahkan untuk mengumpulkan mereka kembali.”

Menjaga Ahli Keluarga

Ayat ini juga menggambarkan bahawa jiwa ahli Syurga tidak bersifat ego. Mereka tetap memikirkan keluarganya meskipun berada dalam kenikmatan yang yang luar biasa. Beginilah hati mereka di Syurga dan beginilah hati mereka selama mereka di dunia dahulu.

Imam Fakhruddin ar-Razi berkata dalam tafsirnya Mafatih al-Ghaib, “Ayat ini mengandungi pengajaran kepada ibu bapa agar tidak menyibukkan diri dengan urusan lain daripada mengasihi anak-anaknya. Benarlah, sangat buruk seseorang yang sibuk melancong bersama kawan-kawan daripada mencari nafkah untuk keluarga. Perhatikan bagaimana ahli Syurga, sebaliknya mereka tetap ingat kepada anak-anak dan keluarga mereka.”

Demikianlah sikap ahli Syurga. Orang yang mengabaikan keluarganya bukanlah daripada calon penghuni Syurga walaupun dia sibuk dengan pelbagai amal ibadah seperti solat, puasa dan berdakwah. Orang seperti ini telah terperangkap dalam tipu daya iblis. Dia menyangka bahawa dia berada di jalan menuju ke Syurga, hakikatnya di sedang dihalau ke Neraka.

Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

“Cukuplah dosa seseorang apabila dia melalaikan orang yang menjadi tanggungannya.” (Riwayat Abu Daud)

Ini termasuklah juga tidak mempedulikan keimanan dan ketakwaan mereka. Setiap anggota keluarga mesti selalu memerhatikan sikap ahlinya dalam hal keagamaan. Mereka harus saling menasihati secara berhikmah untuk menutup kekurangan yang lain. Dengan ini, diharapkan semoga seisi keluarga dapat berkumpul kembali di Syurga.

Meninggikan Darjat Satu Sama Lain

Dalam hidup ini, kita sering melihat perbezaan tahap ketaatan seorang anak dengan ibu bapanya. Begitu juga antara suami dengan isterinya, adik dengan abang atau kakaknya. Sebahagian daripada mereka lebih taat daripada yang lain. Maka, jika Allah SWT membalas seseorang berdasarkan ketaatannya, sudah tentu anggota keluarga ini mustahil berkumpul kembali di Akhirat.

Namun, Maha Suci Allah yang tidak menempatkan seseorang di Syurga kerana amalannya semata-mata.

“Setiap orang yang memasuki Syurga kerana keluasan rahmat-Nya.”

Sebuah keluarga yang terbina atas iman akan berkumpul kembali di Syurga kerana rahmat Allah SWT meskipun amalan mereka berbeza-beza. Masing-masing daripada anggota keluarga itu akan menyempurnakan darjat yang lain. Ini sebenarnya satu bentuk syafaat yang Allah SWT perkenankan kepada hamba-hamba kesayangan-Nya.

Ibu bapa yang soleh akan menyempurnakan darjat anak-anaknya sebagaimana yang terdapat dalam ayat al-Quran di atas. Ibn Abbas berkata, “Sesungguhnya Allah SWT mengangkat zuriat seorang Mukmin kepada darjatnya (ibu bapanya), meskipun amalan mereka tidak sebanyak amalan mereka. Itu dilakukan untuk membahagiakan Mukmin tersebut.”

Begitu juga, anak yang soleh dapat menyempurnakan darjat ibu bapanya. Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi SAW bersabda, maksudnya:

“Sesunggunya Allah mengangkat darjat seseorang hamba yang soleh di Syurga. Lalu dia bertanya: ‘Wahai Tuhanku, dari manakah ini?’ Allah menjawab: ‘Kerana istighfar anakmu untukmu.’ (Riwayat Ibnu Majah)

Amalan Orang yang Masih Hidup

Kesempatan menyempurnakan amalan ini selalu terbuka setiap saat. Walaupun salah seorang daripada anggota keluarga ini telah meninggal, kita masih boleh memberi manfaat kepada orang yang kita cintai ini kerana amalan yang kita lakukan.

Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

“Apabila seorang manusia meninggal dunia, maka amalannya telah terputus melainkan tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak yang selalu berdoa untuknya.” (Riwayat Muslim)

Sedekah yang dilakukan oleh seseorang, begitu juga haji dan amalan ibadah yang lain bermanfaat untuk arwah yang kita niatkan baginya. Perkara ini merupakan kesepakatan (ijmak) ahli sunnah dalam kalangan fuqaha, ahli hadis dan ahli tafsir sebagaimana yang dinukilkan oleh al-Hafiz Ibn al-Qayyim (w. 751H) dalam kitab al-Ruh.

Imam asy-Syafi’i (w. 204H) berkata, “Akan sampai kepada mayat daripada amalan orang lain tiga perkara; haji yang dilakukan untuknya, harta yang disedekahkan atau dibayarkan (hutang) untuknya dan doa. Aku mengatakan ini kerana berdalil dengan sunnah dalam perkara haji dan umrah serupa dengannya secara qiyas.[1]

Ziarah-menziarahi di Syurga

Kita kembali kepada keadaan ahli Syurga.

Setelah setiap ahli Syurga berkumpul kembali dengan keluarga mereka seperti di dunia, kegembiraan yang mereka rasakan semakin sempurna. Mereka berbincang, bersenda gurau dan bercerita kisah masing-masing.

Mereka juga saling berziarah dari semasa ke semasa seperti mana yang biasa mereka lakukan ketika di dunia.

Al-Hafiz Ibn Abi al-Dunia dalam Sifah al-Jannah meriwayatkan daripada Anas bin Malik, Nabi SAW bersabda, “Setelah ahli Syurga masuk ke dalam Syurga dan apabila seorang saudara merindui saudaranya, tempat duduk milik mereka berdua akan bergerak sendiri menuju antara satu sama lain. Maka mereka pun berjumpa.”

Kenikmatan Syurga menjadi begitu sempurna. Allah SWT menghimpunkan untuk mereka pelbagai bentuk kegembiraan. Mereka bergembira kerana kesempurnaan tubuh mereka, mereka bergembira kerana berjumpa dengan para sahabat dan mereka bergembira kerana disatukan kembali dengan ahli keluarga.

Semoga Allah memberikan kita kenikmatan yang sangat sempurna ini di dunia dan Akhirat, dengan rahmat-Nya dan maghfirah-Nya Yang Maha Luas. Amin ya Rabbal ‘alamin.

______________
Catatan Kaki:
1. Al-Baihaqi, Manaqib asy-Syafie, op. cit., jilid 1, hal. 340.

 

 

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 30, 2014

Makanan Neraka bertaraf VVIP

http://static.pulsk.com/images/2013/01/13/1c7d7ac47c98e60e9d07574cdcab2951.jpg

Imam al-Qurtubi menceritakan dalam tafsirnya kisah berikut. Ia berkenaan Imam Ahli Basrah yang bernama al-Hasan bin Abi Hasan al-Basri (w. 110H).

Suatu petang, al-Hasan sedang menunggu saat-saat waktu berbuka puasa. Makanan telah pun siap terhidang di hadapannya. Tiba-tiba beliau teringat ayat ini:

Sesungguhnya di sisi Kami ada belenggu-belenggu yang berat dan Neraka yang menyala-nyala. Dan makanan yang menyumbat di kerongkongan (za ihussah) dan azab yang pedih. (Surah al-Muzzammil 73: 12-13)

Beliau menjadi tidak berselera untuk makan. Beliau berkata, “Angkatlah makanan ini.”

Pada keesokan harinya, al-Hasan meneruskan puasanya. Apabila tiba waktu berbuka, sekali lagi beliau teringat kembali ayat itu dan tidak berselera untuk makan. Beliau berkata, “Angkatlah makanan ini.”

Hal yang sama berlaku pada hari ketiga. Dengan demikian, sudah tiga hari beliau tidak makan apa-apa.

Melihat keadaan itu, anak beliau segera menemui para ulama Basrah, Thabit al-Bunani, Yazid al-Dabbi dan Yahya al-Bakka. Mereka segera ke rumah al-Hasan dan terus merayu kepadanya supaya ia makan. Setelah beberapa lama, akhirnya al-Hasan menghirup sedikit kuah sup.[1]

Membayangkan Makanan Ahli Neraka

Apa sebenarnya yang berada di fikiran Hasan al-Basri apabila membaca ayat ini? Saya juga tidak tahu hakikatnya. Namun jika saya boleh andaikan, fikiran beliau ketika itu pasti dipenuhi dengan imej ahli Neraka yang sedang tercekik apabila melahap makanan Neraka. Makanan itu tidak boleh turun ke perut, namun tidak juga boleh dimuntahkan. Mereka tersedak dalam keadaan yang sangat menyeksakan. Itulah makna “ta’am zi ghussah” (makanan yang tersumbat di dalam kerongkong) dalam ayat di atas.

Ayat ini, bersama beberapa ayat lain yang menyebut berkenaan makanan dan minuman di Neraka, memberi isyarat bahawa ahli Neraka berasa lapar dan dahaga sebagai seksaan bagi mereka. Lapar dan haus yang mereka rasakan jauh lebih menyeksa daripada yang dirasakan oleh orang yang mati kebuluran di dunia ini.

Sebuah hadis panjang, riwayat at-Tirmizi menyebut perkara itu dengan sangat jelas. Daripada Abu al-Darda, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Akan dicampakkan perasaan lapar kepada ahli Neraka. Maka ia (rasa lapar itu) menyamai azab seksa yang sedang mereka rasai.”

Bentuk Seksaan

Jika kita renungkan, “makanan” ahli Neraka sebenarnya bukankah makanan. Ia sama sekali tidak memiliki sifat-sifat makanan yang dapat menghilangkan lapar dan dahaga. Malah, ia sebenarnya hanya satu bentuk seksaan untuk sistem dalaman tubuh mereka.

Pelbagai ayat dan hadis menceritakan bahawa setelah ahli Neraka melahap makanan atau meneguk minuman, maka kesakitan merebak ke seluruh tubuh mereka.

Perhatikan firman Allah SWT dalam Surah Ibrahim (14) ayat 17 ini, “Ia (ahli Neraka) meminum air nanah itu dengan susah payah, hampir ia tidak dapat menelannya. Maka datanglah maut dari segenap penjuru, namun ia tidak akan mati. Di hadapannya masih ada azab yang sangat berat.”

Ayat ini menjelaskan bahawa keadaannya setelah menyantap minuman Neraka ini seperti orang yang sedang menghadapi sakaratulmaut. Kesakitan terasa di seluruh bahagian tubuhnya walaupun di bahagian tubuh yang terkecil.

Ibrahim al-Taymi berkata, “Kesakitan sakaratulmaut mendatangi ahli Neraka dari setiap bahagian tubuhnya. Bahkan dari hujung-hujung rambutnya kerana kesakitan yang terasa di sekujur badannya.

Keadaan ini terus berlaku sepanjang keberadaan di dalam Neraka. Imam al-Qurtubi dalam Tafsirnya berkata, “Keadaan orang kafir di dalam Neraka seperti keadaan orang yang terus menerus mengalami sakaratulmaut tanpa henti.”[2]

Maknanya, ahli Neraka tidak akan berasa kenikmatan walaupun hanya sesaat, sepertimana ahli Syurga tidak akan merasa kesusahan walaupun hanya sedikit.

Pohon Zaqqum

Al-Quran menyebut beberapa benda yang akan menjadi “makanan dan minuman” ahli Neraka antaranya ialah Zaqqum, Ghislin, Ghassaq, Hamim dan Dari’. Menurut az-Zamakhsyari dalam Tafsir al-Kasyaf, setiap makanan ini telah disediakan untuk kelas-kelas tertentu daripada ahli Neraka sesuai dengan dosa-dosa mereka.

Penjelasan tentang semua ini sangat panjang. Maka pada kesempatan ini, saya hanya akan berbincang tentang salah satu daripadanya sahaja iaitu Zaqqum.

Zaqqum
Dari segi bahasa, Zaqqum ialah nama untuk setiap makanan beracun yang dapat membunuh orang yang memakannya. Demikianlah sebagaimana yang dinukilkan oleh Ibn al-Manzur dalam Lisan al-Arab daripada Tha’lab, seorang pakar bahasa Arab.

Menurut Imam Abu Hanifah dan Qutrub, Zaqqum sebenarnya ialah nama sebatang pokok yang tumbuh di negeri Tihamah yang kering dan panas. Baunya sangat busuk, daunnya berbentu bulat dan kecil. Ia mengeluarkan getah berwarna putih yang jika terkena kulit manusia akan menyebabkan bengkak-bengkak. Jika dimakan, biasanya boleh mengakibatkan kematian.

Al-Quran menyebut pohon ini beberapa kali. Salah satunya dalam firman Allah SWT, maksudnya:

“Sesungguhnya pohon Zaqqum itu makanan orang yang banyak berbuat dosa. (Ia) seperti keruhan minyak yang mendidih di dalam perut.” (Surah ad-Dukhan 44: 43-45)

Semasa pertama kali mendengar nama pohon ini, ahli Makkah tidak mengenalinya kerana ia tidak tumbuh di negeri mereka. Oleh sebab itu, Abu Jahal mempersendakan sambil berkata kepada teman-temannya, “Tahukah kamu, apa itu Zaqqum? Ia adalah kurma yang dicampur dengan mentega.” Mereka lalu makan kurma dan mentega sambil tertawa-tawa.

Allah SWT lalu menjelaskan melalui firman-Nya:

“Sesungguhnya ia adalah sebatang pohon yang keluar dari dasar Neraka yang menyala. Mayang (buahnya) seperti kepala-kepala syaitan.” (Surah ash-Shaffat 37: 64-65)

Oleh sebab Neraka dipenuhi api, maka pohon Zaqqum tumbuh daripada inti api itu. Pohon ini tidak terbakar oleh api kerana ia sama jenis dengan api. Akarnya menjalar dari dasar Jahannam, lalu cabang-cabangnya menyebar hingga ke semua tingkat Neraka.

Ia bermayang seperti pohon kurma, namun rupa buahnya sangat menyeramkan seperti kepala syaitan. Disamakan dengan syaitan kerana ia merupakan personafikasi keburukan yang tidak mengandungi kebaikan sedikit pun dalamnya, menurut Imam az-Zamakhsyari.[4]

Lapar dan Dahaga

Jika pohon ini begitu menyeramkan, mengapa ahli Neraka tetap mendatangi dan memakan buahnya? Jawapannya ialah kerana mereka berasa lapar yang teramat sangat dan tidak menemui pilihan lain. Ahli Neraka bukan sahaja memakannya, malah memenuhkan perut mereka dengannya.

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“Kemudian sesungguhnya kamu, wahai orang yang sesat lagi mendustakan (hari Akhirat), benar-benar akan memakan daripada pohon Zaqqum, dan akan memenuhkan perutmu dengannya. Sesudah itu kamu akan meminum air yang sangat panas. Maka kamu minum seperti unta yang sedang kehausan. (Surah al-Waqi’ah 56: 51-55)

Az-Zamakhsyari berkata, “Makna ayat ini, ahli Neraka akan berasa lapar yang teramat sangat sehingga memaksa mereka untuk memakan buah Zaqqum yang rasanya seperti minyak panas. Apabila buah-buah itu memenuhi perut mereka, tiba-tiba mereka menjadi sangat haus kerana kepanasannya. Lalu mereka terpaksa meminum timah cair yang sangat panas sehinga terputus usus-usus perut mereka.”[5]

Dalam hadis riwayat at-Tirmizi, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

“Andai setitik daripada buah Zaqqum terjatuh ke lautan dunia, nescaya musnah semua kehidupan yang terdapat di dalamnya. Maka, bayangkanlah bagaimana jika seseorang memakannya?”[6]

Ketakutan

Seseorang yang membaca al-Quran dengan pemahaman yang mendalam, diiringi dengan iman doa khusyuk seperti yang dilakukan oleh Imam Hasan al-Basri, maka seolah-olah ia menyaksikan seksaan ini dengan matanya. Lalu, mungkinkah ia dapat makan dan minum dengan penuh berselera?

Hasan al-Basri juga terkenal sebagai seorang tokoh yang selalu dikuasai rasa takut (khauf) kepada hari Akhirat. Dosa-dosanya selalu berada di depan mata. Oleh sebab takutkan dosa-dosanya, beliau khuatir makanan yang dimakannya menjadi makanan ahli Neraka yang tidak dapat ditelan ataupun dimuntahkan.

Beginilah akhlak ulama salaf kita terdahulu sebagai warisan daripada Rasulullah SAW. Dalam hadis riwayat al-Bukhari, Rasulullah SAW bersabda, “Andai engkau mengetahui apa yang aku ketahui, nescaya kamu akan sedikit tertawa dan banyak menangis.”

Demi Allah, hati kita tidak seperti hati mereka. Apabila membaca ayat-ayat yang menceritakan azab Neraka, kita masih boleh makan dengan lahapnya. Kita masih boleh tertawa dan bersenda gurau.

Semoga Allah SWT mengampuni kelalaian hati kita dan tidak menghukum kita kerananya. Semoga Allah SWT mengisi hati kita dengan keyakinan, keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT. Amin ya Rabbal ‘alamin.

______________
Catatan Kaki:
1. Tafsir al-Qurtubi, op. cit., jilid 19, hal 33.

2. Tafsir al-Qurtubi, op. cit., jilid 9, hal. 231.

3. Tafsir al-Kassyaf, op. cit., jilid 4, hal. 48.

4. Tafsir al-Kassyaf, op. cit., jilid 4, hal. 462.

5. Riwayat at-Tirmizi, Sifat Jahannam, no. 2585. At-Tirmizi berkata, “Hadis hasan sahih.”

 

http://mykompas.mywapblog.com/hidangan-khusus-ahli-neraka.xhtml

 

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 30, 2014

8 Syafaat Di Padang Mahsyar

http://peribadirasulullah.files.wordpress.com/2014/10/782ea-nia252c.jpg?w=411&h=308

Syafaat Padang Mahsyar

8 Jenis Syafaat Di Padang Mahsyar Kelak ialah :

1. Al-Quran
Bacalah al Quran , sesungguhnya pada hari kiamat nanti al Quran akan datang sebagai pembawa syafaat kepada yang membacanya (HR Muslim)
– ramai antara kita yang telah meninggalkan bacaan Al-Quran dan beralih kepada Novel, Komik, Majalah Tabloid dan buku lucah (mangga, playboy, urtv dan lain-lain)

2. Puasa
Puasa dan al-Quran akan memberi syafaat kepada seseorang hamba pada hari kiamat. (Hadis riwayat Imam Ahmad)
-ramai di antara kita yang puasanya hanya sia-sia iaitu menahan diri dari lapar dan minum, tetapi perkara yang membatalkan puasa dan memakruhkannya tidak ditegah tanpa disedari.

3. Malaikat
Allah mengetahui segala sesuatu yang dihadapan mereka (malaikat) dan yang di belakang mereka, dan mereka tiada memberi syafaat melainkan kepada orang yang diredhai Allah (Surah Al-Anbiya: 28)
-ramai orang ahli maksiat, kaki judi, kaki arak, isteri yang derhaka, bapa yang tidak bertanggungjawab hanya membiarkan Malaikat melaknat dan mengutuk mereka.

4. Nabi Muhammad
Sesungguhnya syafaatku diperuntukkan buat umatku yang berbuat dosa besar. (HR. Tirmidzi)
– Ramai di antara kita secara tidak sedar telah menghina nabi, tidak percaya nabi dan ada yang memperlekehkan kata-kata nabi, perbuatan nabi, sunnah nabi, serban nabi, janggut nabi dan lain-lain. Tapi Nabi Muhammad yang bakal beri syafaat. Inilah bukti kecintaan nabi kita pada umatnya.

5. Para Syuhada
Orang yang mati syahid itu dapat memberikan syafaat kepada 70 orang di kalangan keluarganya. (HR Abu Darda)
– Masih ada lagi orang tidak mempercayai mati syahid malah gambar foto orang mati syahid dalam keadaan senyum pun menjadi persoalan besar. Mereka yang mempersoalkan hal inilah sebenarnya munafik!

6. Ulama
Dari Utsman bin Affan r.a, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Di hari kiamat, yang memberi syafaat tiga golongan, iaitu para Nabi, kemudian ulama, kemudian syuhada” (H.R. Ibnu Majah)
– zaman sekarang, ramai yang dah tunjuk hebat, kononnya mereka lebih berilmu dari ulama, lebih malang lagi mereka mencela ulama.

7. Para Hafiz Al-Quran
Barangsiapa membaca Al Quran dan mengamalkannya, menghalalkannya yang halal dan mengharamkan yang haram maka Allah memasukkannya ke dalam syurga dan dia boleh memberi syafaat 10 orang keluarganya yang sudah pasti masuk neraka. (Hadis Riwayat Tarmizi)
-Ramai manusia zaman sekarang beranggapan, hantar anak pergi sekolah Tahfiz akan menyebabkan anak mereka tak dapat cari makan bila anak mereka dewasa kelak. Mereka ini hanya beranggapan, tuhan bukan pemberi rezeki. Mereka dalam tidak sedar, melakukan syirik!

8. Syafaat kecil termasuk daripada para solehin dan shadiqin serta anak yang meninggal dunia sebelum ditaklifkan.
– Solehin ialah orang yang soleh, iaitu orang yang taat pada Allah, Nabi Muhammad, agamanya, ibu bapanya, gurunya dan hormati jirannya dan masyarakat sekitar.
– Shadiqin ialah orang yang jujur dan benar bagi setiap perkara dalam urusan hidupnya sama ada perniagaan, pemerintahan dan lain-lain lagi.
– Anak yang meninggal dunia sebelum ditaklifkan hanya memberi syafaat kepada ibu bapanya.

Semoga ilmu yang ada bermanfaat untuk sahabat sekalian dan jangan ambil hati diatas teguran yang diberi. Sharing is caring. (^_^)

 

Posted by: peribadirasulullah | Oktober 30, 2014

Seluruh kehidupan ini adalah untuk Akhirat

http://25.media.tumblr.com/tumblr_m5ztkhe0jK1r0ytw5o1_500.jpg

Bagaimana untuk menjadikan kehidupan ini seluruhnya untuk akhirat?

Allah menyebut dalam al-Quran dalam banyak tempat bahawa Dia menjadikan malam itu untuk manusia berehat dan tidur dan waktu siang dijadikan untuk manusia mencari kelebihan-kelebihan yang dikurniakan oleh Allah. Antaranya dalam surah al-Isra’ ayat 12 dan surah al-Jum’ah ayat 9 Allah memberitahu selepas ditunaikan solat Jumaat itu maka bertebarlah kamu di atas muka bumi mencari rezeki yang disediakan oleh Allah dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya. Begitu juga dalam surah al-Naba’ ayat 9 – 11, Allah menyebut yang maksudnya Dia telah menjadikan tidur itu sebagai kerehatan untuk badan kita, malam itu sebagai ‘pakaian’ yang melindungi kita dan siang itu masa untuk mencari rezeki.

Malam itu selain untuk berehat, menenangkan diri dan ‘slow down’ dari kesibukan di siang hari, Allah menyebut dalam surah al-Muzzammil ayat 6 yang maksudnya sesungguhnya ibadah pada saat-saat waktu malam itu  lebih kuat kesannya ke atas jiwa dan lebih lurus bacaan kita. Digalakkan beribadah pada waktu malam itu kerana pada siang harinya manusia itu banyak urusan dan kesibukan yang memanjang.

Dari ayat-ayat yang dibawakan di atas, menunjukkan bahawa waktu siang dan malam itu mempunyai fungsinya yang tersendiri. Waktu siang itu digunakan untuk melaksanakan pekerjaan dan tugas kita masing-masing. Manakala waktu malam itu, menurut al-Quran, ia digunakan untuk dua perkara; untuk tidur berehat dan untuk beribadah. Maka sepatutnya beginilah pembahagian masa bagi seorang Muslim itu.

Dan timbul lagi satu persoalan, bagaimana untuk pastikan pada waktu siangnya itu kita banyak mengingati Allah dan tidak hanyut dengan arus duniawi? Perancangan :

-  Mendirikan solat dengan penuh kekuatan serta menjaga tata-tertibnya. Jadikan solat itu sebagai masa untuk mengingati Allah seperti yang disebut dalam surah Taha ayat 14, mengambil nasihat dan pengajaran dari Kalam Allah yang dibaca padanya, mendatangkan kembali rasa takut kepada Allah dan meletakkan urusan dunia (anak, rumah, makanan dan lain-lain) jauh dari hati kita buat seketika.

-  Selain mengkhususkan malam sebagai waktu ibadah, ambil juga satu portion dari waktu siang untuk membaca al-Quran.

-  Sentiasa menyedari bahawa tujuan penciptaan manusia itu adalah untuk beribadah kepada Allah dan jangan biarkan dunia melalaikan kita dari tujuan asal tersebut,

-  Sentiasa look forward masa untuk solat dan membaca al-Quran. Seperti yang disebut dalam hadis Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam antara golongan yang dilindungi Allah ketika di padang Mahsyar nanti adalah lelaki yang HATInya sentiasa terikat dengan masjid. Begitu juga dengan wanita, jika tidak dengan masjid sekali pun, ia sentiasa menanti-nanti masa untuk bersolat, membaca al-Quran dan solat malam.

-  Banyakkan mengingati mati dan kejadian-kejadian hari kiamat, supaya rasa takut tetap ada walau ketika menjalani kehidupan harian.

-  Memperbanyakkan zikir.

-  Jangan biarkan diri dalam mode ‘auto-pilot’. Kena banyak berhenti seketika dalam kesibukan melakukan tugasan harian dan nilai niat, perkataan dan perbuatan kita.

-  Banyakkan menyebut-nyebut mengenai pengajaran dari al-Quran dengan suami, anak-anak dan kawan-kawan. Jadikan ia budaya kita.

-  Bawa reflection kita akan satu-satu ayat al-Quran yang kita tadabbur itu ‘ke mana-mana’ kita pergi dan pastikan ia memberi kesan kepada jiwa kita.

-  Pastikan tugasan kita di siang hari itu adalah sesuatu yang syar’ie dan ada manfaat untuk akhirat kelak.

-  Susun betul-betul apa yang hendak dilakukan supaya setiap pekerjaan itu ada pahala dan tidak sia-sia.

-   Kurangkan atau jangan tengok TV, dengar muzik  atau main game. Sebaliknya pilihlah hiburan yang lebih syar’ie; beriadah, berkelah dengan keluarga, ziarah kawan atau saudara mara, berbasikal, mendaki bukit dan sebagainya. Hiburkan diri dengan benda yang real dan ada manfaat untuk diri sendiri mahupun masyarakat. Masa itu terlalu berharga untuk disia-siakan begitu sahaja.

- Ambil peluang siang yang terang ini untuk melakukan ibadah lain seperti sedekah, membantu orang lain, menziarahi orang sakit, mengajak orang kepada kebaikan etc.

-  Tidur seketika supaya badan tak terlalu letih.

Waktu malam pula :

-  Bahagikan masa antara tidur dan ibadah.

-  Tidur awal.

-  Fokuskan waktu malam untuk ibadah dan bahagikan ibadah kepada : solat, baca al-Quran, hafaz al-Quran, tadabbur al-Quran, doa, istighfar, zikir dan muzakarah ilmu. Buat jadual.

-  Kurangkan aktiviti lain pada waktu malam – FB, baca buku yang bukan ilmu Quran atau Sunnah, bersosial dengan manusia, preparation untuk tugasan harian etc. Cuba cari masa pada waktu siang (lepas Subuh contohnya) untuk lakukan perkara-perkara ini.

Kenapa tidak disebut mengenai bagaimana untuk organize dan bahagi masa untuk tugasan harian kita? Kerana saya dan kita dah terlalu arif merancang, mengendali, dan meneliti tugasan harian kita. Tiba masanya saya dan kita merancang untuk akhirat pula dan bagaimana untuk memperbanyakkan ibadah. Masa sudah suntuk, mati sedang menunggu kita.

Semoga Allah memberi kita petunjuk dan kekuatan untuk melaksanakan plan ini. Allah menyebut dalam surah al-Isra’ ayat 19 yang maksudnya : “Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang sepatutnya baginya, sedang ia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya.

http://ilidalila.wordpress.com/2013/09/30/bagaimana-untuk-menjadikan-kehidupan-ini-seluruhnya-untuk-akhirat/

Older Posts »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,593 other followers